logo

Apa yang membuat radang usus buntu? Tidak ada jawapan pasti, tetapi banyak yang sudah diketahui pasti

Pengarang: Alexey Shevchenko 21 Januari 2017 19:59 Kategori: Masalah hidup

Selamat hari, peminat dan pembaca blog Alexei Shevchenko "Gaya hidup sihat". Tentunya kebanyakan anda terpaksa menghadapi penyakit seperti radang usus buntu, dan banyak, mungkin, masih mempunyai bekas luka kecil yang masih ada setelah pembedahan. Mengapa penyakit ini begitu biasa? Apa yang harus dilakukan untuk mengelakkannya? Bolehkah operasi dibatalkan? Ini dan soalan lain yang ingin saya pertimbangkan dalam artikel hari ini - apa yang menyebabkan radang usus buntu.

Apa itu radang usus buntu?

Sejujurnya, mengatakan "apendisitis telah meradang" adalah salah. Perlu disebut "apendiks meradang", kerana istilah "apendisitis" adalah keradangan pada apendiks cecum - lampiran, yang tujuan fisiologinya masih kontroversial dalam kalangan ilmiah. Tetapi jangan mencari kesalahan dengan kata-kata - kita tidak menduduki peperiksaan.

Siapa yang berisiko mengalami keradangan?

Radang usus buntu sering berlaku sehingga kita dapat membincangkan wabak sebenar dengan selamat.

Apendiks

Apendisitis adalah radang usus buntu yang disebut apendiks. Ini adalah pelengkap usus besar, terletak di sempadan usus kecil dan besar. Oleh kerana ciri-ciri anatomi, apendiks sering meradang - apendisitis akut adalah penyakit pembedahan yang paling biasa.

Hal ini sering terjadi sehingga pada tahun tiga puluhan abad yang lalu di Jerman, sebuah proposal dikemukakan untuk membuang apendiks pada anak-anak pada awal usia kanak-kanak, sebagai langkah pencegahan untuk memerangi radang usus buntu. Pada tahun-tahun itu, diyakini bahawa lampiran adalah atavisme, formasi anatomi yang sama sekali tidak berguna, yang dapat disingkirkan sepenuhnya. Namun, hasil percubaan ternyata menyedihkan: anak-anak yang mengalami apendiks dikeluarkan pada usia dini kemudian mengalami bentuk imunodefisiensi yang teruk.

Apendisitis akut, jika tidak diambil tindakan perubatan segera, berbahaya kerana membawa kepada suppuration dan pecahnya apendiks vermiform yang meradang, dengan penyebaran nanah dan penyebaran keradangan ke peritoneum - peritonitis berkembang, komplikasi berbahaya yang boleh menyebabkan kematian.

Penyebab radang usus buntu

Adalah dipercayai bahawa penyebab utama radang usus buntu adalah penyumbatan lumen apendiks. Ini boleh berlaku disebabkan oleh lenturan apendiks, dan juga akibat obturasi mekanikal, ketika batu tinja atau benda asing memasuki lumen. Kemasukan badan asing ke dalam apendiks adalah salah satu sebab umum perkembangan apendisitis pada kanak-kanak, dan pada orang dewasa, apendisitis lebih sering disebabkan oleh batu karang. Mekanisme keradangan lain pada apendiks adalah kemunculan bisul pada membran mukusnya, biasanya akibat jangkitan virus yang lalu.

Gejala radang usus buntu

Gejala utama radang usus buntu adalah permulaan sakit perut secara tiba-tiba. Berikut adalah ciri kesakitan pada apendisitis akut:

  • Pada mulanya, kesakitan dilokalisasi di kawasan epigastrik;
  • Selepas 6-8 jam, kesakitan bergerak ke kawasan iliac kanan (gejala Kocher-Volkovich, atau gejala pergerakan kesakitan);
  • Pada masa akan datang, kesakitan mengambil watak yang meresap;
  • Rasa sakit itu berterusan, mungkin ada masa-masa intensifikasi dan melemahkan kesakitan, tetapi tidak ada tempoh yang tidak menyakitkan;
  • Rasa sakit meningkat dengan pergerakan, oleh itu pesakit dengan apendisitis akut sering bergerak, memegang bahagian kanan perut dengan tangan mereka, yang merupakan salah satu ciri khas apendisitis;
  • Kesakitan yang tajam menunjukkan radang radang usus buntu (empyema apendiks);
  • Pengurangan kesakitan pada apendisitis akut adalah tanda yang tidak menguntungkan, kerana alasannya mungkin adalah permulaan proses gangren dan kematian ujung saraf.

Selain sindrom kesakitan, gejala apendisitis adalah kehilangan selera makan, mual, muntah tunggal, pengekalan najis, peningkatan kencing.

Apendisitis pada orang dewasa biasanya tidak menyebabkan kemerosotan tajam pada keadaan umum, sekurang-kurangnya sehingga perkembangan peritonitis. Mungkin terdapat sedikit peningkatan suhu, hingga angka subfebril (37-37.5 ° C). Apendisitis pada pesakit dewasa boleh menjadi sederhana dan merosakkan. Dengan cara yang merosakkan, semua gejala lebih jelas, rasa sakit lebih ketara dan keadaan umum menderita.

Apendisitis pada kanak-kanak jauh lebih ganas, keradangan berlangsung dengan cepat, dan peritonitis berkembang lebih cepat. Dengan apendisitis pada anak-anak, sakit perut yang teruk dapat segera meresap, gejala umum diucapkan: mual yang teruk, muntah berulang, demam. Apendisitis pada kanak-kanak hampir selalu berlaku sebagai apendisitis yang merosakkan pada orang dewasa.

Diagnosis radang usus buntu

Dalam bentuk klasik, penyakit ini tidak menimbulkan kesulitan dalam membuat diagnosis, yang berdasarkan pada gejala ciri apendisitis. Ujian berikut membantu menjelaskan diagnosis:

  • Sakit di kawasan iliac kanan pada palpasi perut;
  • Sakit di kawasan iliac kanan dengan penyadapan cahaya (gejala Razdolsky);
  • Peningkatan kesakitan dengan penarikan lengan yang tajam setelah menekan dinding perut anterior (impak Shchetkin-Blumberg);
  • Peningkatan kesakitan ketika pesakit berbaring di sebelah kiri (gejala Sitkovsky);
  • Palpasi jauh lebih menyakitkan ketika berbaring di sebelah kiri (gejala Bartomier-Michelson);
  • Kesakitan meningkat ketika menaikkan kaki kanan yang diluruskan dalam kedudukan terlentang (gejala Obraztsov);
  • Peningkatan kesakitan di kawasan iliac kanan ketika menggerakkan tangan dari perut atas ke kawasan iliac kanan melalui baju ketat (simptom Voskresensky);
  • Sakit di kawasan iliac kanan dengan dorongan jari di kawasan iliac kiri (Gejala Rovzing).

Gejala radang usus buntu ini mempunyai nilai diagnostik yang besar. Namun, dalam beberapa kes, dengan kedudukan lampiran yang tidak normal, gambaran klinikal mungkin kabur, dan beberapa tanda yang dijelaskan mungkin negatif. Gejala yang tidak biasa untuk apendisitis, seperti cirit-birit, juga mungkin muncul.

Apa-apa tanda-tanda perut akut harus membimbangkan berkaitan dengan serangan apendisitis, oleh itu, sebagai peraturan, diagnosis yang jelas sudah dilakukan selama operasi (laparotomi diagnostik), kerana penundaan dapat menyebabkan komplikasi serius yang mengancam nyawa. Kerana kesukaran dalam membuat diagnosis, bentuk apendisitis akut yang tidak normal cenderung menyebabkan kematian..

Rawatan radang usus buntu

Rawatan terdiri daripada pembedahan membuang apendisitis.

Sekiranya disyaki radang usus buntu akut, pesakit mesti dibaringkan dan diam ketika ambulans tiba. Pengangkutan ke hospital juga berlaku dalam keadaan terlentang. Dilarang meletakkan enema dan mengambil julap, makanan, air, juga tidak diingini untuk mengambil ubat penahan sakit, kerana kesukaran dalam diagnosis.

