logo

Analisis tinja untuk skatologi (coprogram)

8 minit Pengarang: Lyubov Dobretsova 1121

Analisis tinja untuk coprogram adalah kajian makmal mikrobiologi mengenai komposisi kimia dan sifat fizikal najis. Hasil mikroskopi memungkinkan untuk menilai keadaan kesihatan dan tahap prestasi organ-organ sistem pencernaan, khususnya, untuk mengenal pasti:

  • gangguan pencernaan rongga dan parietal, penyerapan (penyerapan) nutrien dalam usus kecil;
  • disfungsi pankreas dan perut;
  • pelanggaran penyerapan cecair, dan pembentukan kotoran di usus besar;
  • kerosakan fungsi hati, limpa dan saluran empedu;
  • proses pereputan dan penapaian dalam usus;
  • kehadiran proses keradangan;
  • kehadiran dalam badan parasit (cacing, protozoa).

Sebagai tambahan kepada diagnosis utama patologi, koprogram dilakukan untuk mengawal terapi yang telah ditetapkan sebelumnya.

Parameter kajian

Teknik analisis koprologi merangkumi:

  • penilaian kualitatif dan kuantitatif visual;
  • analisis komposisi kimia najis untuk kehadiran kekotoran (darah, lendir, dll.);
  • pemeriksaan tinja dengan mikroskop (mikroskopi dan makroskopi);
  • penilaian bakteriologi mikroflora usus;
  • kehadiran / ketiadaan parasit dikesan.

Analisis komposisi kimia meliputi: reaksi Gregersen (darah ghaib), keseimbangan asid-basa, reaksi terhadap bilirubin, reaksi terhadap stercobilin, ujian Vishnyakov-Triboulet. Makroskopi merangkumi: jumlah najis, konsistensi, bentuk, warna, lendir, darah, pembuangan purulen, sisa makanan yang tidak dicerna.

Parameter mikroskopik: kehadiran serat otot dan tisu penghubung yang tidak dicerna, lemak, asid lemak, kanji, serat, mikroflora iodofilik, leukosit, eritorit, sel epitelium, telur helminth, protozoa dan kulat, garam.

Petunjuk untuk kajian

Pemeriksaan koprologi ditetapkan dalam beberapa kes: mengikut aduan simptomatik pesakit (darah pada tinja, sakit berterusan dan kekejangan di perut, pembentukan gas yang kuat, sembelit (sembelit), cirit-birit, dan lain-lain), sebagai sebahagian daripada diagnosis umum penyakit gastrousus (gastrointestinal saluran usus) dan sistem hepatobiliari, serta penyakit onkologi.

Di samping itu, doktor menetapkan analisis untuk patologi yang dikatakan:

  • luka keradangan sistem pencernaan;
  • pembengkakan vena di rektum dan dubur (buasir);
  • Penyakit Crohn;
  • sirosis hati;
  • onkologi dan pendarahan saluran pencernaan;
  • polip usus besar.

Untuk tujuan pencegahan, kajian tidak dijalankan. Berapa banyak koprogram yang dilakukan bergantung pada institusi perubatan di mana biomaterial diterima untuk dianalisis. Di Moscow dan bandar-bandar besar lain, masa pelaksanaannya adalah satu hari. Analisis umum tinja untuk koprogram ditetapkan dalam kes apabila dianggap:

  • pencerobohan parasit (cacing) dan disentri amuba;
  • jangkitan dan keracunan.

Nilai penyelidikan dalam kes-kes ini terletak pada kecekapannya, iaitu kemampuan untuk mengesan dan mengenal pasti patogen dengan cepat. Kanak-kanak kecil diresepkan untuk mengambil tinja untuk mikroskopi skatologi untuk reaksi alergi, kolik, dan juga masalah lain dengan najis dan pencernaan, untuk mendiagnosis helminthiasis tepat pada masanya.

Persediaan untuk analisis

Untuk mendapatkan hasil penyelidikan objektif sebelum mengumpulkan najis, pesakit memerlukan persiapan awal. 7 hari sebelum ujian, anda mesti berhenti mengambil ubat dari kumpulan berikut:

  • antibiotik;
  • julap;
  • ubat-ubatan yang meningkatkan motilitas gastrousus;
  • sorben (Enterosgel, Karbon aktif, Polysorb, dll.);
  • persediaan dan makanan tambahan yang mengandungi zat besi.

Anda tidak boleh menjalankan prosedur enema dan menggunakan suppositori rektum. Sekiranya x-ray barium, kolonoskopi dijadualkan, prosedur harus ditunda. Selama 3-4 hari adalah perlu untuk membatasi penggunaan gula-gula, makanan protein, tidak termasuk dalam diet:

  • produk yang menyebabkan pembentukan gas (kubis, kekacang, roti hitam, minuman berkarbonat);
  • makanan berlemak dan makanan goreng;
  • sayur-sayuran dan bit mentah (dalam bentuk apa pun);
  • minuman beralkohol.

Bayi tidak dibenarkan memperkenalkan makanan pelengkap baru sebelum coproscopy (coprogram), ini boleh menimbulkan reaksi alergi. Wanita tidak menderma najis untuk penyelidikan dalam tujuh hari pertama fasa folikel kitaran haid (tempoh pendarahan).

Pengumpulan biomaterial

Untuk lulus ujian dengan betul, anda mesti mengikuti arahan untuk mengumpulkan najis. Pertama sekali, anda perlu membeli bekas steril yang dilengkapi dengan sudu khas di farmasi. Untuk najis yang longgar, gunakan pipet. Menderma biomaterial dalam bekas yang tidak steril dilarang di kebanyakan makmal.

Kotoran harus dikumpulkan pada waktu pagi, sebelum dihantar ke makmal. Jangka hayat kotoran maksimum adalah tiga jam pada suhu bilik dan sepuluh jam di dalam peti sejuk (bukan di dalam peti sejuk). Pembekuan atau pendedahan pada suhu tinggi akan memberi kesan negatif terhadap biomaterial, dan analisis akan menunjukkan hasil yang salah.

Proses buang air besar untuk mengumpulkan biomaterial harus berlaku secara semula jadi. Membersihkan atau mengambil ubat pencahar tidak boleh diterima. Untuk mengelakkan pencemaran sampel ujian dengan bahan asing dan bakteria, potongan najis tidak boleh dikumpulkan terus dari tandas. Anda perlu menggunakan lampin kebersihan, kepingan kertas, bungkus plastik.

Anda boleh menggunakan kapal itu, setelah mencucinya sebelumnya, dan membakarnya dengan air mendidih. Prosedur yang sama mesti dilakukan dengan pot bayi jika analisis skatologi diberikan kepada anak. Pada bayi, tinja dikumpulkan dari lampin, sementara itu perlu untuk memastikan bahawa bahagian bahan kebersihan tidak jatuh pada sudu steril. Di samping itu, beberapa lampin mengandungi wangian yang boleh mengganggu kajian..

Sekiranya pergerakan usus sukar dilakukan, bayi boleh diberi urutan perut. Segera sebelum buang air besar, perlu menjalankan prosedur kebersihan anorektal. Setelah mengosongkan dengan sudu steril, kumpulkan najis dari tiga kawasan yang berbeza (dalam kes ini, hasilnya akan lebih bermaklumat). Isi bekas 1/3 bahagian dan tutup penutup dengan rapat.

