logo

Punca dan gejala kolitis usus akut dan kronik

Kolitis adalah keradangan membran mukus usus besar kerana luka berjangkit, iskemia, ubat atau toksiknya. Penyakit ini sangat biasa, didiagnosis pada sekitar 50% pesakit yang mengalami masalah dengan sistem pencernaan. Selalunya, kolitis menyerang wanita berusia antara 20 hingga 60 tahun dan lelaki berusia antara 40 hingga 60 tahun..

Penyebab kolitis dan faktor risiko

Pada kira-kira 30% pesakit, jangkitan usus (salmonellosis, disentri) adalah penyebab keradangan usus besar. Agak jarang, penyebab kolitis terletak pada terapi antibiotik jangka panjang, yang menyebabkan gangguan pada keseimbangan mikroflora usus normal, sementara kerosakan pada selaput lendir disebabkan oleh mikroorganisma oportunis yang biasanya hidup di dalam usus, tetapi disebabkan oleh dysbiosis, berkembang biak secara berlebihan.

Makan makanan berkualiti rendah, penyalahgunaan alkohol, pemakanan tidak rasional dan tidak teratur menyumbang kepada perkembangan keradangan mukosa usus.

Dalam beberapa kes, kolitis berkembang sebagai komplikasi penyakit saluran gastrointestinal (hepatitis, pankreatitis, gastritis kronik), dan mungkin juga merupakan akibat dari kelainan perkembangan dan kekurangan usus yang berfungsi..

Bentuk penyakit

Kolitis dibezakan oleh sifat kursus klinikal:

  • akut - dicirikan oleh jalan cepat, perut dan usus kecil biasanya dimasukkan ke dalam proses patologi, dalam kes ini mereka berbicara tentang gastroenterocolitis akut;
  • kronik - simptom kolitis ringan, tempoh pengampunan dan eksaserbasi bergantian adalah ciri.

Bergantung pada penyebab yang menyebabkan perkembangan proses keradangan di usus besar, jenis kolitis berikut dibezakan:

  • berjangkit (batuk kering, salmonella, kolitis shigellosis);
  • makanan, iaitu, kerana kesalahan pemakanan;
  • toksik eksogen yang disebabkan oleh keracunan dengan garam logam berat atau racun lain;
  • toksik endogen, di mana keracunan badan disebabkan oleh pengumpulan produk metabolik, misalnya, asid urik dalam gout;
  • perubatan, timbul dari terapi berpanjangan dengan antibiotik, julap;
  • mekanikal, disebabkan oleh penyalahgunaan suppositori rektum dan / atau enema, sembelit kronik;
  • alahan;
  • iskemia, yang berkembang kerana pelanggaran aliran darah di cawangan aorta perut yang membekalkan darah ke usus besar;
  • ulseratif, pengembangannya berdasarkan mekanisme autoimun yang kompleks.

Bergantung pada penyetempatan proses keradangan:

  • pankolitis (keseluruhan usus besar terlibat dalam proses patologi);
  • typhlitis (keradangan cecum);
  • transversitis (keradangan kolon melintang);
  • sigmoiditis (keradangan kolon sigmoid);
  • proctitis (keradangan rektum).

Kolitis sangat biasa dan didiagnosis pada sekitar 50% pesakit dengan masalah pencernaan.

Gejala kolitis

Gambaran klinikal kolitis akut dan kronik berbeza dengan ketara.

Gejala kolitis akut

Terlepas dari faktor etiologi, gejala berikut adalah ciri kolitis akut:

  • sakit perut yang teruk;
  • cirit-birit hingga 20-25 kali sehari;
  • tenesmus (dorongan palsu untuk membuang air besar).

Pada tinja dengan kolitis akut, kekotoran nanah, lendir, darah sering dijumpai.

Sejumlah gejala biasa juga merupakan ciri kolitis akut:

  • peningkatan suhu badan hingga 38-39 ° С;
  • kulit kering dan membran mukus;
  • penampilan di lidah plak kelabu;
  • hilang selera makan;
  • kelemahan.

Gejala kolitis kronik

Gejala khas kolitis kronik adalah:

  • sakit yang kusam atau kram yang meresap atau melokalisasi di bahagian perut tertentu;
  • kembung perut;
  • usus yang gemuruh;
  • gangguan najis;
  • tenesmus.

Pada kolitis kronik, peningkatan keparahan sindrom kesakitan dapat disebabkan oleh ketegangan pada otot perut, menetapkan enema pembersihan, dan makan. Selepas buang air besar, buang air besar, atau mengambil ubat antispasmodik, sakit perut mereda.

Buang air besar pada kolitis kronik boleh berlaku hingga 7-8 kali sehari. Pada masa yang sama, jumlah tinja kecil, kotoran darah dan / atau lendir terdapat di dalamnya.

Apabila palpasi perut ditentukan oleh rasa sakit di sepanjang usus besar.

Bentuk kolitis kronik yang paling biasa adalah proctosigmoiditis dan proctitis. Mereka timbul akibat diskinesia bakteria usus besar, kerengsaan mekanikal sistematik membran mukusnya, biasanya disebabkan oleh sembelit kronik. Gejala bentuk kolitis kronik ini adalah:

  • sakit di kawasan iliac kiri;
  • kembung;
  • loya;
  • malaise umum;
  • suhu subfebril.

Dengan peningkatan proctosigmoiditis dan proctitis, pesakit mengalami tenesmus yang ketara. Kotoran berbentuk "najis domba" (bebola padat kecil yang ditutupi darah dan lendir). Palpasi mendedahkan kesakitan pada unjuran kolon sigmoid.

