logo

Ujian> Analisis najis untuk protozoa

Apakah analisis tinja untuk kehadiran protozoa?

Analisis kehadiran protozoa - pemeriksaan di bawah mikroskop noda noda untuk mengenal pasti mikroorganisma uniselular. Protozoa mempunyai kitaran perkembangan individu yang agak kompleks, yang merangkumi beberapa peringkat dan bentuk. Sebilangan spesies memerlukan organisma lain (selain manusia) untuk menyelesaikan kitaran pengembangan, sementara yang lain memerlukan keadaan persekitaran tertentu (air, udara, tanah). Dalam tinja, bukan sahaja bentuk seksual matang, atau disebut vegetatif, tetapi juga terdapat kista. Cyst adalah tahap khas dormansi, di mana, protozoa tidak membiak dan tidak memberi makan, tetapi menimbulkan bahaya bagi manusia.

Dalam kes apa, analisis tinja untuk kehadiran protozoa diresepkan??

Selalunya, kajian ini ditetapkan oleh doktor atau pakar pediatrik penyakit berjangkit. Ahli terapi dan pengamal am menetapkan analisis sebagai sebahagian daripada pendaftaran buku perubatan dan sijil, sebagai analisis throughput ketika pesakit dimasukkan ke hospital.

Kajian ini dilakukan dengan adanya keluhan dari sistem pencernaan. Ini boleh menjadi cirit-birit atau, sebaliknya, penipisan najis, kembung perut, ketidakselesaan di perut atau di hipokondrium kanan, mual, muntah. Kotoran atau muntah mungkin mengandungi kemasukan darah atau lendir. Selalunya pesakit minum air dari sumber air yang tidak dikenali atau sumbernya, makan makanan yang tercemar atau basi. Melancong ke negara-negara eksotik panas juga berbahaya dari segi jangkitan dengan protozoa..

Cara penyediaan kajian dan pengumpulan bahan dengan betul?

Untuk kajian ini, perlu mengumpulkan najis dalam bekas khas dengan sudu dan penutup skru. Ia biasanya dikeluarkan di makmal, tetapi anda boleh membelinya sendiri di farmasi. Jumlah bahan yang mencukupi untuk analisis tidak lebih daripada 1/3 isipadu bekas. Najis dikumpulkan sejurus selepas buang air besar. Sangat mustahak untuk melakukan perineum tandas. Penting untuk mengelakkan pencemaran bahan dengan air kencing dan rembesan dari saluran kemaluan. Pengangkutan ke makmal mesti dilakukan secepat mungkin. Bahan boleh disimpan di dalam peti sejuk untuk beberapa lama (1-2 jam).

Dua hari sebelum ujian, anda tidak boleh mengambil julap dan ubat-ubatan yang merangsang pergerakan saluran pencernaan (dengan persetujuan doktor), serta ubat-ubatan yang mengotorkan najis (ubat-ubatan yang mengandung bismut, zat besi). Adalah perlu untuk mengecualikan pengenalan supositoria, krim dan salap rektum.

Apakah analisis dalam norma, dan protozoa mana yang dikenal pasti?

Biasanya, protozoa tidak terdapat dalam tinja. Ejen penyebab penyakit yang paling ketara yang dikesan oleh mikroskopi adalah balantidia, amoeba (disentri, dll.), Lamblia. Analisis ini juga mendedahkan Cryptosporidium dan protozoa lain. Mana-mana mikroorganisma ini boleh meninggalkan tubuh dengan sendirinya. Sebagai contoh, penyembuhan untuk cryptosporidiosis pada orang yang mempunyai imuniti sihat memerlukan 2-3 minggu. Namun, pada waktunya, amebiasis yang tidak dirawat boleh berubah dari bentuk akut hingga kronik. Kajian ini digunakan untuk memantau keberkesanan terapi setelah selesai. Kebaikan rawatan ubat dinilai oleh doktor. Kadang-kadang ubat-ubatan diresepkan secara profilaksis walaupun ujiannya negatif..

Tidak selalu hasil negatif menunjukkan ketiadaan protozoa dalam tinja. Ini berlaku apabila jumlah mereka kecil dalam sampel yang dikaji, dan juga ketika tempoh perkumuhan protozoa dalam tinja tidak bertepatan dengan saat mengambil analisis, yang secara langsung bergantung pada kitaran hidup mikroorganisma. Dengan gejala klinikal yang jelas dan hasil ujian negatif, disarankan untuk menderma najis sekali lagi dalam seminggu..

Maklumat yang disiarkan di laman web ini hanya untuk maklumat. Perundingan dengan pakar sangat mustahak.
Sekiranya terdapat kesalahan dalam teks, ulasan yang salah atau maklumat yang tidak betul dalam keterangan, maka kami meminta anda untuk memaklumkan kepada pentadbir laman web mengenainya.

Ulasan yang disiarkan di laman web ini adalah pendapat peribadi orang yang menulisnya. Jangan ubat sendiri!

Kista protozoa di dalam badan manusia

Terakhir dikemas kini 1 Mac 2020 pada 01:16

Masa membaca: 4 minit

Yang paling mudah adalah bentuk mikroorganisma unisel yang memakan bahan organik dalam sel. Mungkin juga mewakili koloni kecil. Sebilangan besar individu kecil, dan dikenali dengan pemeriksaan mikroskopik.

Fungsi mikroorganisma dalam ekosistem adalah mengalahkan dan memindahkan bentuk, seperti sista protozoa, kepada wakil lain. Parasit juga uniselular dan mempengaruhi haiwan dan manusia.

Cacing protozoa muncul dalam tinja pembawa sementara atau tuan rumah akhir.

Penyebab kemunculan sista protozoa

Kerajaan wakil mikroorganisma paling sederhana yang menjangkiti manusia cukup banyak. Mereka semua mempunyai struktur, tingkah laku dan organ penyetempatan yang berbeza..

Apa itu sista pada protozoa?

Ini adalah salah satu tahap perkembangan parasit, yang muncul semasa peralihan dari satu tuan rumah ke host yang lain, dan merupakan bentuk dalam keadaan rehat.

Mereka berterusan di persekitaran luaran hingga saat jangkitan dengan pelbagai jenis protozoa:

  1. bendera. Perwakilan: lamblia, Trichomonas;
  2. sporozoans. Spesimen toxoplasma;
  3. ciliate. Parasit Balantidia;
  4. kod sarawak. Amoseba disentri.

Dalam setiap protozoa ini, kista adalah sumber jangkitan dan pertumbuhan serta perkembangan parasit di dalam badan..

Kista protozoa: jangkitan

Bagaimana penembusan mikroorganisma ke dalam badan berlaku sebelum pengesanan sista pada tinja?.

Pertimbangkan sumber utama dan parasit yang menyebabkan penyakit serius dengan menjangkiti manusia:

  • sista lamblia. Apabila keadaan yang tidak baik berlaku, ia berubah menjadi bentuk spora dan dapat dikeluarkan dari dubur bersama-sama dengan tinja untuk pengembangan lebih lanjut pada inang baru. Jangkitan berlaku dari tikus, binatang peliharaan, melalui tanah, air tawar, buah-buahan dan sayur-sayuran;
  • Kista tisu toxoplasma. Ini adalah sejenis bentuk spora kewujudan parasit. Mereka menembusi tubuh manusia melalui hubungan dengan haiwan yang kehilangan tempat tinggal, atau melalui makan daging yang kurang dimasak. Diperkenalkan di institusi perubatan semasa pemindahan darah, dari ibu yang dijangkiti ke janin;
  • balantidia sista. Memasuki tubuh melalui produk herba, bersentuhan dengan haiwan di ladang, ladang;
  • sista amuba. Ini adalah bentuk ketika parasit masa depan berehat. Tahan terhadap bahan yang mengandungi klorin, suhu tinggi dan iklim kering. Terdapat dalam buah-buahan, sayur-sayuran, herba. Menular seksual melalui laluan dubur. Lalat dan lipas sering menjadi pembawa amuba;
  • Kista Trichomonas. Jangkitan udara, dari orang ke orang.

