logo

Penyahkodan coprogram najis pada kanak-kanak

Kanak-kanak tergolong dalam kategori pesakit yang sering menjalani ujian makmal, terutamanya kanak-kanak yang baru dilahirkan. Sejumlah analisis tersebut merangkumi koprogram.

Ia membantu mengenal pasti dan mencegah perkembangan proses keradangan, pelbagai gangguan dan penyakit yang boleh menyebabkan kesihatan bayi semakin merosot..

Coprogram adalah kajian tinja, ia dilakukan secara eksklusif dalam keadaan makmal.

Penyelidikan terdiri daripada beberapa peringkat:

  1. Analisis makroskopik - menentukan sifat fizikal biomaterial.
  2. Analisis kimia - mengkaji kandungan pelbagai bahan dalam tinja (termasuk darah ghaib), pH mikroflora usus.
  3. Analisis mikroskopik - menganalisis komposisi rembesan dan strukturnya.

Hasil ujian biasanya disiapkan dengan cepat, prosedurnya memakan masa sekitar dua hari. Lebih-lebih lagi, jika pakar mempunyai kecurigaan mengenai kehadiran penyakit atau keraguan mengenai kebolehpercayaan hasil kajian, penyediaan hasilnya boleh memakan masa hingga 6 hari.

Coprogram najis pada kanak-kanak

Cara menyediakan anak anda untuk analisis?

Untuk mendapatkan hasil koprogram yang boleh dipercayai, anda perlu menyediakan anak untuk pengumpulan kotoran dengan betul. Semua aspek penting dalam latihan sedemikian diperiksa dengan doktor..

Tetapi ada juga langkah-langkah yang diterima umum:

  • mustahil untuk memberikan enema kepada anak atau menjalankan prosedur pembersihan sebelum analisis;
  • jangan memasuki suppositori rektum selama beberapa hari;
  • bahan yang disediakan untuk penyelidikan mestilah segar;
  • mengecualikan terlebih dahulu pengambilan ubat yang boleh mempengaruhi sifat najis;
  • sebelum mengumpul kotoran, anda tidak boleh mencuci anak atau mengelap kawasan dubur dengan serbet, ia mesti utuh.

Langkah penting lain dalam penyediaan pengumpulan najis adalah diet. Ibu bapa perlu mengehadkan diet bayi mereka selama beberapa hari..

Anda perlu mengecualikan sementara dari diet anak:

  • kentang;
  • roti hitam;
  • daging rebus;
  • oatmeal;
  • telur rebus;
  • sauerkraut;
  • produk tenusu.

Seorang kanak-kanak harus mengambil tidak lebih daripada 3000 kalori sehari. Keseluruhan pengambilan makanan harus dibahagikan kepada 5 kali makan. Bagi bayi baru lahir yang diberi susu ibu atau diberi susu formula, mereka tidak memerlukan diet.

Prosedur pensampelan bahan

Sebaiknya kumpulkan kotoran pada waktu pagi. Untuk analisis, 1 sudu teh jisim akan mencukupi. Cara mengumpul bahan

  • Sediakan bekas dan sudu steril khas (bekas siap dijual di farmasi).
  • Sekiranya kanak-kanak berada di lampin, ia mesti dikeluarkan (boleh menyerap zarah cecair dari najis).
  • Letakkan bayi di atas popok yang bersih dan tunggu dia buang air besar (najis boleh dikeluarkan dari lampin hanya jika anak masuk ke dalamnya untuk pertama kalinya dan tidak ada air kencing di dalam najis).
  • Kumpulkan najis dengan sudu.

Sekiranya kanak-kanak itu sudah pergi ke toilet, anda boleh mensterilkannya dan, setelah perbuatan buang air besar, ambil najis dari sana. Anda boleh mengambil dari tandas hanya jika reka bentuknya membenarkan.

Lebih baik mengambil sampel untuk analisis dari bahagian yang berlainan dari jumlah jisim. Sekiranya mengandungi cacing, bintik-bintik, dan lain-lain, ada baiknya mengambilnya juga.

Hasil apa yang sepatutnya normal

Bagi norma untuk kategori koprogram, mereka berbeza pada kanak-kanak bergantung pada usia. Juga, parameter ini mungkin berbeza kerana pelbagai jenis pemakanan asas, bayi baru lahir dan bayi memakan susu ibu (selepas ini HM) atau formula, kanak-kanak yang lebih tua mengambil makanan biasa - ini juga mempengaruhi keadaan tinja.

Mari kita analisis norma untuk parameter utama tinja pada kanak-kanak:

  1. Jumlah bahan yang dikeluarkan setiap hari: kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun - 100-250 gram; bayi pada HB - 40-50 gram, buatan - 30-40 gram.
  2. Ketekalan: kanak-kanak pada HB - lembek dan melekit; bayi yang diberi botol - lebih banyak plastik, dempul; kanak-kanak yang lebih tua - berhias.
  3. Warna: bayi pada HB - kuning-hijau, keemasan, kuning; kanak-kanak pada campuran - kuning-coklat; pesakit berumur lebih dari satu tahun - coklat.
  4. Bau: kanak-kanak di HB - sedikit masam; pada campuran - putrid; kanak-kanak dewasa - bau tinja samar yang biasa.
  5. Keasidan: bayi pada HB - 4.8-5.8; pada campuran kering - 6.8-7.5; kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun - 7-7.5.
  6. Kehadiran darah, lendir, protein larut: biasanya tidak ada pada semua orang.
  7. Stercobilin: kanak-kanak di bawah umur satu tahun - hanya jejak bahan yang harus dikesan; kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun - biasanya 75-350 mg / hari.
  8. Bilirubin: bayi - sekarang; kanak-kanak berumur lebih dari 1 tahun - tidak hadir.
  9. Amonia: bayi baru lahir dan kanak-kanak berumur kurang dari satu tahun - tidak; lebih tua - 20-40 mmol / kg.
  10. Serat otot: bayi - sedikit atau tidak; kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun - tidak semestinya.
  11. Serat, kanji, serat penghubung: tidak ada satupun.
  12. Lemak Neutral: Bayi - Rendah; kanak-kanak yang lebih tua biasanya tidak hadir.
  13. Asid lemak: kanak-kanak di bawah satu tahun - sebilangan kecil kristal; lebih tua - tidak hadir.
  14. Leukosit: jumlah tunggal terdapat dalam semua.
  15. Sabun: kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun hanya mempunyai jejak; bayi - jumlah kecil dibenarkan.

Titik-titik dalam bentuk hasil koprogram adalah asas untuk membuat diagnosis bagi pesakit kecil..

Penyahkodan hasilnya

Penyimpangan dalam petunjuk kualitatif dan kuantitatif koprogram dapat menunjukkan pelbagai keadaan patologi kanak-kanak. Mari kita fikirkan masing-masing secara berasingan.

jumlah

Salah satu aspek analisis yang paling penting. Peningkatan jumlah boleh disebabkan oleh patologi:

  • Saluran gastrousus - ada masalah dengan pencernaan, biasanya kanak-kanak seperti itu sering mengalami cirit-birit atau, sebaliknya, sembelit;
  • pankreatitis;
  • hati - hempedu tidak mencukupi disintesis;
  • usus kecil - keradangan mungkin berlaku.

Penurunan tersebut mungkin disebabkan oleh:

  • proses erosif keradangan di usus;
  • sembelit yang berpanjangan;
  • kolitis dalam kombinasi dengan cirit-birit.

Jumlah najis yang dikeluarkan oleh anak juga bergantung pada jumlah makanan yang dimakannya. Ada kemungkinan bahawa ibu bapa perlu memperhatikan keseimbangan diet bayi..

Ketekalan

Bergantung pada tahap cecair di dalam najis. Ini boleh dipengaruhi oleh:

  • rembesan berlebihan (jika najis sangat nipis);
  • kehadiran cirit-birit dan kolitis (kecuali bayi);
  • dispepsia fermentasi (khas untuk konsistensi berbusa);
  • keadaan sembelit dan spasmodik (tinja sangat padat).

Coklat muda dan kehijauan - penyebab fenomena mungkin terganggu pergerakan usus, dan warna ini juga dapat muncul kerana pengambilan campuran nutrien nabati.

Warna merah pada najis muncul disebabkan oleh kolitis ulseratif dan luka perut yang lain. Sekiranya warnanya hitam, kemungkinan bayi mengalami pendarahan di saluran pencernaan..

Kotoran juga boleh mempunyai warna putih keabu-abuan. Dia dianggap paling teruk. Warna tinja ini paling sering disebabkan oleh penyakit serius seperti hepatitis (pelbagai jenis), penyakit kuning atau pankreatitis akut..