Indeks normal koprogram

Pada orang dewasa dan kanak-kanak usia pertengahan dan lebih tua, nilai rujukan parameter pemeriksaan skatologi adalah serupa. Pada bayi, beberapa petunjuk berbeza, kerana keanehan pemakanan dan perkembangan organ saluran pencernaan yang tidak lengkap..

Keadaan kotoran dipengaruhi oleh diet pesakit, pengambilan ubat dan vitamin. Menurut norma, tinja harus berbentuk, memiliki struktur yang padat, warna coklat, tidak mengandung lendir, nanah, darah, dan mempunyai bau busuk yang khas. Makanan yang tidak diproses hanya dibenarkan dalam bentuk serat yang tidak larut.

ParameterBiasa
ketekalanpadat
baufecal ciri (khusus)
borangdiformalkan.
Warnacoklat (sebarang warna)
keasidan (Ph)6.8-7.6
darah tersembunyi-
lendirjejak dibenarkan
gentian ototsecara sederhana
lemak neutral + asid lemak-
sabun (sisa lemak)jejak dibenarkan
leukosit-
eritrositbujang
stercobilin+
tindak balas terhadap bilirubinsecara negatif
flora iodofilik-
kanji-
epitel usus yang hancur (detritus)jejak
amonia20-40 mol / kg
cendawan ragi-
kristal-
protozoa-
telur helminth-
serat sayursecara minimum
Reaksi Vishnyakuva-Triboulet terhadap proteinsecara negatif
ParameterBayiKanak-kanak berumur lebih dari satu tahun
jumlah harian35-45 gr.60-215 g.
ketekalanseperti glutenberhias, lembek
baumasamciri
Warnakuning pucat, coklat mudacoklat
keasidan (Ph)5.1-65.9-6.4
bilirubin+-
stercobilin+-
amonia+-
gentian otot+-
asid lemak+-
garam+-

Kemungkinan penyimpangan dari norma

Transkrip tidak dilampirkan pada borang coprogram. Petunjuk dinilai oleh doktor yang menghantarnya untuk analisis. Penyimpangan dari norma dalam warna, konsistensi, bau dapat dikaitkan dengan pemakanan dan kehadiran penyakit. Proses patologi penyelidikan scatologi boleh menjadi seperti berikut:

  • Penyimpangan warna. Warna hitam menunjukkan pendarahan gastrik, penyumbatan urat splenik, pendarahan duodenum. Kotoran tidak berwarna atau sangat ringan menunjukkan penyakit pada sistem hepatobiliari (sirosis, hepatitis, penyumbatan saluran empedu). Warna merah adalah tanda pendarahan rektum atau usus besar. Warna hijau muncul dengan demam kepialu. Warna kuning terang - penyerapan terganggu oleh usus, penapaian.
  • Perubahan kepadatan. Kotoran "Domba" dengan kekotoran darah - retakan di dubur, buasir. Lebihan yang terlalu padat menunjukkan kerosakan usus (penyerapan air berlebihan), sembelit (sembelit). Kotoran dalam bentuk salap adalah bukti keradangan pankreas. Buih muncul semasa proses penapaian. Kotoran yang tidak terbentuk - pelanggaran proses pencernaan, dispepsia. Kotoran cair - pelanggaran pengecutan dinding perut, esofagus dan usus (peristalsis). Kotoran pita nipis - penyempitan lumen usus.
  • Bau. Bau yang menyakitkan muncul dengan cirit-birit, fetid - dengan pembusukan pada usus besar.
  • Kemunculan kekotoran. Kandungan purulen muncul dengan proses keradangan yang kuat, kerosakan tumor. Makanan yang tidak dicerna (lientorea) dan benjolan putih muncul dalam tinja dengan patologi pankreas. Kehadiran ragi adalah tanda kandidiasis. Creatorrhea (serat otot dalam tinja) menunjukkan kekurangan enzimatik. Lendir menunjukkan bahawa proses berjangkit sedang berkembang. Kehadiran cacing - helminthiasis pelbagai bentuk (bergantung pada jenis parasit). Amilorrhea (kehadiran pati dalam perkumuhan) menunjukkan peristalsis yang kuat dan kekurangan enzimatik.
  • Keasidan. Persekitaran berasid najis (Ph 5.49-6.79) menunjukkan penyerapan asid lemak yang lemah. Asid pedas (kurang dari 5.49) - penapaian dalam usus. Alkali (Ph 7.72 m 8.53) - penapaian protein. Beralkali tajam (lebih daripada 8.55) - membusuk di usus besar.
  • Leukositosis (kehadiran leukosit) adalah tanda keradangan (enteritis, kolitis, ulser, penyakit Crohn). Dan juga menunjukkan proses barah, proctitis tuberkulosis usus dan paraproctitis.
  • Darah tersembunyi. Ia ditentukan untuk: neoplasma ganas dan jinak, bisul, kolitis, tuberkulosis usus, ulser peptik, urat varikos esofagus, disentri, demam kepialu, helminthiasis.
  • Protein. Menurut norma, protein tidak boleh dikesan. Kemunculan protein disebabkan oleh penyakit radang (pankreatitis, kolitis, enteritis, gastritis akut, ulser peptik) atau tumor onkologi. Protein larut - bukti dysbiosis.
  • Bilirubin. Ia biasanya hanya terdapat pada bayi. Pada orang dewasa, ini adalah tanda dysbiosis lanjut, gastroenteritis akut, cirit-birit kronik..
  • Sterkobilin. Rendah - dengan disfungsi limpa, keracunan dengan ubat-ubatan, racun. Tinggi - dengan disfungsi pankreas, calculi di saluran empedu, pankreatitis akut, hepatitis pelbagai etiologi.

Anda tidak boleh melakukan diagnosis diri. Coprogram bukan satu-satunya sumber diagnosis. Hasil yang diperoleh perlu disahkan dengan kaedah tambahan makmal dan diagnostik perkakasan..

Hasil

Analisis tinja untuk skatologi (koprogram) adalah kaedah makmal yang bermaklumat untuk diagnosis utama keadaan organ-organ sistem pencernaan, dan penilaian prestasi mereka. Kajian ini membolehkan anda mengesan pelanggaran fungsi perut, hati, usus kecil dan besar, pankreas dan saluran empedu.

Berdasarkan hasil koproskopi, doktor akan segera merujuk pesakit untuk pemeriksaan lanjut. Untuk mendapatkan data yang paling bermaklumat, sebelum melewati analisis, persiapan awal dan kepatuhan terhadap peraturan untuk mengumpulkan biomaterial diperlukan. Coprogram tidak mempunyai batasan umur dan dijalankan untuk kanak-kanak sejak bayi.

Coprogram: cara menyediakan dan mengambil ujian najis dengan betul

Terakhir dikemas kini 22 Ogos 2017 pada 17:25

Masa membaca: 5 min

Kajian koprologi atau koprogram adalah jenis diagnosis wajib yang dilakukan pada bayi yang baru lahir, orang dewasa, dan diresepkan semasa kehamilan.

Dengan menggunakan coprogram, anda dapat menentukan:

  1. manifestasi penyakit saluran gastrousus;
  2. gangguan dalam kerja saluran empedu, hati;
  3. kehadiran helminths dan telur cacing;
  4. proses keradangan, virus dan jangkitan di dalam badan;
  5. kaji mikroflora usus.