Pembuangan radang usus buntu harus dilakukan secepat mungkin untuk mengelakkan pecahnya apendiks dan perkembangan peritonitis. Untuk mengurangkan kemungkinan jangkitan semasa pembuangan apendisitis, agen antibakteria diberikan sebelum operasi. Antibiotik juga diresepkan dalam tempoh selepas operasi..

Penghapusan apendisitis dilakukan di bawah anestesia umum, dalam beberapa kes pada pesakit kurus mungkin menggunakan anestesia tempatan.

Pada masa ini, dengan bentuk apendisitis yang sederhana, operasi laparoskopi lebih disukai, yang tidak memerlukan pemotongan dinding perut. Dalam kes ini, instrumen endoskopik dimasukkan ke dalam rongga perut melalui tusukan kecil di tisu. Penghapusan apendisitis dengan cara ini dapat mengelakkan trauma pembedahan dan memendekkan tempoh pemulihan dengan ketara. Risiko terkena komplikasi pasca operasi ketika menghilangkan apendisitis dengan kaedah laparoskopi adalah minimum.

Apendiks

Apendisitis adalah keradangan pada apendiks (apendiks). Patologi ini adalah salah satu penyakit saluran gastrousus yang paling biasa. Menurut statistik, apendisitis berkembang pada 5-10% dari semua penduduk planet ini. Doktor tidak dapat meramalkan kemungkinan kejadiannya pada pesakit tertentu, jadi ada sedikit titik dalam kajian diagnostik pencegahan. Patologi ini secara tiba-tiba dapat berkembang pada seseorang yang berumur dan jantina (kecuali kanak-kanak yang belum berumur satu tahun - mereka tidak mengalami radang usus buntu), walaupun ia berlaku lebih kerap pada wanita. Kategori umur pesakit yang paling "rentan" adalah dari 5 hingga 40 tahun. Sebelum 5 dan selepas 40 tahun, penyakit ini jarang berkembang. Sehingga 20 tahun, patologi sering berlaku pada lelaki, dan selepas 20 - pada wanita.

Radang usus buntu berbahaya kerana ia cepat berkembang dan boleh menyebabkan komplikasi serius (dalam beberapa kes, mengancam nyawa). Oleh itu, jika anda mengesyaki penyakit ini, anda harus segera berjumpa doktor..

Lampiran adalah lampiran sekum, yang berlubang di dalam dan tidak mempunyai lorong melalui. Rata-rata, panjangnya mencapai 5-15 cm, diameternya biasanya tidak melebihi satu sentimeter. Tetapi ada juga apendiks yang lebih pendek (hingga 3 cm) dan panjang (lebih dari 20 cm). Lampiran memanjang dari dinding posterum sisi cecum. Walau bagaimanapun, penyetempatannya berbanding organ lain mungkin berbeza. Terdapat pilihan lokasi berikut:

  • Piawai. Lampiran terletak di kawasan iliac kanan (di hadapan kawasan lateral, antara tulang rusuk bawah dan tulang pelvis). Ini adalah lokasi yang paling "berjaya" dari sudut diagnostik: dalam kes ini, radang usus buntu dikesan dengan cepat dan tanpa kesulitan tertentu. Penyetempatan standard lampiran diperhatikan pada 70-80% kes.
  • Pelvis (menurun). Lokasi lampiran ini lebih kerap berlaku pada wanita berbanding lelaki. Lampiran terletak di rongga pelvis.
  • Subhepatic (menaik). Puncak apendiks "melihat" pada rongga subhepatic.
  • Bahagian sisi Lampiran terletak di kanal periokolik lateral kanan.
  • Medial. Lampiran berdekatan dengan usus kecil.
  • Depan. Lampiran terletak di permukaan anterior cecum.
  • Sebelah kiri Ia diperhatikan dengan susunan cermin organ dalaman (iaitu, semua organ yang biasanya berada di sebelah kanan berada di sebelah kiri, dan sebaliknya) atau pergerakan usus besar yang kuat.
  • Retrocecal. Lampiran terletak di belakang cecum.

Apendisitis, yang berkembang dengan lokasi standard apendiks, disebut klasik (tradisional). Sekiranya lampiran mempunyai penyetempatan khas, kita bercakap mengenai apendisitis atipikal.

Peranan lampiran

Sebilangan pesakit bertanya kepada diri mereka sendiri: jika apendisitis adalah penyakit yang agak berbahaya yang dapat terjadi pada seseorang, maka disarankan untuk membuang apendiks untuk tujuan pencegahan untuk menghindari perkembangan patologi.?

Dulu disangka bahawa lampiran adalah dasar. Maksudnya, apabila apendiks mempunyai penampilan yang sedikit berbeza dan organ penuh: orang yang hidup pada zaman dahulu, makan sama sekali berbeza, dan apendiks mengambil bahagian dalam proses pencernaan. Sebagai hasil evolusi, sistem pencernaan manusia telah berubah. Apendiks mulai diteruskan kepada keturunan pada masa kanak-kanak dan berhenti melakukan fungsi yang berguna. Pada awal abad ke-20, apendiks bahkan dikeluarkan dari bayi - untuk mencegah radang usus buntu. Kemudian ternyata bahawa pentingnya lampiran sangat diremehkan. Pesakit yang mengalami apendiks yang dikeluarkan pada masa kanak-kanak mengalami penurunan imuniti, mereka menderita pelbagai penyakit lebih kerap daripada yang lain. Mereka juga mengalami masalah pencernaan. Oleh itu, lama-kelamaan, doktor meninggalkan amalan membuang lampiran untuk tujuan pencegahan..

Para saintis moden percaya bahawa tidak ada organ yang tidak diperlukan dalam tubuh manusia, dan jika bahan dasar terus diturunkan dari generasi ke generasi, itu bermakna bahawa mereka melakukan beberapa fungsi (jika tidak, mereka akan "mati" lama dahulu). Sekiranya mereka tidak mengganggu pesakit, maka tidak perlu mengeluarkannya untuk tujuan pencegahan. Terdapat beberapa teori saintifik mengenai peranan lampiran dalam tubuh manusia moden, yang paling umum adalah yang berikut:

  • Lampiran adalah sebahagian daripada sistem imun. Dinding apendiks mengandungi sejumlah besar tisu limfoid yang mensintesis limfosit. Limfosit adalah sel darah yang melindungi tubuh daripada zarah dan jangkitan asing.
  • Lampiran membantu mengekalkan keseimbangan flora usus yang bermanfaat. Usus dihuni oleh mikroorganisma yang terlibat dalam proses pencernaan. Sebahagian daripadanya berguna tanpa syarat dan tidak menimbulkan ancaman kepada badan dalam keadaan apa pun. Yang lain patogenik secara bersyarat, iaitu, mereka menjadi berbahaya hanya jika sejumlah syarat dipenuhi. Dalam badan yang sihat, keseimbangan yang diperlukan dijaga antara semua mikroorganisma. Dengan berkembangnya penyakit berjangkit saluran gastrointestinal (salmonellosis, giardiasis, disentri, jangkitan rotavirus, dll.), Keseimbangan ini terganggu, yang menyebabkan proses pencernaan menderita. Beberapa saintis percaya bahawa bakteria bermanfaat juga hidup di lampiran, di mana mereka dilindungi dari kesan jangkitan. Kerana penyakit, mikroorganisma penting mati di dalam usus, tetapi tidak di lampiran. Ini membolehkan mikroflora usus pulih dengan cukup cepat. Bakteria bermanfaat yang membiak dalam lampiran "keluar" ke dalam usus dan menormalkan keseimbangan. Para saintis sampai pada kesimpulan ini ketika mereka menyedari bahawa pesakit yang menjalani pembedahan membuang apendiks sering menghadapi masalah dengan mikroflora saluran pencernaan..