Gejala kolitis kronik yang biasa termasuk:

  • malaise umum;
  • sakit kepala dan pening;
  • kelemahan;
  • peningkatan keletihan;
  • pengurangan berat;
  • sindrom astheno-neurotik.

Pada kolitis kronik yang teruk, status psikologi pesakit terganggu. Ini ditunjukkan oleh gangguan dalam irama tidur dan terjaga, penampilan kegelisahan yang tidak bermotivasi, peningkatan kerengsaan, kegelisahan dan panik yang tidak dapat dijelaskan..

Kolitis semasa kehamilan

Pesakit dengan penyakit ini mengalami penurunan kesuburan sebanyak 7-15%. Sebab-sebab penurunan kesuburan adalah lekatan pada rongga perut, keadaan selepas pembedahan kolitis (reseksi kolon dengan pengenaan ileostomi atau anastomosis ileoanal, kolotomi subtotal atau total). Tetapi sekiranya berlaku kehamilan, wanita yang menderita kolitis ulseratif mungkin menghadapi masalah mengandung.

Kursus kolitis ulseratif semasa kehamilan banyak ditentukan oleh aktiviti proses keradangan pada masa pembuahan. Sekiranya kehamilan berlaku dengan latar belakang pengampunan penyakit yang stabil, maka dalam kebanyakan kes pengampunan ini akan dipertahankan. Sekiranya pada masa pembuahan kolitis ulseratif berada pada tahap akut, maka pada 30% wanita aktiviti proses keradangan akan terjaga sepanjang kehamilan, dan pada 35% bahkan akan meningkat. Eksaserbasi penyakit ini biasanya berlaku pada separuh pertama kehamilan, dalam tempoh selepas pengguguran dan selepas bersalin.

Ramai pesakit menolak rawatan kolitis ulseratif sejak kehamilan. Pendekatan ini pada dasarnya salah, kerana pemburukan penyakit ini dapat menyebabkan perkembangan komplikasi kehamilan:

Telah terbukti bahawa pemburukan kolitis ulseratif semasa kehamilan meningkatkan risiko keguguran lebih dari 2 kali. Pada masa yang sama, terapi ubat yang mencukupi dapat mengurangkan aktiviti proses keradangan di usus besar, memindahkan penyakit ke tahap pengampunan, dan dengan itu meningkatkan prognosis perjalanan kehamilan dan kelahiran anak. Ubat yang digunakan untuk merawat kolitis semasa kehamilan tidak memberi kesan buruk kepada janin.

Diagnostik

Sekiranya anda mengesyaki kolitis, satu set prosedur diagnostik dilakukan, termasuk:

Rawatan kolitis

Rejimen rawatan untuk kolitis akut dan kronik adalah berbeza.

Rawatan kolitis akut

Rawatan kolitis akut bermula dengan memberi pesakit berehat di tempat tidur dan minum air minum teh selama 24-48 jam. Pada masa ini, hanya minuman suam (air, teh tanpa gula) yang dibenarkan. Setelah memperbaiki keadaan, diet untuk kolitis secara beransur-ansur diperluas dengan memasukkan kaldu lemah, sup yang disucikan, hidangan daging tanpa lemak, bijirin berlendir ke dalam diet.

Dalam kes di mana penyebab kolitis akut adalah jangkitan usus, rawatan bermula dengan lavage gastrik, dan, jika perlu, dengan membersihkan enema. Perlu diingat bahawa sebarang ubat, terutama ubat penghilang rasa sakit, tidak boleh diresepkan tanpa doktor, kerana gejala akan kabur, yang akan mempengaruhi pemilihan terapi dan, oleh itu, kejayaannya..

Sekiranya pesakit mengalami sakit paroxysmal yang teruk di perut dengan latar belakang kolitis akut, ubat antispasmodik digunakan untuk melegakannya. Penggunaan ubat penahan sakit untuk tujuan ini tidak diingini..

Dalam bentuk kolitis akut yang teruk, terapi yang dipilih tepat pada waktunya atau tidak betul, penyakit ini boleh berlanjutan.

Dari hari-hari pertama penyakit ini, antibiotik spektrum luas diresepkan. Setelah menerima antibiotik, antibiotik diubah dengan mengambil kira kepekaan patogen. Sekiranya perlu, ubat sulfa boleh diresepkan sebagai terapi antibiotik.

Untuk mencegah perkembangan dysbiosis dan menormalkan mikroflora usus, pro- dan eubiotik digunakan.

Dengan dehidrasi yang teruk, terapi infus dilakukan, yang bertujuan untuk memperbaiki pelanggaran keseimbangan air-garam.

Setelah menderita kolitis akut, pesakit disarankan untuk mematuhi diet pemakanan selama 2-3 minggu (jadual No. 4 menurut Pevzner), yang menyediakan penghindaran usus secara mekanikal dan kimia. Anda harus beralih ke makanan biasa, secara beransur-ansur memperluas diet, memperkenalkan hidangan biasa ke dalamnya, satu hari..

Rawatan kolitis kronik

Dengan peningkatan kolitis kronik, rawatan dilakukan di persekitaran hospital. Peranan penting dalam rawatan penyakit ditugaskan untuk diet terapeutik. Semua makanan yang merengsakan mukosa usus harus dikeluarkan dari diet. Makanan diambil dalam bentuk tumbuk dalam bahagian kecil 5-6 kali sehari.

Dalam kes di mana kolitis kronik disertai sembelit, diet termasuk hidangan dari sayur rebus, roti dedak, puri buah, minyak sayuran. Untuk melembutkan najis, penting untuk memerhatikan keadaan air..

