logo

Atresia perut
Penyakit pembedahan saluran pencernaan yang jarang berlaku pada kanak-kanak, I.N. Grigovich, 1985.

Dengan kecacatan ini, esofagus dijangkiti pada jarak kira-kira 12 cm dari rongga mulut. Patologi biasanya terbentuk pada tahap bifurkasi trakea. Dengan kelainan kromosom, atresia esofagus pada bayi baru lahir dicatat dalam 5% kes. Untuk menghadapi masalah dan mengetahui apakah atresia esofagus, menurut statistik, 2-3 bayi dan ibu mereka setiap 10,000 kelahiran. Sehingga 30-40% kanak-kanak dengan patologi ini dilahirkan sebelum waktunya dan dengan kelewatan perkembangan.

Punca dan mekanisme perkembangan

Pembentukan kecacatan berlaku pada peringkat awal perkembangan janin. Pada bulan kedua kehamilan, trakea dan esofagus terbentuk di embrio dari hujung kepala usus anterior. Mereka berkomunikasi antara satu sama lain. Menjelang minggu kelima, pemisahan harus berlaku dalam keadaan normal.

Sekiranya kadar dan arah pertumbuhan organ ini tidak sesuai, maka 20-40 hari atresia esofagus muncul. Pada masa yang sama, kecacatan lain terbentuk pada janin pada 50-70%:

  • kecacatan sistem muskuloskeletal (30%);
  • kecacatan jantung (sehingga 37%);
  • stenosis bahagian pilorik perut, atresia jejunum dan saluran empedu (20-21%);
  • kecacatan organ genitouriner (10%);
  • penyumbatan rongga hidung kerana atresia choanal, kecacatan lain pada bahagian tengkorak wajah (4%).

Hingga 7% kanak-kanak yang dilahirkan menderita kelainan kromosom dalam bentuk hidrosefalus, mikrosefali akibat trisomi pada 13, 18 dan 21 pasang kromosom. Analisis perjalanan kehamilan pada wanita menunjukkan bahawa kecacatan kanak-kanak lebih sering terjadi pada kes polyhydramnios, dengan ancaman gangguan pada trimester pertama.

Faktor yang memprovokasi

Adalah penting untuk membuat tempahan bahawa semuanya tidak jelas di sini. Ia berlaku bahawa anak-anak dengan kekurangan ini dilahirkan oleh ibu bapa yang benar-benar sihat. Tetapi masih ada beberapa faktor yang dapat mendorong perkembangan patologi, seperti:

  • Wanita hamil yang merokok.
  • Penggunaan dadah.
  • Pendedahan awal terhadap radiasi.
  • Penderaan alkohol.
  • Kesan pada badan wanita dari bahan kimia.
  • Penggunaan ubat-ubatan yang dilarang semasa kehamilan.
  • Umur lebih dari 35 tahun.

Faktor yang disenaraikan juga boleh menyebabkan perkembangan patologi lain. Itulah sebabnya mengapa anda harus melepaskan semua tabiat buruk beberapa bulan sebelum konsepsi yang dirancang, mula mengambil asid folik, mematuhi pemakanan yang betul dan gaya hidup yang sihat.

Varian atresia anatomi

Atresia esofagus pada bayi baru lahir adalah mungkin tanpa hubungan dengan trakea, dan dalam bentuk yang paling biasa - dengan fistula tracheoesophageal (80-90% kes).


Ukuran kursus yang fistulous boleh berbeza

Fistula terletak pada tahap vertebra serviks terakhir, dada atas dan bawah. Apabila saluran fistulous terbentuk dari atas, hujung tiub esofagus tetap berada pada tahap vertebra toraks (II - III), bahagian bawah disambungkan di sepanjang permukaan posterior atau lateral dengan trakea (bronkus).

Pilihan terendah adalah yang paling biasa. Biasanya bahagian atas esofagus lebih lebar dan lebih besar daripada bahagian bawah. Panjang tiub esofagus adalah 8-12 cm pendek dari bukaan mulut.

Ujung buta dalam histologi tisu menunjukkan hipertrofi, sementara yang lain terdapat penipisan dinding. Fistula tracheo-esofagus adalah saluran yang tidak biasa yang dilapisi dengan tisu epitelium atau granulasi dari dalam. Kemungkinan pembentukan kursus dua kali ganda.

Kesan

Kanak-kanak selepas pembedahan untuk menghilangkan atresia esofagus didaftarkan. Ini perlu kerana risiko berkembang pada bulan-bulan pertama:

  • disfungsi keupayaan menelan;
  • penyumbatan atau kebocoran kawasan anastomotik;
  • jangkitan persimpangan.