Ini adalah bagaimana protozoa masa depan yang sederhana memulakan kitaran hidup mereka. Tetapi hanya pada proses jangkitan aktiviti mereka tidak berakhir. Mereka terus berkembang, tumbuh di dalam diri seseorang, menyumbang kepada kelemahan imuniti dan menyebabkan akibat dan gangguan yang serius..

Kista di dalam tinja: gejala dan penyakit

Sekiranya semasa pemeriksaan perubatan berikutnya, analisis tinja telah mengenal pasti kista, anda harus menghubungi pakar. Dalam kes ini, diperlukan rawatan intensif segera..

Apa penyakit dan gejala yang boleh menimbulkan parasit.

Giardiasis. Mereka memprovokasi penyakit - lamblia. Gejala: suhu 38 ° C, lidah bengkak, ruam alergi, kelenjar getah bening bengkak, kulit keratin dekat mulut. Akibatnya tidak kurang berbahaya: gangguan sistem saraf, reaksi alergi, enteritis, kolesistitis, dysbiosis, pankreatitis, pembesaran hati.

Toksoplasmosis. Disebabkan oleh parasit Toxoplasma. Manifestasi ciri: pembesaran hati, suhu hingga 39 ° C, kemerosotan atau kehilangan penglihatan sepenuhnya, migrain. Setelah lama menjalani penyakit ini, kelumpuhan diperhatikan, permulaan koma. Pada bayi baru lahir - kekurangan perkembangan mental dan fizikal, kematian.

Trichomoniasis. Sumber - Trichomonas. Ia menampakkan diri dalam pembakaran, gatal-gatal, keputihan pada lelaki dan wanita. Menjadi prostatitis, kemandulan.

Amoebiasis. Ia dicirikan oleh aktiviti amuba di dalam badan dan usus besar. Terhadap latar belakang helminths, penyakit dan gejala muncul: disentri, pencernaan, najis dengan rembesan lendir berdarah, disfungsi otak, diikuti oleh ensefalitis. Anemia secara beransur-ansur, kelemahan sistem imun.

Balantidiasis. Gejala jangkitan dengan parasit parasit menyebabkan fakta bahawa seseorang mempunyai najis berdarah cair dengan lendir, kolitis ulseratif, buasir, disentri, prolaps rektum. Kematian meningkat.

Ujian untuk kehadiran sista protozoa

Tidak mustahil untuk mendiagnosis dan menentukan rawatan selanjutnya secara bebas. Lebih baik menjalani diagnosis yang tepat di klinik khusus di makmal.

Untuk menentukan yang paling mudah, anda harus melalui satu siri ujian untuk mikroorganisma:

  • intubasi duodenum. Menggunakan probe khas yang dimasukkan melalui esofagus dan mencapai duodenum, saluran empedu. Untuk tujuan mengumpulkan bahan dari jus gastrik dan hempedu;
  • analisis tinja untuk penentuan sista. Pemeriksaan makmal pelepasan pagi pesakit untuk kehadiran sista, telur dan parasit itu sendiri;
  • sigmoidoskopi. Selalunya dilakukan apabila parasit disyaki dan untuk gejala yang ditimbulkannya. Ditetapkan untuk buasir, prolaps rektum. Sekiranya pesakit mempunyai najis dengan lendir dan pembuangan berdarah. Prosedur ini dilakukan dengan menggunakan alat khas yang terdiri daripada tiub logam, anoskop, bola lampu dan unsur-unsur tambahan lain yang dimasukkan ke dalam dubur untuk diperiksa.

Dan hanya setelah mengesahkan kelas dan jenis parasit, doktor akan menetapkan ubat-ubatan yang sesuai dengan tahap dan jangka masa penyakit yang diperoleh dengan latar belakang helminths.

Rawatan sista protozoa

Bergantung pada mikroorganisma yang dikesan semasa kajian, rawatan jangka panjang bermula. Semua protozoa mesti dikeluarkan dari tubuh manusia, termasuk kista dan telurnya. Sepanjang tempoh kursus, pesakit dipantau dalam bentuk analisis dan prognosis pematuhan rawatan dengan penyakit.

"Fasizhin". Ubat anthelmintik yang kuat. Dengan amoebiasis, pengambilan harian adalah 600 gram 2 kali. Tempoh rawatan adalah 5 hari. Dengan giardiasis - 2 gram sekali. Penerimaan tetamu selepas 7 hari. Untuk trichomoniasis - 150 mg 3 kali selama 5 hari.

"Trichopolus". Untuk jangkitan protozoa. Dengan trichomoniasis - 250 mg 2 kali sehari. Kursus ini adalah 10 hari. Dari giardiasis - 500 mg 2 kali sehari Kursus - 10 hari. Dengan amoebiasis - 1.5 gram 3 kali. Tempoh - 5 - 10 hari. Terhadap balantidiasis, pengambilan harian ditetapkan - 750 mg 3 kali. Rawatan - 6 hari.

"Dekaris". Untuk toxoplasmosis, pengambilan harian adalah 150 gram sekali. Tempoh kursus adalah 3 hari. Ulangi terapi selepas 1 minggu.

"Metronidazole". Trichomoniasis mengandaikan pengambilan harian 250 mg - 400 mg 2 kali sehari. Kursus ini adalah 10 hari. Dari lamblia, kursus 5-7 hari ditetapkan. Dos harian adalah 500 mg 2 kali. Amoebiasis dirawat selama 10 hari. Dos harian adalah 1.5 gram 3 kali. Untuk balantidiasis, tempoh kemasukan adalah 6 hari. Dos harian - 750 mg 3 kali.

Semua ubat ini bukan sahaja menyingkirkan penyakit, sumber parasit, tetapi juga menghilangkan akibat yang ditanggungnya. Dalam kes yang jarang berlaku, kembalikan fungsi semula jadi usus yang sihat.

Analisis tinja untuk sista dan bentuk protozoa vegetatif

Kajian tinja untuk protozoa adalah kaedah universal untuk mendiagnosis protozoonosis usus semasa pemeriksaan epidemiologi dan diagnostik penduduk. Digunakan untuk mengesan kehadiran sista protozoa usus dan oosit.

Protozoa usus tergolong dalam jenis Protozoa. Ciri khas jenis ini adalah bahawa pada semua peringkat kitaran hidup, mereka wujud sebagai satu sel. Terdapat dua peringkat dalam kitaran hidup: tahap vegetatif - tahap trophozoid (aktif, bergerak, membiak, memberi makan) dan tahap stabil - sista.

Analisis tinja untuk sista dan bentuk protozoa vegetatif adalah pemeriksaan mikroskopik yang digunakan untuk mencari parasit yang menjangkiti saluran pencernaan bawah, dari mana mereka memasuki tinja. Lapisan najis nipis diambil pada slaid kaca, yang kemudiannya diwarnai, setelah itu parasit dalam bentuk vegetatif atau sista dapat dikesan.