Rawatan radang usus buntu hampir selalu melibatkan pembuangan apendiks (kecuali dalam kes di mana pembedahan dikontraindikasikan untuk pesakit), kerana ia bukan organ penting. Tetapi ini tidak bermaksud bahawa akibat pembedahan, seseorang pasti akan mengalami masalah kesihatan. Dia hanya perlu memperhatikan kekebalannya. Dan ubat moden - probiotik dan prebiotik membantu mengelakkan dysbiosis usus..

Jenis radang usus buntu

Radang usus buntu boleh dikelaskan mengikut bentuk dan sifat kursus. Bentuk penyakit ini adalah:

  • Tajam. Ia berkembang pesat, menampakkan diri dengan gejala yang ketara. Sekiranya tiada bantuan perubatan, ia terus berjalan. Dalam kes yang sangat jarang berlaku, penyembuhan diri berlaku. Walau bagaimanapun, tidak dianjurkan untuk bergantung pada kemungkinan ini, jika apendisitis yang tidak aktif dapat menyebabkan komplikasi serius..
  • Kronik. Bentuk yang agak jarang berlaku. Dalam kebanyakan kes, ia berkembang akibat apendisitis akut tanpa rawatan. Mempunyai simptom yang sama dengan apendisitis akut, tetapi gejalanya lebih perlahan. Seperti penyakit kronik yang lain, ia dicirikan oleh tempoh pemburukan dan pengampunan..

Secara semula jadi, penyakit akut (mengikut klasifikasi pembedahan yang paling biasa) tidak rumit dan rumit. Jenis patologi yang tidak rumit termasuk:

  • Apendisitis Catarrhal (sederhana, dangkal). Hanya selaput lendir apendiks yang meradang.
  • Apendisitis yang merosakkan (dengan pemusnahan tisu). Ia mempunyai dua bentuk - phlegmonous (lapisan tisu apendiks yang lebih dalam terjejas) dan gangren (nekrosis dinding apendiks berlaku).

Komplikasi apendisitis akut termasuk:

  • Perforasi (pecah) dinding lampiran.
  • Pembentukan infiltrat apendiks (tumor radang di sekitar lampiran).
  • Peritonitis (keradangan peritoneum).
  • Perkembangan abses (abses).
  • Sepsis (keracunan darah).
  • Pylephlebitis (proses keradangan purulen yang mengakibatkan trombosis vena portal - saluran besar yang menyampaikan darah dari organ perut ke hati untuk peneutralannya).

Apendisitis kronik dibahagikan kepada:

  • Sisa (baki). Ini adalah akibat dari apendisitis akut yang ditangguhkan, yang berakhir dengan penyembuhan diri. Ia menampakkan dirinya sebagai rasa sakit yang membosankan di kawasan iliac kanan. Apendisitis sisa sering dikaitkan dengan lekatan.
  • Berulang kali. Berlaku dengan latar belakang apendisitis akut. Mempunyai watak paroxysmal: dari semasa ke semasa terdapat eksaserbasi, diikuti dengan pengampunan.
  • Kronik primer. Ia berkembang secara bebas, tanpa pendahuluan apendisitis akut.

Punca radang usus buntu

Punca sebenar penyakit ini belum diketahui. Terdapat beberapa hipotesis, yang paling umum adalah:

  • Teori berjangkit. Hipotesis ini mengaitkan perkembangan apendisitis akut dengan ketidakseimbangan mikroflora di dalam apendiks, akibatnya bakteria, yang selamat dalam keadaan normal, atas sebab yang tidak diketahui menjadi virulen (beracun), menyerang selaput lendir apendiks dan menyebabkan keradangan. Teori ini dikemukakan pada tahun 1908 oleh ahli patologi Jerman Aschoff, dan beberapa saintis moden mematuhinya..
  • Teori angioneurotik. Penyokongnya percaya bahawa disebabkan oleh gangguan psikogenik (gangguan neuropsikiatrik, misalnya, neurosis), vasospasme berlaku pada lampiran, kerana pemakanan tisu sangat terganggu. Beberapa kawasan tisu mati dan kemudian menjadi fokus jangkitan. Akibatnya, keradangan berkembang.
  • Teori genangan. Penganut hipotesis ini percaya bahawa radang usus buntu berlaku kerana genangan pada usus najis, akibatnya batu tinja (tinja yang mengeras) jatuh ke dalam apendiks.

Doktor moden membuat kesimpulan bahawa tidak ada satu pun sebab untuk terkena apendisitis, yang relevan untuk semua kes penyakit ini. Setiap situasi tertentu mungkin mempunyai alasan tersendiri. Faktor risiko merangkumi:

  • Penyumbatan lumen apendiks dengan badan asing, helminths, tumor (baik jinak maupun malignan).
  • Jangkitan. Patogen demam kepialu, tuberkulosis dan penyakit lain boleh menyebabkan radang usus buntu.
  • Kecederaan pada perut yang boleh menyebabkan apendiks bergerak atau membengkok dan tersumbat lebih lanjut.
  • Vaskulitis sistemik (keradangan dinding vaskular);
  • Makan berlebihan;
  • Sembelit yang kerap;
  • Kekurangan makanan tumbuhan dalam diet.

Dinding lampiran menjadi lebih rentan terhadap faktor negatif apabila sistem kekebalan tubuh gagal.

Gejala radang usus buntu

Gejala apendisitis akut adalah:

  • Kesakitan yang berterusan di perut. Ia muncul dengan tiba-tiba, paling kerap pada waktu pagi atau malam. Pada mulanya, rasa sakit dilokalisasi di bahagian atas perut, tidak jauh dari pusar (atau "merebak" ke seluruh perut), tetapi setelah beberapa jam ia bergerak ke sebelah kanan - kawasan iliac (tepat di atas paha). Pergerakan ini disebut sebagai gejala Kocher-Volkovich dan dianggap sebagai tanda apendisitis yang paling khas. Pada mulanya, rasa sakit itu membosankan dan sakit, kemudian terasa berdenyut. Rasa sakit akan berkurang jika anda berbaring di sebelah kanan atau membengkokkan lutut ke perut. Pusing, batuk, ketawa dan menarik nafas panjang menjadi lebih kuat. Sekiranya perut di kawasan iliac ditekan dengan telapak tangan dan kemudian tiba-tiba dilepaskan, pesakit akan mengalami serangan sakit yang tajam. Dengan lokasi apendiks yang tidak biasa, penyetempatan kesakitan mungkin berbeza: di perut kiri, di kawasan lumbal, pelvis, pubis. Dinding perut dengan apendisitis terasa tegang. Dalam beberapa kes, rasa sakit dapat hilang dengan sendirinya, tetapi ini tidak menunjukkan pemulihan, tetapi mengenai nekrosis (kematian) tisu-tisu pada lampiran. Sangat mustahak untuk mendapatkan rawatan perubatan, kerana ketidakaktifan dapat menyebabkan perkembangan peritonitis.
  • Gangguan najis berulang (cirit-birit atau sembelit).
  • Mual dan muntah yang tidak membawa kelegaan.
  • Tekanan darah turun (naik, kemudian turun).
  • Denyutan jantung meningkat.
  • Peningkatan suhu badan: pertama hingga 37-38 darjah, kemudian, dengan perkembangan penyakit, hingga 39-40. Dalam selang waktu antara dua tahap ini, suhu dapat kembali normal..
  • Mulut kering.

Pada orang tua, gejala apendisitis mungkin kurang ketara: sakit ringan, mual ringan. Suhu tinggi dan ketegangan dinding perut tidak diperhatikan dalam semua kes. Pada masa yang sama, apendisitis pada orang tua sering dicirikan oleh jalan yang teruk dan perkembangan komplikasi. Oleh itu, pada kecurigaan apendisitis pada pesakit tua, anda harus segera berjumpa doktor.

Pada kanak-kanak di bawah umur 5 tahun, gejala apendisitis tidak begitu ketara seperti pada orang dewasa. Kesakitan sering tidak dilokal dengan jelas. Anda boleh mengenali radang usus buntu pada anak kecil dengan peningkatan suhu badan, cirit-birit, dan plak pada lidah. Walaupun gejala seperti itu mempunyai penyakit lain yang lebih berbahaya, pesakit muda mesti ditunjukkan kepada doktor..

