logo

Diskinesia usus

Dyskinesia adalah nama kolektif untuk gangguan tindakan motorik yang diselaraskan (biasanya otot licin organ dalaman).

Dyskinesia esofagus adalah pelanggaran fungsi motoriknya, yang dapat menyebabkan perlambatan pergerakan makanan dari faring ke dalam perut atau kemundurannya, iaitu pergerakan terbalik. Dyskinesia esofagus adalah patologi yang agak biasa; satu atau lain bentuknya dikesan pada kira-kira 3% pesakit yang menjalani esophagogastroduodenoscopy. Pada tahap yang lebih besar, diskinesia esofagus mempengaruhi wanita (kira-kira 79% kes) berumur lebih dari 30 tahun.

Diskinesia perut adalah gangguan fungsi fungsi kontraktil perut, yang merupakan salah satu patologi gastroenterologi yang paling biasa. Diskinesia perut paling kerap didiagnosis pada orang muda, begitu juga pada pesakit dengan penyakit organik atau fungsi sistem saraf pusat.

Dyskinesia bilier adalah patologi fungsional sistem empedu, yang berdasarkan disfungsi motorik tonik pundi hempedu, dan juga sfinkter saluran empedu. Patologi adalah salah satu gangguan sistem hepatobiliari yang paling biasa, lebih kerap ia berkembang pada wanita berusia 20-40 tahun dengan jenis badan asthenik.

Prognosis untuk hidup dengan dyskinesia bilier adalah baik, jika anda mengikuti diet dan preskripsi doktor yang menghadiri, anda dapat mengelakkan pemburukan.

Diskinesia usus adalah gangguan usus fungsional yang biasa yang mempengaruhi sekitar 20% populasi umum. Selalunya, patologi didiagnosis pada usia 30-40, sementara pada usia muda, dyskinesia usus lebih rentan terhadap wanita, dan setelah 50 tahun, patologi ini pada lelaki dan wanita dikesan dengan frekuensi yang hampir sama. Tanda-tanda pertama diskinesia usus mungkin sudah muncul pada masa kanak-kanak, tetapi lebih kerap berlaku setelah 15 tahun.

Sebab dan faktor risiko

Sebab-sebab perkembangan dyskinesias esofagus primer termasuk:

  • anomali kongenital radas neuromuskular esofagus;
  • alkoholisme kronik;
  • keadaan tertekan;
  • usia berubah.

Dyskinesias sekunder esofagus dapat berkembang dengan latar belakang hernia pembukaan esofagus, neoplasma esofagus, esofagitis, diverticula, ulser gastrik dan ulser duodenum, kolesistitis kronik, distrofi otot, lesi sistem saraf pusat dan periferal, diabetes mellitus.

Kedua-dua penyebab eksogen dan endogen boleh menyebabkan diskinesia perut. Faktor risiko merangkumi:

  • penyakit sistem saraf pusat;
  • penyakit saluran gastrousus;
  • patologi kardiovaskular;
  • penyakit reumatik;
  • proses alahan;
  • kekurangan vitamin;
  • pemakanan yang tidak sesuai (makanan kering sistemik, makan terlalu cepat, dominasi karbohidrat dalam makanan, makanan pedas dan berlemak, dll.);
  • tabiat buruk;
  • tekanan;
  • suhu persekitaran tinggi (tinggal di iklim panas);
  • pendedahan kepada badan radiasi pengion;
  • mengambil ubat tertentu.

Dengan diskinesia esofagus, tidak digalakkan makan makanan yang tinggi serat, makanan pedas dan pedas, alkohol.

Faktor etiologi dyskinesia bilier termasuk:

  • malformasi kongenital;
  • gangguan endokrin;
  • penyakit sistem pencernaan;
  • pendedahan kepada tekanan;
  • gangguan seksual;
  • pencerobohan helminthik;
  • alahan makanan;
  • berat badan berlebihan.

Penyebab utama diskinesia usus adalah tekanan akut atau kronik. Faktor risiko: kecenderungan genetik, jangkitan akut saluran gastrousus, watak neurotik, peningkatan kegelisahan.

Bentuk diskinesia

Dyskinesias esofagus boleh menjadi primer dan sekunder, serta hipomotor dan hipermotor.

Bergantung pada jenis gangguan pergerakan, dyskinesia gastrik dibahagikan kepada bentuk hipertensi, hipotonik dan atonik. Bergantung pada faktor etiologi, proses patologi boleh menjadi eksogen atau endogen..

Dyskinesias saluran empedu dibahagikan kepada primer (berkembang dengan latar belakang gangguan dalam peraturan neurohumoral aktiviti sistem hepatobiliari) dan sekunder (kerana penyakit lain saluran gastrointestinal), serta hipokinetik (atonik) dan hiperkinetik (spastik).

Bergantung pada perubahan konsistensi tinja, dyskinesias usus dikelaskan kepada bentuk berikut:

  • dengan sembelit (lebih daripada 25% daripada semua perbuatan buang air besar berlaku dengan sembelit, kurang daripada 25% dengan cirit-birit);
  • dengan cirit-birit (lebih daripada 25% pergerakan usus berlaku dengan cirit-birit, kurang daripada 25% dengan sembelit);
  • bercampur (buang air besar dengan cirit-birit dan sembelit berlaku pada lebih daripada 25% kes);
  • tidak dikelaskan.

Dengan diskinesia usus, prognosis seumur hidup juga menguntungkan, namun, pengampunan jangka panjang hanya dicapai dalam 10% kes..

Bergantung pada faktor etiologi, dyskinesia usus dibahagikan kepada tekanan yang berkaitan, selepas berjangkit, yang berkaitan dengan penggunaan makanan tertentu..

Gejala dyskinesia

Hypomotor dyskinesias esofagus tidak simptomatik pada kira-kira 20% kes. Dalam kes lain, tanda-tanda utama mereka adalah: bersendawa, gangguan tindakan menelan (disfagia), rasa berat di kawasan epigastrik setelah makan, aspirasi kandungan perut ke saluran pernafasan, proses keradangan pada mukosa esofagus.

Hykinmotor dyskinesia esofagus biasanya ditunjukkan oleh kesukaran menelan, sakit di belakang sternum, yang dapat memancar ke skapula, separuh kiri dada dan lengan kiri. Kesakitan dada menyerupai serangan angina pectoris, namun, tidak seperti yang terakhir, mereka tidak berkaitan dengan latihan fizikal, dan dalam beberapa kes dihentikan dengan seteguk air. Dengan kekejangan yang teruk, pesakit mengalami sensasi benda asing di kerongkongan, yang meningkat dengan kegembiraan dan / atau menelan, disertai dengan kekurangan udara dan sensasi terbakar di belakang sternum. Peningkatan aktiviti motorik dan nada dengan dyskinesia hipermotor esofagus diperhatikan bukan sahaja semasa makanan ditelan, tetapi juga di luar tindakan menelan.

Gejala dyskinesia esofagus diperparah oleh penyalahgunaan alkohol, merokok, tekanan yang kerap, dan juga ketika makan makanan yang terlalu panas.

Dengan diskinesia perut, pesakit mengalami sakit perut tanpa penyetempatan yang jelas. Tempoh serangan yang menyakitkan dalam kes ini boleh berkisar antara beberapa minit hingga beberapa minggu. Rasa sakitnya boleh terasa kejang, sakit, menekan.

Untuk apa-apa bentuk dyskinesia, diet hemat ditunjukkan, makanan pecahan yang kerap dianjurkan, makan berlebihan harus dielakkan.

Permulaan kesakitan biasanya dikaitkan bukan dengan makanan, tetapi dengan faktor emosi dan psikologi. Dengan adanya kontraksi antiperistaltik dan membuang isi perut ke dalam kerongkongan, pesakit mengadu pedih ulu hati, sakit perut. Sekiranya berlaku penurunan aktiviti kontraktil pada perut, terjadi erosi busuk. Dengan dyskinesia perut, yang disebabkan oleh patologi sistem saraf pusat, muntah berulang diperhatikan, yang tidak membawa kelegaan. Gejala dyskinesia perut biasanya mereda pada waktu malam.

Antara gejala utama diskinesia bilier adalah sakit di epigastrium, dan juga di kawasan hipokondrium kanan, yang memancar ke bahu kanan dan skapula. Dengan dyskinesia hiperkinetik saluran empedu, rasa sakit, sebagai peraturan, adalah akut, berlaku semasa latihan fizikal, tekanan, kesalahan dalam diet. Pesakit dengan bentuk patologi ini mungkin mengalami gangguan tidur, sakit kepala, berpeluh berlebihan, mudah marah, dan keletihan..

Kesakitan pada bentuk hipokinetik diskinesia hempedu biasanya berterusan dan tidak sengit, boleh membosankan, sakit, disertai dengan rasa berat. Pesakit mengadu kepahitan dan / atau mulut kering, halitosis, sesak udara, kehilangan selera makan, mual, muntah, kembung perut, sembelit, atau cirit-birit. Dengan diskinesia pada kanak-kanak, terdapat intoleransi terhadap makanan manis dan berlemak, penggunaannya disertai dengan mual dan muntah.