Sekiranya terdapat komplikasi kolitis kronik dari genesis berjangkit, terapi antibiotik dilakukan dalam jangka pendek. Sekiranya cacing dikesan di dalam tinja telur, ubat anthelmintik diresepkan. Untuk menghilangkan rasa sakit, ubat antispasmodik digunakan.

Sekiranya kolitis kronik disertai dengan perkembangan cirit-birit, maka agen pembungkus dan astringen diresepkan kepada pesakit di dalam (rebusan kulit kayu oak, jeli, tanah liat putih, bismut nitrat, tanin dengan albumin).

Dengan terapi kolitis kronik yang aktif dan jangka panjang, biasanya dapat mencapai kemelesetan yang stabil. Eksaserbasi penyakit ini terutama disebabkan oleh kesalahan besar dalam diet, jika dielakkan, pengampunan dapat dihitung dalam beberapa tahun.

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan yang disenaraikan di atas, eubiotik, enzim, enterosorben, antikolinergik juga dapat digunakan dalam rawatan kolitis kronik..

Dalam proctosigmoiditis kronik, rawatan sistemik dilengkapi dengan tempatan:

  • mikrokliser dengan protargol, tanin atau rebusan ramuan perubatan yang mempunyai kesan anti-radang dan / atau penyamakan;
  • suppositori rektum dengan anestesia, ekstrak belladonna;
  • hidrokolonoterapi.

Di luar tempoh yang memburukkan, pesakit dengan kolitis kronik ditunjukkan rawatan spa. Balneotherapy menyumbang kepada pencapaian pengampunan penyakit yang berterusan dan jangka panjang, meningkatkan keadaan psikologi pesakit.

Potensi akibat dan komplikasi

Kolitis akut, jika rawatan tidak dimulakan tepat pada waktunya, dapat disertai dengan perkembangan komplikasi serius dan berpotensi mengancam nyawa bagi pesakit:

Kolitis ulseratif bukan spesifik kronik yang teruk boleh menjadi rumit dengan:

Ramalan

Prognosis untuk kolitis akut adalah baik dalam kebanyakan kes. Dengan rawatan yang tepat pada masanya, komplikasi jarang berlaku. Dalam bentuk yang teruk, terapi yang dipilih tepat pada waktunya atau tidak betul, penyakit ini dapat berlangsung lama.

Dengan terapi kolitis kronik yang aktif dan jangka panjang, biasanya dapat mencapai kemelesetan yang stabil. Eksaserbasi penyakit ini terutama disebabkan oleh kesalahan besar dalam diet, jika dielakkan, pengampunan dapat dihitung dalam beberapa tahun.

Pencegahan

Pencegahan kolitis bertujuan untuk menghilangkan faktor-faktor yang dapat menyebabkan perkembangan proses keradangan di usus besar. Ia merangkumi aktiviti berikut:

  • mematuhi peraturan kebersihan (mencuci tangan sebelum makan makanan dan selepas menggunakan tandas, membasuh buah-buahan dan sayur-sayuran, minum air botol atau rebus);
  • pematuhan dengan teknologi memasak dan menyimpan makanan;
  • pemakanan seimbang yang rasional;
  • penolakan ubat sendiri dengan antibiotik, julap, enema;
  • pengesanan dan rawatan jangkitan usus yang tepat pada masanya.

Kolitis

Saya

Nombordant (kolitis; kolon kolon Yunani + -itis)

luka radang atau radang-distrofik usus besar. Prosesnya boleh dilokalisasi di semua bahagian usus besar (pankolitis) atau di beberapa bahagiannya (kolitis segmental). Dengan K. sisi kanan (typhlitis), bahagian proksimal usus besar terjejas, dengan bahagian kiri (sigmoiditis, proctosigmoiditis) - bahagian distalnya. Terdapat kolitis akut dan kronik. Pada usia tua dan pikun, kolitis iskemia juga berlaku.

Kolitis akut dalam kebanyakan kes adalah manifestasi jangkitan usus akut (disentri, escherichiosis, yersiniosis, dan lain-lain), lebih jarang - alahan, keracunan pelbagai jenis. Pada K. akut, proses ini sering melibatkan usus kecil (enterocolitis akut), dan juga perut (gastroenterocolitis akut). Bergantung pada sifat perubahan morfologi, K. akut boleh menjadi catarrhal, erosive, ulcerative, jarang fibrinous.

Permulaan akut adalah ciri. Dengan sifat berjangkit penyakit ini, peningkatan suhu badan dan tanda-tanda keracunan lain diperhatikan. Najis kerap, najis tidak banyak, cair atau lembek, kadang-kadang mereka kehilangan watak tinja, mengandungi campuran lendir, sering darah dan nanah. Sakit perut yang kram diperhatikan, dengan lesi pada kolon distal - tenesmus. Perut membengkak, usus besar spasmodik, sakit pada palpasi, terutama bahagian distalnya. Disfungsi kardiovaskular mungkin berlaku.

Diagnosis K. akut ditetapkan berdasarkan anamnesis dan gambaran klinikal. Untuk mengesahkan atau mengecualikan sifat berjangkit penyakit ini, pemeriksaan bakteriologi menyeluruh terhadap tinja sangat penting (lihat Feces, diagnostik Mikrobiologi). Kolonoskopi (Colonoscopy), sigmoidoscopy (Rectoromanoscopy), pemeriksaan sinar-X juga digunakan..