Bau

Sekiranya bau najis tidak serupa dengan najis biasa, maka kanak-kanak itu mungkin mengalami beberapa gangguan pada badan. Fakta ini tidak berlaku untuk kanak-kanak di bawah satu tahun..

Najis boleh mempunyai "bau yang salah" ini:

  1. masam - penyakit perut;
  2. sangat tidak menyenangkan dan menyinggung perasaan - pankreatitis atau kolesistitis;
  3. putrid - dispepsia putrid atau kolitis;
  4. asid berminyak - cirit-birit berterusan.

Bau juga boleh dicampurkan. Selalunya sangat sukar bagi seseorang yang tidak pakar untuk menilai wataknya..

Keasidan

Penunjuk menentukan keadaan keseimbangan asid-basa di rongga usus. Selalunya, ketidakseimbangan pH adalah tanda keradangan yang pasti. Dalam beberapa kes, alasannya mungkin terletak pada adanya penyakit parasit, akibat jangkitan dengan bakteria atau virus tertentu..

Nilai pH diuraikan seperti berikut:

  • Kurang daripada 5.5 - persekitaran berasid. Kemungkinan besar tidak bertoleransi laktosa.
  • dari 5.6 hingga 6.8 - pemeriksaan menyeluruh usus kecil diperlukan, patologi mungkin berbeza.
  • dari 7.8 hingga 8 - pergerakan usus terganggu.
  • 8.1 - 8.5 - gejala patologi pada pankreas, serta kolitis dan sembelit.
  • Lebih daripada 8.5 - persekitaran alkali. Mungkin ada dispepsia atau gangguan pencernaan lain.

Pada bayi, kerana pengambilan karbohidrat yang tinggi, tahap pH biasanya sekitar 6.8. Ini disebabkan oleh aktiviti bakteria yang mengasamkan persekitaran..

Kekotoran

Terdapat beberapa jenis kekotoran:

  1. Lendir. Pada kanak-kanak yang berusia lebih dari sebulan, kehadiran lendir mungkin menunjukkan buasir, polip, kerengsaan atau patologi pada usus, penyakit berjangkit, intoleransi laktosa. Lendir boleh muncul dalam tinja dan patologi lain; untuk menjelaskan diagnosis, anda perlu mengambil kira gambaran umum.
  2. Darah. Sekiranya darah kekal di atas kertas tandas selepas perbuatan buang air besar, mungkin terdapat buasir atau retakan di kawasan dubur. Jalur darah muncul disebabkan oleh penyakit Crohn, barah rektum dan kolitis ulseratif. Mucus + darah - fokus ulseratif, polip dan proctitis. Sekiranya darah diperhatikan dalam tinja yang longgar, kemungkinan besar pesakit mengalami luka berjangkit.
  3. Protein. Selalunya, zat ini muncul kerana pelanggaran pencernaan makanan, dispepsia, penyakit seliak, atau jika terdapat keradangan pada rongga usus. Lebih banyak mengenai protein calprotectin..

Stercobilin / Bilirubin

Stercobilin adalah enzim pewarnaan najis yang memberikan warna coklat. Bahan ini adalah hasil sampingan dari bilirubin. Sekiranya tidak ada dalam tinja, ini mungkin merupakan tanda hepatitis atau kolangitis. Sekiranya terdapat banyak zat, sebaliknya, alasannya mungkin terletak pada perkembangan anemia..

Pengesanan bilirubin pada tinja kanak-kanak berumur lebih dari 10 bulan menunjukkan:

  • hepatitis;
  • dysbiosis;
  • peristalsis usus yang dipercepat;
  • pelanggaran proses metabolik;
  • batu di saluran empedu;
  • keradangan kelenjar getah bening;
  • patologi limpa.

Serat otot dan penghubung

Sekiranya serat diperhatikan pada tinja anak kecil, kemungkinan besar dia akan berkembang:

  • achilia;
  • pankreatitis;
  • gastritis;
  • gangguan pada pankreas;
  • cirit-birit;
  • dispepsia.

Kanji juga tidak boleh diperhatikan. Biasanya terdapat dengan:

  • bentuk fermentasi dispepsia;
  • peristalsis usus yang dipercepat;
  • penyakit di atas.

Sisa tisu tulang rawan yang tidak dicerna juga terdapat di dalam tinja. Ini bukan pelanggaran atau penyimpangan dari norma..

Lemak neutral dan asid lemak

Lemak netral dapat muncul pada tinja anak kerana patologi di pankreas dan pundi hempedu. Asid lemak adalah gejala utama dispepsia putrefaktif.

Sekiranya sabun dijumpai pada kanak-kanak dewasa (berumur lebih dari satu tahun) dalam jumlah yang banyak, penyebabnya mungkin:

  • cholelithiasis;
  • ketidakseimbangan hempedu;
  • dispepsia fermentatif;
  • penyerapan yang lemah dalam usus;
  • masalah dengan pankreas.

Leukosit

Bilangan leukosit yang berlebihan (lebih dari 10 di bidang pandangan) biasanya menunjukkan keradangan pada saluran gastrousus. Sebabnya mungkin:

  • penyakit parasit;
  • disentri;
  • kolitis alahan;
  • perubahan dalam usus kecil;
  • dysbiosis.

Untuk mengesahkan diagnosis, anda perlu menjalani pemeriksaan tambahan.

Coprogram: norma dan tafsiran hasil

Coprogram adalah hasil kajian diagnostik yang dikenali dengan beberapa nama: coprology, coproscopy, analisis umum tinja.

Inti dari prosedur ini adalah untuk mengkaji sifat fizikal, kimia dan mikroskopik tinja manusia untuk menentukan kemungkinan patologi saluran gastrointestinal. Sehingga saat benjolan makanan (chyme) menyerahkan komponen berguna dan ditukar menjadi najis, makanan ini secara konsisten melewati semua organ sistem pencernaan dan diproses. Itulah sebabnya, menurut keadaan dan komposisi tinja, seseorang dapat menilai banyak gangguan, mulai dari proses keradangan dan serangan parasit, berakhir dengan penyakit onkologi perut, hati, usus, pankreas.

Apabila anda mempunyai coprogram yang sudah siap di tangan, penyahkodan boleh menyebabkan kesulitan, kerana bertentangan dengan petunjuk dalam bentuk akan ada singkatan huruf, angka, atau bahkan tambah dan tolak, tetapi maksudnya tidak jelas. Sudah tentu, doktor akan menjawab soalan anda, tetapi hampir semua orang berminat memahami keputusan peperiksaan untuk dirinya sendiri. Kami akan membantu anda dengan ini dan memberitahu anda dalam bahasa yang mudah diakses mengenai cara melewati koprogram dengan betul, apa yang ditunjukkan oleh prosedur diagnostik ini, siapa yang memerlukannya, apakah norma-norma untuk analisis umum tinja pada kanak-kanak dan orang dewasa, dan apa penyimpangan dari petunjuk sihat mungkin menunjukkan. Tetapi kami ingin menekankan bahawa maklumat yang diberikan tidak menggantikan nasihat perubatan, terutamanya sekiranya terdapat ketidakselesaan yang serius..

Apa yang ditunjukkan oleh coprogram najis?

Sebagai sebahagian daripada kajian scatologi, jenis sifat najis berikut secara beransur-ansur dinilai:

Makroskopik - isipadu harian, bentuk tinja, tekstur, warna dan bau mereka, kehadiran kekotoran (sisa makanan yang tidak dicerna, lendir, darah, nanah, parasit dan kista mereka);

Kimia - reaksi asid-basa tinja, kehadirannya dalam darah pendam, pigmen empedu dan protein larut;

Mikroskopik - kehadiran detritus, kanji, asid lemak, tisu penghubung, leukosit, eritrosit, kulat dan komponen lain.

Berdasarkan parameter ini, doktor dapat menilai status fungsi saluran gastrointestinal pesakit - seberapa baik makanan dicerna, sama ada ia bergerak dengan betul, sama ada nutrien diserap dalam jumlah yang diperlukan. Sebagai tambahan, coprogram tinja memungkinkan untuk mengesyaki proses keradangan atau onkologi dalam sistem pencernaan, gangguan pankreas, hati, perut dan usus, kehadiran batu di pundi hempedu, diverticula, buasir, varises esofagus dan banyak lagi patologi lain.