Dengan diskinesia usus, perut kembung berlaku (lebih teruk pada waktu petang, selepas makan), cirit-birit dan sembelit, perasaan pengosongan usus yang tidak lengkap, sakit di perut, biasanya dilokalisasi di kawasan iliaka, yang boleh menjadi tajam atau sakit, kusam.

Tanda-tanda pertama diskinesia usus mungkin sudah muncul pada masa kanak-kanak, tetapi lebih kerap berlaku setelah 15 tahun.

Rasa sakit bertambah selepas makan, reda selepas buang air besar dan mengeluarkan gas. Terdapat campuran lendir di dalam najis. Dengan sembelit, najis separa cair keluar di belakang najis lebat. Pesakit dengan dyskinesia usus mengadu sakit kepala yang berterusan, merasa sesak nafas, tidak berpuas hati dengan inspirasi, gegaran.

Diagnostik

Diagnosis dyskinesias didasarkan pada data yang diperoleh semasa pengumpulan aduan dan anamnesis, pemeriksaan objektif, serta kajian instrumental dan makmal, jumlahnya bergantung pada manifestasi klinikal yang ada.

Sekiranya disyaki diskinesia esofagus, esofagoskopi, esofagomanometri, pemantauan pH intraesofagus harian, dan radiografi esofagus ditunjukkan. Untuk mengenal pasti komplikasi atau penyakit bersamaan, ujian darah okultis fecal dilakukan.

Semasa mendiagnosis dyskinesia gastrik, pertama sekali, patologi organik harus dikecualikan. Gangguan motilitas gastrik dapat dikesan oleh elektrogastrografi. Untuk tujuan diagnosis pembezaan, fluoroskopi gastrik, esofagogastroduodenoskopi dengan biopsi wajib dilakukan.

Untuk mendiagnosis diskinesia bilier, intubasi duodenum, sinar-X, ultrasound, dan, jika perlu, skintigrafi hepatobiliari dan pencitraan resonans magnetik hati dan saluran empedu ditetapkan.

Dengan diskinesia pada kanak-kanak, kajian kontras sinar-X dilakukan agak jarang dan hanya untuk petunjuk yang ketat.

Dari kaedah diagnostik makmal, ujian darah biokimia digunakan (khususnya, penentuan kepekatan kolesterol, lipoprotein berketumpatan tinggi, rendah dan sangat rendah).

Dyskinesia esofagus adalah patologi yang agak biasa, satu atau lain bentuknya dikesan pada kira-kira 3% pesakit yang menjalani esophagogastroduodenoscopy.

Untuk mendiagnosis diskinesia usus, dilakukan ultrasound rongga perut, irrigoscopy, sigmoidoscopy, kolonoskopi, dan sinar-X umum rongga perut. Ujian darah biokimia ditetapkan, kajian tinja untuk darah ghaib, mengikis enterobiasis, analisis tinja untuk telur cacing.

Diagnosis pembezaan dyskinesia esofagus dilakukan dengan barah esofagus, penyakit jantung iskemia, penyakit refluks gastroesophageal, dan achalasia cardia. Dyskinesia saluran empedu dibezakan daripada penyakit radang pundi hempedu dan saluran empedu, neoplasma, cholelithiasis. Diskinesia usus mesti dibezakan daripada penyakit berjangkit saluran pencernaan, neoplasma usus, gangguan endokrin, patologi urogenital.

Rawatan dyskinesia

Dalam rawatan dyskinesia esofagus, ubat antispasmodik dan ubat penenang digunakan. Sekiranya terapi konservatif tidak berkesan dan timbul komplikasi, rawatan pembedahan mungkin diperlukan.

Rawatan dyskinesia gastrik juga dilakukan dengan penggunaan ubat penenang, dan jika terjadi pelanggaran fungsi sekresi perut, terapi penggantian ditunjukkan (enzim diresepkan). Fisioterapi berkesan: elektroforesis, ozokeritotherapy, terapi parafin, aplikasi lumpur.

Pembetulan diskinesia bilier bermula dengan penubuhan dan penghapusan penyebab perkembangannya. Terapi ubat terdiri dalam pelantikan koleretik, persiapan enzim, ubat neurotropik. Prosedur fisioterapeutik digunakan: elektroforesis, terapi gelombang mikro, aplikasi parafin dan ozokerit, urut.

Dyskinesia saluran empedu adalah salah satu gangguan sistem hepatobiliari yang paling biasa, lebih kerap ia berkembang pada wanita dalam 20-40 tahun dengan jenis badan asthenik.

Terapi untuk diskinesia usus bergantung pada bentuknya. Dengan dominasi sembelit, ubat pencahar diresepkan, sekiranya terdapat cirit-birit dalam gambaran klinikal, ubat antidiarrheal. Dengan bentuk campuran dyskinesia usus, ubat antikolinergik dan antispasmodik ditunjukkan. Dalam beberapa kes, kerja dengan psikologi atau psikiatri diperlukan, dengan mengambil antipsikotik atau antidepresan.

Diet untuk diskinesia

Untuk apa-apa bentuk dyskinesia, diet hemat ditunjukkan, makanan pecahan yang kerap dianjurkan, makan berlebihan harus dielakkan.

Dengan diskinesia esofagus, tidak digalakkan makan makanan yang tinggi serat, makanan pedas dan pedas, alkohol.

Dengan perkembangan bentuk hyperkinetic dyskinesia empedu, penggunaan produk yang merangsang rembesan hempedu adalah terhad (minuman berkarbonat, minyak sayuran, cendawan, daging berlemak, ikan, rempah, hidangan pedas dan salai). Dengan bentuk patologi hipokinetik, disarankan untuk memasukkan buah-buahan, sayur-sayuran, krim masam, krim, mentega, telur dalam makanan.

Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

Aspirasi kandungan perut ke saluran udara dengan diskinesia esofagus menyumbang kepada perkembangan bronkitis kronik atau radang paru-paru.

Diskinesia usus menyumbang kepada perkembangan gastritis, penyakit ulser peptik, neoplasma.

Ramalan

Prognosis untuk dyskinesia esofagus bergantung pada bentuk dan keparahan patologi. Sekiranya tidak ada terapi yang mencukupi, dyskinesia esofagus dapat mengurangkan kualiti hidup pesakit dengan ketara..

Dyskinesias sekunder esofagus dapat berkembang dengan latar belakang hernia pembukaan esofagus, neoplasma esofagus, esofagitis, diverticula, ulser usus dan ulser duodenum.

Dengan rawatan yang tepat dan tepat pada masanya, prognosis untuk dyskinesia gastrik biasanya menguntungkan. Pemerhatian dispensari ditunjukkan kepada pesakit.

Prognosis untuk hidup dengan dyskinesia saluran empedu sangat baik, dengan mematuhi diet dan preskripsi doktor yang menghadiri, eksaserbasi dapat dielakkan. Sekiranya tidak ada rawatan tepat pada masanya, prognosis bertambah buruk, risiko komplikasi tinggi.

Dengan diskinesia usus, prognosis seumur hidup juga menguntungkan, tetapi pengampunan jangka panjang hanya dicapai dalam 10% kes. Prognosis menurun pada pesakit dengan sejarah patologi yang panjang, tekanan kronik, gangguan psikiatri komorbid.

Pencegahan

Untuk mengelakkan perkembangan dyskinesia dalam bentuk apa pun, disyorkan:

  • diet seimbang;
  • mengelakkan tekanan fizikal dan mental yang berlebihan;
  • rawatan penyakit somatik yang mencukupi;
  • penolakan tabiat buruk;
  • mod kerja dan rehat yang rasional.

Sindrom dyskinetic: jenis, gejala, kemungkinan penyebab, pilihan rawatan, ulasan. Diet, pemakanan untuk diskinesia usus

Bergantung kepada penyetempatan memperuntukkan:

1. Penyakit Crohn pada usus kecil (ulser duodenum, ileum).

2. Penyakit Crohn pada usus besar.

3. Jenis penyakit Crohn lain (usus kecil dan besar)

4. Penyakit Crohn tidak dinyatakan.

Oleh aktiviti proses patologi dibezakan: akut, subakut dan kronik.

Oleh keterukan: kursus ringan, sederhana dan teruk.

Manifestasi klinikal berbeza-beza bergantung pada lokasi dan kursus. Dalam kebanyakan kes, penyakit Crohn berkembang dengan perlahan, tetapi bentuk ileitis terminal akut, yang berlaku tanpa diduga, juga mungkin terjadi. Perjalanan penyakit ini berulang.

Sindrom berikut adalah yang paling biasa dalam penyakit Crohn.

