logo

Cara merawat najis oren pada bayi dengan lendir

Pertama sekali, para pakar memperhatikan bahawa najis oren dianggap sebagai gejala dari beberapa penyakit organ dalaman, semacam gangguan dalam kerja organ pencernaan, dan juga proses keradangan.

Sebab utama penampilan najis oren

Kemunculan najis oren sering dianggap sebagai gejala pertama penyakit dalaman tertentu yang memerlukan rawatan segera. Namun, dalam beberapa keadaan, pengambilan warna oren oleh tinja adalah reaksi tubuh terhadap pengambilan makanan yang berlebihan yang mengandungi sejumlah besar keratin, ubat-ubatan, multivitamin. Sekiranya ini benar, maka warna najis akan kembali normal setelah tiga hari..

Perubahan warna tinja pada tahap patologi sering dikaitkan dengan penyakit pankreas, ginjal, hati, serta beberapa gangguan rembesan hempedu. Kotoran dengan warna oren menunjukkan bahawa terdapat sejumlah besar pigmen hempedu di tubuh anak dan ini disebabkan oleh pelanggaran fungsi proses metabolik. Berdasarkan ketepuan warna tinja, adalah mungkin untuk menentukan tahap di mana perkembangan penyakit, proses patologi.

Selalunya najis berwarna oren pada bayi yang disusui adalah hasil daripada susu ibu yang kurang diserap.

Antara lain, ketika memberi makan bayi dengan campuran tiruan, tinja dapat mengeluarkan bau yang tidak menyenangkan dan tidak sedap "masam", kuning, coklat dan oren. Ini kerana terdapat reaksi terhadap bilirubin.

Sekiranya alasan pengambilan kotoran kanak-kanak berwarna oren adalah masalah tertentu dengan kerja saluran empedu, maka ini pasti disebabkan oleh kelebihan pengeluaran hempedu.

Pakar perhatikan bahawa terdapat situasi di mana warna oren feses terbentuk ketika jangkitan muncul, mabuk badan. Sekiranya ini berlaku, maka perubahan warna tinja disertai demam, menggigil, muntah, cirit-birit, dan mual. Kegagalan memberi tubuh yang lemah dengan rawatan yang sesuai akan menyebabkan dehidrasi. Gangguan dalam usus atau gangguan dalam proses pencernaan makanan memprovokasi perubahan warna najis, tetapi ini biasanya berumur pendek.

Penyakit apa yang boleh menyebabkan najis oren pada kanak-kanak

Jadi, jika warna najis berubah menjadi jingga ketika memakan sejumlah besar sayur-sayuran, buah-buahan yang mengandung keratin, bahan tambahan makanan, ubat-ubatan, maka setelah mereka berhenti mengambilnya, warna najis pasti akan kembali normal..

Dalam semua kes lain, warna tinja dengan warna oren dianggap sebagai manifestasi penyakit tertentu. Ini termasuk:

  • sistitis;
  • pelanggaran aliran keluar hempedu;
  • hepatitis / penyakit hati yang lain;
  • gangguan proses kencing;
  • penyakit paru paru;
  • penyakit ulseratif;
  • kolitis;
  • penyakit lain dari sistem pencernaan;
  • gangguan fungsi hormon;
  • kehadiran batu di pundi hempedu.

Apa yang harus menjadi rawatan untuk najis oren

Ingatlah bahawa kehadiran oren di dalam tinja mungkin disebabkan oleh pengambilan makanan yang berlebihan yang mengandungi sejumlah besar keratin. Untuk merawat penyakit yang menyebabkan kotoran oren pada bayi dengan betul, pemeriksaan diagnostik yang lengkap harus dilakukan terlebih dahulu. Ini akan membantu menentukan dengan tepat tahap perkembangan penyakit ini, serta adanya komplikasi. Sekiranya didapati bahawa penyakit itu berjangkit, pesakit mesti segera dimasukkan ke hospital. Untuk memulihkan badan setelah keracunan, doktor menghantar pesakit untuk membetulkan keseimbangan air, memulihkan mikroflora usus.

Sekiranya bayi mempunyai najis berwarna oren, maka doktor menetapkan kerja penyelidikan khas pada tinja untuk menentukan unsur seragam yang terdapat di dalamnya. Sekiranya, setelah diagnosis, leukosit dan eritrosit dikesan, maka ini menunjukkan bahawa proses keradangan atau purulen berlaku di usus.

Sekiranya batu dijumpai di pundi hempedu, maka, tanpa gagal, pesakit diresepkan operasi untuk membuangnya. Sekiranya jangkitan dikesan pada tinja oren, terapi ubat ditetapkan, yang merangkumi kumpulan ubat berikut:

  1. Anti radang.
  2. Antibakteria.
  3. Membentengkan.

Rawatan dengan antibiotik terkuat diberikan hanya jika proses berjangkit yang paling teruk dikesan.

Apa warna yang harus dimiliki kerusi bayi?

Sudah pada minggu kedua, warna najis bayi memperoleh warna kekuningan dengan bau kefir masam yang tajam. Walau bagaimanapun, di sini, semuanya bergantung pada apa yang dimakan oleh ibu dan bayi yang sedang menyusu..

Kotoran berwarna kehijauan dan konsistensi cairan menunjukkan bahawa anak itu mengalami ketidakseimbangan atau dysbiosis. Pada masa yang sama, kerusi mempunyai bau yang menyakitkan dan tidak menyenangkan..

Pakar menarik perhatian pembaca kepada fakta bahawa seorang kanak-kanak dalam tempoh hidup ini mengalami penyesuaian dengan dunia luar, dan perutnya yang tidak biasa terbiasa dengan pemakanan luaran. "Bayi steril", ketika memasuki dunia, menerima semua syarat perkembangan.

Mengenai kekerapan najis, ia adalah individu bagi setiap bayi. Walau bagaimanapun, doktor sangat mengesyorkan agar anda memantau kekerapan gas dan kembung. Perlu juga diingat bahawa setiap pelanggaran ibu menyusu berbahaya bagi kesihatan anaknya..

Akhirnya, para pakar memperhatikan bahawa kekerapan, warna najis pada anak yang disusui atau pada formula buatan mungkin berbeza dengan ketara, kerana petunjuk ini secara langsung bergantung pada banyak faktor luaran. Antaranya ialah pemakanan ibu menyusu, keteguhan dan kualiti campuran, pengenalan sayur-sayuran, makanan pelengkap daging, dan sejenisnya..

Najis oren

Kotoran oren adalah gejala klinikal penyakit tertentu dari organ dalaman, proses keradangan, atau gangguan pada fungsi sistem pencernaan..

Penyebab najis oren

Kotoran oren terutamanya merupakan gejala penyakit dalaman yang memerlukan rawatan segera. Tetapi, dalam beberapa kes, warna oren najis boleh disebabkan oleh makan makanan dengan banyak keratin, multivitamin dan ubat-ubatan. Warna najis akan kembali normal dalam 2-3 hari.

Perubahan patologi dalam warna najis sering dikaitkan dengan penyakit pankreas, hati, ginjal dan dengan gangguan rembesan hempedu. Kotoran oren pada anak menunjukkan kandungan sejumlah besar pigmen empedu, yang berkaitan dengan pelanggaran proses metabolik. Ketepuan warna najis menunjukkan tahap perkembangan penyakit atau proses patologi.

Selalunya, najis oren pada bayi boleh menjadi akibat penyerapan susu ibu yang kurang baik. Juga, tinja boleh mempunyai bau masam yang tidak menyenangkan dan berwarna kuning, oren dan coklat ketika campuran buatan digunakan (reaksi terhadap bilirubin muncul).

Sekiranya penyebab najis warna oren adalah masalah dengan saluran empedu, maka proses patologi adalah akibat dari pengeluaran empedu yang berlebihan.

Perlu diperhatikan bahawa warna oren feses pada anak dan pesakit dewasa mungkin disebabkan oleh jangkitan dan keracunan badan. Dalam kes ini, terdapat peningkatan suhu badan, menggigil, cirit-birit, mual dan muntah. Keracunan membawa kepada dehidrasi jika tidak dirawat dengan betul..

Gangguan usus dan pencernaan makanan yang terganggu boleh menyebabkan perubahan patologi pada warna najis, tetapi biasanya jangka pendek..

