logo

Coprogram

Coprogram adalah kajian tinja (kotoran, kotoran, najis), analisis sifat fizikal, kimianya, serta pelbagai komponen dan kemasukan dari pelbagai asal usul. Ia adalah sebahagian daripada kajian diagnostik sistem pencernaan dan fungsi saluran gastrousus..

Analisis umum tinja.

Koprogramma, Analisis najis.

Biomaterial apa yang boleh digunakan untuk penyelidikan?

Cara persiapan kajian dengan betul?

Hilangkan pengambilan julap, pengenalan supositoria rektum, minyak, hadkan pengambilan ubat-ubatan yang mempengaruhi pergerakan usus (belladonna, pilocarpine, dll.) Dan warna tinja (besi, bismut, barium sulfat), dalam masa 72 jam sebelum kelahiran tinja.

Maklumat umum mengenai kajian

Coprogram adalah kajian tinja (kotoran, kotoran, najis), analisis sifat fizikal, kimianya, serta pelbagai komponen dan kemasukan dari pelbagai asal usul. Ia adalah sebahagian daripada kajian diagnostik sistem pencernaan dan fungsi saluran gastrousus..

Kotoran - produk akhir pencernaan makanan di saluran gastrointestinal di bawah pengaruh enzim pencernaan, hempedu, jus gastrik dan aktiviti bakteria usus.

Dari segi komposisi, tinja adalah air, kandungannya biasanya 70-80%, dan sisa kering. Sebaliknya, sisa kering terdiri daripada 50% bakteria hidup dan 50% sisa makanan yang dicerna. Walaupun dalam had normal, komposisi tinja sebahagian besarnya tidak stabil. Dalam banyak cara, ia bergantung pada pemakanan dan pengambilan cecair. Pada tahap yang lebih besar, komposisi tinja berbeza dengan pelbagai penyakit. Jumlah komponen tertentu dalam tinja berubah dengan patologi atau disfungsi organ pencernaan, walaupun penyimpangan dalam kerja sistem badan lain juga dapat mempengaruhi aktiviti saluran gastrointestinal, dan karenanya komposisi tinja. Sifat perubahan dalam pelbagai jenis penyakit sangat pelbagai. Kumpulan pelanggaran komposisi tinja berikut dapat dibezakan:

  • perubahan jumlah komponen yang biasanya terkandung dalam najis,
  • serpihan makanan yang tidak dicerna dan / atau tidak dicerna,
  • unsur dan bahan biologi yang dilepaskan dari badan ke dalam lumen usus,
  • pelbagai bahan yang terbentuk dalam lumen usus dari produk metabolik, tisu dan sel-sel badan,
  • mikroorganisma,
  • kemasukan asing dari sumber biologi dan lain-lain.

Untuk apa kajian ini digunakan?

  • Untuk diagnosis pelbagai penyakit saluran gastrointestinal: patologi hati, perut, pankreas, duodenum, usus kecil dan besar, pundi hempedu dan saluran empedu.
  • Untuk menilai hasil rawatan penyakit saluran gastrousus, memerlukan pengawasan perubatan jangka panjang.

Apabila kajian dijadualkan?

  • Dengan gejala penyakit sistem pencernaan: sakit di pelbagai bahagian perut, mual, muntah, cirit-birit atau sembelit, perubahan warna najis, darah dalam tinja, kehilangan selera makan, penurunan berat badan walaupun pemakanan yang memuaskan, kemerosotan kulit, rambut dan kuku, kekuningan kulit dan / atau putih mata, peningkatan pengeluaran gas.
  • Apabila sifat penyakit ini memerlukan pengesanan hasil rawatannya semasa terapi.

Apa maksudnya hasilnya?

Indeks

Nilai rujukan

Padat, berbentuk, keras, lembut

Coklat muda, coklat, coklat gelap, kuning, kuning-hijau, zaitun

Tidak ada, jumlah kecil

Makanan sisa yang tidak dicerna

Serat otot berubah

Besar, sederhana, kecil, tidak hadir

Serat otot tidak berubah

Tiada, kecil, sederhana, besar

Serat sayur-sayuran yang boleh dicerna

Tidak ada, jumlah kecil

Tidak ada, jumlah kecil

Tidak ada, jumlah kecil

Bujang dalam penyediaan

Tidak, kolesterol, arang batu aktif

Tidak ada, jumlah kecil

Sel epitelium usus

Tunggal dalam bidang pandangan atau tidak hadir

Konsistensi najis ditentukan oleh peratusan air di dalamnya. Adalah normal jika mempunyai kandungan air dalam tinja 75%. Dalam kes ini, najis mempunyai konsistensi dan bentuk silinder yang cukup padat, iaitu najis berbentuk. Memakan peningkatan jumlah makanan tumbuhan yang mengandung banyak serat menyebabkan pergerakan usus meningkat, sementara feses menjadi lembek. Konsistensi yang lebih nipis, berair, dikaitkan dengan peningkatan kandungan air hingga 85% atau lebih.

Najis cair dan lembap disebut cirit-birit. Dalam banyak kes, pencairan tinja disertai dengan peningkatan kuantiti dan kekerapan buang air besar pada siang hari. Menurut mekanisme perkembangan, cirit-birit dibahagikan kepada yang disebabkan oleh bahan yang mengganggu penyerapan air dari usus (osmotik), yang disebabkan oleh peningkatan rembesan cecair dari dinding usus (sekretori), yang disebabkan oleh peningkatan motilitas usus (motor) dan bercampur.

Cirit-birit osmotik sering berlaku sebagai akibat daripada kerosakan dan penyerapan unsur makanan (lemak, protein, karbohidrat). Kadang-kadang, ini boleh berlaku dengan penggunaan bahan aktif osmotik yang tidak dapat dicerna (magnesium sulfat, air garam). Cirit-birit sekretori adalah tanda keradangan pada dinding usus yang berjangkit dan lain-lain. Sebilangan ubat dan disfungsi sistem saraf boleh menyebabkan cirit-birit motor. Selalunya perkembangan penyakit dikaitkan dengan penglibatan sekurang-kurangnya dua mekanisme permulaan cirit-birit, cirit-birit seperti itu disebut bercampur.

Najis keras berlaku apabila pergerakan tinja melalui usus besar melambatkan, yang disertai dengan kekeringan berlebihan (kandungan air dalam tinja kurang dari 50-60%).

Bau busuk samar yang biasa dikaitkan dengan pembentukan bahan mudah menguap, yang disintesis sebagai hasil penapaian bakteria unsur protein makanan (indole, skatole, fenol, cresols, dll.). Peningkatan bau ini berlaku dengan penggunaan produk protein yang berlebihan atau dengan penggunaan makanan tumbuhan yang tidak mencukupi.

Bau tinja yang tajam disebabkan oleh peningkatan proses pembusukan pada usus. Bau berasid berlaku semasa peningkatan fermentasi makanan, yang mungkin dikaitkan dengan kemerosotan enzimatik pemecahan karbohidrat atau penyerapannya, serta proses menular.