Sindrom nyeri - kesakitan dengan intensiti yang berbeza-beza, berterusan, sering dilokalisasikan di bahagian bawah perut, kadang-kadang kolik.

Sindrom dyskinetic - anoreksia, mual, muntah, cirit-birit.

Sindrom gangguan penyerapan - diperhatikan dalam kes-kes yang teruk, disertai dengan hipopolivitaminosis, gangguan hipopoliendokrin dan diselektrolit.

Gejala biasa adalah demam (subfebril atau sibuk) dan penurunan berat badan.

Gejala fizikal dalam penyakit Crohn. Secara objektif, terdapat penurunan progresif dalam berat badan, pucat kulit. Palpasi menunjukkan kesakitan di kawasan iliac kanan dan kiri, kadang-kadang di hipokondrium epigastrik, mesogastrik dan kanan. Selama tempoh manifestasi klinikal yang jelas, pembentukan seperti tumor diraba di lokasi penyetempatan proses patologi. Selalunya saiz hati meningkat, pinggir hati menjadi sakit, membulat. Kadang-kadang manifestasi ekstraintestinal penyakit Crohn, batu empedu, oxaluria, yang kadang-kadang rumit oleh kolik ginjal, hidronephrosis.

Penentuan tahap keparahan dan aktiviti penyakit Crohn. (W. Best et al, 1976)

Bilangan pergerakan usus yang longgar setiap minggu

Intensiti sakit perut sepanjang minggu

(0 - tidak sakit, 1 - sakit ringan, 2 - sakit teruk, 3 - sakit teruk)

Kesejahteraan sepanjang minggu

(0 - baik, 1 - adil, 2 - buruk, 3 - sangat buruk, 4 - tidak tertahankan)

Ketegangan perut pada palpasi

(0 - tidak, 2 - ragu, 5 - ya)

Berat badan ___ kg, berat badan standard ____ kg

Berat badan / berat badan normal

Berat badan yang berlebihan mesti diambil, berat badan yang tidak mencukupi mesti ditambah

Perlu rawatan simptomatik cirit-birit

Perbezaan antara apa dan apa yang normal (lelaki - 47, wanita - 42)

gejala lain dari penyakit Crohn:

Sakit sendi, arthritis, iritis, uveitis, eritema nodosum, pyoderma gangrenosum, stomatitis aphthous, luka dubur, semburan lain, suhu badan lebih daripada 37.5 0 pada minggu lalu

Skor indeks aktiviti:

Kurang daripada 150 - penyakit tidak aktif

Lebih daripada 150 - penyakit aktif

Lebih daripada 450 - penyakit yang sangat teruk

Granulomatous kolitis adalah bentuk khas penyakit Crohn yang berkembang secara beransur-ansur. Pada peringkat awal penyakit ini, sakit perut, cirit-birit, demam, retak di kawasan dubur, fistula diperhatikan. Apabila rektum terjejas, pembuangan darah dengan tinja adalah ciri. Kolitis granulomatosa boleh berlaku dengan pembentukan fistula, lekatan dan konglomerat interloop, yang dapat diraba di rongga perut dalam bentuk formasi seperti tumor. Terdapat penurunan berat badan (dalam kes yang teruk hingga 15-20 kg), anemia hipokromik yang teruk, hipoproteinemia, kekurangan garam, vitamin.

Komplikasi sering timbul: pendarahan besar, perforasi, pelebaran toksik akut usus besar, degenerasi barah.

Komplikasi CD. Yang paling biasa: perforasi, pendarahan besar-besaran, penyempitan, fistula dalaman dan luaran. Lebih jarang: lesi kulit, artritis, iritis, ulser kornea, batu empedu, oksaluria, hidronephrosis.

Diskinesia Tardive ditunjukkan dalam pengecutan otot-otot lengan, kaki, muka, tidak bergantung pada keinginan orang itu. Hyperkinesis mesti memenuhi dua kriteria:

  1. Muncul kerana penggunaan ubat antipsikotik yang berpanjangan.
  2. Tidak hilang setelah menghentikan ubat untuk masa yang lama.

Segera dapatkan rawatan perubatan sekiranya terdapat gejala. Mengabaikan manifestasi penyakit ini membawa kepada patologi yang tidak dapat dipulihkan dan kemungkinan kematian.

Terapi untuk penyakit mental merangkumi penggunaan ubat antipsikotik yang bertindak pada otak dengan menyekat reseptor dopamin. Penggunaan ubat jangka panjang membawa kepada pengumpulan bahan aktif antipsikotik secara beransur-ansur di dalam badan dan kesan negatifnya pada sel-sel otak dan sistem saraf.

Juga, gejala diskinesia tardive muncul dari antidepresan, sekiranya berlaku reaksi peribadi terhadap ubat atau apabila dos ubat yang diperlukan melebihi. Faktor risiko adalah usia pesakit lebih dari lima puluh tahun. Dalam keadaan seperti itu, dos ubat yang sedikit pun boleh menyebabkan perkembangan penyakit ini. Bezakan antara antipsikotik tipikal dan atipikal.

Gejala penyakit

Diskinesia Tardive didiagnosis apabila gejala seperti:

  • Pergerakan kekacauan anggota badan yang bergetar, yang disebabkan oleh pelanggaran penghantaran isyarat dari otot ke sistem saraf pusat.
  • Dorongan sukarela dari sistem saraf yang menyebabkan pengecutan otot jangka pendek yang berulang.
  • Pergerakan memukul yang tidak terkawal dengan mulut, menonjol dan menjilat lidah, iaitu, dyskinesia orofacial.
  • Pengulangan pergerakan dan kata-kata yang tidak difahami yang tidak membawa beban sasaran.
  • Kemustahilan berada dalam satu posisi untuk waktu yang lama, kegelisahan, perasaan cemas - akathisia. Manifestasi deria dan motor dibezakan. Yang pertama dicirikan oleh kegelisahan dalaman, mudah marah, dan perasaan tidak selesa secara umum. Untuk yang kedua, pergerakan berulang adalah khas: perubahan postur, gelisah, melangkah berlaku secara sedar, tetapi tidak dapat dikendalikan..
  • Dystonia adalah pengecutan otot berkala yang tidak mempunyai keteraturan temporal yang jelas. Ia memanifestasikan dirinya sebagai pergerakan anggota badan yang santai. Ini menyebabkan penurunan nada badan dan membuatnya mengambil postur yang tidak wajar.

Sekiranya gejala penyakit ini disebabkan oleh pengambilan antidepresan, perkara berikut akan muncul:

  • Takikardia dan pening;
  • Kelesuan, keinginan untuk tidur;
  • Kekejangan otot;
  • Peningkatan aktiviti, ketekunan;
  • Gait berubah;
  • Perubahan tahap hormon.

Gejala penyakit boleh menampakkan diri sebagai gejala tunggal dan sebagai kompleks manifestasi klinikal penyakit ini..

Bentuk penyakit

Terdapat tiga jenis diskinesia tardive:

  1. Boleh diterbalikkan - apabila anda berhenti mengambil neuroleptik, hiperkinesis menurun atau hilang sepenuhnya.
  2. Berterusan. Kriteria diagnosis bentuk dyskinesia adalah bahawa setelah 90 hari selepas penarikan ubat, gejala penyakit tidak berubah.
  3. Tidak boleh dipulihkan.

Keterukan gejala bergantung pada beberapa faktor:

Sekiranya anda mengabaikan gejala penyakit atau terapi tepat pada waktunya, komplikasi mula muncul, terbahagi kepada tiga kumpulan utama.

Fizikal. Kerana diskinesia orofacial, penyakit rongga mulut muncul: lesi kulat, ulser, stomatitis. Ini menyebabkan ketidakselesaan ketika makan makanan, mekanisme mengunyah dan menelan makanan terganggu, yang disertai dengan penurunan berat badan yang cepat. Secara berkala, diskinesia tardive disertai dengan rasa mual, muntah. Kesukaran bernafas: menjadi kerap, dangkal, secara berkala terdapat kelewatan dalam penyedutan dan pernafasan, yang menyebabkan sesak nafas, mendengkur. Kerana dystonia, nada otot perut hilang, mereka menjadi lembik dan kendur. Nada otot umum juga menurun, perubahan seperti itu membawa kepada perubahan gaya berjalan, dan pada tahap penyakit yang teruk, kerap jatuh dan kecederaan mekanikal..

Mental. Terhadap latar belakang perkembangan penyakit, kemungkinan terjadinya keadaan kemurungan, risiko bunuh diri meningkat. Pesakit sering mengalami perubahan mood dari perasaan gembira dan euforia kepada perasaan yang bertentangan secara radikal. Pesakit tidak mempunyai mood yang stabil, dia sendiri merasa sukar untuk menentukan keadaannya, itulah sebabnya muncul pencerobohan atau ketidakhadiran. Sekiranya berlaku komplikasi mental, pengawasan khusus pesakit yang berterusan diperlukan untuk mengelakkan risiko kecederaan diri.