Setelah jangka masa yang panjang, mungkin terdapat akibat campur tangan pembedahan seperti:

  • kelemahan otot, dengan latar belakang refluks terbalik akan berkembang dengan pembebasan makanan dari perut ke saluran pencernaan;
  • penyempitan lorong, menyukarkan menelan makanan.

Sekiranya bayi baru lahir mempunyai salah satu akibat di atas, diresepkan esofagoskopi segera, yang dilakukan untuk memeriksa permukaan dalaman esofagus dengan peralatan optik.

Pengelasan mengikut jenis

Dari semua jenis atresia di bahagian berlainan sistem pencernaan, kecacatan esofagus paling kerap berlaku. Bergantung pada bentuk dan lokasi anatomi, adalah kebiasaan untuk membezakan enam jenis patologi:

Hernia jantung aksial pembukaan esofagus diafragma

  • esofagus tidak ada sepenuhnya, ia digantikan oleh tali tisu penghubung;
  • 2 beg buta berasingan terbentuk dari satu tiub esofagus;
  • bahagian atas tiub berakhir secara membuta tuli, bahagian bawah disambungkan dengan trakea pada tahap di atas bifurkasi;
  • sama, tetapi fistula esofagus bawah terletak di zon bifurcation;
  • laluan fistulous terletak di hujung atas esofagus, bahagian bawahnya buta;
  • kedua-dua segmen (kedua atas dan bawah) disambungkan ke trakea.

Klasifikasi lain mempunyai tafsiran yang diubah dan memperuntukkan 5 jenis yang berlaku dengan frekuensi yang berbeza:

  • 85% kes terdapat dalam varian dengan hujung atas buta dan fistula tracheoesophageal dari bawah;
  • 8% - atresia "tulen" tanpa pembentukan fistula;
  • 4% - "jenis H" - dengan esofagus yang boleh dilalui;
  • 1% - atresia dengan hujung atas tertutup dan petikan di bawah;
  • 1% - atresia dengan dua fistula.

Bentuk

Atresia dengan fistula (kanal), di mana bahagian atas berakhir secara membuta tuli, dan bahagian bawah disambungkan ke trakea. Berlaku dalam kebanyakan kes.

Kursus patologi

Gejala kecacatan muncul hampir sejurus selepas kelahiran, bahkan sebelum makan pertama. Mereka cukup tipikal, yang memungkinkan untuk mengatur rawatan dengan cepat. Bayi yang baru lahir mempunyai lendir busa likat yang berterusan dari mulut dan hidung (gejala "hipersalivasi palsu"), serangan asma dengan sianosis muka dan badan kerana aspirasi (lendir memasuki trakea).

Penambahbaikan berlaku buat sementara waktu untuk menghilangkan lendir, maka semuanya berulang. Pada awal penyusuan pertama, cairan segera muntah, dan dengan adanya fistula tracheoesophageal, ia memasuki saluran pernafasan, merangsang batuk, kegagalan pernafasan, sianosis. Pergerakan cecair terbalik (regurgitasi), tidak seperti muntah sebenar, muncul sejurus selepas dua tegukan.

Beberapa jam kemudian, bayi yang baru lahir dengan atresia esofagus mengalami kegagalan pernafasan. Ia diperburuk oleh kemasukan isi perut ke dalam trakea..

Gangguan pernafasan menyebabkan akibat dalam tubuh dalam bentuk asidosis pernafasan (penyimpangan keseimbangan asid-basa terhadap pengasidan), peningkatan kandungan sel darah merah dan hematokrit.

Keadaannya semakin teruk. Komplikasi kegagalan pernafasan adalah:

  • radang paru-paru aspirasi;
  • keletihan;
  • penyahhidratan.


Dengan atresia, doktor tidak dapat melewati kateter lebih jauh 10-12 cm dari gusi kerana penyangga pada hujung buta

Pemeriksaan bayi memungkinkan untuk mengenal pasti:

  • tenggelam atau membonjol di bahagian atas perut;
  • pernafasan cepat dengan irama yang terganggu;
  • sementara, dan kemudian sianosis lengkap badan;
  • rales di paru-paru.

Gangguan ini diperburuk dengan usaha memberi makan. Terdapat pelepasan mekonium dengan najis selepas kelahiran pada hari pertama, maka buang air besar tidak berlaku.

Manifestasi penyakit ini

Gejala atresia muncul sejurus selepas kelahiran. Yang paling awal dan paling ketara adalah pelepasan berbuih yang banyak dari mulut dan hidung kanak-kanak. Pada penyusuan pertama, susu yang tidak dicairkan dihidupkan semula, dengan adanya organisasi pemakanan parenteral (intravena), penipisan dan dehidrasi bayi yang baru lahir berlaku.