Warna najis yang normal disebabkan oleh adanya stercobilin di dalamnya, produk akhir metabolisme bilirubin, yang dirembes ke dalam usus dengan hempedu. Sebaliknya, bilirubin adalah produk pemecahan hemoglobin - bahan fungsi utama sel darah merah (hemoglobin). Oleh itu, kehadiran stercobilin dalam tinja adalah hasil, di satu pihak, fungsi hati, dan di sisi lain, dari proses berterusan pembaharuan komposisi sel darah. Warna najis biasanya berubah bergantung pada komposisi makanan. Kotoran yang lebih gelap dikaitkan dengan memakan daging, pemakanan tenusu dan sayur-sayuran menyebabkan najis lebih ringan.

Kotoran berwarna (acholic) - tanda ketiadaan stercobilin di dalam najis, yang boleh disebabkan oleh fakta bahawa hempedu tidak memasuki usus kerana penyumbatan saluran empedu atau pelanggaran tajam fungsi bilier hati.

Najis yang sangat gelap kadang-kadang merupakan tanda peningkatan kepekatan stercobilin dalam tinja. Dalam beberapa kes, ini diperhatikan dengan pecahan eritrosit yang berlebihan, yang menyebabkan peningkatan perkumuhan produk metabolik hemoglobin.

Najis merah mungkin disebabkan oleh pendarahan dari usus bawah.

Hitam adalah tanda pendarahan dari saluran gastrointestinal atas. Dalam kes ini, warna hitam najis adalah akibat pengoksidaan hemoglobin darah oleh asid hidroklorik jus gastrik..

Tindak balas mencerminkan sifat asid-asas najis. Reaksi berasid atau alkali dalam tinja disebabkan oleh pengaktifan aktiviti jenis bakteria tertentu, yang berlaku ketika fermentasi makanan terganggu. Biasanya, tindak balas itu neutral atau sedikit alkali. Sifat alkali ditingkatkan dengan kemerosotan pemecahan enzimatik protein, yang mempercepat penguraian bakteria mereka dan menyebabkan pembentukan amonia, yang mempunyai reaksi alkali.

Reaksi asid disebabkan oleh pengaktifan penguraian bakteria karbohidrat di dalam usus (penapaian).

Darah di dalam tinja berlaku apabila terdapat pendarahan di saluran gastrousus.

Mukus adalah produk rembesan sel yang melapisi lapisan usus (epitel usus). Fungsi lendir adalah untuk melindungi sel-sel usus dari kerosakan. Biasanya, beberapa lendir mungkin terdapat di dalam najis. Dengan proses keradangan di usus, pengeluaran lendir meningkat dan, dengan itu, jumlahnya dalam tinja meningkat.

Detritus adalah zarah kecil makanan yang dicerna dan sel bakteria yang musnah. Sel bakteria dapat dimusnahkan oleh keradangan.

Makanan sisa yang tidak dicerna

Sisa makanan di dalam tinja dapat muncul dengan penghasilan jus gastrik dan / atau enzim pencernaan yang tidak mencukupi, serta dengan percepatan pergerakan usus.

Serat otot berubah

Serat otot yang berubah adalah produk pencernaan makanan daging. Peningkatan kandungan serat otot yang tidak diubah suai dalam tinja berlaku apabila keadaan kerosakan protein merosot. Ia disebabkan oleh pengeluaran jus gastrik yang tidak mencukupi, enzim pencernaan.

Serat otot tidak berubah

Serat otot yang tidak berubah adalah unsur makanan daging yang tidak dicerna. Kehadiran mereka di dalam najis adalah tanda pelanggaran pemecahan protein (disebabkan oleh pelanggaran fungsi sekresi perut, pankreas atau usus) atau pergerakan makanan yang dipercepat melalui saluran gastrointestinal.

Serat sayur-sayuran yang boleh dicerna

Serat sayur-sayuran yang dapat dicerna - sel pulpa buah-buahan dan makanan tumbuhan lain. Muncul dalam tinja yang melanggar keadaan pencernaan: kekurangan perut yang dirembeskan, peningkatan proses pembusukan dalam usus, rembesan empedu yang tidak mencukupi, gangguan pencernaan pada usus kecil.

Lemak netral adalah komponen lemak makanan yang tidak mengalami kerosakan dan asimilasi dan oleh itu dikeluarkan dari usus tidak berubah. Untuk pemecahan lemak normal, diperlukan enzim pankreas dan hempedu yang mencukupi, yang fungsinya adalah untuk memisahkan jisim lemak menjadi larutan titisan halus (emulsi) dan meningkatkan kawasan hubungan zarah lemak dengan molekul enzim tertentu - lipase. Oleh itu, penampilan lemak netral dalam tinja adalah tanda tidak mencukupi fungsi pankreas, hati atau aliran hempedu yang terganggu ke dalam lumen usus..

Pada kanak-kanak, sejumlah kecil lemak di dalam tinja mungkin normal. Ini disebabkan oleh fakta bahawa organ pencernaan mereka masih kurang berkembang dan oleh itu tidak selalu mengatasi beban asimilasi makanan orang dewasa.

Asid lemak adalah produk pemecahan lemak oleh enzim pencernaan - lipase. Kemunculan asid lemak di dalam tinja adalah tanda pelanggaran penyerapannya di dalam usus. Ini boleh disebabkan oleh gangguan penyerapan dinding usus (akibat proses keradangan) dan / atau peningkatan peristalsis.

Sabun adalah sisa lemak yang tidak dicerna. Biasanya, 90-98% lemak diserap dalam proses pencernaan, selebihnya dapat mengikat dengan garam kalsium dan magnesium yang terdapat di dalam air minuman dan membentuk zarah yang tidak larut. Peningkatan jumlah sabun dalam tinja adalah tanda pelanggaran pemecahan lemak akibat kekurangan enzim pencernaan dan hempedu..

Pati intraselular adalah pati yang tertutup di dalam membran sel tumbuhan. Ia tidak boleh dikesan dalam tinja, kerana semasa pencernaan normal, membran sel nipis dihancurkan oleh enzim pencernaan, setelah itu kandungannya dipecah dan diserap. Munculnya pati intraselular dalam tinja adalah tanda gangguan pencernaan di perut akibat penurunan rembesan jus gastrik, gangguan pencernaan dalam usus jika terjadi peningkatan proses putrefaktif atau fermentasi.

Kanji ekstraselular - Biji kanji yang tidak dicerna dari sel tumbuhan yang musnah. Kebiasaannya, pati dipecah sepenuhnya oleh enzim pencernaan dan diserap semasa perjalanan makanan melalui saluran gastrointestinal, sehingga tidak terdapat dalam tinja. Penampilannya di dalam najis menunjukkan aktiviti enzim tertentu yang tidak mencukupi yang bertanggungjawab terhadap pemecahannya (amilase) atau pergerakan makanan yang terlalu cepat melalui usus..

Leukosit adalah sel darah yang melindungi tubuh dari jangkitan. Mereka berkumpul di tisu badan dan rongga, di mana proses keradangan berlaku. Sebilangan besar leukosit dalam tinja menunjukkan keradangan di pelbagai bahagian usus, yang disebabkan oleh perkembangan jangkitan atau sebab lain.

Erythrocytes adalah sel darah merah. Jumlah sel darah merah dalam tinja boleh meningkat akibat pendarahan dari dinding usus besar atau rektum.