Agar coprogram dapat menunjukkan hasil yang boleh dipercayai, anda perlu mengetahui dengan tepat cara menyumbangkan tinja untuk analisis, syarat pengumpulannya dan masa pemindahan ke makmal.

Apa yang ditunjukkan oleh coprogram

Terdapat beberapa jenis pemeriksaan tinja. Dengan pembacaan yang salah, anda sering harus menjalani peperiksaan semula. Untuk mengelakkan keadaan ini, lebih baik memeriksa dengan doktor terlebih dahulu tujuan analisis dan peraturan untuk mempersiapkannya..

Mari pertimbangkan jenis coprogram utama:

  • pemeriksaan bakteriologi. Ia dikenali sebagai ujian dysbiosis. Kajian menyeluruh mengenai mikroflora usus, bakteria patogen, kulat genus Candida dijalankan;
  • pada telur cacing. Penentuan parasit dalam penyakit buang air besar dan enterobiasis, yang diprovokasi oleh cacing kremi;
  • analisis untuk karbohidrat. Ia diresepkan terutamanya kepada kanak-kanak tahun pertama kehidupan dengan kecurigaan kekurangan laktosa, intoleransi terhadap produk tenusu;
  • diagnosis biokimia untuk darah ghaib. Pemeriksaan ini sangat penting. Ini menunjukkan disfungsi saluran gastrointestinal, kemunculan neoplasma, masalah yang disebabkan oleh penyakit saluran empedu, hati, pankreas.

Diagnostik menggunakan coprogram dilakukan sebagai analisis wajib semasa masuk bekerja, pada pemeriksaan perubatan tahunan, kajian rutin mengenai keadaan kesihatan anak-anak yang baru lahir.

Analisis najis: penyediaan

Doktor mesti memberi amaran kepada pesakit mengenai pemeriksaan koprologi seminggu sebelum penghantaran koprogram yang dijadualkan. Masa ini akan cukup untuk membuat persediaan.

Apa yang perlu dilakukan sebelum menganalisis tinja adalah mustahil:

  1. mengambil ubat antibiotik, pencahar, dan cirit-birit;
  2. menjalankan enema pembersihan dan terapi;
  3. minum ubat antiparasit.

Sekiranya analisis umum tinja memberikan hasil positif atau negatif palsu, pemeriksaan kedua ditetapkan. Jenis koprogram lain juga digunakan, ujian darah ghaib. Peraturan untuk menghantar bahan untuk diagnostik sedikit berbeza.

Sebelum menganalisis tinja untuk darah ghaib, anda perlu mengetahui apa yang tidak boleh anda makan dan kecualikan dari diet:

  1. sayur-sayuran dan buah-buahan hijau;
  2. daging, serta hati;
  3. makanan laut, ikan;
  4. telur;
  5. kekacang;
  6. minuman beralkohol;
  7. Kopi dan teh.

Diperlukan 14 hari untuk membuat pemeriksaan bakteriologi untuk dysbacteriosis, 3 hari untuk coprogram, dan 7 hari untuk ujian darah ghaib. Perkara ini juga harus diambil kira. Jangan lupa bahawa najis manusia adalah petunjuk kepada kerja saluran gastrointestinal dan keseluruhan sistem pencernaan..

Diet sebelum menderma najis

Secara tradisinya, sebelum menjalankan koprogram, mereka mencadangkan untuk membatasi diri dalam makanan, menggunakan diet Schmidt. Ia dibungkus dengan protein berkhasiat, karbohidrat, lemak. Tempoh - 4 hari. Disarankan segera sebelum mengikuti ujian najis.

Mari kita perhatikan secara terperinci apa yang termasuk dalam menu diet Schmidt yang terkenal:

  • susu. Kuantiti sehari - tidak lebih daripada 1.5 liter;
  • 3 biji telur. Disiapkan semestinya direbus lembut;
  • daging cincang. Sepanjang hari - 125 gram;
  • kentang tumbuk - 200 gram;
  • merebus oatmeal. Diterima sekali. Kuantiti - 40 gram;
  • minyak;
  • roti putih.

Semua makanan ini perlu disebar dalam 5 hidangan. Jumlah kalori harian tidak boleh melebihi 2250. Tetapi ini masih merupakan pilihan yang baik, bagaimana mempersiapkan penghantaran koprogram.

Diet seterusnya, menurut Pevzner, lebih memuaskan, yang sering dikeluhkan oleh orang yang mengalami masalah saluran gastrointestinal. Kandungan kalori setiap hari mencapai 3250.

Pertimbangkan menu terperinci untuk Pevzner:

  1. roti putih dan hitam dibenarkan. 400 gram setiap satu;
  2. daging. Mesti utuh dan goreng. Sehari - 250 gram;
  3. minyak. Bunga matahari atau berkrim. Tidak lebih daripada 100 gram;
  4. gula halus - 40 gram;
  5. bubur. Pilihan soba atau beras;
  6. kentang goreng;
  7. kobis. Acar atau dalam bentuk salad;
  8. kompot. Minuman segar yang diperbuat daripada buah-buahan kering;
  9. epal.

Institut Pemakanan, yang berdasarkan contoh-contoh di atas, dengan mempertimbangkan semua kekurangan mereka bagi orang yang menderita penyumbatan usus dan sembelit yang kerap, telah menyusun menu persediaannya untuk analisis tinja.

Diet percubaan khas sebelum coprogram:

  • sarapan pagi pertama. Kacang soba - 60 gram, mentega - 10 gram, telur rebus. Segelas teh. Di samping itu, sedikit susu dibenarkan - 50 ml;
  • makan tengah hari. Segelas teh. Susu ditambah - 50 ml, mentega - 10 gram;
  • makan tengah hari. Borscht yang sedap dan sedap. Hidangan: 50 gram kubis, 25 gram bit dan wortel. Untuk lauk - 200 gram kentang goreng, 150 gram daging, kubis segar - 100 gram. Kompot segar disyorkan untuk diminum. Sebagai alternatif, hanya dimasak dari buah kering - 1 gelas atau teh dan 30 gram keropok;
  • makan malam. Bubur bijirin beras - 50 gram, daging - 100 gram, teh.

Dos roti setiap hari adalah hingga 200 gram. Gandum putih dan hitam dibenarkan. Gula dibenarkan dimakan tidak lebih dari 60 gram. Tempoh diet ini adalah kira-kira 5 hari sebelum koprogram..

Cara mengumpulkan najis untuk coprogram

Semua orang tahu bahawa bekas khas dengan spatula kecil di dalamnya harus dibeli terlebih dahulu di farmasi, yang memudahkan proses pengumpulan kotoran untuk coprogram..

Tetapi beberapa orang tahu bahawa ada juga peraturan umum untuk mengumpulkan najis:

  1. buang air kecil di muka. Elakkan interaksi antara pergerakan air kencing dan usus;
  2. kumpulkan najis dalam bekas khas. Jumlah tinja tidak boleh melebihi 1/3 peralatan gelas makmal;
  3. apabila dianalisis untuk dysbiosis, tinja dipilih dari jumlah jisim hanya dengan warna gelap yang tidak wajar.

Sekiranya mungkin untuk melakukan proses buang air besar bukan di tandas, tetapi di dalam kapal, bahan yang dihasilkan akan memberikan hasil yang lebih tepat. Sebelum ini, hidangan untuk membuang air besar mesti dibasmi kuman dan dibilas dengan air..