Analisis tinja untuk telur protozoa dan helminth ditunjukkan untuk diagnosis sejumlah penyakit:

  • amoebiasis (Entamoeba histolytica) - amenta disentri mempengaruhi usus besar, hati,
  • giardiasis (Lamblia intestinalis) - membawa kepada gangguan fungsi usus: cirit-birit, mungkin juga pengangkutan tanpa gejala; jika parasit paling sederhana memasuki saluran empedu, maka kolesistitis dan kolangitis berkembang,
  • balantidiasis (Balantidium coli) - infusoria membawa kepada luka ulseratif usus besar dengan sindrom seperti disentri,
  • helminthiases lain.

Pengesanan dan pembezaan protozoa adalah salah satu bahagian penyelidikan najis yang paling sukar. Perbezaan antara bentuk protozoa patogen dan bentuk bukan patogen memerlukan pengalaman dan ketelitian tertentu dalam pekerjaan..

Perlu diingat bahawa kebanyakan organisma uniselular ini terdapat dalam dua bentuk: vegetatif - aktif, mudah alih, penting, mudah ditanggung oleh pengaruh berbahaya (khususnya, penyejukan) dan oleh itu cepat mati setelah dikeluarkan dari usus, dan dalam bentuk sista yang tahan terhadap pengaruh luaran. Kewujudan bentuk vegetatif memerlukan lebih kurang medium cair, jadi ia terdapat terutamanya dalam tinja cair, separa cair, lendir. Dalam keadaan yang tidak baik untuk hidup mereka (contohnya, pemadatan najis), mereka berubah menjadi sista. Dalam tinja yang diformalkan, protozoa, sebagai peraturan, hanya dijumpai dalam keadaan bersiksi..

Kotoran untuk mencari bentuk vegetatif di dalamnya harus diperiksa segera setelah dibebaskan, masih dalam keadaan hangat. Ini perlu kerana dua sebab. Pertama, dalam tinja yang disejukkan, bentuk vegetatif protozoa cepat mati dan mati dengan cepat menyerah pada tindakan enzim proteolitik. Akibatnya, mereka pertama kali kehilangan ciri khas strukturnya, yang memungkinkan untuk membezakan patogen dari bentuk bukan patogen, dan kemudian larut sepenuhnya. Kedua, semasa penyejukan, pergerakan protozoa menurun dan kemudian hilang - faktor penting dalam pembezaannya.

Harus diingat bahawa pemeliharaan tinja dalam termostat tidak dibenarkan, kerana dalam keadaan pemanasan buatan, protozoa dengan cepat mengalami perubahan degeneratif yang menyukarkannya..

Pada tinja yang terbentuk, sebagai peraturan, hanya terdapat kista, namun bentuk vegetatif kadang-kadang dapat dijumpai di benjolan lendir di permukaannya. Oleh itu, penentuan bentuk vegetatif protozoa dalam lendir harus dilakukan secepat mungkin..

Kadang-kadang untuk pengesanan protozoa, terutama amuba, bahan yang diperolehi oleh sigmoidoscopy digunakan. Dalam kes-kes ini, sangat penting untuk mengingati perlunya pengendalian sebilangan kecil bahan yang dihasilkan dengan betul. Semasa pengangkutan ke makmal yang terletak walaupun di bangunan yang sama, penurunan ini mempunyai masa untuk menyejuk dan kadang-kadang kering. Oleh itu, lebih baik menyediakan semua yang anda perlukan untuk pemeriksaan di bilik yang sama dengan endoskopi. Melumasi rektoskop dengan minyak atau lemak vaseline menyukarkan mikroskopi berikutnya.

Sejumlah kaedah digunakan untuk mengesan protozoa dalam tinja. Kesukaran yang berkaitan dengan pengesanan kista protozoa dapat diatasi dengan penggunaan kaedah kepekatan. Penanaman protozoa dan haiwan mereka yang dijangkiti, yang digunakan terutamanya untuk tujuan ilmiah, kerana kerumitan teknik ini, tidak banyak digunakan dalam pekerjaan praktikal sehari-hari. Perkumuhan protozoa dengan tinja tidak konsisten. Oleh itu, seseorang tidak boleh terhad dalam pencarian mereka untuk satu kajian. Yang terakhir mesti diulang 4-5 kali dalam 2-3 hari..

Kaedah bersatu untuk penentuan protozoa menggunakan smear dan smear asli dengan larutan Lugol.

Prinsip. Protozoa bergerak dijumpai ketika memeriksa suspensi tinja dalam larutan natrium klorida isotonik menggunakan mikroskop. Ubat dalam larutan ini berfungsi terutamanya untuk mengenal pasti bentuk protozoa vegetatif, yang diakui oleh sifat pergerakan. Penyediaan penggantungan tinja dalam larutan Lugol digunakan terutamanya untuk membezakan kista protozoa.

Penilaian hasil. Kaji 2-3 persediaan, perhatikan semua protozoa yang diperhatikan. Dalam kes yang meragukan atau setelah mendapat hasil negatif, analisis diulang; selama 1-2 minggu, sekurang-kurangnya 3 analisis dilakukan. Kaedah ini memungkinkan, bersama dengan protozoa non-patogen, untuk mengenal pasti Entamoeba histolitica dan Balantidium coli, serta Lamblia ususinalis oportunis.

Kaedah bersatu menggunakan pengawet.

Prinsip. Protozoa terpaku pada tinja dengan larutan pengawet, sehingga tanda-tanda morfologi protozoa tetap tidak berubah untuk waktu yang lama..

Penilaian hasil. Selidiki 2-3 persediaan, perhatikan semua protozoa yang dijumpai. Struktur yang paling sederhana apabila bahan pengawet digunakan berwarna biru dengan pewarna. Struktur dalaman balantidia dalam bahan dalam tin menjadi tidak kelihatan, dan balantidia hanya terdapat di sepanjang lapisan silia yang terasa di sepanjang pinggiran sel.

Kaedah pengayaan formalin-eter yang disatukan.

Prinsip. Rawatan formalin-ester memungkinkan pengasingan dan kepekatan sista protozoa.

Penilaian hasil. Dalam kajian ubat, semua protozoa yang dikesan diperhatikan. Kaedah ini membolehkan anda mengenal pasti bentuk sista mereka. Bentuk utama protozoa ditunjukkan di bawah..

Kelas Rhizopod (Shizopoda)

Amoebas tergolong dalam kelas rhizopod. Ciri khas tahap vegetatif organisme uniselular ini adalah ketiadaan cangkang, akibatnya tubuh tidak mempunyai bentuk yang tetap. Dalam keadaan yang tidak menguntungkan, badan amuba ditutup dengan cengkerang dan ia berubah menjadi sista - bentuk stabil yang boleh kekal hidup di luar tubuh manusia. Dalam sista, inti dibahagikan kepada 2-4-8 bahagian. Sekali di usus manusia, kista dibebaskan dari membrannya di bawah pengaruh enzim pencernaan. Protoplasma terbahagi untuk membentuk individu vegetatif mononuklear, jumlahnya sepadan dengan bilangan inti sista.

Dari parasit amuba di usus manusia, Entamoeba histolytica patogen yang paling biasa adalah agen penyebab disentri dan Entamoeba hartmanni bukan patogen, Entamoeba coli, Endolimax papa, Jodamoeba buschlii.

Tugas utama yang timbul ketika mengesan amuba adalah membezakan antara disentri patogen dan bentuk bukan patogen. Oleh itu, pekerja makmal harus mengetahui ciri morfologi spesies protozoa ini..

Entamoeba histolytica.

Dalam penyediaan asli yang segar, amoeba disentri kelihatan seperti bentuk ketulan yang hampir tidak berwarna. Inti tidak kelihatan di dalamnya. Protoplasma dibahagikan dengan jelas kepada zon: ectoplasma luar - homogen dan dalaman - endoplasma. Yang pertama kira-kira 2 kali lebih kecil daripada yang kedua.