Diagnosis radang usus buntu

Diagnosis apendisitis dilakukan oleh pakar bedah. Pertama, anamnesis diambil dan pesakit ditemu ramah, serta pemeriksaan visual dengan palpasi perut. Pemeriksaan menunjukkan gejala yang jelas menunjukkan adanya penyakit ini. Kajian berikut juga dilakukan (tidak semestinya semuanya ada dalam senarai - bergantung kepada kes tertentu):

  • ujian darah dan air kencing umum (perhatian khusus diberikan kepada tahap leukosit dalam darah - dengan apendisitis, ia meningkat);
  • kimia darah;
  • Ultrasound organ perut;
  • Imbasan CT;
  • pengimejan resonans magnetik.

Kajian tambahan juga boleh ditetapkan:

  • analisis tinja (untuk kehadiran darah tersembunyi atau telur cacing);
  • coprogram (analisis kompleks tinja);
  • irrigoscopy (pemeriksaan sinar-X usus);
  • pemeriksaan laparoskopi melalui dinding perut.

Rawatan radang usus buntu

Apendisitis akut hampir selalu dirawat dengan pembedahan. Terapi konservatif dijalankan hanya jika pesakit mempunyai kontraindikasi untuk pembedahan. Pada apendisitis kronik, rawatan ubat dapat diresepkan bukan hanya jika terdapat kontraindikasi terhadap operasi, tetapi juga jika penyakit ini lambat, dengan eksaserbasi yang jarang dan tersirat.

Operasi (apendektomi) melibatkan penyingkiran apendiks yang meradang. Ia boleh dilakukan dengan dua cara:

  • Tradisional (klasik). Lampiran dikeluarkan melalui sayatan di dinding perut anterior. Kemudian sayatan dijahit.
  • Laparoskopi. Operasi seperti ini lebih kurang trauma dan mempunyai tempoh pemulihan yang lebih pendek. Campur tangan pembedahan dilakukan dengan menggunakan alat laparoskop nipis yang dilengkapi dengan kamera video melalui tusukan kecil di dinding perut anterior.

Antibiotik diresepkan sebelum dan selepas operasi. Kaedah campur tangan pembedahan dipilih oleh doktor bergantung kepada kerumitan kes dan kehadiran / ketiadaan komplikasi.

Pencegahan radang usus buntu

Tidak ada pencegahan apendisitis khusus. Gaya hidup sihat akan bermanfaat (melepaskan tabiat buruk, pemakanan yang betul, aktiviti fizikal yang sederhana). Selain itu, langkah pencegahan termasuk rawatan tepat pada masanya bagi sebarang penyakit berjangkit dan radang, patologi gastrousus dan pencerobohan helminthik..

Gejala apa yang disebut mengenai apendisitis?

Gejala apendisitis yang paling biasa - keradangan pada apendiks sekum - adalah sakit di perut kanan bawah. Pada mulanya, rasa sakit boleh bervariasi dengan intensiti (kuat, lemah) dan watak (berterusan, sekejap-sekejap), dan setelah 6-7 jam ia semakin sengit dan terutama dirasakan di perut kanan bawah, tempat unjuran lampiran. Prosesnya mudah dikenal pasti jika anda membayangkan persimpangan dua garis khayalan: mendatar, dari pusar dan sekitar perut, dan menegak, dari puting kanan ke bawah.

Kesakitan dengan radang usus buntu, sebagai peraturan, meningkat dengan pergerakan dan ketegangan otot perut, misalnya, ketika batuk, serta pada posisi terlentang dengan kaki lurus, ketika tekanan pada peritoneum meningkat.

Bolehkah sakit apendisitis tidak berada di sebelah kanan?

Ya mungkin. Pada sesetengah orang, apendiks berada di tengah perut atau di bahagian kiri bawahnya. Tetapi dalam 90% kes yang didiagnosis, sakit dengan radang usus buntu berlaku di bahagian bawah kanan perut. Pada wanita hamil, rasa sakit mungkin dirasakan sedikit lebih tinggi kerana fakta bahawa janin dapat mempengaruhi lokasi apendiks.

Apakah simptom yang lain?

Gejala radang usus buntu mungkin sama dengan keracunan. Kerana kenyataan bahawa kesakitan di peritoneum tidak selalu dilokalisasi dengan jelas, pada peringkat awal penyakit, diagnosis mungkin salah.

"Gejala radang usus buntu adalah kesakitan tempatan. Mungkin juga ada suhu, tetapi semuanya ditentukan oleh pemeriksaan. Sukar untuk menamakan sekumpulan gejala tertentu, kerana perlu melakukan beberapa kajian diagnostik fungsional, untuk membandingkan gejala dengan tanda-tanda penyakit akut yang lain. Wanita juga perlu menjalani pemeriksaan ginekologi, kerana radang usus buntu dapat dengan mudah dikelirukan dengan keradangan pada pelengkap, ”kata pakar bedah, ketua jabatan pembedahan hospital klinik kota yang dinamai V.V. Vinogradova (Hospital Klinik Bandar No. 64) Vladimir Kulabukhov.

Gejala selain sakit perut akut mungkin menunjukkan radang usus buntu.

  • Kehilangan selera makan dan loya

Kehilangan selera makan adalah perkara biasa pada usus buntu. Gejala ini boleh berlaku sebelum atau mual. Sekiranya gejala ini tidak hilang dalam jangka masa yang lama, anda perlu berjumpa doktor untuk mendapatkan diagnosis yang tepat..

Muntah dengan campuran hempedu boleh menjadi gejala radang usus buntu. Muntah boleh menunjukkan perkembangan peritonitis, tetapi selalunya ia boleh terjadi dengan apendisitis sederhana. Menurut David Bundy, pakar pediatrik di Johns Hopkins Children Center, tanda-tanda seperti kehilangan selera makan, loya dan muntah bukanlah gejala eksklusif untuk diagnosis tepat pada kanak-kanak dan orang dewasa. Menurutnya, kira-kira 80% kes radang usus buntu pada kanak-kanak di bawah umur 4 tahun pecah. Ini sebahagiannya kerana kanak-kanak kecil jarang mengalami gejala klasik (mual, muntah, dan sakit yang terdapat di perut kanan bawah) daripada remaja dan dewasa muda..

  • Peningkatan suhu badan

Semasa radang usus buntu, suhu badan tidak meningkat melebihi 37 darjah. Tetapi jika anda tidak menentukan punca kesakitan pada waktunya dan anda mengalami komplikasi, maka suhu badan boleh mencapai 40 darjah. Dalam kes ini, anda perlu memanggil ambulans, kerana gejala tersebut dapat menunjukkan komplikasi serius seperti peritonitis (keradangan peritoneum).

Dengan radang usus buntu, terdapat sembelit dan cirit-birit, kata para pakar. Gejala-gejala ini berlaku ketika mabuk meningkat. Terhadap latar belakang dispepsia, kencing kerap juga boleh berlaku.

Seberapa cepat gejala apendisitis muncul??

Pada kanak-kanak, selalunya memerlukan beberapa jam dari keluhan pertama sakit perut hingga perkembangan peritonitis, dan pada orang dewasa, tanda-tanda pertama muncul beberapa hari sebelum peritonitis..

Apendisitis kerana apa

Apendisitis adalah keradangan pada apendiks sekum. Gejala klinikal apendisitis serupa dengan penyakit rongga perut yang lain, yang sering menyebabkan diagnosis sukar. Selalunya, satu-satunya cara yang berkesan untuk merawat penyakit ini adalah apendektomi - pembedahan membuang apendiks.

Bahagian mana adalah lampiran orang itu?

Lampiran terletak di unjuran wilayah iliac kanan dan merupakan lanjutan dari cecum. Cecum panjangnya sekitar 8 cm dan lebar 7 cm, dan apendiks itu sendiri tidak lebih dari 1 cm, dan panjangnya sama dengan cecum, iaitu sekitar 7-8 cm. Apendiks pada setiap orang dapat memiliki lokasinya sendiri, dan topografi tepatnya sangat penting bagi pakar bedah pada masa campur tangan pembedahan untuk memilih akses yang paling mudah ke organ. Menurut statistik, setiap tahun kira-kira 300 ribu operasi untuk membuang lampiran dilakukan secara salah kerana pada awalnya diagnosis yang salah.

