logo

Pembedahan untuk membuang pundi hempedu: 8 petua berguna

Laman web ini memberikan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit mesti dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Laparoskopi pundi hempedu - definisi, ciri umum, jenis operasi

Istilah "laparoskopi pundi hempedu" dalam ucapan sehari-hari biasanya bermaksud operasi untuk membuang pundi hempedu, yang dilakukan menggunakan pendekatan laparoskopi. Dalam kes yang lebih jarang berlaku, di bawah istilah ini, orang boleh bermaksud pengangkatan batu dari pundi hempedu menggunakan teknik laparoskopi semasa melakukan operasi..

Maksudnya, "laparoskopi pundi hempedu" adalah, pertama sekali, operasi pembedahan, di mana penyingkiran lengkap seluruh organ dilakukan, atau pengelupasan batu-batu yang ada di dalamnya. Ciri khas operasi adalah akses yang dilakukan. Akses ini dilakukan dengan menggunakan alat khas - laparoskop, dan oleh itu disebut laparoskopi. Oleh itu, laparoskopi pundi hempedu adalah operasi pembedahan yang dilakukan menggunakan laparoskop.

Untuk memahami dan memahami dengan jelas apa perbezaan antara pembedahan konvensional dan laparoskopi, adalah perlu untuk menggariskan kursus dan intisari kedua teknik tersebut..

Jadi, operasi biasa pada organ perut, termasuk pundi hempedu, dilakukan dengan menggunakan sayatan di dinding perut anterior, di mana doktor melihat organ dengan matanya dan dapat melakukan pelbagai manipulasi pada mereka dengan instrumen di tangannya. Maksudnya, cukup mudah untuk membayangkan operasi konvensional untuk membuang pundi hempedu - doktor memotong perut, memotong gelembung dan menjahit luka. Setelah operasi normal seperti ini, bekas luka dalam bentuk bekas luka selalu ditinggalkan di kulit, sesuai dengan garis sayatan yang dibuat. Parut ini tidak akan membiarkan pemiliknya melupakan operasi tersebut. Oleh kerana operasi dilakukan dengan menggunakan sayatan pada tisu dinding perut anterior, akses seperti itu ke organ dalaman secara tradisional disebut laparotomi..

Istilah "laparotomi" terbentuk dari dua kata - ini adalah "lapar", yang diterjemahkan sebagai perut, dan "tomia", yang bermaksud memotong. Iaitu, terjemahan umum istilah "laparotomi" terdengar seperti memotong perut. Oleh kerana, akibat memotong perut, doktor dapat memanipulasi pundi hempedu dan organ lain dari rongga perut, proses pemotongan dinding perut anterior seperti itu disebut akses laparotomi. Dalam kes ini, akses difahami sebagai teknik yang membolehkan doktor melakukan tindakan pada organ dalaman..

Pembedahan laparoskopi pada organ perut dan pelvis, termasuk pundi hempedu, dilakukan dengan menggunakan alat khas - laparoskop dan trocars-manipulator. Laparoskop adalah kamera video dengan alat pencahayaan (lampu suluh), yang dimasukkan ke dalam rongga perut melalui tusukan pada dinding perut anterior. Kemudian gambar dari kamera video memasuki skrin, di mana doktor melihat organ dalaman. Ia memfokuskan pada gambar ini bahawa dia akan menjalankan operasi. Iaitu, semasa laparoskopi, doktor melihat organ-organ tersebut bukan melalui sayatan perut, tetapi melalui kamera video yang dimasukkan ke dalam rongga perut. Tusukan di mana laparoskop dimasukkan mempunyai panjang 1.5 hingga 2 cm, sehingga parut kecil dan hampir tidak kelihatan tetap di tempatnya.

Selain laparoskop, dua tiub berongga khas, yang disebut trocar atau manipulator, dimasukkan ke dalam rongga perut untuk mengawal instrumen pembedahan. Melalui lubang berlubang di dalam tiub, instrumen dihantar ke rongga perut ke organ yang akan dikendalikan. Selepas itu, dengan bantuan alat khas pada trocar, mereka mula menggerakkan instrumen dan melakukan tindakan yang diperlukan, misalnya, memotong lekatan, mengaplikasikan pengapit, membakar saluran darah, dll. Pengendalian instrumen menggunakan trocar dapat dibandingkan dengan memandu kereta, kapal terbang, atau alat lain..

Oleh itu, operasi laparoskopi adalah pengenalan tiga tiub ke dalam rongga perut melalui tusukan kecil sepanjang 1,5 - 2 cm, salah satunya dirancang untuk mendapatkan gambar, dan dua lagi - untuk pengeluaran manipulasi pembedahan yang sebenarnya.

Teknik, kursus dan intipati operasi yang dilakukan menggunakan laparoskopi dan laparotomi adalah sama. Ini bermaksud bahawa penyingkiran pundi hempedu akan dilakukan mengikut peraturan dan langkah yang sama, baik dengan bantuan laparoskopi dan semasa laparotomi..

Iaitu, selain pendekatan laparotomi klasik, pendekatan laparoskopi dapat digunakan untuk melakukan operasi yang sama. Dalam kes ini, operasi disebut laparoskopi, atau hanya laparoskopi. Setelah kata-kata "laparoskopi" dan "laparoskopi", nama operasi yang dilakukan, misalnya, penyingkiran, biasanya ditambahkan, setelah itu organ di mana intervensi dilakukan ditunjukkan. Sebagai contoh, nama yang betul untuk menghilangkan pundi hempedu semasa laparoskopi adalah "penyingkiran pundi hempedu laparoskopi." Walau bagaimanapun, dalam praktiknya, nama operasi (penyingkiran sebahagian atau keseluruhan organ, pengelupasan batu, dll.) Dilewatkan, akibatnya hanya petunjuk akses laparoskopi dan nama organ di mana intervensi dilakukan.

Akses laparoskopi dapat dilakukan dalam dua jenis intervensi pada pundi hempedu:
1. Pembuangan pundi hempedu.
2. Penyingkiran batu dari pundi hempedu.

Pada masa ini, pembedahan membuang batu dari pundi hempedu hampir tidak pernah dilakukan kerana dua sebab utama. Pertama, jika terdapat banyak batu, maka keseluruhan organ harus dikeluarkan, yang sudah terlalu banyak berubah secara patologi dan oleh itu tidak akan berfungsi seperti biasa. Dalam kes ini, hanya membuang batu dan meninggalkan pundi hempedu adalah tidak wajar, kerana organ akan terus meradang dan memprovokasi penyakit lain..

Dan jika batu-batu itu sedikit, atau kecil, maka anda boleh menggunakan kaedah lain untuk menghapusnya (contohnya, terapi litholytic dengan ubat asid ursodeoxycholic, seperti Ursosan, Ursofalk, dll.), Atau menghancurkan batu dengan ultrasound, kerana ukurannya berkurang dan secara bebas keluar dari pundi kencing ke dalam usus, dari mana ia dikeluarkan dari badan dengan gumpalan makanan dan najis). Sekiranya terdapat batu kecil, terapi litholytic dengan ubat atau ultrasound juga berkesan dan mengelakkan pembedahan.

Dengan kata lain, pada masa ini terdapat situasi bahawa ketika seseorang memerlukan pembedahan untuk batu empedu, disarankan untuk membuang seluruh organ sepenuhnya, dan tidak mengeluarkan batu. Itulah sebabnya pakar bedah paling sering menggunakan penghapusan pundi hempedu secara laparoskopi, dan bukan batu dari itu..

Kebaikan laparoskopi berbanding laparotomi

Anestesia untuk laparoskopi pundi hempedu

Penghapusan laparoskopi pundi hempedu - perjalanan operasi

Pembedahan laparoskopi dilakukan di bawah anestesia umum, serta laparotomi, kerana hanya kaedah ini yang memungkinkan bukan sahaja melegakan kesakitan dan kepekaan tisu, tetapi juga dapat mengendurkan otot perut. Dengan anestesia tempatan, mustahil untuk memberikan rasa sakit dan kepekaan tisu yang boleh dipercayai dalam kombinasi dengan kelonggaran otot.