Jenis penyakit dengan najis oren

Sekiranya warna tinja berwarna oren dikaitkan dengan pengambilan sejumlah besar buah-buahan dan sayur-sayuran yang mengandung keratin, serta bahan tambahan makanan dan ubat-ubatan (rifampin, dll.), Maka setelah menghentikannya, warna najis akan kembali normal. Dalam kes lain, warna oren feses adalah manifestasi dari pelbagai penyakit, termasuk:

  • hepatitis dan penyakit hati yang lain;
  • sistitis;
  • gangguan proses kencing;
  • pelanggaran aliran keluar hempedu;
  • penyakit paru paru;
  • ulser peptik, gastritis, kolitis dan penyakit lain dari sistem pencernaan;
  • batu di pundi hempedu;
  • gangguan hormon.

Rawatan untuk najis oren

Untuk rawatan penyakit yang menyebabkan warna oren feses, perlu dilakukan pemeriksaan diagnostik yang lengkap, untuk menentukan tahap kursus dan adanya komplikasi. Sekiranya penyakit ini berjangkit, maka diperlukan rawatan segera di hospital. Untuk pulih dari keracunan, pembetulan keseimbangan air dan pemulihan mikroflora usus ditetapkan.

Dengan kehadiran tinja oren, doktor menetapkan pemeriksaan khas tinja, yang bertujuan untuk mengenal pasti unsur-unsur yang terbentuk di dalamnya. Leukosit dan eritrosit dalam tinja menunjukkan proses keradangan di usus, dan mereka juga dapat membantu menentukan kehadiran proses purulen.

Sekiranya batu dijumpai di pundi hempedu, pembedahan ditetapkan untuk menghapusnya. Sekiranya jangkitan dikesan pada tinja oren, maka terapi ubat ditetapkan, termasuk ubat antibakteria, anti-radang dan tonik. Pengambilan antibiotik yang kuat diperlukan sekiranya terdapat proses menular yang teruk.

Video YouTube yang berkaitan dengan artikel:

Maklumat tersebut digeneralisasikan dan disediakan untuk tujuan maklumat sahaja. Pada tanda pertama penyakit, berjumpa dengan doktor anda. Pengambilan ubat sendiri berbahaya kepada kesihatan!

Kerusi jingga untuk bayi

Warna najis pada bayi baru lahir: di mana norma, dan di mana patologi?

Najis pada bayi yang baru lahir semasa menyusu adalah topik biasa di kalangan ibu baru. Warna apa yang sepatutnya? Apakah konsistensi normal dan kapan anda harus membunyikan penggera? Kerja sistem pencernaan kanak-kanak adalah petunjuk penting untuk kesihatannya. Ibu perlu mengetahui jenis najis yang harus dimiliki bayi dan apakah penyimpangan yang menandakan penyakit bayi.

Sejurus selepas kelahiran, anak meninggalkan tinja asli - mekonium, yang kelihatan seperti jisim hijau gelap, hampir hitam. Najis ini berterusan selama beberapa hari. Selepas itu, tinja dari makanan yang diproses - susu ibu - mula dikeluarkan. Warna normal najis berbeza dari kuning terang hingga salad, coklat gelap dan warna lain, bergantung pada makanan yang dimakan oleh ibu..

Ibu bapa, sebelum kelahiran anak pertama mereka, tidak memikirkan warna najis yang normal pada bayi yang baru lahir.

Sekarang semua pemikiran kita mengenai kerusi. Dalam artikel itu, kami menganalisis warna tinja, struktur, jenis yang berbeza, yang bermaksud pergerakan usus pada bayi baru lahir. Lagipun, ibu menjadi taksub tentang berapa banyak dan apa yang keluar dari bayi yang berharga..

Sebelum ibu bapa mula menganalisis warna najis, perlu diperhatikan faktor berikut:

  • Umur bayi yang baru lahir
  • Menyusu atau diberi susu botol
  • Sudahkah anda memulakan makanan pelengkap

Kotoran pertama bayi akan berwarna gelap dan kelihatan seperti tar, yang disebut mekonium. Meconium biasanya diekskresikan dalam 24 jam pertama selepas bayi dilahirkan. Ini bermakna bayi yang baru lahir mendapat kolostrum yang mencukupi dan risiko penyakit kuning dikurangkan. Selain menunjukkan kemungkinan kekurangan pengambilan susu, kelewatan pembebasan mekonium - dapat menunjukkan masalah dengan usus besar dan memerlukan pemeriksaan doktor terhadap bayi.

Mekonium terdiri daripada lendir, cairan ketuban, dan apa sahaja yang ada di rahim ibu. Najis berwarna kehijauan-kehitaman dan mempunyai tekstur melekit seperti resin. Sukar mencucinya dari pantat bayi yang baru lahir, tetapi penampilan mekonium adalah petanda baik bahawa usus bayi berfungsi dengan baik..

Kolostrum, atau susu pertama, bertindak sebagai pencahar, membantu mengeluarkan mekonium dari badan bayi yang baru lahir. Bermula dari saat susu ibu sampai di sana, setelah 3 hari tinja bayi secara beransur-ansur akan berubah. Kerusi akan:

  • Sekurang-kurangnya seukuran duit syiling;
  • Tukar warna, berubah dari coklat kehijauan menjadi kuning cerah atau mustard;
  • Najis kuning mempunyai bau yang manis.

Najis mungkin kelihatan kasar, kadang-kadang seperti susu masam, dll. Pada minggu-minggu pertama, bayi yang baru lahir akan membuang air kecil semasa atau selepas setiap makan.

Rata-rata, akan ke bilik air empat kali sehari untuk minggu pertama. Ini akan menstabilkan usus dan menjalankan prosedur rutin. Ibu bapa akan mendapati bahawa bayi buang air besar pada waktu yang sama setiap hari. Sebilangan bayi membuang air besar sekali setiap beberapa hari atau seminggu sekali. Ini tidak menjadi masalah selagi najis bayi lembut dan mudah lulus..

Sistem pencernaan pada bayi tidak terbentuk sepenuhnya:

  • Perut sangat kecil, pada hari pertama mengandungi sekitar 10 mililiter susu, setelah seminggu isinya meningkat hampir 10 kali ganda. Ia terus meningkat secara beransur-ansur setiap bulan;
  • Usus agak panjang, terutamanya jika dilihat berkaitan dengan ukuran badan;
  • Esofagus, sebaliknya, pendek, dan otot yang mengawal makanan memasuki perut lemah. Oleh itu, ketika makan secara berlebihan, bayi meludah.

Oleh kerana saluran pencernaan bayi tidak sempurna, kolik, najis yang sakit terseksa, kedua-dua cirit-birit dan sembelit berlaku. Bayi bertindak balas terhadap ketidakselesaan dengan tangisan dan kegelisahan. Biasanya semuanya kembali normal pada 4 bulan. Anak menyesuaikan diri dengan dunia baru, sistem pencernaannya menyesuaikan diri dengan makanan.

Najis bayi: benjolan normal, hijau, putih, najis berbusa atau kekurangannya

Semasa bayi hidup dan berkembang di rahim ibu, mekonium terkumpul di dalam usus. Ini adalah jisim zaitun gelap yang berwarna homogen, hampir berwarna hitam, hampir tidak berbau. Ia mengandungi sel-sel tebal mukosa usus, cairan ketuban yang ditelan oleh bayi, dll..

Biasanya, mekonium mula dibebaskan dari usus remah selepas kelahiran dan oleh itu disebut juga tinja asli (kadang-kadang mekonium dikeluarkan dalam rahim: dengan kelahiran bayi yang tidak baik atau pada akhir kehamilan, kebuluran oksigen janin menyebabkan pengosongan usus pramatang, dalam hal ini, mekonium memasuki cairan amniotik warnakan hijau).

Najis bayi biasanya diwakili oleh mekonium dalam dua atau tiga hari pertama, iaitu, sehingga saat susu dalam jumlah besar tiba pada ibu. Kadang-kadang berlaku bahawa setelah sebahagian besar mekonium berlalu, katakanlah, pada hari pertama, sebelum ibu mengandung susu, bayi mungkin tidak mempunyai kerusi sama sekali.

Setelah ibu mengalami penyusuan aktif, najis bayi secara beransur-ansur menjadi matang, sebagai peraturan, melewati tahap peralihan. Najis peralihan disebut najis yang menggabungkan ciri-ciri najis asli dan najis matang, ia mempunyai konsistensi lembek, warna kuning-hijau dan bau masam. Najis matang dibezakan dengan warna kuning jernih, konsistensi lembap homogen (ia sering dibandingkan dengan krim masam nipis), dan bau susu masam.