Peranan apendiks dalam badan

Untuk jangka masa yang lama, lampiran dianggap sebagai "organ tambahan" dalam tubuh manusia, penyingkirannya tidak mempengaruhi fungsi organ dan sistem dalaman. Ini dapat disahkan oleh fakta bahawa setelah pembedahan usus buntu, orang yang dikendalikan tidak mengadu kemerosotan kesihatan mereka..

Setelah banyak kajian, termasuk imunologi dan histologi, didapati lampiran sangat penting dan tidak ada satu organ tambahan di dalam tubuh manusia. Lampiran terlibat secara langsung dalam proses penting seperti:

  • mempengaruhi fungsi sistem imun dan meningkatkan daya tahan tubuh terhadap jangkitan - terdapat banyak tisu limfoid di dinding lampiran;
  • meningkatkan pergerakan usus kerana penghasilan hormon tertentu;
  • mengambil bahagian dalam sintesis amilase - enzim fungsi pencernaan yang memecah kanji makanan.

Sekiranya lampiran sangat penting, maka mengapa tidak ada kemerosotan dalam kesihatan mereka yang membuangnya? Ketiadaan gangguan dalam kerja organ dan sistem dalaman dijelaskan oleh kemasukan reaksi kompensasi, iaitu fungsi apendiks jauh "diambil alih" oleh organ lain. Walaupun kenyataan bahawa keteguhan dalaman pasca operasi dijaga pada tingkat yang tepat, ketiadaan apendiks mengurangkan cadangan sistem imun yang disebut.

Sebab pembangunan

Keradangan pada apendiks selalu diprovokasi oleh bakteria patogen - staphylococci, streptococci, E. coli, bakteria anaerob yang masuk ke membran mukus apendiks dan mula membiak secara aktif di sana. Walau bagaimanapun, untuk mengaktifkan flora patogen dan perkembangan proses keradangan, faktor bersamaan diperlukan, yang boleh bersifat tempatan, umum atau sosial:

  • penyempitan atau penyumbatan lengkap mulut apendiks dengan makanan, calculi, kusut cacing, tumor, polip atau neoplasma lain yang tidak dicerna, akibatnya peredaran darah penuh di sekum terganggu dan proses stagnan berkembang di lampiran;
  • trombosis saluran pembuluh darah, yang membawa kepada genangan dan perubahan tisu nekrotik;
  • kekejangan atau peregangan dinding apendiks, mengakibatkan peningkatan pengeluaran peristalsis dan lendir pada tahap refleks.
  • pelanggaran diet, keutamaan makanan karbohidrat atau protein secara eksklusif dalam diet;
  • proses keradangan kronik dan berjangkit di perut, pankreas, pundi hempedu, usus;
  • reaksi alahan dan gangguan pada sistem imun.
  • hidup dalam persekitaran ekologi yang tidak baik dengan keadaan sosial yang rendah - ketidakupayaan untuk mencuci tangan dengan bersih dan menjaga kebersihan secara umum, berisiko tinggi dijangkiti cacing;
  • tekanan saraf kronik.

Kombinasi 3 faktor risiko sekaligus membawa kepada pembiakan patogen yang cepat dan aktif di lampiran, akibatnya radang usus buntu berkembang.

Bagaimana radang usus buntu?

Tanda keradangan apendiks pertama dan paling awal adalah sakit. Sensasi menyakitkan timbul secara spontan, tanpa tanda-tanda awal penyakit lain dan pertama kali dilokalisasi di kawasan pusar, dan setelah beberapa jam (hingga 1-2 hari) setelah berlakunya proses keradangan, mereka bergerak ke kawasan zon iliaka kanan.

Sifat kesakitan pada radang usus buntu tidak tajam dan terlalu sengit, tetapi mengganggu, berterusan, diperburuk oleh batuk, masuk, mengubah kedudukan badan. Untuk mengurangkan rasa tidak selesa, pesakit sering berbaring di punggungnya dengan kaki dibengkokkan di lutut.

Bentuk dan jenis apendisitis

Mengikut bentuk proses keradangan pada lampiran, apendisitis akut dan kronik dibezakan. Bentuk akut berkembang pesat dengan gejala klinikal yang terang dan mempunyai beberapa jenis:

  1. catarrhal - dicirikan oleh stagnasi peredaran darah di puncak apendiks. Ia mudah didiagnosis pada jam pertama dan secara instrumental ditunjukkan oleh efusi limfa, edema apendiks dan peningkatan jumlah membran mukus. Sekiranya proses keradangan didiagnosis pada tahap ini, maka pesakit boleh melakukan tanpa campur tangan pembedahan. Selepas beberapa jam (hari maksimum), bentuk catarrhal berkembang menjadi phlegmonous
  2. Apendisitis phlegmonous dicirikan oleh penebalan yang jelas dari dinding apendiks, menutupi selaput lendir di kawasan mulut apendiks dengan kandungan purulen, pembentukan beberapa abses.
  3. Bentuk gangren - dicirikan oleh perkembangan perubahan yang merosakkan pada dinding apendiks dan penglibatan tisu dan mesentery di sekitarnya dalam proses patologi.

10 simptom apendisitis

Tanda-tanda klinikal khas apendisitis akut adalah:

  1. kesakitan - ditentukan oleh kaedah provokasi menurut Shchetkin-Blumberg, Obraztsov, Sitkovsky, Rovzing;
  2. kembung dan kembung perut;
  3. loya dan muntah kerana kegembiraan refleks saluran pencernaan;
  4. cirit-birit;
  5. peningkatan suhu badan hingga 38-39.0 darjah;
  6. plak pada lidah berwarna kelabu atau putih - pertama basah, kemudian keringkan.

Sudah semasa pemeriksaan perubatan pesakit, gejala seperti:

  1. takikardia - denyutan lebih daripada 100 denyutan seminit;
  2. penurunan tekanan darah - menunjukkan mabuk badan;
  3. palpasi dinding perut anterior di sebelah kanan dan kiri pada masa yang sama dengan kedua tangan disertai dengan sakit tajam di kawasan iliac kanan dan ketegangan pada perut di kawasan ini;
  4. mengetuk jari di perut di kawasan yang berbeza disertai dengan peningkatan kesakitan pada nafas iliac kanan.

Bergantung pada jangka masa manifestasi sindrom kesakitan, apendisitis dibahagikan kepada peringkat awal dan yang lewat. Tahap awal proses keradangan akut berlangsung tidak lebih dari 2 hari, setelah itu jangkitan menyebar di luar apendiks dengan penglibatan tisu-tisu sekitarnya dalam proses keradangan. Pada peringkat akhir, perforasi dinding apendiks sering terjadi dan kandungan purulennya memasuki rongga perut, dari mana peritonitis berlaku.

Dengan proses keradangan akut yang baik, perkara berikut diperhatikan:

  • penstabilan suhu badan;
  • hilangnya kesakitan;
  • pemulihan selera makan dan kesejahteraan umum.

Selama beberapa hari lagi, pesakit mungkin mengalami sensasi yang menyakitkan dengan palpasi udara iliac kanan yang betul, jadi lebih baik meninggalkan pesakit di bawah pengawasan pakar bedah untuk beberapa waktu lagi untuk akhirnya memutuskan perlunya campur tangan pembedahan. Bahaya besar hasil yang baik adalah peralihan bentuk keradangan akut menjadi kronik.

Komplikasi

Komplikasi apendisitis akut boleh dikaitkan dengan patologi terhadap latar belakang apendiks vermiform yang tidak dikeluarkan dan campur tangan pembedahan yang tidak berjaya.