Kristal terbentuk dari pelbagai bahan kimia yang muncul di dalam najis akibat gangguan pencernaan atau pelbagai penyakit. Ini termasuk:

  • tiga fosfat - terbentuk di usus dalam persekitaran yang sangat beralkali, yang mungkin disebabkan oleh aktiviti bakteria putrefaktif,
  • hematoidin - produk penukaran hemoglobin, tanda rembesan darah dari dinding usus kecil,
  • Kristal Charcot-Leiden - produk penghabluran protein eosinofil - sel darah yang mengambil bahagian aktif dalam pelbagai proses alahan, adalah tanda proses alergi pada usus yang boleh menyebabkan cacing usus.

Flora Iodofilik adalah kumpulan pelbagai jenis bakteria yang menyebabkan penapaian dalam usus. Dalam ujian makmal, mereka boleh diwarnai dengan larutan iodin. Kemunculan flora iodofilik dalam tinja adalah tanda dispepsia fermentatif..

Clostridia adalah sejenis bakteria yang boleh menyebabkan pembusukan pada usus. Peningkatan jumlah clostridia dalam tinja menunjukkan peningkatan pembusukan zat protein dalam usus kerana fermentasi makanan yang tidak mencukupi di perut atau usus.

Epitelium adalah sel-sel lapisan dalam dinding usus. Kemunculan sebilangan besar sel epitelium dalam tinja adalah tanda proses keradangan pada dinding usus..

Jamur seperti ragi adalah sejenis jangkitan yang berkembang di usus apabila aktiviti bakteria usus normal tidak mencukupi untuk mencegahnya. Pembiakan aktif mereka dalam usus boleh berlaku akibat kematian bakteria usus normal kerana rawatan dengan antibiotik atau beberapa ubat lain. Di samping itu, kemunculan jangkitan kulat pada usus kadang-kadang merupakan tanda penurunan imuniti yang tajam..

Siapa yang memerintahkan kajian?

Pakar am, pengamal am, pakar gastroenterologi, pakar bedah, pakar pediatrik, pakar neonatologi, pakar penyakit berjangkit.

Sastera

  • Chernecky CC, Berger BJ (2008). Ujian Makmal dan Prosedur Diagnostik, edisi ke-5. St. Louis: Saunders.
  • Fischbach FT, Dunning MB III, ed. (2009). Manual Ujian Makmal dan Diagnostik, edisi ke-5. Philadelphia: Lippincott Williams dan Wilkins.
  • Pagana KD, Pagana TJ (2010). Manual Ujian Diagnostik dan Makmal Mosby, edisi ke-4. St. Louis: Mosby Elsevier.

Cara mengambil analisis najis untuk coprogram dan menyahkod hasilnya

Perkara pertama yang akan dilakukan oleh doktor sekiranya anda menghubunginya dengan aduan masalah pencernaan adalah dengan memberi rujukan untuk analisis umum tinja. Kajian penunjuk fizikal, kimia dan mikroskopik tinja memberikan gambaran paling lengkap mengenai keadaan sistem pencernaan secara keseluruhan dan setiap organ secara berasingan. Selanjutnya, kita akan mempertimbangkan jenis analisis "Stool coprogram", mengapa begitu informatif, bagaimana mengambilnya dan bagaimana menguraikan hasil penyelidikan?

Apa yang ditunjukkan oleh analisis

Najis adalah produk akhir aktiviti manusia. Makanan yang masuk bergerak jauh dari mulut ke usus besar, di mana ia terbentuk di dalam tinja. Di setiap bahagian dan organ saluran pencernaan, sejumlah reaksi biokimia kompleks diperhatikan, mengetahui mana pakar, walaupun dalam penampilan tinja, dapat memberitahu banyak tentang kemampuan pencernaan setiap organ saluran gastrointestinal dan patologi yang ada.

Bagaimanapun, najis mengandungi sisa makanan dan serat yang tidak dicerna, produk air dan metabolik, bakteria dan serpihan epitel dari pelbagai bahagian usus, mewarnai pigmen tinja, darah, enzim, jus pencernaan dan banyak lagi..

Analisis tinja untuk koprogram membantu mengenal pasti patologi perut dan mana-mana usus, pankreas dan hati, dysbiosis dan kehadiran parasit di saluran gastrointestinal, mengetahui punca penyakit dan menetapkan rawatan profesional yang tepat pada masanya.

Analisis tinja untuk skatologi merangkumi kajian berikut:

  • petunjuk fizikal dan kimia tinja, termasuk warna, bau, konsistensi - secara visual;
  • petunjuk mikroskopik biomaterial;
  • bakteriologi, pengesanan mikroflora usus patogen, analisis kandungan mikrob patogen, pengesanan dysbiosis;
  • pada telur cacing, parasit lain dan keturunannya.

Petunjuk untuk pelantikan

Analisis tinja ditetapkan sebagai sebahagian daripada kajian diagnostik umum apabila penyakit dikesan:

  • perut dalam peringkat akut atau kronik;
  • mana-mana usus;
  • hati;
  • pundi hempedu dan salurannya;
  • pankreas;
  • pencerobohan helminthic;
  • tumor barah;
  • dysbiosis.

Pemeriksaan najis ditetapkan sekiranya anda mengesyaki:

  • buasir dan fisur dubur;
  • sembelit kronik dan penyakit Crohn;
  • kolitis dan ulser;
  • polip di usus besar;
  • jangkitan usus akut;
  • pankreatitis dan sirosis hati;
  • anemia dan disentri amuba.

Dan ini bukan keseluruhan senarai penyakit yang bukan sahaja didiagnosis, tetapi juga diperhatikan semasa terapi umum..

Biasanya pesakit pada lawatan pertama mengadu sensasi yang menyakitkan di perut, sembelit atau cirit-birit, gas berlebihan dan kembung, kekejangan, kolik, darah dan lendir di dalam najis.

Untuk mengenal pasti patogen dengan cepat sekiranya berlaku keracunan, analisis umum tinja juga diberikan.

Bagi kanak-kanak, diagnostik semacam itu dilakukan untuk reaksi alahan, cacing yang disyaki, gangguan pencernaan lain.

Cara persediaan untuk ujian najis

Persiapan untuk penghantaran tinja untuk koprogram memerlukan beberapa hari. Ini tidak terlalu sukar, tetapi jika anda ingin mendapatkan hasil yang tepat, anda masih perlu mengikuti beberapa peraturan mudah. Kemudian makmal akan dapat melihat gambaran yang paling tepat mengenai keadaan saluran pencernaan..

Langkah-langkah persediaan adalah, pertama-tama, mematuhi diet khas yang bertujuan untuk membersihkan usus. Kotoran harus bebas dari kekotoran makanan dan serat.

Diet harus seimbang dan terdiri daripada nisbah protein, lemak dan karbohidrat.

Untuk tujuan ini, dua diet telah dikembangkan dan paling kerap digunakan.

Diet Pevzner

Menyediakan untuk penggunaan sehingga 3 ribu kalori setiap hari. Diet dibenarkan merangkumi:

  • roti yang diperbuat daripada rai atau tepung gandum;
  • daging, rebus atau goreng;
  • bubur yang diperbuat daripada beras atau soba;
  • mentega;
  • kentang, dimasak mengikut keinginan anda;
  • epal segar.

Diet mengikut Schmidt

Di sini, kalori harian dibenarkan lebih sedikit - hanya 2400. Dan produknya terutama susu, termasuk telur dan mentega. Ia juga dibenarkan:

Makanan pecahan, dalam bahagian kecil, 5-6 kali sehari.