Secara beransur-ansur, najis dikurangkan menjadi kira-kira 1-3 kali sehari, namun, ada varian norma yang jarang terjadi, ketika susu ibu diserap sepenuhnya oleh tubuh bayi sehingga hampir tidak ada residu yang tidak dicerna terkumpul di dalam usus. Dalam kes ini, pergerakan usus boleh berlaku sekali setiap beberapa hari, kadang-kadang bahkan seminggu sekali..

kekerapan najis 1 kali dalam beberapa hari boleh dianggap sebagai norma hanya jika tiga syarat dipenuhi: dengan memberi makan secara semula jadi (iaitu, bayi tidak menerima apa-apa kecuali susu ibu), usia sekurang-kurangnya 1.5 bulan dan tidak adanya tanda-tanda kesihatan yang buruk - sakit dan bengkak di perut, tidak selesa dan sukar mengosongkan usus - iaitu, ketika bayi makan dengan baik, menambah berat badan dengan betul dan tidak mengganggunya.

Najis penyusuan susu ibu atau susu formula mungkin tidak berbeza dengan najis penyusuan matang normal, atau mungkin lebih "matang", bau busuk, konsistensi lebih tebal, dan warna coklat gelap. Pengosongan usus dengan makanan campuran atau buatan harus berlaku sekurang-kurangnya 1 kali sehari, yang lain dianggap sebagai sembelit.

Sekarang setelah kita berkenalan dengan proses "ideal", adalah perlu untuk mengetahui kemungkinan penyimpangan dari.

Sembelit dianggap sebagai ketiadaan najis bebas selama lebih dari satu hari (tentu saja, kecuali dalam kes asimilasi susu sepenuhnya), serta kes ketika pergerakan usus sukar dan disertai dengan ketidakselesaan yang ketara.

Semasa menyusu, sembelit agak jarang berlaku, dan ada dua sebab utama bagi mereka: kekurangan zat makanan ibu dan gangguan pergerakan usus, termasuk kekejangan sfingter dubur.

Pemakanan ibu yang tidak betul dinyatakan oleh kecenderungan makanan kaya protein dan karbohidrat yang mudah dicerna, kekurangan serat makanan, Oleh itu, apabila sembelit pada bayi ditunjukkan, ibu harus terlebih dahulu menormalkan pemakanannya: lebih mengutamakan bijirin (terutama soba, beras merah, oatmeal), bijirin penuh roti, masukkan sayur rebus dalam makanan.

Sekiranya langkah-langkah tersebut tidak membawa kepada apa-apa, kemungkinan besar, terdapat pelanggaran motilitas usus (hipotensi atau, sebaliknya, kekejangan) dan / atau kekejangan sfingter anus. Dengan kekejangan sfinkter, aliran gas dari usus juga sukar, oleh itu, sembelit sering disertai oleh kolik usus yang teruk.

Sayangnya, hampir mustahil untuk menangani keadaan ini dengan kaedah rumah, kerana ia berkaitan dengan pelanggaran peraturan saraf nada otot licin dan merupakan akibat dari kecederaan kelahiran atau kehamilan yang tidak baik. Sekiranya mereka disertai oleh gejala lain yang memaksa anda untuk berjumpa dengan pakar neurologi (kegembiraan atau, sebaliknya, kelesuan bayi, gangguan tidur, ketergantungan meteorologi, gangguan nada otot, dll..

), maka rawatan yang ditentukan olehnya untuk masalah sistem saraf pusat sering membantu memperbaiki keadaan dengan sembelit. Sekiranya, jika tidak ada najis, bayi bimbang akan kesakitan dan / atau kembung di perut, anda boleh mencuba memasukkan tabung gas, yang akan merangsang dubur dengan lembut. Dengan pemberian makanan buatan, sayangnya sembelit jauh lebih biasa, kerana pencernaan susu formula adalah kesukaran besar bagi sistem pencernaan bayi..

Dalam banyak kes, keadaan dapat dinormalisasi dengan mengganti separuh dari diet harian bayi dengan campuran susu yang ditapai (anda secara beransur-ansur dapat memperkenalkan campuran berasid setelah 3 minggu hidup). Selepas hidup selama 4-6 bulan, anda boleh memasukkan rebusan ke dalam diet bayi, yang membantu mengatasi masalah sembelit dalam kebanyakan kes..

Sekiranya langkah-langkah ini tidak membantu menormalkan keadaan (baik dengan makan semula jadi dan buatan), pakar pediatrik boleh menetapkan beberapa ubat: lilin dengan gliserin (dalam 6 bulan pertama kehidupan, satu dos adalah lilin ¼-½), duphalac, mikrokliser "Mikrolax".

Inilah "rahsia" utama yang boleh disembunyikan oleh lampin bayi anda. Kami cuba mengajar anda untuk mengenali beberapa isyarat tubuh bayi, tetapi kami ingin mengingatkan anda sekali lagi: sebarang diagnosis, dan lebih-lebih lagi, janji rawatan hanya perlu dilakukan oleh doktor.

Dorofeya Apaeva, pakar pediatrik, Moscow

Najis bayi yang diberi botol berbeza dengan najis bayi yang menyusu susu ibu. Hanya kanak-kanak yang dilahirkan kotoran sehingga 6 kali sehari. Selepas beberapa ketika, najis bayi yang diberi botol menjadi biasa, biasanya diperhatikan sekali sehari. Ini berwarna kuning jerami atau oren pucat, dan mungkin mempunyai warna sedikit kehijauan. Konsistensinya padat, mengingatkan pada dempul. Walaupun diberi susu lembek, ini dianggap norma..

Sekiranya najis berubah menjadi kuning terang, oren kemerahan, dan hijau, ada baiknya berjumpa dengan pakar pediatrik anda. Ini mungkin merupakan varian norma atau gejala proses patologi dalam pencernaan. Najis hitam dan kehadiran gumpalan darah atau gumpalan dianggap berbahaya..

Nota! Tompok putih dibenarkan, tetapi kepingan kecil melengkung. Ini bermaksud bahawa bayi tidak dapat mengatasi campuran dalam jumlah yang banyak, atau ia tidak sesuai dengannya. Mungkin ibu bapa tidak mencairkannya dengan air, jangan mencampurkan dengan teliti, atau tidak memperhatikan bahagian yang disyorkan.

Bau najis cukup ketara, tetapi tidak masam dan busuk. Sekiranya ia tidak menyenangkan, cecair, dan busa muncul, anda perlu berjumpa doktor.

Warna najis boleh digunakan untuk menilai keadaan bayi. Satu petunjuk tidak didiagnosis. Adalah perlu untuk memperhatikan konsistensi, bau, bintik dan semestinya kesejahteraan bayi.

Kehijauan

Najis berwarna kehijauan boleh menjadi pilihan biasa, terutama jika bayi telah mengubah formula pada masa ini, atau dia mencuba produk baru. Sekiranya ini adalah satu-satunya perkara yang telah berubah dalam beberapa hari terakhir, dan tidak ada gejala lain, maka tidak perlu risau. Anda perlu memerhatikan remah-remah.

Hijau

Najis hijau sekiranya tiada patologi lain berlaku sebagai reaksi terhadap campuran. Kandungannya tidak sama dengan susu ibu. Sebagai contoh, ia mengandungi lebih banyak zat besi dan protein. Bagi mereka bahawa tubuh bayi yang baru lahir bertindak balas dengan mengubah warna najis. Juga, dengan sembelit, najis hijau muncul ketika najis tinggal di usus untuk waktu yang lama..

Fakta bahawa seorang kanak-kanak mempunyai masalah dengan buang air besar mudah ditentukan:

  • Jenis najis berubah, mereka keras, terdiri daripada kepingan yang terpisah, biasanya bola;
  • Kerusi tidak hadir lebih dari sehari. Sekiranya pada kanak-kanak di gv dibenarkan untuk menunda pergerakan usus hingga seminggu, maka kotoran "buatan" setiap hari, pada waktu yang hampir sama;
  • Ketika bayi buang air kecil, dia menjerit, mungkin berubah menjadi merah kerana usaha itu.

Hijau gelap

Hijau gelap, najis hampir hitam berlaku pada hari-hari pertama selepas kelahiran. Ia tidak bergantung pada pemakanan anak. Ini adalah mekonium, yang terbentuk semasa kehidupan intrauterin, ia terbentuk dari sel epitelium, lendir, rambut, hempedu. Ia sering dibandingkan dengan minyak enjin atau resin dan hampir tidak berbau.

Sebelumnya, ia dianggap steril, tetapi kemudian terbukti bahawa ia mengandungi bakteria. Mereka terbentuk pada anak ketika dia masih dalam kandungan. Selepas beberapa minggu, najis akan berhenti melekit dan cerah. Ini adalah najis peralihan yang akan bertahan selama 7-14 hari. Ia juga boleh digambarkan sebagai hijau tua.