Petunjuk untuk pemeriksaan scatologi

Anda mesti berjumpa doktor untuk rujukan ujian najis sekiranya anda mempunyai simptom berikut:

Sakit perut - girdle, di epigastrium, di bahagian atas atau bawah abdomen, di hipokondrium kanan atau kiri. Sifat dan sifat kitaran kesakitan tidak penting - walaupun rasa tidak selesa di hati, perut, usus atau pankreas harus meminta anda menjalani pemeriksaan, terutamanya jika mereka tidak mempunyai sebab yang jelas dan sering berulang;

Belching, pedih ulu hati, loya, muntah, rasa patologi di mulut;

Penampilan pelik, bau, warna najis, kelantangannya yang tidak normal, kehadiran kemasukan yang mencurigakan;

Noda darah, nanah, atau lendir pada seluar dalam yang berdekatan dengan dubur, dan rasa sakit, gatal-gatal, atau sensasi badan asing di rektum;

Keperluan untuk memantau keadaan saluran gastrointestinal semasa rawatan, sebelum manipulasi diagnostik, operasi atau tujuan profilaksis (lebih disukai setiap tahun);

Kecurigaan keracunan, neoplasma, pencerobohan parasit;

Alahan, intoleransi terhadap makanan tertentu;

Penurunan berat badan yang ketara dan ketara tanpa sebab yang jelas;

Koprogram bayi dilakukan sekiranya terdapat lebam, kolik, cirit-birit, sembelit, yang kerap dan kuat, kesukaran dengan pengenalan makanan pelengkap baru.

Cara menderma najis: peraturan penyediaan dan pengumpulan

Adalah sangat penting untuk memperhatikan cadangan doktor mengenai persiapan kajian, ketepatan penyahkodan hasil koprogram bergantung pada ini, dan oleh itu diagnosis yang tepat.

Oleh itu, mari kita pertimbangkan bagaimana menderma tinja untuk analisis dengan betul:

Walaupun pada peringkat penerimaan rujukan, anda mesti memaklumkan kepada doktor anda tentang semua ubat yang telah anda gunakan dalam beberapa minggu terakhir atau yang sedang anda ambil, serta semua prosedur diagnostik yang telah anda lakukan sehari sebelumnya. Faktanya adalah bahawa agen kontras sinar-X mempengaruhi komposisi najis, dan prosedur invasif, seperti kolonoskopi, boleh menyebabkan kerosakan dalaman dan pendarahan dari usus. Ubat-ubatan yang tidak diingini termasuk antibiotik, anthelmintik dan julap, arang aktif, zat besi dan bismut, supositori rektum dan banyak ubat lain, jadi lebih baik memberi amaran kepada doktor tentang semuanya terlebih dahulu;

3-5 hari sebelum pemeriksaan koprologi, anda perlu menyesuaikan diet anda - keluarkan daripadanya pinggan dan produk yang mengotorkan najis dengan warna yang tidak khas (bit, beri merah dan hitam, wortel, bayam). Ada kemungkinan doktor akan meminta anda beralih ke diet khas yang akan menjelaskan gangguan kerja organ pencernaan yang ada. Contohnya, doktor anda mungkin mengesyorkan agar anda makan terutamanya bijirin, produk tenusu, sayur-sayuran dan buah-buahan mentah, makanan protein, dan sebagainya selama beberapa hari;

Segera sebelum mengumpulkan tinja untuk koprogram, anda perlu membuang air kecil, kerana jika tidak, semasa buang air besar, air kencing kemungkinan besar akan dikeluarkan dari pundi kencing dan masuk ke dalam sampel untuk penyelidikan, dan ini tidak boleh dibiarkan. Maka perlu membuat tandas intim - basuh perineum dengan sabun dengan teliti, perhatikan zon perianal, bilas dan lap kering;

Tidak dianjurkan untuk mengumpulkan najis untuk dianalisis secara langsung dari tandas - akan ada bakteria patogen dalam jumlah besar, atau kesan pencuci agresif. Lebih baik menyiapkan bekas yang sesuai (periuk lama, mangkuk), basuh dengan bersih, tuangkan di atasnya dengan air mendidih dan buang air besar di sana. Coprogram pada kanak-kanak diambil dari periuk bersih, pada bayi - dari lampin atau kain minyak, anda tidak boleh mengambil sampel dari lampin, kerana pengisi mungkin mengandungi kekotoran kimia yang memutarbelitkan penyahkodan hasil penyelidikan;

Buang air besar harus berlaku secara spontan dan semula jadi - anda tidak boleh merangsang usus dengan ubat-ubatan atau memberi enema. Kotoran yang diperoleh dengan cara ini tidak sesuai untuk dianalisis. Apabila prosesnya selesai, segera kumpulkan sampel dari bahagian najis yang berlainan, terutama dari kawasan yang berbeza warna dan konsistensinya atau mempunyai rangkuman yang mencurigakan. Bekas plastik khas dengan sudu, yang boleh dibeli di farmasi, sangat sesuai untuk mengumpulkan najis. Untuk menjalankan kajian scatologi, anda memerlukan kira-kira 20 g bahan;

Sampel najis mesti dihantar ke makmal dalam maksimum 2 jam setelah pengumpulan, dengan penutup bekas ditutup rapat dengan segera untuk mengelakkan pendedahan komposisi najis ke udara terbuka. Ia dibenarkan untuk menyimpan bahan di dalam peti sejuk pada suhu tidak melebihi -5 ° C Celsius dan tidak lebih dari 12 jam. Tetapi, lebih awal anda membawa najis untuk penyelidikan, hasilnya akan lebih objektif..

Jawapan untuk soalan yang sering diajukan mengenai coprogram

Berapakah kos analisis tinja untuk coprogram? Harganya bergantung pada wilayah dan polisi klinik swasta; rata-rata, pemeriksaan skatologi di pusat perubatan yang baik akan menelan belanja 350-1000 rubel. Di poliklinik negeri, anda boleh menderma najis secara percuma jika anda mempunyai aduan yang relevan dan setelah menunjukkan polisi insurans kesihatan wajib;

Berapa lama menunggu hasilnya? Institusi perubatan yang memberikan perkhidmatan kepada penduduk secara komersial, sebagai peraturan, melakukannya dengan cepat - mereka memberikan transkrip koprogram pada keesokan harinya. Makmal di poliklinik dalam 1-3 hari memindahkan borang analisis siap terus kepada doktor yang dihubungi oleh pesakit - biasanya ahli terapi tempatan atau pakar pediatrik. Oleh itu, anda dapat mengetahui hasil kajian sebaik sahaja anda hadir untuk temujanji anda yang seterusnya;

Adakah mungkin untuk membekukan dan mengambil tinja semalam untuk analisis? Ya, ini boleh diterima dengan baik. Setiap orang mempunyai bioritme mereka sendiri - ada orang yang biasanya mengosongkan perut mereka pada waktu malam, dan pada waktu pagi mereka tidak mahu pergi ke tandas "untuk waktu yang lama." Dengan kanak-kanak kecil, terutama dengan bayi, penyusunan semula kadangkala menjadi tugas yang tidak dapat diselesaikan jika anda berusaha mengumpulkan kotoran pagi yang segar dan segera menghantarnya ke makmal;

Adakah perlu menderma najis dalam bekas khas? Tidak, tetapi memenuhi semua keperluan kebersihan, mudah digunakan dan murah. Klinik swasta biasanya mengeluarkan kontena tersebut bersama dengan rujukan ke coprogram, harganya termasuk dalam jumlah kos perkhidmatan. Dan di makmal negeri, mereka akan menerima najis di dalam bekas yang sesuai - balang kecil tertutup yang diperbuat daripada plastik atau kaca, tetapi mereka akan bertanya adakah anda membasuhnya dengan baik;

Berapa banyak najis yang harus saya ambil untuk coprogram? Isi padu kira-kira sama dengan satu sendok teh sudah cukup, tetapi lebih baik mengumpulkan sampel dari bahagian tinja yang berlainan, sehingga memungkinkan untuk menilai komposisi dan sifat tinja secara objektif sebanyak mungkin. Sekiranya anda menggunakan bekas khas dengan sudu, ambil 3-5 porsi dari bahagian atas, sisi dan dari bahagian tengah tinja;

Bolehkah anda melakukan coprogram dalam tempoh anda? Adalah tidak diingini, lebih baik menunggu akhir pendarahan haid untuk memastikan bahawa darah tidak memasuki sampel yang dikaji dan tidak memutarbelitkan penyahkodan koprogram. Sekiranya terdapat tanda-tanda mendesak, keadaan kesihatannya mengancam, maka ujian najis dapat dilalui, tetapi semasa membuang air besar, perlu menutup pintu masuk ke dalam faraj dengan menggunakan swab kebersihan atau bulu kapas steril;

Adakah benar bahawa sebelum coprogram anda tidak boleh melakukan hubungan seks dubur? Ya, ini benar, dan tidak semua doktor, kerana kehebatan topik ini, memberi amaran kepada pesakit tentang perlunya menahan diri dari kesenangan tersebut buat sementara waktu. Semasa seks dubur, luka pendarahan rektum mungkin berlaku, dan walaupun mikroskopik, menguraikan koprogram akan memberikan hasil positif palsu dari ujian darah tersembunyi;

Adakah cukup yang ditunjukkan oleh coprogram untuk membuat diagnosis yang betul? Tidak, ini adalah ujian dasar yang memungkinkan anda mengesyaki masalah dan menguraikan strategi tinjauan lebih lanjut. Selalunya, berdasarkan hasil koprologi, pesakit dirujuk untuk analisis bakteriologi tinja, ultrasound organ perut, tomografi kontras sinar-X, kolonoskopi, sigmoidoskopi dan prosedur diagnostik lain.