Selalunya ujian najis perlu dilakukan dengan cepat dan tidak banyak masa untuk disiapkan. Dalam kes ini, sekurang-kurangnya 24 jam sebelum mengumpulkan najis, anda tidak boleh minum minuman beralkohol, jangan minum teh dan kopi..

Apa yang dilarang sama sekali sebelum peperiksaan

  • membersihkan usus dengan enema;
  • mengambil ubat pencahar dan antidiarrheal agar tidak mengganggu proses peristalsis usus;
  • masukkan suppositori rektum;
  • ambil ubat yang merangkumi bismut, barium atau komponen lain yang mengubah warna najis.

Sekiranya anda melakukan ujian darah ghaib fecal:

  1. Hilangkan sayur-sayuran hijau, produk daging dan ikan, tomato dan telur ayam dalam bentuk apa pun dari diet. Sisa mereka dapat menunjukkan hasil positif yang salah.
  2. Jangan mengambil ubat yang mengandungi zat besi.

Perlu diingat bahawa semasa kitaran haid adalah perlu untuk menangguhkan diagnosis, serta setelah prosedur kolonoskopi atau sinar-X menggunakan agen kontras.

Cara mengumpulkan kotoran dengan betul untuk coprogram

Beberapa petua mudah mengenai cara menderma tinja dengan betul untuk coprogram akan meningkatkan peluang ketepatan diagnostik:

  1. Sediakan periuk atau bekas yang sesuai.
  2. Pada waktu pagi selepas membuang air kecil, kosongkan di sana.
  3. Sebaiknya gunakan bekas pengumpulan najis sekali pakai. Ia murah, dijual di mana-mana farmasi dan dilengkapi dengan spatula khas, yang sangat mudah untuk mengumpulkan najis..
  4. Bekas mestilah baru, bersih, kering dan ditutup rapat dengan penutup.
  5. Sekiranya biomaterial dikumpulkan pada malam sebelumnya, kerana anda tidak berharap pada waktu pagi, maka ia mesti disimpan di dalam peti sejuk. Jangka hayat - maksimum 10 jam, tidak lebih.
  6. Perkumuhan pada telur cacing harus tetap hangat untuk mendapatkan data yang tepat, oleh itu kotoran tersebut mesti segera dibawa ke makmal.
  7. Bahan untuk penyelidikan bakteriologi diambil di makmal dengan alat khas. Pembantu makmal melakukannya.
  8. Jumlah tinja untuk penyelidikan tidak boleh melebihi jumlah satu sudu teh, ini cukup.
  9. Sekiranya anda mengalami sembelit jangka panjang, cubalah urut usus besar.
  10. Sekiranya ini tidak membantu, anda perlu melakukan enema dan mengumpulkan kepingan pepejal dari air.

Kadang-kadang untuk analisis perlu mengumpulkan najis pada siang hari. Dalam kes ini, simpan bahan yang terkumpul di dalam peti sejuk..

Cara mengumpulkan bahan untuk analisis pada kanak-kanak

Sekiranya kanak-kanak itu sudah belajar menggunakan potty, maka akan mudah untuk melakukan ini, seperti orang dewasa..

Hanya beberapa peraturan untuk ketepatan analisis:

  1. Basuh periuk dengan sabun bayi dan tuangkan air mendidih. Jangan gunakan agen pembersih yang mengandungi sebatian kimia.
  2. Berhenti mengambil ubat yang ditetapkan oleh doktor anda 48 jam sebelum pengambilan.
  3. Mandi bayi anda setiap hari dan basuh dia selepas setiap buang air besar.
  4. Sekiranya najis dikumpulkan untuk kehadiran cacing kremi atau cacing yang lain, maka tidak boleh dibersihkan, larva mereka berada di perineum. Mencucinya boleh mengakibatkan hasil negatif yang salah..

Pengumpulan tinja pada bayi

Pengumpulan tinja dari bayi yang baru lahir mempunyai ciri tersendiri. Sekiranya dia disusui, maka ibu juga mesti mengikuti diet tertentu selama beberapa hari:

  • kecualikan makanan yang menyebabkan alahan dari makanan - telur, jeruk, coklat, serta makanan goreng, berlemak, asap dan acar;
  • jangan minum minuman beralkohol, jangan merokok;
  • utamakan hidangan daging kukus dan sayur-sayuran, bubur oatmeal dan nasi, sup ringan dengan kuah sayur.

Kaedah terbaik untuk mengumpulkan najis adalah dari lampin lampin. Sekiranya ini tidak dapat dilakukan, maka ambillah dari atas, tanpa menyentuh permukaannya.

Sekiranya najis terlalu longgar, letakkan taplak minyak di bawah bahagian bawah bayi, dan kemudian kumpulkan najis dari dalamnya.

Sekiranya anda sembelit, berikan urutan lembut atau letakkan saluran keluar gas.

Pada bayi, koprogram tinja selalunya merupakan analisis yang paling bermaklumat, hasilnya cukup untuk memastikan bahawa anak itu mengalami dysbiosis..

Pada kanak-kanak yang lebih tua, ia juga disertai dengan pengesanan cacing - cacing kremi atau cacing.

Di mana untuk melakukan analisis najis untuk coprogram dan berapa lama untuk menunggu keputusan

Hari ini, analisis seperti itu dapat dilakukan bukan hanya di klinik tempatan. Terdapat banyak makmal dan pusat klinik khusus di mana anda boleh pergi dengan atau tanpa rujukan doktor. Salah satunya adalah makmal Invitro, di mana koprogram atau koproktologi dipersembahkan, yang sebenarnya adalah analisis tinja yang sama.

Tempoh penyelidikan maksimum adalah 6 hari, tetapi biasanya 1-2 hari, harganya adalah 500 rubel. Berapa banyak analisis yang dilakukan bergantung pada pusat perubatan tertentu.

Borang dikeluarkan dengan hasil penyelidikan mikro, makro dan kimia, yang penyahkodannya dilakukan oleh doktor.

Sebelum menghubungi di suatu tempat, tanyakan mengenai masa, harga, ulasan pesakit lain.

Penyahkodan koprogram pada orang dewasa

Analisis makroskopik tinja membolehkan anda menentukan:

  • keadaan penampilan secara umum;
  • kelantangan;
  • bentuk;
  • ketumpatan dan ketekalan;
  • Warna;
  • bau;
  • kehadiran aliran darah, lendir, nanah, cacing, makanan yang tidak dicerna;
  • batu dari saluran empedu, usus, atau pankreas.

Kadar tinja yang diperiksa secara visual akan menunjukkan hasil berikut:

  • Warna coklat;
  • padat, konsistensi berbentuk;
  • bau najis tertentu;
  • tanpa kekotoran.

Walaupun makanan yang dimakan sehari sebelum kajian atau ubat yang diambil dapat mengubah penampilan pergerakan usus, penyimpangan kecil dari norma dianggap dapat diterima..