Paya

Warna coklat-hijau juga biasanya tidak menjadi perhatian. Ini adalah norma untuk kanak-kanak tiruan. Kotoran mungkin menyerupai mentega kacang dalam warna, berwarna kuning-coklat atau paya.

Kotoran hijau pada bayi yang diberi botol tidak dianggap sebagai patologi jika anak tidak menderita. Apabila tingkah laku dan kesejahteraannya tidak berubah, tidak perlu panik. Pasti membimbangkan bahawa bayi tidak sama seperti biasa. Seorang ibu yang prihatin akan segera melihat perubahan tingkah laku bayi, mungkin dia telah menjadi kurang aktif atau lebih murung, menangis lebih kerap dan menekan kakinya ke perutnya.

Nota! Sekiranya najis hijau bertahan lama, ini mungkin merupakan isyarat bahawa anda perlu menukar campuran. Perlu membatalkan campuran dan memperkenalkan yang baru secara beransur-ansur..

Warna najis pada bayi baru lahir: di mana norma, dan di mana patologi?

Najis hijau pada bayi tidak selalu penuh dengan bahaya. Komarovsky percaya bahawa ibu bapa memberi perhatian berlebihan terhadap penglihatan kotoran anak-anak. Menyatakan bahawa perkara utama adalah tidak boleh ada darah dan bau busuk yang ketara. Sekiranya tidak ada gejala seperti itu, kanak-kanak itu ceria, aktif, dan berat badannya bertambah, biasanya tidak ada alasan untuk dikhawatirkan. Sekiranya suhu badannya meningkat, bayi selalu menangis, tidur nyenyak dan enggan makan, rawatan perubatan diperlukan.

Mengapa bayi yang diberi susu botol mempunyai najis hijau:

  • Beralih dari susu ibu kepada formula apabila sistem pencernaan terbiasa dengan produk baru;
  • Memperkenalkan campuran yang salah. Mereka semua tidak mempunyai komposisi yang sama, jadi kanak-kanak mungkin bertindak balas secara berbeza terhadap produk dari pengeluar lain. Di samping itu, mereka berbeza umur. Pada masa yang sama, nisbah nutrien dan unsur surih berubah. Jumlah yang diperlukan ditentukan oleh petunjuk purata;

Jangan lupa! Bayi berkembang secara individu, sama seperti sistem pencernaan. Apa yang berfungsi untuk satu bayi tidak semestinya dapat dipelajari dengan baik oleh orang lain. Terdapat campuran yang mengandungi lebih banyak zat besi, yang juga boleh mempengaruhi warna najis.

  • Pembiakan bakteria berbahaya, dysbiosis;
  • Perkembangan penyakit virus berjangkit, yang hanya pakar dapat mendiagnosis setelah pemeriksaan tambahan;
  • Penyingkiran dari badan bilirubin - pigmen hempedu. Ia terbentuk ketika hemoglobin terurai, yang sering mempunyai nilai tinggi pada bayi yang baru dilahirkan. Perkara ini berlaku terutamanya bagi bayi dengan penyakit kuning neonatal yang didiagnosis. Bilirubin mengotorkan najis hijau. Ini adalah proses semula jadi, anda tidak perlu takut..

Nota! Sekiranya najis hijau diperhatikan sekali, dan semuanya kembali normal, jangan panik. Apabila keadaan bertambah buruk, sementara anak itu berkulit putih dan gelisah, perlu menghubungi pakar pediatrik.

Hijau

Paya

Hidangan Menukar Warna Najis

Sekiranya bayi mengambil ubat, anda harus memastikan bahawa tidak ada gejala seperti itu dalam kesan sampingan. Kemudian berhenti memberi ubat dan ganti dengan ubat lain. Perkara ini harus dilakukan setelah berbincang dengan pakar pediatrik. Selepas pemeriksaan, doktor akan memilih ubat yang sesuai.

Ingat! Najis bayi yang diberi susu formula tidak boleh dibandingkan dengan najis bayi yang diberi susu ibu. Ia berbeza mengikut konsistensi, bau dan warna.

Sekiranya keadaannya membimbangkan dan berbeza dari biasa, anda mesti berjumpa doktor. Dia akan menentukan apakah ini adalah norma atau dianggap sebagai patologi. Sekiranya perlu, pakar pediatrik akan menetapkan pemeriksaan dan ujian tambahan.

Hari-hari pertama, penyakit kuning fisiologi mempengaruhi naungan - najis akan berwarna kehijauan, sebagai peraturan, ia hilang dalam tujuh hari pertama kehidupan.

Selepas seminggu, warna najis bayi baru lahir berubah kerana makanan utama - susu ibu atau formula tiruan. Apabila beralih ke campuran buatan, najis menjadi lebih tebal, yang juga berlaku ketika makanan pelengkap diperkenalkan. Sekiranya anak makan brokoli, najis menjadi hijau, dan selepas wortel - kuning.

Kadar yang boleh diterima adalah hijau, hitam, coklat atau mustard. Hanya merah, yang menunjukkan darah, yang menjadi perhatian, namun, warna merah mungkin berlaku setelah memakan bit oleh ibu atau anak yang menyusu.

Tanda yang membimbangkan adalah najis hijau dengan bau yang tidak menyenangkan dan pedih disertai dengan sakit perut. Pergerakan usus yang kerap dengan kenaikan suhu badan mungkin menunjukkan jangkitan rotavirus.

Dibentuk oleh tindakan makanan tertentu (seperti beri) dan makanan tambahan zat besi sekiranya berlaku anemia. Sebab lain untuk menggelapkan adalah darah. Darah dalam tinja kanak-kanak selalu menjadi isyarat penggera yang menunjukkan alahan makanan, radang usus atau kelainan pada strukturnya.

Darah di dalam najis kanak-kanak kelihatan seperti bintik-bintik gelap dan benang, selalunya ini dikaitkan dengan fisur dubur dengan sembelit. Masalahnya lebih serius dengan najis gelap. Apabila alasan warna ini tidak dijelaskan sendiri, diperlukan bantuan pakar.

Dalam 2-3 hari pertama selepas kelahiran, ketika bayi berada di hospital, dia membuang air besar dengan warna hijau pekat. Ini dipanggil mekonium - najis asli. Ibu memerhatikan 2-3 kerusi anak sehari. Kadang kala mekonium tidak keluar dengan baik, dan kemudian jururawat pediatrik dapat membantu bayi dengan urutan khas, termasuk perut. Atau memberi enema.

Pada hari 3-4, kekerapan najis pada bayi baru lahir dengan HB biasanya meningkat. Bayi mula membuang air besar selepas setiap kali menyusu. Ini bermaksud hingga 7-8 kali sehari. Kotoran menjadi kuning cerah dan cair secara konsisten. Secara umum, najis yang longgar pada bayi baru lahir semasa menyusu adalah norma mutlak. Kemungkinan besar, ia akan kekal sehingga makanan pelengkap diperkenalkan kepadanya..

Ini bermakna sehingga sekitar 6 bulan. Najis bayi yang baru lahir dengan benjolan putih juga merupakan varian norma. Ramai ibu menyedarinya semasa masih di hospital dan bahkan menyimpan lampin kotor anak-anak mereka untuk ditunjukkan kepada jururawat dan doktor kemudian. Gumpalan putih ini hanyalah susu ibu yang tidak dicerna.

Terdapat bayi yang mempunyai najis, walaupun pada bulan-bulan pertama kehidupan, 1-3 kali sehari. Dan ini juga merupakan norma mutlak. Warna najis bayi yang baru lahir biasanya sangat berubah-ubah dan sering bergantung pada diet ibu. Contohnya, jika dia memakan banyak timun, najisnya boleh berubah menjadi hijau. Diet yang betul untuk wanita yang menyusui perlu diberitahu secara berasingan..

Ada pendapat bahawa dia harus menjalani diet yang sangat sedikit untuk mengelakkan masalah pada usus dan kulit anak. Anda tidak boleh makan sayur-sayuran dan buah-buahan dengan warna terang, makanan dan rempah yang boleh mengubah rasa susu (contohnya, bawang segar, bawang putih, lada panas), kekacang.

Sebenarnya, diet mungkin sama seperti sebelum bersalin. Keadaan utama adalah kesederhanaan. Lagipun, walaupun susu, yang biasanya disarankan kepada semua ibu, boleh membahayakan anak jika dimakan tanpa ukuran. Sebarang protein untuk bayi adalah alergen yang berpotensi jika memasuki saluran pencernaan dalam jumlah besar.