Cara mengumpul najis dari bayi

Bayi yang baru lahir tidak memerlukan persediaan khas sebelum koprogram. Makanannya terdiri daripada produk tenusu yang tidak dapat diganti..

Masalahnya adalah bagaimana cara mengumpulkan najis dari bayi dengan tepat dan betul:

  • gunakan lampin kain kasa pada waktu malam. Lakukan sendiri dan panaskan dengan seterika. Gunakan lampin jika bayi anda tidur nyenyak dan nyenyak;
  • pengumpulan bahan mungkin dilakukan pada malam sebelumnya. Lakukan senam dengan anak anda. Urut perut, urutkan kawasan di sekitar pusar dengan gerakan bulat. Bengkokkan kaki bayi anda di lutut dan cubalah menariknya ke perut.

Letakkan najis yang dihasilkan di dalam bekas khas. Sekiranya kanak-kanak mempunyai najis yang longgar, pindahkan komposisi dari kain minyak dengan lembut ke dalam tabung uji.

Tidak mungkin mengumpulkan najis dari bayi setelah menggunakan lampin biasa yang diisi dengan gel.

Coprogram najis: cara mengambilnya dengan betul

Diagnostik makmal biasanya dilakukan pada waktu pagi, jadi lebih baik segera menyumbangkan bahan untuk penyelidikan. Coprogram merangkumi beberapa jenis analisis. Oleh itu, untuk masing-masing terdapat peraturan individu untuk penyimpanan dan penghantaran tinja..

Cara menghantar dan menyediakan bahan untuk melewati koprogram:

  1. untuk penyakit parasit, cacing. Ia dibenarkan mengambil bahan pada malam sebelumnya atau pada waktu malam. Anda boleh menyimpan najis di dalam peti sejuk hingga pagi pada suhu + 2 ° C hingga + 8 ° C;
  2. pemeriksaan bakteriologi. Peraturan untuk penghantaran tinja untuk dysbacteriosis memperuntukkan pemindahan buang air besar, yang diterima tidak lebih dari 3 jam, ke makmal. Ia dibenarkan menyimpan bahan yang dikumpulkan dalam 12 jam di dalam peti sejuk pada suhu + 4 ° C hingga + 8 ° C;
  3. untuk jangkitan usus. Anda boleh mengambilnya tidak lebih dari 3 hari. Suhu penyimpanan hendaklah antara + 4 ° C hingga + 8 ° C;
  4. pada darah ghaib yang ada. Kita perlu bergegas dengan pemindahan bahan. Pada hari pengumpulan, ia mesti dihantar.

Sekiranya anda melakukan semuanya dengan betul, harap ada jawapan.

Berapa hari analisis tinja akan siap?

Di makmal, hasil dapat diperoleh dalam 1-2 hari dari staf atau doktor yang hadir. Di beberapa klinik swasta, pemeriksaan ini mungkin mengambil masa 5-6 hari..

Coprogram

Petunjuk untuk coprogram

Coprogram tinja adalah sejenis diagnosis yang membolehkan anda menentukan fungsi organ-organ sistem pencernaan. Khususnya, analisis sedemikian memungkinkan untuk mengesan kerosakan usus, perut, pankreas, hati dan pundi hempedu, misalnya, keradangan, bisul atau hakisan. Coprogram ini membolehkan anda menilai bagaimana proses pencernaan berlaku dan untuk mengenal pasti gangguan penyerapan nutrien.

Coprogram adalah kajian mengenai sifat fizikal, kimia dan mikroskopik tinja - produk akhir yang diperoleh hasil daripada pencernaan makanan. Oleh kerana produk ini melalui seluruh saluran pencernaan, ia membawa maklumat mengenai fungsi semua organ saluran pencernaan. Najis mengandungi bakteria, lendir, serpihan makanan yang tidak dicerna dan pigmen yang memberikan warna. Untuk setiap indikator, ada norma tertentu, oleh itu, setiap penyimpangan dari nilai rujukan menunjukkan adanya perubahan patologi atau pelanggaran proses pencernaan.

Petunjuk untuk coprogram:

  • Pengenalpastian penyakit saluran gastrousus.
  • Penilaian kerja sistem pencernaan secara keseluruhan.
  • Pembentukan aktiviti enzimatik usus, pankreas dan perut.
  • Pengenalpastian proses keradangan.
  • Penilaian mikroflora usus.
  • Diagnosis penyakit yang disebabkan oleh parasit (contohnya, lamblia, helminths, dll.).
  • Penilaian kualiti rawatan, yang dilakukan untuk menghilangkan proses patologi.

Coprogram benar-benar tidak menyakitkan, memerlukan minimum masa dan wang. Pada masa yang sama, keputusan ujian cukup bermaklumat dan dapat menjelaskan gambaran kesihatan pesakit dengan ketara..

Pada orang yang sihat, kadar pengosongan usus setiap hari adalah 100-200 gram, angka yang tepat bergantung pada kuantiti dan kualiti makanan. Jadi, penggunaan makanan yang cukup besar kaya dengan serat (produk tumbuhan) dan pelanggaran proses pencernaan makanan (penyakit pankreas) menyebabkan peningkatan jumlah pergerakan usus. Kotoran yang berkurangan menyebabkan kelaparan, pengambilan protein dan sembelit.

Bersedia untuk coprogram

Beberapa faktor boleh mempengaruhi keputusan ujian, jadi penting untuk mempersiapkannya dan mengumpulkan tinja untuk penyelidikan dengan betul. Perkara utama penyediaan:

  • Perlu dibatasi pengambilan ubat yang boleh mempengaruhi hasil analisis. Pertama sekali, ini berkaitan dengan julap, zat besi dan ubat-ubatan lain yang mempengaruhi proses pencernaan. Soalan ini mesti dipersetujui dengan doktor yang hadir..
  • Selama beberapa hari, ada baiknya mengehadkan penggunaan makanan tertentu - bit, tomato, sayuran hijau, ikan berminyak dan daging, yang boleh mempengaruhi warna tinja dan teksturnya..
  • Tidak digalakkan mengambil coprogram semasa haid atau sekiranya terdapat buasir yang berdarah.
  • Tidak sesuai untuk analisis tinja yang terkena disinfektan.
  • Hasil analisis juga dapat diputarbelitkan dengan melakukan kajian radiologi pada malam, serta melakukan kolonoskopi atau scintigraphy..

Peraturan pengumpulan kotoran untuk coprogram:

  • Perlu menyediakan bekas steril untuk tinja. Di farmasi, anda boleh membeli bekas khas yang ditutup dengan baik, bersih dan menyertakan tongkat untuk diambil sampel.
  • Lakukan kebersihan dubur secara menyeluruh dengan membersihkan sabun yang tinggal.
  • Setelah mengosongkan usus, perlu mengumpulkan najis kecil (10-15 gram) dan meletakkannya di dalam bekas. Penting untuk memastikan bahawa bahan biologi tidak bersentuhan dengan air kencing, detergen dan bahan kimia pihak ketiga yang lain.
  • Bekas ditutup rapat dan dihantar ke makmal untuk penyelidikan.

Norma dan penyahkodan koprogram

Menyahkod analisis tinja untuk koprogram merangkumi beberapa petunjuk.