Rawatan K. akut, bergantung kepada keparahan keadaan, dilakukan secara pesakit luar atau di hospital. Pada hari pertama penyakit, teh manis diresepkan, dalam 2-5 hari ke depan - menjimatkan makanan secara kimia dan mekanikal dalam had diet No. 4 (lihat Pemakanan terapeutik) dengan pengembangannya secara beransur-ansur. Untuk mengatasi dehidrasi, larutan garam (trisol, dll.) Diberikan secara lisan atau intravena, bergantung kepada keparahan penyakit. Persediaan enzim diresepkan (festal, pancreatin, solizim, dll.), Menyelimuti dan menyerap bahan (dermatol, almagel, tanah liat putih, phosphalugel, dan lain-lain), menurut petunjuk - agen kardiovaskular. Dengan sifat infark penyakit ini, agen antibakteria digunakan. Dalam kes ringan, mereka hanya terbatas pada pengambilan makanan dan agen simptomatik, tanpa menggunakan terapi antibiotik. Prognosis umumnya baik. Pencegahan terutamanya bertujuan mencegah jangkitan usus.

Kolitis kronik adalah penyakit polyetiologis. Dalam kebanyakan kes, kejadiannya dikaitkan dengan dysbacteriosis usus, yang biasanya berkembang akibat jangkitan usus akut dan diperparah dengan penggunaan ubat-ubatan tertentu yang berpanjangan, terutama antibiotik. Penyebab K. kronik boleh menjadi pencerobohan parasit, keracunan kronik dengan racun industri (plumbum, arsenik, dll.). K kronik boleh berlaku pada penyakit pada bahagian lain dari sistem pencernaan, serta organ dan sistem badan yang lain. K kronik yang bersifat alahan dijelaskan. Gangguan imun berperanan dalam perkembangan kolitis kronik..

Pada K. kronik pada selaput lendir usus besar, hiperemia, perubahan pada corak vaskular, kadang-kadang hakisan, pendarahan, dalam beberapa kes menunjukkan perubahan pucat dan atropiknya.

Gejala utama K. kronik adalah gangguan najis; cirit-birit adalah ciri, terutamanya dengan K. sebelah kiri. Dengan penyakit yang memburuk, najis boleh menjadi lebih kerap hingga 10-15 kali sehari; najis itu cair atau lembek, jumlahnya kecil, mengandungi banyak lendir; dorongan untuk membuang air besar kadang-kadang mustahak. Pada sesetengah pesakit, dorongan untuk membuang air besar berlaku ketika makan (gastroileocecal, atau gastrointestinal reflex). Sembelit juga mungkin berlaku (lebih kerap dengan K. sisi kanan). Najis mungkin tidak stabil: cirit-birit digantikan oleh sembelit dan sebaliknya. Gangguan najis jenis ini harus dibezakan dengan cirit-birit yang disebut palsu, atau sembelit (pencairan tinja akibat kerengsaan membran mukus usus besar) yang berlaku secara berkala pada orang yang mengalami sembelit berterusan. Simptom K yang kronik (terutamanya sebelah kanan) adalah sakit perut, yang dilokalisasikan terutamanya di bahagian bawahnya, lebih jarang di seluruh perut; dengan K. sisi kiri - di kawasan iliac kiri, dengan sisi kanan - di bahagian kanan perut. Lebih kerap sakitnya terasa sakit, monoton, kurang paroxysmal, kadang-kadang pesakit mengadu rasa kenyang, yang semakin meningkat pada waktu petang. Kesakitan mungkin bertambah buruk selepas makan, terutamanya setelah makan sayur-sayuran, susu. Dengan penambahan adenitis mesenterik, terdapat peningkatan kesakitan selepas pergerakan usus, enema, dengan pergerakan tiba-tiba, gemetar memandu. Kekalahan rektum disertai oleh tenesmus, rasa sakit di kawasan ini setelah buang air besar. Pesakit dengan K. kronik mengadu perut kembung, peningkatan pembuangan gas, gemuruh dan perasaan transfusi di perut. Penampilan umum pesakit tidak berubah, penurunan berat badan yang ketara tidak diperhatikan. Selalunya terdapat gangguan neurotik, tanda-tanda disfungsi sistem saraf autonomi (keletihan, kerengsaan, keupayaan denyut nadi, hiperhidrosis axillary, dll.). Perut sedikit buncit. Palpasi mendedahkan kesakitan seluruh usus besar atau ruasnya, dinding usus menebal. Apabila membran serous terlibat dalam proses dan pembentukan lekatan, pergerakan usus menurun.

Diagnosis dibuat berdasarkan anamnesis, gambaran klinikal, serta hasil kajian instrumental dan makmal.

Pemeriksaan sinar-X meluas pada K kronik. Kaedah utama dalam kes ini adalah Irrigoscopy, serta mengisi usus besar dengan jisim kontras melalui mulut (yang terakhir digunakan terutamanya untuk menilai fungsi motor dan evakuasinya). Menggunakan kaedah sinar-X, penyetempatan dan panjang lesi (pankolitis, kolitis sebelah kanan atau kiri, melintang), sifat perubahan patologi (erosif, dengan gejala perivisceritis) dan keparahannya, bentuk yang berlaku dari dyskinesia bersamaan usus besar ditentukan. Kajian mengenai melegakan mukosa usus besar mempunyai nilai diagnostik tertentu. Pada K. lipatan membengkak, memperoleh bentuk seperti bantal, boleh hilang sama sekali; arah lipatan tidak teratur, kadang-kadang melintang; dicirikan oleh penampilan kecacatan pengisian mudah alih yang kecil yang disebabkan oleh pengumpulan lendir (Gamb. 1). Tanda-tanda sinar-X diskinesia yang biasanya bersamaan (sindrom iritasi usus), yang ditunjukkan oleh kontraksi segmental usus besar yang kuat, mencapai kekejangan tajam, adalah penting. Usus berbentuk tali pusat, konturnya di kawasan kontraksi spastik mempunyai bentuk bergerigi (Gambar 2). Gangguan fungsi kolon dimanifestasikan oleh perubahan kelajuan laluan jisim kontras melaluinya. Hykinmotor dyskinesia dicirikan oleh pengosongan usus besar yang cepat (selepas 8-12 jam). Kadang-kadang peningkatan pergerakan diperhatikan hanya pada beberapa bahagian usus besar, di bahagian lain jisim kontras dapat ditangguhkan selama 48 jam atau lebih. Dengan dyskinesia hipomotor (sembelit), terdapat penurunan (kadang-kadang beberapa hari) dalam perjalanan kandungan melalui usus besar.