Maksudnya, susu yang ditapai baik. Tetapi anda tidak perlu minum lebih banyak daripada segelas kefir sehari. Tetapi lebih baik menjauhi susu keseluruhan. Bagaimanapun, kandungan protein yang paling tinggi, yang kurang diserap oleh tubuh bayi, ada di dalamnya. Selalunya pengambilan susu oleh ibu menyebabkan pengeluaran gas yang kuat pada anak mereka. Pencernaan bayi tidak sempurna.

Makan kekacang, terutama sup kacang, tidak mungkin memberi kesan pada usus anak. Tetapi tidak semestinya memakannya 2 dalam pinggan sehari. Makan sebahagian kecil untuk permulaan dan lihat apakah bayi akan mengalami reaksi dalam masa 24 jam.

Itulah yang pasti anda tidak boleh makan semasa anak itu diberi susu ibu secara eksklusif, yang bermaksud bahawa dia minum kira-kira satu liter susu ibu sehari, ini adalah buah sitrus dan coklat, kerana mereka yang paling sering menimbulkan alahan pada anak. Anda boleh makan epal merah, lada, pic, dan lain-lain, tetapi mulakan secara beransur-ansur.

Dengan pengenalan makanan pelengkap, najis pada bayi menjadi kurang kerap, lebih padat dan tidak terlalu bergantung pada sifat diet ibu, kerana sebahagian daripada susu ibu telah diganti dengan produk lain.

Walaupun susu ibu sendiri mempunyai kesan yang baik pada saluran pencernaan bayi, masalah dan persoalan masih timbul.

Bagaimana untuk mentafsirkan ketiadaan najis pada bayi baru lahir yang disusui selama 1-2-3 atau lebih hari? Cara memprovokasi pergerakan usus pada anak, berapa lama anda boleh menunggu najis dan bagaimana sembelit mengancamnya?

Doktor mengatakan bahawa sembelit pada bayi yang baru lahir menyusui, walaupun selama 1-2 hari, perlu mendapat perhatian. Pertama, ibu dinasihatkan untuk mula makan makanan dengan kesan pencahar. Contohnya, timun segar, salad sayur-sayuran yang dibumbui dengan minyak sayuran, prun, dll. Sekiranya tidak membantu, berikan anak sirap laktulosa. Dan jika najis hijau diperhatikan pada bayi yang baru lahir, maka, kemungkinan besar, mereka akan memberi arahan untuk penghantaran tinja untuk dysbiosis.

Apa pendapat pakar di luar negara mengenai perkara ini? Di Eropah dan Amerika, tidak ada yang menyerahkan analisis untuk dysbiosis, kerana tidak sepenuhnya maklumat. Najis hijau pada anak yang sihat adalah perkara biasa. Mengenai apa yang disebut sembelit, maka, lebih kerap daripada tidak, sama sekali bukan sembelit. Hanya susu ibu yang sangat baik, ia diserap sepenuhnya oleh badan bayi..

Selalunya, najis bayi yang baru lahir semasa makan campuran mula berlama-lama. Ini sudah dijelaskan bukan oleh makanan yang mudah dicerna, tetapi oleh ketagihan tubuh anak untuk memberi makanan tambahan. Untuk ini, termasuk alasannya, doktor tidak menasihati wanita untuk bereksperimen dengan makanan bayi. Keadaan diselesaikan dengan memilih formula yang sesuai untuk anak. Biasanya susu yang ditapai.

Sekiranya bayi mempunyai najis lebih dari 8 kali sehari, sementara ia mempunyai bau yang tidak menyenangkan, biasanya warna masam, paya, busa, termasuk lendir, maka ada tiga pilihan - sama ada ibu melanggar dietnya, dan usus anak bertindak balas terhadapnya dengan cara ini, atau terdapat kekurangan laktase pada anak, atau terdapat jangkitan usus.

Sekiranya tidak ada jangkitan, kesihatan anak pada umumnya normal, doktor akan mengesyorkan mengambil koprogram. Dengan pertolongannya, seseorang dapat menganggap kekurangan laktase sekunder (peningkatan kadar karbohidrat menurut analisis, dengan cara itu, dengan warna kuning najis bayi yang baru lahir yang disusui) atau keradangan usus (sebilangan besar leukosit dan lendir).

Warna najisSebab yang mungkin
Hijau
  • ibu menyusu makan sayur-sayuran: zucchini, timun, brokoli dan sebagainya;
  • biasanya, najis segar bayi teroksidasi di udara;
  • dysbiosis usus - untuk bayi pada separuh pertama kehidupan, varian norma, kerana usus berada pada tahap penyelesaian;
  • kekurangan zat makanan bayi - ibu mengambil payudara terlalu awal dan anak tidak mempunyai masa untuk menghisap susu "belakang" yang lebih tebal dan lebih tinggi kalori, "depan" berair mendominasi dalam diet, pada masa yang sama bayi tidak akan menambah berat badan.
Kuning
  • varian norma;
  • warna kuning muda dijumpai apabila makanan manis, berlemak, makanan segera mendominasi makanan ibu menyusu;
  • sekiranya patologi, apabila najis menjadi berbuih - anda boleh memikirkan kekurangan laktase, jangkitan rotavirus, dysbiosis patologi, penyakit seliak;
  • apabila lendir muncul pada kanak-kanak 5-6 bulan, ia boleh bercakap mengenai tumbuh gigi.
Jingga
  • normal apabila dimakan oleh ibu atau bayi dalam makanan pelengkap makanan berwarna: labu, wortel.
  • semasa memindahkan anak dari penyusuan ke makanan buatan;
  • dengan kekurangan laktase.
Coklat kuning
  • warna najis normal pada bayi berusia lebih tiga bulan.
Yang hitam
  • semasa ibu atau bayi menggunakan ubat yang mengandungi zat besi.
Putih
  • dyskinesia bilier;
  • pelanggaran ekskresi hempedu (penyakit batu empedu pada bayi baru lahir, anomali kongenital saluran empedu);
  • hepatitis.

Pendapat Komarovsky mengenai kerusi kanak-kanak

Ibu sering bimbang tentang jenis najis bayi mereka: kerap, jarang, cair, keras dll. Menurut Dr Komarovsky, ibu bapa terlalu peka terhadap masalah ini, memeriksa kotoran anak-anak secara harfiah di bawah kaca pembesar. Sama sekali tidak perlu melakukan ini, memandangkan pada bayi yang baru lahir, sifat najis sering berubah, dan konsep norma dalam kes ini sangat relatif.

Perkara utama yang perlu diingat: jika perubahan najis berlaku dengan latar belakang kemerosotan keadaan anak, maka anda perlu berjumpa doktor. Sekiranya bayi berasa sihat (aktif, bertambah berat badan), maka tidak ada masalah untuk dikhawatirkan. Tidak perlu mengheret bayi ke hospital sekiranya keadaan tidak memerlukannya.

Najis apa yang mesti dilahirkan oleh bayi?

Hijau

Paya

  • kuantiti, ketekalan, warna dan bau;
  • keasidan, kekotoran, stercobilin dalam tinja;
  • penunjuk bilirubin, ammonia;
  • otot dan gentian penghubung;
  • lemak neutral, asid lemak, leukosit.

Lagipun, warna najis pada bayi adalah salah satu petunjuk utama kesejahteraannya.

Najis bayi yang diberi susu botol dan mereka yang menyusu susu ibu sangat berbeza. Kanak-kanak yang makan formula mempunyai najis yang lebih tebal dan lebih gelap. Ia dapat memiliki warna coklat, coklat kehijauan, walaupun tidak jarang bayi mempunyai warna coklat kekuningan, seperti pada anak-anak pada makanan alami.

Kekerapan najis sangat berkhasiat. Pediatrik menyatakan bahawa beberapa bayi pergi ke tandas beberapa kali sehari, sementara yang lain - satu atau dua kali sehari, tetapi semua petunjuk adalah norma pada usia ini. Petunjuk utama kesihatan dalam tempoh ini adalah selera makan dan aktiviti bayi yang baik. Sekiranya ibu menyedari bahawa anak itu mendorong sepanjang masa, selalu menangis dan merasa tidak selesa, dan perut bayi sukar dirasakan, maka anda harus memberitahu doktor mengenainya.

Najis yang dicampurkan boleh mempunyai struktur yang matang, iaitu coklat, kehijauan, sedikit bau "busuk", atau mungkin menyerupai najis bayi yang disusui. Itu semua bergantung pada jenis makanan apa dan bagaimana ia diserap oleh badan. Tetapi kekerapan najis tidak boleh kurang dari 2 hari sekali.