Kelainan warna najis

  1. Cahaya - dengan kegagalan hati atau penyumbatan saluran empedu;
  2. Tidak berwarna - sirosis, hepatitis, masalah dengan pundi hempedu dan saluran, lekatan, keradangan.
  3. Hitam - kismis hitam, ceri, abu gunung, pendarahan di perut atau duodenum, sirosis hati, penyumbatan urat limpa, ubat dengan bismut atau zat besi.
  4. Daging berwarna coklat, gelap, pecah neoplasma, atau pelepasan batu dari pundi hempedu.
  5. Merah - darah dikeluarkan dari rektum atau usus besar.
  6. Sup kacang hijau - untuk demam kepialu.
  7. Kuning, cerah - rumput senna, proses penapaian dalam usus, cirit-birit.
  8. Kuning, ringan - pengambilan susu atau produk tenusu yang berlebihan

Penyimpangan dari norma dalam konsistensi, kepadatan, kuantiti pada orang dewasa

  1. Kotoran terlalu padat - cecair diserap melalui dinding usus dalam jumlah besar, sembelit.
  2. Bentuk cecair - kandungan lendir, keradangan, peristalsis tinggi.
  3. Penampilan seperti gel menunjukkan kemungkinan pankreatitis kronik..
  4. Najis berbuih disebabkan oleh penapaian di perut.
  5. Besarnya najis - gangguan dalam pencernaan makanan, lama tinggal di bahagian tebal. Dikaitkan dengan diet yang tidak betul, gaya hidup tidak aktif, tumor, diverticulosis.
  6. Kecil, domba, tinja - kekejangan, buasir, dubur retak, bisul, kelaparan.
  7. Pita nipis - stenosis rektum, kehadiran neoplasma.
  8. Kotoran yang tidak dibentuk - kekurangan enzimatik, masalah dengan pencernaan dan penyerapan makanan.
  9. Najis dalam jumlah kecil berkaitan dengan sembelit, kolitis, keadaan ulseratif.

Kelainan bau najis

  1. Terlalu lemah - makan banyak makanan tumbuhan ketika berdiet, sembelit.
  2. Meningkatkan - dengan cirit-birit, diet daging.
  3. Proses pembusukan fetid dan tajam pada usus.
  4. Masam - dengan kandungan lemak tinggi.

Kehadiran kekotoran dalam tinja

  1. Sisa makanan yang tidak dicerna - patologi pankreas, gastritis kronik dalam bentuk prakanker, cirit-birit yang disebabkan oleh peristalsis yang dipercepat.
  2. Benjolan putih - kandungan lemak tinggi akibat patologi pankreas, fungsinya tidak mencukupi. Najis menjadi agar-agar, memperoleh warna khas.
  3. Kemasukan mukosa - keradangan usus yang berjangkit dan tidak berjangkit, disyaki salmonellosis, disentri, kolitis ulseratif. Mungkin terdapat di dalam atau di dalam najis.
  4. Darah merah - menunjukkan pendarahan di bahagian atas atau bawah usus. Tidak dapat dilihat oleh mata, darah ghaib ditentukan dengan kaedah mikroskopik.
  5. Pus adalah proses keradangan maju yang berkaitan dengan adanya abses di dalam usus. Selalunya berlaku dengan disentri, batuk kering.
  6. Helminths - boleh keluar dengan tinja secara keseluruhan atau sebahagian, misalnya, cacing gelang atau cacing kremi.
  7. Batu tinja, pankreas atau saluran empedu.

Kadar dan Penyimpangan dalam Penyelidikan Kimia


Selepas makroskopik, visual, pembantu makmal melakukan pemeriksaan kimia terhadap najis.

  • keseimbangan asid-asas;
  • darah ghaib mengikut reaksi Gregerson;
  • kandungan bilirubin;
  • protein larut;
  • stercobilin;
  • lendir larut.

Persekitaran asid-alkali

Norma - dari 6.87 hingga 7.64, neutral atau sedikit alkali.

Dari 5.49 hingga 6.79 - berasid, penyerapan asid lemak di usus terganggu.

Kurang dari 5,49 - berasid tajam, penapaian berlaku di dalam usus, reaksi terhadap laktosa.

Dari 7.72 hingga 8.53 - alkali, penapaian protein dengan penyalahgunaan produk daging.

Dari 8.55 - alkali tajam, proses pereputan di bahagian tebal, dan kadang-kadang di bahagian nipis.

Ujian darah gregerson ghaib


Selalunya, kehadiran darah tidak dapat ditentukan secara visual atau bahkan dengan mikroskop. Kaedah kimia membolehkan anda mengenali sel darah merah, kandungan latennya menunjukkan:

  • penyakit gusi dan mimisan;
  • ulser perut dan duodenum;
  • polip, bisul, kolitis;
  • neoplasma pelbagai alam;
  • parasit di saluran pencernaan;
  • buasir:
  • urat varikos esofagus;
  • batuk kering usus;
  • demam kepialu;
  • disentri.

Selalunya, analisisnya positif-positif dengan penyediaan yang tidak betul: daging dan ikan, sosej dalam makanan, ubat-ubatan dengan zat besi yang tidak berhenti diambil oleh pesakit, trauma pada gusi ketika menggosok gigi, menderma najis semasa haid.

Kandungan protein

Biasanya tidak boleh dikesan.

Reaksi positif adalah proses keradangan pada organ saluran gastrousus:

Pankreatitis akut biasanya disertai dengan loya, muntah, sakit di bawah tulang rusuk, kembung, gas, dan bau fetid yang menyakitkan.

Protein larut juga mengatakan:

  • mengenai kehadiran dysbiosis;
  • keradangan kongenital kronik usus kecil, di mana ia tidak mengambil protein tanaman bijirin, penyakit seliak.

Bilirubin

Ini dianggap normal untuk muncul di kotoran bayi yang baru lahir yang disusui. Bahan ini memberi najis warna kehijauan atau coklat dan, idealnya, muncul di dalamnya hanya sebagai produk pembusukan, misalnya, stercobilin. Jika tidak menunjukkan:

  • cirit-birit;
  • dysbiosis dalam bentuk maju yang teruk;
  • gastroenteritis akut.

Stercobilin

Produk pemecahan bilirubin terdapat di hempedu dan sebilangan kecilnya dikeluarkan dari duodenum.

Norma - untuk 100 g tinja dari 75 hingga 100 mg bahan ini.

Mengurangkan kandungan di:

  • gangguan fungsi limpa, fungsi berlebihan;
  • keracunan sekiranya keracunan dengan ubat-ubatan atau racun, di mana terdapat kerosakan sel darah merah.
  • patologi pankreas;
  • batu di saluran empedu;
  • kehadiran hepatitis;
  • pankreatitis pada peringkat akut;
  • kelenjar getah bening yang bengkak.

Analisis tinja untuk coprogram: pemeriksaan mikroskopik

Menunjukkan seberapa baik makanan dicerna.

Apa yang mengenal pasti norma dan penyimpangan

Serat otot adalah sisa makanan daging yang tidak dicerna. Serat yang berubah biasanya ada. Pandangan yang tidak berubah bercakap mengenai patologi pankreas, di mana jumlah jus pencernaan yang tidak mencukupi dihasilkan atau komposisinya berubah. Akibatnya, makanan tidak dicerna atau kurang dicerna.

Ia juga boleh membincangkan:

  • cirit-birit;
  • proses pereputan atau penapaian dalam usus.

Serat tisu penghubung - sisa produk daging, biasanya tidak ada. Kehadiran menunjukkan:

  • gastritis dengan keasidan yang rendah;
  • pankreatitis, pengeluaran enzim yang tidak mencukupi.

