logo

Pendarahan gastrousus: pertolongan cemas, sebab, gejala, tanda, rawatan, akibatnya


Pendarahan gastrointestinal adalah aliran keluar darah ke rongga perut dan usus, diikuti oleh pembebasannya hanya dengan kotoran atau dengan tinja dan muntah. Ini bukan penyakit bebas, tetapi komplikasi banyak - lebih dari seratus - patologi yang berbeza.

Pendarahan gastrointestinal (GIB) adalah gejala berbahaya yang menunjukkan bahawa keperluan mendesak untuk mencari penyebab pendarahan dan menghilangkannya. Walaupun jumlah darah yang sangat sedikit dilepaskan (dan bahkan ada keadaan ketika darah tidak dapat dilihat tanpa kajian khas), ini mungkin disebabkan oleh tumor yang sangat kecil, tetapi tumbuh dengan cepat dan sangat ganas..

Nota! GIQ dan pendarahan dalaman bukan perkara yang sama. Dalam kedua kes tersebut, sumber pendarahan boleh berupa perut atau pelbagai bahagian usus, tetapi dengan GLC darah dilepaskan ke rongga tiub usus, dan dengan pendarahan dalaman ke rongga perut. Dalam beberapa kes, GCC dapat dirawat secara konservatif, sementara pendarahan dalaman (setelah cedera, trauma tumpul, dan lain-lain) hanya dapat dirawat dengan segera..

Apa yang berlaku apabila anda kehilangan lebih daripada 300 ml darah

Pendarahan besar-besaran dari saluran gastrousus menyebabkan perubahan berikut dalam badan:

  • jumlah darah menurun, sementara diameter saluran tetap sama;
  • darah tidak lagi menekan pada dinding pembuluh darah, seperti sebelumnya, jadi arteri tidak lagi dapat memberikan pergerakan darah dengan baik - kadar peredaran darah menurun;
  • penurunan kelajuan aliran darah di pusat badan bermaksud pergerakan darah yang terlalu perlahan di kawasan kapilari dan saluran yang lebih kecil (tempat tidur peredaran mikro), yang tugasnya adalah menyediakan tisu dengan oksigen dan bahan-bahan yang diperlukan, untuk mengambil sisa produk dari mereka;
  • kelambatan aliran darah di kawasan mikrovaskular menyebabkan perkembangan genangan di sini (di sini, sehingga kapal kecil dan kelajuan pergerakan darah selalu rendah);
  • semasa genangan mikrovaskular, eritrosit melekat di dalamnya. Sekiranya anda memulakan rawatan pada tahap ini, maka selain pemindahan darah dan pengganti darah, anda perlu menyuntikkan larutan garam dan ubat penipisan darah (heparin). Jika tidak, gumpalan yang terbentuk di kapilari secara besar-besaran akan masuk ke saluran umum dan mungkin, setelah berkumpul, menyumbat beberapa arteri yang lebih besar;
  • pertukaran antara sel terpaku yang tersumbat, kapilari darah dan tisu menjadi sangat sukar dan boleh berhenti sama sekali. Keadaan ini diperhatikan di hampir semua tisu. Yang pertama menderita adalah peredaran mikro pada kulit, tisu subkutan, kemudian organ dalaman secara beransur-ansur "dimatikan". Jantung dan otak berfungsi untuk waktu yang lama dalam "mod ekonomi", tetapi jika darah hilang dengan cepat, atau jumlah kehilangan darah melebihi 2.5 liter, maka mereka juga "dimatikan";
  • pelanggaran peredaran mikro di hati membawa kepada fakta bahawa ia berhenti meneutralkan toksin dari darah, menghasilkan faktor pembekuan darah dengan buruk. Akibatnya, darah menjadi cair dan tidak membeku. Ini adalah keadaan yang sangat berbahaya. Pada tahap ini, satu perjalanan darah tidak mencukupi - sudah tentu perlu diperkenalkan faktor pembekuan darah. Mereka terkandung dalam plasma darah (dipesan di stesen transfusi) dan dalam persiapan individu.

Penyebab keadaan gastrousus

Terdapat banyak sebab yang menyebabkan pendarahan gastrousus akut sehingga mereka dibahagikan sekaligus mengikut dua klasifikasi. Salah satu klasifikasi menunjukkan jenis penyebabnya, yang kedua - sebab bergantung kepada penyetempatan di "tiub" gastrointestinal.

Jadi, bergantung pada jenis sebab, HQS boleh disebabkan oleh:

  1. Pembentukan radang, erosif dan ulseratif pada saluran gastrointestinal, akibatnya saluran yang memakan atau struktur ini "dimakan". Tidak semua patologi ini timbul kerana pelanggaran diet atau jangkitan dengan Helicobacter pylori. Lesi erosif dan ulseratif berlaku dengan sebarang penyakit serius (ini disebut ulser tekanan). Mereka disebabkan oleh luka bakar dengan minuman beralkohol, asid dan alkali yang kuat, diminum secara tidak sengaja atau sengaja. Juga, hakisan dan bisul sering berlaku akibat pengambilan ubat penghilang rasa sakit dan hormon glukokortikoid..
  2. Tumor saluran gastrointestinal mempunyai tahap keganasan.
  3. Kecederaan dan kecederaan saluran gastrousus.
  4. Penyakit pembekuan darah.
  5. Peningkatan tekanan pada saluran saluran gastrousus. Ini, secara amnya, berlaku hanya dengan sindrom hipertensi portal yang disebabkan oleh sirosis, pembekuan darah di vena portal atau mampatannya dari luar..

Bergantung pada penyetempatan, pendarahan dari bahagian atas (hingga akhir duodenum 12) dan pendarahan dari bahagian bawah (bermula dari usus kecil) saluran gastrointestinal diasingkan. Bahagian atas lebih kerap menderita: mereka merangkumi sekitar 90% dari kompleks perumahan, yang lebih rendah, masing-masing, menyumbang lebih dari 10% kes.

Sekiranya kita mempertimbangkan kekerapan kerosakan pada organ individu, maka pendarahan dari perut adalah setiap GCC kedua, pendarahan dari duodenum berlaku pada setiap kes ketiga. Kolon dan rektum setiap 10 pendarahan, esofagus setiap dua puluh. Usus kecil pada orang dewasa jarang berdarah - dalam 1% kes.

Penyebab GCC dari saluran gastrointestinal atas adalah:

  • esofagitis erosif, yang penyebab utamanya ialah pengambilan asid atau alkali;
  • gastritis erosif dan hemoragik, termasuk yang disebabkan oleh pengambilan ubat penahan sakit;
  • ulser gastrik atau 12 ulser duodenum;
  • peningkatan tekanan pada urat esofagus (sindrom hipertensi portal). Ia berkembang dengan sirosis hati, pembekuan darah di hepatik atau urat lain yang berkomunikasi dengan vena portal, pemampatan vena portal pada tahap jantung - dengan perikarditis konkrit atau pada tahap lain - dengan tumor dan parut tisu berdekatan;
  • luka menembusi dada atau bahagian atas perut;
  • Sindrom Mallory-Weiss;
  • polip perut;
  • trauma pada esofagus atau perut oleh badan asing atau peralatan perubatan kaku (logam) semasa pemeriksaan;
  • pendarahan dari diverticula ("poket") dan tumor esofagus, perut atau duodenum;
  • hernia pembukaan esofagus diafragma;
  • fistula aorto-usus;
  • kecederaan pada saluran empedu (terutamanya semasa operasi dan manipulasi), di mana darah, bersama-sama dengan hempedu, memasuki duodenum.

Penyebab pendarahan gastrousus yang lebih rendah adalah:

  • trauma perut tumpul;
  • perut yang cedera;
  • ketumbuhan;
  • trombosis saluran mesenterik;
  • jangkitan dengan cacing;
  • peningkatan tekanan pada urat rektum, yang disebabkan oleh hipertensi portal, yang mempunyai sebab yang sama seperti pada kes kerongkongan;
  • kolitis ulseratif tidak spesifik;
  • Penyakit Crohn;
  • fisur dubur;
  • buasir;
  • diverticula;
  • kolitis berjangkit;
  • batuk kering usus.

Penyebab pendarahan gastrousus yang boleh menyebabkan pendarahan dari mana-mana bahagian saluran gastrointestinal adalah kerosakan vaskular apabila:

  • lupus eritematosus sistemik;
  • avitaminosis C;
  • periarteritis nodosa;
  • aterosklerosis;
  • Penyakit Randu-Osler;
  • reumatik;
  • malformasi kongenital, telangiectasias dan malformasi vaskular lain,
  • gangguan sistem pembekuan (contohnya, hemofilia);
  • penurunan tahap platelet atau pelanggaran strukturnya (trombositopati)

Selain pendarahan akut, terdapat GCC kronik. Ini bermaksud bahawa dalam penyetempatan tertentu terdapat kapal yang berkaliber kecil, dari mana jumlah darah yang kecil dan tidak mengancam nyawa secara berkala "bocor". Penyebab utama pendarahan kronik adalah ulser perut, duodenum, polip dan tumor.