Apabila anda memerlukan pertolongan doktor

Apabila sekurang-kurangnya salah satu gejala berikut ditambahkan pada perubahan warna najis, diperlukan perundingan dengan pakar:

  • Bau busuk yang tidak menyenangkan muncul;
  • Jejak darah kelihatan;
  • Dalam tinja, zarah-zarah dapat dilihat dengan jelas, asalnya tidak jelas;
  • Warnanya menjadi lebih gelap, lebih dekat dengan warna hitam. Dalam kes ini, kanak-kanak berumur lebih dari 2 minggu;
  • Ruam muncul di kulit;
  • Demam meningkat, tanda-tanda selesema atau virus lain diperhatikan;
  • Konsistensi najis berubah, ia menjadi cair, busa muncul, cirit-birit bermula. Terdapat lebih daripada 6 pergerakan usus setiap hari, sementara biasanya kanak-kanak itu buang air besar sekali sehari;
  • Bayi kerap muntah atau muntah. Adalah berbahaya jika ini berlaku di air pancut, terutama lebih kerap daripada sekali sehari, ini adalah ketika anak meludahkan semua yang dimakannya pada makanan terakhir;
  • Bayi itu menangis dan menjerit tanpa henti. Punca gangguan tidak dapat diketahui;
  • Tidur bayi menjadi sekejap-sekejap dan gelisah. Dia sering terbangun dalam tangisan, sukar untuk menenangkannya.

Sekiranya najis hijau adalah satu-satunya gejala, anak makan dengan selera makan, tersenyum, tidak menangis dan bertambah berat badan, maka perlu menunggu sedikit. Selalunya akan kembali normal dalam beberapa hari..

Najis hijau pada bayi yang diberi botol tidak semestinya menjadi perhatian. Perlu diperhatikan remah-remah dan, jika terdapat gejala lain yang membimbangkan, berjumpa dengan pakar pediatrik. Tidak perlu mengubati diri sendiri dan panik - mungkin ini adalah tahap penyesuaian seterusnya untuk makanan baru untuk bayi.

Sebaiknya doktor menyedari nuansa najis pada bayi yang disusui. Norma rata-rata untuk kanak-kanak dengan makanan buatan: pengosongan mestilah 1 kali sehari. Norma ini tidak sesuai untuk bayi yang disusui. Susu ibu dibuat dari komponen darah ibu. Pada sesetengah kanak-kanak, ia hampir dicerna sepenuhnya..

Pastikan berjumpa doktor sekiranya:

  1. Kerusi itu berwarna putih. Warna putih membicarakan masalah hati, lakukan analisis najis terhadap remah-remah dan pastikan menunjukkannya kepada kanak-kanak.
  2. Najis berwarna hijau, disertai demam, muntah, dan berasa tidak sihat. Semua gejala ini dapat menunjukkan jangkitan usus. Sekiranya gejala teruk, hubungi ambulans atau hubungi doktor di rumah.
  3. Najis hitam atau merah. Warna ini menunjukkan bahawa najis mengandungi darah. Ia boleh muncul jika ibu mengalami puting. Ia tidak menakutkan. Pilihan lain adalah retakan di dubur dan kerosakan pada dinding usus akibat jangkitan. Perhatikan bayi dan keadaannya. Sekiranya kanak-kanak itu tidak sihat, ada baiknya memaklumkan kepada doktor. Makanan tambahan zat besi juga memberi najis hitam.
  4. Buih, lendir, najis longgar, bau busuk. Semua ini mungkin menunjukkan reaksi alahan. Ibu perlu mengikuti dietnya, anda boleh menyimpan buku harian makanan dan menulis makanan baru untuk mengesan reaksi. Sekiranya, dengan gejala ini, bayi merasa seperti biasa, maka tidak perlu terlalu risau. Pencernaan akan bertambah baik apabila alergen dikeluarkan dari badan.

Jangan berhenti menyusu, susu anda akan membantu bayi anda mengatasi jangkitan, dan sekiranya berlaku alahan, formula tersebut dapat menimbulkan tekanan tambahan. Teruskan menyusu dan bincangkan rawatan dengan doktor anda. Najis yang kerap pada bayi baru lahir (8-10 kali), disertai dengan pelepasan busa dan bau masam, mungkin menunjukkan kekurangan laktase.

Anak risau ketika makan, menangis, dan kadang-kadang boleh menurunkan berat badan. Untuk diagnostik, anda perlu lulus ujian dan memantau keadaan bayi. Susu dibahagikan kepada susu depan dan belakang dengan rehat 3-4 jam antara penyusuan. Bayi yang diberi susu ibu yang mendapat lebih banyak susu ibu mungkin menjadi terlalu tepu dengan laktosa.

Makan mengikut permintaan dan biarkan bayi berada di payudara selama yang diperlukan. Kadang kala rejimen ini cukup untuk menyelesaikan masalah najis. Selagi anak anda selesa, tidak menurunkan berat badan, dan melakukan dengan baik, tidak kira seperti apa najisnya. Jangan panik dan nikmati keibuan anda dengan tenang.!

Warna tinja semasa menyusu dinormalisasi selama tiga bulan dan tetap tidak berubah sebelum pengenalan makanan pelengkap pertama dengan diet ibu yang stabil. Sebarang perubahan najis, dalam keadaan yang sama, memerlukan penjelasan:

  • najis putih;
  • najis hitam jika ibu dan bayi tidak mengambil makanan tambahan zat besi;
  • tinja hijau dengan kekotoran patologi, menyinggung perasaan;
  • perubahan bau najis menjadi tajam, fetid dengan penampilan najis berbuih memerlukan inokulasi bakteriologi untuk dysbiosis;
  • tinja berminyak, sukar dipisahkan, dengan sembelit berterusan, memerlukan diagnosis pembezaan dengan penyakit serius fibrosis sista;
  • kemunculan garis-garis berdarah pada tinja.

Apabila anda menukar warna najis ketika memasukkan sesuatu yang baru ke dalam menu, jangan risau. Sekiranya, dalam keadaan tidak berubah, tinja berubah warna, sementara kekotoran patologi dan gejala klinikal lain muncul (kegelisahan kanak-kanak, gangguan tidur, peningkatan suhu badan), perlu berjumpa doktor.

Sekiranya terdapat tanda-tanda "najis lapar", tidak ada alasan untuk pemeriksaan perubatan segera. Pertama, anda perlu menentukan penyebab kekurangan zat makanan, dan kemudian cuba menghapuskannya. Sebagai contoh, jika kekurangan pemakanan disebabkan oleh kekurangan susu ("belakang") susu pada bayi, perlu memastikan penyisipan yang betul.

Untuk melakukan ini, anda perlu menjaga bayi selama satu payudara selama mungkin (sehingga dia membiarkannya pergi). Sekiranya ini tidak berjaya, kemungkinan besar anda perlu beralih kepada pemakanan campuran atau tiruan sepenuhnya. Sebaiknya periksa dan sesuaikan diet dengan bantuan perunding penyusuan..

Penting! Sekiranya terdapat tanda-tanda dehidrasi dan keletihan yang cepat, bayi memerlukan rawatan perubatan segera.

Najis pada bayi boleh berbeza - ciri bergantung pada banyak faktor, yang paling penting adalah jenis makanan dan usia bayi. Konsep najis normal merangkumi banyak tanda dan ciri, oleh itu, sangat kabur. "Kotoran lapar" pada bayi adalah salah satu jenis penyimpangan dari norma, yang menunjukkan kekurangan nutrisi pada bayi baru lahir. Anda boleh membetulkan keadaan anda sendiri atau dengan bantuan kaunselor hepatitis B (campur tangan perubatan hanya diperlukan dalam kes yang melampau).

Najis yang baru lahir dengan ketulan putih

Pilihan biasa

Konsep najis normal pada bayi berumur 0 hingga setahun adalah relatif. Faktanya ialah kekerapan, konsistensi, warna dan baunya sentiasa berubah (terutamanya pada kanak-kanak yang menggunakan HB). Oleh itu, lebih mudah untuk menyebut penyimpangan dari norma yang harus diperhatikan oleh ibu bapa dan menunjukkan bayinya kepada doktor:

  • Semasa menyusu, najis lebih dari 7 kali sehari, dan ketika memberi makan dengan pengganti buatan - lebih dari 4-5 kali;
  • Buang air besar berlaku kurang kerap 1-2 kali sehari;
  • Kotoran mempunyai bau yang tidak menyenangkan apabila terdapat lendir, bintik berdarah atau kehijauan;
  • Najis berminyak atau berair;
  • Tanda-tanda sembelit diperhatikan: bayi sangat tegang semasa buang air besar, memerah, menangis, tersentak kakinya.

Pada nota. Pada bayi dengan HB, najis dapat bervariasi (pada bayi tiruan, ia lebih berterusan).