Peranan penting dalam diagnosis K. kronik dimainkan oleh penyelidikan endoskopi (kolonoskopi, sigmoidoskopi) (Gamb. 3). Pemburukan proses kronik dapat dinilai berdasarkan hasil ujian makmal. Tanda-tanda eksaserbasi pada K. sisi kiri adalah peningkatan kandungan lendir, leukosit, sel-sel epitel usus, kadang-kadang eritrosit pada tinja, dengan sisi kanan K. - jumlah flora iodofilik, serat yang dapat dicerna, pati intraselular (sindrom skatologi cecal).

Diagnosis pembezaan dilakukan dengan enteritis, diverticulosis dan diverticulitis usus besar, kolitis nonspesifik ulseratif, tumor usus. Pembezaan K. kronik dengan dyskinesia usus besar sangat penting. selalunya diagnosis K. dibuat secara tidak munasabah kepada pesakit dengan penyakit usus yang berfungsi. Dalam hal ini, diagnosis "kolitis spastik", yang tersebar luas dalam praktik klinikal, tidak memenuhi syarat, kerana biasanya bermaksud dyskinesia usus.

Dalam rawatan K. kronik, yang dapat dilakukan baik secara rawat jalan maupun di rumah sakit, diet sangat penting, yang diresepkan bergantung pada fasa penyakit dan sifat gangguan najis. Semasa tempoh eksaserbasi dengan cirit-birit yang teruk, makanan mekanik dan kimia ditunjukkan, keropok putih, daging lemah lemak rendah dan kaldu ikan, daging kukus dan ikan cincang, bubur tumbuk, keju kotej parut rendah lemak, jeli disyorkan. Susu dan makanan yang tidak boleh diterima oleh pesakit dikecualikan. Seiring dengan keadaan kesihatan yang meningkat, diet berkembang, namun, selama masa pengampunan, makanan yang merengsakan mukosa usus (roh, rempah-rempah, perasa) masih dikecualikan dari diet. Dengan dominasi sembelit, diet termasuk sayur-sayuran rebus, kompot buah kering, buah-buahan dan sayur-sayuran segar, roti "Kesihatan".

Dengan peningkatan K. kronik, ubat antibakteria atau antiparasitik diresepkan dalam kursus pendek - antibiotik (ampisilin, tetrasiklin, eritromisin, dll.), Sulfonamida yang kurang diserap dalam usus (phthalazole, sulgin, dll.), Salazosulfonamides (sulfasalazine, salazinolazop -oxyquinoline (usus, nitroxoline, dll), derivatif nitrofuran (furazolidone, furadonin), nevigramone, metronidazole (trichopol). Semasa memilih ubat, pertimbangkan toleransi terhadap pesakit, serta sifat dysbiosis (contohnya, dengan dominasi staphylococcus dalam mikroflora usus, ubat-ubatan siri nitrofuran ditunjukkan, dengan dominasi Proteus - nevigramone, biseptol). Persediaan bakteria juga diresepkan - colibacterin, bifikol, bifidumbacterin.

Persediaan enzim digunakan, untuk kesakitan - agen kolinolitik (atropin, persiapan belladonna, metacin, dll) dan antispasmodik (papaverine, no-shpu, halidor, dll.). Untuk cirit-birit, Imodium, agen penyerap, kalsium karbonat, perairan mineral yang dipanaskan (Essentuki Nos. 4 dan 20, Berezovskaya), serta infus dan rebusan ramuan ubat dengan kesan astringen dan anti-radang (blueberry, ceri burung, kulit kayu oak, daun sage, anak benih alder, dll.). Untuk sembelit, sorbitol, perairan mineral berkesan (Essentuki No. 17, Batalinskaya, Smirnovskaya, Slavyanovskaya); Daun Senna, kulit kayu buckthorn, buah zhostera, akar rhubarb, rumput laut mempunyai kesan pencahar. Untuk sembelit berterusan, disyorkan dedak, yang diseduh dengan air mendidih sebelum digunakan dan bersikeras, kemudian diambil dalam bentuk murni atau ditambahkan ke produk makanan, bermula dengan satu sendok teh dan dosis hingga 1-2 sudu 3 kali sehari. Dengan perut kembung yang teruk, koleksi ramuan perubatan merangkumi bunga chamomile, biji dill, buah jintan, batang centaury, dll..

Penenang, psikoterapi, akupunktur, dan fisioterapi (pemanasan kompres pada perut, elektroforesis kalsium klorida, novocaine, papaverine, terapi lumpur, dll.) Menempati tempat penting dalam kompleks langkah-langkah terapi. Rawatan sanatorium dilakukan di sanatorium dan resort balneologi tempatan (Druskininkai, Perairan Mineral Kaukasia, Truskavets, Feodosia).

Prognosis untuk K. kronik adalah baik. Walau bagaimanapun, proses yang berpanjangan dengan sembelit yang berterusan adalah faktor risiko perkembangan barah usus besar..