Penyahkodan coprogram najis dalam jadual kanak-kanak, foto

Pati dalam tinja adalah berbahaya

Kadang-kadang semasa ujian makmal, pati dijumpai di dalam tinja. Apa yang ditunjukkan oleh keputusan ini dan adakah perlu mula risau?

Sebagai permulaan, kita perhatikan bahawa kanji adalah karbohidrat kompleks, pemecahannya bermula di mulut dan berakhir di usus besar. Semasa fungsi normal sistem pencernaan, bahan ini terurai dan diserap sepenuhnya. Sekiranya biji-bijian pati terdapat dalam tinja, ini menunjukkan keadaan yang diketahui dalam perubatan dengan istilah "amilorrhea".

Amilorrhea bukan penyakit bebas, melainkan akibat dari luka tertentu saluran pencernaan. Sekiranya semasa pemeriksaan, pati terdapat pada tinja orang dewasa, maka ini mungkin menunjukkan adanya masalah berikut:

  • dispepsia penapaian;
  • gastritis dan penyakit lain yang disertai oleh gangguan fungsi perut;
  • gangguan pankreas, yang disebabkan oleh keradangan atau atrofi;
  • proses keradangan pada tisu dinding usus (salah satu tanda mereka adalah percepatan pergerakan massa makanan di sepanjang saluran usus, akibatnya, enzim tidak mempunyai masa untuk menguraikan karbohidrat kompleks).

Apabila berkaitan dengan kanak-kanak, hasil ujian dapat ditafsirkan dengan cara yang berbeza. Kanji pada tinja kanak-kanak pada tahun pertama kehidupan mungkin tidak dikaitkan dengan penyakit. Pada usia ini, amilore dianggap normal, kerana saluran pencernaan bayi berada pada tahap pembentukan. Pakar pediatrik boleh menasihati pembetulan diet pesakit kecil. Untuk mengurangkan jumlah pati yang dimakan, anda boleh menolak (atau mengurangkan jumlah) kentang sementara, dan mengganti pir dan pisang dengan pic, epal dan buah-buahan lain.

Semasa mengesyorkan menderma najis untuk karbohidrat, doktor berharap dapat menerima beberapa maklumat tambahan. Contohnya, dua jenis sebatian ini dapat dikenal pasti dalam tinja:

  • Sekiranya kita bercakap mengenai buah-buahan dan sayur-sayuran, maka karbohidrat ini terkandung di dalam sel, dilindungi oleh membran tumbuhan, yang, semasa proses pencernaan normal, mesti hancur sepenuhnya. Pati intraselular dalam tinja, sebagai peraturan, menunjukkan pelanggaran peristalsis dan pengosongan makanan yang terlalu cepat dari usus. Walaupun jus pencernaan dikeluarkan dalam jumlah yang mencukupi dan mengandungi semua enzim yang diperlukan, nutrien tidak mempunyai masa untuk memecah.
  • Kadang-kadang semasa diagnosis, pati ekstraselular terdapat dalam tinja. Biasanya, biji-bijian seperti itu tidak boleh dikeluarkan. Walaupun demikian, pelanggaran seperti ini diperhatikan dengan latar belakang penurunan rembesan jus gastrik, dan juga dengan kekurangan amilase dalam air liur dan jus pankreas..

Kemungkinan akibat dan prognosis untuk hidup

Kemunculan pati dalam tinja bukan penyakit, tetapi hanya gejalanya

Penting bukan sahaja untuk menghilangkan fenomena negatif, tetapi juga untuk menghapuskan penyebabnya. Tanpa rawatan, gangguan pada perut, usus dan pankreas mengancam dengan keadaan berikut:

  • penurunan berat badan progresif;
  • Anemia kekurangan zat besi;
  • avitaminosis.

Semua keadaan ini dikaitkan dengan pencernaan makanan yang tidak mencukupi dan mengakibatkan gangguan kerja organ dalaman..

Amilore yang disebabkan oleh patologi pankreas memerlukan perhatian khusus. Organ ini sangat sensitif terhadap pengaruh negatif dan mudah rosak. Nekrosis pankreas dianggap sebagai komplikasi yang paling berbahaya. Penghentian pankreas sepenuhnya boleh membawa maut.

Prognosis untuk amilore bergantung kepada penyebabnya dan keparahan patologi. Semakin cepat sumber masalah dijumpai dan rawatan dijalankan, semakin tinggi kemungkinan hasil yang baik..

Pati dalam tinja kanak-kanak

Pati adalah bahan kimia kompleks yang masuk ke dalam badan terutamanya dari makanan tumbuhan. Kanji pada tinja kanak-kanak diperhatikan apabila organ-organ saluran gastrousus berfungsi, yang menyebabkan proses pembelahan merosot. Sebilangan besar biji-bijian bahan ini dalam produk buangan manusia disebut amilorea..

Kanji dalam tinja

Tahap pertama pemecahan kanji berlaku di mulut manusia. Air liur kita mengandungi enzim amilase, yang memulakan proses pencernaan. Proses pemecahan kemudian berterusan di usus. Karbohidrat kompleks ini terurai menjadi glukosa apabila bersentuhan dengan enzim pankreas. Pati diserap sepenuhnya oleh badan dengan adanya rembesan amilase dan pankreas yang mencukupi. Pada kanak-kanak di bawah umur 1 tahun, pengesanan biji-bijian pati tidak selalu dikaitkan dengan penyakit ini. Pada bayi, ini boleh berlaku kerana pematangan fungsi kelenjar dalaman yang tidak lengkap, yang menghasilkan enzim. Bagi bayi, amilore dianggap normal. Selalunya, patologi tidak memerlukan terapi, kerana ia hilang dengan sendirinya setelah beberapa ketika. Amilore didiagnosis melalui ujian makmal khas yang disebut coprogram. Hasil kajian, sifat fizikal dan kimia biomaterial dianalisis. Pelbagai kekotoran dikenal pasti. Semasa analisis penyahkodan, dua jenis pati ditunjukkan:

  1. Kanji intraselular. Ia terkandung dalam membran dalaman sel tumbuhan. Dengan fungsi normal saluran pencernaan, karbohidrat jenis ini dicerna sepenuhnya. Oleh kerana peredaran makanan yang tidak dicerna melalui usus dipercepat, enzim mungkin tidak mempunyai masa untuk menguraikan bahan kompleks, yang menyebabkan pengesanan jejaknya dalam biomaterial anak.
  2. Pati ekstraselular. Ini adalah biji-bijian yang tidak dicerna dari sel tumbuhan yang musnah. Koprogram orang yang sihat tidak akan mengesan bahan ini dalam biomaterial.

Punca peningkatan kanji

Selepas ujian tambahan, penyebab utama amilore dijumpai. Patologi ini boleh dicetuskan oleh:

  • kekurangan amilase dalam air liur,
  • sebilangan kecil jus gastrik yang dirembeskan,
  • aktiviti enzimatik pankreas tidak mencukupi.

Banyak pati dalam tinja kanak-kanak mungkin menunjukkan perkembangan patologi. Penyakit seperti itu termasuk:

  1. Enteritis adalah penyakit usus kecil dan peristalsisnya. Kerana perkembangan patologi, makanan yang dicerna mula bergerak sangat cepat di sepanjang saluran pencernaan..
  2. Gastritis dan penyakit lain yang menyebabkan disfungsi perut.
  3. Dispepsia fermentatif.
  4. Atrofi atau keradangan pankreas.
  5. Gangguan penyerapan kanji yang disebabkan oleh dysbiosis usus.