Mereka terbahagi kepada awal dan lewat. Komplikasi awal berlaku semasa pembedahan atau dalam 2-3 hari pertama selepasnya. Lewat muncul kira-kira 4-5 hari, kadang-kadang 7 hari. Komplikasi awal yang biasa termasuk:

  • pendarahan - berkembang kerana ligasi vaskular yang tidak berjaya atau pendarahan urat kecil;
  • paresis usus - berkembang akibat pengenaan jahitan usus yang tidak betul dan penurunan tajam dalam peristalsis akibat lekatan. Secara klinikal, paresis ditunjukkan dengan muntah beberapa jam selepas makan dan ketiadaan buang air besar;
  • iskuria akut (pengekalan kencing) - berkembang terhadap latar belakang edema tisu perut dan kekejangan refleks spinkter pundi kencing.

Komplikasi apendisitis pasca operasi akhir termasuk:

  • keradangan tisu peritoneum - peritonitis, disebabkan oleh jangkitan pada luka pasca operasi dan pengenalan jangkitan ke rongga perut. Dimanifestasikan secara klinikal oleh kesakitan yang teruk dan ketegangan dinding perut anterior, muntah makanan atau hempedu yang tidak dicerna, peningkatan kelemahan dan takikardia;
  • membasahi jahitan luka pasca operasi - komplikasi seperti itu berlaku dengan intoleransi individu terhadap bahan jahitan atau pemprosesan tapak jahitan yang tidak mencukupi. Secara klinikal, komplikasi disertai dengan demam, sakit perut, mual, dan muntah.

Komplikasi yang berkaitan dengan tidak mengeluarkan apendiks vermiform yang meradang paling sering terjadi pada orang yang tidak tergesa-gesa untuk mendapatkan bantuan perubatan atau mengubati diri sendiri. Komplikasi juga boleh disebabkan oleh diagnosis apendisitis yang salah, kerana proses radang usus buntu mempunyai gejala yang serupa dengan patologi organ perut yang lain.

Cara membezakan apendisitis dari penyakit lain?

Diagnosis apendisitis merangkumi kompleks kajian instrumental, fizikal dan makmal, iaitu:

  • pengumpulan anamnesis dengan teliti - doktor mengetahui sifat dan tempoh kesakitan, meningkat apabila berpusing ke satu sisi atau mengubah kedudukan badan, kehadiran tanda-tanda yang menyertainya (mual, cirit-birit, muntah);
  • palpasi dinding perut anterior, perkusi (mengetuk), pengukuran suhu badan dan petunjuk tekanan darah;
  • ujian makmal - analisis air kencing, darah;
  • Ultrasound organ pelvis dan rongga perut;
  • sinar-X perut;
  • menjalankan ujian diagnostik, hasilnya penting untuk membezakan radang usus buntu dari penyakit lain.

Ujian diagnostik yang paling kerap digunakan dalam pembedahan moden adalah:

  1. mengikut kaedah Obraztsov - pesakit berada dalam keadaan rawan, sementara kaki kanan mesti diangkat ke atas lurus. Dengan radang usus buntu, rasa sakit pada nafas akan bertambah teruk kerana ketegangan otot.
  2. Menurut Bartomier-Michelson - pesakit berbaring di sebelah kirinya, dan palpasi nafas iliac kanan disertai dengan sakit tajam.
  3. Menurut Shchetkin-Blumberg - dengan jari dua tangan, doktor menekan kuat pada kawasan nafas iliac kanan dan tiba-tiba melepaskan tangannya. Dengan radang usus buntu, pesakit akan merasakan sakit yang tajam setelah melepaskan jari.

Rawatan

Semua pesakit yang mempunyai tanda-tanda perut "akut" dimasukkan ke hospital di jabatan pembedahan, di mana apendisitis dibezakan daripada penyakit lain. Keradangan pada apendiks disahkan dengan pemeriksaan vagina atau rektum, setelah itu keputusan akhir mengenai kaedah terapi dibuat.

Dengan gejala klinikal apendisitis akut yang ketara, peningkatan keadaan, pesakit ditunjukkan untuk menjalani operasi dalam beberapa jam pertama dari kemasukan ke hospital. Dengan gambaran klinikal sederhana dan tidak ada risiko berlubang apendiks, terapi konservatif ditunjukkan:

  • terapi desensitizing;
  • antispasmodik;
  • antibiotik.

Setelah membuang proses keradangan akut, jika perlu, pesakit menjalani pembedahan membuang apendiks.

Sekiranya radang usus buntu rumit oleh penglibatan tisu peritoneal dan mesenterik dalam proses keradangan atau dengan perforasi dinding apendiks, maka pembedahan laparotomi adalah wajib dan secepat mungkin - apendiks dikeluarkan melalui sayatan rongga dinding perut anterior. Sekiranya tiada perforasi dan tanda-tanda peritonitis, operasi boleh dilakukan secara laparoskopi.

Penjagaan kecemasan untuk apendisitis akut

Apabila gejala apendisitis akut muncul, perlu segera memanggil ambulans, meletakkan pesakit di punggungnya, menenangkannya, dan untuk mengurangkan rasa sakit, dibenarkan menggunakan botol air panas dengan air ais yang dibungkus dalam beberapa lapisan tisu ke saluran udara kanan. Dilarang keras sebelum ketibaan ambulans:

  • melegakan kesakitan dengan analgesik;
  • sapukan pad pemanasan panas atau kompres ke perut;
  • mengambil antispasmodik atau julap;
  • menyuntik sebarang cecair ke dalam rektum dengan enema.

Walaupun rasa sakit di perut selepas beberapa ketika telah berkurang atau berlalu, anda masih harus berjumpa doktor tentang apa yang harus dikecualikan atau disahkan radang usus buntu - komplikasi yang paling sering timbul dengan latar belakang diagnosis yang tidak tepat waktu.

Punca radang usus buntu

Apendisitis adalah keradangan pada apendiks kecil cecum, yang terjadi cukup kerap dan tanpa campur tangan tepat pada masanya dapat mengakibatkan akibat yang serius. Apa itu apendisitis, adakah mungkin untuk memastikan berlakunya keadaan ini?

Artikel berkaitan:
  • Gejala dan penyebab radang usus buntu gangren
  • Menentukan radang usus buntu di rumah dalam 15 saat
  • Apakah tanda-tanda untuk menentukan apendisitis pada kanak-kanak
  • Gejala dan rawatan apendisitis kronik pada wanita
  • Tanda-tanda apendisitis pada lelaki: gejala dan rawatan
  • Pada usia berapa apendisitis berlaku??

    Dengan penyakit ini, untuk sebab-sebab tertentu, terjadi keradangan pada tisu apendiks sekum (apendiks). Menurut statistik, apendisitis paling kerap terjadi pada wanita berusia 20-40 tahun, pada lelaki keadaan ini agak kurang biasa. Juga, proses keradangan sangat biasa berlaku pada kanak-kanak berumur 10 hingga 12 tahun. Seorang kanak-kanak berumur lima tahun atau lebih muda cenderung untuk menghidap penyakit ini.

    Oleh itu, radang usus buntu boleh berlaku pada hampir semua usia. Walaupun kebanyakan orang mengalaminya pada masa kanak-kanak atau remaja, ada kes-kes yang mengembangkan penyakit radang pada usia yang lebih tua. Semuanya bergantung pada ciri dan faktor individu yang mempengaruhi permulaan penyakit ini.

    Gejala

    Gejala radang usus buntu tidak selalu memungkinkan untuk segera memahami bahawa penyakit ini telah timbul. Mereka sering serupa dengan keracunan makanan, menyukarkan diagnosis awal. Biasanya, radang usus buntu berkembang seperti berikut:

    1. Sakit perut. Biasanya bermula di kawasan solar plexus, di atas pusar, memanjang dari sebelah kanan. Dengan perkembangan proses keradangan, sensasi rasa sakit menjadi lebih kuat, dan dapat merebak ke seluruh perut.
    2. Permulaan mual yang teruk, muntah. Selalunya, muntah berlaku sebagai reaksi terhadap kesakitan, selera makan hilang. Kemungkinan muntah hempedu.
    3. Demam, menggigil, gejala mabuk lain. Semakin diabaikan dan meluasnya proses keradangan di lampiran, semakin ketara. Kadang-kadang apendisitis berlaku tanpa demam, semuanya bergantung pada ciri-ciri individu tubuh manusia.
    4. Cirit-birit, gangguan najis. Atau sembelit berlaku, dan kekerapan membuang air kecil meningkat. Warna air kencing berwarna gelap..