Dan jika kerongkongan berkomunikasi dengan trakea, maka bayi mula batuk dan tercekik dengan teruk, kegagalan pernafasan dapat berkembang. Setelah saluran pernafasan jelas, keadaannya bertambah sedikit sehingga penyusuan berikutnya. Apabila jus gastrik memasuki paru-paru, komplikasi serius berkembang - pneumonia aspirasi.

Atresia esofagus mempunyai dua bentuk:

  1. Cemerlang. Dicirikan oleh kehadiran komunikasi antara trakea dan esofagus (tracheoesophageal fistula).
  2. Terpencil. Bersamanya, trakea dan esofagus tidak berkomunikasi antara satu sama lain..

Bentuk atresia esofagus yang luar biasa jauh lebih biasa, yang, pada gilirannya, terdiri daripada beberapa jenis:

  • atresia trakea dan kedua-dua hujung esofagus;
  • atresia trakea dan segmen proksimal esofagus;
  • atresia berketulenan pada trakea dan bahagian distal esofagus.

Kadang-kadang anak itu mengalami fistula tracheoesophageal, tetapi tanpa atresia esofagus.

Bentuk atresia esofagus yang paling teruk adalah aplasia, iaitu ketiadaannya sepenuhnya.

Tempat penyetempatan atresia esofagus yang paling biasa adalah kawasan bifurkasi trakea. Bahagian esofagus yang tidak bersambung ke trakea oleh saluran fistulous berakhir secara membuta tuli. Bentuk penyakit yang terpencil dicirikan oleh kehadiran dua kawasan esofagus yang membabi buta, yang sama ada saling bersentuhan atau saling menyentuh.

Diagnostik

Pakar obstetrik dan neonatologi yang berpengalaman mengetahui bahawa apabila gejala pertama muncul, segera periksa patensi esofagus dengan memasukkan kateter melalui hidung.

Sekiranya terdapat fistula, mustahil untuk memasuki perut. Pemeriksaan kerongkongan disyorkan untuk semua bayi yang baru lahir dengan pelepasan berbuih dari mulut, dan juga untuk masalah pernafasan sejurus selepas kelahiran.

Dianjurkan untuk melakukan ujian menurut Elephant: sejumlah kecil udara disuntikkan ke kateter, dimasukkan ke dalam esofagus hingga berhenti, dengan jarum suntik. Dengan adanya atresia, ia akan segera mengeluarkan hidung dan hidung pesakit yang terdengar.

Untuk diagnosis akhir, kajian sinar-X diperlukan dengan pengenalan agen kontras Iodolipol ke dalam esofagus tidak lebih daripada 2 ml. Anak dijaga tegak untuk mengelakkan aspirasi.

Selepas tamat kajian, Iodolipol mesti dihisap. Campuran barium tidak digunakan dengan tepat kerana ketebalannya dan kesukaran untuk dikeluarkan. Gambar menunjukkan pengisian segmen esofagus dengan agen kontras, penembusannya melalui fistula trakea ke tisu paru-paru, hujung buta segmen atas.

Dengan adanya komunikasi tracheoesophageal di bahagian bawah, perut dan usus dipenuhi udara. Kekurangan pengisian udara adalah tanda atresia esofagus.

Di jabatan pembedahan pediatrik, adalah mungkin untuk menjelaskan jenis atresia menggunakan esofagoskopi dan tracheobronchoscopy.

Apa yang akan berlaku dalam beberapa tahun?

Semua ibu bapa yang anak-anaknya dilahirkan dengan patologi seperti itu mengambil berat tentang masalah ini. Rawatan atresia esofagus adalah cabaran bagi semua orang. Pertama untuk ibu bapa, dan kemudian untuk anak-anak dewasa yang sudah mula memahami segalanya.

Sebenarnya, semuanya adalah individu di sini. Tetapi jika anda membaca apa yang ditulis oleh orang yang menghadapi masalah ini, anda boleh menenangkan diri.

Mereka mengatakan bahawa untuk beberapa waktu sangat sukar bagi kanak-kanak dengan alasan yang jelas. Tetapi lama-kelamaan, mereka mula bertambah berat badan, dan ketika mereka berdiri, maka sebahagian besar gejala berhenti, regurgitasi hilang. Ada yang terpaksa menjalani proses re-plasty.

Juga, kanak-kanak tidak digalakkan dihantar ke taska dan tadika. Bagaimanapun, dia perlu mengikuti diet yang ketat, dan di institusi seperti itu mereka tidak selalu dapat menawarkan menu yang terpisah..

Adakah mungkin untuk mendiagnosis bayi dalam kandungan?

Diagnosis patologi pada janin disebut pranatal. Ia boleh berdasarkan tanda-tanda tidak langsung berikut yang dikesan semasa pemeriksaan ultrasound:

  • polyhydramnios - dengan peningkatan berat badan ibu hamil yang ketara, dalam kes ini ia dikaitkan dengan peredaran cecair amniotik yang berkurang kerana ketidakupayaan janin untuk menelan cairan amniotik;
  • kekurangan gambaran kontur perut atau ukuran dinamiknya yang terlalu kecil semasa pemerhatian.