Faktor-faktor berikut boleh mempengaruhi hasil koprogram:

  1. Pengambilan kentang, pir, pisang dan makanan lain yang mengandungi kanji secara berlebihan.
  2. Pemakanan yang tidak betul.
  3. Hidup di kawasan dengan persekitaran ekologi yang tidak baik.

Kanak-kanak tidak disyorkan ubat yang mengandungi karbohidrat berkanji, mengapa sebab hasil koprogram yang buruk sering berakar pada penggunaannya.

Apa yang perlu dilakukan

Anda tidak boleh mencuba rawatan patologi sendiri. Anda harus segera menghubungi ahli gastroenterologi. Doktor akan menetapkan kajian khas.

Koprogram akan membantu memahami secara terperinci punca-punca kerosakan fungsi saluran pencernaan anak.

Untuk merawat amilore, anda perlu mengubah diet; sebagai permulaan, disarankan untuk membatasi pengambilan buah-buahan dan sayur-sayuran yang mengandungi zat tersebut. Dalam kebanyakan kes, rawatan ubat dengan ubat-ubatan yang memulihkan mikroflora usus tidak dapat dielakkan. Ini termasuk probiotik dan pencahar ringan yang membantu menormalkan sistem pencernaan. Sekiranya fungsi pankreas gagal, anak diberikan kompleks enzim: Pancreatin, Festal, Mezim. Dadah boleh diresepkan untuk rawatan pelbagai patologi usus dan perut. Kursus rawatan dan ubat-ubatan yang digunakan ditentukan oleh doktor yang hadir bergantung kepada penyebab amilore..

Apa itu detritus

Detritus merujuk kepada zarah makanan kecil yang dicerna oleh tubuh manusia, serta sejumlah bakteria yang telah mati akibat tindakan enzim pencernaan. Dan sebenarnya, semakin banyak najis di dalam najis, semakin baik. Maksudnya, kehadiran zat ini dalam jumlah yang tepat adalah isyarat fungsi normal sistem pencernaan. Dengan jumlah detritus dalam coprogram, seseorang dapat menilai keadaan saluran pencernaan dan tubuh manusia secara keseluruhan..

Apa yang ditunjukkan oleh coprogram

Bentuk dan konsistensi najis

Sekiranya anda memeriksa detritus di bawah mikroskop, strukturnya umumnya tidak berbentuk, partikel yang samar-samar menyerupai biji-bijian mempunyai ukuran yang berbeza. Pembentukannya banyak bergantung pada makanan yang dimakan seseorang, komposisi jus gastrik, jumlah enzim pencernaan, dan banyak lagi. Juga dalam detritus, selain bakteria mati dan serat makanan, kepingan epitel mati dinding usus, sel darah mati dan komponen lain mungkin ada. Dalam proses pencernaan, mereka mengubah strukturnya sehingga menjadi sangat sukar untuk membezakannya antara satu sama lain..

Penyediaan mikro najis. Rajah. 1. Serat otot dalam tinja (penyediaan asli): 1 - gentian dengan regangan melintang; 2 - gentian dengan garis membujur dan garis belang; 3 - gentian yang kehilangan daya tarikan. Rajah. 2. Serat tumbuhan yang tidak dicerna (penyediaan asli): 1 - serat bijirin; 2 - kapal tanaman; 3 - serat sayuran. Rajah. 3. Flora pati dan iodofilik (pewarnaan dengan larutan Lugol): 1 - sel kentang dengan butiran pati pada peringkat awal pemisahan; 2 - sel kentang dengan bijirin kanji pada tahap eritrodekstrin. Rajah. 4. Lemak netral - titisan merah-oren (diwarnai oleh Sudan III). Rajah. 5. Sabun (penyediaan asli): 1 - sabun kristal; 2 - gumpalan sabun. Rajah. 6. Asid lemak (penyediaan asli): 1 - kristal asid lemak; 2 - lemak neutral

Ciri-ciri jisim detrital

Apa itu detritus? Ia terdiri daripada unsur kecil seperti jarum makanan yang dicerna, sel bakteria yang diproses, zarah epitel gastrointestinal (detritus tisu ditambah epitelium usus) - produk buangan semula jadi. Pada pemeriksaan mikroskopik, pembentukan amorf granular dapat dilihat. Chyme di perut atau usus chyme adalah bahan separa cair dalam bentuk gruel dari makanan yang dicerna, jus gastrik dan usus, rembesan kelenjar, dan hempedu. Di bawah pengaruh enzim, semua ini berubah menjadi tinja dalam proses pencernaan gastrik dan usus kecil yang kompleks.

Meninggalkan perut, chyme memasuki duodenum, kemudian ke usus besar, di mana kelembapan diekstrak daripadanya. Dengan pemakanan yang betul, sejumlah besar jisim detrital diperhatikan pada najis lembut, dan juga pada jisim padat (dengan dominan serat tumbuhan), dan tinja cair mengandungi sedikit detritus.

Tetapi berapa kadar yang dibenarkan untuk zarah-zarah ini? Dan bagaimana pemeriksaan koprologi atau najis dilakukan pada bayi atau orang dewasa?

Komposisi kimia najis, norma dan penyimpangan

Setelah mengkaji parameter fizikal, pembantu makmal terus mengkaji komposisi kimia tinja. Jadi, apa yang tidak boleh terdapat dalam kotoran manusia dan patologi apa yang dapat ditentukan dengan menggunakan analisis ini?

  • Kehadiran protein dalam sampel najis bukanlah petanda yang baik. Kehadirannya mungkin menunjukkan enteritis, dysbiosis, luka ulseratif pada saluran pencernaan, gastritis, barah, fisur rektum dan pembentukan hemoroid.
  • Hemoglobin adalah komponen sel darah merah yang tidak terdapat dalam najis orang yang sihat. Ujian darah tersembunyi positif untuk bisul, pendarahan di mana-mana bahagian saluran pencernaan (termasuk rongga mulut), pembentukan polip dan buasir, diatesis hemoragik.
  • Stercobilin adalah bahan yang terbentuk semasa pemecahan molekul hemoglobin. Penurunan jumlahnya menunjukkan pankreatitis, hepatitis, kolangitis, kerosakan hati. Tetapi peningkatan kandungannya dalam tinja diperhatikan dengan anemia hemolitik.
  • Bilirubin terdapat pada tinja orang dewasa dengan bentuk dysbiosis yang teruk, serta peningkatan motilitas usus. By the way, pada kanak-kanak pada tahun pertama kehidupan, elemen ini mungkin ada.
  • Kehadiran leukosit menunjukkan proses keradangan, khususnya kolitis ulseratif, disentri, barah, tuberkulosis usus besar.
  • Kehadiran kekotoran lendir dalam tinja kadang-kadang menunjukkan adanya jangkitan pada usus.
  • Sekiranya tinja mengandungi sejumlah besar serat otot, ini juga menunjukkan sejumlah patologi, termasuk dispepsia, sembelit, kolitis ulseratif, aliran hempedu terganggu, dan kegagalan pencernaan.
  • Gangguan pencernaan dalam usus kecil, pengambilan hempedu yang tidak mencukupi, dispepsia putrefaktif dan fermentasi disertai dengan pembebasan asid lemak bersama dengan najis.

Di samping itu, analisis najis membantu mendiagnosis penyakit parasit. Kotoran mungkin mengandungi telur, larva atau segmen helminths, serta giardia, amuba disentri dan mikroorganisma patogen lain.

Apa itu coprogram dan untuk apa itu

Hampir mustahil untuk membuat diagnosis yang tepat, untuk mengetahui kehadiran penyakit ini atau penyakit itu tanpa ujian tertentu. Skatologi najis adalah salah satu kaedah penyelidikan yang paling popular, cepat dan berpatutan. Ujian makmal ini dilakukan di hampir setiap hospital..

Kotoran, ciri fizikal dan komposisi kimianya dapat memberitahu banyak tentang kerja badan. Khususnya, dengan mengkaji hasilnya, doktor dapat mendedahkan keunikan kerja saluran pencernaan manusia. Di samping itu, ujian digunakan untuk diagnosis penyakit hati dan pundi hempedu, pankreas, dan perut. Analisis tinja pada kanak-kanak membantu pakar pediatrik untuk membentuk gambaran keseluruhan mengenai perkembangan saluran pencernaan, adanya gangguan metabolik. Kajian ini sangat diperlukan dalam diagnosis helminthiasis, serta pengesanan pendarahan gastrointestinal tersembunyi.