Cara mengenali pendarahan gastrousus

Tanda-tanda pendarahan pertama adalah kelemahan, yang tumbuh pada kadar yang berbeza (bergantung pada kadar kehilangan darah), pening, berpeluh, rasa degupan jantung yang cepat. Dengan kehilangan darah yang teruk, seseorang menjadi tidak mencukupi, dan kemudian secara beransur-ansur tertidur, menjadi pucat. Sekiranya darah hilang dengan cepat, orang itu mengalami perasaan yang kuat, takut, pucat, kehilangan kesedaran.

Gejala-gejala ini adalah ciri pendarahan akut dengan kehilangan lebih dari 300 ml darah, serta untuk sebarang keadaan yang boleh mengakibatkan kejutan (mabuk, mengambil antibiotik dengan latar belakang jangkitan bakteria yang signifikan, mengambil produk atau alergen ubat).

Ini mengenai HCC yang harus anda fikirkan mengikut gejala:

  • sirosis atau trombosis urat hepatik. Ini adalah warna kuning kulit kering, penurunan berat badan lengan dan kaki dengan peningkatan perut, di mana cecair berkumpul, kemerahan tapak tangan dan kaki, pendarahan;
  • penyakit pembekuan. Ini adalah pendarahan semasa menggosok gigi, pendarahan dari tempat suntikan, dan sebagainya;
  • gastritis, duodenitis dan ulser peptik. Ini adalah sakit di bahagian atas perut sebaik sahaja makan (khas untuk kerosakan perut) atau 2-4 jam selepasnya (khas untuk ulser duodenum), mual, belching;
  • penyakit usus yang berjangkit. Ini adalah demam, loya, muntah, menggigil, lemah. Pada masa yang sama, seseorang mungkin ingat bahawa dia memakan sesuatu yang "berbahaya": air mentah, mencuci putih di stesen bas, salad tiga hari dengan mayonis, kue atau kek dengan krim. Harus dikatakan bahawa gastroenterocolitis berjangkit tidak akan menyebabkan GIQ berlimpah, kecuali mungkin ia adalah disentri, di mana (tetapi tidak pada awal penyakit) bisul terbentuk di usus bawah.

Sebilangan besar tumor, diverticula atau polip saluran gastrointestinal tidak mempunyai manifestasi. Oleh itu, jika pendarahan gastrointestinal telah berkembang dengan teruk, dengan latar belakang kesihatan yang lengkap (atau anda hanya dapat mengingat penggantian sembelit dan cirit-birit, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan), anda perlu memikirkan ini.

Mengapa kita tidak segera menerangkan rupa darah, kerana HCC semestinya disertai olehnya? Ya, memang darah mempunyai kesan pencahar, ia tidak akan kekal di lumen saluran pencernaan dan tidak akan diserap kembali. Ia tidak akan stagnan, kecuali bahawa GCC bertepatan dengan penyumbatan usus akut (contohnya, pertindihan usus oleh tumor), yang mungkin jarang bertepatan

Tetapi agar darah "muncul" keluar, waktu mesti berlalu sehingga jarak perjalanan dari kapal yang rosak ke rektum atau ke mulut. Adalah mungkin untuk segera menggambarkan penampilan darah hanya dengan pendarahan dari sigmoid atau rektum. Kemudian gejala pertama bukanlah kelemahan dan pening, tetapi buang air besar, ketika darah merah dijumpai dalam tinja (paling sering adalah buasir atau fisur dubur, jadi buang air besar akan menyakitkan)

Gejala pendarahan gastrointestinal lebih lanjut bergantung pada bahagian kapal yang rosak..

Jadi, jika sumber pendarahan berada di bahagian atas perut, dan jumlah darah yang hilang melebihi 500 ml, maka akan ada muntah dengan darah:

  • darah merah - jika sumbernya adalah arteri di esofagus;
  • sama dengan biji kopi (coklat) - ketika sumbernya berada di perut atau duodenum, dan darah dapat bercampur dengan jus gastrik dan mengoksidasi;
  • darah gelap (vena) - jika sumbernya adalah urat esofagus yang membesar.

Selain itu, untuk sebarang kehilangan darah dari bahagian atas, tinja juga akan berlumuran darah: ia akan memperoleh warna yang lebih gelap. Semakin banyak darah hilang, najis semakin hitam dan semakin nipis. Semakin besar jumlah pendarahan, semakin awal najis ini akan muncul.

GIT dari saluran gastrointestinal atas mesti dibezakan dari keadaan ketika darah masuk dari saluran pernafasan. Anda perlu ingat: darah dari saluran pernafasan akan dikeluarkan dengan batuk, ia mengandungi banyak busa. Pada masa yang sama, kerusi secara praktikal tidak gelap.

Terdapat juga keadaan di mana sumber pendarahan di mulut, hidung atau saluran pernafasan atas, darah ditelan, setelah itu muntah diperhatikan. Kemudian mangsa perlu ingat sama ada terdapat kecederaan pada hidung, bibir atau gigi, sama ada badan asing ditelan, adakah batuk kerap.

Untuk pendarahan dari usus kecil dan besar, muntah dengan darah tidak biasa. Mereka dicirikan hanya dengan menggelapkan dan menipiskan najis. Sekiranya pendarahan:

  • dari rektum atau sfinkter dubur - darah merah akan muncul di permukaan tinja;
  • dari cecum atau kolon menaik - tinja boleh berwarna gelap atau kelihatan seperti najis coklat bercampur darah merah gelap;
  • dari kolon menurun, sigmoid, atau rektum - tinja warna normal dengan coretan atau gumpalan darah.

Keparahan GCC

Untuk mengetahui bagaimana membantu pendarahan gastrousus dalam kes tertentu, klasifikasi telah dikembangkan yang mengambil kira beberapa petunjuk, perubahannya dibahagikan kepada 4 darjah. Untuk menentukannya, anda perlu mengetahui nadi, tekanan darah, dan menggunakan ujian darah untuk menentukan hemoglobin dan hematokrit (peratusan bahagian cair darah dan sel-selnya), sesuai dengan yang mana defisit darah yang beredar (DCB) dikira:

  • Jumlah degupan jantung berada dalam 100 per minit, tekanan darah normal, hemoglobin lebih dari 100 g / l, DCC adalah 5% dari norma. Orang itu sedar, takut, tetapi mencukupi;
  • Bilangan degupan jantung adalah 100-120 per minit, tekanan "atas" adalah 90 mm Hg, hemoglobin adalah 100-80 g / l, DCB adalah 15%. Orang itu sedar, tetapi kelesuan, pucat, pening diperhatikan. Kulit pucat.
  • Denyutan nadi lebih kerap daripada 120 seminit, terasa kurang enak. Tekanan "atas" ialah 60 mm Hg. Kesedaran yang keliru, pesakit meminta minuman sepanjang masa. Kulit pucat, ditutup dengan peluh sejuk.
  • Denyut nadi tidak dapat diraba, tekanan tidak dapat dikesan atau dipalpasi sekali dalam 20-30 mm Hg. DCC 30% atau lebih.

Pendarahan pada kanak-kanak

Pendarahan pada kanak-kanak adalah alasan yang sangat serius untuk pergi ke hospital. "Sendiri" tidak akan berlalu, walaupun anak itu muntah dengan darah, dan setelah itu dia bersikap normal, bermain dan meminta makanan. Sebelum menelefon, ingat jika dia boleh makan coklat, hematogen atau makanan berwarna merah (bit, kek dengan pewarna merah). Juga tidak termasuk kecederaan pada mulut dan hidung (mereka dapat dilihat dengan mata kasar).

Terdapat banyak sebab untuk HCC pada kanak-kanak. Untuk mencari diagnosis, doktor terlebih dahulu memperhatikan usia anak: ada penyakit yang paling biasa untuk jangka masa tertentu:

UmurPenyakit
2-5 hari hidupPenyakit hemoragik pada bayi baru lahir - kekurangan vitamin K. Disifatkan oleh najis yang gelap dan berair 3-4 r / hari
Sehingga 28 hari hidupUlser perut (lebih kerap), ulser duodenum (kurang kerap), kolitis ulseratif nekrotik pada bayi baru lahir
Dari usia 14 hari hingga 1 tahunUlser duodenum (lebih biasa), bisul perut (kurang biasa)
1.5-4 bulanIntussusception usus
1-3 tahunPolip usus remaja, diverticulum Meckel, penyakit Dielafoy, poliposis usus besar keluarga (pada 5% kanak-kanak yang tidak dirawat, ia berubah menjadi barah pada usia 5 tahun)
Lebih 3 tahunUrat varikos dari esofagus
5-10 tahunSindrom hipertensi portal, kolitis ulseratif
10-15 tahunSindrom Peutz-Jeghers, apabila terdapat banyak polip kecil di dalam usus. Dalam kes ini, kulit, bibir, kelopak mata mempunyai ciri khas - banyak bintik coklat

Pada usia mana-mana kanak-kanak, bermula dari tempoh neonatal, mungkin ada:

  • gastritis: penyebabnya boleh menjadi penyakit serius, hipoksia (contohnya, pada bayi baru lahir);
  • esofagitis. Selalunya ia berlaku pada kanak-kanak dengan pemendekan esofagus, achalasia cardia, hernia pembukaan esofagus diafragma;
  • menggandakan perut;
  • menggandakan usus kecil;
  • Sindrom Mallory-Weiss;
  • hernia pembukaan esofagus diafragma;
  • gastroenteropati eosinofilik;
  • malformasi vaskular saluran gastrousus: hemangioma dan malformasi vaskular.