Komplikasi sosial dikaitkan dengan gangguan fungsi pertuturan: keterbacaan, menelan kata-kata menghalang seseorang daripada berkomunikasi secara normal. Masalah pernafasan dan fizikal juga mengganggu sosialisasi.

Rawatan

Terapi untuk diskinesia tardive mempunyai jangka masa yang panjang dan memerlukan usaha bersama doktor dan pesakit. Segera hubungi pakar sekiranya tanda-tanda pertama penyakit muncul. Doktor mesti menentukan sebab yang menyebabkan timbulnya penyakit ini, menetapkan beberapa siri pemeriksaan dan ujian. Berdasarkan data yang diperoleh, rancangan terapi peribadi dibuat:

  1. Penentuan ubat yang memprovokasi permulaan dyskinesia.
  2. Hentikan antipsikotik yang ditetapkan. Sekiranya mustahil untuk membatalkan ubat, dosnya dikurangkan ke tahap maksimum yang mungkin.
  3. Mengganti ubat dengan ubat lain yang mempunyai kesan yang serupa, tetapi tidak mempengaruhi otak dan sistem saraf pada tahap sel.
  4. Menjalankan kajian biomaterial pesakit, membuat anamnesis berdasarkan maklumat yang diterima.
  5. Pembentukan kursus terapi peribadi.

Tidak ada data yang disahkan tepat mengenai sifat diskinesia tardive, jadi rawatan tidak selalu bermanfaat. Perhatian harus diberikan kepada pencegahan permulaan penyakit ini.

Pada peringkat awal penyakit, terapi ubat adalah mungkin, di mana ubat-ubatan yang tergolong dalam kumpulan antipsikotik digunakan. Penggunaan bahan ini dibenarkan sekiranya:

  • Rasa kebimbangan berterusan;
  • Gangguan keperibadian;
  • Perubahan tingkah laku;
  • Kemunculan keterbelakangan mental;
  • Kemunculan gangguan fisiologi.

Bagi pesakit yang berisiko, terapi jangka pendek dengan ubat kuat ditetapkan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa setelah mencapai usia lima puluh, reaksi tubuh terhadap ubat-ubatan tidaklah biasa. Setelah meneliti data tinjauan secara menyeluruh, ubat yang diresepkan akan menyebabkan bahaya minimum kepada seseorang..

Oleh kerana rawatan jangka panjang, pemeriksaan mesti dilakukan sebelum memulakannya dan setiap enam bulan selama menjalani terapi. Dengan reaksi individu terhadap ubat-ubatan dan risiko kambuh, jumlah pemeriksaan meningkat. Semua data yang berkaitan dengan perjalanan penyakit, maklumat mengenai keadaan pesakit, penilaian keberhasilan terapi dimasukkan ke dalam catatan perubatan khas pesakit.

Pencegahan dyskinesia merangkumi pemantauan berterusan terhadap kesihatan seseorang yang mengambil ubat antipsikotik yang mempengaruhi gangguan mental. Terdapat keperluan untuk mengunjungi pakar neurologi sekurang-kurangnya 2 kali setahun untuk memantau keadaan neurologi. Rawatan dyskinesia tardive berlangsung sekurang-kurangnya 24 bulan.

Gastritis hipoasid adalah bentuk patologi dengan kursus kronik, yang dicirikan oleh penurunan dibandingkan dengan norma dalam rembesan asid hidroklorik, komponen utama jus gastrik. Penurunan keasidan adalah ciri bentuk gastritis seperti atropik dan autoimun.

Cara mengenal pasti gastritis asid rendah?

Gastritis hipoasid, seperti bentuk penyakit lain, mempunyai banyak gejala yang boleh dikelaskan sebagai berikut:

  • menyakitkan;
  • anemia;
  • dyspeptik;
  • asthenovegetative;
  • distrofik;
  • diskinetik.

Diagnosis tepat memerlukan kajian makmal dan instrumental, di antaranya gastroskopi, pH-metri jus gastrik, dan biopsi epitel adalah yang paling bermaklumat. Terapi gastritis hypoacid terdiri daripada kombinasi rawatan ubat dan pemakanan diet, yang bertujuan untuk menormalkan rembesan asid hidroklorik dan menghentikan proses keradangan di perut.

Penurunan pengeluaran asid hidroklorik oleh kelenjar gastrik menyebabkan penurunan yang ketara dalam fungsi pelindung perut, terutama berkaitan dengan mikroflora patogen dan jangkitan yang memasuki saluran pencernaan dari kerongkongan. Kekurangan komponen pencernaan aktif dalam jus gastrik juga menyebabkan fakta bahawa makanan yang dicerna secara tidak sempurna menjengkelkan mukosa gastrik, dan setelah memasuki usus memprovokasi banyak lagi patologi saluran gastrointestinal. Walaupun gastritis dengan keasidan rendah jarang berlaku dalam bentuk penyakit dengan peningkatan rembesan SC, akibatnya lebih berbahaya bagi tubuh..

  • 1 Sebab perkembangan gastritis hypoacid
  • 2 Tanda gastritis dengan keasidan yang rendah
  • 3 Diagnosis gastritis dengan keasidan yang rendah
  • 4 Rawatan gastritis hypoacid
  • 5 Diet untuk gastritis dengan keasidan yang rendah
  • 6 Kesimpulannya

Sebab-sebab perkembangan gastritis hypoacid

Banyak faktor menyebabkan rendahnya keasidan agen pencernaan, yang dapat dikelompokkan secara kondisional menjadi dua kategori besar.

  • jangkitan perut dengan Helicobacter pylori;
  • merokok / penyalahgunaan minuman beralkohol;
  • pemakanan yang tidak betul;
  • kerosakan oleh sinaran mengion;
  • mabuk dadah.
  • patologi hati / pankreas / buah pinggang;
  • kecenderungan genetik;
  • gangguan metabolik;
  • refluks gastroduodenal.

Penyebab yang paling biasa dari bentuk gastritis ini adalah jangkitan saluran pencernaan dengan bakteria Helicobacter pylori, yang, secara aktif membiak, dilokalisasi pada epitelium dan menyebabkan kerosakannya, sambil mematikan tindak balas imun badan. Pada peringkat pertama penyakit, fungsi mekanisme intraselular utama terganggu, dan dalam proses patologi kronik, perubahan mulai memperoleh watak yang tidak dapat dipulihkan apabila asid hidroklorik dihasilkan dalam jumlah yang tidak mencukupi.

Gastritis dengan keasidan rendah dicirikan oleh fakta bahawa, sebagai akibat proses keradangan, kerosakan berlaku dalam fungsi fundus, di mana kelenjar parietal tertumpu. Ini membawa kepada atrofi epitel, yang berlangsung dengan cukup aktif dan cepat..

Proses regenerasi membran mukus yang rosak pada keasidan yang rendah terganggu, sel-sel baru tidak mempunyai kemampuan enzimatik yang mencukupi, yang memprovokasi kemerosotan keadaan lebih lanjut. Secara beransur-ansur, lesi menembusi ke dalam tisu perut yang lebih dalam, menyebabkan penyakit sistemik saluran gastrointestinal yang teruk..

Tanda-tanda gastritis dengan keasidan yang rendah

Dengan pelanggaran ketara pada motor (pengangkutan) dan fungsi sekresi saluran pencernaan, ciri gastritis dengan keasidan yang rendah, gejala patologi menjadi lebih spesifik:

  • pesakit mengalami rasa berat, sesak di kawasan epigastrik (supra-umbilik);
  • kemerosotan muncul, dari bau busuk yang mungkin dapat membuat kesimpulan mengenai keasidan yang rendah;
  • bau tidak menyenangkan yang berterusan muncul dari rongga mulut;
  • selera makan berkurang, selalunya - hingga hampir penolakan pengambilan makanan;
  • kerana adanya sindrom dyskinetic, cirit-birit boleh bergantian dengan sembelit;
  • untuk gastritis hypoacid, kembung perut adalah gejala ciri.

Secara berasingan, harus dikatakan mengenai gejala kesakitan. Dalam beberapa kes, mereka mungkin tidak hadir sama sekali, dan mekanisme permulaan kesakitan biasanya dikaitkan dengan peregangan perut yang kuat (dalam bentuk gastritis lain, dengan kekejangan perut).

Sebagai peraturan, kesakitan pada gastritis dengan keasidan yang rendah terasa sakit, kusam, setelah makan makanan pedas, masin, pedas, rasa sakit biasanya meningkat.

Dengan penurunan rembesan asid hidroklorik dan berlakunya pelbagai fokus atrofi membran mukus, penyerapan nutrien, termasuk kompleks vitamin, terganggu, yang menyebabkan perkembangan kekurangan vitamin dan kekurangan tenaga intraselular. Anemia mungkin muncul, kerana kekurangan vitamin, kulit menderita, pendarahan saluran kecil muncul, peningkatan keletihan diperhatikan, gangguan emosi dapat diperhatikan.