Tidak terdapat begitu banyak penyakit organ dalaman, untuk diagnosis pembezaan yang tidak diperlukan koprogram. Doktor boleh memerintahkan pemeriksaan untuk memeriksa apakah pati terdapat dalam tinja, jika terdapat jejak pencerobohan helminthik, protein atau darah ghaib, dan lain-lain. Adalah wajar untuk bertanya sama ada kajian memerlukan persiapan khusus. Beberapa peraturan akan membantu anda mendapatkan maklumat yang tepat:

  • Diet asas dan sihat disarankan untuk beberapa hari sebelum pengambilan sampel. Sayuran berwarna, ikan, daging berlemak dan, tentu saja, makanan dengan pewarna makanan harus dikecualikan dari diet..
  • Sekiranya anda mengambil ubat tanpa keupayaan untuk menghentikan terapi selama beberapa hari, pastikan anda memaklumkannya kepada doktor..
  • Pagar tidak boleh dilakukan oleh wanita semasa haid - lebih baik menunggu sehingga ia berakhir.
  • Sekiranya pergerakan usus menjadi masalah (misalnya dengan sembelit), anda tidak boleh menggunakan julap atau enema, kerana ini boleh memutarbelitkan keputusan ujian. Lebih baik menunggu pergerakan usus semula jadi.

Hasil ujian sangat bergantung pada penyediaan dan pengumpulan sampel yang betul. Jadi bagaimana cara menderma najis? Tidak ada yang rumit dalam prosedur. Dianjurkan untuk membeli bekas plastik khas dengan penutup untuk mengumpulkan sampel. Bekas sedemikian dijual di hampir semua farmasi. Mereka dilengkapi dengan spatula yang sesuai untuk mengumpulkan najis.

Sebelum prosedur, perlu dicuci, jika tidak, semasa kajian, organisma bakteria yang tidak khas, sel epitelium, sebatian kimia dapat dikesan, yang, secara semula jadi, akan mempengaruhi proses diagnostik selanjutnya. Pengumpulan dilakukan sejurus selepas buang air besar.

Menurut juruteknik, satu sudu bahan diperlukan untuk analisis lengkap. Sampel yang lebih kecil mungkin tidak mencukupi untuk semua ujian. Najis mesti dihantar ke makmal secepat mungkin - selewat-lewatnya 5-7 jam selepas pengumpulan. Semakin lama biomaterial disimpan, semakin kecil kemungkinannya memperoleh hasil yang tepat, kerana di bawah pengaruh faktor persekitaran (cahaya, suhu, udara), beberapa komponen kimia tinja musnah, yang menyebabkan penyimpangan maklumat. Simpan bekas sampel di dalam peti sejuk.

Sekiranya coprogram dijalankan pada bayi, maka ibu bapa tidak digalakkan mengambil tinja dari lampin - lebih baik meletakkan lampin yang bersih di bawah bayi terlebih dahulu. Sekiranya tidak ada bekas plastik khas, sampel boleh dimasukkan ke dalam balang kaca, tetapi pertama-tama ia mesti disterilkan.

Penyahkodan coprogram najis dalam jadual kanak-kanak, foto

Coprogram adalah kajian tinja untuk menentukan sifatnya, komposisi kimia dan fizikalnya, adanya inklusi tidak normal untuk mengesahkan diagnosis penyakit, serta untuk mengesan dinamika penyakit dan keberkesanan terapi.

Kandungan tinja terbentuk ketika chyme (gumpalan makanan) bergerak melalui saluran pencernaan dari memasuki rongga mulut ke saluran dubur. Oleh itu, hasil koprogram adalah kriteria diagnostik yang berharga untuk menentukan penyakit gastrousus..

Dalam tinja, mikroorganisma pelbagai jenis dan nombor dapat dijumpai, pigmen tinja, zarah makanan yang tidak dicerna, sel epitelium dari pelbagai kawasan usus.

Sesuai dengan keistimewaan kandungan tinja, pembantu makmal yang berpengalaman akan dengan mudah mengenal pasti proses patologi yang dilokalisasi di satu atau bahagian usus yang lain.

Coprogram diberikan untuk:

  • Pencerobohan helminthik.
  • Penyakit perut akut dan kronik.
  • Neoplasma.
  • Penyakit duodenum.
  • Pelbagai jangkitan.
  • Patologi pankreas, hati, pundi hempedu dan saluran.
  • Proses patologi pada usus kecil.
  • Untuk menilai keberkesanan terapi dan perlunya pembetulan rawatan.

Dengan bantuan analisis skatologi, adalah mungkin untuk mengenal pasti dysbiosis (keadaan apabila nisbah mikroorganisma normal dan patogen terganggu dan yang terakhir berlipat ganda).

Coprogram jarang digunakan sebagai kaedah diagnostik terpencil, lebih sering tujuannya digabungkan dengan kajian lain. Walau bagaimanapun, walaupun ini, nilai diagnostik analisis skatologi sangat tinggi..

Terdapat beberapa peraturan mudah yang mesti diambil kira semasa menghantar bahan untuk analisis ini:

  • Sekiranya pesakit mengambil suplemen zat besi atau produk yang mengandungi bismut, mereka mesti dihentikan. Di samping itu, anda tidak boleh menggunakan julap dan suppositori rektum. Anda tidak boleh membuang usus dengan enema.
  • Sekiranya pesakit menjalani radiografi kontras, maka analisis tinja dapat dilakukan tidak lebih awal dari tujuh hingga sepuluh hari setelah itu, kerana barium dapat mengubah sifat tinja.
  • Selama beberapa hari sebelum analisis, ada baiknya tidak termasuk hidangan eksotik..
  • Empat puluh lapan jam sebelum penghantaran bahan, tidak perlu mengecualikan bit, tomato, pes tomato dan jus, serta produk lain dengan pewarna.
  • Hentikan antibiotik dan enzim dalam tujuh puluh dua jam.
  • Diet harus merangkumi bijirin, buah-buahan, produk susu yang ditapai, sayur-sayuran. Anda tidak boleh makan berlebihan.
  • Hadkan makanan pedas, salai, acar, dan berlemak.
  • Semasa haid, koprogram tidak menyerah.
  • Pengumpulan najis harus diatur agar air kencing tidak masuk ke dalam bahan..
  • Pengosongan tinja untuk pengumpulan mestilah wajar, tanpa menggunakan enema dan perangsang.
  • Sebelum mengumpul bahan, anda perlu mengosongkan pundi kencing, mencuci kawasan dubur dan alat kelamin dengan air suam dan sabun neutral tanpa wangian. Selepas itu, sekali lagi basuh zon di atas dengan air rebusan..
  • Dalam bekas bersih dengan mulut yang lebar, menggunakan spatula (termasuk dalam kit bekas najis), anda perlu mengumpulkan potongan najis.
  • Setelah mengumpulkan bahan, bekas ditutup rapat dan ditandatangani, yang menunjukkan nama pesakit dan tarikh pengumpulannya.

Tidak boleh menggunakan tin makanan dan kotak kayu sebagai bekas. Jumlah tinja yang dikumpulkan mestilah lima belas hingga dua puluh gram.

Anda perlu mengumpulkan bahan pada waktu pagi dan menghantarnya ke makmal secepat mungkin (ketepatan data yang diperoleh bergantung kepada ini).

Sekiranya perlu, bekas yang diisi boleh disimpan di dalam peti sejuk tidak lebih dari lapan jam (suhu tidak lebih tinggi daripada lima darjah).

Pemeriksaan najis dilakukan dalam dua hingga tiga hari, kadang-kadang memerlukan sedikit lebih banyak masa untuk tindak balas (lima hingga enam hari).

Sekiranya terdapat sembelit, pergerakan usus dirangsang dengan bantuan urut perut, kadang-kadang tiub gas diletakkan.

Tangan mesti dibasuh sebelum mengumpulkan bahan..

Pengumpulan bahan dari lampin tidak diingini.

Peraturan untuk mengumpulkan dan mempersiapkan penghantaran bahan

Cara mempersiapkan ujian najis dengan betul:

  • Sebelum mengambil analisis untuk coprogram, anda mesti memberitahu doktor tentang semua ubat yang diambil sejurus sebelum analisis, dan juga ubat yang anda ambil sekarang. Kolonoskopi atau radiografi gastrointestinal dengan barium juga harus dilaporkan.
  • Berhenti mengambil beberapa ubat yang boleh mempengaruhi keputusan ujian dalam 1-2 minggu (dengan keputusan doktor yang hadir). Ini adalah sediaan besi, antibiotik, sediaan bismut, NSAID, antasid, ubat antidiarrheal dan anthelmintik, julap.
  • Sekiranya anda pernah mengunjungi negara lain dalam beberapa bulan terakhir, anda mesti memaklumkan kepada doktor anda, kerana beberapa virus, bakteria dan protozoa yang terdapat di kawasan tertentu boleh mempengaruhi hasil ujian, termasuk analisis umum tinja.
  • Sekiranya pada masa ujian terdapat buasir haid atau pendarahan, pengumpulan bahan harus ditunda.
  • Jangan gunakan tinja yang terkena air, air kencing, detergen atau disinfektan untuk diperiksa..