Diagnostik dan penjagaan kecemasan untuk kanak-kanak diberikan berdasarkan prinsip yang sama seperti orang dewasa.

Pertolongan cemas

Algoritma untuk pendarahan gastrousus adalah seperti berikut:

  1. Hubungi ambulans.
  2. Letakkan pesakit ke bawah, angkat kakinya, kembalikan jumlah darah maksimum dari depot di urat ke aliran darah.
  3. Sediakan udara segar.
  4. Letakkan selsema di perut anda. Pastikan memakai pakaian agar tidak menyebabkan radang dingin. Tahan selama 15-20 minit, angkat selama 10 minit, kemudian masukkan kembali.
  5. Daripada ubat tersebut, hanya 50 ml larutan asid aminokaproik dan / atau 1-2 sudu kecil yang dapat diberikan di dalamnya. kalsium klorida.
  6. Jangan minum dan makan: ini boleh memperburuk pendarahan.
  7. Untuk pergi ke tandas - ke kapal, lampin atau sejenis bekas, supaya dia tidak perlu bangun. Pada masa yang sama, mendorong tidak boleh dibenarkan.

Apa yang dilakukan di hospital

Dari saat kemasukan, pesakit dibantu: larutan koloid pengganti darah (larutan gelatin atau pati) disuntik, setelah menentukan kumpulan darah - darah dan plasma ditransfusikan (jika perlu). Ini disebabkan oleh fakta bahawa jika operasi diperlukan di ruang operasi, walaupun dalam keadaan darurat, hanya pesakit yang bersedia harus diambil. Pesakit seperti ini mempunyai peluang yang lebih baik untuk bertahan hidup..

Ubat hemostatik ("Tranexam", "Tugina", "Vikasol", "Etamzilat") semestinya disuntik ke dalam vena, "asid Aminokaproik" diberikan ke dalam mulut. Apabila luka erosif dan ulseratif dikesan, ubat-ubatan yang mengurangkan keasidan ("Contraloc", "Kvamatel" atau "Ranitidine") juga disuntik ke dalam vena.

Selama ini, dia diperiksa di jabatan kecemasan atau unit rawatan rapi (pilihan kedua adalah jika pesakit dibawa dalam keadaan yang sangat serius, dengan pendarahan 3-4 darjah):

  • ambil ujian darah umum dari jari atau hanya melihat "darah merah" (eritrosit dan hemoglobin);
  • darah diambil dari urat untuk hematokrit, menentukan peratusan bahagian cecair darah dan unsur-unsurnya, dan darah untuk koagulogram (keadaan sistem pembekuan;

petunjuk ini digunakan untuk menilai tahap perkhidmatan perumahan dan komunal dan mengembangkan taktik untuk tindakan selanjutnya;

  • FEGDS dilakukan - pemeriksaan perut dan duodenum menggunakan teknologi serat optik untuk menentukan sumber pendarahan. Sekiranya sumber seperti itu dijumpai di kerongkongan, perut atau duodenum, mereka berusaha untuk menyembuhkannya tepat semasa prosedur. Sekiranya ini berjaya, tidak ada campur tangan pembedahan yang dilakukan;
  • jika perlu, dan jika keadaan pesakit memungkinkan, angiografi dapat dilakukan dengan FEGDS yang tidak bermaklumat.

Kemudian mereka melihat hasil pemeriksaan, mempersiapkan pesakit untuk operasi sebanyak mungkin dan melaksanakannya dengan salah satu kaedah: sama ada operasi terbuka, atau pengenalan serpihan yang menyumbat kapal menggunakan kaedah intravaskular, atau guntingan (aplikasi klip) di bawah kawalan endoskopi atau laparoskop.

Sekiranya sindrom hipertensi portal, mereka cuba menghentikan pendarahan dengan kaedah konservatif: menetapkan pemeriksaan Blackmore khas dan terapi hemostatik perubatan intensif. Sekiranya ini tidak membantu, mereka melakukan pembedahan pintasan - mereka mengarahkan darah dari urat dengan tekanan tinggi ke urat dengan yang lebih rendah.

Pendarahan usus

Pendarahan usus adalah salah satu jenis pendarahan dalaman yang berlaku apabila integriti kapilari, urat atau arteri rektum, usus kecil atau besar pecah. Prognosis bergantung pada seberapa banyak pertolongan cemas akan diberikan kepada mangsa.

Penyakit ini selalu mempunyai sifat sekunder, iaitu, ia berkembang dengan latar belakang patologi lain. Penyebabnya ialah fisur dubur, fistula, ulser peptik, gastritis, displasia atau divertikulosis usus.

Tanda-tanda luar gangguan yang mendasari muncul dalam gambaran klinikal. Pendarahan usus itu sendiri dinyatakan dengan adanya darah segar di atas kertas tandas, warna najis berwarna hitam atau adanya coretan pada tinja. Perlu diperhatikan bahawa gangguan seperti itu berlaku sepenuhnya tanpa rasa sakit..

Dalam proses menetapkan diagnosis yang tepat, keutamaan diberikan kepada prosedur instrumental dan manipulasi yang dilakukan oleh doktor. Ujian makmal adalah kepentingan sekunder.

Rawatan dalam kebanyakan situasi adalah konservatif dan terutama terdiri dari menghilangkan penyakit yang mendasari. Sekiranya usus rosak teruk atau komplikasi timbul, campur tangan pembedahan diperlukan.

Menurut pengklasifikasi penyakit antarabangsa semakan kesepuluh, masalah seperti itu mempunyai kepentingannya sendiri. Kod ICD-10 akan menjadi K92.2.

Etiologi

Pendarahan usus adalah pendarahan yang berlaku di lumen usus kecil, usus besar, atau rektum. Pendarahan jenis ini berlaku pada sekitar 15% dari semua kehilangan darah dari saluran gastrointestinal..

Punca pendarahan usus sangat pelbagai. Provokator utama:

  • perjalanan proses keradangan akut di usus;
  • gastritis dari mana-mana asal;
  • Penyakit Crohn;
  • angiodysplasia yang mempengaruhi usus besar atau kecil;
  • luka ulseratif duodenum atau perut;
  • kolitis ulseratif tidak spesifik;
  • diverticula usus;
  • kolitis tuberkulosis;
  • proses onkologi pada organ sistem pencernaan;
  • sifilis usus;
  • fisur dubur;
  • buasir luaran atau dalaman;
  • penembusan objek asing ke saluran pencernaan;
  • fistula usus;
  • trombosis arteri mesenterik;
  • kolitis pseudomembran;
  • iskemia dan polip usus;
  • ankylostomiasis;
  • amiloidosis;
  • terapi radiasi;
  • sukan profesional - perlumbaan maraton panjang;
  • demam kepialu;
  • disentri.

Pada kanak-kanak, darah dari rektum mungkin muncul disebabkan oleh patologi seperti itu:

Rata-rata, dalam 10% kes, sebab-sebab yang menyebabkan pendarahan usus tidak mungkin dapat dijelaskan.

Pengelasan

Pendarahan dari usus boleh berlaku dengan dua cara:

Kursus akut terbahagi kepada:

  • profuse - dicirikan oleh penampilan tanda-tanda klinikal yang tajam dan keadaan pesakit yang serius;
  • kecil - simptomologi lebih lemah daripada kes sebelumnya, tetapi secara beransur-ansur membawa kepada anemia.

Dengan penyetempatannya, gangguan tersebut adalah:

  • dari saluran gastrousus bawah - terutamanya rektum dan usus besar;
  • dari saluran gastrousus atas - usus besar dan kecil.

Gejala

Sebagai tambahan kepada fakta bahawa darah berasal dari usus besar, rektum atau usus kecil, patologi mempunyai sejumlah besar manifestasi klinikal yang bergantung pada faktor etiologi.

Terlepas dari penyebab pendarahan, gejalanya akan seperti berikut:

  • serangan pening;
  • kelemahan dan malaise tanpa sebab;
  • pelepasan sejumlah besar peluh sejuk;
  • pengsan;
  • halusinasi pendengaran dan visual;
  • penurunan nilai nada darah;
  • mulut kering dan dahaga;
  • pucat kulit yang menyakitkan;
  • kecelaruan;
  • sianosis segitiga nasolabial dan hujung jari;
  • peningkatan atau, sebaliknya, penurunan kadar jantung;
  • loya, menyebabkan muntah - kehadiran kekotoran darah diperhatikan dalam muntah;
  • penampilan aliran darah di dalam najis;
  • perubahan naungan kotoran - menjadi hitam;
  • mengesan darah dengan warna merah pada kertas tandas.