    Ini adalah gejala utama yang menunjukkan kemungkinan berlakunya apendisitis. Sekiranya anda menekan bahagian bawah perut di sebelah kanan, rasa sakit akan bertambah.

    Penting! Sekiranya gejala seperti itu berlaku, atau peningkatannya, anda perlu segera berjumpa doktor, disarankan untuk segera menghubungi ambulans.

    Adakah radang usus buntu berlaku di sebelah kiri?

    Dipercayai bahawa dengan penyakit ini, sensasi rasa sakit meluas ke bahagian kanan perut, biasanya di bahagian bawah. Namun, pada hakikatnya, rasa sakit sering memancar, diberikan kepada bahagian perut yang lain. Oleh itu, sensasi menyakitkan dapat merebak ke sebelah kiri. Selalunya, pesakit mengadu sakit girdle, yang hampir sama sengit di kedua-dua belah badan. Kesakitan dengan radang usus buntu dapat dirasakan walaupun di dada atau di lengan kiri, menyamar sebagai infark miokard. Diagnosis dalam kes-kes seperti itu boleh menjadi sangat sukar, walaupun pada hakikatnya diperlukan rawatan pembedahan yang sangat mendesak dan tagihannya berlaku selama berjam-jam. Dengan gejala yang tidak jelas, diagnosis menyeluruh selalu diperlukan, yang membolehkan anda menentukan punca kesihatan yang tidak tepat.

    Adakah terdapat apendisitis kronik?

    Apendisitis kronik wujud, biasanya disebut sebagai radang usus buntu yang lambat. Keadaan yang serupa dapat berkembang secara bebas atau diperhatikan setelah serangan apendisitis akut, setelah itu prosesnya belum dikeluarkan..

    Dengan keradangan kronik, serangan berkala dapat diperhatikan, tetapi tidak dalam semua kes, ia harus dikeluarkan. Biasanya mereka cuba membawa penyakit itu ke tahap remisi yang stabil, pesakit diberi diet, rawatan tambahan mungkin diresepkan. Kadang-kadang seseorang dimasukkan ke hospital beberapa kali, dan proses radang tidak dikeluarkan seperti ini.

    Penting! Sekiranya lampiran sudah dikeluarkan, tidak ada apendisitis kedua. Dalam kes ini, keradangan berulang di kawasan peritoneal dapat terjadi jika campur tangan pembedahan dilakukan dengan pelanggaran peraturan asepsis dan antisepsis.

    Penyebab radang usus buntu

    Pada orang dewasa dan kanak-kanak, penyebab perkembangan proses keradangan biasanya serupa, perlu diingat bahawa selalunya hampir mustahil untuk menentukan faktor yang tepat. Selalunya, sebab-sebab perkembangan penyakit ini disebut sebagai berikut:

    • penyumbatan lumen apendiks, yang berlaku akibat pembentukan batu tinja, dengan masuknya badan asing, cacing;
    • gangguan peredaran darah di kawasan ini, akibatnya nekrosis apendiks berlaku;
    • pelbagai gangguan neurologi, perubahan fungsi usus;
    • ciri anatomi apendiks (proses memanjang, kilasan, lokasi atipikal), yang menyebabkan gangguan bekalan darah dan pemeliharaan.

    Oleh itu, kemungkinan menghidap penyakit ini meningkat pada orang yang menderita sembelit dan gangguan usus lain. Selalunya ini membawa kepada pemakanan yang tidak betul, kekurangan nutrien, serat kasar, bakteria yang merangsang usus, dalam makanan.

    Pada remaja dan kanak-kanak, sebab-sebab perkembangan penyakit ini adalah sama. Perlu diperhatikan bahawa faktor tidak langsung juga dapat mempengaruhi permulaan apendisitis. Sebagai contoh, sebilangan orang terdedah kepada gangguan pada saluran pencernaan kerana tekanan, pengalaman emosi yang kuat untuk jangka masa yang panjang juga dapat mempengaruhi permulaan proses keradangan..

    Selalunya, benih disebut sebagai penyebab keradangan terpisah pada apendiks. Ini hanya sebahagian benar. Biji yang tidak disenyawakan boleh menyebabkan penyumbatan lumen dan menyebabkan keradangan. Hal yang sama berlaku untuk makanan kecil yang dapat menyumbat lumen lampiran. Walau bagaimanapun, semuanya bergantung pada ciri-ciri individu, pada sesetengah orang apendisitis tidak berlaku walaupun dengan pemakanan yang tidak betul.

    Kadang kala faktor keturunan juga dibezakan. Sekiranya salah seorang ibu bapa menghidap radang usus buntu, kemungkinan kejadiannya pada anak meningkat, dan pada usia yang sama. Ini boleh dikaitkan dengan ciri struktur badan dan secara terpisah saluran gastrousus pada saudara-mara.

    Wanita hamil juga boleh mengalami keradangan kerana pelbagai sebab. Gejala radang usus buntu ketika membawa anak akan lebih ketara, dalam hampir semua kes suhu meningkat. Semasa kehamilan, prosedur untuk campur tangan perubatan adalah sama, jika keradangannya luas dan jelas, proses yang terkena dihilangkan.

    Sekiranya terdapat tanda-tanda pertama apendisitis, anda perlu berjumpa doktor dengan segera, hubungi ambulans. Penyakit ini boleh menyebabkan komplikasi teruk, yang paling biasa adalah peritonitis, proses keradangan yang meluas di kawasan peritoneal. Ada kemungkinan jangkitan merebak melalui aliran darah, yang dapat menyebabkan sepsis - keracunan darah. Setelah membuang proses radang, sangat penting untuk mengikuti semua cadangan doktor, diet khas yang bertujuan untuk memulihkan kerja saluran gastrointestinal.

    Bagaimana mengenali apendisitis pada waktunya dan tidak mati

    Anda hanya mempunyai satu hari untuk mengelakkan komplikasi yang mengancam nyawa.

    Apendisitis adalah radang apendiks, iaitu apendiks sekum. Ini adalah organ kecil yang tidak lagi mengambil bahagian dalam pencernaan..

    Selalunya ia menjadi radang pada orang berusia 10-30 tahun, tetapi secara amnya anda boleh jatuh sakit pada usia berapa pun.

    Sekiranya anda tidak meminta pertolongan dalam masa, anda boleh mati.

    Apabila anda perlu segera menghubungi ambulans

    Dail 103, 112 atau pergi ke bilik kecemasan terdekat jika gejala apendisitis ini muncul Lampiran: Gejala Awal, Sebab, Nyeri Lokasi:

    1. Menyakitkan sakit di pusar atau di bahagian bawah kanan perut. Kadang-kadang dia boleh memberi ke paha. Dalam kebanyakan kes, kesakitan adalah tanda pertama radang usus buntu..
    2. Hilang selera makan.
    3. Kelemahan, kelesuan.
    4. Pucat.
    5. Pening dan muntah. Kadang-kadang mereka muncul dengan segera, kadang-kadang beberapa jam selepas permulaan kesakitan.
    6. Peluh sejuk.
    7. Kembung, kesukaran mengeluarkan gas.
    8. Denyutan jantung pantas.
    9. Kenaikan suhu. Kadang kala ia tidak signifikan - lebih dari 37 ° С. Kadang kala demam melonjak hingga hampir 39 ° C.

    Apa yang perlu dilakukan jika anda ragu-ragu jika itu adalah radang usus buntu

    Sekiranya terdapat simptom berbahaya, tetapi keadaan kesihatannya dapat ditanggung dan tidak memerlukan panggilan ambulans, periksa semula diri anda dengan bantuan teknik diagnosis diri 9 Gejala Apendisitis Yang Harus Anda Ketahui, Menurut Doktor.