Serat tumbuhan - serat larut dan tidak larut.

Tidak larut diekskresikan dengan tinja dalam bentuk kulit buah-buahan dan sayur-sayuran, selubung bijirin, kekacang. Ini adalah perkara biasa dan menyumbang kepada penghapusan racun, toksin, pergerakan cepat produk pembusukan melalui usus.

Kandungan serat larut menyebabkan cirit-birit dan dikaitkan dengan kekurangan asid hidroklorik.

Kanji - biasanya tidak hadir, diproses sepenuhnya. Pengesanan dalam bentuk biji-bijian menunjukkan peristalsis meningkat, pergerakan bolus makanan yang terlalu cepat, penyerapan tinggi, kekurangan enzim dan disebabkan oleh:

Flora Iodofilik - menyebabkan penapaian pada usus. Ditentukan dengan pewarnaan dengan yodium dan keasidan tinja dari 5 hingga 6.5. Menunjukkan pelanggaran mikroflora, kehadiran mikroorganisma patogen yang mengganggu pencernaan makanan.

Lemak netral - dengan saluran gastrointestinal yang sihat, ia diserap hampir sepenuhnya, jadi ia tidak termasuk dalam kajian. Lebihan membicarakan masalah dengan pankreas, penyumbatan saluran dan patologi duodenum yang disebabkan oleh:

  • pengeluaran hempedu yang tidak mencukupi;
  • masalah dengan penyerapan usus;
  • pelanggaran sintesis lipase enzim pencernaan.

Detritus adalah campuran makanan yang dicerna dengan bakteria dan sel epitelium. Biasanya, najis mesti ada. Tahap rendah dikaitkan dengan gangguan pencernaan dan keradangan mukosa usus, terutama jika terdapat darah atau lendir.

Leukosit - biasanya pada orang yang sihat, analisisnya tidak dapat dikesan. Kehadirannya bercakap mengenai patologi saluran gastrousus:

  • onkologi usus;
  • polip;
  • ulser dan kolitis
  • Penyakit Crohn;
  • proctitis dan paraproctitis;
  • batuk kering usus;
  • pencerobohan helminthic, dll..

Erythrocytes biasanya tidak terkandung. Kehadiran menunjukkan pendarahan ke saluran gastrointestinal dari organ dalaman lain.

Lemak, asid lemak, garam asid ini biasanya tidak ada. Peningkatan kandungan menunjukkan sintesis hempedu yang tidak mencukupi, penyakit pankreas, cirit-birit.

Amonia - Kandungan normal ialah 20 hingga 40 mol / kg. Penyimpangan ke atas - keradangan dan kerosakan puing-puing makanan di usus.

Mikroorganisma patogen - biasanya bacillus disentri, Trichomonas, lamblia dan balantidia tidak ada.

Cacing telur, ragi, kulat, bakteria patogen - bercakap mengenai kehadiran pencerobohan helminthik atau kandidiasis.

Coprogram: penyahkodan norma pada orang dewasa dalam jadual:

Ciri penyahkodan koprogram pada kanak-kanak

Analisis tinja untuk skatologi pada kanak-kanak tidak jauh berbeza dengan orang dewasa. Walaupun terdapat beberapa perbezaan, terutama pada bayi baru lahir dan bayi di bawah satu tahun. Ini disebabkan oleh keanehan usia dan pemakanan - saluran gastrousus yang belum matang, penyusuan susu ibu atau makanan buatan:

  • ph kadar medium berasid atau sedikit alkali dari 6 hingga 6.7;
  • berasid ph pada kanak-kanak di bawah umur tiga bulan;
  • bilirubin dalam tinja hingga 3 bulan adalah norma, setelah usia ini hanya stercobilin yang harus diperhatikan pada tinja;
  • persekitaran alkali adalah tanda gangguan pencernaan makanan;
  • protein - proses keradangan di usus;
  • jumlah najis bergantung pada diet. Tetapi peningkatan atau penurunan mungkin menunjukkan disfungsi pankreas;
  • warna dan ketekalan - norma adalah perubahan mereka bergantung pada makanan yang dimakan;
  • ujian darah okultisme fecal positif - pendarahan dengan ulser peptik;
  • serat sayur-sayuran dan kanji - gangguan dalam kerja usus kecil;
  • kulat yis - dysbiosis, kandidiasis.

Coprogram pada kanak-kanak: penyahkodan norma dalam jadual:

IndeksNorma untuk bayiHasil koprogram pada kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun
jumlah najis setiap hari34 - 45 g58 - 215 g
ketekalanmelekitlembek, berhias
Warnacoklat muda hingga kuning pucatcoklat
baumasamnajis normal
pH5.1 - 61.2 - 1.7
bilirubin, ammoniahadirtidak hadir
stercobilin, serat otothadirtidak hadir
asid lemak dan garamhadirtidak hadir

Tidak selalu terdapat penyimpangan dalam analisis tinja pada anak yang menunjukkan patologi. Hanya doktor yang akan menentukan sama ada mereka adalah gejala penyakit atau jika keadaan ini normal bagi bayi anda..

Bagaimana cara lulus ujian najis untuk coprogram dengan betul? Persediaan untuk penyelidikan

Analisis tinja untuk koprogram adalah salah satu kajian pertama yang ditetapkan oleh doktor untuk pesakit dengan gangguan pencernaan. Penampilan, komposisi kimia dan mikroflora tinja dapat memberitahu banyak tentang keadaan saluran gastrousus..

Kandungan usus besar tidak hanya terdiri dari serpihan cairan dan makanan, tetapi juga merangkumi unsur-unsur jus pencernaan, enzim, hempedu, darah, bakteria.

Analisis umum tinja (koprogram) ditujukan untuk kajian komprehensif mengenai kotoran: fizikal, kimia dan mikroskopik.

Petunjuk

Analisis koprogram dilakukan untuk penyakit berikut:

  • Buasir;
  • Fisur dubur;
  • Sembelit kronik
  • Ulser perut, ulser duodenum;
  • Pankreatitis;
  • Diverticula usus;
  • Penyakit Crohn;
  • Kolitis;
  • Sirosis hati;
  • Polip kolon;
  • Sindrom usus yang merengsa;
  • Tumor malignan;
  • Pencerobohan helminthik;
  • Disentri amebik;
  • Jangkitan usus akut (kolera, salmonellosis, dll.);
  • Anemia dan sebilangan patologi lain.

Sebab scatology adalah sakit perut, kekejangan, kembung, mual, pedih ulu hati, masalah buang air besar, pembuangan darah dalam tinja dan gejala lain yang menunjukkan adanya gangguan pada saluran pencernaan.

Analisis umum tinja mengikut koprogram ditetapkan untuk disyaki keracunan, jangkitan, helminthiasis - ia membolehkan anda mengenal pasti patogen dengan cepat dan membuat diagnosis, yang sangat penting dalam kes mendesak seperti keracunan akut, keperluan untuk mengasingkan pesakit dengan penyakit berjangkit.

Kotoran untuk coprogram kanak-kanak diserahkan untuk masalah pencernaan, reaksi alergi, kecurigaan cacing, dengan kolik.

Coprogram sangat berharga dalam diagnosis patologi saluran gastrousus. Pelanggaran yang ditunjukkan oleh analisis sederhana dan tanpa rasa sakit ini memerlukan pemeriksaan tambahan.