Kebarangkalian untuk mengesahkan patologi untuk tanda-tanda ini mencapai 50%. Pada trimester II dan III, seorang doktor yang berpengalaman akan melihat tempoh pengisian dan pengosongan pada bahagian belakang esofagus yang buta. Terdapat laporan mengenai pentingnya menentukan kandungan enzim asetilkolinesterase dalam cairan ketuban janin jika patologi kongenital disyaki semasa kehamilan.

Diagnosis

Sebelum bayi dilahirkan, pemeriksaan penting hanyalah pemeriksaan ultrasound, yang menunjukkan:

  • polyhydramnios, kerana bayi tidak dapat menelan air ketuban;
  • tidak ada perut atau kecil.
  • sianosis (kekurangan oksigen, oleh itu sianosis integumen);
  • batuk.

Setelah pemeriksaan visual, doktor memeriksa kepatahan tiub makanan dengan kateter nipis khas, ia dimasukkan ke dalam rongga mulut bayi.

Kaedah diagnostik lain adalah esofagoskopi: pemeriksaan endoskopi dengan kamera video di hujungnya dimasukkan ke dalam esofagus, dengan bantuannya, rongga dalaman diperiksa.

Bronkoskopi: endoskop digunakan untuk memeriksa trakea anak.

Dan sinar-X: zat yang mengandungi yodium dituangkan melalui tiub, yang jelas kelihatan dalam gambar sinar-X. Sekiranya atresia didiagnosis, maka komposisi tetap berada di puncak esofagus atau menembusi ke trakea.

Rawatan

Operasi ini diperlukan untuk kanak-kanak kerana alasan kesihatan, oleh itu persiapan dimulakan sebaik sahaja dilahirkan di jabatan neonatal, tanpa menunggu pemindahan ke klinik pembedahan khusus. Bayi diletakkan di dalam inkubator dengan posisi tinggi badan atas, di mana ia boleh dihangatkan, oksigen sentiasa dibekalkan untuk bernafas.

Kanak-kanak mesti diberi kedudukan rawan dengan kepala diangkat pada sudut 30 darjah dan bahagian kanan badan diturunkan. Begitu juga, untuk memperbaiki pengosongan gastrik, mengurangkan kemungkinan aspirasi rembesan asid melalui saluran yang berserabut.


Kanak-kanak itu berada di bawah pengawasan pakar yang berterusan

Penyedutan kandungan dari mulut dan hidung dilakukan setiap seperempat jam. Makan secara oral dilarang. Anak disuntik dengan cecair, campuran pemakanan, agen antibakteria spektrum luas berdasarkan berat badan.

Meningkatkan kegagalan pernafasan adalah petunjuk untuk memindahkan pesakit ke ventilasi buatan. Trakea diintubasi dan ventilator disambungkan. Dalam kes ini, perlu mengambil kira kemungkinan pembuangan udara intensif melalui fistula ke dalam perut.

Kemudian terdapat inflasi perut dan usus yang berlebihan, batasan pergerakan diafragma. Akibatnya, kegagalan pernafasan semakin meningkat, ada kemungkinan pecahnya perut dan serangan jantung. Resusitasi dalam keadaan seperti itu cuba membuka atau memperdalam tiub endotrakeal. Langkah-langkah ini membantu mengurangkan pelepasan udara melalui fistula.

Sebelum operasi di bawah anestesia, bronkoskopi dilakukan dengan sedutan isi dari trakea dengan teliti.

Risiko operasi lebih rendah pada kanak-kanak jangka panjang tanpa kombinasi atresia esofagus dengan kecacatan lain yang tidak mengalami trauma kelahiran. Teknik operasi dipilih bergantung pada jenis atresia, ketinggian lokasi dan kehadiran saluran keliru.

Intipati campur tangan pada peringkat pertama: dada pesakit dibuka, fistula diikat antara trakea dan esofagus, kedua-dua hujung esofagus dihubungkan oleh anastomosis. Sekiranya mustahil untuk menghubungkan hujung esofagus, stoma diletakkan di leher (keluar dari esofagus) dan di bahagian atas perut (dari perut). Pada pesakit tanpa saluran fistulous, pembedahan kurang teruk.

Pada risiko operasi yang tinggi (bayi pramatang, berat kurang dari 2 kg, dengan kecacatan lain), pada peringkat pertama, gastrostomi berganda dipasang: satu untuk makan selepas pembedahan dengan pemeriksaan pada duodenum, yang kedua dengan perut untuk memastikan pengurangan mampatan dan aspirasi. Tahap operasi seterusnya (pemisahan trakea dan esofagus) dilakukan selepas 2-4 hari.