Untuk makanan buatan, ciri-ciri berikut adalah ciri:

  1. Warna. Warna oren kuning atau gelap berlaku. Selalunya, zarah-zarah putih terdapat dalam tinja - sistem pencernaan serpihan belum terbentuk sepenuhnya, oleh itu, sebilangan campuran tidak dapat diserap dan dikeluarkan bersama dengan najis. Sekiranya gumpalan makanan yang melengkung diperhatikan di dalam tinja, dan struktur tinja telah berubah menjadi yang lebih cair, kemungkinan besar anak itu makan berlebihan. Najis berwarna kuning atau oren terang menunjukkan masalah hati. Kotoran hijau yang muncul pada bayi setelah 4-5 hari hidup dapat membicarakan penyakit seperti dysbiosis, jangkitan rotavirus, kekurangan laktase. Najis gelap, serta kehadiran garis-garis berdarah, menunjukkan pendarahan usus dan memerlukan rawatan perubatan segera.
  2. Ketekalan. Berbanding dengan kanak-kanak yang menggunakan HB, bayi tiruan mempunyai najis yang lebih padat. Oleh itu, dengan jenis makanan ini, sembelit sering berlaku. Struktur tinja yang normal adalah lembek. Selepas pengenalan makanan pelengkap, najis akan kelihatan lebih mantap.

Pada nota. Sekiranya konsistensi tinja menjadi cair, dengan adanya perubahan warna, bau dan kekerapan buang air besar, ini menunjukkan jangkitan usus atau intoleransi individu terhadap komponen campuran (anda perlu memilih yang lain).

  1. Bau. Lebih ketara berbanding bayi yang diberi susu ibu. Bau busuk di hadapan struktur cecair najis dan busa di dalamnya menjadi perhatian (kemungkinan penyebabnya adalah jangkitan staphylococcal).
  2. Kekerapan. Pada hari-hari pertama, pengosongan berlaku kira-kira 6 kali sehari, beberapa minggu selepas kelahiran, kekerapan najis dikurangkan menjadi sekali sehari (sebagai perbandingan, pada bayi pada HB, buang air besar berlaku beberapa kali sehari). Ini dijelaskan oleh fakta bahawa campuran susu memerlukan waktu lebih lama untuk dicerna daripada produk semula jadi..

Dengan IV, najis normal mungkin kelihatan seperti ini

Semasa menyusu, najis bayi mempunyai ciri-ciri berikut:

  1. Ciri-ciri najis sering berubah (sebelum makanan pelengkap diperkenalkan). Pada hari ketiga (setelah pembuangan najis asli), najis menjadi lebih ringan warnanya, yang dijelaskan oleh pengambilan susu ibu. Sekiranya mekonium berterusan selama 4-5 hari, status pemakanan bayi harus diperiksa. Pada hari ke-6-7, najis menjadi cair atau pucat, mempunyai warna mustard dan bau susu yang lemah. Hijau atau oren juga normal. Kehadiran lendir dan benjolan putih tidak boleh menjadi kebimbangan (dengan syarat bahawa anak berasa sihat dan terus bertambah berat badan).
  2. Kekerapan pergerakan usus pada minggu pertama sekurang-kurangnya sekali sehari (dalam banyak kes, pengosongan berlaku selepas setiap makan). Sekiranya bayi anda buang air kecil kurang dari sekali sehari, maka mungkin tidak cukup makan. Untuk memeriksa ini, anda perlu menimbang bayi dan membandingkan data yang diperoleh dengan norma yang ditetapkan oleh WHO (kenaikan minimum pada usia ini ialah 125 g seminggu). Selepas enam minggu, kekerapan buang air besar dikurangkan dan sehingga pengenalan makanan pelengkap sekali setiap 3-4 hari. Dalam kes ini, buang air besar semestinya mudah disebabkan oleh kekotoran tinja yang lembut (walaupun jumlahnya besar). Sekiranya najis keras, dan pengosongan menyebabkan ketidakselesaan pada bayi, ada sebab untuk mengesyaki sembelit pada bayi.

Menarik. Terlepas dari jenis makanan, frekuensi najis bayi dapat diubah oleh situasi yang menggembirakan dan tertekan. Ini termasuk bergerak, mengunjungi hospital, menerima tetamu, dan banyak lagi. Penyakit, gigi juga boleh mempengaruhi.

Najis dengan hepatitis B, norma dan penyimpangan

Kadang-kadang di dalam tinja bayi, anda dapat melihat ketulan putih, seolah-olah ada orang yang mencampurkan keju kotej besar di sana. Sekiranya simptom ini diperhatikan dengan latar belakang perkembangan fizikal normal kanak-kanak (bertambah berat badan dengan baik dan bertambah), maka itu adalah bukti beberapa makan berlebihan: lebih banyak nutrien dibekalkan ke tubuh daripada yang diperlukan untuk memenuhi keperluan sebenar (ketika payudara ditawarkan bukan hanya untuk memuaskan rasa lapar, tetapi juga keselesaan).

Sama sekali tidak ada yang salah dengan itu, kerana tubuh bayi disesuaikan dengan "payudara" seperti itu: ia hanya membuang lebihan dalam bentuk ketulan putih yang tidak dicerna. Pada masa ini, ketika kursus ditetapkan untuk memberi makan "pada tangisan pertama", kebanyakan anak yang sihat sekurang-kurangnya dari semasa ke semasa mempunyai ciri najis ini.

Sekiranya gejala ini disertai dengan kekurangan berat badan atau tinggi badan, terutama jika kelewatan ini diperburuk, kemungkinan besar, terdapat kekurangan enzimatik kelenjar pencernaan, yang tidak membenarkan pencernaan nutrien yang masuk dengan betul. Dalam kes ini, pakar pediatrik atau ahli gastroenterologi boleh menetapkan terapi penggantian enzim..

Kadang-kadang ketulan putih dapat dilihat pada tinja bayi..

Najis bayi yang diberi botol boleh berwarna coklat kekuningan, kuning muda atau hijau kecoklatan, konsistensinya pasty.

Lendir secara sederhana dianggap normal ketika anak pertama kali mencuba makanan baru. Sekiranya lendir hadir untuk waktu yang lama, ini menunjukkan alahan makanan..

Najis berwarna putih atau putih mungkin menunjukkan masalah hati atau pankreas. Pastikan anda berjumpa doktor.

Mengenai Koko Bayi Selalunya, ibu bapa yang tidak berpengalaman sangat terkejut apabila mereka melihat pergerakan usus bayi. Tidak menghairankan, kerana warna dan konsistensi mereka sangat berbeza sehingga ibu bapa yang berpengalaman belum menemui mereka semua! Pilihan normal (dan tidak normal) untuk bayi yang dibesarkan dengan botol dan yang sudah biasa dengan makanan pelengkap dijelaskan di sini. Tidak perlu bimbang dengan sia-sia, tetapi jika, setelah mengeluarkan lampin dari anak, anda melihat sesuatu yang tidak biasa, hubungi doktor. begitu,

Meconium - Ia kelihatan seperti jisim likat hitam-hijau, serupa dengan minyak mesin. Ia terdiri daripada cairan ketuban, lendir, sel mati - segala yang ditelan oleh bayi ketika masih dalam kandungan. Meconium secara praktikal tidak berbau, jadi anda hanya dapat meneka bahawa bayi itu kotoran dengan melihat lampin.

Pada hari ke-2-4, najis menjadi lebih ringan (kelabu-hijau) dan tidak lagi kental. Inilah yang disebut. "Peralihan najis", menunjukkan bahawa saluran gastrointestinal normal dan mencerna campuran kolostrum secara berkala.

Najis bayi normal dengan HV. Biasanya kuning atau sedikit kehijauan, lembek. (ada perbandingan masakan dengan Dijon mustard yang dicampur dengan keju kotej, tetapi perut saya hampir tidak sedap). Anda juga dapat melihat ketulan keputihan di dalamnya. Walaupun kerusi ini tidak dihiasi, jangan mengelirukannya dengan cirit-birit! Baunya, by the way, cukup lumayan.

Jangan membunyikan penggera apabila anda melihat kerusi di lampin yang lebih hijau daripada biasa. Sekiranya kanak-kanak tidak bimbang tentang perkara ini dan tidak ada gejala lain, maka perubahan warna kemungkinan besar adalah reaksi terhadap makanan anda..

Sebaliknya, najis berbuih kehijauan mungkin menunjukkan bahawa bayi menerima susu depan yang terlalu banyak (ia adalah cair dan rendah kalori) - dan susu belakang yang cukup lemak dan berkhasiat. Untuk mengelakkan ini, cubalah mengganti payudara bukan setiap penyusuan, tetapi setelah menyusui.