Pemeriksaan tinja membantu doktor membuat diagnosis awal dan pada masa akan datang untuk mengarahkan pesakit ke prosedur yang diperlukan.

Apa itu analisis?

Teknik untuk melakukan analisis tinja untuk koprogram menyediakan:

  • Kajian visual perkumuhan dari segi parameter kualitatif dan kuantitatif dan kehadiran kemasukan asing.
  • Menjalankan ujian kimia untuk menentukan kekotoran.
  • Pemeriksaan bahan di bawah mikroskop.

Mari kita perhatikan lebih dekat apa yang disertakan dalam coprogram najis:

KajiPetunjuk
MakroskopiIsipadu najis
Ketekalan
Borang
Warna
Kehadiran lendir
Darah
Pembuangan purulen
Makanan sisa yang tidak dicerna
Bahan KimiaReaksi Gregersen
Tindak balas terhadap bilirubin
Imbangan asid-asas
Analisis Stercobilin
Ujian Vishnyakov-Triboulet
MikroskopiKehadiran dalam tinja serat otot, tisu penghubung yang tidak dicerna
Lemak, asid lemak dan garam
Kanji
Selulosa
Mikroflora Iodofilik
Leukosit
Eritoricites
Sel epitelium
Telur helminth
Protozoa dan kulat
Garam

Indeks normal koprogram

Biasanya, tinja adalah jisim coklat tebal dan berbentuk dengan bau kotoran yang jelas, tanpa campuran darah, lendir dan nanah, dengan jumlah makanan yang belum diproses minimum (serat tidak larut dibenarkan).

Sifat diet, pengambilan ubat-ubatan tertentu secara signifikan dapat mempengaruhi petunjuk fizikal tinja: perubahan warna, konsistensi, bau. Penyimpangan kecil yang berkaitan dengan tabiat diet dianggap dapat diterima.

Kadar kompromi pada pesakit dewasa ditunjukkan dalam jadual:

IndeksNilai rujukan
pH42588
Tindak balas terhadap darah ghaib menurut Gregersennegatif
Reaksi Vishnyakuva-Triboulet terhadap proteinnegatif
Reaksi Stercobilinpositif
Tindak balas terhadap bilirubinnegatif
Serat otottidak ada, serat tunggal dalam bidang pandangan
Tisu penghubung yang tidak dicernatidak hadir
Lemak neutral, asid lemaktidak hadir
Garam asid lemakjumlah kecil boleh diterima
Serat tumbuhansel tunggal
Kanjitidak hadir
Flora Iodofiliktidak hadir, kehadiran satu mikroorganisma iodofilik normal dibenarkan
Kristaltidak hadir
Epiteliumsel silinder tunggal tidak dibenarkan
Leukosittidak hadir, neutrofil tunggal boleh diterima
Erythrocytestidak hadir
Yang paling mudahtidak hadir
Telur cacingtidak hadir
Cendawan ragitidak hadir

Norma pada kanak-kanak berbeza dari yang berlaku pada orang dewasa kerana kebiasaan diet. Ini berlaku untuk jumlah, konsistensi dan parameter fizikal tinja lain, serta tahap keasidan..

Norma koprogram pada anak di bawah satu tahun mempunyai penyimpangan dalam komposisi kimia, yang dikaitkan dengan ketidakmatangan saluran pencernaan, perubahan postpartum dalam tubuh bayi baru lahir, terutama dengan diet susu pada bayi.

IndeksNorma untuk bayiHasil koprogram pada kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun
jumlah najis setiap hari34 - 45 g58 - 215 g
ketekalanmelekitlembek, berhias
Warnacoklat muda hingga kuning pucatcoklat
baumasamnajis normal
pH5.1 - 61.2 - 1.7
bilirubin, ammoniahadirtidak hadir
stercobilin, serat otothadirtidak hadir
asid lemak dan garamhadirtidak hadir

Cara menguraikan hasilnya?

Seorang pakar harus menilai hasil koprogram dengan mengambil kira semua keadaan: aduan pesakit, ciri dietnya, anamnesis, petunjuk kajian lain.

Pertimbangkan cara menguraikan penyimpangan dari norma:

  1. Kotoran terlalu sedikit berlaku dengan sembelit, kolitis, dan keadaan ulseratif. Peningkatan tinja menunjukkan evakuasi yang dipercepat, radang pada saluran pencernaan.
  2. Kotoran yang sangat padat terbentuk dengan penyerapan cecair yang berlebihan melalui dinding usus, sembelit. Najis cair memberikan peristalsis aktif, campuran lendir keradangan. Konsistensi berminyak adalah kemungkinan akibat pankreatitis kronik. Berbusa menunjukkan penapaian usus.
  3. Bentuk tinja yang besar menunjukkan kandungan dalam usus yang berpanjangan, yang mungkin berkaitan dengan disfungsi usus besar dengan diet yang tidak betul, gaya hidup yang tidak aktif, dengan divertikulosis, dan tumor. Benjolan kecil (kotoran domba) berlaku sekiranya kekejangan usus, buasir, fisur dubur, kelaparan, penyakit ulser peptik. Ekskresi dalam bentuk pita, lajur nipis bercakap mengenai stenosis rektum, adanya neoplasma. Najis yang tidak berformat adalah tanda gangguan pencernaan dan penyerapan makanan kerana kekurangan enzim.
  4. Perubahan warna yang tidak berkaitan dengan pewarnaan makanan mungkin merupakan gejala penyakit. Perubahan warna najis disebabkan oleh kegagalan hati dan penyumbatan saluran empedu. Kotoran berwarna tar adalah tanda pendarahan di saluran gastrointestinal atas, jika terdapat darah di usus besar dan rektum, tinja berwarna merah. Najis hijau lembek dikeluarkan dalam demam kepialu. Kotoran kuning dihasilkan oleh penapaian di dalam usus.
  5. Lendir dalam coprogram mempunyai konsistensi dan teduhan yang berbeza bergantung pada patologi. Kemasukan kelabu, yang mengingatkan pada air beras, menunjukkan jangkitan kolera. Disentri Amebic menampakkan dirinya sebagai jisim warna merah jambu seperti lendir. Apabila rektum rosak, kekotoran lendir di seluruh gumpalan, pita terdapat di dalam bahan. Dengan kolitis dan sembelit, lendir menyelimuti tinja yang dihiasi dari atas, dengan keradangan usus kecil, ia bercampur dengan jisim makanan dan memberi mereka watak separa cair.
  6. Dalam beberapa kes, darah tidak mengotorkan najis, tetapi dikeluarkan bersama dengannya dalam bentuk bekuan, urat yang terpisah. Kita bercakap mengenai pendarahan pada saluran pencernaan yang lebih rendah, bermula dari fisura di dubur dan berakhir dengan nekrosis tumor usus besar. Darah tersembunyi dalam tinja ditentukan oleh ujian Gregersen.
  7. Pelepasan bernanah pada tinja adalah tanda keradangan teruk, bisul, abses, tuberkulosis, atau tumor yang hancur. Sekiranya terdapat lesi berjangkit, supurasi ditambah dengan lendir dan darah.
  8. Potongan makanan yang tidak dicerna disebut lienorea dalam analisis najis. Berlaku apabila perut dan pankreas terganggu.
  9. Elemen kecil makanan yang dicerna dicampurkan dengan sisa bakteria dan sel epitelium (detritus) adalah kandungan tinja yang normal. Hanya pelanggaran homogenitas mereka dengan pengasingan zarah individu, misalnya, peningkatan kandungan bakteria semasa koprogram, memungkinkan untuk mengesyaki proses keradangan. Detritus dalam koprogram dalam kombinasi dengan kekotoran lendir dan berdarah adalah tanda patologi yang jelas. Detritus dalam coprogram pada bayi atau kanak-kanak berusia lebih dari satu tahun tanpa gejala yang disertakan tidak menjadi perhatian.
  10. Flora iodofilik dalam koprogram menyebabkan penapaian pada usus. Bakteria ini ditentukan dengan pewarnaan dengan reaksi yodium dan asid najis (pH 5.0-6.5). Flora iodofilik patologi (clostridia) membawa kepada dispepsia fermentasi aktif.
  11. Sekiranya kulat ragi dijumpai di dalam tinja, kandidiasis yang disebabkan oleh pengambilan antibiotik adalah mungkin.
  12. Serat otot dalam coprogram dapat dikesan dalam bentuk yang dicerna dan tidak berubah, yang bukan merupakan norma. Kehadiran tisu otot dalam tinja disebut creatorrhea dan menunjukkan pencernaan protein yang buruk: gangguan rembesan jus gastrik, kekurangan enzim pankreas. Perkara yang sama berlaku pada sisa-sisa tisu penghubung di dalam najis..
  13. Masalah pencernaan lipid dinyatakan dalam steatorrhea. Lemak netral dalam koprogram dilepaskan sekiranya disfungsi pankreas dan penyumbatan saluran pankreas. Gangguan pada duodenum menyebabkan penyerapan asid lemak yang lemah. Sabun yang diprogramkan adalah garam asid lemak dalam tinja akibat kekurangan hempedu.
  14. Kanji dalam koprogram (amilorea) adalah akibat kekurangan enzimatik dan peristalsis yang terlalu aktif. Pembebasan karbohidrat intraselular menunjukkan bahawa sumber patologi adalah perut: kanji tidak diserap kerana fakta bahawa jus gastrik tidak memproses sel tumbuhan. Pati ekstraselular dalam koprogram muncul kerana kekurangan amilase.
  15. Leukosit dalam koprogram biasanya tidak dikesan. Kehadiran mereka menunjukkan luka berjangkit usus, enteritis, kolitis, lesi ulseratif. Gabungan leukosit dengan eritrosit, sebilangan besar epitel skuamosa dan kolumnar pada tinja menunjukkan adanya koprogram pada barah usus, poliposis, penyakit Crohn. Sekiranya leukosit dijumpai dalam koprogram pada bayi, anda perlu menganalisis hasilnya di kompleks. Sekiranya tiada gejala lain yang membimbangkan, analisis positif berlaku pada kanak-kanak yang sihat dengan diet yang tidak teratur..