Kanak-kanak dengan atresia kongenital esofagus hidup dengan esofagus dan gastrostomi pasca operasi, yang memungkinkan untuk mencegah komplikasi teruk, untuk menjalankan makan. Peringkat akhir - pembedahan plastik esofagus - dilakukan bergantung pada keadaan bayi pada usia tiga bulan hingga tiga tahun. Bahan untuk plastik adalah cantuman usus besar sendiri.

Taktik terapeutik

Pembedahan adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan nyawa anak. Operasi mesti dilakukan dalam 36 jam pertama selepas kelahiran. Rawatan konservatif tidak akan berjaya..

Langkah-langkah persediaan dilakukan di hospital bersalin pada jam pertama kehidupan pesakit. Sejurus selepas diagnosis anomali, setiap lima belas minit, cecair patologi disedut dari rongga mulut dan hidung.

Kanak-kanak mendapat rawatan antibakteria. Pengambilan bayi secara oral tidak termasuk. Bayi disedut dengan udara lembap.

Untuk meningkatkan pengosongan kantung gastrik dengan cepat dan untuk mengelakkan masuknya jus gastrik melalui fistula ke saluran udara, anak mesti diberi posisi rawan dengan kepala diangkat dan bahagian kanan badan diturunkan.

Dengan tanda-tanda kegagalan pernafasan yang semakin meningkat, bayi dipindahkan ke pengudaraan buatan.

Sekiranya tidak ada anomali yang berkaitan dan dikenakan berat badan yang mencukupi, operasi dilakukan dalam satu tahap. Pembedahan melibatkan pemotongan tiub trakea dan esofagus dan jahitan lobus atas dan bawah tiub esofagus.

Bayi mesti berada di bawah pengawasan berterusan kakitangan perubatan

Operasi

Pembedahan boleh dilakukan dengan pelbagai cara. Pemilihan teknik sangat bergantung pada bentuk anomali, serta keadaan umum bayi. Dengan adanya fistula trakeoesophageal distal, torakotomi dilakukan, di mana dada dibuka.

Sekiranya terdapat malformasi bersamaan, operasi sering dimulakan dengan pengenaan gastrostomi berganda, iaitu pengenalan dua tiub getah melalui sayatan ke dalam perut dan duodenum, hujung luarnya terpaku pada kulit.

Selepas operasi, bayi berada di unit rawatan rapi. Elektrolit, antibiotik, larutan glukosa diberikan secara parenteral. Tahan endotrakeal yang berpanjangan di trakea tidak diingini, oleh itu, para pakar cuba memindahkan bayi ke nafasnya secepat mungkin.

Pada minggu pertama selepas pembedahan, dilarang keras untuk membengkokkan leher bayi. Ini penuh dengan perbezaan jahitan. Selepas tujuh hari, anda boleh mula memberi susu formula kepada bayi dengan penambahan prokinetik.

Dengan atresia terpencil, jika tidak terdapat malformasi bersamaan selepas operasi, penyembuhan berlaku pada seratus peratus kes. Kanak-kanak seperti itu mesti dipantau oleh pakar pediatrik dan pakar bedah..

Ibu bapa harus memantau gaya hidup dan pemakanan bayi, serta menjaga ketahanan badan.

Makanan selepas pembedahan dilakukan melalui tiub atau gastrostomi

Rawatan penyakit ini hanya pembedahan. Terapi konservatif tidak akan memberi kesan. Penyediaan pra operasi melibatkan aspirasi kandungan dari rongga mulut dan hidung, bekalan oksigen. Selanjutnya, pengenalan ubat antibakteria dan hemostatik diperlukan. Ini perlu agar komplikasi tidak mulai berkembang pada anak semasa dan selepas operasi..

Operasi untuk atresia esofagus dilakukan dengan tujuan untuk memecahkan tiub dan trakea esofagus, dan seterusnya membentuk esofagus penuh. Satu minggu selepas campur tangan, radiografi dilakukan, yang diperlukan untuk menilai keadaan sambungan. Sekiranya semuanya baik-baik saja dan tidak ada patologi, maka anak itu sekarang akan dapat makan secara bebas melalui rongga mulut (secara lisan).

Bagaimana tempoh selepas operasi?

Selepas operasi, kanak-kanak itu berada di unit rawatan rapi. Terapi intensif berterusan. Larutan glukosa dan elektrolit disuntik ke dalam vena. Antibiotik spektrum luas digunakan, Metronidazole.


Penyusuan dilakukan melalui tiub atau gastrostomi dengan pemulihan peristalsis usus

Doktor cuba memindahkan bayi ke nafasnya seawal mungkin, kerana jangka masa panjang tiub endotrakeal di trakea dapat menyebabkan keadaan trakeomalasia dan edema, maka diperlukan trakeostomi mendesak..