Bentuk dan ketekalan. Pada seseorang dengan sistem pencernaan yang berfungsi normal, tinja mempunyai konsistensi yang padat dan terbentuk dengan cukup. Apabila pankreas tidak berfungsi, najis berminyak diperhatikan, dan kotoran lembek menunjukkan adanya kolitis atau dispepsia fermentasi. Najis berbuih diperhatikan apabila terdapat jangkitan usus, cairan dengan cirit-birit, dan "domba" (benjolan kecil padat) berlaku dengan kolitis, disertai dengan sembelit.

Warna. Kotoran normal berwarna coklat. Warna najis boleh berbeza-beza bergantung pada makanan, misalnya, memakan banyak daging menjadikannya lebih gelap, dan memakan produk tenusu meringankannya; Banyak sayur-sayuran, khususnya bayam dan sorrel, memberikan warna hijau, sementara blueberry dan kismis memberikan warna merah atau hitam. Tetapi perubahan seperti itu adalah had norma.

Keabnormalan patologi dibuktikan dengan pemerolehan warna tertentu oleh tinja:

  • Najis kelabu menunjukkan saluran empedu tersumbat.
  • Najis memperoleh warna kuning terang sekiranya mengambil antibiotik atau dengan enteritis akut.
  • Kekotoran darah memberi warna merah pada tinja. Ini adalah tanda yang jelas mengenai adanya pendarahan di dalam usus, yang dapat dipicu oleh adanya buasir, bisul atau pembentukan tumor..
  • Najis hitam menunjukkan pendarahan di perut atau usus kecil.

Bau. Pada orang yang sihat, ia tidak kasar dan mempunyai aroma tinja yang khas. Bau fetid menunjukkan masalah pada pankreas dan peningkatan rembesan kelenjar usus. Aroma putrid berlaku dalam kes pergerakan yang lemah, dengan pencernaan gastrik yang tidak mencukupi, atau apabila kolitis dengan sembelit didiagnosis. Kehadiran dispepsia fermentatif ditunjukkan oleh bau masam..

Kehadiran sisa makanan yang tidak dicerna. Semasa operasi normal, saluran gastrointestinal tidak ada.

pH. Kebiasaannya, tindak balas sedikit alkali atau neutral. Reaksi berasid menunjukkan pelanggaran proses penyerapan pada usus kecil dan sekiranya terdapat masalah dengan rembesan hempedu. Reaksi berasid tajam dikesan dengan dispepsia fermentasi.

Alkali menampakkan diri dengan kolitis, sembelit atau peningkatan rembesan usus besar, dan alkali yang tajam menunjukkan dispepsia putrefaktif.

Pemeriksaan mikroskopik koprogram merangkumi penetapan petunjuk berikut:

  • Serat otot - biasanya tidak ada, dan kehadirannya menunjukkan kerosakan fungsi pankreas dan peristalsis usus yang dipercepat.
  • Lemak adalah neutral - tidak ada dalam norma, dan pengesanannya menunjukkan perjalanan makanan yang cepat melalui usus kecil dan kerosakan pada pankreas.
  • Asid lemak tidak ada pada orang yang sihat. Terungkap dalam penyakit sistem hempedu.
  • Garam asid lemak - sebilangan kecil dibenarkan.
  • Serat sayur - jumlah kecil dapat diperhatikan.
  • Kanji (ekstraselular dan intraselular) tidak ada. Ia dapat dikesan dengan pengambilan makanan yang tinggi karbohidrat, dengan penyakit pankreas atau dengan pelanggaran proses penyerapan pada usus kecil.
  • Epitel rata dan berbentuk silinder - tidak ada dalam coprogram.
  • Flora Iodofilik: normal - mungkin terdapat dalam jumlah kecil, patologi - tidak ada, tetapi sering dikesan dengan dysbiosis.
  • Leukosit, eritrosit, protozoa, jamur ragi dan telur cacing biasanya tidak ada pada orang yang sihat. Pengesanan leukosit menunjukkan perjalanan proses keradangan, misalnya, pada kolitis ulseratif. Sel darah merah menunjukkan pendarahan dan muncul dengan polip, fisur rektum, atau kolitis.

Setelah menerima semua data, ahli gastroenterologi atau ahli terapi harus membiasakannya dengan hasilnya, kerana hanya pakar yang dapat menilai semua maklumat secara keseluruhan dan membuat diagnosis akhir.

Kontraindikasi terhadap coprogram

Analisis ini benar-benar selamat dan tidak mempunyai kontraindikasi. Satu-satunya batasan adalah tempoh haid pada wanita, buasir pendarahan dan prosedur baru-baru ini menggunakan barium atau kontras lain, serta setelah kolonoskopi.

Coprogram adalah jenis diagnosis yang tidak berbahaya dan tidak menyakitkan yang membolehkan anda mendapatkan maklumat mengenai fungsi sistem pencernaan tanpa membahayakan kesihatan.

Buat temu janji dengan pakar

Membaca maklumat tidak menggantikan nasihat doktor yang berpengalaman. Jangan ubat sendiri. Percayalah kesihatan anda kepada profesional.

Apa itu coprogram dan apa yang ditunjukkannya?

Salah satu kaedah penyelidikan klinikal umum adalah coprogram. Istilah ini dipanggil kajian kandungan usus - tinja. Mari kita bincangkan ciri-ciri penafsiran analisis tinja pada kanak-kanak dan orang dewasa, di mana kaedahnya relevan, dan di mana ia tidak maklumat.

Apa itu coprogram

Penyahkodan perkataan bermaksud secara harfiah "rakaman najis". Bagaimana ia dilakukan? Pembantu makmal perubatan memeriksa sampel tinja yang dibawa secara visual dan di bawah mikroskop. Terdapat algoritma tertentu di mana analisis dijalankan. Hasil yang diperoleh dimasukkan ke dalam bentuk khas, penampilannya berbeza di makmal yang berbeza. Analisis umum tinja dan koprogram adalah sinonim, jadi doktor boleh mengeluarkan rujukan untuk salah satu kajian ini. Kadang-kadang pesakit mengatakan bahawa coprogram najis ditetapkan. Tidak betul menggunakan gabungan kata seperti itu, kerana koprogram adalah analisis tinja. Tidak dapat melakukan koprogram air kencing, darah, atau air liur.

Kajian ditunjukkan kepada siapa?

Kandungan usus menarik bagi doktor dengan kepakaran berikut: ahli gastroenterologi, ahli terapi, doktor keluarga, pakar pediatrik. Sejumlah parameter tinja menarik bagi parasitologi dan pakar pemakanan..

Kandungan pot bayi atau lampin lebih cenderung dihantar untuk penyelidikan daripada biomaterial orang dewasa. Menurut pemerhatian pada bayi (kanak-kanak di bawah usia satu tahun), tinja diperiksa 2-4 kali, dan dalam kebanyakan kes koprogram tidak membawa maklumat khas.

Persediaan untuk analisis

Tidak perlu mengubah diet anda secara radikal, hanya penting untuk mematuhi peraturan berikut 2-3 hari sebelum kelahiran tinja:

  • buat sementara waktu tidak termasuk produk yang mengotorkan najis. Bit, blueberry, tomato, saus tomat, jus tomat, currant paling baik diketepikan buat masa ini;
  • membuang produk yang merengsakan membran mukus. Contohnya, daging salai, perap, acar. Juga menahan diri dari alkohol;
  • pastikan anda makan makanan yang mengandungi protein, lemak, karbohidrat setiap hari. Jangan mengutamakan hanya satu kumpulan. Biarkan makanan mengandungi bijirin, sayur-sayuran, mentega, daging, ikan. Penting untuk memahami bagaimana sistem pencernaan bertindak balas terhadap komponen utama makanan, bukan hanya makanan kegemaran anda..