    1. Batuk. Sekiranya radang usus buntu, rasa sakit di bahagian kanan perut akan bertambah buruk..
    2. Berbaring di sebelah kiri anda, tekan perlahan tapak tangan anda di tempat yang sakit, dan kemudian angkat tangan anda dengan cepat. Dengan radang usus buntu, rasa sakit akan semakin kuat pada masa ini..
    3. Gulung ke kiri anda dan regangkan kaki anda. Dengan radang usus buntu, rasa sakit akan bertambah teruk.

    Walau bagaimanapun, penting untuk memahami bahawa diagnosis diri mesti diambil secara kritis. Pantau keadaan anda. Sekiranya gejala yang menunjukkan apendisitis menjadi lebih teruk, segera panggil ambulans atau pergi ke jabatan kecemasan. Terdapat risiko tinggi bahawa ia masih radang usus buntu dan anda memerlukan pembedahan segera.

    Apa yang tidak perlu dilakukan sebelum berjumpa doktor

    Pertama, anda tidak boleh mengambil ubat penahan sakit, sorben atau ubat lain, meletakkan enema. Ubat-ubatan sendiri boleh mengubah simptom, menjadikan apendisitis lebih sukar dikenali.

    Kedua, anda tidak boleh menekan perut sendiri dan cuba merasakan apa yang sakit di sana. Kerana kesan kuat, lampiran dapat, secara kasar, menerobos. Ini akan menyebabkan komplikasi..

    Dari mana datangnya radang usus buntu?

    Mengapa apendiks diperlukan, sains moden secara samar-samar menyajikan Lampiran (Anatomi): Gambar Lampiran, Lokasi, Definisi. Ada yang menganggapnya sebagai dasar yang tidak berguna dan memperkuat versi ini dengan fakta bahawa setelah penyingkirannya, tidak ada akibat kesihatan, sebagai peraturan, muncul..

    Yang lain mencadangkan bahawa scion berfungsi sebagai sejenis simpanan bakteria "baik", yang diperlukan untuk menghidupkan semula mikroflora usus, yang terkena, misalnya, oleh cirit-birit.

    Terdapat banyak bakteria di lampiran. Dan mereka sering kali disalahkan atas perkembangan radang usus buntu..

    Kateryna Kon / Shutterstock

    Apabila lumen apendiks, yang menghubungkannya dengan cecum, atas sebab tertentu menyempit atau menyekat sepenuhnya, bilangan bakteria dalam apendiks tumbuh dengan cepat. Ini adalah bagaimana keradangan bermula, iaitu radang usus buntu.

    Mengapa lumen apendiks menyempit adalah soalan yang sukar. Doktor tidak selalu dapat menjawabnya dengan Gejala & Punca Apendisitis. Tetapi selalunya alasannya adalah:

    • jangkitan saluran gastrousus dan organ perut lain;
    • proses keradangan kronik di usus;
    • pengumpulan najis yang mengeras;
    • parasit;
    • masalah dengan saluran darah;
    • neoplasma;
    • kecederaan perut.

    Mengapa radang usus buntu berbahaya

    Sekiranya proses radang tidak dikeluarkan dengan cepat atau tidak sengaja berlaku, ia boleh pecah. Akibatnya, bakteria dan nanah yang terkumpul di lampiran akan memasuki rongga perut dan menyebabkan keradangan pada selaput lendirnya. Keadaan ini disebut peritonitis, dan mematikan kerana sering menyebabkan keracunan darah..

    Dari permulaan gejala pertama hingga pecahnya apendiks, sebagai peraturan, diperlukan sekitar sehari 9 Gejala Apendisitis Yang Harus Anda Ketahui, Menurut Doktor. Oleh itu, sangat mustahak untuk bertindak dengan cepat..

    Walau bagaimanapun, kadang-kadang memerlukan masa hingga tiga hari antara gejala pertama dan pecahnya. Tetapi anda tidak boleh menangguhkan panggilan ambulans: tidak diketahui seberapa cepat prosesnya akan berlaku dalam kes anda.

    Pertimbangkan satu perkara lagi. Setelah apendiks pecah, rasa sakit dapat mereda sebentar. Anda tidak perlu mempercayai peningkatan kesejahteraan ini. Sekiranya anda pernah mengalami gejala radang usus buntu, dan kemudian kelihatan seperti penyakit itu sendiri, masih perlu mendapatkan rawatan perubatan. Terdapat risiko bahawa rasa sakit akan kembali, dan dengan peritonitis ia lebih kuat.

    Dalam kes yang sangat jarang berlaku, apendisitis akut berubah menjadi apendisitis kronik kronik: penyebab sakit perut kronik yang tidak biasa. Tetapi pada bila-bila masa, kronik ini sekali lagi memerlukan campur tangan pembedahan segera..

    Cara merawat radang usus buntu

    Setakat ini, satu-satunya kaedah berkesan untuk mengatasi radang usus buntu adalah penghapusan apendiks. Operasi ini dipanggil apendektomi. Ia dilakukan di bawah anestesia umum.

    Sudah tentu, doktor akan menjelaskan terlebih dahulu sama ada ia berkaitan dengan radang usus buntu. Untuk melakukan ini, anda perlu lulus beberapa ujian Apendisitis:

    1. Pemeriksaan fizikal. Pakar bedah memeriksa lokasi keradangan yang berpotensi untuk menentukan di mana kawasan yang menyakitkan..
    2. Ujian darah. Ia akan menunjukkan bilangan leukosit - sel darah putih yang menunjukkan keradangan.
    3. Analisis air kencing. Ia diperlukan untuk menyingkirkan penyebab sakit perut yang popular, seperti jangkitan saluran kencing atau batu ginjal..
    4. Penyelidikan perkakasan. Anda kemungkinan besar akan menjalani imbasan ultrasound perut. Komputasi tomografi (CT) atau pencitraan resonans magnetik (MRI) mungkin juga diperlukan untuk mengesahkan radang usus buntu atau membuat diagnosis lain.

    Apendisitis dikeluarkan sama ada melalui satu sayatan besar di perut sepanjang 5-10 cm (bekas luka mungkin tersisa setelahnya), atau melalui beberapa luka kecil (jenis operasi ini disebut laparoskopi, ia meninggalkan tanda minimum pada kulit). Sebelum pembedahan, anda akan diminta mengambil antibiotik untuk mengurangkan risiko komplikasi bakteria.

    Selepas pembedahan usus buntu, anda perlu menghabiskan beberapa hari di hospital. Dan akan mengambil masa 7 hari atau lebih untuk pulih.

    Adalah mungkin untuk kembali ke sekolah atau bekerja dalam seminggu setelah operasi, jika berjalan lancar. Tetapi gim atau aktiviti fizikal yang lain harus ditangguhkan selama 2-4 minggu - doktor yang hadir akan menamakan tempoh tertentu.

    Apa yang perlu dilakukan untuk mencegah radang usus buntu

    Malangnya, tidak ada cara untuk mencegah Pencegahan usus buntu | Klinik Cleveland. Hanya satu hubungan yang terjalin: keradangan pada apendiks jarang terjadi pada orang yang dietnya termasuk makanan yang tinggi serat - sayur-sayuran dan buah-buahan segar, dedak, roti gandum, kacang-kacangan, kekacang.

  • Penerbitan Mengenai Cholecystitis

    Cirit-birit pada bayi yang baru lahir: bagaimana memperhatikan dengan cepat dan cara menyembuhkan

    Lipomatosis

    Untuk sebab tertentu, dipercayai bahawa ibu harus mengetahui segala sesuatu mengenai bayi "pada tahap naluri." Tetapi selalunya, setelah ditinggalkan sendirian dengan bayi setelah dirawat di hospital, ibu muda dari anak sulung bingung: bagaimana memahami apa yang normal dan apa yang tidak?

    Kaedah untuk menghilangkan batu najis di usus: enema, julap, diet dan banyak lagi

    Lipomatosis

    Batu tinja (atau koprolit) adalah formasi padat yang terbentuk di rongga usus dari sisa makanan yang tidak dicerna. Untuk kejadiannya, stagnasi tinja dalam sistem pencernaan diperlukan, yang dapat terjadi dengan latar belakang sembelit berterusan, gangguan pergerakan usus dan penyakit lain.