Selalunya, gejala pendarahan usus berlaku dengan latar belakang masalah gastroenterologi, oleh itu, gambaran klinikal mungkin termasuk:

  • pelanggaran proses pergerakan usus;
  • kembung;
  • peningkatan pembentukan gas;
  • terbakar dan sakit di dubur;
  • pedih ulu hati dan sendawa;
  • rasa tidak menyenangkan di mulut;
  • penurunan selera makan atau kekurangan selera makan;
  • tanda-tanda dehidrasi.

Gejala muncul pada orang dewasa dan kanak-kanak, tetapi dalam keadaan apa pun, mangsa memerlukan pertolongan kecemasan, kerana sebarang pendarahan dalaman adalah ancaman bagi kehidupan manusia.

Sekiranya terdapat tanda-tanda ciri, ada baiknya memanggil pasukan perubatan di rumah secepat mungkin. Pertolongan cemas merangkumi:

  • memberikan kedudukan mendatar kepada pesakit;
  • memohon kompres sejuk ke perut;
  • penggunaan suppositori hemoroid - suppositori diletakkan di dubur;
  • dengan kerap membekalkan cecair, tetapi dalam bahagian kecil.

Pada masa yang sama, di rumah sehingga kedatangan doktor dilarang sama sekali:

  • berikan pesakit untuk makan;
  • berikan sebarang ubat untuk diminum;
  • gunakan pad pemanasan atau kompres hangat.

Diagnostik

Kriteria diagnostik utama adalah aduan pesakit mengenai kehadiran kekotoran berdarah pada tisu tandas dan tinja. Adalah sangat penting bahawa keadaan patologi seperti itu berlaku tanpa rasa sakit..

Untuk mengetahui penyebab pendarahan rektum, diperlukan pelbagai pemeriksaan makmal dan instrumental serta manipulasi diagnostik primer.

Pertama sekali, ahli gastroenterologi mesti:

  • mengkaji sejarah perubatan - selalunya ini cukup untuk menentukan faktor etiologi;
  • mengumpulkan dan menganalisis riwayat hidup pesakit;
  • menilai keadaan kulit;
  • menjalankan pemeriksaan digital rektum dubur;
  • mengukur petunjuk suhu, nada darah dan degup jantung;
  • untuk menemu ramah pesakit secara terperinci - untuk menyusun gambaran simptomatik lengkap dan mengenal pasti keparahan pendarahan usus.

Ujian makmal utama:

  • ujian darah klinikal umum;
  • biokimia darah;
  • koprogram;
  • analisis tinja untuk darah ghaib;
  • koagulogram.

Sahkan dengan tepat diagnosis "pendarahan usus" hanya setelah pelaksanaan prosedur instrumental berikut:

  • kolonoskopi;
  • sigmoidoskopi;
  • irrigoskopi;
  • ultrasonografi;
  • scintigraphy;
  • mesenterikografi;
  • endoskopi diagnostik, yang, secara purata, dalam 90% kes berubah menjadi terapi.

Rawatan

Pendarahan usus dengan intensiti rendah tidak memerlukan kemasukan ke hospital pesakit - dalam kes seperti itu, endoskopi kecemasan dilakukan, yang akan membantu mengenal pasti sumber pendarahan dan memungkinkan untuk menghentikannya. Menghentikan pendarahan dengan cara ini dilakukan pada 80% pesakit.

Sekiranya masalahnya sederhana, rawatan terutamanya bertujuan untuk menghilangkan penyakit yang mendasari, yang bersifat individu. Petunjuk utama terapi:

  • ubat oral;
  • diet;
  • prosedur fisioterapi;
  • latihan terapi senaman;
  • kaedah tidak konvensional.

Adalah mungkin untuk menghilangkan pendarahan dari rektum dengan cara yang dapat dikendalikan dengan menggunakan:

  • embolisasi saluran pendarahan;
  • kemasukan vasopressin melalui kateter;
  • kolektomi subtotal;
  • hemikolektomi;
  • buasir sclerosing atau pembalut;
  • pengecualian segmen yang terjejas.

Tidak mungkin untuk menghentikan pendarahan usus dengan cara lain, termasuk ubat-ubatan rakyat.

Kemungkinan komplikasi

Pendarahan usus, dengan syarat tanda-tanda tidak dihiraukan, rawatan diri, atau tidak adanya terapi sepenuhnya, boleh menyebabkan pembentukan akibat berikut:

  • anemia;
  • mabuk teruk;
  • peritonitis;
  • kegagalan pelbagai organ.

Pencegahan dan prognosis

Agar lelaki dan wanita tidak menghadapi masalah pendarahan usus, perlu menjaga perkembangan penyakit yang boleh menyebabkan patologi.

Pencegahan merangkumi cadangan berikut:

  • mengekalkan gaya hidup sihat;
  • pemakanan yang betul dan berkhasiat;
  • mengawal berat badan;
  • mengelakkan kecederaan;
  • pengecualian penembusan bahan kimia ke dalam badan;
  • aktiviti fizikal sederhana;
  • pengesanan dan rawatan tepat pada masanya dari sebarang sumber etiologi patologi;
  • lulus tahunan peperiksaan komprehensif di institusi perubatan.

Pendarahan usus mempunyai prognosis yang tidak jelas kerana bergantung pada sebilangan besar keadaan. Kadar kematian dari patologi ini agak tinggi..

Pendarahan usus - sebab, gejala dan rawatan patologi berbahaya

Pendarahan usus disertai dengan pembebasan darah dalam jumlah besar atau kecil ke dalam lumen usus. Proses patologi memburukkan keadaan seseorang dengan ketara, dan jika tidak ada campur tangan perubatan, ia menjadi penyebab kematiannya. Sebilangan besar kes pendarahan dalaman yang didiagnosis berlaku pada sistem pencernaan. Simptom berbahaya dari banyak penyakit memerlukan kajian makmal dan instrumental. Setelah menentukan penyebab pendarahan usus, ahli gastroenterologi menetapkan persediaan farmakologi untuk pesakit, dan dalam kes yang teruk, pembedahan akan diperlukan..

Etiologi

Untuk pendarahan usus, gejala yang ketara tidak menjadi ciri. Proses patologi dikesan semasa mendiagnosis penyakit lain yang sering tidak berkaitan dengan saluran gastrousus.

Amaran: "Seseorang dapat mengesyaki bahawa dia berdarah ke rongga usus kecil atau besar oleh perubahan konsistensi tinja. Dengan setiap perbuatan buang air besar, najis cecair hitam dengan bau fetid dilepaskan..

Pendarahan yang tidak ketara tidak dapat dilihat secara klinikal - untuk mengesannya, perlu dilakukan ujian darah ghaib fecal. Pendarahan di usus sering berlaku akibat:

  • lesi vaskular (trombosis, sklerosis, pecah);
  • mengurangkan keupayaan tubuh untuk mencegah dan menghentikan kehilangan darah.

Faktor-faktor yang memprovokasi ini dapat menampakkan diri secara serentak, yang membawa kepada perkembangan proses patologi yang cepat. Pendarahan dengan ulser pada bahagian atas usus kecil berkembang semasa kambuh penyakit kronik selepas peleburan purulen dinding vaskular. Darah di usus besar dapat dikeluarkan dengan sembelit yang kerap dan berpanjangan. Penyebab pendarahan pada bayi baru lahir sering kali volvulus, dan pada kanak-kanak yang lebih tua, pembentukan polip di usus besar.

Neoplasma malignan di dalam usus

Dalam proses degenerasi sel-sel mukosa usus, tumor malignan terbentuk. Pertumbuhan jinak disebut polip dan dapat dikeluarkan dengan pembedahan endoskopi. Selalunya, tumor barah timbul dari tisu polip. Bahaya neoplasma malignan terletak pada ketiadaan gejala pendarahan usus yang jelas:

  • tidak ada penurunan tekanan darah;
  • sejumlah kecil darah dilepaskan;
  • gumpalan darah gelap atau corak muncul di dalam najis;
  • tiada sensasi yang menyakitkan.

Pendarahan berwarna merah terang hanya jika rektum atau kolon sigmoid adalah barah. Dengan pembentukan neoplasma malignan di usus besar, pelepasan gelap dijumpai di dalam tinja. Anemia kekurangan zat besi sering menjadi tanda tidak langsung adanya barah di usus..

Keradangan usus besar

Selalunya, pendarahan berlaku dengan kolitis - proses keradangan di usus besar, yang disebabkan oleh iskemia, ubat atau kerosakan berjangkit pada dinding usus. Dalam sebilangan besar kes, bentuk penyakit kronik atau kolitis ulseratif spesifik yang tidak dapat dijelaskan didiagnosis. Keradangan usus besar juga berkembang dengan proctitis, penyakit Crohn kerana keadaan patologi sistem imun. Gambaran klinikal didominasi oleh gejala pendarahan usus berikut:

  • ketidakselesaan di bahagian bawah abdomen, lebih jarang di kawasan epigastrik;
  • peruntukan tinja, berwarna dengan darah merah;
  • dalam kes yang jarang berlaku, satu kehilangan sejumlah besar darah berlaku.