Dalam 7 hari pertama selepas operasi, leher anak tidak boleh dibengkokkan. Pergerakan ini mengetatkan anastomosis esofagus dan boleh menyebabkan jahitan terbuka. Pada hari ke-6-7 adalah perlu untuk memeriksa anastomosis dengan kaedah sinar-X dengan pengenalan Jodlipol. Patensi tiub esofagus diperiksa, ketiadaan kebocoran.

Sekiranya pembedahan plastik tidak dirancang, maka bayi boleh diberi makan melalui mulut. Makanan dimulakan dengan campuran khas (Humana AR, Frisovoy, Antireflux, Nutrizon), ubat prokinetik (Domperidone) ditambahkan untuk memastikan peristaltik perut dan usus..

Pada 2-3 minggu, esofagogastroskopi dilakukan, zon anastomosis dan bahagian perut yang berdekatan dinilai secara visual. Sekiranya penyempitan dijumpai (berlaku pada 30-40% pesakit), bougienage ditambahkan ke dalam rawatan. Bougies getah ketat (ukuran 22-24) dimasukkan ke dalam esofagus untuk mengembangkan saluran yang menyempit.

Komplikasi pasca operasi

Dalam masa terdekat selepas operasi, anda harus mengharapkan:

  • ketidakcekapan lipit anastomosis;
  • refluks gastroesophageal;
  • pneumonia;
  • mediastinitis;
  • laringotracheomalacia;
  • pendarahan dan anemia.

Dalam setahun selepas operasi, perkara berikut mungkin berlaku:

  • gangguan menelan (penyumbatan anastomosis);
  • suara serak (kecederaan saraf berulang);
  • regurgitasi pada waktu malam kerana refluks gastroesophageal;
  • radang paru-paru berulang.


Gastrostomi membolehkan anda memberi makan bayi sehingga pemulihan patensi esofagus terakhir

Kemungkinan komplikasi

Setelah berakhirnya tempoh pemulihan, bayi yang baru lahir dikeluarkan dari hospital, tetapi sehingga akhir tahun pertama kehidupan berada di bawah pengawasan doktor di dispensari. Komplikasi dalam tempoh ini boleh menjadi penyempitan kerongkongan di kawasan anastomotik, gangguan menelan. Dalam kes ini, esofagoskopi ditetapkan. Juga mungkin: ketidakkonsistenan jahitan, pendarahan, anemia, pneumonia berulang, mediastinitis. Selepas itu, kekurangan jantung dan refluks mungkin muncul - refluks kandungan perut ke dalam esofagus kerana pergerakan yang terakhir. Untuk menghilangkannya, ubat-ubatan diresepkan yang meningkatkan kemahiran motor - prokinetik.

Akibat dari operasi ini biasanya suara serak, tetapi menjelang tahun ia hilang. Agar tidak menyebabkan komplikasi tambahan, seorang kanak-kanak di bawah satu tahun hanya diberi makanan dengan cecair cair..

Ramalan

Sekiranya operasi dilakukan untuk atresia esofagus terpencil tanpa kecacatan lain, maka penyembuhan lengkap berlaku pada hampir 100% kes. Apabila digabungkan dengan kecacatan dan kelainan kromosom lain, indikator dikurangkan menjadi 30-50%. Ketiadaan komplikasi menimbulkan prognosis yang baik untuk kehidupan dan perkembangan anak.

Pastikan memerhatikan pesakit oleh pakar pediatrik dan pakar bedah. Ibu bapa mengawal rejimen dan pemakanan, menjaga kekebalan tubuh. Bahkan operasi yang dilakukan meninggalkan peningkatan risiko dijangkiti jangkitan pernafasan, mengembangkan radang paru-paru, asma bronkial.

Bersedia untuk pembedahan

Aktiviti persediaan dijalankan di hospital:

  1. bayi sesuai dengan jubah;
  2. pengepaman berterusan lendir berlebihan dari saluran pencernaan dijamin;
  3. makan berhenti sepenuhnya;
  4. antibiotik, hemostatik, penyelesaian infusi diresepkan untuk mengekalkan kestabilan keadaan;
  5. dengan perkembangan hipoksia, penyedutan oksigen dihasilkan;
  6. dengan disfungsi pernafasan yang teruk, pengudaraan buatan paru-paru dilakukan melalui tiub trakea. Prosedur ini tidak mungkin berlaku kerana peningkatan risiko komplikasi sekiranya terdapat fistula. Dalam kes ini, tiub pengudaraan dimasukkan di bawah terusan fistulous atau satu paru-paru berventilasi. Dalam kes yang teruk, fistula menjalani pembedahan dengan / tanpa gastrostomi secara kecemasan.