Peraturan untuk mengumpulkan bahan untuk analisis:

  • Anda perlu menjalankan rawatan kebersihan di kawasan dubur dan kemaluan dengan air bersih dan sabun.
  • Kotoran diambil dengan sudu khas ke dalam bekas khas, dikeluarkan di makmal atau dibeli dari farmasi. Analisis umum memerlukan 3-5 cm3 (kira-kira satu sudu teh) bahan.
  • Bekas ditutup rapat, ditandatangani dan dihantar ke makmal.
  • Sekiranya tidak dapat segera menghantar kopromaterial ke makmal, ia harus disimpan pada suhu +3 ºС - + 5 ºС selama tidak lebih dari 8 jam.

Kanji dalam tinja

Sekiranya saluran pencernaan terganggu, kanji tidak sepenuhnya rosak. Kandungan bijirin dalam tinja yang tinggi disebut amilorea..

Dalam tinja kanak-kanak, 2 jenis karbohidrat ini adalah mungkin:

  1. Pati intraselular pada tinja kanak-kanak muncul disebabkan oleh kerja usus kecil yang cepat. Produk yang mengandungi karbohidrat kompleks tidak mempunyai masa untuk memecah sepenuhnya dan dipindahkan dengan cepat.
  2. Pati ekstraselular dalam tinja kanak-kanak berlaku sekiranya:
  • tidak ada atau sedikit air liur amilase yang dihasilkan oleh pankreas;
  • kelenjar itu sendiri pasif, tidak berfungsi dengan baik;
  • perut merembeskan sedikit jus. Akibatnya, butiran pati yang tidak dicerna dari sel yang musnah muncul di dalam tinja. Ini berlaku kerana bahan tersebut tidak dipecah sepenuhnya oleh enzim gastrointestinal dan tidak diserap sepenuhnya oleh badan..

Biasanya, karbohidrat kompleks harus dicerna tanpa sisa. Mereka tidak boleh berada dalam biomaterial.

Penyimpangan dari norma

Apa perubahan indikator yang dipertimbangkan menunjukkan patologi? Sekiranya jumlah detritus tidak bernilai diagnostik, maka ciri kualitatifnya sangat penting dan menunjukkan pelbagai penyakit saluran gastrousus. Contoh penyimpangan dari norma fisiologi:

  • sebilangan besar serat yang tidak dicerna dalam kombinasi dengan detritus menunjukkan kerosakan saluran empedu dan tindakan pencernaan pada usus kecil, sering disertai sembelit;
  • lendir atau leukosit dalam detritus adalah tanda penyakit berjangkit atau dysbiosis (pelanggaran komposisi mikroflora usus normal);
  • penguasaan sel bakteria dan epitel yang musnah diperhatikan dalam proses keradangan akut;
  • ketiadaan detritus dalam kombinasi dengan cirit-birit menunjukkan penyerapan nutrien yang terganggu di saluran usus;
  • kandungan detritus yang banyak, yang diwakili oleh molekul lemak, menunjukkan patologi dalam kerja pankreas atau hati.

Norma penunjuk coprogram pada kanak-kanak. Apa najis bayi yang baru lahir?

Setiap ibu secara naluriah bimbang anak dilindungi, hangat dan kenyang. Pengesahan bahawa bayi makan dengan betul dan tidak mengalami masalah pencernaan, wanita itu mencari lampin dan periuk. Dan jika dia menemui sesuatu yang aneh di sana, dia pergi ke klinik untuk mengambil analisis umum mengenai najis anak. Bagaimana memahami dari coprogram bila perlu risau, dan indikator apa yang normal?

Inti dari penyelidikan scatologi

Analisis tinja merangkumi pemeriksaan makroskopik sampel untuk menentukan konsistensi, warna, bau dan kemasukan besar, serta pemeriksaan mikroskopik kandungan dan ujian biokimia. Mikroskopi mendedahkan lendir, kanji, zarah makanan yang tidak dicerna, protein, dan banyak komponen najis lain. Pemeriksaan koprologi membantu mengenali pelbagai keabnormalan dalam fungsi sistem pencernaan. Analisis ini sangat penting pada awal kanak-kanak, apabila sebarang gangguan pada tubuh dapat mempengaruhi perkembangan umum anak..

Menurut hasil koprogram, pada tahun pertama kehidupan, penyakit keturunan berbahaya yang berkaitan dengan pengeluaran enzim pencernaan yang tidak mencukupi yang diperlukan untuk pemecahan disakarida dapat diketahui. Patologi seperti itu termasuk, misalnya, fibrosis kistik (kerosakan pada kelenjar rembesan luaran) dan penyakit seliak (ketidakupayaan kongenital untuk memecah gluten). Untuk memperjelas diagnosis, analisis tinja untuk trypsin, enzim pankreas, kadang-kadang diresepkan. Ibu bapa tidak boleh mengabaikan ujian najis, air kencing, dan pemeriksaan darah secara rutin, walaupun anak kelihatan sihat. Kajian sedemikian membantu mengenal pasti patologi pada peringkat asimtomatik awal..

Petunjuk untuk analisis

Coprogram diresepkan untuk kanak-kanak pada tahun pertama kehidupan untuk menilai tahap kematangan saluran pencernaan. Walau bagaimanapun, petunjuk utama untuk kajian koprologi termasuk diagnosis penyakit gastrousus dan penilaian keberkesanan rawatan. Analisis mungkin diperlukan dalam situasi berikut:

  • jika darah, lendir, nanah kelihatan pada tinja dengan mata kasar,
  • dengan kekurangan berat badan atau penurunan berat badan yang jelas pada bayi,
  • jika kanak-kanak itu gelisah, banyak menangis dan kurang selera makan,
  • apabila bayi mempunyai hernia umbilik,
  • jika ahli simptomologi menunjukkan adanya patologi sistem pencernaan.

Sekiranya disyaki terdapat jangkitan saluran gastrointestinal, pemeriksaan sitologi tinja (coprocytogram) juga boleh ditentukan, di mana kemungkinan patogen, termasuk helminths, akan ditunjukkan. Anda perlu menderma najis untuk meneliti telur cacing sebelum mendaftarkan anak di tadika atau kolam renang, jika anda mengesyaki jangkitan parasit.

Penyahkodan koprogram, petunjuk norma

Kekhususan masa kanak-kanak adalah proses pembentukan dan pematangan sistem pencernaan yang agak panjang, sehingga feses anak lelaki dan perempuan sangat berbeza dengan orang dewasa.

Norma penunjuk kotrogram tinja untuk penyahkodan pada kanak-kanak ditunjukkan dalam jadual:

PetunjukBayi yang menyusu (menyusu)Bayi yang diberi botol (IV)Kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun
KetekalanlembekTebal, dempulBerhias
BauSedapMemberi reputTidak tajam
WarnaKuning hijauCoklat kekuninganCoklat
Keasidan (pH)MasamSedikit berasidBerkecuali
Darah (eritrosit)Tidak hadir (-)(-)(-)
Protein larut(-)(-)(-)
DetritusIsipadu yang berbezaIsipadu yang berbezaIsipadu yang berbeza
Serat yang boleh dicerna(-)(-)(-)
Menyambung gentian(-)(-)(-)
Serat ototSedikit atau tidak sama sekaliSedikit atau tidak sama sekali(-)
LendirDalam bentuk bintik kecil(-)(-)
Kanji(-)(-)(-)
Bilirubin(+)(+)(-)
Stercobilin(+)(+)75-350 mg / hari
Lemak neutralTitisan-titisanJumlah kecil(-)
LeukositBujangBujangBujang

Scatology juga mengungkapkan sabun, amonia, asid lemak dan pelbagai sebatian kristal. Contohnya, kristal Charcot-Leiden menunjukkan alahan, pencerobohan helminthik, atau amebiasis. Kalsium oksalat bercakap tentang keasidan perut yang rendah atau kelebihan sayur-sayuran dalam makanan. Kristal fosfat tiga dengan tindak balas alkali tinja adalah petunjuk peningkatan proses putrefaktif dalam usus. Doktor menguraikan koprogram, tidak hanya bergantung pada petunjuk, tetapi juga pada gambaran klinikal.