Selepas pengenalan seseorang ke dalam anestesia, pakar anestesiologi memasukkan probe ke dalam perut untuk mengeluarkan cecair dan gas yang terdapat di dalamnya. Pemeriksaan ini diperlukan untuk mengecualikan muntah dan pengambilan perut yang tidak sengaja ke saluran pernafasan, diikuti dengan sesak nafas. Tiub gastrik kekal di esofagus sehingga akhir operasi. Setelah memasang probe, mulut dan hidung ditutup dengan topeng yang dilekatkan pada ventilator, yang dengannya orang itu akan bernafas sepanjang operasi. Pengudaraan paru-paru buatan semasa laparoskopi sangat diperlukan, kerana gas yang digunakan semasa operasi dan disuntik ke rongga perut menekan pada diafragma, yang pada gilirannya, memampatkan paru-paru dengan kuat, akibatnya mereka tidak dapat bernafas sendiri.

Hanya setelah pengenalan seseorang ke dalam anestesia, penyingkiran gas dan cecair dari perut, serta pemasangan alat ventilator yang berjaya, pakar bedah dan pembantunya mula melakukan operasi laparoskopi untuk membuang pundi hempedu. Untuk ini, sayatan separa bulat dibuat di lipatan pusar, di mana trocar dengan kamera dan lampu suluh dimasukkan. Walau bagaimanapun, sebelum kamera dan lampu suluh dimasukkan, gas steril, selalunya karbon dioksida, dipam ke perut, yang diperlukan untuk mengembangkan organ dan meningkatkan jumlah rongga perut. Berkat gelembung gas, doktor dapat beroperasi secara bebas dengan trocar di rongga perut, menyentuh organ yang berdekatan.

Kemudian di sepanjang garis hipokondrium kanan, 2 - 3 trokar lain diperkenalkan, dengan mana pakar bedah akan memanipulasi instrumen dan mengeluarkan pundi hempedu. Titik tusukan pada kulit perut di mana trokar untuk penyingkiran pundi hempedu laparoskopi dimasukkan ditunjukkan dalam Rajah 1..

Gambar 1 - Titik di mana tusukan dibuat dan trokar dimasukkan untuk penyingkiran pundi hempedu secara laparoskopi.

Pakar bedah kemudian memeriksa lokasi dan penampilan pundi hempedu terlebih dahulu. Sekiranya pundi kencing ditutup oleh lekatan kerana proses keradangan kronik, doktor terlebih dahulu membedahnya, melepaskan organ. Maka tahap ketegangan dan kepenuhannya ditentukan. Sekiranya pundi hempedu sangat tegang, doktor terlebih dahulu memotong dindingnya dan menyedut sejumlah kecil cecair. Hanya selepas itu, penjepit digunakan pada pundi kencing, dan saluran empedu biasa dilepaskan dari tisu - saluran empedu yang menghubungkannya ke duodenum. Choledoch dipotong, selepas itu arteri sista diasingkan dari tisu. Pengapit diletakkan di atas kapal, dipotong di antara mereka dan menjahit lumen arteri dengan teliti.

Hanya setelah membebaskan pundi hempedu dari arteri dan saluran empedu yang biasa, doktor terus melepaskannya dari tempat tidur hepatik. Pundi kencing dipisahkan secara perlahan-lahan dan secara beransur-ansur, sambil menyembuhkan semua saluran pendarahan dengan arus elektrik. Apabila pundi kencing dipisahkan dari tisu sekitarnya, ia dikeluarkan melalui tusukan kosmetik kecil khas di pusar.

Selepas itu, doktor, menggunakan laparoskop, memeriksa rongga perut dengan teliti untuk saluran pendarahan, hempedu dan struktur patologi lain yang diubah. Pembuluh darah dibekukan, dan semua tisu yang diubah dikeluarkan, setelah itu larutan antiseptik disuntik ke rongga perut, yang digunakan untuk mencuci, setelah itu disedut.

Ini melengkapkan operasi laparoskopi untuk membuang pundi hempedu, doktor membuang semua trokar dan jahitan atau hanya melekatkan tusukan pada kulit. Walau bagaimanapun, tiub saliran kadang-kadang dimasukkan ke dalam salah satu tusukan, yang dibiarkan selama 1 hingga 2 hari sehingga sisa cairan bilas antiseptik dapat mengalir keluar keluar dari rongga perut dengan bebas. Tetapi jika semasa operasi, hempedu praktis tidak dicurahkan, dan pundi kencing tidak terlalu meradang, maka saliran mungkin tidak dibiarkan.

Perlu diingat bahawa operasi laparoskopi dapat dipindahkan ke laparotomi jika pundi kencing terlalu kuat menempel pada tisu sekitarnya dan tidak dapat dikeluarkan menggunakan alat yang ada. Pada prinsipnya, jika timbul kesulitan yang tidak dapat diselesaikan, doktor membuang trocar dan melakukan operasi laparotomi yang biasa diperpanjang..

Laparoskopi batu empedu - perjalanan operasi

Peraturan untuk memperkenalkan anestesia, memasang tiub gastrik, menyambungkan ventilator dan memasukkan trokar untuk mengeluarkan batu dari pundi hempedu adalah sama dengan kolesistektomi (penyingkiran pundi hempedu).

Selepas pengenalan gas dan trokar ke rongga perut, doktor, jika perlu, memotong lekatan antara pundi hempedu dan organ dan tisu sekitarnya, jika ada. Kemudian dinding pundi hempedu dipotong, hujung penyedut dimasukkan ke dalam rongga organ, dengan bantuan yang mana semua isinya dikeluarkan. Selepas itu, dinding pundi hempedu dijahit, rongga perut dibasuh dengan larutan antiseptik, trocar dikeluarkan dan jahitan dikenakan pada tusukan pada kulit..

Penyingkiran batu laparoskopi dari pundi hempedu juga dapat dipindahkan ke laparotomi pada bila-bila masa, jika pakar bedah mengalami kesulitan.

Berapa lamakah masa laparoskopi pundi hempedu??

Tempat pembedahan?

Laparoskopi pundi hempedu - kontraindikasi dan petunjuk untuk pembedahan

Persediaan untuk laparoskopi pundi hempedu

Maksimum 2 minggu sebelum operasi yang dirancang, ujian berikut harus dilalui:

  • Analisis umum darah dan air kencing;
  • Ujian darah biokimia dengan penentuan kepekatan bilirubin, protein total, glukosa, fosfatase alkali;
  • Coagulogram (APTT, PTI, INR, TV, fibrinogen);
  • Kumpulan darah dan faktor Rh;
  • Smear flora vagina untuk wanita;
  • Darah untuk HIV, sifilis, hepatitis B dan C;
  • Elektrokardiogram.

Seseorang dimasukkan ke dalam operasi hanya jika hasil analisisnya berada dalam lingkungan normal. Sekiranya terdapat penyimpangan dari norma dalam analisis, maka pertama-tama anda harus menjalani rawatan yang diperlukan yang bertujuan untuk menormalkan keadaan.

Di samping itu, dalam proses penyediaan laparoskopi pundi hempedu, anda harus mengawal perjalanan penyakit kronik yang ada pada sistem pernafasan, pencernaan dan endokrin dan mengambil ubat-ubatan yang dipersetujui dengan pakar bedah yang akan beroperasi.

Pada hari sebelum operasi, anda harus selesai makan pada jam 18-00, dan minum - pada jam 22-00. Dari pukul sepuluh malam pada malam operasi, seseorang tidak boleh makan atau minum sehingga permulaan pembedahan. Untuk membersihkan usus, pencahar dan enema harus diambil sehari sebelum operasi. Enema juga mesti diberikan pada waktu pagi sebelum operasi. Penyingkiran pundi hempedu laparoskopi tidak memerlukan penyediaan lain. Walau bagaimanapun, jika dalam kes individu doktor menganggap perlu melakukan manipulasi persediaan tambahan, dia akan mengatakannya secara berasingan..

Laparoskopi pundi hempedu - tempoh selepas operasi

Pada hari kedua selepas operasi, anda boleh mula makan makanan ringan, makanan ringan, seperti kaldu lemah, buah-buahan, keju kotej rendah lemak, yogurt, daging cincang rebus, dll. Makanan harus diambil dengan kerap (5-7 kali sehari), tetapi dalam bahagian kecil. Minum banyak cecair sepanjang hari kedua selepas pembedahan. Pada hari ketiga selepas operasi, anda boleh makan makanan biasa, mengelakkan makanan yang menyebabkan pembentukan gas yang kuat (kekacang, roti hitam, dll.) Dan rembesan hempedu (bawang putih, bawang, pedas, masin, pedas). Pada prinsipnya, dari 3 hingga 4 hari setelah operasi, anda boleh makan mengikut diet No. 5, yang akan dijelaskan secara terperinci di bahagian yang sesuai..