Apabila amuba bergerak, pseudopodia timbul dari ektoplasma, dan kemudian endoplasma secara beransur-ansur mengalir ke penonjolan yang dihasilkan. Sifat pergerakan adalah salah satu ciri khas dari amoeba disentri. Pseudopod dikeluarkan olehnya seketika, dan ketika endoplasma bergerak ke dalamnya, gerakan menjadi progresif. Semua ini membezakan amoeba disentri dari usus, yang tidak mempunyai pembahagian menjadi endo dan ektoplasma; bentuknya berubah sangat perlahan, dan semasa pembentukan pseudopodia, badan tidak bergerak di angkasa.

E. histolytica berlaku di usus dalam dua bentuk: tisu dan luminal. Bentuk tisu, juga disebut E. histolytica forma magna, mendapat namanya kerana fakta bahawa ia menembusi tisu-tisu tuan rumah dan, menetap di sana, menyebabkan ulserasi dinding usus. Ia terdapat dalam tinja dengan amebiasis akut. Ukuran amuba ini sangat berbeza (dari 16 hingga 60 mikron). Pada waktu rehat, ketika bentuk badan menghampiri bulat, ukurannya 20-30 mikron, dan dalam keadaan memanjang, panjangnya boleh 2 kali lebih besar. Kehadiran eritrosit dalam protoplasma amuba adalah ciri diagnostik yang sangat penting, kerana bentuk bukan patogen tidak pernah mengandungnya. Bakteria dalam protoplasma bentuk tisu hidup didapati sebagai pengecualian. Biasanya mereka menembusi ke dalam badan amuba hanya setelah kematiannya. Bentuk lumen, atau E. histolytica forma minuta, hidup di lumen usus (oleh itu namanya). Ia tidak meresap ke dinding usus, oleh itu ia tidak menyebabkan ulserasi dan gambaran klinikal yang sesuai. Bentuk lumina amuba dijumpai pada orang yang pulih dari amoebiasis akut, pada mereka yang menderita bentuk penyakit kronik dan pembawa.

Perbezaan antara bentuk luminal dan bentuk tisu adalah seperti berikut: lebih kecil - biasanya 12-25 mikron, kadang-kadang bahkan lebih kecil. Pergerakannya lebih perlahan, walaupun kadang-kadang pelepasan pseudopodia diperhatikan. Tidak ada eritrosit dalam protoplasma dan mengandungi sejumlah kecil bakteria.

Kista E. histolytica berbentuk bulat biasa, tidak berwarna, dengan diameter purata 10-12 mikron. Protoplasma sedikit berbutir, inti (1-4) kurang dapat dibezakan tanpa warna. Dalam beberapa sista, badan kromatoid dapat dilihat - batang cahaya pendek, tidak berwarna, sangat membiaskan dengan hujung bulat, yang dikaitkan dengan peranan bahan nutrien simpanan. Kista eritrosit tidak pernah mengandungi.

Dalam sediaan yang diwarnai dengan larutan Lugol, membran litar dua, nukleus, dan vakuola glikogen yang dapat dibezakan dapat dijumpai dalam sista. Inti kelihatan seperti cincin, di tengahnya terdapat karosom dalam bentuk titik berkilat. Kista matang mengandungi 4 inti. Badan kromoid tidak ternoda dengan yodium.

Ciri ciri amuba yang disentri adalah struktur intinya. Ini memiliki bentuk bulat dengan diameter 3-8 mikron dan terletak secara eksentrik di endoplasma. Di tengah-tengah inti terdapat bentuk bulat atau poligonal, biasa, berdiameter kira-kira 0,5 µm, sebuah karosom yang dikelilingi oleh zon cahaya. Ruang antara kariosom dan tempurung tidak mengandungi butiran. Dysentery amoeba mesti dibezakan dari bentuk bukan patogen yang terdapat di dalam usus..

Entamoeba hartmanni adalah amuba non-patogen yang paling serupa dengan E.hisiolytica dalam struktur badan, tetapi jauh lebih kecil. Bentuk vegetatifnya berukuran 5 hingga 12 mikron. Ukuran sista 4 teras adalah dari 5 hingga 10 mikron. Pergerakannya dilakukan dengan perlahan, dia tidak melakukan fagositosis eritrosit.

Entamoeba coli adalah amuba yang paling biasa di dalam usus. Dalam sediaan asli, bentuk vegetatif berukuran 29-30 µm dalam keadaan bulat dan hingga 60 µm dalam keadaan memanjang. Dalam protoplasma tidak ada pembahagian menjadi endo dan ektoplasma, ia tidak mengandungi sel darah merah. Vakuola seperti celah besar mengandungi sejumlah besar penyertaan: bakteria, kulat, leukosit, bijirin pati, kista protozoa lain. Pergerakannya perlahan, tidak progresif. Tidak seperti E. histolytica, nukleus dapat dilihat pada asalnya dan lebih baik dalam penyediaan yang diwarnai dengan yodium. Kista coli berbentuk bulat, lebih besar daripada kista amuba yang disentri: diameter rata-rata mereka adalah sekitar 19-20 mikron. Membran berkulit dua lebih tebal daripada E. histolytica. Nukleus dari 1 hingga 8, mereka dapat dilihat dalam sediaan yang tidak ternoda, tetapi ia lebih kelihatan setelah diwarnai dengan yodium.

Tahap sista 4-nuklear berumur pendek dan oleh itu jarang diperhatikan, berbeza dengan E. histolytica; menemui sista 8-nukleus mengesahkan kepunyaan mereka dari spesies E. coli. Oleh kerana inti terletak pada bidang yang berlainan pada badan sfera sista, mungkin untuk melihat dan menghitungnya dengan betul hanya dengan menggunakan skru mikrometer. Apabila diwarnai dengan yodium, karosom dapat dilihat di nukleus, dan vakuola glikogen besar dalam protoplasma sista belum matang (I-2-nuklear).

Endolimax nana adalah amuba kecil-patogenik (rata-rata kira-kira 7 mikron). Dalam penyediaan tinja yang baru diekskresikan pada suhu badan manusia (di atas meja pemanasan), pergerakannya cukup aktif, ia menyerupai E. histolytica, tetapi apabila penyediaannya menyejuk mereka cepat berhenti. Protoplasma, yang terbahagi kepada endo dan ektoplasma, tidak pernah mengandungi eritrosit; hanya sebilangan besar mikroba yang disertakan yang terlihat di dalam vakuola. Inti dalam penyediaan asli tidak dapat dilihat.

Kista berbentuk bulat atau lebih kerap bujur berukuran 8-16X6-8 mikron dan mengandungi 1-4 inti. Sukar untuk membezakannya dari kista kecil amenta disentri baik dalam penyediaan yang tidak ternoda dan juga dengan pewarnaan iodin..

Jodamoeba butschlii adalah amoeba bukan patogen yang berukuran dari 8 hingga 20 mikron. Pergerakan perlahan, cepat berhenti ketika penyediaan sejuk, - Pseudopodia terbentuk dari ektoplasma; endoplasma berbutir, vakuolanya mengandungi bakteria, kanji dan zarah lain, tetapi tidak pernah mengandungi eritrosit. Dalam sediaan yang tidak diwarnai, nukleus biasanya tidak dapat dilihat; ketika diwarnai dengan hematoxylin, ukurannya agak besar dengan cangkang tipis dan karosom yang besar. Yang terakhir terletak di tengah-tengah inti, menempati sekitar setengahnya, dan dikelilingi oleh zon cahaya.