Operasi ditetapkan setelah pengesahan diagnosis dan ketika bayi beratnya lebih dari 2 kg. Jika tidak, keadaan kanak-kanak stabil, kajian dijalankan untuk kehadiran patologi tambahan. Semasa penangguhan operasi, gastrostomi sementara diletakkan di perut.

Kelaziman

Penyakit ini mempunyai kod ICD-10:

  • Q39.0 Atresia esofagus tanpa fistula.
  • Q39.1 Atresia esofagus dengan fistula tracheoesophageal.

Kecacatan jarang terjadi, didiagnosis pada kira-kira 0.1-0.4% bayi yang baru lahir, sementara dalam hampir 40% kes, bayi mengalami tahap pramatang dan keterlambatan pertumbuhan intrauterin. Kejadian berlaku sama di kalangan lelaki dan perempuan. Kehamilan dengan janin dengan patologi serupa pada trimester pertama berada dalam bahaya gangguan, dan dengan perkembangan selanjutnya disertai oleh polyhydramnios.

Atresia esofagus

Esophageal atresia adalah anomali perkembangan kongenital di mana bahagian esofagus hilang pada kanak-kanak. Dalam kes ini, bahagian serviks (atas) dan perut (bawah) esofagus tidak bersambung dengan cara apa pun. Bahagian esofagus boleh berakhir secara membuta tuli, tetapi dalam kira-kira 90% kes, bahagian atas atau bawahnya menghubungkan ke trakea, membentuk fistula tracheoesophageal 1.

Penyakit ini menampakkan diri sejurus selepas kelahiran dan memerlukan pembedahan kecemasan. Berlaku pada 0.1-0.4% bayi baru lahir (13.5% daripada semua kes malformasi gastrousus).

Pengelasan atresia esofagus

Secara asalnya, atresia esofagus dapat ditentukan secara genetik dan sporadis.

Menurut varian kecacatan perkembangan - terpencil dan digabungkan. Dengan atresia terpencil, kecacatan ini adalah satu-satunya pada kanak-kanak. Gabungan, seperti namanya, digabungkan dengan kelainan lain dalam pembentukan organ dalaman (contohnya, mikrosefali, pelanggaran pembentukan jari, telinga, mata, usus, dan sebagainya).

Oleh sifat kecacatan - tanpa pembentukan fistula tracheoesophageal dan dengan kehadirannya.

Penyebab atresia esofagus

Sebab-sebab kekurangan organ ini belum dapat dipastikan sepenuhnya. Diketahui bahawa sehingga 60% kanak-kanak dengan patologi ini mempunyai anomali perkembangan bersamaan 2. Pada masa yang sama, tidak lebih dari 10% pelanggaran ditentukan secara genetik. Dalam semua kes lain, mustahil untuk menentukan dengan tepat apa yang sebenarnya menyebabkan pelanggaran pembentukan esofagus.

Trakea dan esofagus terbentuk dari usus utama yang disebut, dan pemisahan asas organ ini berlaku pada 20-32 hari kehamilan (3-4 minggu). Jelas, agak sukar untuk mengenal pasti penyebab langsung yang boleh mempengaruhi perkembangan janin dengan tempoh kehamilan yang singkat. Kumpulan risiko untuk mempunyai anak dengan atresia esofagus sporadis dianggap oleh doktor untuk memasukkan wanita yang sudah mempunyai anak dengan kecacatan perkembangan dan mereka yang telah mengalami ancaman penamatan kehamilan pada trimester pertama.

Sekiranya kita bercakap mengenai faktor yang ditentukan secara genetik, biasanya ini adalah mutasi kromosom atau gen yang mengganggu perkembangan normal embrio:

  • trisomi untuk 13, 18, 21 pasang kromosom (kromosom tambahan);
  • mutasi gen yang mengatur pengeluaran protein, yang diperlukan untuk perkembangan normal anggota badan, jantung, ginjal, sistem saraf, sistem pencernaan, paru-paru, mata;
  • penghapusan (kehilangan tapak kromosom) 13,16,17,22 kromosom.

Atresia esofagus yang ditentukan secara genetik, sebagai peraturan, digabungkan dengan kecacatan teruk organ-organ penting lain, yang menyebabkan permulaan kegagalan pelbagai organ dan, sebagai akibatnya, hingga kematian pesakit.

Gejala atresia esofagus

Patologi ini menampakkan dirinya sejurus selepas kelahiran anak. Anak itu tidak dapat menelan air liur, ia dikeluarkan melalui busa yang melimpah melalui hidung dan mulut. Semasa memberi makan, selsema yang baru lahir, batuk, dia mengalami muntah susu yang tidak dibekukan. Sekiranya terdapat fistula tracheoesophageal, kandungan air liur atau perut memasuki trakea dan paru-paru. Anak mula batuk, bertukar menjadi biru, mula tersedak.