Dengan kolitis iskemia, penyakit vaskular kronik yang terletak di dinding usus bertambah buruk. Selalunya, penyumbatan arteri besar yang membekalkan usus besar dengan darah menjadi faktor yang memprovokasi proses patologi. Bekalan darah terganggu, ulser besar dan hakisan terbentuk. Ulser pada membran mukus menimbulkan kekejangan otot licin dinding dan, sebagai akibatnya, pendarahan usus.

Fisur dubur

Penyebab pendarahan usus yang paling biasa adalah retakan di dubur. Ia berlaku apabila selaput lendir rektum rosak, dan dalam kes yang teruk, lapisannya lebih dalam. Retakan yang menyakitkan muncul kerana penyakit saluran gastrousus, disertai dengan gangguan pencernaan, sembelit kronik dan cirit-birit. Dalam proses buang air besar, najis padat dilepaskan, yang ketika dilewatkan, merosakkan rektum dengan serius. Tanda-tanda apa yang diperhatikan pada seseorang dengan fisur dubur:

  • kesakitan teruk pada setiap pergerakan usus;
  • sebilangan kecil gumpalan darah gelap di dalam najis;
  • pengesanan titisan darah segar pada seluar dalam atau tisu tandas.

Patologi memerlukan rawatan perubatan segera. Faktanya adalah bahawa membran mukus rektum tidak mempunyai masa untuk pulih antara tindakan buang air besar, yang memperburuk penyakit ini, menyebabkan pendarahan usus yang lebih kuat.

Pembentukan diverticulum

Diverticulosis adalah penonjolan mukosa usus akibat kecacatan yang dihasilkan pada lapisan otot. Di kolon sigmoid, tinja terbentuk, menebal dan terkumpul. Apabila diatur dari kemajuan ke rektum, ia terpisah secara signifikan, mengalami peningkatan tekanan dan peregangan. Ini membawa kepada pembentukan diverticulum. Pendarahan usus berlaku di bawah pengaruh faktor berikut:

  • memerah saluran darah di dinding usus;
  • kemerosotan bekalan darah ke tisu dan perkembangan anemia;
  • atrofi lapisan otot;
  • penurunan nada otot licin usus.

Diverticulosis menyerang orang berusia lebih dari 45 tahun. Mustahil untuk mengenali penyakit anda sendiri, kerana simptomologi tidak dapat dinyatakan dengan baik dan hanya ditunjukkan oleh rembesan gelap semasa pengosongan usus. Hanya dengan keradangan diverticulum dapat pecah dan pendarahan teruk.

Buasir

Buasir berlaku apabila terdapat pelanggaran peredaran darah di urat dubur. Penyakit ini dicirikan oleh urat varikos dan pembentukan nod. Perkembangan buasir disertai oleh keradangan dan prolapsnya ke dalam lumen usus, yang menyebabkan pecahnya selaput lendir. Pendarahan usus dengan patologi ini digabungkan dengan gejala berikut:

  • sakit tajam dengan setiap pergerakan usus;
  • kesukaran membuang air besar;
  • kemunculan titisan darah segar di dalam najis.


Penyakit ini sering mencetuskan pembentukan retakan yang mendalam di dubur. Sekiranya tiada rawatan perubatan atau pembedahan, seseorang mengalami hipotensi arteri dan anemia kekurangan zat besi.

Angiodysplasia

Di bawah pengaruh faktor-faktor yang memprovokasi, saluran darah dinding dalaman mula meningkat dan menembusi ke dalam lumen usus. Pengumpulan mereka sering diperhatikan di bahagian kanan cecum atau usus besar. Pelanggaran integriti saluran darah menyebabkan:

  • pendarahan usus yang teruk;
  • kekurangan zat besi dalam tubuh manusia.

Angiodysplasia tidak disertai dengan sensasi yang menyakitkan, yang menjadikannya sukar untuk mendiagnosis patologi. Penyelidikan yang paling bermaklumat dalam kes ini adalah kolonoskopi..

Penjagaan segera

Sesiapa yang mempunyai penyakit kronik saluran pencernaan harus mengetahui cara menghentikan pendarahan usus. Sekiranya dengan setiap perbuatan buang air besar sejumlah kecil darah dibebaskan atau terdapat gumpalan gelap pada tinja, maka pesakit tidak akan memerlukan pertolongan segera. Semasa rawatan, anda harus mematuhi peraturan kebersihan diri dan menggunakan kain kapas.

Nasihat: “Sekiranya pendarahan teruk berlaku, orang tersebut memerlukan rawatan perubatan atau pembedahan segera. Adalah perlu untuk memanggil pasukan ambulans dan menerangkan gejala kepada penghantar. ".

Adalah mustahil untuk menentukan sumber pendarahan secara bebas, tetapi semua orang dapat meringankan keadaan pesakit sebelum kedatangan doktor. Anda perlu meletakkan orang itu, menenangkannya. Anda boleh menggunakan tuala atau kain tebal lain untuk menyerap darah. Bahan ini tidak boleh dibuang atau dibasuh - doktor yang berpengalaman mengikut berat dan penampilannya dapat dengan mudah menentukan jumlah kehilangan darah untuk diagnosis awal. Sekiranya pendarahan usus telah terbuka semasa perbuatan buang air besar, maka anda perlu mengambil sampel tinja untuk penyelidikan makmal.

Patologi disertai dengan kehilangan cecair, yang sangat berbahaya bagi tubuh yang lemah. Pencegahan dehidrasi adalah penggunaan air bersih dan pegun yang kerap. Doktor akan menilai keadaan pesakit, mengukur nadi dan tekanan darah. Sebagai peraturan, seorang pesakit dengan pendarahan usus dikenakan segera ke hospital untuk rawatan pesakit dalam..

Diagnostik

Apabila penyebab dan sumber pendarahan usus dijumpai, kaedah diagnostik instrumental paling berkesan. Tetapi doktor, sebelum memeriksa pesakit, melakukan beberapa aktiviti: dia mengkaji sejarah perubatan dan anamnesis kehidupan seseorang. Pemeriksaan fizikal terdiri daripada palpasi hati-hati pada dinding perut anterior dan pemeriksaan kulit untuk mengesan tanda-tanda anemia kekurangan zat besi. Menemubual pesakit juga penting. Ahli gastroenterologi atau pakar bedah berminat apabila gejala patologi pertama muncul dan tempoh pendarahan.

Ujian darah makmal diperlukan. Setelah menyahkod hasil yang diperoleh, doktor menilai:

  • keupayaan darah untuk membeku;
  • perubahan komposisi darah.

Sekiranya perlu, kajian instrumental berikut digunakan:

  • celiacografi;
  • irrigoskopi;
  • angiografi saluran darah;
  • radiografi;
  • pengimejan resonans magnetik organ perut.

Untuk membezakan pendarahan gastrik, pesakit ditunjukkan fibroesophagogastroduodenoscopy. Sigmoidoscopy dan kolonoskopi akan membantu mencari punca kehilangan darah di rektum. Pemeriksaan semacam itu dilakukan tidak hanya untuk diagnosis, tetapi juga untuk rawatan pendarahan usus..

Terapi perubatan dan pembedahan

Sekiranya terdapat sedikit darah dari rektum, anda harus segera berjumpa pakar gastroenterologi. Rawatan pesakit bermula dengan memastikan rehat di tempat tidur, tidak termasuk tekanan psiko-emosi dan fizikal. Rejimen terapi untuk pendarahan usus termasuk:

  • mengetahui punca proses patologi;
  • pengisian semula kehilangan darah menggunakan pentadbiran parenteral larutan pengganti darah (5% dan 40% glukosa, Polyglyukin, 0,9% natrium klorida);
  • penggunaan ubat hemostatik (Ditsinon, Vikasol);
  • mengambil ubat yang mengandungi zat besi (Ferrum-Lek, Sorbifer, Fenuls, Totema).


Pendarahan berulang berulang memerlukan campur tangan pembedahan segera, terutamanya jika ulser berlubang. Untuk menghentikan pendarahan, kedua-dua operasi perut terbuka dan endoskopi digunakan: electrocoagulation, sclerotherapy dan ligation.

Pemakanan untuk pendarahan usus bertujuan untuk mengatasi kehilangan darah. Pada hari pertama rawatan, pesakit disyorkan berpuasa lengkap. Diet pesakit merangkumi makanan yang tinggi protein:

  • telur rebus dan telur dadar kukus;
  • daging dan ikan tanpa lemak kukus;
  • susu, jeli susu, keju kotej;
  • bubur cecair bijirin dengan mentega;
  • sup puri.

Ahli gastroenterologi mengesyorkan agar pesakit minum kaldu rosehip, teh chamomile dan air mineral. Untuk menguatkan imuniti dan kesihatan umum, pengambilan vitamin kompleks dengan unsur mikro dilakukan: Vitrum, Complivita, Selmevita, Centrum.