Dalam 1 - 2 hari selepas operasi, seseorang mungkin terganggu oleh rasa sakit di kawasan tusukan pada kulit, di hipokondrium kanan, dan juga di atas tulang selangka. Kesakitan ini disebabkan oleh kerosakan tisu traumatik dan akan hilang sepenuhnya setelah 1 hingga 4 hari. Sekiranya rasa sakit tidak mereda, tetapi, sebaliknya, semakin meningkat, anda harus segera berjumpa doktor, kerana ini mungkin merupakan gejala komplikasi.

Sepanjang tempoh selepas operasi, yang berlangsung selama 7-10 hari, seseorang tidak boleh mengangkat berat dan melakukan kerja yang berkaitan dengan aktiviti fizikal. Juga dalam tempoh ini, anda perlu memakai seluar dalam yang lembut yang tidak akan merengsakan tusukan yang menyakitkan pada kulit. Tempoh selepas operasi berakhir pada hari ke-7-10, apabila jahitan dikeluarkan dari tusukan pada perut di poliklinik.

Hospital untuk laparoskopi pundi hempedu

Cuti sakit diberikan kepada seseorang sepanjang tempoh tinggal di hospital, ditambah 10 - 12 hari lagi. Oleh kerana hospital diberhentikan dari hospital 3 hingga 7 hari selepas operasi, jumlah cuti sakit untuk laparoskopi pundi hempedu adalah 13 hingga 19 hari..

Dengan berlakunya komplikasi, cuti sakit diperpanjang, tetapi dalam hal ini syarat ketidakupayaan untuk bekerja ditentukan secara individu.

Selepas laparoskopi pundi hempedu (pemulihan, pemulihan dan gaya hidup)

Pemulihan selepas laparoskopi pundi hempedu biasanya berlangsung dengan cepat dan tanpa komplikasi. Pemulihan sepenuhnya, yang merangkumi aspek fizikal dan mental, berlaku 5 hingga 6 bulan selepas operasi. Namun, ini tidak bermaksud bahawa selama 5-6 bulan seseorang akan merasa tidak enak dan tidak akan dapat hidup dan bekerja dengan normal. Pemulihan sepenuhnya bukan sahaja pemulihan fizikal dan mental setelah tekanan dan trauma, tetapi juga pengumpulan simpanan, di mana seseorang akan berjaya menahan ujian baru dan situasi tertekan tanpa membahayakan dirinya sendiri dan tanpa perkembangan penyakit..

Dan keadaan kesihatan yang normal dan kemampuan untuk melakukan kerja biasa, jika tidak berkaitan dengan aktiviti fizikal, muncul dalam 10 - 15 hari setelah operasi. Mulai dari tempoh ini, untuk pemulihan yang terbaik, peraturan berikut harus dipatuhi dengan ketat:

  • Selama satu bulan atau sekurang-kurangnya 2 minggu selepas operasi, anda harus memerhatikan rehat seksual;
  • Makan dengan betul, mengelakkan sembelit;
  • Sebarang latihan sukan harus dimulakan tidak lebih awal dari sebulan selepas operasi, dimulakan dengan beban minimum;
  • Jangan melakukan kerja fizikal yang berat selama sebulan selepas operasi;
  • Selama 3 bulan pertama selepas operasi, jangan mengangkat lebih dari 3 kg, dan dari 3 hingga 6 bulan - lebih daripada 5 kg;
  • Selama 3 - 4 bulan selepas operasi, ikuti diet nombor 5.

Jika tidak, pemulihan selepas laparoskopi pundi hempedu tidak memerlukan tindakan khas. Untuk mempercepat penyembuhan luka dan pembaikan tisu, satu bulan setelah operasi, disarankan menjalani kursus fisioterapi, yang disarankan oleh doktor. Sejurus selepas operasi, anda boleh mengambil persediaan vitamin, seperti Vitrum, Centrum, Supradin, Multi-Tab, dll..

Sakit selepas laparoskopi pundi hempedu

Selepas laparoskopi, rasa sakit biasanya sederhana atau ringan, sehingga dapat dikendalikan dengan baik oleh analgesik bukan narkotik, seperti Ketonal, Ketorol, Ketanov, dan lain-lain. Ubat-ubatan kesakitan digunakan dalam 1 - 2 hari selepas pembedahan, setelah itu keperluan penggunaannya, sebagai peraturan, hilang, kerana sindrom kesakitan berkurang dan hilang dalam seminggu. Sekiranya rasa sakit tidak berkurang setiap hari selepas operasi, tetapi semakin meningkat, maka anda harus berjumpa doktor, kerana ini mungkin menunjukkan perkembangan komplikasi.

Setelah mengeluarkan jahitan pada hari ke-7-10 selepas operasi, rasa sakit tidak lagi mengganggu, tetapi ia dapat menampakkan diri dengan tindakan aktif, atau ketegangan kuat dinding perut anterior (tegang ketika berusaha membuang air besar, mengangkat berat, dll.). Momen-momen ini harus dielakkan. Dalam jangka masa panjang selepas operasi (setelah sebulan atau lebih), tidak ada rasa sakit, dan jika ada, ini menunjukkan perkembangan beberapa penyakit lain.

Diet selepas penyingkiran pundi hempedu laparoskopi (makanan selepas laparoskopi pundi hempedu)

Diet yang harus diikuti setelah penyingkiran pundi hempedu bertujuan untuk memastikan fungsi hati yang normal. Biasanya, hati menghasilkan 600 - 800 ml hempedu setiap hari, yang segera memasuki duodenum, dan tidak terkumpul di pundi hempedu, dilepaskan hanya jika diperlukan (setelah gumpalan makanan memasuki duodenum). Pengambilan hempedu ke dalam usus seperti itu, tanpa mengira pengambilan makanan, menimbulkan kesulitan tertentu, oleh itu perlu mengikuti diet yang meminimumkan akibat ketiadaan salah satu organ penting.

Selama 3-4 hari selepas operasi, seseorang dapat memakan kentang tumbuk dari sayur-sayuran, keju kotej rendah lemak, serta daging rebus dan ikan rendah lemak. Diet ini harus dijaga selama 3 hingga 4 hari, setelah itu anda harus beralih ke diet nombor 5.

Jadi, diet nombor 5 melibatkan makanan yang kerap dan pecahan (bahagian kecil 5 - 6 kali sehari). Semua makanan harus dicincang dan hangat, tidak panas atau sejuk, dan makanan harus dimasak dengan mendidih, rebusan, atau dibakar. Goreng tidak dibenarkan. Hidangan dan produk berikut harus dikecualikan daripada diet:

  • Makanan berlemak (ikan dan daging berlemak, lemak babi, produk tenusu dengan kandungan lemak tinggi, dll.);
  • Panggang;
  • Daging dalam tin, ikan, sayur-sayuran;
  • Produk salai;
  • Pengasam dan acar;
  • Rempah panas (mustard, lobak merah, saus cili, bawang putih, halia, dll);
  • Sebarang jeroan (hati, ginjal, otak, perut, dan lain-lain);
  • Cendawan dalam bentuk apa pun;
  • Sayuran mentah;
  • Kacang hijau mentah;
  • Roti rai;
  • Roti putih segar;
  • Pastri dan pastri lembut (pai, penkek, kek, pastri, dll.);
  • Coklat;
  • Alkohol;
  • Koko dan kopi hitam.

Makanan dan hidangan berikut harus dimasukkan ke dalam diet setelah penyingkiran pundi hempedu laparoskopi:
  • Daging rendah lemak (ayam belanda, arnab, ayam, daging sapi, dll.) Dan ikan (pike hinggap, hinggap, pike, dll.) Dalam bentuk rebus, kukus atau bakar;
  • Bubur separa cair dari sebarang bijirin;
  • Sup di dalam air atau kaldu lemah, dibumbui dengan sayur-sayuran, bijirin atau pasta;
  • Sayuran kukus atau kukus;
  • Produk tenusu rendah lemak atau rendah lemak (kefir, susu, yogurt, keju, dll.);
  • Beri dan buah-buahan yang tidak berasid, segar atau dalam kompot, mousses dan jeli;
  • Roti putih semalam;
  • Sayang;
  • Jam atau jem.

Dari produk-produk ini, diet dibuat dan pelbagai hidangan disediakan, di mana anda boleh menambah 45 - 50 g mentega atau 60 - 70 g minyak sayuran sehari sebelum makan. Jumlah pengambilan roti setiap hari adalah 200 g, dan gula tidak lebih daripada 25 g. Sangat berguna untuk minum segelas kefir rendah lemak sebelum tidur.