Diagnosis atresia esofagus

Diagnosis awal dibentuk berdasarkan hasil pemerhatian objektif kanak-kanak.

Kaedah diagnostik utama adalah sinar-X. Probe yang dibuat dari bahan radiopaque dimasukkan ke dalam esofagus pesakit. Sekiranya tidak ada komunikasi dengan perut pada gambar sinar-X, probe tersebut dijumpai melingkar di kerongkongan. Sekiranya terdapat fistula antara bahagian ventral (bawah) esofagus dan trakea, gambar akan menunjukkan peningkatan jumlah udara di perut dan usus..

Di hospital khusus, dibenarkan untuk menyuntikkan 1-2 ml kontras ke dalam kerongkongan: dalam kes ini, ujung kerongkongan buta akan terlihat pada gambar, dan apabila terdapat fistula, kontras pada trakea dan bronkus.

Sekiranya kemudahan perubatan mempunyai tracheobronchoscope fleksibel, fistula tracheoesophageal dapat disahkan dengan tracheobronchoscopy.

Rawatan atresia esofagus

Oleh kerana fistula tracheoesophageal hampir selalu ada, perkara pertama yang perlu dilakukan adalah mencegah kemasukan kandungan asing ke saluran pernafasan. Untuk melakukan ini, segera setelah diagnosis diperjelaskan, anak itu diintubasi - "tiub pernafasan" dimasukkan ke dalam trakea, di mana terdapat manset khas yang menyekat lumen trakea.

Adalah mungkin untuk mengembalikan kerentanan esofagus hanya dengan pembedahan. Sementara pesakit kecil itu sedang bersiap untuk pembedahan, dia diberi makan dengan bantuan penyelesaian khas untuk pemberian intravena..

Taktik operasi bergantung pada seberapa besar jarak antara hujung kerongkongan buta. Sekiranya tidak melebihi dua vertebra, mungkin untuk mengembalikan patensi organ dan menghilangkan fistula dalam satu operasi. Ia dapat dilakukan dengan menggunakan akses terbuka tradisional dengan membuka dada atau kaedah invasif minimum - torakoskopi, menggunakan peralatan endoskopi.

Sekiranya jarak antara hujung esofagus lebih dari dua vertebra, ketegangan di antara mereka semasa pemulihan organ akan terlalu besar, yang akan menyebabkan kegagalan jahitan. Oleh itu, tiub gastrostomi dibentuk untuk memberi makan anak, dan hujung esofagus dibawa bersama dalam beberapa peringkat semasa operasi berurutan. Sekiranya atas sebab-sebab tertentu ini tidak dapat dilakukan, kecacatan kerongkongan dipulihkan dengan pembedahan plastik menggunakan segmen usus.

Ramalan dan pencegahan atresia esofagus

Penyakit ini membawa maut tanpa rawatan pembedahan. Dalam keadaan moden, kematian pasca operasi tidak melebihi 3% 3, tetapi sekiranya terdapat malformasi bersamaan, tahap keparahan keadaan dan prognosis akan ditentukan oleh fungsi organ penting lain. Juga, berat lahir dan kepantasan diagnosis secara langsung mempengaruhi kelangsungan hidup anak-anak. Kejadian radang paru-paru akibat makanan atau kandungan gastrik yang ditelan melalui fistula memburukkan lagi prognosis.

Pencegahan atresia esofagus tidak wujud.

[1] V. I. Kovalchuk, V. V. Novosad. Pengalaman kami dalam rawatan esofagus pada kanak-kanak. Hepatologi dan Gastroenterologi, 2018.

[2] Kozlov Yu.A., Novozhilov V.A., Rasputin A.A. Atresia esofagus dan penyakit genetik - pandangan pakar bedah pediatrik. Buletin Pembedahan Pediatrik Rusia, Anestesiologi dan Reanimatologi, 2017.

[3] Yu A. Kozlov, T. K. Nemilova, S. A. Karavaeva et al. Sejarah rawatan atresia esofagus. Buletin Pembedahan, 2016.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Kanser kolon: bagaimana mengenalinya

Gastrik

Kanser usus biasanya tumbuh perlahan selama bertahun-tahun dan menyebabkan gejala kecil atau tidak spesifik pada peringkat awal. Doktor Jerman telah memberi tanda untuk diperhatikan.

Peraturan untuk menjalani pemeriksaan dan rawatan

Gastrik

Persiapan untuk pemeriksaan sinar-X, pengimejan resonans magnetik, irrigoskopi, tomografi terkomputer, radiografi tulangTidak diperlukan persiapan untuk sinar-X tengkorak (wanita harus mengeluarkan jepit rambut dan jepit rambut dari rambut mereka).