Punca, gejala, pertolongan cemas dan diagnosis pendarahan gastrousus

Apa itu Pendarahan Gastrointestinal?

Pendarahan gastrointestinal (GCC) adalah kebocoran darah dari saluran darah yang rosak oleh penyakit di rongga organ saluran gastrointestinal. Pendarahan gastrointestinal adalah komplikasi yang biasa dan serius dari pelbagai patologi saluran gastrointestinal, yang menimbulkan ancaman kepada kesihatan dan juga nyawa pesakit. Jumlah kehilangan darah boleh mencapai 3-4 liter, jadi pendarahan ini memerlukan rawatan perubatan kecemasan.

Dalam gastroenterologi, pendarahan gastrointestinal berada pada kedudukan ke-5 dalam prevalensi setelah apendisitis, pankreatitis, kolesistitis dan penahanan hernia..

Mana-mana bahagian saluran pencernaan boleh menjadi sumber pendarahan. Sehubungan dengan itu, pendarahan dilepaskan dari saluran gastrointestinal atas (dari kerongkongan, perut, duodenum) dan saluran gastrointestinal bawah (usus kecil dan besar, rektum).

Pendarahan dari bahagian atas adalah 80-90%, dari bahagian bawah - 10-20% kes. Lebih khusus lagi, perut menyumbang 50% pendarahan, duodenum 30%, usus besar dan rektum 10%, esofagus 5%, dan usus kecil 1%. Dengan ulser perut dan duodenum, komplikasi seperti pendarahan berlaku pada 25% kes..

Menurut kriteria etiologi, GCC ulseratif dan bukan ulseratif dibezakan, mengikut sifat pendarahan itu sendiri - akut dan kronik, menurut gambaran klinikal - terang-terangan dan tersembunyi, mengikut jangka masa - tunggal dan berulang.

Kumpulan risiko termasuk lelaki dalam kumpulan umur 45-60. 9% orang yang dibawa ke jabatan pembedahan oleh perkhidmatan ambulans dimasukkan dengan pendarahan gastrousus. Jumlah kemungkinan penyebabnya (penyakit dan keadaan patologi) melebihi 100.

Penyebab pendarahan gastrik

Semua pendarahan gastrousus dikelaskan kepada empat kumpulan:

Pendarahan pada penyakit dan lesi saluran gastrointestinal (ulser peptik, diverticula, tumor, hernia, buasir, helminths, dll.);

Pendarahan disebabkan oleh hipertensi portal (hepatitis, sirosis hati, ketegangan cicatricial, dll.);

Pendarahan dengan kerosakan pada saluran darah (urat varikos esofagus, scleroderma, dll.);

Pendarahan dalam penyakit darah (anemia aplastik, hemofilia, leukemia, trombositemia, dll.).

Pendarahan pada penyakit dan lesi saluran gastrousus

Pada kumpulan pertama, HCC ulseratif dan bukan ulseratif dibezakan. Patologi ulseratif termasuk:

Ulser perut;

Ulser duodenum;

Esofagitis kronik (keradangan lapisan esofagus);

Penyakit gastroesophageal refluks esofagus (berkembang sebagai akibat daripada refluks spontan kandungan perut ke dalam esofagus);

Gastritis pendarahan erosif;

Kolitis ulseratif dan penyakit Crohn (patologi usus besar, serupa dengan gejala, tetapi mempunyai etiologi yang berbeza).

Terdapat juga sebab-sebab berikut yang menyebabkan ulser gastrousus akut:

Ubat (penggunaan jangka panjang glukokortikosteroid, salisilat, NSAID, dan lain-lain);

Tekanan (kecederaan mekanikal, luka bakar, pengambilan badan asing, kejutan emosi selepas kecederaan, operasi dan lain-lain);

Endokrin (sindrom Zollinger-Ellison (rembesan zat gastrin yang aktif secara biologi oleh adenoma (tumor) pankreas. Hipofungsi kelenjar paratiroid);

Selepas operasi (operasi yang dilakukan sebelumnya pada saluran gastrousus).

Pendarahan bukan ulser boleh disebabkan oleh:

Hakisan mukosa gastrik;

Sindrom Mallory-Weiss (pecahnya selaput lendir pada tahap persimpangan gastrik-esofagus dengan muntah berulang);

Diverticula saluran pencernaan (penonjolan dinding);

Buasir (keradangan dan pengembangan patologi pada urat rektum yang membentuk nod);

Tumor jinak saluran gastrousus (polip, lipoma, neuroma, dan lain-lain);

Tumor malignan saluran gastrousus (barah, sarkoma);

Lesi usus parasit;

Jangkitan usus (disentri, salmonellosis).

Pendarahan disebabkan oleh hipertensi portal

Penyebab pendarahan gastrointestinal kumpulan kedua boleh menjadi:

Trombosis urat portal;

Mampatan urat portal dan cawangannya oleh tisu parut atau pembentukan tumor.

Pendarahan dengan kerosakan saluran darah

Kumpulan ketiga merangkumi pendarahan gastrointestinal yang disebabkan oleh kerosakan pada dinding saluran darah. Mereka disebabkan oleh penyakit berikut:

Aterosklerosis saluran organ dalaman;

Aneurisma vaskular (pengembangan lumen kapal dengan penipisan serentak dindingnya);

Vena varikos esofagus atau perut (sering disebabkan oleh disfungsi hati);

Lupus erythematosus sistemik (penyakit imun yang mempengaruhi tisu penghubung dan kapilari;

Scleroderma (penyakit sistemik yang menyebabkan pengerasan kapilari kecil);

Vaskulitis hemoragik (keradangan dinding saluran organ dalaman);

Penyakit Randu-Osler (anomali vaskular kongenital, disertai dengan pembentukan banyak telangiectasias);

Periarteritis nodosa (kerosakan pada arteri organ dalaman);

Trombosis dan embolisme saluran mesentery usus;

Patologi kardiovaskular (kegagalan jantung, endokarditis septik (kerosakan pada injap jantung), perikarditis konstriktif (keradangan kantung perikardial), hipertensi).

Pendarahan dengan penyakit darah

Kumpulan keempat pendarahan gastrointestinal dikaitkan dengan penyakit darah seperti:

Penyakit hemofilia dan von Willebrand adalah gangguan pendarahan yang ditentukan secara genetik);

Thrombocytopenia (kekurangan platelet - sel darah yang bertanggungjawab untuk pembekuannya);

Leukemia akut dan kronik;

Diatesis hemoragik (thrombasthenia, fibrinolytic purpura, dan lain-lain - kecenderungan pendarahan berulang dan pendarahan);

Anemia aplastik (disfungsi hematopoiesis sumsum tulang).

Akibatnya, GCC dapat terjadi baik disebabkan oleh pelanggaran integritas saluran darah (dengan pecahnya, trombosis, sklerosis), dan disebabkan oleh pelanggaran hemostasis. Selalunya, kedua-dua faktor digabungkan antara satu sama lain..

Dengan ulser perut dan duodenum, pendarahan bermula akibat pencairan dinding vaskular. Ini biasanya berlaku dengan pemburukan penyakit kronik yang seterusnya. Tetapi kadang-kadang ada yang disebut bisul senyap, yang tidak membuat diri mereka terasa hingga pendarahan..

Pada bayi, pendarahan usus sering disebabkan oleh volvulus. Pendarahan dengannya agak jarang, gejala utamanya lebih ketara: serangan akut sakit perut, sembelit, gas tidak dikeluarkan. Pada kanak-kanak di bawah usia tiga tahun, pendarahan seperti ini lebih kerap disebabkan oleh anomali pada perkembangan usus, kehadiran neoplasma, dan hernia diafragma. Polip kolon kemungkinan besar pada kanak-kanak yang lebih tua: dalam kes ini, beberapa darah dilepaskan pada akhir pergerakan usus.

Tanda dan gejala pendarahan gastrik

Gejala biasa pendarahan gastrousus adalah seperti berikut:

Mual, muntah darah;

Kulit pucat, bibir biru dan hujung jari;

Nadi lemah dan cepat;

Keterukan gejala ini boleh berbeza-beza: dari malaise ringan dan pening hingga pingsan dan koma, bergantung pada kadar dan jumlah kehilangan darah. Dengan pendarahan yang perlahan dan lemah, manifestasi mereka tidak signifikan, terdapat sedikit takikardia pada tekanan normal, kerana pampasan separa kehilangan darah mempunyai masa untuk terjadi.

Gejala GLC biasanya disertai dengan tanda-tanda penyakit yang mendasari. Dalam kes ini, rasa sakit dapat diperhatikan di bahagian berlainan saluran gastrousus, asites, tanda-tanda mabuk.

Dalam kehilangan darah akut, pengsan jangka pendek mungkin berlaku kerana penurunan tekanan yang tajam. Gejala pendarahan akut:

Kelemahan, mengantuk, pening teruk;

Gelap dan "lalat" di mata;

Sesak nafas, takikardia teruk;

Kaki dan tangan yang sejuk;

Nadi lemah dan tekanan darah rendah.