Cara penyediaan dan lulus?

Persediaan khas untuk analisis tinja tidak diperlukan, kerana bahan yang diperoleh dengan cara semula jadi diambil untuk kajian ini.

Agar tidak memutarbelitkan hasil penyelidikan, anda mesti mengikuti peraturan mudah mengenai cara mempersiapkan coprogram..


Seminggu sebelum penghantaran, tolak:

  • Antibiotik;
  • Persediaan besi;
  • Apa-apa julap;
  • Suppositori rektum;
  • Enema;
  • Prosedur melalui dubur;
  • X-ray dengan barium.

Penyediaan untuk coprogram merangkumi sekatan diet 4 - 5 hari sebelum kelahiran najis. Makanan sebelum koprogram terdiri daripada menu berikut:

  • Produk susu;
  • Kentang lenyek;
  • Daging tanpa lemak;
  • Bubur;
  • Telur rebus;
  • Buah segar;
  • Roti putih dengan mentega.

Bersiap untuk membuat penyelidikan sekiranya terdapat pendarahan pendam yang disyaki memerlukan penolakan sepenuhnya terhadap daging, sayur-sayuran hijau, tomato, kebanyakan buah, jika tidak, analisis mungkin memberikan hasil yang salah.

Menyiapkan pesakit secara langsung untuk penghantaran bahan terdiri daripada membeli bekas untuk analisis dan mengatur keadaan kebersihan untuk membuang air besar. Dilarang mengumpulkan najis dari tandas - hanya dari permukaan yang bersih. Anda perlu menjaga periuk atau pelapik pakai terlebih dahulu.

Cara diuji dengan betul:

  • Lakukan pergerakan usus secara semula jadi, mengelakkan masuknya air kencing dan keluar dari alat kelamin;
  • Dengan spatula khas, kumpulkan bahan dalam jumlah yang diperlukan untuk analisis tinja - kira-kira sepertiga balang;
  • Untuk hasil kajian yang terbaik, disarankan untuk mengikuti cadangan bagaimana mengumpulkan tinja untuk coprogram - sekurang-kurangnya dari tiga bahagian najis yang berbeza;
  • Skru dan tandakan bekas.

Cara lulus analisis tinja dengan betul agar biomaterial tidak merosot: bawa biomaterial ke makmal pada hari yang sama, selewat-lewatnya 12 jam selepas buang air besar. Letakkan bekas di rak peti sejuk jika perlu.

Coprogram najis pada bayi dikumpulkan bila boleh, kerana sukar untuk mengawal kekerapan dan masa pergerakan usus anak. Satu sudu teh biomaterial yang diletakkan di dalam bekas steril sudah cukup untuk dianalisis.

Sekiranya kanak-kanak tidak pergi ke toilet, masalah cara mengumpul kotoran dari bayi diselesaikan dengan bantuan lampin pakai buang - tinja boleh diambil dari permukaannya.

Di mana untuk diuji?

Analisis umum tinja ke arah doktor biasanya diambil di klinik. Penyelidikan dilakukan di banyak pusat diagnostik di mana anda boleh membuat coprogram:

Anda boleh menghubungi mana-mana makmal di mana koprogram dan koprologi ditunjukkan - ini adalah satu dan kajian yang sama.

Berapa banyak yang dilakukan dan berapa banyak kos analisis bergantung pada madu tertentu. pusat: tempoh maksimum adalah 6 hari bekerja, dan harga rata-rata adalah sekitar 500 rubel.

Di mana untuk mengikuti ujian, pesakit berhak memilih secara bebas, dengan fokus pada biaya, jangka waktu yang dinyatakan, berapa hari mereka membuat coprogram, dan ulasan pelanggan makmal.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Gastroenteritis

Disentri

Proses keradangan pada membran mukus perut dan usus, yang melanggar fungsi sekresi, pencernaan, pengangkutan, disebut gastroenteritis.Punca penyakit ini ialah virus, bakteria, parasit. Penyakit ini dapat muncul dengan latar belakang pengambilan ubat atau bahan toksik tertentu.

Ultrasound pankreas dengan pankreatitis

Disentri

Oleh kerana pankreas adalah organ parenkim (padat, tidak berongga), strukturnya dapat diperiksa dengan mudah menggunakan imbasan ultrasound. Diagnosis pankreatitis kronik, yang disarankan oleh pakar diagnostik ultrasound, biasanya bertepatan dengan yang terakhir pada 60-85% kes..