Pencegahan merangkumi pencegahan dan rawatan jangkitan dan keracunan usus yang tepat pada masanya, penggunaan agen antibakteria secara rasional dalam rawatan pelbagai penyakit.

Kolitis iskemia berlaku akibat gangguan peredaran mesenterik yang disebabkan oleh pelbagai patologi vaskular. Selalunya ia disebabkan oleh aterosklerosis saluran mesenterik, jarang vaskulitis hemoragik, periarteritis nodosa, lupus eritematosus sistemik, dan lain-lain. Kawasan sudut splenik usus besar terjejas. Bergantung pada kaliber kapal yang terjejas, kelajuan penyumbatannya, keadaan cagaran, K. iskemia boleh menjadi nekrotik (kilat cepat), stenosis (disebabkan oleh penurunan aliran darah secara beransur-ansur) dan terbalik (jinak). Penyakit ini bermula dengan kesakitan yang teruk di perut kiri; kembung perut, muntah dan gangguan dyspeptik lain diperhatikan. Kira-kira separuh pesakit mengalami cirit-birit, selalunya dengan darah. Mungkin ada sembelit atau cirit-birit dan sembelit yang bergantian. Suhu badan sering dinaikkan. Palpasi menunjukkan kesakitan yang teruk di sepanjang usus besar yang turun, selalunya ketegangan di dinding perut anterior di perut kiri. Dengan K. iskemia necrotizing, gambaran klinikal khas dari perut akut berkembang (Perut akut). Dengan stenosis iskemia K., hasil penyakit ini adalah penyempitan usus besar.

Diagnosis dibuat berdasarkan gambaran klinikal, data pemeriksaan instrumental. Dengan sigmoidoskopi, darah didapati memasuki rektum dari bahagian usus yang lebih tinggi. Semasa kolonoskopi, selaput lendir usus besar edematous, di kawasan iskemia mungkin terdapat kecacatan ulseratif, formasi polipoid (pseudopolyps). Pemeriksaan sinar-X usus besar menentukan pseudopolyps, gangguan haustrasi, ketegangan. Angiografi dan aortografi mesenterik selektif sangat penting untuk diagnostik..

Dengan gambaran klinikal perut akut, pembedahan kecemasan ditunjukkan - reseksi bahagian usus besar yang terkena. Dalam kes lain, diet lembut, agen antispasmodik dan antikolinergik, analgesik, nitrat ditetapkan. Apabila jangkitan dilampirkan, antibiotik dan sulfonamida ditunjukkan. Penyingkiran lapisan dalaman arteri (endarterektomi) yang paling berkesan, plastik vaskular. Glikosida jantung yang menyebabkan penyempitan saluran mesenterik tidak ditunjukkan. Dengan pengembangan tegangan, bahagian kolon yang menyempit dilepaskan. Prognosis bergantung pada tahap lesi usus.

Ciri-ciri kolitis pada kanak-kanak. Pada K. akut, perjalanan penyakit dan langkah-langkah terapi pada kanak-kanak adalah sama seperti pada orang dewasa. Kronik K. pada kanak-kanak, sebagai peraturan, adalah hasil jangkitan usus akut, lebih sering disentri. Kurang biasa, penyebab K. kronik adalah amebiasis, giardiasis, balantidiasis, pencerobohan helminthik, dan keracunan cendawan. Dalam perkembangan penyakit ini, disbacteriosis, gangguan dalam pengaturan saraf dan humoral usus sangat penting. Peranan tertentu diberikan kepada penurunan imuniti tempatan dari mukosa usus besar, proses autoimun. Perkembangan penyakit ini difasilitasi oleh penggunaan antibiotik yang tidak rasional, pemakanan tidak seimbang (dominasi karbohidrat dalam makanan, kekurangan protein dan vitamin), alergi makanan, tekanan fizikal dan neuropsik, penyakit organ-organ lain. Dengan tempoh penyakit hingga 2-3 tahun, segmental K. biasanya diperhatikan, dengan kerosakan terutamanya pada bahagian distal usus besar, yang difasilitasi oleh anomali perkembangannya seperti dolichosigma, megacolon (lihat. Usus). Dengan proses yang lebih lama, pankolitis berkembang.

Gambaran klinikal bergantung pada fasa penyakit dan penyetempatan proses patologi. Dengan eksaserbasi, sakit perut diperhatikan, sering berlaku paroxysmal, dilokalisasi di sekitar pusar atau di sepanjang usus besar di kawasan kanan (dengan typhlitis) atau kiri (dengan sigmoiditis). Rasa sakitnya lebih teruk sebelum buang air besar, dengan perut kembung, senaman fizikal, pengambilan buah-buahan segar, sayur-sayuran, susu yang berlebihan. Kesamaan kesakitan pada anak kecil adalah gejala "slippage" (melonggarkan najis selepas makan), disebabkan oleh peningkatan refleks gastroileocecal. Gema di usus, perut kembung, peningkatan pembuangan gas diperhatikan. Sembelit adalah ciri, yang dapat digantikan oleh cirit-birit. Najis menjadi lebih kerap, menjadi lembek atau cair. Terdapat mual, sakit perut, pedih ulu hati, muntah, dalam kebanyakan kes disebabkan oleh penglibatan saluran pencernaan atas dalam prosesnya. Pada palpasi, usus besar terasa sakit, di tempat-tempat spasmodik, Pada tahap remisi klinikal yang tidak lengkap, kanak-kanak tidak mempunyai aduan, tetapi sakit pada gangguan palpasi dan najis tetap ada. Pada tahap remisi klinikal, anak-anak merasa sihat, tetapi pemeriksaan menunjukkan perubahan pada usus besar.