Lebih banyak ciri khas adalah kista amuba ini. Mereka mempunyai bentuk yang berbeza, sering tidak teratur, shell litar dua yang agak tebal, dan, sebagai peraturan, satu inti. Penampilan mereka paling khas apabila dicat dengan larutan Lugol. Dengan latar belakang protoplasma kuning kehijauan, vakuola glikogen besar yang berkontur jelas, berwarna kemerahan-coklat, menonjol dengan ketara. Ia mengambil kira separuh daripada protoplasma. Kadang-kadang terdapat 2 atau 3 vakuola glikogen.

Kelas flagellate (Flagellata).

Lamblia usus.

Giardia, seperti Trichomonads yang dijelaskan di bawah, tergolong dalam kelas flagellate. Ciri umum yang terakhir adalah kehadiran di permukaan badan satu atau lebih flagella, dengan bantuan mereka bergerak. Tidak seperti amuba, badan flagellates ditutup dengan cangkang, kehadirannya menentukan keteguhan bentuknya..

Giardia parasit pada usus kecil manusia, terutamanya di duodenum, dan juga di pundi hempedu. Kewujudan individu vegetatif Giardia memerlukan medium cair, oleh itu, masuk ke usus besar, ensikstar Giardia dan hanya kista yang ada di dalam tinja. Hanya dengan cirit-birit yang teruk atau selepas tindakan pencahar yang kuat, bentuk vegetatif dapat dikeluarkan dengan najis. Sebagai peraturan, yang terakhir mudah dikesan pada hempedu semasa intubasi duodenum.

Bentuk vegetatif lamblia, jika dilihat dari permukaan depan, berbentuk pir, dalam profil - berbentuk sudu. Ini bergantung pada kenyataan bahawa di permukaan depan badan parasit terdapat lekukan, yang merupakan cangkir penyedut, dengan bantuannya melekat pada sel-sel epitel usus. Mereka memakan lamblia secara osmotik di seluruh permukaan badan. Panjang yang terakhir adalah 10-20 mikron, lebarnya 8-10 mikron.

Lamblia hidup berada dalam keadaan pergerakan berterusan, terutama berayun, dilakukan oleh empat pasang flagella. Walaupun pada persiapan asli struktur dalaman Giardia tidak dapat dibezakan dan flagela hampir tidak dapat dilihat kerana kerlipannya yang cepat, penampilan parasit, terutama yang bergerak, sangat ciri sehingga mustahil untuk membingungkannya dengan apa pun. Oleh itu, untuk diagnosis, sebagai peraturan, memadai untuk mempertimbangkan ubat asli..

Pada sediaan berwarna, struktur dalaman lamblia yang agak kompleks dinyatakan. Mereka betul-betul simetris secara dua hala. Di tengah badan sepanjang panjangnya, terdapat dua formasi penyokong seperti benang selari - axostiles. Di kedua sisi mereka, 2 inti dan 4 pasang blepharoblast - badan titik, dari mana bilangan flagella yang sama berangkat, terletak secara simetri. Hanya ada satu formasi yang tidak berpasangan - badan parabasal, memanjang dalam bentuk koma dari tengah gaya aksos; tujuannya tidak diketahui.

Semasa memeriksa tinja, yang paling penting adalah dapat mengesan dan membezakan kista lamblia, pengesanannya yang sering memungkinkan untuk mendiagnosis giardiasis tanpa intubasi duodenum. Dalam sediaan asli, kista lamblia kelihatan bujur, lebih jarang bulat, tidak berwarna, tahan lama formasi 10-14 mikron dengan cengkerang telus berkontur dua.

Gambaran yang lebih jelas diperoleh semasa mewarnai dengan larutan Lugol. Dalam penyediaan seperti itu, membran sista, axostyle, 2 atau 4 inti yang terletak di salah satu kutub, blepharoblas, flagella jelas kelihatan. Semua ini membentuk corak yang kompleks tetapi ciri..

Trichomonas hominis.

Trichomonas usus serupa dengan faraj. Mereka berbentuk bujur atau pir, panjangnya 10-15 mikron. Pada kuda depan badan terdapat 3-5 flagella, di belakang. Dari hujung anterior hingga hujung posterior, membran beralun membentang, yang bergerak secara berterusan, gelombang, bermula di hujung anterior, kelihatannya bergerak di sepanjang satu demi satu. Terima kasih kepada flagella dan membran beralun, badan parasit bergerak secara berterusan: sekarang translasional, sekarang berayun, sekarang berputar. Pergerakan membran beralun jelas terlihat dalam spesimen asli di bawah mikroskop pembesaran yang tinggi dan memungkinkan untuk menentukan jenis protozoa. Kista Trichomonas tidak terbentuk. Persoalan mengenai patogenik Trichomonas usus akhirnya tidak dapat diselesaikan.

Chilomastix mesnili adalah flagellate bukan patogen dengan badan berbentuk pir yang menyerupai Trichomonas. Ia berbeza dari yang terakhir dengan ketiadaan membran beralun, dengan adanya alur lingkaran yang melintasi seluruh badan dari hujung depan ke belakang. Terdapat empat flagela, mereka terletak di hujung anterior, tiga daripadanya diarahkan ke anterior dan menentukan pergerakan putaran cepat yang paling mudah, dan satu flagellum terletak di sepanjang bukaan mulut. Yang terakhir terletak di hujung anterior dan panjangnya sama dengan 1/3-1 / 2 badan. Chilomastix mesnili panjang 13-24 μm, lebar 6-10 μm. Spesimen berwarna menunjukkan nukleus bulat yang terletak di bahagian anterior badan, dengan beberapa butiran kromatin dan satu karosom. Protoplasma mengandungi banyak vakuola makanan yang dipenuhi bakteria. Tidak ada axostil. Kista berbentuk seperti lemon, berukuran 7-9 X 5-6 mikron. Pada sista yang diwarnai dengan yodium, satu inti dapat dilihat, radas flagellar yang bergerak dan fibril yang bersempadan dengan sentostomi.

Kelas Cilia (Ciliata).

Balantidium coli.

Balantidium adalah satu-satunya parasit ciliate ciliate di usus manusia dan menyebabkan penyakit dengan keparahan yang berbeza-beza - dari kolitis ringan hingga luka ulseratif yang teruk. Carriage juga dijumpai pada orang yang sihat. B. coli adalah organisma termudah yang paling banyak terdapat di dalam usus manusia. Ukuran badan bujurnya adalah 50-90 × 30-65 μm, namun, ada individu yang mencapai 150-200 μm.

Oleh kerana saiznya yang besar, ciliate ini mudah dilihat dan dibezakan walaupun dengan pembesaran mikroskop rendah kerana pergerakannya yang tinggi. Pergerakan B. coli, dilakukan dengan bantuan silia, begitu cepat sehingga parasit sekarang dan kemudian hilang dari bidang pandangan dan ubat harus dipindahkan untuk mengawasinya. Mobiliti kekal lama walaupun najis telah menyejuk..

Untuk mengesan bentuk vegetatif B. coli, penyediaan asli biasanya digunakan. Bentuk badan B. coli berbentuk ovoid, agak menyempit ke hujung anterior, di mana kemurungan berbentuk corong diletakkan - pinnate yang memainkan peranan mulut dan esofagus. Seluruh badan ciliate ditutup dengan silia, terletak dalam barisan selari, berjalan agak serong sepanjang panjang badan. Peristome juga ditutup dengan silia, mendorong zarah makanan di dalamnya. Di bahagian tengah badan terdapat nukleus-makronukleus berbentuk kacang besar, di mana kemurungan terdapat mikronukleus vesikular kecil (mereka lebih baik dilihat pada sediaan berwarna). Dalam protoplasma terdapat 2, (lebih jarang 1-3) vakuola kontraktil berdenyut, yang berfungsi sebagai rembesan organel primitif, serta beberapa vakuola pencernaan yang mengandungi bakteria, eritrosit, leukosit, biji-bijian pati dan produk makanan lain dari parasit.