Dan begini biasanya kerusi anak di IV kelihatan. Lebih tebal daripada yang sebelumnya dan memiliki warna yang lebih dekat dengan coklat: coklat kemerahan, coklat kuning atau coklat kehijauan. Baunya agak lebih keras daripada najis bayi di HB, tetapi tidak sekeras selepas pengenalan makanan pelengkap.

Najis seperti ini kadang-kadang berlaku apabila makanan tambahan zat besi terdapat dalam makanan bayi. Ia jarang berlaku, tetapi anda tidak perlu risau.

Tetapi jika bayi tidak menerima zat besi tambahan, tetapi najisnya masih hitam, adalah mustahak untuk menghubungi doktor dan tidak termasuk pendarahan usus.

Najis selepas pengenalan makanan pelengkap (contohnya, bubur nasi atau bubur pisang :) atau sesuatu yang lain.) Segera bertukar menjadi warna coklat atau coklat gelap, tebal dan masih agak lembut secara konsisten. Bau menjadi lebih kuat. Perkara ini amat ketara sekiranya bayi disusui..

Najis dengan makanan yang dicerna sebahagiannya: Dari semasa ke semasa, najis kanak-kanak mungkin mengandungi kepingan makanan yang tidak dicerna, dan kadang-kadang berubah warna. Sebagai contoh, ia boleh berubah menjadi merah setelah bit, oren selepas wortel, dan jika bayi makan blueberry, tunggu kotoran dengan bintik kebiruan dari kulit yang tidak dicerna.

Tidak perlu risau tentang ini - sebilangan makanan tidak dicerna sepenuhnya walaupun oleh orang dewasa. Ini juga berlaku apabila anda tidak mengunyah makanan dengan cukup atau ketika anda makan terlalu banyak (satu perkara).

Keseronokan harus ditunjukkan hanya apabila makanan yang tidak dicerna selalu ada di dalam najis. Sekiranya ini berlaku, berjumpa doktor untuk memeriksa saluran pencernaan anda untuk penyerapan nutrien..

Cirit-birit. Cirit-birit pada bayi: sebab dan rawatannya sangat cair dan kelihatan lebih seperti air daripada najis - kadang-kadang ia mengalir keluar dari lampin (dan mengotorkan segalanya di sekitar, ya. Terdapat satu TAPI: jika kotoran itu mempunyai konsistensi normal dan hanya ada banyak di antaranya - kanak-kanak boleh buang air besar sekali sehari - jangan risau, ambil lampin yang lebih menyerap =))). Cirit-birit boleh menjadi kuning, hijau, atau coklat..

"Air" seperti itu boleh berlaku mengenai jangkitan atau reaksi alergi dan setelah beberapa lama menyebabkan dehidrasi badan ("dengan sendirinya" mungkin tidak akan berlalu!). Adalah mustahak untuk memanggil doktor jika anda sudah melihat cirit-birit pada lampin kedua atau ketiga (untuk kanak-kanak di bawah tiga bulan) - dan pada waktu siang jika anak itu lebih tua. Dan jika cirit-birit adalah mungkin untuk membezakan darah atau lendir, maka panggilan ke doktor secara amnya tidak mungkin dilakukan pada usia berapa pun.

Kerusi pertama

Mekonum adalah najis pertama bayi, najis asli. Mekonium berkumpul di usus bayi semasa masih dalam kandungan dan dilepaskan pada hari-hari pertama selepas kelahiran. Ia terdiri daripada cairan ketuban, sel epitelium mati, rambut vellus embrio. Sekiranya hipoksia janin, mekonium dapat dilepaskan semasa melahirkan atau pada hari-hari terakhir kehamilan, selalunya ia tidak berbahaya, dan doktor mempunyai masa untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan.

Sebelum ini, dipercayai bahawa dalam 3-4 jam najis bayi baru lahir hampir steril, dan flora usus muncul kemudian. Tetapi para saintis baru-baru ini membuktikan kehadiran dalam tinja lactobacilli dan beberapa jenis mikroorganisma usus..

Pada minggu pertama kehidupan, gangguan najis sementara pada bayi sering diperhatikan. Pergerakan usus menjadi kerap. Kerusi boleh benar-benar cair, mempunyai kawasan kehijauan, ia juga disebut peralihan. Fenomena ini juga disebut dispepsia fisiologi, ia hilang selepas 2-4 hari. Setiap bayi akan mengalami keparahan dispepsia sendiri, rawatan dalam kes ini tidak diperlukan.

Najis susu

Selepas 5 hari, mod usus mula terbentuk: pergerakan usus 2-3 kali sehari, najis kuning. Ia boleh menjadi cair atau kering, kadang-kadang terdapat ketulan susu yang tidak dicerna atau lendir. Dalam beberapa kes, warna najis pada bayi berwarna kehijauan atau oren. Kriteria utama kesihatan adalah kesejahteraan anak..

Najis apa yang mesti dimiliki bayi? Sebenarnya, pada HB, najis normal mestilah berwarna kuning, lembek, dan homogen. Najis dengan warna dan konsistensi yang berlainan bukanlah penyimpangan, tetapi dengan syarat penyusuan susu ibu disusun dengan betul dan bayi berasa sihat dan bertambah berat badan. Dengan sendirinya, warna najis pada bayi yang baru lahir tidak menunjukkan adanya patologi dalam badan..

Pada hari-hari pertama kehidupan, kanak-kanak mengalami pergerakan usus beberapa kali sehari, kadang-kadang dengan setiap penyusuan. Selepas 6 minggu, najis menjadi jarang; pada banyak kanak-kanak, sebelum makanan pelengkap diperkenalkan, tempoh bermula apabila buang air besar berlaku setiap beberapa hari. Sekiranya bayi bebas dari gas, maka semuanya teratur, tidak ada halangan usus, hanya susu ibu yang telah diserap hampir sepenuhnya.

Kekerapan najis kanak-kanak mungkin bergantung pada keadaan psikologi mereka. Ia berubah kerana kunjungan ke tamu dan tempat berkumpulnya orang, perjalanan, kesan yang banyak, air masuk ke mulut ketika berenang. Penyakit dan gigi mungkin terjejas. Keadaan ketika bayi tidak mempunyai cukup susu ibu juga boleh mengubah najis bayi..

Perubahan najis lain

Pada bayi yang baru lahir, kekotoran patologi mungkin muncul pada tinja, yang juga merupakan varian norma semasa menyusu:

  • Kotoran dengan lendir. Ia terdapat dalam najis dalam jumlah kecil setiap bayi. Dengan peningkatan jumlah lendir, anda perlu memikirkan keradangan pelbagai asal (jangkitan bakteria atau virus, penyakit seliak, gangguan pencernaan laktase). Juga mungkin untuk meningkatkan lendir kerana pemadatan tinja dengan sembelit (dolichocolon, dolichosigma, megacolon) pampasan untuk memudahkan pergerakan usus bayi.
  • Kotoran dengan ketulan. Najis normal semasa memperkenalkan makanan pelengkap. Sementara tubuh anak itu membangun kembali dirinya untuk mencerna makanan baru untuknya dan mula mensintesis enzim yang diperlukan, makanan itu akan keluar tanpa gumpalan. Pada anak yang tidak makan apa-apa kecuali susu ibu, ketulan putih menunjukkan makan berlebihan. Sistem pencernaan tidak dapat mengatasi jumlah makanan dan melengkung, di bawah pengaruh asid gastrik, ketulan susu keluar tidak berubah.
  • Tinja berbuih. Muncul dengan peningkatan pengeluaran gas pada anak, mungkin menunjukkan kolik, perut kembung. Muncul apabila diet ibu dilanggar: berlemak, goreng, kekacang. Dengan patologi, najis berbuih mungkin muncul dengan dysbiosis, penyakit seliak, kekurangan laktase, dan proses menular.
  • Darah di dalam najis. Tanda patologi memerlukan lawatan segera ke doktor untuk mengenal pasti penyebabnya. Mungkin merupakan akibat proses menular pada bayi baru lahir.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

TOP 20 penyebab kesakitan di sebelah kanan pada orang dewasa

Limpa

Apabila mereka membicarakan kesakitan di sebelah kanan, mereka sering bermaksud berlainan keadaan dan penyakit yang berkaitan dengan penyetempatan dan penyebab satu sama lain.

Bahaya gejala genangan hempedu di pundi hempedu dan rawatan pada orang dewasa

Limpa

Stasis hempedu adalah penyakit yang memerlukan rawatan yang kompleks. Pelanggaran aliran keluar hempedu menyebabkan kesihatan yang buruk, memprovokasi perkembangan penyakit serius.