Apa yang mesti menjadi najis pada bayi yang baru lahir?

Kotoran bayi yang baru lahir berubah dengan cepat. Dalam tempoh ini, sangat penting untuk memantau selera makan dan kenaikan berat badan bayi. Dalam 3 hari pertama, mekonium dikeluarkan - tinja bayi yang berwarna hijau gelap dan berlendir, termasuk bilirubin, sel epitelium, lemak, dan kristal kolesterol. Selepas itu, selama seminggu, najis separa cair berwarna coklat kehijauan diperhatikan, najis seperti itu disebut peralihan. Untuk jangka masa 4 minggu, pergerakan usus bayi memperoleh ciri khas yang konsisten dan warna kuning-oren. Kotoran pada bayi yang baru lahir harus bebas dari bau busuk dan kekotoran patologi.

Kadar najis pada bayi

Ketika bayi berkembang, sistem pencernaannya juga matang, yang tidak dapat dipantulkan pada tinja. Setiap bayi adalah individu, dapat membuang air besar dari 1 hingga 6 kali sehari. Dan semua ini adalah kebiasaan. Sehingga usia tiga bulan, seorang anak mengembangkan flora bakteria di dalam usus, yang mampu mengubah bilirubin menjadi stercobilin. Sehingga sekitar 9 bulan, bakteria hanya sebahagiannya menangani tugas ini. Oleh itu, pengesanan bilirubin pada bayi pada usia ini dianggap normal. Apabila pati terdapat dalam tinja bayi, ini paling sering dikaitkan bukan dengan patologi saluran gastrointestinal, tetapi dengan makanan pelengkap, termasuk kentang tumbuk, pisang dan makanan lain yang mengandung pati. Zarah makanan yang tidak dicerna yang terdapat di lampin bayi berusia 3-12 bulan biasanya tidak menunjukkan masalah pencernaan. Ini sering berlaku dengan gigi, makan berlebihan, pemprosesan makanan yang buruk, pengenalan awal makanan pelengkap..

Semasa menjalankan skatologi, penyahkodan pada bayi bergantung pada jenis pemberian makanan.

Sebagai contoh, dengan pemberian makanan buatan atau campuran, kotoran anak berbau tidak menyenangkan, mengeluarkan busuk, ini disebabkan oleh busuknya kasein (protein susu lembu). Bayi-bayi ini biasanya membuang air besar lebih kerap daripada bayi yang menyusu susu ibu mereka. Kotorannya tidak berasid, tetapi neutral atau sedikit alkali, mikroskopi menunjukkan kandungan asid lemak yang sedikit meningkat. Pada orang tiruan, sifat dan kekerapan buang air besar mungkin berubah kerana perubahan campuran..

Dengan makanan semula jadi, najis bayi separa likat, kekuningan, dengan titisan lemak dan bau masam. Sekiranya kotoran berwarna tidak biasa, bintik putih, butiran pasir, dan lain-lain terdapat di lampin bayi, jangan bimbang dengan segera. Penting untuk menyedari satu perkara sederhana - pada bayi yang disusui, tinja boleh berwarna, konsisten dan kekerapan buang air besar, dengan syarat keadaan umum tidak terganggu, tidak ada masalah dengan selera makan, dan bayi mengalami kenaikan berat badan secara normal.

Norma tinja pada kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun

Untuk kanak-kanak berusia satu tahun yang sihat dan lebih tua, pergi ke tandas dari 3 kali sehari hingga 3 kali seminggu dianggap sebagai kebiasaan, najis sudah disusun, tidak mempunyai bau yang menyakitkan. Sekiranya pergerakan usus yang tidak teratur disertai dengan rasa sakit, dan najisnya terlalu keras, maka kita boleh bercakap mengenai sembelit. Sifat fizikal najis bayi dapat berubah dengan mudah bergantung pada makanan yang dimakan. Najis berbutir, misalnya, adalah petunjuk kekurangan air atau serat di dalam badan.

Biasanya, setelah setahun kanak-kanak, ujian untuk bilirubin, eritrosit dan protein harus negatif, dan stercobilin harus positif. Sebelum bimbang tentang kandungan periuk dan melakukan pemeriksaan untuk dysbiosis dan gangguan lain, penting untuk memahami bahawa najis tidak ada dengan sendirinya, ia mesti dikaitkan dengan keadaan anak. Sekiranya bayi melompat dan melompat, dan pergerakan usus kelihatan aneh, anda perlu tenang dan berjaga-jaga.

Menyiapkan anak untuk analisis najis dan peraturan untuk mengumpulkan sampel

Bagaimana dan berapa najis yang harus dikumpulkan untuk analisis dari bayi atau anak yang lebih tua? Untuk kebolehpercayaan kajian yang lebih besar, disarankan untuk mempersiapkan bayi. Sehari sebelumnya, anda perlu berhenti mengambil ubat: antibiotik, Smekty, De-Nola, dll. Agar penunjuk darah tersembunyi di dalam tinja dapat dipercayai, tiga hari sebelum sampel diambil, produk yang dapat meningkatkan kadar hemoglobin harus dikecualikan dari diet: hati, tomato, daging, dll. Keutamaan makanan harus diberikan kepada bijirin, dan buah-buahan dan sayur-sayuran segar harus dibatasi..

Algoritma untuk mengambil sampel untuk coprogram sangat mudah. Anda perlu mengumpulkan najis dengan spatula khas di dalam pinggan kering, jika boleh, pada waktu pagi, tepat sebelum dihantar ke makmal. Mengikut kuantiti, cukup untuk mengambil satu sudu teh.

Sekiranya dapat mengumpulkan najis hanya pada waktu petang, penting untuk diingat bahawa sampel boleh disimpan tidak lebih dari 10 jam dan hanya di dalam peti sejuk pada suhu tidak lebih tinggi dari +5 darjah, ia tidak boleh dibekukan.

Lebih baik mengambil najis dari bayi bukan dari lampin, tetapi dari lampin.

Keadaan berbahaya

Beberapa perubahan pada najis memerlukan perhatian khusus dari ibu bapa, walaupun bayi tidak mempunyai ciri-ciri gejala malaise. Berikut adalah beberapa situasi di mana berbahaya untuk menunda-nunda dengan lawatan ke pakar:

  • Cirit-birit berair, yang mungkin menunjukkan kekurangan laktase, tidak begitu mudah dikesan pada bayi, kerana lampin cepat menyerap kelembapan yang dikeluarkan dalam tinja. Oleh itu, jika bayi pada minggu pertama kehidupan mengeluarkan najis kuning cerah dengan bau masam lebih dari 8 kali sehari, ada baiknya mengambil sampel untuk dianalisis.
  • Warna najis putih kelabu pada anak yang baru lahir atau lebih tua kerana tahap stercobilin yang rendah boleh menjadi tanda hepatitis, penyumbatan saluran empedu, atau pankreatitis. Penyakit kuning obstruktif adalah penanda tambahan patologi saluran empedu. Perlu diperhatikan bahawa untuk bayi yang baru lahir, penyakit kuning adalah norma, dengan syarat dia bertambah berat badan dan tidak menunjukkan banyak perhatian. Tetapi jika warna kulit kuning berterusan setelah berusia dua bulan, bayi mesti diperiksa.
  • Amat diperlukan untuk menunjukkan anak kepada doktor jika gejala seperti penurunan berat badan, perut kembung, najis longgar diperhatikan, ini mungkin menunjukkan kekurangan enzimatik kongenital.
  • Kotoran berwarna gelap menunjukkan kemungkinan pendarahan dari usus atas.
  • Jejak darah yang kelihatan pada najis kanak-kanak dari usia 6 bulan hingga 2 tahun mungkin disebabkan oleh intussusception usus, yang memerlukan pembedahan segera.

Sebarang perubahan patologi pada tinja, digabungkan dengan muntah dan keadaan umum yang terganggu - alasan untuk segera berjumpa doktor.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Sindrom usus malas

Esofagus

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti.

Enterofuril ® - ubat untuk cirit-birit

Esofagus

* Hong K.S., Kim D.S. Rifaximin dalam rawatan cirit-birit berjangkit akut. Terapi Adv Gastroenterol. 2011 Jul; 4 (4): 227-35.** Arahan untuk penggunaan perubatan Suspensi Enterofuril ® bertarikh 05.06.2017.