B. coli membentuk sista sfera dengan diameter 50-60 mikron. Mereka ditutup dengan cengkerang litar berganda yang tidak berwarna. Dalam sediaan berwarna, mereka mempunyai makronukleus dan satu vakuola kontraktil (tidak berfungsi).

Kelas Sporozoa (Sporozoa).

Blastocystis hominis. Pada tinja, pembentukan yang serupa dengan kista protozoa sering dijumpai dan boleh disalah anggap sebagai kista. Ia adalah Blastocystis hominis blastomycete (jamur). Ia lebih kerap dijumpai dalam bentuk cairan daripada najis biasa, tetapi ternyata, adalah penghuni usus yang tidak berbahaya. Blastocyst mudah dibezakan dari kista protozoa ketika diwarnai dengan yodium. Mereka mempunyai bentuk bulat yang hampir biasa, bervariasi dalam ukuran - dari diameter 5 hingga 30 mikron. Seluruh bahagian tengah badan mereka dihuni oleh vakuola besar - homogen, bulat, tidak ternoda dengan yodium. Protoplasma ditolak kembali ke pinggiran dan mengelilingi vakuola dengan lapisan nipis dalam bentuk cincin.

Kaedah penyelidikan makmal di klinik: Rujukan / Menshikov V.V. M.: Perubatan, - 1987 - 368 s.

Analisis tinja untuk telur, cacing dan protozoa

Kita semua sekurang-kurangnya sekali dalam hidup kita harus menjalani ujian tinja untuk telur cacing. Lagipun, sijil ketiadaan pencerobohan helminthik diperlukan di mana-mana, dari tadika dan sekolah hingga kolam renang. Di bawah ini kami akan memberitahu anda bagaimana untuk mempersiapkan analisis tinja untuk telur cacing, bagaimana mengumpulkan bahan untuk analisis dan, secara umum, mengapa semua ini diperlukan.

Maklumat umum mengenai analisis tinja untuk telur, cacing dan protozoa

Masalah jangkitan cacing sangat mendesak. Oleh itu, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menganggarkan bahawa sembilan daripada sepuluh orang di planet ini mempunyai parasit. Di lintang sederhana, helminths paling biasa. Menurut saintis, hampir 400 spesies daripadanya adalah parasit dan mereka telah menjangkiti lebih daripada satu bilion orang. Sebagai kaedah untuk mengesan pencerobohan helminthik, ada analisis tinja untuk cacing, serta coprogram, dll. Terdapat tiga kumpulan helminths: nematoda (145 spesies), trematoda (141 spesies) dan cestode (63 spesies).

Dan bagaimana anda dapat mengetahui sama ada anda mempunyai pencerobohan helminthik? Terdapat beberapa cara untuk melakukan ini. Yang paling biasa di antaranya adalah dua: mengikis enterobiasis dan analisis tinja untuk telur cacing dan protozoa lain. Setiap ujian ini mesti dilakukan setiap 6-12 bulan..

Mengikis enterobiasis dianggap kaedah yang cukup bermaklumat untuk mendiagnosis kehadiran cacing kremi (kebarangkalian mengesan parasit adalah 50%). Walau bagaimanapun, untuk memahami dengan tepat sama ada terdapat telur cacing dalam badan atau tidak, ia dilakukan dua hingga tiga kali dengan selang waktu tiga hingga lima hari. Prosedur itu sendiri sangat mudah - seseorang menurunkan bajunya di kawasan pelvis, sedikit menolak punggungnya, di kawasan dubur, sama ada kain kapas dibawa ke atas kulit, atau pita pelekat dilekatkan selama beberapa saat. Bahan yang dikumpulkan harus dihantar untuk penyelidikan secepat mungkin, di tempat yang gelap pada suhu tambah empat hingga lapan darjah, ia disimpan tidak lebih dari lapan jam.

Analisis tinja untuk telur, cacing dan protozoa kurang bermaklumat (kebarangkalian mengesan parasit adalah 10-15%).

Kata "coprogram", tidak biasa untuk pendengaran orang biasa, dikaitkan tepat dengan analisis tinja - ini adalah pemeriksaan makro, mikroskopik dan kimia feses untuk mendiagnosis keadaan saluran pencernaan, termasuk kehadiran atau ketiadaan parasit.

Walaupun anda kerap melakukan ujian yang sesuai, anda boleh dijangkiti dan tidak mengetahui tentangnya dalam jangka masa yang lama. Dan bagaimana memahami bahawa anda sakit jika penyakit ini tidak mempunyai gejala yang ketara?

Petunjuk untuk analisis tinja untuk telur cacing

Malangnya, kebanyakan orang berpendapat bahawa satu-satunya tanda jangkitan cacing yang ketara adalah pembakaran dan kemerahan kulit di sekitar dubur (enterobiasis). Sementara itu, gatal-gatal seperti ini hanya berlaku jika helminths menetap di usus, dan ia mempengaruhi bahagian tubuh yang berlainan. Dan gejala dalam setiap kes berbeza.

  • Cacing sering menjadi sasaran mata. Terima kasih kepada banyak kapilari, terdapat bekalan darah yang baik di sini, yang bermaksud ia adalah makanan yang ideal. Gejala - menguningnya badan vitreous mata, serta kulit di sekelilingnya;
  • Otak. Terdapat juga banyak saluran darah di sini, namun penghalang darah-otak menghalang penembusan. Gejala utama jangkitan adalah kerengsaan yang tidak masuk akal;
  • Hati berfungsi sebagai perlindungan tubuh kita dari semua jenis racun, dan ketika cacing masuk ke dalam badan, ia mulai bertambah besar dan sakit;
  • Sekiranya otot-otot rosak, akan timbul rasa sakit di bahagian sendi dan sendi. Sekiranya kita bercakap mengenai otot jantung, maka nadi akan meningkat;
  • Kulit juga merupakan habitat yang diingini bagi banyak helminths. Gejala jangkitan: ruam merah, kesemutan atau mati rasa.
  • Sekiranya berlaku kerosakan pada saluran gastrointestinal (GIT), sebagai tambahan kepada enterobiasis yang telah disebutkan, berikut adalah ciri: penurunan berat badan secara tiba-tiba, kulit pucat, mual, daya tahan lemah terhadap jangkitan, kehilangan selera makan, atau sebaliknya, kelaparan berterusan, sesak nafas, dermatitis yang kerap dan jenis alergi lain, berat di sebelah kanan, migrain, kelesuan, kepahitan di mulut, insomnia, sakit perut, pening, sembelit atau cirit-birit.

Harus diingat bahawa jika salah satu anggota keluarga sakit, maka ada kemungkinan jangkitan semua anggota keluarga.

Oleh itu, anda harus berjaga-jaga jika anda atau seseorang dari rumah anda: baru-baru ini pulang dari tinggal lama dalam pasukan tertutup, tidak lama mengikuti peraturan kebersihan, makan daging atau ikan tanpa rawatan haba yang mencukupi, bekerja dengan haiwan peliharaan.