Anda boleh minum teh lemah, jus tidak berasid yang diencerkan dengan air menjadi separuh, kopi dengan susu, kompot, infusi rosehip. Peraturan minum (jumlah air yang dikonsumsi setiap hari) boleh berbeza, ia harus ditetapkan secara individu, dengan memberi tumpuan kepada kesejahteraan anda sendiri. Oleh itu, jika hempedu sering dirembes ke dalam usus, maka anda boleh mengurangkan jumlah air yang anda minum dan sebaliknya..

Selepas 3 - 4 bulan setelah mematuhi diet nombor 5, diet termasuk sayur-sayuran mentah dan bukan daging dan ikan cincang. Dalam bentuk ini, diet harus diikuti selama kira-kira 2 tahun, selepas itu anda boleh makan semuanya dengan sederhana.

Akibat laparoskopi pundi hempedu

Komplikasi laparoskopi pundi hempedu

Secara langsung semasa operasi, komplikasi laparoskopi pundi hempedu berikut dapat berkembang:

  • Kerosakan pada saluran darah dinding perut;
  • Perforasi (perforasi) perut, duodenum, kolon, atau pundi hempedu;
  • Kerosakan pada organ sekitarnya;
  • Pendarahan dari arteri sista atau dari tempat tidur hati.

Komplikasi ini timbul semasa operasi dan memerlukan pemindahan laparoskopi ke laparotomi, yang dilakukan oleh pakar bedah.

Beberapa waktu selepas laparoskopi pundi hempedu, komplikasi berikut mungkin berlaku akibat kerosakan tisu dan penyingkiran organ:

  • Kebocoran hempedu ke rongga perut dari batang saluran sista, tempat tidur hati atau saluran empedu yang tidak dijahit dengan baik.
  • Peritonitis;
  • Keradangan tisu di sekitar pusar (omphalitis).

Hernia selepas laparoskopi pundi hempedu

Laparoskopi pundi hempedu - ulasan

Hampir semua ulasan mengenai laparoskopi pundi hempedu adalah positif, kerana orang yang telah menjalani operasi ini menganggapnya cukup cepat, kurang trauma dan tidak menyebabkan keperluan untuk tinggal lama di hospital. Dalam ulasan tersebut, orang perhatikan bahawa operasi itu tidak menakutkan, ia berjalan dengan cepat dan habis pada hari ke-4.

Secara berasingan, perlu diperhatikan saat-saat tidak menyenangkan yang diperhatikan oleh orang: pertama, sakit di perut selepas operasi, dan kedua, sukar untuk bernafas kerana tekanan paru-paru oleh gelembung gas, yang larut dalam 2 hingga 4 hari, dan akhirnya ketiga, keperluan untuk berpuasa selama 1.5 - 2 hari. Walau bagaimanapun, sensasi yang tidak menyenangkan ini hilang dengan cepat, dan orang percaya bahawa sangat mungkin untuk menanggungnya agar dapat mendapat manfaat daripada operasi tersebut..

Kos laparoskopi pundi hempedu (penyingkiran pundi kencing atau penyingkiran batu)

Laparoskopi Pundi Hempedu - Video Instruksional dengan Penjelasan mendalam

Pengarang: Nasedkina A.K. Pakar Penyelidikan Bioperubatan.

Laparoskopi pundi hempedu

Laparoskopi adalah salah satu kaedah campur tangan pembedahan pada rongga perut. Prosedur ini dapat dilakukan baik untuk tujuan diagnosis, dan untuk penyingkiran organ, sebagian atau sepenuhnya, dan untuk pengekstrakan calculi yang terkandung di dalamnya. Oleh itu, sebagai contoh, penyingkiran batu dari pundi hempedu, atau penyingkiran organ itu sendiri berlaku, paling kerap, tepat semasa campur tangan laparoskopi. Laparoskopi organ dianggap sebagai campur tangan pembedahan yang lebih selamat untuk pesakit daripada operasi perut penuh, dan ketepatan dan kejayaan perlakuannya secara langsung bergantung pada tahap kemahiran pakar bedah.

Bagaimana pundi hempedu berfungsi, bagaimana penyakit dan patologi organ berbahaya?

Pundi hempedu adalah kantung berbentuk pir yang berongga. Ia terletak di rongga perut, di ceruk khas di permukaan hati, dengan mana ia membentuk hubungan fungsional yang erat. Organ ini terlibat secara langsung dalam proses mencerna makanan: ia bertanggungjawab untuk pengumpulan hempedu. Sebaliknya, hempedu dihasilkan oleh parenkim hepatik. Walaupun struktur hati menghasilkan hempedu, ia terkumpul di dalam pundi kencing..

Ketika makanan memasuki badan, hempedu mengeluarkan cecair yang terkumpul ke dalam duodenum, di mana ia, bersama dengan enzim usus dan pankreas, memulakan proses mencerna gumpalan makanan yang datang dari perut. Di samping itu, dinding pundi kencing menghasilkan lendir dan mengeluarkan antikolecystokinin, hormon yang bertanggungjawab untuk merehatkan otot dinding vesikel. Kapasiti organ adalah sekitar 60-80 mililiter.

Secara struktural, pundi hempedu diwakili oleh bahagian bawah, dinding (bahagian tengah) dan leher. Yang terakhir masuk ke saluran kistik sempit. Di kawasan leher organ, terdapat selekoh yang berfungsi, oleh itu leher terletak pada sudut tertentu berhubung dengan badan.

Diet yang tidak teratur, gangguan struktur kongenital dan kelainan umum dalam kerja saluran pencernaan sering menjadi pemangkin kepada perkembangan sejumlah penyakit pundi hempedu. Akibatnya berbahaya bukan hanya kerana gangguan dalam proses pencernaan makanan. Oleh kerana semua unsur sistem pencernaan saling berkaitan antara satu sama lain, gangguan dalam fungsi pundi kencing, pertama sekali, memberi kesan negatif kepada hati. Dalam beberapa kes, proses bertakung di organ menyebabkan keradangan tisu hati, hingga sirosis bilier.

Saluran pundi hempedu dan saluran empedu terdedah kepada perkembangan penyakit seperti ini:

  • cholelithiasis: penyakit batu empedu, apabila calculi terbentuk di rongga pundi kencing atau saluran;
  • dyskinesia: pelanggaran fungsi kontraktil otot otot dan saluran;
  • kolesistitis: proses keradangan dan nekrotik di dinding dan rongga pundi kencing;
  • kolangitis: keradangan akut atau kronik saluran empedu;
  • tumor barah, neoplasma jinak.

Intipati kaedah laparoskopi: bagaimana dan mengapa ia dilakukan

Doktor, yang menggambarkan operasi laparoskopi, memberi tumpuan kepada fakta bahawa trauma rendah, selamat, berkesan dan cukup cepat jika dibandingkan dengan operasi perut perut.

Laparoskopi, dalam hal ini, dapat difahami sebagai operasi untuk membuang pundi kencing, atau sebagai proses menghilangkan batu di rongga dan salurannya, yang dilakukan dalam proses akses laparoskopi ke rongga perut. Keistimewaan akses yang digunakan oleh doktor dalam proses yang membezakan operasi ini dengan jenis intervensi pembedahan yang lain. Akses sedemikian dapat dilakukan berkat penggunaan instrumen khusus - laparoskop..

Operasi abdomen konvensional dilakukan melalui sayatan pada dinding perut anterior yang dibuat dengan pisau bedah atau alat khas lain, iaitu dengan cara laparotomi. Pada masa yang sama, ukuran pemotongan boleh menjadi sangat ketara, hingga sepuluh sentimeter atau lebih. Setelah operasi sedemikian, jahitan pembedahan digunakan pada sayatan, dan bekas luka yang ketara masih ada..

Laparoskop adalah kamera video mini yang dilengkapi dengan pencahayaan yang dimasukkan ke dalam rongga perut pesakit. Untuk melakukan ini, pakar bedah tidak perlu membuat sayatan besar di dinding perut - beberapa tusukan kecil sudah cukup. Gambar yang dirakam oleh kamera dipaparkan pada monitor peranti. Doktor dapat menjalankan operasi, hanya memfokuskan pada gambar ini. Panjang tusukan biasanya tidak lebih daripada 20 milimeter. Sebagai tambahan kepada laparoskop, tiub khas - trocar atau manipulator - dimasukkan ke dalam rongga perut. Melalui rongga tiub ini, pakar bedah memasukkan alat perubatan ke rongga perut, dan dapat mengoperasikannya.