K., disebabkan oleh clostridia, yang biasanya berkembang setelah mengambil antibiotik dengan spektrum tindakan yang luas (pseudomembranous K.) berbeza dalam beberapa keasliannya. Disifatkan oleh sakit paroxysmal secara tiba-tiba di perut tanpa penyetempatan yang jelas, cirit-birit atau sembelit. Kotorannya berpecah-pecah, diselimuti lendir, dan hampir tidak ada sisa makanan yang tidak dicerna. Perjalanan penyakit ini tidak beralun. eksaserbasi biasanya dikaitkan dengan pengambilan makanan yang mengandungi alergen.

Diagnosis K. didasarkan pada data anamnesis, gambaran klinikal, hasil pemeriksaan mikroskopik tinja (peningkatan jumlah serat, kanji, lendir, leukosit, eritrosit, lemak netral, asid lemak, bakteria iodofilik), pemeriksaan sinar-X (perubahan kelegaan membran mukus usus besar, gangguan nada, kemahiran motor). Yang paling bermaklumat adalah kolonoskopi dan sigmoidoskopi (selaput lendir usus besar hiperemik, basah, berkilat, coraknya kurang dapat dilihat, hakisan dapat dikesan; dengan perubahan proctosigmoiditis, catarrhal, erosive-ulcerative atau subatrophic).

Dengan peningkatan K. kronik, kemasukan ke hospital ditunjukkan. Rehat di tempat tidur ditetapkan sehingga kesakitan bebas hilang. Terapkan diet No. 4, untuk penyakit alergi genesis - diet T (hypoallergic) kecuali produk tenusu, telur, sekatan produk tepung; dengan kerosakan bersama pada usus kecil dan perkembangan sindrom malabsorpsi, diet bebas gluten boleh menjadi berkesan, tidak termasuk produk tepung, bubur semolina dan oatmeal, sosis, sosej, kaldu daging dan sos yang kuat. Nisbah lemak dan karbohidrat dalam diet kanak-kanak dengan K. kronik mendekati norma fisiologi, jumlah protein dapat meningkat sebanyak 10-15%. Lemak yang termasuk dalam diet yang disyorkan harus mengandungi asid lemak rantai karbon sederhana (daging tanpa lemak, ikan, minyak sayuran, telur). Semasa menetapkan rawatan ubat, ubat-ubatan yang digunakan pada orang dewasa digunakan terutamanya, tetapi antibiotik dan sulfonamida jarang digunakan. Yang paling berkesan pada masa kanak-kanak adalah persediaan bakteria yang menormalkan mikroflora usus (colibacterin, bifidumbacterin, bificol), bakteriofag tertentu. Selalunya, kanak-kanak diberi rawatan tempatan (microclysters dengan sea buckthorn, rosehip, minyak kayu putih, balsem Shostakovsky, dll.). Rawatan fisioterapeutik digunakan secara meluas (dengan eksaserbasi - kompres pemanasan, pembalut pemanasan hangat pada perut, elektroforesis novocaine, kalsium klorida, semasa remisi - terapi lumpur, diathermy, parafin ozokerite), urut perut, terapi senaman. Rawatan sanatorium dijalankan tidak lebih awal setelah 3-6 bulan. setelah keluar dari hospital. Ramalannya baik. Pencegahan K. akut merangkumi pemakanan yang rasional, pematuhan ketat terhadap peraturan kebersihan diri; untuk mengelakkan peralihan proses ke proses kronik, rawatan tepat pada masanya untuk jangkitan usus akut dan pemerhatian dispensari kanak-kanak, terutama mereka yang menderita kolitis akut, diperlukan.

Bibliografi: Abasov I.T. dan Nogaller A.M. Kolitis bukan ulser kronik, Baku, 1984; Antonovich V.B. Diagnostik sinar-X penyakit esofagus, perut, usus, h. 323, M., 1987; Penyakit sistem pencernaan pada kanak-kanak, ed. A.V. Mazurin, s. 254, M., 1984; Rozenshtraukh L.S., Salita H.M. dan Gutsul I.P. Diagnostik sinar-X klinikal penyakit usus, hlm. 137, Chisinau, 1985; Frolkis A.V. Enterokolitis kronik, L., 1975; Penyakit usus bukan spesifik kronik pada kanak-kanak, ed. A.A. Baranova dan A.V. Abolensky, s. 107, M., 1986.

Rajah. 3a). Gambar endoskopi usus besar adalah normal: lumen usus jelas kelihatan, selaput lendir warna biasa, lipatannya dalam, runcing.

Rajah. 1. Radiograf kolon menurun dalam keadaan kontras berganda pada kolitis kronik: perubahan lega membran mukus.

Rajah. 3b). Gambar endoskopi kolon pada kolitis erosif kronik: membran mukus hiperemik, lipatannya edematous, hakisan dapat dilihat.

Rajah. 2. X-ray usus besar pada kolitis kronik: usus spasmodik, konturnya bergerigi.

II

keradangan lapisan usus besar.

Nombordant alimonidanpny (S. alimentaria) - K., berkembang akibat kekurangan zat makanan atau pencernaan atau sebagai manifestasi alahan makanan.

Nombordanalahandanchesky (c. allergica) - K., berkembang sebagai manifestasi alahan makanan atau ubat.

Nombordant amoebik-saya adalahpautan (nrk; c. ulserosa amoebica) - lihat kolitis amuba.

Nombordant amoebic (halaman amoebica; syn. K. amoebic-ulcerative - nrk) - K., disebabkan oleh pengenalan Entamoeba histolytica ke dalam tisu usus besar dengan pembentukan ulser di dalamnya; manifestasi utama amebiasis.