Analisis tinja untuk telur cacing - cara penyediaannya

Analisis tinja untuk cacing dalam kes umum tidak memerlukan langkah penyediaan khas. Tetapi, jika pesakit mengambil ubat kuat, termasuk antibiotik, maka analisis tinja untuk protozoa diresepkan tidak lebih awal dari tiga hari dari dos terakhir, sehingga ubat tersebut tidak memutarbelitkan hasil kajian. Juga, prosedur yang berkaitan dengan saluran gastrointestinal (gastroskopi, kolonoskopi) dihentikan. Persiapan untuk analisis tinja untuk cacing juga memperuntukkan sekatan diet. Selama tiga hingga empat hari tidak termasuk:

  • Nasi putih;
  • Cendawan;
  • Daging;
  • Sayuran dan buah-buahan segar;
  • Sebilangan sorben;
  • Kvass, jus;
  • Kacang;
  • Semua jenis produk sampingan yang mengandungi zat besi yang menyebabkan najis terganggu atau meningkatkan pengeluaran gas.

Ia juga harus menahan diri dari memakan bit dan beri, kerana mereka dapat mewarnai kotoran, menimbulkan kecurigaan darah tersembunyi (pada pesakit dengan buasir, gusi berdarah atau mereka yang mengalami retakan di dubur, analisis semacam itu tidak dilakukan sama sekali). Mengenai prosedur kebersihan, disarankan untuk tidak menggosok gigi atau mencuci diri sehari sebelumnya. Buang air besar harus berlaku secara semula jadi, tanpa penggunaan julap. Minum banyak air, bergerak (tetapi dengan sederhana, tanpa fanatik). Ini akan membolehkan anda berehat dengan betul..

Prosedur untuk mengumpulkan najis untuk mengenal pasti telur cacing

Jawapan kepada persoalan bagaimana menyerahkan tinja untuk analisis kepada orang dewasa adalah mudah. Anda mengambil bekas plastik atau kaca yang bersih dan kering (anda boleh membeli bekas khas). Tidak perlu pensterilan. Dan anda mengumpulkan najis dalam jumlah dua sudu teh. Anda perlu mengambil bahan dari tiga bahagian: sisi, tengah dan atas. Pagar harus dilakukan dengan sudu sekali pakai, kerana dengan menggunakan kapas, dan lebih-lebih lagi dengan ranting, anda boleh membawa serat, jangkitan atau bahkan parasit, yang akan memutarbelitkan hasil ujian. Berhati-hati untuk tidak mencampurkan air kencing dengan najis.

Walau bagaimanapun, disebabkan oleh kaedah ini, hampir setiap orang dewasa sudah tahu cara mengumpulkan tinja untuk dianalisis. Mengenai jumlah najis yang diperlukan, jumlah tinja yang diperlukan untuk analisis ditulis dalam perenggan sebelumnya. Satu-satunya pengecualian adalah kes najis longgar, maka diperlukan sekurang-kurangnya lima mililiter.

Cara diuji telur cacing untuk anak

Bagi kanak-kanak yang sudah biasa dengan tandas atau tandas, prosedurnya sama seperti orang dewasa. Tetapi jawapan kepada persoalan bagaimana mengumpulkan najis dari bayi adalah berbeza.

Cara mengumpulkan najis untuk analisis telur, cacing pada bayi

Ramai orang melakukan kesalahan mengambil lampin. Sekiranya anda memerlukan najis, angkat lampin dari bayi dan letakkan di atas lampin atau kain lap yang bersih. Apabila bayi mengosongkan usus, kumpulkan jumlah najis yang diperlukan.

Kaedah penyimpanan najis untuk analisis

Sekiranya anda ragu-ragu sama ada orang yang melewati tinja malam untuk dianalisis betul, maka bertenang. Tidak semua orang menyedari bahawa kandungan maklumat analisis tinja tidak menderita jika, katakanlah, bahan tersebut dikumpulkan pada waktu petang dan dimasukkan ke dalam peti sejuk. Sekiranya tidak lebih dari lapan jam berlalu, maka ini akan menunjukkan cacing dan telurnya tidak lebih buruk daripada semasa buang air besar pada waktu pagi. Ini adalah jawapan kepada dua soalan yang lebih biasa dari orang biasa: "berapa banyak anda boleh menyimpan ujian pada daun telur" dan "berapa banyak anda boleh menyimpan najis".

Berapa banyak analisis tinja yang dilakukan untuk telur cacing

Adakah anda berminat dengan berapa banyak analisis yang dilakukan untuk telur cacing?

Hasil analisis tinja untuk telur cacing yang akan anda pelajari dalam enam hari bekerja.

Apa kata hasil analisis tinja untuk cacing?

Mengenai sama ada anda mempunyai helminths dan jika ya, yang mana. Ciri-ciri analisis tinja untuk cacing terutama pada kandungan maklumatnya yang rendah (10-15%), oleh itu, hasil yang paling boleh dipercayai adalah apabila diulang tiga hingga empat kali dengan selang waktu kecil, dalam kombinasi dengan kaedah diagnostik lain. Dan anda perlu memahami bahawa analisis najis hanya bertujuan untuk helminths, yang bermaksud bahawa anda mungkin mempunyai parasit lain.

Berapa lama keputusan ujian untuk telur cacing sah

Tidak lebih dari enam bulan, maka anda perlu memeriksa najis sekali lagi.

Kontraindikasi untuk analisis tinja untuk telur cacing

Secara umum, tidak ada, tetapi analisis tambahan untuk darah ghaib tidak dilakukan dalam kes yang dijelaskan di atas..

Sekiranya diagnosis disahkan

Maka anda perlu minum ubat antiparasit. Ubat yang berkesan dipertimbangkan: Mebendazole, Albendazole, Pirantel pamoat, Levamisole, Pyrvinium embonate, Piperazine, Carbendacim dan lain-lain.

Penyelidik di Makmal untuk Pencegahan Gangguan Kesihatan Reproduktif di Institut Penyelidikan Perubatan Pekerjaan. N.F. Izmerova.

Analisis najis untuk protozoa

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dan lain-lain) adalah pautan yang boleh diklik untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda yakin bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau dipersoalkan, pilih kandungannya dan tekan Ctrl + Enter.

Pengesanan dan pembezaan protozoa dalam analisis tinja (perbezaan antara bentuk patogen dan bukan patogen) adalah tugas yang agak sukar. Kebanyakan organisma uniselular dalam tinja terdapat dalam dua bentuk: vegetatif (tahap trophozoite) - aktif, mudah alih, vital, mudah terdedah kepada pengaruh berbahaya (khususnya, penyejukan) dan oleh itu cepat mati setelah dikeluarkan dari usus, dan dalam bentuk sista yang tahan terhadap pengaruh luaran ( oosit). Dalam tinja yang diformalkan, protozoa, sebagai peraturan, hanya dijumpai dalam keadaan tidak bersikap; untuk mengesan bentuk vegetatif, perlu memeriksa tinja semasa masih hangat. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dalam tinja yang disejukkan, bentuk vegetatif protozoa cepat mati dan orang mati dengan cepat menyerah pada tindakan enzim proteolitik, akibatnya mereka kehilangan ciri khas strukturnya. Di samping itu, semasa penyejukan, pergerakan protozoa menurun dan kemudian hilang - faktor pembantu penting dalam pembezaannya.

Siapa yang hendak dihubungi?