Trocar mempunyai alat khas yang membolehkan doktor memotong lekatan, membersihkan saluran darah, mengapit penjepit, dan melakukan prosedur pembedahan lain yang diperlukan.

Secara amnya, pakar bedah memerlukan 3 tusukan kecil untuk melakukan laparoskopi. Operasi itu sendiri, metodologi dan intinya, baik dalam laparoskopi dan dalam laparotomi, tidak berbeza dengan cara apa pun.

Mengapa laparoskopi batu dan pundi hempedu boleh diresepkan? Doktor yang menghadiri akan merujuk pesakit ke pembedahan, jika perlu:

  • buang pundi hempedu;
  • untuk membuang batu-calculi yang terdapat di dalamnya;
  • periksa kualiti operasi sebelumnya.

Baru-baru ini, istilah "laparoskopi pundi hempedu" lebih kerap digunakan dalam maksud penyingkiran organ dengan tepat. Menurut doktor, jika terdapat terlalu banyak batu di rongga, dan kecil, masuk akal untuk membuang keseluruhan organ, kerana telah mengalami perubahan patologi dan tidak akan dapat terus berfungsi dengan normal. Lebih-lebih lagi, jika hanya batu yang dikeluarkan, ada kemungkinan besar pundi kencing akan berkobar secara berkala pada masa akan datang, sehingga menimbulkan penyakit lain. Sekiranya terdapat beberapa batu dan berukuran kecil, masuk akal untuk menggunakan kaedah lain untuk menyingkirkannya, misalnya, menghancurkan dengan ultrasound atau penyerapan semula dengan ubat dengan asid ursodeoxycholic.

Kebaikan pembedahan laparoskopi berbanding laparotomi

Pembedahan rongga perut umum diresepkan terutamanya dalam kes di mana tidak mungkin menyelesaikan masalah pesakit dengan bantuan laparoskopi.

Laparoskopi adalah rawatan invasif pilihan kerana:

  • dalam proses pelaksanaannya, sedikit pelanggaran integriti tisu dinding perut anterior diperlukan, biasanya tiga hingga empat tusukan hingga 20 milimeter;
  • sakit selepas laparoskopi mereda dalam masa 24 jam, dengan syarat operasi itu dilakukan secara profesional;
  • pesakit boleh berjalan dan bergerak 4-6 jam selepas akhir prosedur (kita tidak membincangkan tentang latihan fizikal atau pergerakan yang kompleks);
  • penginapan di hospital selepas laparoskopi berlangsung dari 1 hingga 10 hari;
  • tempoh pemulihan berlangsung lebih sedikit daripada selepas laparotomi;
  • parut yang tersisa dari tusukan hampir tidak dapat dilihat;
  • risiko hernia insisional adalah minimum.

Petunjuk untuk prosedur: dalam kes apa laparoskopi ditetapkan

Campur tangan pembedahan, walaupun pada tahap yang lembut, mesti dibenarkan dengan alasan objektif. Doktor yang hadir boleh menetapkan operasi sekiranya pesakit mempunyai petunjuk seperti itu:

  • di hadapan calculi di rongga pundi kencing, tanpa gejala yang disertakan;
  • sekiranya berlaku peningkatan kolesistitis, dalam dua hari pertama serangan;
  • jika pesakit mempunyai batu di saluran empedu, dan penyakit kuning obstruktif didiagnosis;
  • kolesistitis kalkulus kronik yang ditetapkan;
  • polip dan neoplasma yang dikenal pasti dalam pundi kencing.

Apabila dilarang melakukan pembedahan pada pundi hempedu

Kontraindikasi terhadap laparoskopi adalah spesifik, kerana teknik atipikal operasi itu sendiri. Oleh itu, sebagai contoh, pesakit yang telah menjalani operasi di rongga perut tidak diberi laparoskopi, kerana terdapat risiko tinggi menyentuh dan merosakkan lekatan pada organ dalaman dengan instrumen, yang boleh menyebabkan kerosakan pada organ itu sendiri.

Kontraindikasi lain termasuk:

  • disfungsi pernafasan, kegagalan pernafasan: semasa suntikan udara ke rongga perut, diafragma boleh beralih, yang menimbulkan kesukaran tambahan untuk bernafas;
  • patologi jantung dan paru-paru yang teruk;
  • peritonitis;
  • kehamilan pada trimester ketiga;
  • kegemukan pada peringkat kedua dan ketiga;
  • gangguan fungsi pembekuan darah, jika tidak dapat diperbaiki;
  • pankreatitis akut;
  • kehadiran fistula antara usus dan saluran empedu;
  • alat pacu jantung terpasang.

Keperluan penyediaan untuk prosedur

Campur tangan pembedahan seperti ini memerlukan persiapan khas pesakit..

2 minggu sebelum tarikh operasi, anda mesti lulus keseluruhan senarai ujian:

  • analisis darah umum;
  • koagulogram;
  • biokimia darah;
  • analisis untuk menentukan faktor Rh dan kumpulan darah;
  • wanita - noda pada flora vagina;
  • PCR untuk HIV, sifilis, hepatitis A, B, C.

Di samping itu, doktor yang akan melakukan pembedahan pasti memerlukan keputusan elektrokardiografi.

Semua analisis harus berada dalam had normal. Sekiranya ada indikator yang tidak normal, operasi tidak dapat dilakukan sehingga pesakit menjalani rawatan. Sekiranya ujian berulang menunjukkan norma, maka pesakit boleh dimasukkan ke peringkat persiapan berikutnya.

Seseorang mesti memberitahu doktor mengenai semua penyakit kronik yang dihidapinya, terutamanya penyakit organ pernafasan, endokrin dan sistem pencernaan. Mengambil ubat 2-3 minggu sebelum operasi yang dijadualkan mesti dipersetujui dengan pakar bedah. 10 hari sebelum tarikh yang ditetapkan, penggunaan vitamin E, antikoagulan, Aspirin berhenti.

Pada hari sebelum operasi, setelah 18 jam, dilarang makan, dan selepas 22 - minum cecair. Dalam 3-4 hari sebelum prosedur, anda harus menolak makanan berlemak, goreng, pedas dan pedas, daging asap dan acar. Sebelum tidur, anda perlu melakukan enema pembersihan, pada waktu pagi - ulangi manipulasi.

Operasi dilakukan dengan ketat semasa perut kosong, oleh itu dilarang sarapan atau minum cecair pada waktu pagi.

Sebelum memulakan prosedur, pakar bedah memberitahu pesakit secara umum bagaimana laparoskopi akan dilakukan, berapa lama operasi akan dilakukan. Rata-rata, penyingkiran batu memerlukan masa dari 40 minit hingga satu jam, penyingkiran pundi kencing - 1.5-2 jam.

Bagaimana batu dikeluarkan dari rongga pundi kencing

Prosedur ini dilakukan di bawah anestesia umum - berkat ini, mungkin bukan hanya untuk memastikan ketiadaan kesakitan pada pesakit, tetapi juga untuk mencapai kelonggaran maksimum otot perut.

Setelah memasukkan pesakit ke dalam keadaan tidur ubat, pakar anestesi meletakkan pemeriksaan khas di perutnya, yang memungkinkan untuk membuang kandungan organ - cecair atau gas. Langkah ini wajib dilakukan, kerana menghilangkan kemungkinan muntah yang tidak disengajakan, di mana kandungan perut boleh memasuki saluran udara dan menyebabkan tersedak.

Setelah probe dipasang, topeng digunakan pada mulut dan hidung pesakit, yang disambungkan ke sistem ventilator - selama keseluruhan operasi, dia akan bernafas dengan bantuannya. Melakukan laparoskopi tanpa menggunakan ventilasi buatan hampir mustahil, kerana gas yang disuntik ke rongga perut menekan diafragma, dan pada gilirannya, menekan paru-paru, dan pernafasan spontan pesakit menjadi sukar.

Setelah berjaya menyelesaikan semua langkah persediaan yang dijelaskan, pakar bedah dan pembantunya memulakan pembuangan batu laparoskopi. Tusukan dibuat di lipatan pusar, di mana gas steril pertama kali disuntik ke dalam rongga perut untuk meluruskan lipatan organ dan mengembangkan isipadu rongga, dan kemudian laparoskop dimasukkan.

Di sepanjang garis hipokondrium kanan, 2-3 tusukan dibuat, di mana trocar dengan instrumen dimasukkan. Kemudian doktor memeriksa lokasi dan penampilan pundi kencing, jika perlu, memotong lekatan antara ia dan organ sekitarnya. Seterusnya, dinding pundi kencing dibedah, hujung penyedut dimasukkan ke dalamnya, yang menghilangkan kandungan organ. Dindingnya dijahit, rongga perut dibasuh dengan antiseptik. Doktor membuang trokar dan laparoskop, menjahit pada luka pada kulit.