Diagnostik gastritis dengan keasidan yang rendah

Kursus kronik gastritis hypoacid dapat menyebabkan perkembangan keseluruhan komplikasi: dari dysbiosis usus hingga pankreatitis kronik, dari kolesistitis hingga perkembangan penyakit ulser peptik. Oleh itu, sangat penting pada tanda-tanda pertama gangguan saluran pencernaan untuk segera berjumpa doktor yang akan menjelaskan diagnosis dan menetapkan rawatan yang berkesan untuk gastritis dengan keasidan yang rendah..

Kajian seperti gastroskopi, biopsi endoskopi, gastroduodenoskopi akan membantu menentukan sebab, bentuk dan tahap lesi mukosa. Sekiranya gastroskopi mustahil atau sukar dengan alasan apa pun, hasil yang baik (persetujuan 75 peratus dengan data yang diperoleh ketika probe ditelan) ditunjukkan oleh radiografi dengan pemberian medium kontras berganda.

Intragastrik pH-metry memungkinkan untuk menentukan petunjuk kuantitatif penurunan aktiviti sekresi, intubasi gastrik membantu menentukan nilai keasidan harian jus gastrik.

Banyak maklumat boleh didapati dari ujian darah: untuk menentukan tahap pepsinogen dan gastrin, penanda atrofi mukosa.

Adalah mungkin untuk menentukan kehadiran H. pylori menggunakan sejumlah kajian: dari analisis tinja hingga ujian Helicobacter pylori.

Berdasarkan hasil yang diperoleh sebagai hasil penyelidikan, ahli gastroenterologi menetapkan ubat yang sesuai untuk pesakit, yang melengkapkan diet terapi..

Rawatan gastritis hypoacid

Sekiranya, berdasarkan prosedur diagnostik, diagnosis "gastritis dengan keasidan rendah" ditetapkan, maka rawatan patologi harus dibezakan dan kompleks. Tugas utama terapi tersebut adalah untuk mencapai pengampunan, menghentikan perkembangan atrofi mukosa, untuk menormalkan pengeluaran rembesan gastrik..

Pada peringkat akut penyakit ini, wajib bagi pesakit untuk mematuhi rehat di tempat tidur, serta diet yang ketat sehingga gejala penyakit yang semakin meningkat hilang. Diet dan rawatan untuk gastritis kronik dengan rembesan berkurang bergantung pada tahap penyakit dan biasanya berlangsung dari sebulan hingga satu tahun atau lebih.

Ubat untuk gastritis asid rendah bertujuan untuk membasmi H. pylori dengan mengambil ubat antibakteria, dalam beberapa kes perencat pam proton mungkin diresepkan.

Pemusnahan lengkap Helicobacter pylori membantu menghentikan perkembangan atrofi mukosa, meningkatkan risiko terkena barah perut, mengaktifkan pertumbuhan semula tisu epitelium.

Kumpulan kedua ubat dalam rawatan gastritis hypoacid adalah gastroprotectors, yang mempunyai kesan astringen dan menyelimuti pada dinding perut. Oleh itu, pelepasan proses keradangan membran mukus dicapai..

Terapi penggantian untuk bentuk gastritis ini terdiri daripada pengambilan jus gastrik semula jadi, persiapan enzim, dan asidin-pepsin. Ini membantu meratakan keasidan jus gastrik sehingga penstabilan aktiviti rembesan, sementara kesannya dapat ditingkatkan dengan mengambil bahan semula jadi yang merangsang pengeluaran rembesan - rebusan rosehip dan persiapan herba gabungan.

Diet untuk gastritis dengan keasidan yang rendah

Rawatan diri dari patologi bentuk hypoacid tidak dapat diterima - bagaimana merawat gastritis dengan keasidan yang rendah hanya diputuskan oleh doktor yang menghadiri. Mereka juga diberi diet yang bertujuan untuk mencapai tujuan berikut:

  • pengurangan kesan menjengkelkan pada perut (mekanikal, kimia);
  • menghentikan penurunan lebih lanjut dalam rembesan asid hidroklorik;
  • memudahkan fungsi hati, duodenum 12, pankreas - organ yang sangat dipengaruhi oleh patologi ini;
  • untuk mengisi ketepuan darah yang tidak mencukupi dengan vitamin, unsur mikro, protein.
  • sup air dengan bijirin parut;
  • bihun kecil, rebus;
  • sayur-sayuran rebus, lebih baik dicincang;
  • roti putih kering / basi, biskut biskut;
  • putih telur rebus lembut, telur dadar protein;
  • kompot / jeli dari buah kering, buah / beri segar;
  • teh lemah dengan susu, kaldu rosehip;
  • produk susu yang ditapai, termasuk keju kotej rendah lemak;
  • sosej jenis susu, sosej;
  • herring masin ringan;
  • produk daging / ikan rendah lemak rebus;
  • bubur soba atau bubur nasi;
  • buah / beri masam, termasuk buah sitrus.
  • makanan goreng, pedas, berlemak;
  • produk roti yang kaya, dengan gastritis akut - roti hitam;
  • sayur-sayuran yang sukar dicerna: bit, semua jenis kubis putih, bawang putih, lobak, kacang merah, bawang;
  • acar, cendawan (tanpa mengira kaedah penyediaannya), pengasam;
  • minuman beralkohol;
  • rempah, perasa, sos.

Anda harus kerap makan (sekurang-kurangnya 6 kali / hari), sementara ukuran hidangan harus dikurangkan dengan betul.

Kesimpulannya

Kami telah melihat gejala dan rawatan, serta diet dan resipi untuk gastritis asid rendah, tetapi penting untuk difahami bahawa usaha yang anda lakukan untuk memulihkan fungsi perut yang normal dapat diimbangi dengan mudah oleh tingkah laku anda semasa pengampunan. Oleh itu, sangat penting untuk memasukkan langkah pencegahan dalam rutin harian anda yang bertujuan untuk tidak mengulangi kambuh penyakit ini. Ini adalah sekatan diet sepanjang hayat, pengecualian dari menu makanan yang memprovokasi proses keradangan di saluran gastrointestinal, serta menjaga gaya hidup yang sihat..

Dispepsia perut

  • 1 Huraian
  • 2 Sebab
  • 3 Gejala
  • 4 Gangguan fungsi
  • 5 Disfungsi organik
  • 6 Penyakit dengan senak
  • 7 Apa yang perlu dibuat?
  • 8 Diagnosis gangguan pencernaan
  • 9 Disfungsi pada kanak-kanak
  • 10 Gangguan kehamilan
  • 11 Rawatan kanak-kanak dan orang dewasa
  • 12 Persediaan
  • 13 ubat rakyat
  • 14 Diet
  • 15 Pencegahan kambuh

Semasa makan berlebihan atau makan makanan berat, orang itu mengalami gejala gangguan pencernaan atau dispepsia. Masalah ini bukan penyakit yang berasingan. Dispepsia organ pencernaan adalah kompleks gejala yang tidak menyenangkan yang boleh disebabkan oleh beberapa sebab, dari penyakit yang paling sederhana hingga yang serius. Diagnostik diperlukan untuk mengenal pasti perengsa dan menetapkan rawatan yang betul dengan pil. Keputusan ini diambil untuk mengikuti diet dan mengambil ubat-ubatan yang meningkatkan pencernaan.

Makan berlebihan akan mempengaruhi fungsi perut dan kualiti pencernaan makanan.

Penerangan

Gangguan pencernaan adalah keadaan tidak selesa yang berlaku apabila organ pencernaan utama melambatkan atau tidak berfungsi. Faktor yang memprovokasi adalah:

  • disfungsi sistem pencernaan kerana kekurangan enzim;
  • diet tidak seimbang;
  • patologi saluran gastrousus.

Dalam kebanyakan kes, ketidakselesaan berlaku selepas makan dan ditunjukkan oleh sensasi terbakar yang kuat di epigastrium, loya, dan rasa kenyang di perut. Keadaannya lega dengan bersendawa. Dispepsia boleh menyerang orang dewasa, kanak-kanak, wanita semasa kehamilan. Dengan gangguan fungsi saluran gastrousus dan perut, tidak ada perubahan sifat morfologi. Terdapat beberapa jenis gangguan pencernaan:

  1. Dispepsia berfungsi atau sindrom perut malas. Berlaku dengan latar belakang pelanggaran motilitas organ semasa pencernaan makanan.
  2. Bentuk makanan. Dibentuk dengan ketidakpatuhan yang berpanjangan dengan peraturan dan diet.
  3. Jenis penapaian. Ini terwujud dengan penyalahgunaan minuman pembentuk gas (kvass) dan makanan (kekacang, kubis), yang memprovokasi perkembangan flora fermentasi.
  4. Bentuk busuk. Selalunya berlaku dengan penyalahgunaan produk protein, misalnya, daging domba, daging babi. Protein berlebihan kurang dicerna, genangan dan kerosakan sisa berlaku. Makan makanan basi adalah penyebab biasa.
  5. Pencernaan lemak. Berlaku pada latar belakang penyalahgunaan lemak tahan api, misalnya, dari daging domba atau daging babi.