Juga, sebelum mengambil tinja, anda tidak boleh menggunakan julap, sediaan dengan zat besi (tanpa mengira valensinya), vitamin, bismut, antibiotik, persiapan enzim seperti "Festal", "Creon". Mana-mana suppositori rektum akan memutarbelitkan hasilnya, menunjukkan kandungan lemak palsu, oleh itu, buat sementara waktu enggan menggunakannya.

Sekiranya pesakit menjalani irrigoskopi atau radiografi kontras barium, perlu sekurang-kurangnya seminggu sebelum coprogram ditetapkan. Jika tidak, zarah barium akan kelihatan dalam tinja..

Koleksi bahan

Tidak semua orang tahu cara mengumpulkan tinja dengan betul untuk koprogram. Anda perlu membeli bekas tinja plastik terlebih dahulu di farmasi. Bekas itu adalah balang plastik dengan penutup skru yang ketat di mana sudu dipasang. Bekas steril siap pakai lebih baik digunakan daripada alat buatan rumah - balang mayonis atau makanan bayi. Sisa lemak atau protein agak sukar dikeluarkan dari dinding pinggan, pembantu makmal tidak akan membongkar sumber pencemaran dan akan memberikan hasil koprogram yang tidak boleh dipercayai. Kotak mancis juga merupakan pilihan yang tidak disukai untuk pengangkutan sampel.

Kumpulkan najis selepas buang air besar pagi. Jumlah tinja yang diperlukan untuk koprogram adalah kira-kira satu sudu teh yang dikumpulkan dari laman web yang berbeza.

Sebelum buang air besar, basuh diri anda dengan air suam, bilas sabun dengan bersih, jangan gunakan tisu basah.

Tidak mungkin tinja dicampurkan dengan disinfektan, jadi buang air besar tidak dilakukan di tandas, tetapi di dalam periuk yang sudah siap. Sampel diambil untuk analisis yang tidak bersentuhan dengan dinding bekas.

Penting untuk memastikan bahawa najis tidak bersentuhan dengan air kencing..

Sebaiknya sampaikan analisis ke makmal secepat mungkin. Masa simpanan najis maksimum yang dibenarkan ialah 10-12 jam di dalam peti sejuk.

Pesakit yang mengalami sembelit sukar mengumpulkan sampel tinja. Dibolehkan memeriksa tinja yang diterima pada malam sebelumnya. Enemas tidak dapat digunakan, sangat mustahak untuk melakukan pergerakan usus secara semula jadi.

Ciri-ciri mengumpulkan najis pada kanak-kanak

Pada bayi, sampel untuk coprogram diambil dari permukaan lampin. Hapuskan penggunaan serbuk, krim. Perlindungan kulit akan memutarbelitkan hasilnya (talc ditafsirkan oleh juruteknik makmal sebagai pati, susu pelembap sebagai lemak yang tidak dicerna).

Najis dikumpulkan dari kawasan yang tidak bersentuhan dengan lampin.

Analisis tinja dalam bekas yang tertutup rapat boleh disimpan di dalam peti sejuk tidak lebih dari 10 jam.

Apa yang dinyatakan oleh analisis

Pertimbangkan apa yang ditunjukkan oleh coprogram pada orang dewasa.

Petunjuk "Terlihat"

Juruteknik makmal terlebih dahulu memeriksa sampel yang diterima dari pesakit, menerangkan parameter berikut:

  • Ketekalan. Ditentukan oleh kepekatan air dalam tinja. Kotoran kering atau "domba" adalah ciri sembelit. Kotoran berair diperhatikan dengan cirit-birit, keradangan pada dinding usus. Doktor menerangkan konsistensi lebih kerap seperti najis yang terbentuk / tidak berbentuk.
  • Warna. Makanan biasa menghasilkan najis dari semua warna coklat. Pigmen makanan mewarnai najis dengan warna yang berbeza, sebab itulah doktor meminta untuk menahan diri dari makanan tertentu sebelum melakukan ujian. Sifat diet juga mempengaruhi warna: bagi pencinta makanan tenusu, najis berwarna kekuningan, untuk pemakan daging - coklat gelap, untuk vegan - dengan dominasi nada hijau. Ubat-ubatan juga mengubah warna tinja: besi dan besi besi, bismut memberikan rona hampir hitam. Warna kelabu khas untuk penyakit pankreas. Warna hitam muncul ketika pendarahan dari usus atas atau perut. Kotoran merah terang - Punca pendarahan di bahagian bawah usus, seperti buasir. Najis mungkin tidak berwarna, ini berlaku dengan penyakit pada pundi hempedu, penyumbatan saluran empedu, apabila pigmen hempedu tidak memasuki usus.
  • Bau. Pembantu makmal akan menggambarkan bau jika sangat berbeza dengan yang biasa. Bau yang kuat adalah ciri proses pembusukan, proses penapaian masam tajam berlaku.
  • Tindak balas asid-asas. Julat pH adalah dari 6 hingga 8. Pergeseran ke arah sisi alkali (lebih dari 8) berlaku semasa proses putrefaktif, ke sisi berasid - semasa proses penapaian.
  • Kekotoran kelihatan pada mata. Juruteknik akan menerangkan sebarang noda pada permukaan najis. Tisu penghubung, serat otot, penurunan lemak dan benjolan lebih kerap dijumpai. Dari kekotoran patologi, titisan darah, bernanah, lendir, serpihan parasit intraintestinal dapat dilihat.

Petunjuk mikroskopik utama dalam bentuk koprogram

Makanan sisa

Serat otot. Produk akhir makanan daging yang diproses. Mereka mudah dicerna dan tidak dicerna. Biasanya, serat minimum terdapat dalam tinja, kerana kebanyakannya diserap. Rembesan serat yang tidak dicerna yang ketara disebut creatorrhea. Creatorrhea menunjukkan kerusakan pankreas, tetapi ia juga boleh berlaku mengenai penyalahgunaan makanan daging;

Tisu penghubung. Adalah dipercayai bahawa najis tidak boleh. Ia berlaku dengan mengunyah makanan yang buruk, penurunan keasidan jus gastrik, gangguan pankreas;

Serat sayur. Membezakan antara yang mudah dicerna dan tidak dicerna. Serat yang tidak dicerna adalah bahagian dinding tanaman. Dengan pemakanan yang betul, jumlah sederhana terdapat dalam koprogram. Serat yang dapat dicerna adalah komponen makanan tumbuhan yang diproses sepenuhnya oleh enzim di saluran pencernaan. Kemunculan tinja menunjukkan bahawa benjolan makanan telah melewati saluran pencernaan terlalu cepat, keasidan perut berkurang, jumlah enzim hempedu atau pankreas tidak mencukupi;

Kanji. Biji-bijian pati intra dan ekstraselular dijumpai. Pengesanan pati menunjukkan kemungkinan patologi yang sama dengan penampilan serat yang dapat dicerna. Nama saintifik untuk pati dalam tinja adalah amilorea;

Lemak neutral, asid lemak, sabun. Pengesanan titisan lemak neutral dalam koprogram secara tidak langsung mengesahkan kerosakan pankreas. Istilah untuk sejumlah besar lemak dalam najis adalah steatorrhea. Pembantu makmal menulis bilangan tambah dari + hingga ++++, menunjukkan tahap steatorrhea. Rembesan hempedu tidak mencukupi, keradangan usus kecil juga mempengaruhi pencernaan lemak.