Laparoskopi pundi hempedu: bagaimana organ dikeluarkan

Operasi untuk membuang pundi kencing memerlukan pematuhan dengan langkah-langkah persiapan yang serupa sebelum memulakan - pesakit juga tenggelam dalam tidur ubat, probe dimasukkan ke dalam perutnya, ia disambungkan ke alat pernafasan buatan.

Laparoskop dimasukkan melalui sayatan di kawasan itu ke rongga perut, dan 2 atau 3 trokar dimasukkan melalui tusukan di sepanjang garis hipokondrium kanan. Setelah menentukan lokasi pundi kencing, doktor, sekiranya terdapat lekatan, membedahnya. Seterusnya, pakar bedah menilai tahap kekencangan dan kepenuhan organ. Sekiranya sangat tegang, pakar bedah terlebih dahulu memotong dindingnya dan, dengan menggunakan penyedut khas, mengeluarkan sebahagian cecair dari rongga pundi kencing.

Penjepit digunakan pada pundi kencing, selepas itu saluran empedu - saluran empedu biasa - dilepaskan dari tisu dan dipotong. Selanjutnya dari tisu adalah arteri sista. Pengapit diletakkan di atasnya, di mana kapal dipotong. Pakar bedah menjahit lumen arteri.

Setelah membebaskan organ dari saluran dan arteri, doktor terus memisahkannya dari rongga hepatik. Semua saluran pendarahan diautautkan kerana organ terputus darinya. Setelah pemisahan lengkap dari tisu sekitarnya, doktor mengeluarkan pundi hempedu melalui tusukan di pusar.

Pakar bedah memeriksa rongga perut dengan teliti agar tidak terlepas saluran pendarahan, hempedu, atau struktur patologi yang tersisa. Apabila semua kapal dibekukan dan tisu yang diubah dikeluarkan, cairan antiseptik disuntik ke rongga perut untuk pembilasan. Kemudian disedut, laparoskop, trocar, instrumen dikeluarkan dari tusukan. Torehan yang dibuat dijahit, kecuali satu - tiub saliran khas tetap di dalamnya selama 1-2 hari ke depan sehingga sisa-sisa antiseptik bebas meninggalkan rongga perut.

Sekiranya pada waktu tertentu pakar bedah menyedari bahawa mustahil untuk berjaya mengeluarkan pundi kencing dengan laparoskopi, operasi boleh dilakukan ke laparotomi.

Apa yang berlaku selepas pembedahan

Setelah menyelesaikan semua prosedur pembedahan, pakar anestesiologi mengeluarkan pesakit dari keadaan anestesia. Selama 4-6 jam pesakit tidak dapat bergerak sama sekali, dan hanya setelah 6 jam dia akan dibenarkan untuk berguling, duduk, bangun dan berjalan. Mulai saat ini, dibenarkan minum cecair - buat masa ini, hanya air bersih bukan berkarbonat. Pada hari pertama, makanan selepas pembedahan dilarang. Keesokan harinya, buah-buahan, keju kotej rendah lemak, kaldu daging ringan, dan daging hancur diperkenalkan ke dalam diet pesakit. Pada masa yang sama, anda perlu makan dengan kerap, 5-7 kali sehari, tetapi dalam bahagian kecil. Selepas dua hari pertama, pada hari ketiga, anda secara beransur-ansur dapat kembali ke menu yang lebih biasa, namun produk yang meningkatkan rembesan empedu dan pembentukan gas tidak dapat dimakan oleh pesakit.

Sudah dari hari ketiga atau keempat, pesakit beralih ke diet 5. Diet selepas pembedahan tidak termasuk bawang, bawang putih, banyak rempah, makanan berlemak.

Tempoh selepas operasi biasanya berlangsung hingga hari kesepuluh. Dalam dua hari pertama, pesakit mungkin merasa sakit di tempat tusukan, di atas tulang selangka dan di hipokondrium yang betul. Pada hari keempat, mereka biasanya berlalu, jika tidak, perlu memberitahu doktor tentang sensasi yang tidak menyenangkan.

Aktiviti fizikal apa pun dalam 10 hari pertama selepas operasi dilarang. Kira-kira pada hari kesebelas di poliklinik, jahitan dikeluarkan dari tusukan.

Seseorang mesti mendapat cuti sakit - ini merangkumi tempoh tinggal di hospital, dan sekitar 10-12 hari lagi yang mesti dihabiskan di rumah, dalam keadaan rehat di tempat tidur, untuk pulih dari operasi. Jumlah cuti sakit adalah sehingga 20 hari.

Kehidupan pesakit selepas penyingkiran pundi hempedu

Pemulihan selepas pembedahan umumnya cepat. Seseorang pulih sepenuhnya setelah kira-kira setengah tahun, dengan mengambil kira aspek mental dalam tempoh pemulihan.

Normalisasi kesejahteraan umum berlaku dalam 2-3 minggu selepas prosedur, tetapi pesakit mesti mematuhi semua syarat pemulihan. Latihan sukan harus dielakkan untuk bulan pertama selepas laparoskopi pundi kencing. Dilarang menaikkan berat badan pada separuh pertama tahun ini. Diet ketat # 5 ditunjukkan selama 3-4 bulan.

Sekiranya perlu, untuk mempercepat proses pembaikan tisu dan penyembuhan luka, doktor boleh mengesyorkan fisioterapi.

Pemakanan selepas penyingkiran pundi hempedu mempunyai beberapa batasan. Untuk 3-4 bulan pertama, pesakit mematuhi jadual No. 5, selepas itu sayur-sayuran mentah, serta ikan dan daging yang belum digiling dapat dimasukkan ke dalam makanannya.

Tahap ini berlangsung selama 2 tahun, setelah itu pesakit secara beransur-ansur dibenarkan makan makanan yang dilarang sebelumnya, tetapi secara sederhana..

Akibat dan kemungkinan komplikasi selepas pembedahan

Selalunya pada pesakit selepas penyingkiran pundi hempedu, sindrom postcholecystectomy yang disebut berlaku. Kerana tiadanya pundi kencing, hempedu yang dihasilkan oleh hati langsung dilemparkan ke dalam duodenum, menyebabkan sakit perut yang teruk, mual, muntah, perut kembung, cirit-birit, pedih ulu hati, penyakit kuning dan demam.

Malangnya, mustahil untuk menyingkirkan masalah ini sepenuhnya, sekali dan untuk semua. Pesakit semasa eksaserbasi disarankan untuk mengikuti diet 5 yang ketat, sambil mengambil antispasmodik untuk melegakan gejala kesakitan.

Air mineral Borjomi atau Essentuki harus ditambahkan ke dalam diet.

Dalam proses melakukan laparoskopi, ada kemungkinan beberapa komplikasi, misalnya, perforasi dinding perut, kerosakan pada saluran darah di dinding perut, kerosakan pada organ sekitarnya.

Mana-mana manifestasi ini adalah asas untuk memindahkan laparoskopi ke laparotomi, dan memberi pesakit rawatan perubatan yang diperlukan.

Komplikasi yang muncul setelah beberapa saat selepas pembedahan termasuk peritonitis, keradangan tisu di pusar, serta masuknya hempedu dari segmen saluran sista yang tidak dijahit ke rongga perut..

Laparoskopi batu empedu atau organ itu sendiri dianggap operasi yang agak selamat, tetapi pada masa yang sama ia memerlukan ketepatan perhiasan dari pakar bedah. Semua tindakannya dilakukan melalui beberapa sayatan kecil menggunakan trocar, laparoskop dan instrumen pembedahan khas. Sebaiknya keluarkan pundi hempedu dengan cara ini - ia memberikan proses pemulihan yang lebih cepat bagi pesakit selepas pembedahan.

Laparoskopi (penyingkiran) pundi hempedu

11 minit Pengarang: Lyubov Dobretsova 500

Pundi hempedu adalah organ yang secara tidak langsung terlibat dalam proses pencernaan. Fungsi utamanya adalah untuk mengumpulkan hempedu yang selalu dihasilkan oleh hati untuk penghantaran seterusnya ke duodenum. Pemeliharaan pundi hempedu, disertai dengan pelepasan hempedu, berlaku sebagai tindak balas kepada penampilan makanan di dalam perut. Mekanisme ini membolehkan anda memastikan proses pencernaan yang normal, meningkatkan fungsi enzimatik perut dan duodenum..