Kembali ke senarai kandungan

Sebab-sebabnya

Dalam kebanyakan kes, gangguan pencernaan memprovokasi sejumlah faktor negatif, oleh itu, untuk menetapkan rawatan yang berkesan dengan pil, perlu mengenal pasti perengsa yang menimbulkan masalah pencernaan. Provokator utama:

  1. Makanan ringan dan makanan terburu-buru. Dengan penyerapan yang cepat, makanan kurang dikunyah, sedikit dibasahi dengan air liur. Air liur yang buruk membawa kepada rembesan jus pencernaan yang tidak mencukupi di dalam perut, yang mengganggu proses pencernaan dan pencernaan seterusnya.
  2. Makan berlebihan. Makanan berlebihan yang dimakan dalam satu masa, tubuh tidak dapat mencerna dan berasimilasi, yang menyebabkan kesesakan dan pembusukan perut.
  3. Produk individu. Setiap organisma individu dapat mencerna dan mengasimilasi makanan dengan kandungan lemak, keperitan dan kemasinan tertentu. Kadang-kadang gangguan itu berlaku semasa makan makanan tertentu.
  4. Kegagalan kuasa. Contohnya, selang waktu besar atau kecil antara waktu makan, makan sebahagian besar sekali sehari.
  5. Tekanan. Kelebihan psiko-emosi menyebabkan gangguan hormon, khususnya, terdapat ketidakseimbangan dalam pengeluaran hormon yang bertanggungjawab untuk bekalan darah ke sistem pencernaan dan tisu otot.

Kembali ke senarai kandungan

Gejala

Gejala dyspeptik berlaku terhadap latar belakang luka organik dan fungsi perut. Dalam kes pertama, sensasi menyakitkan muncul mengikut musim, iaitu pada musim luruh dan musim bunga. Masa kesakitan yang teruk - malam.

Selain itu, seseorang dapat merasakan sensasi terbakar yang kuat di epigastrium, secara beransur-ansur menurunkan berat badan. Tanda-tanda pertama disfungsi perut:

  • sakit epigastrik;
  • menggelapkan najis;
  • pucat kulit;
  • muntah.

Gejala-gejala biasa dari dispepsia gastrik, serupa dengan gangguan gastrointestinal umum, adalah:

  1. kekejangan otot perut;
  2. ketepuan cepat dalam bahagian kecil;
  3. sengatan kuat, sensasi terbakar di perut;
  4. peningkatan loya dengan serangan muntah yang jarang berlaku.
  5. kembung kerana peningkatan pengeluaran gas di dalam usus.

Penyakit ini dapat menampakkan diri sejurus selepas makan atau sedikit aktiviti fizikal. Gangguan pencernaan dapat menampakkan dirinya dengan cara yang berbeza. Semuanya bergantung kepada penyebab ketidakselesaan dan jenis dispepsia.

Dengan bentuk gangguan fermentasi, berlemak, makanan kerana pencernaan makanan yang kaya dengan karbohidrat, manifestasi adalah mungkin:

  • kelemahan;
  • perut kembung dengan pembaziran gas berbau busuk;
  • gemuruh;
  • penurunan atau peningkatan selera makan;
  • cirit-birit tanpa lendir dan darah, warna cahaya dan gelembung gas - sehingga 4 kali sehari.

Prosesnya boleh menjadi akut atau kronik. Muncul dengan kekerapan yang sama pada orang dewasa dan kanak-kanak.

Dengan dispepsia putrid kerana pencernaan makanan yang kaya dengan protein. Sekiranya dispepsia akut, ia berlaku:

  • kembung teruk;
  • kronik, bau busuk;
  • cecair gelap atau najis lembek, mengeluarkan bau busuk;
  • tanda-tanda mabuk pada gangguan teruk.

Dalam bentuk kronik, apabila gangguan itu kekal, seseorang terganggu oleh cirit-birit dan ketidakselesaan biasa di epigastrium.

Sindrom dispepsia gastrik. Fenomena ini sering berlaku pada kanak-kanak berumur 1 tahun kerana perbezaan antara jumlah dan komposisi makanan dan kemampuan sistem pencernaan. Tanda-tanda gangguan metabolik dan mabuk ditambahkan pada gejala umum:

  • peningkatan regurgitasi;
  • muntah;
  • najis meningkat - sehingga 8 kali sehari;
  • kekotoran ketulan dan hijau pada tinja;
  • kembung dan kolik;
  • kurang selera makan dengan penurunan berat badan.

Dispepsia parenteral, yang berlaku dengan latar belakang patologi lain, dicirikan oleh gejala biasa. Gangguan toksik yang timbul kerana penyerapan toksin oleh badan. Ia muncul:

  1. cirit-birit yang teruk dengan dehidrasi dan ketidakseimbangan garam air;
  2. demam;
  3. peningkatan kekerapan pergerakan usus berair - hingga 10 kali sehari.

Dengan perkembangan keracunan, keruntuhan dan koma berkembang.

Kembali ke senarai kandungan

Gangguan fungsi

Dispepsia pada orang dewasa dan semasa kehamilan jenis ini berlaku apabila perut tidak berfungsi. Gejala:

  • belching cepat;
  • loya paroxysmal disertai dengan muntah.
  • sakit yang berlaku selepas makan dan tidak hilang selepas buang air besar.

Gambaran klinikal berkembang seperti gastritis, ulser perut dan organ lain. Selalunya orang mengadu tanda-tanda peningkatan keasidan dan kepekaan dinding perut terhadap peregangan. Jenis:

  1. ulseratif, yang disertai dengan rasa sakit di lubang perut;
  2. diskinetik, apabila rasa sakit disertai dengan rasa berat, perasaan sesak dan rasa kenyang yang cepat;
  3. tidak spesifik, dicirikan oleh gejala kedua-dua jenis.

Sebab utama adalah tekanan atau situasi traumatik yang teruk, kehamilan. Dispepsia gastrik yang berfungsi pada kanak-kanak muncul pada tahun pertama kehidupannya. Proses ini dikaitkan dengan gangguan perut kerana perkembangan saluran gastrousus. Keadaan sakit di perut terserlah. Masalahnya tidak disertai oleh penyakit organik. Bersama dengan kesakitan, gejala berlaku:

  • muntah;
  • memuntahkan;
  • najis yang kerap dengan najis kehijauan dengan bau masam dan gumpalan putih - sehingga 8 kali sehari;
  • kembung, kolik;
  • selera makan menurun.

Jenis disfungsi berfungsi pada kanak-kanak:

  1. ulseratif dengan sakit perut, tanpa mengira pengambilan makanan;
  2. refluks dengan sendawa, pembakaran, mual, muntah, regurgitasi;
  3. diskinetik dengan sakit perut yang teruk, terutamanya selepas makan, kesukaran mencerna makanan berlemak dan tenusu.

Kembali ke senarai kandungan

Disfungsi organik

Sindrom dyspeptik dikaitkan dengan perkembangan patologi saluran pencernaan. Sebab utama:

  • refluks gastroesophageal;
  • pankreatitis, kolesistitis;
  • pembentukan tumor di saluran gastrointestinal atau pankreas.
  • peningkatan pedih ulu hati;
  • penurunan berat badan yang cepat;
  • kesakitan sementara dengan pemburukan pada musim luruh dan musim bunga atau pada waktu malam.

Disfungsi organik dikenal pasti semasa diagnosis.

Kembali ke senarai kandungan

Penyakit dengan senak

Kerana kesalahan patologi tertentu, hanya disfungsi organik yang berlaku. Gangguan itu adalah gejala penyakit seperti:

  • refluks gastroesophageal dengan pembalikan benjolan makanan dari perut ke kerongkongan, yang mungkin disertai dengan munculnya bisul;
  • gastritis dengan keradangan mukosa;
  • ulser perut dan hakisan bahagian duodenum saluran gastrousus, yang berkembang dengan latar belakang jangkitan dengan Helicobacteria dan akibat mengambil ubat anti-radang bukan steroid;
  • hernia diafragmatik, dimanifestasikan oleh rasa sakit dan pembakaran selepas makan, kesakitan berselang di sternum;
  • infarksi miokardium, disertai dengan sakit pada plexus solar di luar waktu makan;
  • kolesistitis, pankreatitis;
  • batu di pundi hempedu;
  • ketumbuhan.

Kembali ke senarai kandungan

Apa nak buat?