Unsur-unsur mukosa usus

Lendir. Kotoran normal kadang-kadang mengandungi unsur lendir. Jumlah lendir meningkat tajam dengan proses keradangan pada saluran usus. Sembelit, kolitis sering memprovokasi pembentukan lendir;

Epitelium - sel lapisan permukaan mukosa usus. Unsur-unsur tunggal dapat dilihat dalam bidang pandangan mikroskop. Proses keradangan, pembentukan polip, tumor menyumbang kepada desquamation epitel yang ketara dalam bentuk lapisan;

Leukosit adalah unsur pelindung darah. Kotoran normal mengandungi sel darah putih tunggal. Coprogram keradangan akan menunjukkan banyak sel putih. Penyakit berjangkit, abses, kolitis teruk akan memberi peningkatan mendadak pada komponen leukosit;

Sel darah merah - koprogram normal akan menunjukkan ketiadaan sel darah merah sepenuhnya. Sel-sel darah merah dijumpai semasa pendarahan dari saluran usus bawah. Pendarahan gastrik atau pelanggaran integriti saluran usus kecil lebih sukar untuk dicurigai, kerana, melalui saluran pencernaan, sel darah merah dicerna sebahagiannya. Mayat yang diubah dikesan menggunakan reaksi khas. Sejumlah ujian tersedia untuk mengesan darah tersembunyi pada tinja;

Sel ganas adalah penemuan koprogram yang jarang berlaku. Terlihat dengan kerosakan tumor, terutamanya rektum.

Kristal - sebatian garam

Jenis berikut dijumpai:

Tiga fosfat. Khas untuk tinja dengan reaksi alkali, iaitu dengan proses usus yang jelas putrefaktif. Boleh dibawa keluar dari air kencing secara tidak sengaja sekiranya bahan tersebut tidak dikumpulkan dengan betul;

Pengoksidaan. Berlaku pada orang yang makan makanan tumbuhan dalam jumlah besar. Secara tidak langsung menunjukkan penurunan keasidan gastrik;

Kristal Charcot-Leiden. Tanda penyakit alahan atau kehadiran parasit di lumen usus.

Mikroflora usus dan detritus

Detritus adalah penyusun utama najis. Detritus dalam koprogram orang yang sihat adalah yang paling banyak. Terdiri daripada komponen yang tidak dapat dikenal pasti. Detritus dalam koprogram adalah zarah makanan yang dicerna;

Flora Iodofilik. Lumen usus dihuni oleh berjuta-juta mikroorganisma. Bakteria bermanfaat mengatasi kumpulan oportunistik. Sejumlah faktor (contohnya pengambilan antibiotik) mengurangkan bilangan bakteria rakan, menyebabkan peningkatan pembiakan yang berbahaya. Bakteria ini membentuk tulang belakang flora iodofilik koprogram. Walau bagaimanapun, pengesanan mikroorganisma seperti itu tidak dapat menunjukkan patologi dengan jelas. Mengesyaki masalah yang ketara, doktor akan menetapkan analisis mikrobiologi tinja;

Kulat ragi. Sukar dikesan dalam analisis tinja secara umum. Doktor makmal akan melihat unsur-unsur individu dari jamur ragi jika jumlahnya terlalu besar. Penemuan serupa adalah ciri kandidiasis usus;

Cacing, protozoa. Parasit seperti itu tidak ada pada pesakit yang sihat.

Untuk kejelasan, kami akan menunjukkan penyahkodan hasil koprogram pada orang dewasa dengan norma-norma petunjuk dalam jadual menggunakan contoh borang analisis tinja makmal:

Coprogram pada kanak-kanak

Coprogram kanak-kanak mempunyai ciri tersendiri. Penyahkodan koprogram pada kanak-kanak sesuai dengan norma usia ditunjukkan dalam jadual:

Kotoran kanak-kanak berumur sehingga 3 bulan mungkin mengandungi bilirubin, pigmen hempedu. Warna kehijauan najis bayi disebabkan olehnya. Penting untuk diingat bahawa koprogram bayi yang memakan susu ibu mungkin menunjukkan kandungan lemak, lendir, dan asid lemak yang neutral. Ibu bapa tidak perlu risau jika anak bertambah berat badan, menikmati kehidupan. Pelantikan kajian fecal yang kerap dilakukan oleh pakar pediatrik adalah tidak masuk akal. Ia berlaku bahawa ibu yang cemas mula menjalani ujian, sementara anak itu sihat sepenuhnya. Patologi serius saluran pencernaan disahkan oleh kajian yang sama sekali berbeza..

Apa itu coprogram - jadual penyahkodan analisis

Kotoran terbentuk sebagai hasil proses biokimia yang melibatkan enzim manusia dan mikroflora usus. Coprology adalah sains yang mengkaji proses pembentukan jisim tinja. Hasil analisis najis umum disebut coprogram..

Jenis utama coprogram:

  • pemeriksaan bakteriologi untuk dysbiosis (kajian mikroflora usus, bakteria patogen, kulat genus Candida);
  • analisis tinja untuk telur cacing;
  • analisis tinja untuk karbohidrat;
  • ujian darah ghaib fecal.

Analisis tinja membolehkan anda mengenal pasti dan mencegah perkembangan penyakit saluran gastrointestinal, saluran empedu dan hati, proses keradangan dan jangkitan, untuk menentukan kehadiran helminths dan telurnya, untuk mengkaji mikroflora usus.

Apa itu coprogram

Apa itu coprogram?

Coprogram adalah hasil kajian penunjuk makroskopik:

  • ketekalan;
  • Warna;
  • bau;
  • sisa makanan yang tidak dicerna;
  • kehadiran darah,
  • nanah, lendir,
  • parasit.

Petunjuk mikroskopik koprogram:

  • sisa makanan yang dicerna (detritus);
  • gentian otot dan tisu penghubung;
  • lemak, asid lemak dalam tinja dan garamnya (sabun);
  • pati dalam tinja;
  • serat yang boleh dicerna;
  • mikroflora;
  • unsur mukosa usus;
  • sel darah.

Petunjuk kimia tinja:

  • pH (6.8-7.6);
  • tindak balas tinja terhadap darah ghaib;
  • pigmen hempedu;
  • Reaksi Triboulet-Vishnyakov untuk protein larut.

Jadual penyahsulitan Coprogram

Jadual penyahkodan skatologi berdasarkan perbandingan petunjuk dan norma yang diperoleh. Pada bayi baru lahir, jenis penyusuan sangat penting..

Berikut adalah norma penunjuk dalam analisis tinja pada orang dewasa.

IndeksBiasaPenyimpangan dan kemungkinan patologi
kuantiti100-250 gram sehariDi atas normal - cirit-birit; pankreatitis; kolitis ulseratif; enteritis; kolesistitis; cholelithiasis; dispepsia.