Walau bagaimanapun, dengan mengambil kira kekerapan campur tangan pembedahan semasa penyingkiran pundi hempedu dilakukan, persoalan semula jadi timbul, adakah organ ini sangat penting? Pundi hempedu yang sihat tidak diragukan lagi merupakan sifat penting dari sistem pencernaan, yang tidak dapat dikatakan mengenai organ yang diubah secara patologi yang dapat mengganggu kerja bukan sahaja sistem empedu (biliary) dan pankreas, tetapi juga menyebabkan kesakitan yang teruk..

Bagaimana anda dapat menjelaskan peningkatan jumlah campur tangan pembedahan untuk menghilangkan pundi hempedu (GB)? Di satu pihak, fenomena ini dijelaskan oleh peningkatan kejadian disfungsi patologi saluran gastrointestinal yang disebabkan oleh pendedahan kepada faktor-faktor berbahaya seperti merokok, pemakanan berkualiti rendah, dan ekologi. Sebaliknya, adalah mungkin untuk mempertimbangkan perkembangan kaedah pembedahan laparoskopi, rendahnya invasif, kecacatan kosmetik kecil dan kecacatan yang singkat, dapat memperluas usia pesakit yang memutuskan untuk mengeluarkan GB..

Maklumat am

Walaupun operasi untuk membuang pundi hempedu telah menduduki tempat utama dalam amalan pembedahan selama lebih dari 100 tahun, kaedah laparoskopi campur tangan pembedahan telah diperkenalkan baru-baru ini. Penerapan yang meluas dan peningkatan populariti, kerana keselamatan relatif dan kecekapan tinggi. Istilah "laparoskopi" bermaksud sifat akses ke organ yang dikendalikan, dilakukan menggunakan laparoskop dan instrumen endoskopi lain yang dimasukkan ke dalam rongga perut melalui tusukan peritoneal.

Lubang untuk manipulasi biasanya mempunyai diameter tidak melebihi 2 cm dan dibentuk menggunakan trocar, alat tindik berlubang yang kemudiannya dimasukkan instrumen pembedahan. Laparoskop itu sendiri adalah kamera video yang membolehkan anda memaparkan gambar kawasan yang sedang dikaji pada monitor. Untuk menjalankan pembedahan membuang pundi hempedu, perlu melakukan 4 tusukan yang memberikan akses optimum ke kawasan yang dikendalikan:

  • Umbilik. Tusukan dilakukan pada lipatan umbilik, juga di atas atau di bawah pusar. Sebagai peraturan, tusukan ini mempunyai diameter terbesar dan berfungsi untuk membuang pundi hempedu yang dikeluarkan dari rongga perut.
  • Epigastrik. Lubang terbentuk di garis tengah 2 sentimeter ke bawah dari proses xiphoid.
  • Tusukan dilakukan di sepanjang garis axillary anterior, turun 4-5 sentimeter di bawah lengkungan costal.
  • Tusukan terakhir terletak di garisan midclavicular pada jarak yang sama dari lengkungan kostum dengan yang sebelumnya.

Oleh kerana diperlukan banyak ruang untuk memanipulasi instrumen, dinding perut diangkat dengan gas yang dibekalkan melalui jarum Beresch pada tekanan 8-12 mm Hg. Seni. Penciptaan ketegangan gas di rongga perut (tension pneumoperitoneum) dapat dilakukan dengan bantuan udara, gas lengai atau nitrat oksida, tetapi dalam praktiknya karbon dioksida paling sering digunakan, yang mudah diserap oleh tisu, kerana tidak ada risiko embolisme gas.

Petunjuk

Petunjuk utama untuk pembedahan laparoskopi untuk menghilangkan pundi hempedu (kolesistektomi laparoskopi) adalah penyakit batu empedu dan komplikasi yang ditunjukkan pada latar belakangnya, serta penyakit lain dari pundi hempedu:

  • penyakit batu empedu, disertai dengan serangan sakit yang teruk. Kemunculan rasa sakit, dengan adanya penyakit batu empedu yang sebelumnya didiagnosis, dianggap sebagai petunjuk mutlak untuk kolesistektomi. Ini disebabkan oleh fakta bahawa sebahagian besar pesakit, pada saat serangan kedua terjadi, mengalami komplikasi keradangan yang merumitkan operasi laparoskopi;
  • penyakit batu empedu dengan kursus tanpa gejala. Penyingkiran batu atau pundi hempedu dilakukan apabila batu besar yang berdiameter melebihi 2 cm dijumpai, kerana terdapat risiko tinggi penipisan dinding pundi hempedu (pembentukan ulser tekanan). Penyingkiran pundi hempedu juga ditunjukkan untuk pesakit yang menjalani rawatan untuk kegemukan (penurunan berat badan yang tajam meningkatkan pembentukan batu);
  • choledocholithiasis. Komplikasi penyakit batu empedu, mempengaruhi sekitar 20% pesakit dan disertai dengan penyumbatan dan keradangan saluran empedu. Sebagai tambahan kepada penyingkiran pundi hempedu, kebersihan saluran dan pemasangan longkang biasanya diperlukan;
  • kolesistitis akut. Penyakit yang berlaku dengan latar belakang penyakit batu empedu memerlukan campur tangan pembedahan segera, kerana risiko komplikasi sangat tinggi (pecahnya dinding pundi hempedu, peritonitis, sepsis);
  • kolesterosis. Ia berlaku kerana pemendapan kolesterol dalam pundi hempedu. Ia boleh berlaku dengan latar belakang pembentukan kalkulus, serta penyakit bebas, yang menyebabkan gangguan sepenuhnya terhadap fungsinya;
  • polip. Petunjuk untuk kolesistektomi dianggap sebagai polip yang lebih besar daripada 10 mm atau polip yang lebih kecil dengan tanda-tanda neoplasma malignan (vaskular pedicle). Pengesanan polip dan calculi secara serentak juga merupakan petunjuk untuk menghilangkan pundi hempedu.

Kontraindikasi

Sekiranya operasi terbuka untuk membuang pundi hempedu, menurut petunjuk penting, dapat dilakukan pada hampir semua pesakit, maka penyingkiran dengan laparoskopi dilakukan dengan mengambil kira kontraindikasi mutlak dan relatif. Kontraindikasi mutlak untuk campur tangan pembedahan dengan kaedah laparoskopi dianggap sebagai keadaan sempadan pesakit, menyiratkan kekurangan fungsi, mana-mana sistem penting (kardiovaskular, kencing), serta pelanggaran sifat pembekuan darah yang tidak diperbaiki.

Kontraindikasi relatif merangkumi keadaan pesakit, ciri fisiologinya, serta peralatan teknikal klinik dan pengalaman pakar bedah. Jadi, senarai kontraindikasi relatif merangkumi:

  • peritonitis;
  • kolesestitis akut dengan jangka masa lebih dari 3 hari;
  • kehamilan;
  • penyakit berjangkit;
  • pundi hempedu atropik;
  • sejarah operasi perut;
  • hernia besar dinding perut anterior.

Latihan

Persiapan untuk membuang pundi hempedu merangkumi serangkaian pemeriksaan pra operasi, serta persiapan individu pesakit. Kompleks pemeriksaan instrumental dan makmal dilakukan untuk menilai keadaan badan secara komprehensif, dan juga untuk mengenal pasti ciri-ciri fisiologi struktur pundi hempedu dan saluran, untuk mengenal pasti kemungkinan komplikasi dan penyakit bersamaan..

Senarai prosedur diagnostik yang mesti diselesaikan sebelum operasi: ujian darah dan air kencing makmal, ujian untuk hepatitis B dan C, sifilis, HIV, penentuan parameter pembekuan darah, ujian darah biokimia, ultrasound rongga perut dan organ pelvis, ECG, sinar-X dada sel, EFGDS. Sekiranya perlu, kajian terperinci mengenai saluran empedu dan pundi hempedu dapat dilakukan menggunakan kolangiografi MR atau kolangiopancreatografi endoskopi.

Persediaan individu pesakit untuk operasi adalah berdasarkan peraturan berikut:

  • makanan yang dimakan sehari sebelum pembedahan mestilah ringan dan rendah kalori;
  • makanan terakhir sehari sebelum operasi harus dilakukan sebelum jam 6 petang;
  • malam sebelum dan pagi sebelum operasi, perlu membersihkan usus dengan enema;
  • mandi dengan bersih dan membuang rambut di kawasan perut dan kemaluan.