Gejala pendarahan kronik serupa dengan anemia:

Kemerosotan keadaan umum, keletihan tinggi, penurunan prestasi;

Pucat kulit dan membran mukus;

Gejala GCC yang paling ketara adalah darah dalam muntah dan najis. Darah dalam muntah tidak dapat berubah (dengan pendarahan dari kerongkongan dalam kes pembuluh varikos dan erosi) atau dalam bentuk yang berubah (dengan ulser perut dan duodenum, serta sindrom Mallory-Weiss). Dalam kes terakhir, muntah mempunyai warna "kopi", kerana pencampuran dan interaksi darah dengan asid hidroklorik kandungan jus gastrik. Darah dalam muntah mempunyai warna merah terang dengan pendarahan besar-besaran. Sekiranya muntah berdarah berlaku lagi selepas 1-2 jam, kemungkinan besar, pendarahan berterusan, jika selepas 4-5 jam, ini lebih menunjukkan pendarahan semula. Dengan pendarahan dari saluran gastrousus bawah, muntah tidak dapat diperhatikan.

Di dalam najis, darah hadir tidak berubah dengan kehilangan darah tunggal melebihi 100 ml (dengan aliran keluar darah dari bahagian bawah saluran gastrointestinal dan dengan ulser perut). Dalam bentuk yang berubah, darah terdapat di dalam tinja dengan pendarahan yang berpanjangan. Dalam kes ini, 4-10 jam selepas pendarahan bermula, najis berwarna gelap, hampir hitam (melena) muncul. Sekiranya kurang dari 100 ml darah memasuki saluran gastrointestinal pada siang hari, perubahan najis secara visual tidak dapat dilihat.

Sekiranya sumber pendarahan berada di dalam perut atau usus kecil, darah, secara umum, dicampur secara merata dengan tinja; ketika rektum mengalir keluar, darah kelihatan seperti gumpalan terpisah di atas tinja. Pelepasan darah merah menunjukkan adanya buasir kronik atau fisur dubur.

Perlu diingat bahawa najis mungkin berwarna gelap ketika makan blueberry, chokeberry, bit, bubur soba, mengambil persiapan karbon aktif, besi dan bismut. Menelan darah semasa pulmonari atau mimisan juga boleh menyebabkan najis berlarutan..

Untuk ulser gastrik dan duodenum, penurunan kesakitan ulseratif semasa pendarahan adalah ciri. Dengan pendarahan berat, najis menjadi hitam (melena) dan berair. Semasa pendarahan, tidak ada ketegangan pada otot perut dan tidak ada tanda-tanda kerengsaan peritoneum yang lain.

Dengan barah perut, bersama-sama dengan gejala khas penyakit ini (sakit, penurunan berat badan, kurang selera makan, perubahan selera rasa), berulang, pendarahan ringan, najis tetap diperhatikan.

Dengan sindrom Mallory-Weiss (pecahnya selaput lendir), muntah yang banyak berlaku dengan campuran darah merah yang tidak berubah. Dengan vena varikos esofagus, pendarahan dan gejala klinikalnya berkembang secara akut.

Dengan buasir dan fisur dubur, darah merah dapat dilepaskan pada saat buang air besar atau sesudahnya, serta semasa latihan fizikal, ia tidak bercampur dengan tinja. Pendarahan disertai oleh gatal dubur, pembakaran, kekejangan sphincter dubur.

Pada barah rektum dan usus besar, pendarahan berpanjangan, tidak sengit, darah gelap bercampur najis, lendir mungkin kekotoran.

Dalam kolitis ulseratif dan penyakit Crohn, najis berair bercampur darah, lendir, dan nanah diperhatikan. Dengan kolitis, dorongan palsu untuk membuang air besar adalah mungkin. Pada penyakit Crohn, pendarahan biasanya ringan, tetapi risiko pendarahan berat selalu tinggi..

Pendarahan gastrousus mempunyai empat darjah keparahan:

Keadaannya agak memuaskan, pesakit sedar, tekanannya normal atau sedikit menurun (sekurang-kurangnya 100 mm Hg), nadi sedikit meningkat, ketika darah mulai menebal, tahap hemoglobin dan sel darah merah normal.

Keadaannya sederhana, terdapat pucat, percepatan degupan jantung, peluh sejuk, tekanan turun hingga 80 mm Hg. Art., Hemoglobin - hingga 50% dari norma, pembekuan darah berkurang.

Keadaannya serius, terdapat kelesuan, pembengkakan muka, tekanan di bawah 80 mm Hg. Art., Nadi melebihi 100 denyutan. min., hemoglobin - 25% daripada norma.

Koma dan keperluan untuk menghidupkan semula.

Pertolongan cemas untuk pendarahan gastrousus

Segala kecurigaan terhadap HQS adalah alasan mendesak untuk memanggil ambulans dan menghantar seseorang ke kemudahan perubatan dengan tandu.

Sebelum kedatangan doktor, langkah pertolongan cemas berikut mesti diambil:

Letakkan orang di punggungnya, sedikit mengangkat kaki, dan pastikan rehat sepenuhnya.

Elakkan pengambilan makanan dan jangan minum - ini merangsang aktiviti saluran gastrousus dan, sebagai akibatnya, pendarahan.

Letakkan ais kering atau benda sejuk lain di kawasan yang diduga pendarahan - sejuk menyempitkan kapal. Lebih baik menggunakan ais selama 15-20 minit dengan rehat 2-3 minit untuk mengelakkan radang dingin. Selain itu, anda boleh menelan kepingan kecil ais, tetapi dengan pendarahan gastrik lebih baik tidak mengambil risiko.

Anda boleh memberikan 1-2 sudu teh larutan kalsium klorida 10% atau 2-3 tablet Dicinon yang dihancurkan.

Dilarang meletakkan enema dan mencuci perut. Sekiranya anda pengsan, anda boleh cuba menghidupkan semula dengan bantuan ammonia. Pantau nadi dan pernafasan anda semasa tidak sedarkan diri.

Komplikasi pendarahan gastrousus

Pendarahan gastrointestinal boleh menyebabkan komplikasi berbahaya seperti:

kejutan hemoragik (akibat kehilangan darah yang banyak);

kegagalan pelbagai organ (tindak balas tekanan badan, yang terdiri daripada kegagalan kumulatif beberapa sistem fungsional).

Rawat inap dan percubaan untuk rawatan diri secara tiba-tiba boleh membawa maut.

Diagnosis pendarahan gastrik

Pendarahan gastrousus mesti dibezakan dari pendarahan nasofaring paru, di mana darah dapat ditelan dan masuk ke saluran gastrousus. Begitu juga ketika muntah, darah dapat memasuki saluran pernafasan..

Perbezaan antara muntah berdarah dan hemoptisis:

Darah daun dengan muntah, dan dengan hemoptisis - semasa batuk;

Semasa muntah, darah mempunyai reaksi alkali dan mempunyai warna merah terang, dengan hemoptisis, ia berasid dan mempunyai warna merah marun;

Dengan hemoptisis, darah mungkin berbuih, dengan muntah tidak;

Muntah adalah banyak dan jangka pendek, hemoptisis boleh berlangsung selama beberapa jam atau hari;

Muntah disertai dengan najis gelap, dengan hemoptisis ini tidak.

Profesion HCC mesti dibezakan dengan infark miokard. Dengan pendarahan, tanda yang menentukan adalah kehadiran loya dan muntah, dengan serangan jantung - sakit dada. Pada wanita usia reproduktif, pendarahan intra-perut akibat kehamilan ektopik harus dikecualikan.

Diagnosis GCC ditetapkan berdasarkan:

Sejarah hidup dan sejarah penyakit yang mendasari;

Pemeriksaan klinikal dan rektum;

Ujian darah umum dan koagulogram;

Kajian instrumental, di antaranya peranan utama termasuk dalam pemeriksaan endoskopi.

Semasa menganalisis anamnesis, maklumat diperoleh mengenai penyakit masa lalu dan yang ada, penggunaan ubat-ubatan tertentu (Aspirin, NSAID, kortikosteroid) yang boleh mencetuskan pendarahan, kehadiran / ketiadaan mabuk alkohol (yang merupakan penyebab umum sindrom Mallory-Weiss), kemungkinan kesan keadaan kerja yang berbahaya.

Pemeriksaan klinikal

Pemeriksaan klinikal merangkumi pemeriksaan kulit (warna, kehadiran hematoma dan telangiectasias), pemeriksaan rektum digital, penilaian sifat muntah dan tinja. Keadaan kelenjar getah bening, ukuran hati dan limpa, kehadiran asites, neoplasma tumor dan bekas luka pasca operasi di dinding perut dianalisis. Palpasi perut dilakukan dengan sangat berhati-hati agar pendarahan tidak meningkat. Dengan pendarahan yang berasal dari bukan ulser, tidak ada tindak balas kesakitan terhadap palpasi perut. Kelenjar getah bening bengkak adalah tanda tumor ganas atau penyakit darah sistemik.