Di bawah normal - sembelit; ulser peptik; kolitis kronik; myxedema.

ketekalandiformalkanMazevidny - pelanggaran aliran hempedu; cecair - proses keradangan; dalam bentuk bola - sembelit; seperti pita - kekejangan sfinkter, patologi sigmoid dan rektum.
WarnacoklatCahaya - penyakit hati, saluran empedu, pankreas; hitam - pendarahan, kolitis ulseratif; kemerahan - pendarahan.
baukhusus, unsharpKekurangan - sembelit, mengambil antibiotik; minyak tengik - kerosakan pankreas; hidrogen sulfida - kolitis ulseratif, pencernaan; masam - kehadiran proses penapaian.
keasidan (pH)berkecualipH 8.5 - proses putrefaktif; 8-8.5 - kerosakan usus kecil dan perut, pH 5.5-6.7 - gangguan penyerapan asid lemak; 5.5 - proses penapaian.
gentian ototbujangDalam bentuk tidak berubah dengan bentuk pankreatitis yang berbeza.
lemaktidak hadirKehadiran - pelanggaran sintesis hempedu dan pergerakannya ke usus kecil.
selulosajumlah sederhanaSerat Larut - Asid Hidroklorik Rendah.
kanjitidak hadirDalam bentuk kristal terdapat pada pankreatitis kronik, gastritis.
flora iodofiliktidak hadirKehadiran - ketidakseimbangan mikroflora.
epiteliumbujangDalam jumlah besar - keradangan mukosa usus.
eritrositbujangBanyak - ulser, kolitis, fisur dubur, buasir.
leukositbujangKehadiran - proses keradangan.
helminths dan agen berjangkit laintidak hadirKehadiran - helminthiasis, jangkitan.
lendirtidak kelihatanKehadiran - disentri, salmonellosis, intoleransi laktosa; kolitis
bilirubinreaksi negatifPositif - dysbiosis, pemburukan gastroenteritis
darah tersembunyitidak hadirDijumpai - ulser; ketumbuhan; helminthiasis; pendarahan di saluran gastrousus atas.

Petunjuk untuk melewati koprogram

Coprogram pada bayi

Bagi bayi, coprogram diresepkan sebagai pemeriksaan rutin sebagai tambahan kepada ultrasound organ perut pada akhir bulan pertama kehidupan, ketika anak dimasukkan ke hospital, sebelum permulaan vaksinasi pekerjaan, dengan sembelit, kolik usus, regurgitasi, cirit-birit. Sekiranya seorang kanak-kanak pergi ke periuk, ia mesti dicuci terlebih dahulu dengan sabun bayi dan dibilas dengan air - penggunaan bahan kimia atau periuk yang kurang dicuci akan mempengaruhi keputusan ujian. Untuk mengenal pasti beberapa parasit (lamblia), tinja mesti disumbangkan dengan hangat. Cacing kremi dapat dikenalpasti dengan mengumpulkan sisa najis di sekitar dubur sejurus selepas buang air besar.

Analisis tinja untuk coprogram pada orang dewasa

Coprogram dewasa diresepkan untuk patologi perut, penyakit duodenum, patologi usus kecil dan besar (termasuk sigmoid dan rektum), masalah dengan hati, pundi hempedu dan saluran empedu, penyakit pankreas, onkologi, jangkitan parasit, jangkitan, penilaian keberkesanan rawatan atau, terapi pembetulan.

Cara menderma najis untuk coprogram dengan betul

Agar coprogram menunjukkan hasil yang betul, perlu membuat persiapan untuk analisis dan mengikuti peraturan tertentu beberapa hari sebelum analisis..

Bersedia untuk ujian najis

Tiga hari sebelum penghantaran tinja untuk koprogram, anda tidak boleh mengambil ubat antiparasit, antibiotik, julap dan ubat antidarrheal, masukkan enema.

Tujuh hari sebelum koprogram darah laten, sayur-sayuran dan buah-buahan hijau, makanan laut, ikan, daging dan hati, telur, kekacang, minuman beralkohol, teh dan kopi harus dikecualikan dari diet.

Bayi tidak perlu mematuhi diet tertentu, kerana diet mereka (diet susu) memenuhi syarat yang diperlukan.

Diet sebelum mengambil ujian najis untuk coprogram

Penting untuk mengikuti diet sebelum mengikuti ujian najis. Periksa dengan doktor yang menetapkan analisis, mana yang lebih baik untuk dipilih dalam kes anda.
Diet Schmidt berlangsung selama empat hari.

Untuk satu hari (5 dos), ia mengandungi susu (hingga 1.5 l), tiga telur rebus, 125 gr. daging cincang, 200 gr. kentang tumbuk, dos tunggal 40 gr. kuah oatmeal, 50 gr. minyak; 100 g roti putih.

Diet mengikut Pevzner: 400 gr. roti hitam atau putih, 250 gr. daging panggang keseluruhan, 100 gr. bunga matahari atau mentega, 40 gr. gula, 100 gr. soba dan 100 gr. beras; kompot buah kering; epal dan sauerkraut.

Bagi orang yang menderita penyumbatan usus dan sembelit yang kerap, diet khas telah dikembangkan. Penggunaannya harus berunding dengan ahli gastroenterologi..

Cara mengumpulkan najis untuk coprogram

Agar hasil koprogram betul dan tidak diputarbelitkan, perlu mengumpulkan kotoran dengan betul untuk dianalisis..

Peraturan untuk mengumpulkan najis dari orang dewasa

Prosedur untuk mengumpulkan najis adalah seperti berikut. Kosongkan pundi kencing; untuk menjalankan tandas alat kelamin dan kawasan dubur dengan air suam dan sabun tanpa bahan tambahan aromatik. Kumpulkan najis dari pelbagai bahagian najis dalam bekas khas.

Peraturan untuk mengumpulkan najis dari bayi

Ciri-ciri mengumpulkan najis dari bayi adalah seperti berikut. Anda perlu menggunakan lampin atau kain lap jika najis longgar. Sekiranya sembelit, perut dipijat dengan gerakan melingkar di pusar, dalam beberapa kes tiub gas diletakkan, yang merangsang tindakan buang air besar. Mustahil untuk mengumpulkan bahan dari lampin yang diisi dengan gel.

Adakah mungkin untuk mengumpulkan najis untuk dianalisis pada waktu petang?

Jumlah bahan yang diambil untuk analisis adalah 1-2 sudu teh. Najis dikumpulkan pada waktu pagi, ia harus dihantar untuk penyelidikan secepat mungkin (tidak lebih dari 8 jam kemudian, jika disimpan di dalam peti sejuk).

Berapa lama coprogram mengambil masa

Analisis tinja untuk skatologi berlangsung dari satu hingga enam hari, bergantung pada klinik yang dipilih.

Data tersebut didekripsi oleh doktor. Oleh itu, diagnostik dilakukan di hospital sekiranya berlaku keadaan pesakit yang serius, jika diperlukan pembedahan kecemasan. Penyimpangan yang terungkap dari norma koprogram memungkinkan untuk mendiagnosis tahap awal atau progresif penyakit gastrointestinal.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Cara menghilangkan sembelit di rumah dengan cepat dan mudah dengan ubat-ubatan rakyat

Esofagus

Sembelit adalah keadaan di mana seseorang tidak dapat mengosongkan usus sendiri selama lebih dari 3 hari. Setiap orang telah menghadapi masalah ini sekurang-kurangnya sekali sepanjang hidup mereka.

Senarai persediaan enzim terbaik untuk pencernaan

Esofagus

Kekurangan fungsi eksokrin pankreas menyebabkan gangguan keseluruhan saluran gastrousus. Untuk menebus bahan organik kompleks yang hilang, ubat khas ditetapkan.