Sebelum pembedahan, tugas doktor adalah untuk memberitahu pesakit tentang berapa lama operasi membuang pundi hempedu, apakah tahap utama kolesistektomi, dan apakah risiko akibat negatifnya. Penggunaan ubat pada malam dan pada hari pembedahan hanya dibenarkan setelah mendapat persetujuan dengan doktor yang hadir.

Menjalankan

Kolesistektomi laparoskopi dilakukan di bawah anestesia umum. Semasa operasi, pengudaraan paru-paru buatan dilakukan. Pakar bedah berdiri di sebelah kiri pesakit (dalam beberapa kes di antara kaki yang bercerai) dan setelah membuat pneumoperitoneum ketegangan, memasukkan trocar dan kemudian laparoskop ke bukaan umbilik. Dengan bantuan kamera video, organ perut diperiksa dan keadaan dan lokasi pundi hempedu dinilai.

Setelah melakukan pemeriksaan umum, hujung kepala meja dinaikkan 20 ° dan miring ke kiri, ini membolehkan perut dan usus dipindahkan ke sisi dan akses percuma ke saluran gastrointestinal. Kemudian, dengan bantuan 3 trocar lagi, akses untuk instrumen operasi endoskopi dibentuk. Harus diingat bahawa tidak ada perbezaan yang signifikan antara kolaristopomi laparoskopi dan terbuka..

Pelaksanaan teknikal kolesistektomi dikurangkan kepada langkah-langkah berikut:

  • Pengasingan pundi hempedu dan pemotongan lekatan dengan tisu berdekatan.
  • Pengasingan saluran empedu dan arteri.
  • Keratan (ligasi) arteri dan saluran dan memotong pundi hempedu.
  • Pemisahan dengan pundi hempedu dari hati.
  • Penyingkiran organ yang dikeluarkan dari rongga perut.

Penyingkiran pundi hempedu dilakukan melalui salah satu sayatan, yang, jika perlu, diperluas hingga 2-3 cm. Semua kapal yang rosak dibekukan (disolder) menggunakan cangkuk elektrik. Semua butiran teknikal operasi bergantung pada ciri anatomi lokasi hati dan pundi hempedu. Sekiranya pundi hempedu membesar kerana penyakit batu empedu, maka batu itu dikeluarkan terlebih dahulu, dan kemudian pundi hempedu itu sendiri.

Walaupun di luar negara mereka berusaha menggunakan operasi laparoskopi pemeliharaan organ, di mana hanya calculi yang dikeluarkan, pakar domestik menolak kelebihan taktik pembedahan seperti itu, kerana pada 95% kes kambuh atau komplikasi terjadi. Sekiranya semasa pemeriksaan atau semasa intervensi, terdapat sebarang kontraindikasi terhadap laparoskopi, operasi dilakukan dengan akses terbuka.

Pemulihan

Tempoh selepas operasi selepas kolesistektomi laparoskopi merangkumi tinggal 2-3 jam di unit rawatan rapi, di mana keadaan pesakit sentiasa dipantau. Setelah disahkan oleh kakitangan unit rawatan rapi keadaan yang memuaskan, dia dipindahkan ke wad. Semasa di wad, pesakit mesti berbaring sekurang-kurangnya 4 jam.

Sepanjang waktu berada dalam keadaan rehat, tidak kira bagaimana perasaan anda, dilarang keluar dari tempat tidur, makan atau minum. Sekiranya makan dibenarkan hanya selepas sehari selepas operasi, maka minum dibenarkan selepas 5-6 jam. Anda harus minum air pekat, dalam sedikit teguk (1-2 sips pada satu masa) dengan selang 5-10 minit. Bangun perlahan dan di hadapan pegawai perubatan. Pada hari kedua selepas operasi, pesakit boleh berjalan secara bebas dan makan makanan cair..

Untuk tempoh pemulihan, aktiviti fizikal apa pun harus dikecualikan, termasuk menjalankan dan mengangkat beban. Keseluruhan tempoh selepas operasi mengambil masa sekitar 1 minggu, selepas itu jahitan dikeluarkan dan dibuang ke rumah. Semasa tempoh pemulihan selepas penyingkiran pundi hempedu, beberapa peraturan harus dipatuhi:

  • makan mengikut cadangan;
  • elakkan sembelit;
  • menjalankan latihan aerobik tidak lebih awal dari sebulan selepas operasi, dan latihan anaerobik - setelah 6 bulan;
  • jangan mengangkat berat melebihi 5 kg selama enam bulan.

Cuti sakit mesti diberikan sepanjang penginapan di klinik, dan juga untuk tempoh pemulihan selepas operasi. Sekiranya kerja pesakit melibatkan aktiviti fizikal yang berat, untuk tempoh pemulihan (5-6 bulan), dia harus dipindahkan ke tempat kerja dengan keadaan kerja yang ringan.

Diet

Pemakanan pesakit adalah salah satu faktor utama yang memungkinkan bukan sahaja untuk meringankan keadaan pesakit dan memendekkan tempoh pemulihan, tetapi juga untuk membantu tubuh menyesuaikan diri dengan keadaan kewujudan baru. Oleh kerana, walaupun tidak ada pundi hempedu, hati terus menghasilkan hempedu, yang mulai mengalir secara rawak ke dalam duodenum, perlu mematuhi beberapa larangan diet yang bertujuan untuk mengurangkan intensiti pengeluaran hempedu dan mengoptimumkan proses pencernaan.

Dalam tempoh selepas operasi, diet harus terdiri daripada makanan tumbuk semi-cair yang tidak mengandungi lemak, rempah-rempah dan serat kasar, misalnya, produk susu rendah lemak (keju cottage, kefir, yogurt), daging tumbuk rebus, kentang tumbuk dari sayur rebus (kentang, wortel). Jangan makan perapan, daging asap dan kekacang (kacang polong, kacang), tanpa mengira kaedah memasak.

Sebagai tambahan kepada soalan, apa yang boleh anda makan, sangat penting dan seberapa kerap anda perlu makan? Peningkatan frekuensi pengambilan makanan akan menormalkan proses pencernaan dan menyesuaikannya dengan keadaan baru. Jadi, pengambilan makanan sebanyak 5-7 kali sebahagian kecil akan mengelakkan tindak balas hati terhadap munculnya ketulan makanan yang besar di dalam perut, dan pengeluaran hempedu akan tetap berada dalam had normal.
Dari 3-4 hari selepas operasi, anda boleh beralih ke pemakanan normal, mematuhi diet dan kekerapan pemakanan yang diperuntukkan dalam jadual diet No. 5.

Komplikasi

Walaupun terdapat banyak kelebihan penyingkiran pundi hempedu laparoskopi, risiko komplikasi tidak dapat dikecualikan, sebab utamanya adalah keadaan pesakit akut dan kesilapan teknikal pakar bedah:

  • kebocoran hempedu dari GB yang pecah;
  • abses hati;
  • penyakit kuning obstruktif;
  • pendarahan kerana kerosakan vaskular;
  • berlubang pada organ perut.

Sekiranya komplikasi timbul semasa campur tangan laparoskopi, teknik ini segera diubah menjadi laparotomi (terbuka). Salah satu syarat yang menentukan untuk berjaya membuang pundi hempedu menggunakan laparoskopi adalah ketepatan masa untuk mendapatkan bantuan perubatan, kerana tidak selalu mungkin untuk melakukan intervensi melalui akses endoskopi dalam kes-kes yang rumit. Hari ini, kolesistektomi laparoskopi dapat dilakukan di pelbagai klinik dengan peralatan yang sesuai dan profesional terlatih. Kos operasi sedemikian bergantung pada beberapa faktor: wilayah, status klinik, kategori peralatan yang digunakan dan boleh berkisar antara 15 hingga 50 ribu rubel..

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Kepahitan di mulut selepas makan

Limpa

Kepahitan di mulut selepas makan berlaku tidak lama selepas makan. Kumpulan risiko terdiri daripada orang tua, yang sering mempunyai penyakit kronik sistem pencernaan.Pelbagai faktor boleh menyebabkan rasa tidak menyenangkan di rongga mulut, mulai dari kekurangan zat makanan hingga gangguan fungsi organ dalaman.

Organ manusia dalaman: struktur, keterangan

Limpa

Manusia adalah mekanisme biologi yang kompleks. Setelah dilancarkan, ia berfungsi sepanjang hayatnya, secara berkala memerlukan "pembaikan", yang dapat mencegah, jika pemilik badan mengurusnya, atau keadaan darurat.