Sebelum menghentikan ubat-ubatan dengan penyakit yang mendasari yang menyebabkan sakit perut, gejala dapat dikurangkan dengan mematuhi cadangan berikut:

  1. Penolakan produk yang berbahaya bagi perut: pembentuk gas, epitel yang menjengkelkan.
  2. Jangan bersenam atau bersenam dengan berat selepas makan. Makan 30 minit selepas latihan.
  3. Makan terakhir 3 jam sebelum rehat malam.
  4. Anda perlu makan perlahan-lahan, mengunyah dengan teliti, yang akan meningkatkan kebasahan makanan dengan air liur dan mengaktifkan rembesan jus gastrik.
  5. Penolakan lemak, manis, soda, kafein.
  6. Sebelum makan, gunakan infus herba perubatan, decoctions, misalnya, dengan chamomile, pudina, bijak. Dengan gangguan tekanan, setelah makan, anda perlu minum teh pudina dengan lemon, dengan yang berfungsi - makan biji kapulaga.
  7. Menempatkan chicory, rosemary, pasli ke dalam pinggan, mempromosikan rembesan jus pencernaan.
  8. Elakkan tekanan, dispepsia.
  9. Berhenti merokok dan alkohol.
  10. Lakukan refleksologi, yang terdiri dalam merangsang titik aktif biologi yang bertanggungjawab untuk saluran pencernaan.

Petua untuk mengandung.

Kembali ke senarai kandungan

Diagnosis pencernaan

Oleh kerana dispepsia sering merupakan gejala patologi lain, diagnosisnya rumit. Perlu buat:

  1. Fibrogastroduodenoscopy dengan biopsi. Tujuannya adalah untuk mengecualikan tumor, bisul perut.
  2. Ultrasound peritoneum. Kaedah ini mengesan penyakit hati, pundi hempedu, kelenjar tiroid.
  3. Ujian untuk penentuan Helicobacteria dalam badan. Mikroba adalah provokator utama patologi perut dan duodenum 12.
  4. Ujian darah am. Ujian mengenal pasti keradangan dan kekurangan zat besi.
  5. Analisis najis untuk mengesan pendarahan tersembunyi.
  6. Kaedah elektrogastrografi. Ia digunakan untuk mengkaji fungsi motor perut gastroduodenal.

Kembali ke senarai kandungan

Disfungsi pada kanak-kanak

Penyebab utama gangguan pada kanak-kanak adalah kekurangan zat makanan. Oleh itu, penting untuk mengenal pasti makanan mana yang menyebabkan ketidakselesaan dan mengecualikannya dari menu. Sebagai contoh, tidak diingini memberi gula-gula dan buah-buahan kepada bayi anda setelah makan makanan asas atau berlemak. Setelah makan, disarankan untuk membiarkan anak mengunyah biji jintan, yang akan mengurangkan rasa tidak selesa. Hidangan mesti dibumbui dengan ramuan segar dan rosemary. Dengan peningkatan kesakitan dan gejala dispepsia lain, disyorkan untuk berjumpa doktor.

Kembali ke senarai kandungan

Gangguan semasa kehamilan

Dalam tempoh melahirkan anak, gangguan itu sering menjadi teman wanita. Ini disebabkan oleh tabiat makan yang tidak biasa, gangguan hormon dan tekanan pada organ yang ditimbulkan oleh janin yang sedang tumbuh semasa kehamilan. Anda dapat mengatasi masalah itu bukan hanya dengan ubat-ubatan, tetapi juga dengan diet. Ini memerlukan:

  1. pelbagai menu harian;
  2. makanan pecahan - sehingga 6 kali sehari;
  3. bahagian kecil;
  4. pengecualian dari menu tomato, minuman panas, jus buah, coklat, makanan berlemak;
  5. jangan makan sebelum tidur;
  6. semasa rehat malam, anda perlu mengambil posisi dengan kepala dan belakang anda diangkat;
  7. kurus.

Sekiranya anda melakukan semua perkara di atas semasa kehamilan, gejala yang tidak menyenangkan dalam bentuk bersendawa, pedih ulu hati, rasa tidak selesa, perasaan sesak, dan keparahan akan berkurang dan hilang setelah melahirkan. Sekiranya gambaran akut dengan muntah dan loya berterusan, diperlukan perundingan pakar untuk mengecualikan pemburukan patologi kronik yang ada atau perkembangan baru.

Kembali ke senarai kandungan

Rawatan kanak-kanak dan orang dewasa

Terdapat banyak cara untuk merawat dispepsia perut. Skema dipilih bergantung pada bentuknya:

  • gangguan organik diatasi dengan menghentikan patologi asas yang menimbulkan kemunculannya;
  • gangguan fisiologi dirawat secara simptomatik.

Terdapat pelbagai jenis ubat-ubatan dan ubat-ubatan rakyat yang selamat, berkesan untuk rawatan disfungsi pencernaan gastrik. Segelas air suam, teh manis, jeli buatan sendiri atau larutan kalium permanganat dapat membantu melegakan keadaan. Urutan ringan dengan pad pemanasan hangat di kawasan epigastrik akan membantu melegakan kesakitan akut. Tetapi ubat mungkin diperlukan.

Untuk mencapai kesan maksimum dan kecepatan tindakan, terapi diet digunakan dengan pengecualian makanan dan minuman dengan intoleransi individu. Berjalan secara berkala disarankan, terutama sebelum tidur, terapi senaman yang sistematik.

Kembali ke senarai kandungan

Dadah

Untuk rawatan gangguan pencernaan, ubat-ubatan kumpulan berikut digunakan:

  • perencat rembesan asid hidroklorik;
  • peneutralan;
  • penyekat histamin;
  • antidepresan;
  • prokinetik atau agen neurohormonal untuk merangsang motilitas gastrointestinal.

Sekiranya Helicobacter pylori adalah provokator gangguan gastrik, tablet antibakteria ditetapkan. Ubat antidepresan dan prokinetik diberikan dalam jangka masa pendek.

Rawatan dispepsia pada kanak-kanak adalah berdasarkan penggunaan:

Dalam kes yang teruk, ubat-ubatan yang lebih kuat diresepkan:

  • antibiotik;
  • glukokortikoid;
  • gamma globulin.

Meredakan kesakitan dengan cepat:

  • "Alma-gel", "Smecta";
  • tablet untuk manifestasi akut "Mezim", "Imodium", "Linex", "Bifidumbacterin".

Kekurangan rawatan dipenuhi dengan peralihan ke bentuk kronik dengan akibat yang serius.

Kembali ke senarai kandungan

Ubat rakyat

Terapi tradisional lebih berkesan apabila ditambah dengan ubat tradisional. Terapi simptomatik disediakan dengan mengumpulkan tanaman ubat, herba, buah, rimpang, produk lebah. Mereka diresepkan dengan berhati-hati semasa kehamilan. Resipi rawatan dengan ubat-ubatan rakyat:

  1. 625 g madu, 375 g aloe, 675 g wain merah. Campuran diambil selama 5 hari pertama, masing-masing 5 g sebelum makan, 2 bulan berikutnya - masing-masing 10 g.
  2. 100 g biji barli, 4 pir yang dihancurkan direbus selama 20 minit dalam 1 liter air. Ambil minuman pada siang hari dalam dos kecil untuk menghilangkan bersendawa.
  3. 1 akar elecampane cincang dituangkan dengan 200 ml air mendidih dan diselesaikan selama 8 jam. Ambil 50 ml sebelum makan selama 14 hari.
  4. Nisbah ramuan 3: 2: 1: 1 dicampur, di mana akar calamus, daun pudina, akar dandelion dan akar valerian digunakan. 20 g campuran yang dihasilkan dicurahkan ke dalam 400 ml air mendidih dan direbus selama 10 minit. Adalah perlu untuk merawat patologi dengan mengambil campuran 2 kali sehari.
  5. Campurkan dan kisar sebilangan besar pudina, chamomile, sage, yarrow. 5 g koleksi yang dihasilkan dicurahkan dengan air mendidih. Setelah menetap selama 30 minit, ejen diambil dalam 100 ml hingga 3 kali sehari.

Kembali ke senarai kandungan

Diet

Sekiranya rasa tidak selesa dan sensasi gangguan yang tidak menyenangkan muncul, anda harus beralih ke diet yang lebih baik. Anda harus makan makanan yang terbuat dari makanan yang mudah dicerna setiap hari. Ini termasuk:

  • daging rebus dan ikan rendah lemak;
  • sup sayur ringan;
  • sayur rebus atau kukus.

Harus dikecualikan dari menu:

  • makanan dalam tin;
  • produk separuh siap;
  • makanan siap dari kedai;
  • kopi;
  • minuman beralkohol dan berkarbonat.

Sekiranya dispepsia akut dan teruk, lebih baik makan keropok dan teh manis suam sebentar. Diet dianjurkan semasa kehamilan, tetapi dengan penyesuaian individu.