Nombordant atropikdanchesky (S. atrophica) - K. kronik, disertai oleh atrofi membran mukus usus besar.

Nombordant balantididansultry (halaman balantidialis) - K., disebabkan oleh pengenalan Balantidium coli ke dalam tisu usus besar dengan pembentukan ulser di dalamnya; manifestasi balantidiasis.

Nombordansekejapdanchny (S. secundaria) - K., diperhatikan dengan kerosakan pada organ lain (contohnya, dengan gastritis, kolesistitis).

Nombordanpendarahandanchesky (S. haemorrhagica) - K., disertai dengan pendarahan dari dinding kolon yang terhakis atau ulserasi.

Nombordant dysbacteriakira-kirazny - K., berkembang dengan dysbiosis, sebagai contoh, sebagai komplikasi terapi ubat.

Nombordant zapkira-kirapny (S. constipata) - K., berkembang kerana sembelit yang kerap.

Nombordanpencerobohankira-kiranny (S. invasiva; syn. K. parasitic) - K., berkembang dalam sebarang penyakit parasit sebagai sindrom klinikalnya.

Nombordant mabukkira-kiranny (syn. K. toksik) - K., disebabkan oleh keracunan eksogen atau endogen.

Nombordanjangkitankira-kiranny (halaman infectiosa) - K., yang berkembang dalam sebarang penyakit berjangkit sebagai sindrom klinikalnya; sering digabungkan dengan enteritis.

Nombordant ishemdanchesky (S. ischaemica) - K., disebabkan oleh gangguan peredaran darah pada saluran mesentery usus besar, misalnya, dengan sklerosis stenosis atau trombosis arteri yang perlahan.

Nombordant qatardanrami (S. catarrhalis) - K., yang dicirikan oleh hiperemia dan edema membran mukus dengan pembentukan lendir, terutamanya lendir, eksudat.

Nombordant sistakira-kirasultry (C. cystica) - K., disertai dengan penyumbatan crypts usus, yang membawa kepada pengumpulan lendir di dalamnya dan pengembangan kista.

Nombordant sebelah kirikira-kiranniy - K., di mana bahagian usus besar yang terletak di sebelah kiri terutamanya terjejas (kolon menurun, kolon sigmoid).

Nombordant rasukkira-kirad (S. radialis) - K., kerana terdedah kepada badan radiasi pengion.

Nombordanubat tkira-kirazniy (halaman medicamentosa) - K., berkembang sebagai komplikasi terapi ubat; diperhatikan, sebagai contoh, dengan perkembangan alahan atau dysbiosis.

Nombordant necrotdanchesky (S. necrotica) - K., disertai oleh nekrosis membran mukus usus besar.

Nombordant kira-kirateruk (S. acuta) - K., dicirikan oleh permulaan tiba-tiba, cirit-birit, enteralgia dan, sebagai peraturan, kursus pendek.

Nombordanparasit tdanpny (c. parasitaria) - lihat kolitis invasif.

Nombordant povesuperficial (halaman superficialis) - K. dengan penyetempatan proses patologi pada lapisan permukaan membran mukus usus besar.

Nombordant polipkira-kirasultry (c. polyposa) - K., disertai dengan pembentukan satu atau lebih polip pada membran mukus usus besar.

Nombordant pasca reseksikira-kiranny (halaman postresectionem) - K., berkembang sebagai hasil daripada pemisahan usus atau perut yang meluas.

Nombordant sebelah kanankira-kiranniy - K., di mana bahagian usus besar yang terletak di sebelah kanan terjejas (kolon buta dan menaik).

Nombordansegmen tdanpny (C. segmentalis) - K. dengan luka terpencil pada satu atau lebih bahagian usus besar (contohnya, typhlitis, melintang, proctosigmoiditis).

Nombordant toxdanchesky (c. toxica) - lihat kolitis mabuk.

Nombordant fibrinkira-kirasultry (S. fibrinosa) - K., di mana fibrin didepositkan pada membran mukus dalam bentuk filem.

Nombordant folikelsaya adalahrno-saya adalahpautan (halaman folliculoulcerosa) - K., disertai dengan suppuration atau ulserasi folikel limfatik dinding usus.

Nombordant folikelsaya adalahpny (halaman folikularis) - K., disertai dengan peningkatan jumlah folikel limfa pada dinding usus.

Nombordant crondanchesky (S. chronica) - K., dicirikan oleh permulaan beransur-ansur dan perjalanan panjang dengan pengurangan dan pemburukan yang bergantian.

Nombordanhakisan tdanjelas (S. erosiva) - K., dicirikan oleh pembentukan erosi pada membran mukus kolon.

Nombordant saya adalahpautan (ulserosa halaman) - K., dicirikan oleh pembentukan ulser pada membran mukus usus besar.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Lilin buckthorn laut untuk buasir: ulasan, cadangan, peraturan penggunaan

Lipomatosis

Lilin buckthorn laut untuk buasir dianggap sebagai salah satu ubat yang paling berkesan. Asal semula jadi bahan aktif ubat ini membantunya untuk melegakan pembengkakan dan keradangan secara berkesan, meningkatkan peredaran darah pada mukosa rektum, mendorong pertumbuhan semula tisu, tetapi pada masa yang sama tidak merengsakan tisu dan tidak menyebabkan reaksi alergi.

Cirit-birit pada kanak-kanak berusia 2 tahun: apa yang perlu dilakukan dan bagaimana merawatnya

Lipomatosis

Cirit-birit atau cirit-birit pada kanak-kanak berumur 2 tahun dicirikan oleh najis yang kerap dan longgar, kekerapan buang air besar berkisar antara 5-10 kali sehari, kadang-kadang lebih banyak.