Kekuningan kulit dalam kombinasi dengan asites mungkin menunjukkan patologi sistem empedu dan memungkinkan kita untuk mempertimbangkan urat varikos esofagus sebagai sumber pendarahan yang dianggap. Hematoma, urat labah-labah dan jenis pendarahan kulit yang lain menunjukkan kemungkinan diatesis hemoragik.

Pada pemeriksaan, mustahil untuk menentukan penyebab pendarahan, tetapi mungkin untuk menentukan secara kasar tahap kehilangan darah dan keparahan keadaan. Kekeliruan, pening, "lalat di depan mata", kekurangan vaskular akut menunjukkan hipoksia otak.

Penting untuk mengkaji rektum dengan jari, yang membantu menganalisis keadaan bukan sahaja usus itu sendiri, tetapi juga organ yang berdekatan. Kesakitan semasa pemeriksaan, kehadiran polip atau buasir pendarahan membolehkan formasi ini dianggap sebagai sumber pendarahan yang paling mungkin. Dalam kes ini, setelah pemeriksaan manual, instrumental (rektoskopi) dilakukan.

Kaedah makmal

Kaedah makmal merangkumi:

Kiraan darah lengkap (analisis tahap hemoglobin dan sel darah utama lain, mengira formula leukosit, ESR). Pada jam pertama pendarahan, komposisi darah berubah sedikit, hanya leukositosis sederhana yang diperhatikan, kadang-kadang peningkatan kecil dalam platelet dan ESR. Pada hari kedua, darah menipis, hemoglobin dan eritrosit jatuh (walaupun pendarahan sudah berhenti).

Coagulogram (penentuan istilah pembekuan darah, dll.). Selepas pendarahan yang teruk, aktiviti pembekuan darah meningkat dengan ketara.

Ujian darah biokimia (urea, kreatinin, ujian fungsi hati). Biasanya, urea naik dengan latar belakang tahap kreatinin normal. Semua ujian darah mempunyai nilai diagnostik hanya jika dilihat dari masa ke masa..

Kaedah diagnostik instrumental:

Kaedah diagnostik instrumental merangkumi:

Pemeriksaan sinar-X mengenal pasti ulser, diverticula, neoplasma lain, tidak berkesan untuk mengesan gastritis, erosi, hipertensi portal, dengan pendarahan dari usus.

Endoskopi lebih tepat dalam kaedah sinar-X dan membolehkan anda mengenal pasti luka dangkal membran mukus organ. Jenis endoskopi adalah fibrogastroduodenoscopy, rektoskopi, sigmoidoscopy, kolonoskopi, yang dalam 95% kes memungkinkan untuk menentukan sumber pendarahan.

Kajian radioisotop mengesahkan adanya pendarahan, tetapi tidak berkesan dalam menentukan penyetempatan tepatnya.

Tomografi yang dikira kontras spiral membolehkan anda menentukan sumber pendarahan ketika berada di usus kecil dan besar.

Rawatan pendarahan gastrousus

Pesakit dengan GCC akut dimasukkan ke unit rawatan intensif, di mana langkah-langkah berikut diambil pertama sekali:

kateterisasi urat subclavian atau periferal untuk cepat mengisi isipadu darah yang beredar dan menentukan tekanan vena pusat;

memeriksa dan membilas perut dengan air sejuk untuk membuang darah dan gumpalan yang terkumpul;

kateterisasi pundi kencing untuk mengawal pengeluaran air kencing;

enema pembersih untuk membuang darah yang mengalir ke usus.

Rawatan konservatif

Rawatan konservatif ditunjukkan untuk:

diatesis hemoragik, vaskulitis dan penyakit lain yang disebabkan oleh gangguan pada mekanisme hemostasis, kerana dalam hal ini pendarahan akan menjadi lebih sengit semasa operasi;

patologi kardiovaskular yang teruk (penyakit jantung, kegagalan jantung);

penyakit asas yang teruk (leukemia, tumor yang tidak dapat dikendalikan, dll.).

Terapi konservatif merangkumi tiga kumpulan langkah-langkah terapi yang bertujuan untuk:

Pemulihan jumlah darah yang beredar normal (terapi infus).

Etamsilat, Thrombin, asid Aminocaproic, Vikasol digunakan untuk mempengaruhi sistem hemostatik. Ubat asas adalah Octreotide, yang menurunkan tekanan pada vena portal, mengurangkan rembesan asid hidroklorik, dan meningkatkan aktiviti platelet. Sekiranya ubat oral boleh dilakukan, Omeprazole, Gastrocepin diresepkan, serta Vasopressin, Somatostatin yang mengurangkan bekalan darah ke membran mukus.

Sekiranya pendarahan ulseratif, Famotidine, Pantoprazole diberikan secara intravena. Pendarahan dapat dihentikan dengan pengenalan Fibrinogen cair atau Dicinone semasa prosedur endoskopi berhampiran ulser.

Terapi infusi bermula dengan penyerapan larutan reologi yang merangsang peredaran mikro. Dengan kehilangan darah 1 darjah, Reopolyglucin, Albumin, Gemodez diberikan secara intravena dengan penambahan larutan glukosa dan garam. Dengan kehilangan darah 2 darjah, larutan pengganti plasma dan darah penderma dari kumpulan yang sama dan faktor Rh dituangkan pada kadar 35-40 ml per 1 kg berat badan. Nisbah larutan plasma terhadap darah 2: 1.

Dengan kehilangan darah 3 darjah, bahagian larutan dan darah yang dimasukkan adalah 1: 1 atau 1: 2. Jumlah infus mesti dikira dengan tepat, kerana pemberian ubat yang berlebihan dapat menyebabkan berulang pendarahan. Jumlah dos larutan infusi harus melebihi jumlah darah yang hilang sekitar 200-250%.

Dengan pendarahan tahap 1 tahap keparahan, tidak perlu campur tangan pembedahan.

Dengan pendarahan 2 keparahan, rawatan konservatif dilakukan, dan jika mungkin untuk menghentikannya, keperluan untuk pembedahan tidak lagi.

Pembedahan

Dengan pendarahan 3 darjah keparahan, banyak dan berulang, rawatan pembedahan adalah satu-satunya cara yang mungkin untuk menyelamatkan pesakit. Pembedahan kecemasan diperlukan sekiranya berlaku perforasi ulser dan ketidakupayaan untuk menghentikan pendarahan dengan kaedah konservatif (endoskopik dan lain-lain). Operasi mesti dilakukan pada tahap awal pendarahan, kerana dengan campur tangan kemudian, prognosis semakin teruk.

Sekiranya ulser pendarahan pada perut dan duodenum, vagotomi batang dengan reseksi separa perut, gastrotomi dengan pemotongan ulser atau jahitan saluran yang rosak dilakukan. Kemungkinan kematian selepas pembedahan adalah 5-15%. Dalam sindrom Mallory-Weiss, tamponade digunakan dengan probe Blackmore. Sekiranya tidak berkesan, selaput lendir dijahit di tempat pecah.

Dalam 90% kes, HCC dapat dihentikan menggunakan kaedah konservatif.

Diet untuk pendarahan gastrik

Makan dibenarkan hanya satu hingga dua hari selepas pemberhentian pendarahan gastrousus yang teruk. Hidangan mesti sejuk dan kelihatan cair atau separa cair: sup tumbuk, kentang tumbuk, bijirin, yogurt, jeli, jeli.

Ketika keadaan bertambah baik, diet berkembang: souffle daging, telur rebus, telur orak-arik, sayur rebus, ikan kukus, epal bakar secara beransur-ansur ditambahkan ke dalamnya. Krim beku, susu, mentega disyorkan.

Apabila keadaan pesakit stabil (kira-kira 5-6 hari), makanan diambil setiap dua jam. Jumlah makanan harian tidak boleh melebihi 400 ml.

Untuk mengurangkan sindrom hemoragik, anda harus makan makanan yang kaya dengan vitamin C, P (jus buah dan sayur, rebusan rosehip) dan K (mentega, krim, krim masam). Lemak haiwan meningkatkan pembekuan darah dan mendorong pembentukan bekuan yang lebih cepat pada penyakit ulser peptik.

Pengarang artikel: Gorshenina Elena Ivanovna | Ahli gastroenterologi

Pendidikan: Diploma kepakaran "Perubatan Umum" yang diterima di Universiti Perubatan Negeri Rusia dinamakan sempena N.I Pirogova (2005). Fellowship in Gastroenterology - Pusat Perubatan Pendidikan dan Ilmiah.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

"Enterofuril" untuk kanak-kanak: arahan penggunaan

Limpa

Ramai ibu bapa menghadapi cirit-birit, kerana sistem pencernaan bayi sangat terdedah kepada tindakan mikroba berbahaya. Di samping itu, kanak-kanak kecil sering merasakan objek yang berbeza dan menjilat tangan kotor mereka.

Normobact L adalah sinbiotik untuk kanak-kanak dan orang dewasa. Aplikasi dan analoginya

Limpa

Disbiosis usus adalah penyakit yang agak biasa. Gangguan mikroflora yang sihat disebabkan oleh tabiat buruk, penyakit berjangkit, diet tidak sihat, tekanan, pengambilan antibiotik dan banyak faktor lain.