Dyskinesia adalah kompleks patologi sistem pencernaan yang berkaitan dengan gangguan tindakan motorik yang terkoordinasi, biasanya otot licin. Pada awalnya, penyakit ini mungkin tidak menyebabkan ketidakselesaan, tetapi kemudiannya menyebabkan komplikasi serius dan kesukaran dalam kerja saluran gastrousus. Baca lebih lanjut mengenai sindrom dyskinetic dalam artikel ini.

Diskinesia perut

Penyakit ini menyebabkan disfungsi pengecutan perut dan dianggap sebagai salah satu penyakit gastroenterologi yang paling biasa. Selalunya ia berkembang pada usia muda. Juga, penyakit ini wujud pada pesakit dengan patologi sistem saraf pusat..

Dyskinesia esofagus

Sindrom dyskinetic esofagus dimanifestasikan oleh gangguan pada fungsi motornya, yang menyebabkan pergerakan makanan yang perlahan dari faring ke kawasan gastrik dan mungkin disertai dengan pergerakan terbalik. Ini adalah penyakit yang agak biasa, selalunya ia menyerang wanita berusia lebih dari 30 tahun..

Diskinesia bilier

Satu lagi bentuk sindrom dyskinetic - Patologi berdasarkan pelanggaran dalam kerja sfinkter saluran empedu, dan juga pundi kencing itu sendiri. Selalunya, penyakit ini dapat dijumpai pada wanita berusia antara dua puluh hingga empat puluh tahun, yang mempunyai jenis badan asthenik..

Diskinesia usus

Patologi ini dicirikan sering berkembang pada usia pertengahan. Penyakit ini dicirikan oleh sindrom kesakitan, ketidakselesaan di usus dan perubahan najis. Kriteria sindrom usus diskinetik adalah berlakunya simptom berterusan selama tiga hari atau lebih. Dalam kes ini, rawatan perubatan diperlukan.

Sindrom dyskinetic pada kanak-kanak

Sama seperti orang dewasa, kanak-kanak mungkin mengalami gejala dyskinesia. Sebab utama perkembangan patologi pada kanak-kanak adalah kekurangan zat makanan, ketidakpatuhan terhadap rejimen harian dan keadaan tertekan..

Di samping itu, patologi boleh berlaku semasa mengambil ubat jika dosnya dilanggar. Salah satu ubat yang menyebabkan, sebagai kesan sampingan, sindrom dyskinetic pada kanak-kanak - "Cerucal". Setelah mengambil ubat ini, sejumlah komplikasi lain mungkin berlaku. Pada tanda pertama kesan sampingan, anda mesti berhenti mengambil ubat dan berjumpa doktor.

Bentuk dyskinetic cerebral palsy

Cerebral palsy adalah sekumpulan gangguan neurologi yang berlaku akibat kerosakan struktur otak pada anak semasa kehamilan, dan juga pada minggu-minggu pertama kehidupan.

Salah satu manifestasi penyakit ini adalah dyskinetic. Ia dicirikan oleh kehadiran hiperkinesis - pergerakan sukarela. Gejala sering mula muncul setelah setahun hidup. Dengan keterlaluan emosi, hiperkinesis meningkat, dan pada waktu rehat atau semasa tidur, mereka hilang sepenuhnya. Juga, dengan bentuk cerebral palsy ini, ucapan anak terganggu, kata-kata biasa diucapkan dengan perlahan dan tidak sepenuhnya jelas. Tetapi kecerdasan tidak menderita..

Sebab-sebabnya

Sebab-sebab perkembangan dyskinesia esofagus termasuk:

  • patologi kongenital;
  • penderaan alkohol;
  • tekanan yang kerap;
  • usia berubah.

Juga, patologi dapat menjelma dengan latar belakang penyakit lain, seperti hernia, neoplasma, ulser, esofagitis, distrofi otot, diabetes mellitus dan disfungsi sistem saraf pusat.

Punca sindrom perut dyskinetik:

  • penyakit sistem saraf pusat;
  • gangguan dalam kerja jabatan gastrousus;
  • patologi jantung dan saluran darah;
  • penyakit reumatik;
  • alahan;
  • avitominosis;
  • pemakanan yang tidak betul;
  • tekanan;
  • tabiat buruk;
  • penggunaan ubat-ubatan tertentu.

Penyebab diskinesia bilier termasuk:

Faktor utama di mana dyskinesia usus berkembang dipertimbangkan: tekanan akut atau kronik. Kategori risiko merangkumi orang yang mempunyai:

  • kecenderungan genetik;
  • gudang neurotik;
  • peningkatan kegelisahan;
  • dengan penyakit berjangkit saluran gastrousus.

Rawatan

Untuk rawatan patologi esofagus, ubat penenang dan antispasmodik digunakan. Sekiranya keberkesanan terapi ubat tidak mencukupi dan adanya komplikasi, operasi boleh digunakan.

Ia dirawat dengan ubat penenang, dan sekiranya patologi fungsi rembesan perut, enzim diresepkan. Fisioterapi juga berkesan: elektrofaresis, terapi parafin, ozokeritoterapi.

Rawatan dyskinesia bermula dengan mengetahui dan menghapuskan punca kejadiannya. Semasa merawat dengan ubat-ubatan, ubat koleretik, persiapan enzim dan ubat neurotropik diresepkan. Fisioterapi memberi kesan positif:

  • aplikasi parafin dan ozokerite;
  • rawatan urut;
  • elektroforesis;
  • Terapi gelombang mikro.

Rawatan untuk dyskinesia usus bergantung pada perjalanan penyakit ini. Dengan dominasi sembelit, julap digunakan, sekiranya terdapat cirit-birit, ubat antidiarrheal digunakan. Dalam bentuk campuran, ubat antispasmodik dan antikolinergik ditetapkan. Dalam beberapa kes, doktor yang hadir mungkin menetapkan ubat neuroreparasi dan antidepresan, dan juga menghantarnya berjumpa psikologi.

Gejala

Dyskinesia esofagus mempunyai gejala berikut:

  • bersendawa;
  • rasa berat selepas makan;
  • penembusan makanan ke saluran pernafasan;
  • keradangan pada lapisan esofagus.

Dalam dyskinesia hipermotor, gejala berikut biasanya terdapat: sakit sternum, kesukaran menelan. Sensasi menyakitkan menyerupai serangan angina pectoris, dan berhenti setelah meneguk air. Mungkin ada juga perasaan orang asing di esofagus. Gejala bertambah buruk dengan penyalahgunaan alkohol dan merokok.

Diskinesia perut didiagnosis berdasarkan rasa sakit, tanpa penyetempatan yang jelas. Kesakitan boleh berlangsung dari beberapa minit hingga beberapa minggu, dan terasa sesak, menekan dan sakit. Gambaran klinikal juga merangkumi: pedih ulu hati, sakit perut dan loya. Gejala mereda pada waktu malam.

Untuk sebarang bentuk dyskinesia, diet yang hemat dan pemakanan pecahan ditetapkan.

Gejala utama dyskinesia bilier adalah sakit di epigastrium, dan juga dari hipokondrium kanan. Kesakitan dapat memancar ke bilah bahu dan bahu kanan.

Dengan bentuk hipokinetik diskinesia bilier, rasa sakitnya berterusan dan tidak sengit, boleh menjadi kusam, sakit, disertai dengan rasa berat.

Dengan sindrom usus diskinetik muncul: cirit-birit, sembelit, sakit perut, perasaan pengosongan usus yang tidak lengkap. Sensasi menyakitkan boleh meningkat selepas makan, mereda selepas buang air besar dan pembuangan gas. Mukus mungkin terdapat dalam tinja.

Komplikasi

Dengan sindrom dyskinetic esofagus, komplikasi serius boleh menyebabkan penembusan isi perut ke saluran pernafasan. Ini boleh menyebabkan radang paru-paru dan perkembangan bronkitis..

Dengan latar belakang dyskinesia bilier, gastritis, cholecystitis, cholangitis dan cholelithiasis dapat berkembang.

Diskinesia usus mengancam dengan ulser, gastritis dan neoplasma.

Pencegahan

  • makan dengan betul;
  • elakkan senaman fizikal yang berlebihan;
  • mengurangkan kesan tekanan pada badan;
  • amati rutin harian;
  • menyingkirkan tabiat buruk.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Punca penampilan kotoran ringan pada kanak-kanak

Lipomatosis

Ibu bapa bimbang dengan perubahan kesihatan, tingkah laku anak kesayangan mereka. Walaupun anak kecil, ini berlaku, ia lebih kerap diperhatikan. Salah satu faktor menakutkan yang serupa adalah najis berwarna terang bayi selepas bayi buang air besar.

SYARIKAT INTESTINAL YANG TERSIRAT

Lipomatosis

Sindrom iritasi usus (IBS) adalah pelanggaran fungsi evakuasi motor, yang ditunjukkan oleh sakit perut dan / atau gangguan buang air besar. IBS berkembang akibat pengaruh psikologi, viseral dan lain-lain pada usus yang terlalu banyak bereaksi.