Jenis parasit dalam tinja

Jenis utama parasit dan kaedah terbaik untuk pengesanannya

Organ sering terjejas

Limpa, hati, kelenjar getah bening

Pengesanan parasit pada limpa limpa, hati, sumsum tulang, kulit yang terjejas, pengesanan antibodi spesifik dalam darah

Trypanosoma rhodesiense dan T. gambiense

Kelenjar getah bening dan otak

Pengesanan parasit pada kulit yang terkena, kelenjar getah bening, cecair serebrospinal

Echinococcus granulosus atau Echinococcus multilocularis

Hati, paru-paru, otak

Pengesanan antibodi spesifik dalam darah

Schistosoma haematobium, S. mansoni, S. japonicum, dll..

Saluran kencing, hati, urat portal

Pengesanan telur parasit dalam air kencing, tinja, biopsi rektum, tisu hati atau antibodi spesifik dalam darah

Pengesanan telur parasit dalam tinja atau antibodi spesifik dalam darah

Clonorchis sinensis, Opisthorchis felineus, Opisthorchis viverrini

Pengesanan telur parasit dalam tinja atau hempedu

Trichostrongylus capricola, T. vitrinus

Pengesanan telur parasit dalam tinja

Pengesanan telur parasit dalam tinja

Usus kecil dan besar

dalam biopsi usus

Usus kecil dan besar

Pengesanan telur atau parasit yang ditelan dalam tinja

Dalam tinja, 20 spesies protozoa dapat dikenal pasti (8 patogen dan oportunistik dan 12 komensal). Protozoa usus hidup di usus kecil atau besar di peringkat trophozoite dan / atau sista. Mereka tergolong dalam salah satu daripada 4 kumpulan: amoebae, flagellate, ciliate dan coccidia.

Amenta disentri dalam tinja

Entamoeba histolytica (disentri amoeba) menyebabkan amoebiasis pada manusia. Ia dilokalisasi di usus besar, diekskresikan dalam bentuk trophozoite (dengan tinja cair) dan / atau sista (di dalam tinja yang dihiasi). Oleh kerana sebilangan besar jenis amuba (usus, Hartmann, Bütschli) tidak patogen bagi manusia, perlu dilakukan dengan berhati-hati ketika menilai hasil kajian tinja. Hanya pengesanan trophozoites-hematophages (bentuk tisu E. histolytica forma magna) yang dapat berfungsi sebagai tanda yang boleh dipercayai mengenai kehadiran disentri amuba dan / atau kolitis ulseratif amuba pada pesakit. Kehadiran eritrosit dalam protoplasma amuba adalah tanda diagnostik yang sangat penting, kerana bentuk amuba yang tidak patogen tidak pernah mengandungnya. Dalam semua kes lain, pengesanan bentuk trophozoites yang serupa dengan E. histolytica yang tidak mengandungi eritrosit bukanlah asas untuk diagnosis amoebiasis sebagai penyakit. Begitu juga, hasil pengesanan hanya kista E. histolytica (bentuk luminal), yang dapat dikesan pada orang yang pulih dari amoebiasis akut, pada mereka yang menderita bentuk amoebiasis kronik dan pembawa.

Giardia dalam tinja

Lamblia intestinalis (lamblia) tergolong dalam kelas flagellate. Giardia parasit pada usus kecil, terutamanya di duodenum, dan juga di pundi hempedu. Keberadaan trophozoites (bentuk vegetatif dari lamblia) memerlukan medium cair, oleh itu, masuk ke usus besar, lamblia terbentuk, dan hanya terdapat kista pada tinja. Hanya dengan cirit-birit yang teruk atau selepas tindakan pencahar pada tinja, mungkin untuk mengesan bentuk vegetatif.

Balantidia dalam tinja

Balantidium (Balantidium coli) adalah satu-satunya parasit ciliate ciliate di usus manusia dan menyebabkan penyakit dengan keparahan yang berbeza-beza - dari kolitis ringan hingga luka ulseratif yang teruk. Patogen terdapat dalam tinja dalam bentuk trophozoites atau sista. Pengangkutan orang sihat mungkin.

Cryptosporidium dalam tinja

Anggota gen Cryptosporidium pada masa ini dianggap sebagai patogen diare yang paling penting. Cryptosporidia (dari "spora tersembunyi" Yunani) adalah parasit wajib yang mempengaruhi mikrovili membran mukus saluran gastrointestinal dan saluran pernafasan manusia dan haiwan. Jangkitan saluran gastrousus yang disebabkan oleh cryptosporidium didaftarkan di semua negara di dunia. Kejadian cryptosporidiosis yang meluas ini dikaitkan dengan sebilangan besar takungan jangkitan semula jadi, dos berjangkit rendah dan ketahanan tinggi patogen terhadap disinfektan dan ubat antiparasit..

Antara spesies Cryptosporidium yang berpotensi patogen bagi manusia adalah Cryptosporidium parvum dan Cryptosporidium felis (terdapat pada pesakit yang dijangkiti HIV). Penyetempatan jangkitan yang paling biasa pada manusia adalah usus kecil distal. Pada pesakit dengan kekurangan imuniti yang teruk, keseluruhan saluran gastrointestinal dapat dijangkiti - dari orofaring hingga mukosa rektum.

Diagnosis cryptosporidiosis dalam kebanyakan kes adalah berdasarkan pengesanan oocyst cryptosporidium pada tinja dan / atau (lebih jarang) dalam spesimen biopsi membran mukus usus kecil sekiranya berlaku sindrom cirit-birit berair. Gunakan mikroskopi penyediaan berwarna Gram yang telah disediakan. Dalam kebanyakan kes, kaedah pewarnaan ini tidak membenarkan pengesanan oosit kerana kemampuannya yang lemah untuk mengekalkan pewarna dan ketidakupayaan untuk membezakannya dari kulat seperti ragi. Oleh itu, gunakan warna untuk ketahanan asid. Dengan kaedah pewarnaan ini, oosista cryptosporidium berwarna merah atau merah jambu dan jelas kelihatan dengan latar belakang biru-ungu, yang mengotorkan mikroorganisma dan kandungan usus lain.

Dalam kriptosporidiosis akut, jumlah oosit di dalam tinja adalah besar, yang menjadikannya mudah dikesan dengan mikroskopi sediaan berwarna. Walau bagaimanapun, dalam kes cryptosporidiosis kronik ringan, apabila jumlah oosit di dalam tinja kecil, teknik pengayaan harus digunakan untuk meningkatkan kemungkinan pengesanannya. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kaedah serologi telah sering digunakan untuk mendiagnosis cryptosporidiosis..

Cryptosporidiosis saluran empedu dapat menampakkan dirinya sebagai kolesistitis, lebih jarang hepatitis (dengan peningkatan kepekatan bilirubin, aktiviti AST, ALT, fosfatase alkali dalam darah) dan kolangitis sclerosing. Untuk diagnosis cryptosporidiosis bilier, biopsi hati dan hempedu diperiksa, di mana cryptosporidia dapat dijumpai dalam pelbagai peringkat perkembangan.

Untuk memantau keberkesanan rawatan lesi usus protozoa, tinja diperiksa bergantung pada penyakit yang dikenal pasti: dengan amoebiasis, balantidiasis - sejurus selepas rawatan, dengan giardiasis - setelah 1 minggu. Selepas rawatan pencerobohan saluran empedu, kawalan keberkesanan dapat dilakukan baik dalam kajian tinja dan hempedu.

Mengikis dari lipatan perianal untuk enterobiasis

Mengikis dari lipatan perianal untuk enterobiasis - kajian yang disasarkan untuk mengesan telur pinworm (Enterobius vermicularis). Oleh kerana fakta bahawa pinworms betina yang matang merangkak keluar untuk bertelur di sekitar dubur, telur pinworm jarang dijumpai di dalam tinja, lebih mudah dijumpai pada sisa dari lipatan di sekitar dubur atau di mukus rektum.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis