logo

Kolitis ulseratif - diet semasa eksaserbasi dan pengampunan

Diet adalah bahagian penting dalam merawat kolitis ulseratif. Cadangan diet harus disesuaikan dengan tahap penyakit. Dalam tempoh gejala yang lemah, orang yang sakit mesti mematuhi diet yang mudah dicerna dan rendah lemak..

Kolitis ulseratif - diet dan peranannya

Kolitis ulseratif adalah proses keradangan yang mempengaruhi membran mukus usus besar dan kronik. Penyakit ini dicirikan oleh tempoh peningkatan dan pengampunan, iaitu hilangnya gejala penyakit.

Diet untuk keradangan ulseratif usus besar memainkan peranan penting. Mematuhi saranan diet, bergantung pada jangka waktu penyakit ini, akan melegakan gejala dan mengurangkan risiko timbulnya komplikasi yang membahayakan kesihatan..

Gejala yang menyertai penyakit ini adalah kehilangan selera makan, penurunan berat badan, cirit-birit bercampur dengan darah dan lendir, demam, dan kembung. Pesakit sering mengalami anemia.

Diet kolitis ulseratif juga bertujuan untuk memastikan pemakanan yang tepat bagi pesakit, iaitu untuk mencegah kekurangan zat makanan. Penting juga untuk mengatasi kekurangan nutrien, khususnya zat besi, yang terlalu sedikit yang menyumbang kepada anemia.

Diet untuk kolitis ulseratif - cadangan

Diet untuk keradangan ulseratif usus besar semasa pengampunan, iaitu hilangnya gejala penyakit, mudah dicerna. Ini bermaksud mengelakkan makanan kaya serat makanan yang menjengkelkan saluran gastrointestinal dan merangsang fungsi usus..

Makanan yang dikontraindikasikan dalam diet kolitis ulseratif kerana kandungan seratnya yang tinggi adalah sayur-sayuran mentah, buah-buahan, dan biji-bijian seperti roti gandum hitam, soba, barli mutiara, beras perang, pasta gelap, dedak gandum.

Dari produk bijirin, yang merupakan sumber tenaga utama, diet pesakit boleh menjadi: roti, dedak, keropok, kuki, pasta ringan (terbuat dari tepung gandum), bijirin kecil (misalnya, manna, barli mutiara), nasi putih.

Sebilangan besar pesakit dengan kolitis ulseratif mengalami intoleransi terhadap susu dan produk tenusu lain, jadi mereka paling sering dikeluarkan dari diet.

Menu boleh ditambah dengan telur ayam telur rebus dan telur dadar atau telur kukus, tidak boleh digoreng dengan minyak. Makan ikan tanpa lemak seperti ikan kod atau bream adalah wajar. Ikan berlemak dan dalam tin, keju acar dan salai harus dielakkan.

Jangan makan makanan yang kaya dengan lemak haiwan, seperti: daging berlemak (seperti domba), jeroan, lemak babi, daging asap dan daging kalengan.

Dalam diet untuk kolitis ulseratif, sayur-sayuran dan buah-buahan rebus dan cincang dibenarkan. Anda tidak boleh memakannya mentah kerana kandungan serat makanan tinggi. Elakkan membuang sayur-sayuran yang boleh menyebabkan kembung: kembang kol, brokoli, kubis, kohlrabi, lobak, kubis Brussels.

Ceri dan pir adalah buah yang dikontraindikasikan. Diet untuk keradangan usus besar mengelakkan makan makanan yang diproses, makanan seperti makanan segera, serta minum soda bergula, alkohol dan minuman berkafein.

Cara menyediakan makanan untuk kolitis ulseratif

Dalam diet untuk kolitis ulseratif, menggoreng, merebus dengan menggoreng, makanan panggang tradisional dengan tambahan lemak harus dikecualikan.

Makanan mesti mudah dicerna dan kaya dengan nutrien. Dianjurkan untuk memasak pinggan dalam air atau wap, panggang atau bakar tanpa menambahkan lemak (contohnya, dalam foil, perkamen) dan didihkan, melewati tahap goreng.

Memotong dan mencampurkan makanan juga penting..

Diet untuk memburukkan lagi kolitis ulseratif

Diet untuk kolitis ulseratif semasa eksaserbasi, iaitu keparahan gejala penyakit berbeza dengan yang digunakan semasa pengampunan.

Pemburukan penyakit ini sering dikaitkan dengan keperluan untuk dimasukkan ke hospital pesakit dan pengenalan nutrisi parenteral, iaitu secara intravena. Pesakit disuntik dengan makanan tambahan dengan kandungan serat rendah.

Dalam tempoh ketika gejala penyakit ini diringankan, makanan semula jadi dan rendah proses dimasukkan ke dalam makanan. Mereka bermula dengan diet cair - pesakit diberi teh lemah, infus pudina atau chamomile, jeli beri hitam tanpa gula, dan kaldu lemah. Carrot puree dibenarkan, diikuti dengan keropok, rebus telur rebus, nasi putih, roti gandum, kentang tumbuk, daging, daging cincang, ayam rebus dan daging sapi, serta daging ikan bertulang (misalnya, ikan kod, pollock, trout).

Selepas hilangnya gejala penyakit, disyorkan diet ringan dengan lemak dan serat makanan yang terhad.

Diet untuk kolitis usus

Peraturan umum

Kolitis adalah keradangan pada lapisan usus besar. Ia boleh menjadi penyakit bebas atau memasuki kompleks gejala, ketika usus kecil (enterocolitis) dan perut (gastroenterocolitis) juga terlibat dalam proses keradangan.

Dalam perjalanan penyakit ini, terdapat:

Sekiranya akut berkembang akibat memakan makanan yang tercemar dengan mikroorganisma, maka dengan pseudomembranous, yang juga berlangsung secara akut, alasannya adalah ubat (khususnya, antibiotik cephalosporins, Clindamycin, Tetracycline dan Erythromycin).

Pada peringkat awal kolitis akut, kelainan umum, mual, kehilangan selera makan, sakit perut dan cirit-birit muncul. Kesakitan lebih kerap dilokalisasikan di kawasan iliac. Najis kerap, menyinggung, dan pada tinja pertama, dan kemudian sedikit, dengan lendir dan darah. Pada hari-hari awal penyakit ini, rehat di tempat tidur dan diet harus diikuti sebagai tambahan kepada rawatan ubat. Kolitis akut tidak menyebabkan perubahan morfologi kasar pada mukosa usus.

Kolitis kronik disertai dengan perubahan radang dan distrofi pada usus dan selalu ada pelanggaran fungsinya.

Penyebab bentuk kronik penyakit ini adalah:

  • jangkitan usus yang dipindahkan;
  • pengambilan ubat yang tidak terkawal;
  • keracunan endogen berterusan;
  • penderaan alkohol;
  • gangguan makan (makan makanan pedas dan kasar, kurang dicerna, monoton, protein atau karbohidrat).

Gejala utama kolitis kronik adalah penggantian sembelit dengan cirit-birit atau najis lembek, disertai dengan rasa sakit, yang semakin meningkat semasa perbuatan buang air besar. Sakitnya terasa sakit atau spastik dan dilokalisasikan di bahagian bawah dan lateral perut. Ia berlaku paling kerap 7 jam selepas makan, dicirikan oleh penurunan selepas pembuangan gas. Ramai pesakit bimbang tentang loya, kembung dan bersendawa..

Sekiranya gangguan pencernaan, biji-bijian pati, lemak neutral, serat otot yang tidak dicerna terdapat dalam tinja. Dengan jangka panjang kolitis kronik dicirikan oleh perkembangan gangguan pencernaan usus, yang disertai dengan penurunan berat badan, perkembangan atrofi tisu adiposa dan otot rangka, peningkatan kekurangan protein dan vitamin.

Rawatan penyakit ini harus menyeluruh, termasuk ubat anti-radang (Sulfasalazine, Mesalazine), ubat menyelimuti dan astringen (untuk cirit-birit), rawatan fisioterapeutik (elektroforesis, diathermy, ozokerite, mandi radon). Prasyarat adalah pemakanan perubatan.

Dengan gejala kolitis pada tahap yang berbeza dan dengan gangguan fungsi usus, rawatan diet ditetapkan secara berbeza.

Oleh itu, dengan kolitis akut dan dengan peningkatan kronik, meneruskan cirit-birit, Diet No. 4 disyorkan. Ini menyediakan pengecualian makanan yang menyebabkan peningkatan peristalsis usus (sayur-sayuran, dedak, serat) dan merangsang rembesan pankreas, perut dan rembesan hempedu. Semua makanan yang menyebabkan penapaian dan pembusukan juga dikecualikan..

Sekiranya sembelit diatasi dengan kolitis, Jadual 3 diberikan, diperkaya dengan serat (roti dengan dedak, sayur-sayuran, vinaigrette, jus sayuran).

Diet No. 2 ditunjukkan untuk kolitis kronik (tanpa eksaserbasi) dan gastritis kronik bersamaan dengan pengurangan rembesan, oleh itu ia merangkumi hidangan dan produk yang merangsang rembesan (minuman susu yang ditapai, kaldu, jus, beri, sayur-sayuran dan hidangan yang digoreng tanpa kerak kasar).

Diet No. 4 untuk kolitis dengan cirit-birit memberi kelonggaran usus, mengurangkan keradangan dan menormalkan pencernaan, kerana semua jenis perengsa (mekanikal, kimia dan termal) terhad di dalamnya.

  • enam hidangan sehari, yang asasnya adalah sup tumbuk, berlendir, hidangan tumbuk, lembek, separa cair;
  • mengurangkan jumlah lemak (hingga 70 g) dan karbohidrat (250 g);
  • kandungan protein fisiologi (90 g);
  • pengecualian makanan yang mengandungi serat (sayur-sayuran, buah-buahan, roti gandum hitam, roti gandum dan dedak);
  • pengecualian makanan yang sangat panas dan sejuk;
  • kaedah memasak rebus (wap);
  • larangan makanan pekat dan pekat;
  • pelaksanaan rejim air (1.5-2 l);
  • garam dalam jumlah 8-10 g.

Diet untuk kolitis ulseratif

Kolitis ulseratif adalah keradangan usus besar dengan luka ulseratif pada membran mukus, nekrosis dan pendarahan. Selalunya, proses ini dilokalisasi di rektum dan usus besar, dan pada luka yang teruk, semua bahagian usus besar terlibat. Punca penyakit ini belum dapat diketahui. Diasumsikan bahawa dasarnya adalah gangguan imunologi dan kecenderungan keturunan, dan faktor predisposisi adalah adanya jangkitan.

Dengan kolitis ulseratif, pesakit bimbang akan cirit-birit yang bercampur darah atau nanah. Kekerapan pergerakan usus mencapai 20 kali sehari atau lebih (dalam kes yang teruk). Selalunya, tinja mengandungi darah dan kehilangan darah 100-300 ml adalah mungkin setiap hari. UCN dicirikan oleh rasa sakit kram yang ketara, bertambah buruk selepas makan.

Dalam kes yang teruk, sindrom keracunan dicatat dengan kelemahan, demam, penurunan selera makan, manifestasi sistemik (poliartritis, kerosakan mata dan hati) juga merupakan ciri. Dengan bentuk kronik kursus, sindrom distrofik berkembang (kulit kering, penurunan berat badan, hipovitaminosis).

Dalam penyakit ini, pemulihan lengkap selaput lendir dan normalisasi pencernaan dan penyerapan tidak berlaku dalam jangka masa yang lama. Dan hanya kepatuhan terhadap pemakanan makanan dan pengambilan ubat-ubatan yang mewujudkan keadaan untuk mencapai pengampunan. Dalam kes ini, Jadual nombor 4 dan varietasnya ditentukan bergantung pada tahap prosesnya.

Bubur nasi dengan buah

Dengan pemburukan, diet merangkumi bijirin cair dan bubur (beras, semolina) di dalam air (susu dan kaldu tidak termasuk). Bubur soba meningkatkan kemahiran motorik, oleh itu, tidak digalakkan semasa eksaserbasi. Lebih mudah menggunakan bijirin untuk makanan bayi, tetapi mereka perlu dicairkan separuh dengan air.

Termasuk hidangan dari daging tanpa lemak dan ikan (dalam bentuk daging cincang rebus, ladu, potongan daging kukus, pate). Omelet protein dari telur berguna (tidak lebih dari dua sehari). Semasa pemburukan dalam diet, anda perlu meningkatkan jumlah protein hingga 120-125 g.

Dari minuman anda boleh merebus herba, kompot dan jeli, jus chokeberry. Epal dan pir yang dibakar dibenarkan. Perhatian khusus harus diberikan kepada produk yang mengurangkan pergerakan usus - decoctions dan jeli dari ceri burung, blueberry, quince, dogwood, pear, teh hitam dan hijau yang kuat. Semasa eksaserbasi, sebilangan pesakit tidak bertolak ansur dengan sayur-sayuran rebus, jadi lebih baik mengecualikannya. Penggunaan susu, produk susu fermentasi, krim masam, keju dan keju kotej juga tidak digalakkan.

Dalam sebulan setelah eksaserbasi, perlu mematuhi diet dengan ketat, kemudian disarankan untuk beralih ke Jadual 4B dan 4B dan jadual umum dengan pembatasan beberapa produk untuk alasan kesihatan. Setelah memburukkan lagi, produk yang mempromosikan pembentukan darah, kaviar merah dan hitam, kenari diperkenalkan ke dalam diet, sup daging secara beransur-ansur disambungkan. Dalam tempoh pengampunan yang stabil, sayur-sayuran dibenarkan (brokoli, kembang kol, wortel, zucchini, bawang).

Varieti

Varieti adalah Diet 4A, 4B, 4B, yang berbeza dalam rangkaian produk dan petunjuk untuk janji temu.

Oleh itu, Jadual 4A disyorkan untuk kolitis dengan dominasi proses penapaian, oleh itu, karbohidrat terhad dalam diet (gula hingga 20 g, bijirin, roti hingga 100 g). Diet No. 4A untuk kolitis kronik memberikan peningkatan dalam pengambilan protein kerana hidangan keju kotej dan daging. Jika tidak, ia sedikit berbeza dari diet utama dan termasuk: satu telur rebus setiap hari, sup berlendir, nasi tumbuk dan bubur semolina, daging rebus dan ikan, kefir rendah lemak, rebusan blueberry dan kismis hitam, jeli dan jeli dari beri ini.

Jadual 4B diresepkan untuk kolitis kronik selama tempoh peningkatan (tahap eksaserbasi yang pudar) atau dengan eksaserbasi yang tidak dapat dinyatakan. Diet dicirikan oleh sejumlah besar protein (100-110 g), peningkatan lemak (hingga 100 g) dan karbohidrat (hingga 400-420 g). Dietnya tetap sama seperti diet utama, tetapi senarai makanan yang dibenarkan telah diperluas secara signifikan dengan memasukkan bihun, kentang, mi, wortel, kembang kol, zucchini, krim, krim masam, kefir, buah beri manis dalam diet.

Jadual 4B ditunjukkan dalam tempoh pemulihan dari kolitis akut dan peralihan ke diet normal. Ia juga diresepkan untuk penyakit usus kronik tanpa eksaserbasi atau semasa tempoh eksaserbasi. Komposisi kimia sama dengan jadual sebelumnya, tetapi lemak sayuran sudah termasuk dan senarai produknya semakin banyak: pai, kubis, gulungan yang tidak dimasak, kacang polong, sosis doktor, susu, ham, bit, jeruk, anggur, semangka, raspberi, jeruk keprok, strawberi, peningkatan jumlah mentega hingga 15 g.

Petunjuk

Diet ditunjukkan untuk cirit-birit yang berlaku apabila:

  • kolitis akut;
  • enterokolitis;
  • pemburukan kolitis kronik yang teruk.

Produk yang dibenarkan

Di tengah-tengah diet adalah bijirin tumbuk: semolina, beras (putih), soba dan oatmeal, yang dimasak di dalam air, anda juga boleh menggunakan kaldu rendah lemak. Semua hidangan direbus atau direbus. Masukkan mentega ke makanan (5 g setiap hidangan). Roti gandum dibenarkan dan hanya dikeringkan atau dalam bentuk keropok. Anda boleh makan 200 g keropok setiap hari. Biskut kering dibenarkan.

Sup disediakan dalam air atau kaldu ikan / daging rendah lemak dan lemah, tambahkan minimum sayur tumbuk (atau kaldu sayur), daging parut, serpihan telur, ladu atau bebola daging. Digunakan penggunaan daging lembu tanpa lemak, ayam, sapi atau ayam belanda. Dagingnya juga kurang lemak, ayam dimasak tanpa kulit. Potongan wap atau bebola daging disediakan dari daging cincang.

Potongan daging juga boleh ditumis dalam sedikit air. Semasa memasak potongan daging atau bebola daging, nasi rebus ditambahkan ke dalam daging cincang. Gunakan ikan laut tanpa lemak, masak dalam bentuk kepingan atau dalam bentuk potongan daging dan bebola daging. Telur (rebus lembut, telur dadar) dibenarkan hingga dua hari, ia boleh ditambahkan ke sup.

Keju kotej hanya boleh disiapkan baru, dikalsinasi, tidak beragi (tidak berasid) dan dibersihkan. Ia juga digunakan dalam kaserol. Sayur-sayuran hanya digunakan sebagai tambahan kepada sup. Epal mentah tumbuk dan sos epal dibenarkan. Dari blueberry, dogwood, quince, bird cherry, black currant, blueberry pear, berry jelly, decoctions dan fruit fruit disediakan. Dibolehkan: teh herba, kaldu rosehip, teh hijau dan hitam, air pegun hingga 1.5 liter sehari. Dengan toleransi yang baik, jus segar yang dicairkan dari buah beri yang tidak berasid dibenarkan.

Pemakanan enteral untuk kolitis ulseratif

Kolitis ulseratif (kod ICD-10 K51) adalah penyakit keradangan kronik usus besar yang tidak diketahui etiologi, yang dicirikan oleh perubahan ulseratif-nekrotik pada membran mukus dan proses keradangan berterusan.

Kejadian puncak kolitis ulseratif berlaku pada usia muda, prevalensi penyakit ini adalah sekitar 40 kes per 100 ribu penduduk.

Penyakit ini boleh mempengaruhi keseluruhan usus besar - kolitis total (18% kes), lesi sisi kiri berlaku pada 28% kes dan proctosigmoiditis berlaku pada 54% kes.

Gejala utama kolitis ulseratif adalah pendarahan usus dan kehilangan darah yang berterusan di dalam najis, cirit-birit, dan sakit perut. Manifestasi ekstraintestinal penyakit ini juga sering terjadi - demam, arthralgia, eritema nodosum, perubahan pada organ visual, perkembangan anemia adalah ciri.

Keterukan kolitis ulseratif dinilai berdasarkan kekerapan najis, tahap kehilangan darah, demam dan parameter makmal (ESR, tahap albumin).

Untuk kolitis ulseratif, pelbagai jenis ubat digunakan dalam terapi, terutamanya persediaan asid 5-aminosalicylic (mesalazine, sulfasalazine), glukokortikoid sistemik dan topikal (prednisolone, budesonide), imunosupresan (azathioprine). Taktik rawatan bergantung kepada keparahan penyakit dan lesi kolon..

Pemakanan untuk pesakit dengan kolitis ulseratif

Pemakanan pesakit yang menderita kolitis ulseratif memberikan kesukaran yang besar bagi doktor dan pesakit. Tidak ada formula diet yang jelas untuk penyakit ini. Pesakit disarankan untuk menghindari makanan pedas, berlemak, goreng, menolak makanan kasar, makan sayur-sayuran dan buah-buahan, hadkan karbohidrat sederhana, lemak dan fokus pada komponen protein dalam diet..

Dalam praktiknya, sukar bagi pesakit untuk mematuhi saranan diet, yang sangat khas untuk permulaan penyakit, ketika pesakit harus merevisi sebagian besar pilihan makanannya dan secara permanen meninggalkan sejumlah makanan kegemaran. Seiring waktu, setiap pesakit terpaksa memperluas dietnya dengan hati-hati dan memperkenalkan produk baru ke dalamnya, dan ini sering dilakukan melalui percubaan dan kesilapan, yang sering menimbulkan penyakit yang memburuk. Lama kelamaan, pesakit membuat dietnya sendiri dan, bergantung kepada pengambilan ubat yang ditetapkan secara berkala, tidak mengalami kesulitan serius yang berkaitan dengan penyakit ini, dan kualiti hidupnya tetap berada pada tahap yang cukup tinggi.

Jenis kekurangan zat makanan pada kolitis ulseratif

Kekurangan zat makanan adalah perkara biasa semasa peningkatan kolitis ulseratif dan pengampunan. Penurunan berat badan diperhatikan pada lebih daripada separuh pesakit, hipoalbuminemia berlaku pada 25-50% kes, anemia pada 66% pesakit, kebanyakannya kekurangan zat besi, terdapat data yang jelas mengenai kekurangan asid folik, sianokobalamin, kalsium, magnesium kalium, vitamin D, tembaga dan zink.

Dalam kolitis ulseratif, jenis kekurangan zat makanan berikut dijumpai terutamanya:

Penurunan kedua-dua kumpulan protein viseral dan somatik berlaku, sebagai peraturan, dalam eksaserbasi teruk yang tidak dapat dihentikan untuk waktu yang lama.

Punca kekurangan zat makanan pada pesakit dengan kolitis ulseratif

Terdapat beberapa sebab untuk perkembangan kekurangan zat makanan pada kolitis ulseratif. Pertama sekali, pada pesakit, bersamaan dengan lendir dan akibat pendarahan, kehilangan banyak protein, elektrolit dan unsur surih berlaku dengan najis, terutama diucapkan dengan najis berdarah dan lendir bebas najis, dan ini menyebabkan penurunan jumlah albumin pengangkutan, yang menyebabkan pelanggaran penghantaran nutrien. tisu. Sebaliknya, keradangan akut dan kronik membawa kepada perubahan metabolisme terhadap katabolisme dan, sebagai akibatnya, meningkatkan keperluan tubuh untuk tenaga dan bahan binaan. Pada masa yang sama, dalam kategori pesakit ini terdapat penurunan selera makan yang tinggi hingga anoreksia. Pesakit sering sengaja mengehadkan jumlah makanan yang mereka makan, kerana peningkatan jumlah kandungan dalam usus besar menyebabkan peningkatan kesakitan. Perlu diingatkan bahawa glukokortikoid sistemik yang digunakan dalam rawatan standard kolitis ulseratif meningkatkan lagi keperluan tubuh untuk tenaga dan protein. Dan khasiat pemakanan yang biasa digunakan di klinik tidak selalu dapat memenuhi semua permintaan yang dibuat oleh badan..

Hasil kekurangan zat makanan

Kekurangan nutrisi menyebabkan penurunan keupayaan penyesuaian badan dan dengan itu menyukarkan rawatan pesakit dan menyebabkan berlanjutannya pemburukan.

Masalah ini paling ketara dalam rawatan pembedahan kolitis ulseratif, apabila keupayaan penyesuaian badan dapat menentukan prognosis dan hasil rawatan pembedahan dan sangat mempengaruhi keadaan pesakit dalam tempoh selepas operasi..

Kekurangan zat makanan merumitkan rawatan pesakit muda yang memerlukan tenaga dan nutrien bukan sahaja untuk fungsi tubuh, tetapi juga untuk pertumbuhan dan perkembangan.

Pemakanan enteral dan parenteral untuk kolitis ulseratif

Bekalan nutrien dan tenaga yang mencukupi dapat dipastikan melalui pemakanan parenteral dan enteral.

Pada masa yang sama, kemungkinan penggunaan pemakanan parenteral secara meluas dibatasi oleh kesulitan pelaksanaan teknikal, perlunya pemantauan yang teliti terhadap sokongan pemakanan yang diberikan, dan kos rawatan yang tinggi. Dalam hal ini, pemakanan parenteral digunakan, sebagai peraturan, dalam eksaserbasi yang teruk, ketika, dengan latar belakang kekurangan zat makanan yang sederhana atau parah, ada keperluan untuk sisa fungsional usus besar yang lengkap dan masuknya nutrien ke dalam lumen usus besar harus dikecualikan agar tidak menimbulkan kemerosotan. pesakit. Pemakanan parenteral juga harus digunakan apabila tahap kekurangan zat makanan bertambah buruk jika tidak ada kemungkinan untuk mengisi semula keperluan tubuh secara semula jadi melalui saluran gastrointestinal.

Kaedah yang paling tepat untuk memberi nutrien dan tenaga pesakit kategori ini dengan mencukupi ialah sokongan pemakanan dalam bentuk pemakanan enteral. Campuran untuk pemakanan enteral mengandungi semua makro dan mikronutrien yang diperlukan dan, kerana ini, dapat bertindak sebagai satu-satunya sumber nutrisi untuk waktu yang lama.

Sokongan pemakanan dalam bentuk pemakanan enteral mempunyai beberapa kesan penting. Pertama sekali, beban fungsional pada usus besar berkurang, trauma tambahan pada mukosa yang meradang berkurang, dan mod rehat dibuat untuk bahagian distal saluran gastrointestinal, kerana penyerapan komponen campuran sudah ada di usus kecil. Berbeza dengan pemakanan enteral, pengambilan makanan biasa menyebabkan pembentukan tinja, pergerakannya di usus besar menyebabkan trauma tambahan pada membran mukus, yang menyumbang kepada pemanjangan penyakit yang berlanjutan. Kedua, antigen makanan dikeluarkan dari lumen saluran pencernaan, yang dapat membantu menjaga keradangan. Penting untuk diperhatikan bahawa formula enteral bebas dari laktosa dan gluten penyebab cirit-birit..

Oleh itu, semasa menggunakan pemakanan enteral, dua tugas utama diselesaikan: keperluan tenaga dan plastik tubuh diisi semula, serta rejim rehat untuk usus besar, yang membantu mengurangkan proses keradangan.

Tetapi, walaupun terdapat kelebihan menggunakan pemakanan enteral, pada masa ini, masih belum ada bukti yang mencukupi mengenai kesan pemakanan enteral pada proses proses keradangan pada kolitis ulseratif. Garis panduan terbaru dari European Society for Parenteral and Enteral Nutrition (ESPEN) mengesyorkan penggunaan pemakanan enteral untuk kolitis ulseratif apabila pesakit kekurangan nutrisi..

Terdapat dua cara formula enteral yang boleh digunakan. Pertama, mereka boleh menjadi sumber pemakanan tambahan dan digunakan sebagai tambahan kepada diet yang digunakan. Kedua, mereka boleh bertindak sebagai sumber pemakanan utama pada pesakit dengan kolitis ulseratif yang teruk..

Pemakanan enteral dibahagikan kepada makanan oral dan tiub. Sekiranya memberi makan secara oral, kaedah pemberian sip dianjurkan, apabila pesakit mengambil sedikit teguk pada siang hari jumlah campuran yang ditetapkan.

Terdapat pelbagai jenis campuran pemakanan enteral yang dapat digunakan untuk memberikan sokongan pemakanan bagi pesakit dengan kolitis ulseratif. Pemilihan campuran tertentu dapat ditentukan oleh keunikan komposisinya dan oleh kemungkinan ekonomi dan pilihan rasa pesakit sendiri, yang juga memainkan peranan penting. Campuran yang paling biasa digunakan dalam amalan klinikal adalah "Klinutren", "Nutrizone", "Nutrikomp standard", "Nutrien standard", "MD mil Clinipit" dan lain-lain.

Kedua-dua campuran seimbang dan separa elemen boleh digunakan. Dalam terapi kompleks kekurangan nutrien dalam kolitis ulseratif, campuran unsur semi "Peptamen" telah membuktikan dirinya dengan baik. Kelebihan campuran ini ialah protein dalam komposisinya terbahagi kepada peptida, mudah dicerna dan diserap di bahagian atas usus kecil, dan lemak berantai sederhana (50-80%) dan dicerna tanpa lipase.

Sebilangan campuran mengandungi serat makanan dalam komposisinya, memungkinkan untuk memperbaiki perubahan dysbiotik yang selalu terjadi pada kolitis ulseratif (Nutricomp Fiber).

Dalam kebanyakan kes, formula untuk pemakanan enteral tidak boleh menggantikan pemakanan pesakit secara keseluruhan, tetapi harus berfungsi sebagai sumber nutrien dan tenaga tambahan. Menurut cadangan ESPEN terbaru, pesakit kolitis ulseratif yang mengalami kekurangan pemakanan ditunjukkan pemakanan enteral tambahan dengan nilai tenaga 500-600 kcal sehari.

Dalam praktiknya, dengan cepat dapat mengajar pesakit bagaimana menyediakan campuran dan peraturan pengambilannya. Kaedah menghirup ketika menggunakan campuran oleh pesakit adalah yang paling berkesan, kerana pertama sekali membantu mengelakkan cirit-birit - komplikasi pemakanan enteral yang cukup biasa. Untuk tujuan yang sama, disarankan untuk secara bertahap memasukkan campuran ke dalam diet pasien sedemikian rupa sehingga pencapaian nilai tenaga yang diperlukan 500-600 kkal sehari terjadi dalam beberapa hari.

Pemakanan enteral sebagai "ubat"

Pemakanan enteral boleh bertindak bukan hanya sebagai sumber nutrien dan tenaga, tetapi juga sebagai pilihan terapi. Untuk tujuan ini, campuran untuk pemakanan enteral "Modulen IBD" digunakan, yang dikembangkan khas untuk rawatan penyakit radang usus..

"Modulen IBD" adalah campuran seimbang kering kering berdasarkan kasein, mengandungi protein, lemak dan karbohidrat dalam nisbah optimum, serta semua vitamin, makro dan mikroelemen yang diperlukan.

Ciri campuran ini, kerana sifat terapeutiknya diwujudkan, adalah adanya komposisi faktor pertumbuhan anti-radang semula jadi (TGF-beta2). Kegiatan anti-radang faktor ini direalisasikan dengan mengurangkan tahap sitokin pro-radang pada mukosa usus - terutamanya interleukin-1, interleukin-8, dan gamma-interferon.

"Modulen IBD" telah menunjukkan keberkesanan yang tinggi dalam rawatan penyakit Crohn dan digunakan dalam amalan pediatrik sebagai monoterapi untuk penyakit ini. Sesuai dengan Peraturan ECCO 10B dari Konsensus Eropah tentang Diagnosis dan Rawatan Penyakit Crohn, yang diadopsi oleh Persatuan Crohn dan Colitis Eropah, pemakanan enteral dalam penyakit Crohn ini berkesan dalam mencapai pengampunan, tanpa mengira aktiviti proses dan lokasi lesi..

Walaupun keberkesanan penggunaan "Modulen IBD" dalam rawatan penyakit Crohn telah diteliti dengan cukup baik, keberkesanan campuran ini dalam rawatan kolitis ulseratif belum dipelajari dengan cukup. Klinik kami mempunyai pengalaman dalam menggunakan campuran Modulen IBD dalam rawatan kompleks pesakit dengan kolitis ulseratif dan kini sedang menjalankan kajian rintis mengenai keberkesanan Modulen IBD pada pesakit dengan bentuk penyakit yang sederhana..

Menurut data awal, waktu untuk melegakan eksaserbasi ketika menggunakan campuran ini lebih pendek daripada dengan terapi standard, yang menunjukkan kesan terapi dengan campuran Modulen IBD dalam proses proses keradangan. Terdapat dinamik positif berat badan dan petunjuk status pemakanan pesakit: peningkatan jumlah ketebalan lipatan kulit dan lemak, tahap albumin, dan bilangan limfosit mutlak. Sekiranya pesakit kehilangan berat badan dengan cepat pada minggu-minggu terakhir, penggunaan campuran memungkinkan untuk mengurangkan kadar kekurangan zat makanan secara signifikan, dan kemudian, setelah peralihan penyakit ke fasa remisi, kecenderungan peningkatan berat badan diperhatikan. Pemakanan enteral tambahan dengan campuran Modulen IBD dapat diterima dengan baik oleh pesakit, beberapa pesakit mengalami perut kembung, yang dengan cepat dihilangkan dengan membetulkan jumlah campuran yang diambil.

Oleh itu, penggunaan "Modulen IBD" dalam rawatan pesakit dengan kolitis ulseratif dapat menyelesaikan tiga masalah:

Kesimpulannya, harus dikatakan bahawa, walaupun pada hakikatnya saat ini tidak ada bukti yang menunjukkan penurunan keradangan pada usus besar melalui pemakanan enteral, manfaat penggunaannya yang meluas dalam rawatan kompleks kolitis ulseratif adalah jelas. Saat ini "Modulen IBD" adalah salah satu campuran yang paling menjanjikan untuk sokongan pemakanan pesakit dengan kolitis ulseratif..

Untuk pertanyaan sastera, sila hubungi pejabat editorial.

E. I. Tkachenko, Doktor Sains Perubatan, Profesor
S. V. Ivanov
T.N. Zhigalova, Calon Sains Perubatan, Profesor Madya
S. I. Sitkin, Calon Sains Perubatan, Profesor Madya
SPbGMA mereka. I. I. Mechnikova, St. Petersburg

Diet dan Senarai Makanan untuk Pesakit Kolitis Ulseratif

Mengapa anda perlu mengikuti diet

Diet dan pemakanan yang betul untuk radang ulseratif usus besar diperlukan untuk mengecualikan kerengsaan kimia dan mekanikal membran mukus saluran pencernaan.

Penyakit ini dicirikan oleh proses keradangan di usus besar, gangguan penyerapan nutrien dan kehilangan protein oleh tubuh, yang dikeluarkan dari najis.

Itulah sebabnya manifestasi seperti anemia, keletihan umum, alergi dan perubahan patologi lain diperhatikan pada pesakit. Dan jika diet tidak disesuaikan tepat pada waktunya, gejala penyakit akan meningkat..

Untuk menguatkan dan meningkatkan pertahanan, sangat penting untuk menambahkan vitamin ke dalam diet harian, yang terdapat dalam jumlah besar dalam hidangan sayur-sayuran.

Penting untuk makan dengan betul semasa pembengkakan. Untuk melakukan ini, perlu melindungi mukosa sebanyak mungkin dari kerosakan bahan kimia dan zarah makanan. Diet untuk kolitis ulseratif memerlukan semua makanan selamat secara mekanikal dan kimia.

Akibat tidak mematuhi makanan

Apabila pesakit tidak mengikuti cadangan doktor yang hadir, akibat yang tidak menyenangkan akan timbul. Rawatan kolitis ulseratif dilakukan dengan cara yang kompleks, jika hanya ubat yang diambil, maka terapi tidak akan membawa kesan positif, dan kejadian kambuh akan menjadi lebih sering. Namun, bukan sahaja kesihatan tetapi juga kehidupan berisiko..

Proses keradangan di usus besar dan rektum dapat berlangsung. Ini membawa kepada manifestasi gejala komplikasi. Dalam kes ini, pendarahan, perforasi usus besar, peritonitis dan lesi barah sering berlaku. Semua penyakit ini berkembang dengan latar belakang kolitis ulseratif yang tidak dirawat. Namun, selain diet, kaedah perubatan tradisional dapat digunakan. Selalunya bersama dengan propolis madu membantu dalam rawatan kolitis ulseratif. Dengan NUC, terdapat banyak preskripsi untuk penggunaan ubat tersebut. Walau bagaimanapun, perlu mengambil kira keunikan penyakit ini dan berjumpa doktor.

Diet dan pemakanan untuk kolitis ulseratif (kolitis ulseratif)

Diet untuk kolitis kronik dengan cirit-birit harus merangkumi diet yang lengkap dan seimbang. Kandungan protein, lemak dan karbohidrat sesuai. Garam meja terhad kepada 8-10 gram sehari. Makanan mesti direbus atau dikukus secara eksklusif. Walaupun, hidangan daging, sayur-sayuran dan ikan bakar boleh dibenarkan. Tetapi pada masa yang sama, seharusnya tidak ada kerak kasar. Pesakit perlu makan 5-6 kali sehari..

Ia dibenarkan memakan roti gandum, biskut kering dan keropok. Sup disediakan dalam daging rendah lemak atau kaldu ikan dengan bijirin rebus. Sayuran boleh digunakan sebagai ganti bijirin: kentang, zucchini, wortel, labu dan kembang kol.

Yang ditunjukkan adalah hidangan dari daging tanpa lemak dan ayam. Daging lembu tanpa lemak kelihatan, ayam, arnab, India dan daging sapi akan berjaya. Anda boleh makan potongan daging kukus, ladu, souffle dan bebola daging. Ia dibenarkan menggunakan ikan rebus dari jenis rendah lemak. Kentang, zucchini, labu, wortel, kacang hijau disajikan tumbuk. Ianya boleh dijadikan kentang tumbuk, souffle kukus, puding.

Bubur, kecuali gandum, harus dimasak di dalam air dengan penambahan krim dan sedikit mentega. Cukup 5 gram setiap hidangan. Yang ditunjukkan adalah telur dadar, telur rebus (tidak lebih dari 2 keping sehari), keju kotej semula jadi yang baru disiapkan atau puding curd, ladu dengan keju kotej, jeli dan kompot tumbuk, jeli, mousses dari pelbagai jenis buah beri dan buah-buahan, jeli marmalade, marshmallow, epal bakar, pir, teh, kaldu rosehip.

Ia tidak termasuk roti rai, roti segar dari semua jenis, produk yang dibuat dari mentega dan pastri puff dari diet. Sup tenusu, kacang, sup kubis, borscht dan acar adalah dilarang. Anda tidak boleh makan itik, angsa, daging asap, sosej dan makanan dalam tin. Tidak ada susu, telur rebus atau goreng yang dimakan dalam bentuk semula jadi.

Secara semula jadi, minuman kvass, alkohol dan berkarbonat, kopi tidak termasuk. Diet ini biasanya diikuti selama 4-5 minggu, dan dalam beberapa kes, bulan. Dari masa ke masa, anda boleh makan hidangan dari pelbagai tahap pengisar dan tidak dicincang, direbus, kukus, rebus, dibakar, digoreng tanpa pembentukan kerak kasar; sup pada daging rendah lemak, kaldu ikan, kaldu sayur, sayur rebus dan mentah, hidangan manis dan minuman.

Diet 4 untuk kolitis kronik digunakan untuk penyakit usus akut, eksaserbasi penyakit usus kronik dengan cirit-birit yang teruk. Tujuan diet adalah untuk memberi nutrisi kepada tubuh yang dapat membantu gangguan pencernaan, mengurangkan keradangan, serta proses penapaian dan pembusukan pada usus..

Semasa pemakanan pemakanan, makanan dan hidangan yang dapat meningkatkan rembesan sistem pencernaan, penapaian dan pembusukan di usus dikecualikan dengan tajam. Hidangan cair, separa cair, disucikan, direbus di dalam air atau dikukus. Anda perlu makan 5-6 kali sehari.

Ia dibenarkan memakan produk roti dan tepung. Tetapi dari ini, roti premium harus diutamakan. Sup harus berdasarkan daging rendah lemak atau kaldu ikan dengan penambahan kaldu berlendir dari bijirin, semolina, nasi, daging rebus dan tumbuk, ladu kukus dan bebola daging, serpihan telur. Sup dengan sayur-sayuran, bijirin, tenusu, kaldu yang kuat dan berlemak tidak termasuk sepenuhnya.

Bagi daging dan ayam, anda boleh makan daging lembu, ayam, daging sapi muda, arnab dan ayam belanda. Daging mesti dilenyapkan, tendon dikeluarkan, dan kulit burung mesti dikeluarkan. Potongan kukus atau air, ladu, bebola daging. Daging cincang dengan nasi rebus dan bukannya roti, melewati panggangan halus 3-4 kali.

Seekor ikan. Jenis ikan segar yang rendah lemak dibenarkan. Ia dapat digunakan baik dalam bentuk murni maupun dalam bentuk potongan daging, bebola daging. Bagi produk tenusu, anda perlu memperhatikan keju kotej parut yang tidak beragi, soufflé wap. Susu keseluruhan dan produk tenusu lain dikecualikan sepenuhnya.

Bijirin. Perhatikan bubur tumbuk di dalam air atau kaldu bebas lemak. Ia boleh menjadi nasi, soba, oatmeal. Sayur-sayuran digunakan secara eksklusif dalam bentuk decoctions. Makanan ringan tidak termasuk sepenuhnya. Dari gula-gula, anda boleh menggunakan jeli, jeli, epal yang disucikan, buah-buahan dan buah beri dalam bentuk semula jadi. Dibolehkan: madu, jem, buah kering dan kompot. Untuk minuman, boleh jadi teh, terutama kopi hijau, hitam dan koko di dalam air.

Contoh diet mungkin seperti berikut. Untuk sarapan pagi pertama, anda mesti makan tepung oat yang dimasak di dalam air dan keju kotej yang baru disediakan. Minum segalanya dengan teh. Merebus blueberry kering sangat sesuai untuk makan tengah hari. Makan tengah hari - kaldu daging dengan semolina, bebola daging kukus daging, bubur nasi, tumbuk dalam air dan jeli.

Diet 4a untuk kolitis kronik ditetapkan untuk penghidap penyakit yang disertai dengan proses penapaian yang sengit. Penyakit seliak juga merupakan petunjuk utama untuk jenis diet ini. Diet ini dikembangkan oleh MM Pevzner. Paling menarik, ia tidak melarang penggunaan rusuk tepung putih. Walaupun, hari ini produk ini mendahului senarai makanan terlarang..

Peraturan asas pemakanan pada diet 4a adalah menjaga keteraturan makan, walaupun komposisi unsur surih yang sedikit, dan karbohidrat dalam jumlah yang sedikit. Kandungan kalori dalam diet harian tidak boleh melebihi 1600 kkal. Kira-kira 100 gram lemak, 120 gram protein, dan 200 gram karbohidrat sudah mencukupi. Matlamat utama pemakanan adalah asimilasi makanan yang lengkap dan berkualiti tinggi..

Prinsip perancangan diet

Diet dipilih dengan mengambil kira ciri seperti:

  • usia pesakit;
  • jenis pekerjaan;
  • keterukan proses keradangan;
  • kelaziman dan penyetempatan fokus;
  • kehadiran alahan makanan;
  • komorbiditi sistem gastrousus.

Terdapat syarat klasik:

  1. Makan 5-6 kali sehari dalam bahagian kecil.
  2. Makanan yang terlalu sejuk atau sebaliknya, terlalu panas dilarang.
  3. Garam meja terhad kepada 8-10 gram sehari.
  4. Isi padu cecair (air) sehari ialah 1.5-2 liter.

Adalah perlu untuk memperbaiki kekurangan protein dan zat besi, kerana pesakit sering kali mempunyai kadar protein yang rendah (malabsorpsi, perkumuhan pada lendir) dan perkembangan anemia yang berkaitan dengan pendarahan berulang. Diet harian harus tinggi kalori untuk menampung keperluan tenaga badan - terutamanya jika seseorang menjalani gaya hidup aktif (bermain sukan) atau tanggungjawab kerjanya merangkumi aktiviti fizikal yang kerap.

Mengapa anda perlu mengikuti diet

Diet No. 4 digunakan untuk mengubati kolitis ulseratif, enterokolitis pada masa akut. Ia ditunjukkan untuk gastroenterocolitis akut, disentri, demam kepialu, pada hari-hari pertama rawatan tuberkulosis.

Dalam menu seperti itu, nilai tenaga hidangan dikurangkan. Ini dapat dicapai dengan mengurangkan jumlah lemak. Pada masa yang sama, jumlah protein sesuai dengan norma yang diperlukan untuk tubuh. Pemakanan untuk kolitis ulseratif dipilih dengan mengambil kira jumlah natrium klorida yang dikurangkan, tidak melebihi 8 gram dibenarkan.

Selain itu, faktor-faktor yang menyumbang kepada kerengsaan mekanikal dan kimia usus besar, proses penapaian dan putrefaktif, dan rangsangan rembesan hempedu tidak termasuk. Semua makanan yang boleh mengganggu hati juga dilarang..

Jumlah vitamin meningkat dengan ketara, yang diperlukan kerana gangguan penyerapan nutrien dari usus.

Senarai produk yang dilarang dan yang dibenarkan hampir sama seperti yang dinyatakan di atas. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa perbezaan juga. Contohnya, makanan dan minuman berikut tidak boleh dimakan:

  • semua buah beri segar dan buah-buahan;
  • buah kering dan kompot berdasarkannya;
  • madu, jem;
  • semua sos;
  • barli mutiara, millet, bijirin barli dan pinggan dari mereka, semua kaserol;
  • kekacang;
  • lemak haiwan (sedikit mentega dibenarkan);
  • susu keseluruhan, krim masam, krim, keju, kefir sehari;
  • telur rebus keras;
  • penkek dan penkek;
  • kopi, koko dengan susu, kvass, jus anggur, sebarang soda dan minuman sejuk.

    Komposisi kimia makanan sedemikian untuk hari ini:

    • 100 gram protein (termasuk sekurang-kurangnya 60% asal haiwan);
    • 70 gram lemak (termasuk sekurang-kurangnya 40 gram mentega);
    • 250 gram karbohidrat (termasuk tidak lebih daripada 50 gram gula);
    • cecair dalam bentuk bebas - satu setengah liter.

    Semua makanan boleh direbus, dikukus, cair atau dimurnikan. Anda juga boleh makan pinggan murni. Bilangan makanan - 5 atau 6.

    Adalah mustahak untuk memasukkan makanan diet yang menyumbang kepada pergerakan usus yang lebih lengkap (kaya dengan serat tumbuhan). Mereka merangsang aktiviti rektum.

    Makanan ini dikuasai oleh makanan yang kaya dengan serat sayur-sayuran atau magnesium. Mereka tidak menyebabkan kembung atau kerengsaan usus.

    Cara makan sekiranya berlaku pemburukan

    Diet untuk kolitis ulseratif usus mampu:

    1. mengurangkan keinginan (cirit-birit);
    2. memulihkan nutrien yang hilang;
    3. mempercepat penyembuhan mukosa usus;
    4. meningkatkan keberkesanan ubat-ubatan.

    Dalam setiap kes, ahli gastroenterologi memilih sistem diet khas dan individu. Tetapi masih ada peraturan pemakanan tertentu untuk semua orang. Oleh itu, pertama sekali, anda harus melupakan produk seperti itu:

    • perasa masin dan masam, serta sawi dan lobak;
    • daging dan ikan berlemak;
    • sup dan sup yang kaya;
    • penaik;
    • lobak, bawang dan bawang putih;
    • buah masam dan beri;
    • millet;
    • alkohol dan minuman yang mengandunginya.

    Makanan ini menyebabkan penapaian usus, memburukkan lagi rasa sakit, dan mendorong kembung. Anda harus beralih kepada produk seperti itu:

    • Pure sayur (kembang kol, labu, brokoli, wortel, dan zucchini)
    • daging sapi, ayam, arnab;
    • membersihkan kaldu dari ikan, sayur-sayuran atau daging dengan penambahan bijirin, zucchini, wortel atau kentang;
    • hanya roti kering dan pastri;
    • buah-buahan dan beri manis;
    • kompot, teh, kopi (semula jadi);
    • kaserol dan bubur.

    Rangkaian produk ini bertujuan untuk mengurangkan kesakitan dan menstabilkan fungsi usus. Di samping itu, diet yang ketat harus diperhatikan. Makan makanan yang dimasak dalam bahagian kecil dan kunyah dengan teliti, cuba jangan makan setelah jam tujuh malam, agar tidak membebani usus dan menyebabkan serangan baru.

    Apabila penyakit memasuki fasa akut, lebih baik menolak makanan apa pun selama satu hari. Kemudian pecahan makanan diresepkan, iaitu, sehingga lapan kali sehari. Semua makanan mesti dicincang dengan teliti, anda hanya boleh mengambilnya dengan suam. Had dikenakan untuk penggunaan gula dan garam. Diet untuk NUC semasa eksaserbasi mempunyai ciri-ciri berikut.

    • Diet harus mengandungi peningkatan jumlah protein, yang kebanyakannya berasal dari haiwan. Pesakit mesti makan daging bersama ikan dan telur; keju kotej juga dibenarkan. Produk tenusu dalam bentuk cair dikontraindikasikan, dan ikan dengan daging harus dicincang dengan teliti dan rendah lemak. Memasak hidangan sedemikian mesti dikukus atau didih.
    • Dos karbohidrat harus 250 gram setiap hari, namun serat harus dielakkan. Makan semolina adalah mungkin. Dari minuman, disarankan menggunakan jeli, decoctions semi-sweet dari rosehip dan kismis hitam. Penggunaan jus dengan pulpa akan berguna. Buah-buahan dengan sayur-sayuran harus dimakan parut. Apa lagi yang dicadangkan oleh diet untuk NUC semasa pembengkakan??
    • Makanan tertentu secara beransur-ansur dapat kembali ke diet ketika peningkatan dapat dilihat..
    • Vitamin juga harus dimasukkan dalam diet untuk penyakit ini dalam jumlah yang meningkat, namun, mereka sudah mengandung ubat.
    • Dengan latar belakang penyakit yang memburukkan lagi, decoctions pir dan blueberry berguna.
    • Adalah perlu untuk mengecualikan semua makanan goreng dari diet, serta makanan berlemak dan masin. Diperlukan untuk membatasi penggunaan makanan pedas bersama dengan coklat, kekacang, cendawan, buah-buahan, sayur-sayuran dan plum. Ramai pesakit sering tidak bertolak ansur dengan produk tenusu, jadi disarankan untuk mengecualikannya dari diet..
    • Dianjurkan untuk menggunakan daging tanpa lemak (rebus atau kukus), telur dengan bijirin, biskut kering sesuai. Anda juga harus memasukkan kacang walnut dalam makanan anda..

    Tidak dianjurkan untuk mengikuti diet ketat untuk waktu yang lama, kerana tidak dapat mengembalikan metabolisme dan kekuatan yang terganggu akibat penyakit. Hidangan mestilah sedap dan pelbagai. Kembalinya selera untuk pesakit adalah petanda yang baik. Sekiranya berlaku pemburukan, anda mesti segera pergi ke hospital.

    Apakah diet untuk NUC semasa pengampunan?

    Jenis kolitis lain - ciri menu

    Terdapat keadaan lain yang lebih jarang berlaku di mana diet juga memainkan peranan penting. Diet untuk kolitis catarrhal tidak begitu terhad, kerana ini adalah bentuk awal penyakit dan berlangsung sekitar seminggu. Matlamat utama diet adalah untuk mengurangkan beban pada usus dan kerengsaannya, oleh itu, pertama sekali, makanan berlemak dan pedas, alkohol, soda dan makanan segera dikecualikan. Tidak ada sekatan khas pengambilan kalori, komposisi kimia dan kekerapan makan..

    Pengambilan cecair semasa kolitis catarrhal harus sedikit meningkat. Dan yang paling penting adalah dengan cepat menentukan penyebab kolitis sebelum berubah menjadi bentuk yang lebih teruk. Diet untuk kolitis usus atropik secara langsung bergantung kepada gejala. Oleh kerana dinding usus yang di atrofi (menipis) tidak dapat menjalankan fungsinya dengan betul, tempoh sembelit dan cirit-birit boleh bergantian. Ini pasti dapat dilihat dalam pemakanan pesakit.

    Sekiranya terdapat kolitis atropik dengan gejala apa pun, disarankan untuk memperhatikan perairan mineral, kerana ia mempunyai kesan refleks-humoral positif pada usus. Sindrom iritasi usus (IBS) tidak disertai dengan perubahan keradangan pada dinding usus, tetapi boleh menyebabkan perkembangan kolitis.

    Pada masa ini tidak ada bukti bahawa penghidap IBS benar-benar menghilangkan makanan dari diet, tetapi akan bermanfaat untuk mengurangkan kemungkinan pembentukan gas dan kerengsaan membran mukus. Diet untuk kolitis dan usus yang mudah marah juga didasarkan pada gejala dan mekanisme penyakit yang berlaku..

    Menu jadual petunjuk 4 b

    Pemakanan untuk pesakit dengan eksaserbasi yang hilang atau dengan kecenderungan awal untuk sembelit termasuk:

    • oatmeal dengan epal, teh rosehip;
    • keju kotej dengan krim dan puri labu;
    • sup labu dan kembang kol dengan bebola ikan, telur dadar;
    • epal bakar dan biskut kering;
    • stroganoff ayam dengan kentang tumbuk dan tomato;
    • yoghurt dengan biskut biskut.

    Sup zucchini dan kembang kol dengan bebola ikan

    Untuk memasak, anda harus mengambil:

    • fillet pike perch - 200 g;
    • kentang - 2 keping;
    • lobak merah - 1 keping;
    • kembang kol - sepertiga dari kepala kubis kecil;
    • zucchini - sepertiga kecil;
    • semolina - sudu pencuci mulut tanpa bahagian atas;
    • telur - 1 keping;
    • garam secukup rasa;
    • air - 1.5 liter.

    Pertama, kentang, wortel dan kembang kol dibuang ke dalam air mendidih. Masak hingga masak sepenuhnya. Pada masa ini, fillet pike perch melewati penggiling daging dua kali, telur, garam dan semolina ditambahkan. Ketepikan selama 20 minit.

    Sup sayur yang dihasilkan disebat dengan pengisar, dipanaskan dengan api kecil, dan zucchini yang dipotong menjadi kiub kecil dibuang ke dalamnya. Kemudian, dengan menggunakan sudu, bebola kecil dibentuk dan dicelupkan ke dalam sup, ketika semuanya terapung, kemudian rebus selama 5 minit lagi dan angkat dari api.

    Daging ayam stroganoff

    Hidangan ini memerlukan:

    • fillet ayam 150 g;
    • lobak merah - sebiji kecil;
    • akar pasli - 5 g;
    • garam 1 g;
    • krim masam 20 g.

    Rebus isi ayam hingga masak dengan akar pasli, wortel dan potong. Potong lobak merah hingga haluskan. Masukkan wortel dan krim masam yang diencerkan separuh dengan kuah ke dalam daging rebus cincang, rebus selama 5 minit lagi.

    Makanan apa yang termasuk dalam diet untuk kolitis ulseratif

    Penting untuk diperhatikan bahawa jadual nombor 4 diberikan hanya dalam tempoh pemburukan penyakit pada kolitis ulseratif akut, kronik atau tidak spesifik dan dapat diperhatikan selama tidak lebih dari 5-7 hari..

    Seperti penyakit saluran pencernaan lain, semua makanan yang dimakan tidak boleh terlalu panas atau sejuk, bahagiannya tidak besar, dan hidangan hanya boleh disajikan dalam bentuk tumbuk atau cincang, dan boleh dikukus atau direbus.

    Menu untuk kolitis ulseratif harus merangkumi makanan berikut:

    • Unggas atau ikan tanpa lemak, arnab, daging sapi atau daging lembu juga dibenarkan.
    • Telur ayam - 1 sehari. Dalam tempoh akut dengan kolitis bukan spesifik, hanya protein rebus yang dibenarkan. Goreng, sangat mustahil.
    • Roti tepung putih semalam, tidak lebih daripada 100 g sehari.
    • Produk tenusu dan tenusu: Keju kotej tanpa lemak, susu keseluruhan, atau yogurt boleh digunakan dalam bubur atau puding. Tidak digalakkan menggunakan kefir, krim, krim masam, susu.
    • Sayur - dimakan rebus dan tumbuk.
    • Bijirin: semolina, beras, soba dan oatmeal dimasak di dalam air atau digunakan untuk puding dan kaserol.
    • Buah-buahan dan pencuci mulut: saus epal, jeli beri, minuman buah, tetapi bukan yang meningkatkan keasidan. Dalam tempoh akut, buah segar, jem, madu, pastri dilancarkan.
    • Minuman: teh hijau, hitam atau herba, air pekat.

    Dari produk di atas, anda boleh menyediakan sayur-sayuran puri, kaldu, kaserol, jeli, puding, salad dan hidangan lain. Perkara utama ialah semua makanan yang dimasak dihidangkan direbus atau dikukus.

    Kami membuat menu

    Kolitis usus adalah penyakit di mana anda harus ingat tentang sekatan dalam menu walaupun dalam tempoh pengampunan, iaitu ketiadaan gejala. Menurut statistik, lebih daripada sepertiga eksaserbasi dikaitkan dengan pelanggaran syarat diet terapeutik; diet dan pemakanan adalah komponen penting dalam rejimen pencegahan yang disyorkan untuk setiap pesakit dengan UC.

    Makanan yang dilarang

    Baik semasa eksaserbasi dan selama tempoh pengampunan, makanan diet tidak termasuk:

    • makanan berlemak, goreng;
    • daging salai;
    • makanan pedas;
    • marjerin dan makanan berdasarkannya;
    • makanan dalam tin;
    • sosej;
    • barang bakar segar;
    • ais krim;
    • kerepek, keropok;
    • acar, pengasam;
    • coklat;
    • cuka, lobak, lada;
    • mayonis, mustard;
    • sauerkraut, kubis putih segar;
    • lobak;
    • lobak;
    • lobak;
    • bawang putih;
    • kesedihan;
    • bayam;
    • bit;
    • plum;
    • anggur;
    • prun;
    • tembikai;
    • kiwi;
    • sitrus;
    • barli mutiara;
    • millet;
    • gula-gula getah;
    • kacang;
    • cendawan.

    Dalam tempoh akut, anda harus makan supaya menu tidak mengandungi sayur-sayuran dan buah-buahan segar, sayur salad. Makanan terlarang seperti lemak haiwan tahan api juga harus dielakkan..

    Apa yang boleh anda makan semasa kegembiraan

    Makanan harus hangat dan segar dengan selesa dan bebas daripada alergen aktif atau bahan yang menjengkelkan. Diet untuk kolitis ulseratif usus membolehkan anda menggunakan hidangan seperti:

    1. Bubur (nasi, soba, oatmeal, semolina, jagung).
    2. Omelet kukus.
    3. Telur rebus lembut atau sebagai sebahagian daripada hidangan.
    4. Sup dengan bijirin dan sup sayur-sayuran yang dibenarkan.
    5. Daging dan ikan tanpa lemak.
    6. Roti semalam tanpa kerak.
    7. Mengeringkan, kue kering.
    8. Batang jagung, beras.
    9. Lobak.
    10. Zucchini.
    11. Labu.
    12. Kembang kol.
    13. Brokoli.
    14. Buah dan beri manis, bermusim, masak tanpa kulit.

    Bubur disediakan dengan jumlah garam minimum dalam air, tanpa menambahkan susu. Makanan harus diproses secara termal: dikukus, direbus. Sayur-sayuran untuk sup mesti dicincang; tumis dalam minyak dilarang. Produk berasaskan tumbuhan disajikan sebagai hidangan berasingan dalam bentuk kentang tumbuk atau disapu untuk pencernaan yang lebih mudah.

    Makanan apa yang boleh dimakan semasa pengampunan

    Setelah keadaan pesakit bertambah baik, perubahan harus berlaku dalam diet, sehingga usus dapat menyesuaikan diri dengan pilihan makanan yang lebih sederhana (tanpa mengelap pinggan). Pemakanan untuk kolitis ulseratif berdasarkan produk seperti dalam menu seperti:

    • daging tanpa lemak, ikan;
    • bubur tanpa susu;
    • marshmallow, marmalade;
    • beri (raspberi, strawberi);
    • keju ringan keras;
    • telur rebus atau sebagai sebahagian daripada hidangan;
    • sup sayur-sayuran dengan ramuan taman rebus;
    • keju kotej bukan berasid dengan kandungan lemak minimum dalam bentuk kaserol, kek keju kukus;
    • kefir;
    • yogurt biasa;
    • roti semalam;
    • pastri yang tidak selesa;
    • marshmallow;
    • karamel buah;
    • jem.

    Rawatan panas hidangan lebih disukai: mengukus, mendidih, memanggang di dalam ketuhar. Makanan diberikan dalam potongan, tidak digosok. Dengan toleransi normal, anda boleh berhati-hati untuk mula makan beri bermusim manis, buah sitrus (tanpa kulit dan biji), timun segar, tomato.

    Produk tenusu diberikan dengan pengampunan berterusan yang bertahan lebih dari 6 bulan.

    Adalah perlu untuk memulakan dengan bahagian kecil satu jenis sehari dan memantau keadaannya - jika gejala intoleransi muncul (sakit perut, perut kembung, mual, muntah), produk harus dibatalkan.

    Minuman

    Diet untuk kolitis ulseratif tidak termasuk:

    1. Alkohol.
    2. Minuman berkarbonat.
    3. Koktel - "tenaga".
    4. Susu keseluruhan.
    5. Kopi.
    6. Koko.
    7. Teh pekat.

    Semasa kegembiraan, minuman seperti kefir atau yogurt akan berbahaya bagi pesakit. Mereka perlu ditinggalkan sebentar. Ini harus dimasukkan ke dalam diet secara beransur-ansur, dengan latar belakang peningkatan berterusan dalam keadaan selama lebih dari enam bulan. Lebih baik jika pilihan probiotik (diperkaya dengan bakteria bermanfaat) dipilih, dengan keasidan yang rendah. Bahan tambahan (buah, kacang, beri, biji rami) tidak dibenarkan. Anda juga tidak boleh menyalahgunakan perairan mineral - air tersebut diambil secara lisan setelah manifestasi penyakit ini mereda, dan komposisi yang tidak sesuai dapat menyebabkan gejala yang memburuk.

    Rawatan dengan diet

    Rawatan kolitis kronik dengan diet telah lama menjadi salah satu yang paling berkesan. Oleh itu, jika penyakit ini bersifat menular, maka perlu memberi kesan yang betul pada mikroorganisma. Untuk melakukan ini, anda perlu makan sekurang-kurangnya 6-7 kali sehari. Dalam kes ini, perlu menggunakan diet keempat yang disebut..

    Ia terdiri daripada roti bakar yang terbuat dari roti gandum dan rai, sup rendah lemak, semolina dan bubur nasi. Perhatikan barli, daging dan ikan tanpa lemak, telur rebus. Untuk minuman, teh hijau dan kopi dibenarkan. Sekiranya keradangan teruk telah bermula, doktor anda mungkin menetapkan diet cepat..

    Walau bagaimanapun, kolitis mesti dirawat dengan pemakanan yang betul. Ini akan melegakan kerengsaan yang tidak perlu dan menenangkan mukosa usus. Terdapat jenis makanan tertentu. Lebih-lebih lagi, terdapat diet dan ubat khas. Butiran akan disenaraikan di bawah.

    Diet untuk kolitis ulseratif adalah langkah sokongan. Sekiranya anda tidak mematuhi pemakanan yang betul, maka kesan terapi ubat akan diratakan. Akibatnya, penyakit ini tidak dapat disingkirkan, dan gejala akan terus bertambah buruk..

    Dalam kes yang teruk, pesakit boleh disuntik dengan ubat yang disasarkan (antibiotik). Ini adalah alat yang kuat yang dapat menghilangkan penyebab NUC yang menular, tetapi anda harus mengikuti diet sekurang-kurangnya sebulan.

    Petua dan Amaran

    Minum banyak jus sayur untuk mengekalkan diet yang sihat. Makan banyak buah seperti epal, pisang, betik. Anda harus makan sayur kukus, nasi, dan keju kotej. Selesaikan tempat tidur dan elakkan tekanan.

    Elakkan jus sitrus. Elakkan makanan seperti gula putih, roti putih, tepung putih, teh pekat, kopi, minuman beralkohol, dan makanan yang dimasak dalam kuali aluminium. Lihat doktor anda jika anda mengalami simptom kolitis. Walaupun rawatan di rumah ini dapat digunakan untuk membantu meredakan gejala dan mempromosikan proses penyembuhan, kolitis boleh membawa maut, jadi penting untuk berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan perubatan..

    Resepi

    Kolitis menyiratkan banyak larangan diet, tetapi banyak hidangan menarik dan lazat dapat disediakan berdasarkan makanan yang dibenarkan. Penting untuk mengikuti prinsip utama program diet. Bahan-bahannya dihancurkan dan, jika perlu, tumbuk. Anda hanya boleh memasak menggunakan kaedah pemprosesan wap, mendidih atau rebusan. Jumlah garam adalah terhad.

    Mengenal senarai makanan terlarang dan dibenarkan dalam makanan harus dilengkapkan dengan penerangan tentang hidangan yang dapat disediakan oleh setiap pesakit atau orang yang merawatnya secara bebas. Mari lihat pilihan makanan apa yang dibenarkan di menu selama seminggu..

    Adakah pisang dibenarkan untuk kolitis

    Pertama, anda perlu ingat bahawa kolitis usus dapat berlanjutan ke dua arah yang berbeza, disertai masing-masing oleh sembelit atau cirit-birit. Sekiranya gejala muncul secara bergantian, maka diet terapeutik harus bergantian dengan sewajarnya..

    Pisang adalah salah satu buah kegemaran yang paling meluas dan pada masa yang sama. Tetapi apakah kesannya terhadap usus yang rosak? Pakar menyatakan bahawa pesakit dengan ulser gastrik tidak mempunyai kontraindikasi terhadap penggunaan pisang. Bagaimanapun, ia adalah buah lembut yang tidak mengganggu iritasi lapisan perut. Oleh itu, pisang dengan kolitis dibenarkan walaupun dalam tempoh pemburukan penyakit itu sendiri. Lebih-lebih lagi, anda boleh memakannya walaupun segar - tidak perlu rawatan haba.

    Jangan lupa tentang sifat bermanfaat pisang untuk kolitis, kerana pulpa mereka secara efektif menyelimuti dinding usus yang meradang, sambil mengurangkan manifestasi kesakitan pada pesakit. Perkara lain: pisang dengan kolitis usus juga berguna kerana ia diserap dengan sempurna dan mudah dicerna dalam sistem pencernaan, yang membantu mengurangkan gejala utama penyakit ini dengan berkesan.

    Oleh kerana kesan pisang melembutkan dan menyelimuti, bahkan normalisasi usus secara keseluruhan diperhatikan. Dan kerana pektin yang terdapat dalam buah ini, mereka dapat mengatasi sembelit dengan cepat dan berkesan..

    Hiaskan dan buah

    Buah-buahan, yang mengandung banyak serat, dicerna dengan cepat: rata-rata, 30-50 minit sudah cukup untuk mereka keluar dari perut ke dalam usus. Sekiranya anda makan buah-buahan dengan bijirin atau daging, masa tinggal mereka di dalam perut meningkat, yang akhirnya menyebabkan penapaian berlebihan. Fermentasi, pada gilirannya, boleh menyebabkan perut kembung dan kerengsaan pada dinding saluran pencernaan, yang dalam kes kita sangat tidak digalakkan. Namun, memang betul bahawa sejak kecil saya tidak menyukai kombinasi seperti ayam belanda dengan epal atau daging babi dengan nanas..

    Alkohol dan NUC: Penyelidikan Ilmiah

    Penggunaan alkohol secara sistematik dalam jumlah besar akan memberi kesan negatif kepada tubuh orang yang sihat. Tetapi alkohol mempengaruhi organisma yang sakit agak berbeza. Di bawah ini kita akan membincangkan mengenai penyelidikan saintifik yang mana satu atau lain cara interaksi alkohol pada tubuh pesakit dengan UC telah dikaji..

    Salah satu kajian global pertama mengenai topik ini bermula pada tahun 1989. Kajian ini melibatkan lebih daripada 304,000 orang, yang kebanyakannya menderita kolitis ulseratif. Hasil kajian menunjukkan bahawa alkohol juga mempunyai fungsi perlindungan terhadap kolitis ulseratif..

    Terdapat dua kesimpulan utama dari hasil kajian:

    • Minum alkohol sebelum kolitis ulseratif didiagnosis boleh mengurangkan kemungkinan terkena kolitis ulseratif kemudian..
    • Minum kopi, termasuk kopi biasa, tidak ada kaitan dan tidak memburukkan lagi kolitis ulseratif.

    Data dari kajian ini tidak lengkap dan konklusif, jadi beberapa tahun yang lalu kajian ilmiah lain dilakukan mengenai topik ini..

    Kajian kedua dilakukan baru-baru ini - pada tahun 2010. Hasil kajian menunjukkan perkara berikut:

    • Alkohol memberi kesan negatif kepada usus, menyebabkan dan mengaktifkan proses keradangan.
    • Alkohol tidak boleh diminum semasa NUC: reaksi keradangan bertambah buruk, sifat umum dan prognosis penyakit bertambah buruk, risiko peningkatan kolitis ulseratif meningkat.

    Lebih-lebih lagi, penulis kajian tahun 2010 yang dilakukan pada tahun 2011 satu lagi kajian yang berkaitan dengan kajian mengenai kesan anggur merah pada usus pesakit dengan kolitis ulseratif. Hasil kajian menunjukkan bahawa satu minggu penggunaan wain merah setiap hari secara sederhana mengurangkan jumlah kalprotektin pada tinja pesakit. Di samping itu, kebolehtelapan usus meningkat dengan ketara - kesan ini tidak diperhatikan semasa kajian walaupun pada orang sakit..

    Pada masa yang sama, kajian menunjukkan bahawa walaupun pada tahap pengurangan NUC yang stabil, pengambilan wain merah setiap hari adalah berbahaya. Dalam jangka masa panjang, pesakit seperti ini berisiko meningkat berulang penyakit ini, sementara risikonya jangka panjang dan dapat menampakkan dirinya hanya beberapa tahun kemudian..

    Satu lagi kajian di Jepun pada tahun 1994 gagal mengenal pasti corak antara memburuknya kolitis ulseratif dan merokok atau minum..

    Produk yang dibenarkan

    Perlu diingat bahawa walaupun makanan yang dibenarkan semasa eksaserbasi harus dimakan mengikut kadar protein, lemak dan karbohidrat harian. Mereka hanya boleh dimasak menggunakan kaedah yang boleh diterima, seperti merebus, merebus, mengukus dan memanggang. Dibolehkan menggunakan:

    • telur ayam;
    • beras, soba, semolina dan oatmeal, dimasak di dalam air dan dihancurkan hingga tepung kasar;
    • produk tenusu, selain susu itu sendiri;
    • daging tanpa lemak;
    • timun dan tomato;
    • beri segar, diadu, tanah;
    • epal dan pir dalam bentuk kentang tumbuk;
    • roti putih kering;
    • biskut kering, biskut;
    • teh hijau;
    • teh herba.

    Kebersihan untuk penyakit Crohn dan IBD lain

    Penyakit dan kebersihan Crohn adalah konsep yang tidak terpisahkan. Pematuhan dengan peraturan yang kelihatan sederhana diperlukan untuk menjaga fungsi usus.

    Pesakit harus berhati-hati dengan proses makan, yang dalam keadaan apa pun harus didahului dengan proses membersihkan tangan. Tangan harus dibasuh bukan hanya sebelum makan, tetapi juga ketika pesakit IBD merancang untuk mula menyiapkannya..

    Kebersihan adalah kunci kesihatan dengan IBD. Penting untuk diingat untuk mencuci tangan selepas setiap lawatan ke tandas..

    Selain kebersihan diri, disarankan untuk melakukan:

    • Pembasmian kuman permukaan dapur dan barang yang digunakan untuk memasak.
    • Merawat kawasan penyimpanan makanan dari serangga dan mencegah sentuhan dengan haiwan.
    • Mengawal keadaan suhu penyimpanan makanan.

    Perkara terakhir sangat penting, kerana pada suhu bilik mikroorganisma menjadi aktif dan mampu pembiakan dengan cepat. Dari sinilah berikut: jangan tinggalkan produk siap selama lebih dari 2 jam.

    Dianjurkan juga untuk meletakkan makanan yang mudah rosak di dalam peti sejuk tanpa penangguhan untuk disimpan (suhu tidak boleh lebih tinggi daripada 5 darjah), dan menjaga agar makanan yang dimasak tetap panas sehingga dihidangkan. Jangan mencairkan makanan pada suhu bilik, dan simpan makanan yang siap dimakan dalam jangka masa yang lama.

    Punca penyakit

    Walaupun setakat ini, saintis belum mengenal pasti penyebab sebenar perkembangan kolitis ulseratif, mereka mengenal pasti faktor-faktor berikut yang menyumbang kepada perkembangan penyakit ini:

    1. Kecenderungan genetik seseorang terhadap kolitis ulseratif dan penyakit lain pada saluran gastrousus.
    2. Penggunaan jangka panjang beberapa ubat kuat yang mempengaruhi lapisan usus besar. Ia boleh menjadi ubat anti-radang, ubat hormon, dll..
    3. Tekanan dan tekanan psiko-emosi yang kuat.
    4. Penurunan imuniti yang tajam, yang menyebabkan pergeseran mikroflora usus dan menjadikan seseorang rentan terhadap perkembangan kolitis ulseratif..
    5. Tabiat buruk (merokok, minum alkohol).
    6. Kerosakan pelbagai jangkitan usus.
    7. Radang usus buntu yang baru sahaja dihidapi.
    8. Pemakanan yang tidak seimbang (berbahaya). Ini bermaksud makan makanan segera, makanan berlemak, goreng dan masam..
  • Penerbitan Mengenai Cholecystitis

    Apa yang harus dilakukan oleh ibu bapa sekiranya anak muntah hempedu

    Esofagus

    Apabila anak muntah dengan hempedu, orang tua panik, kerana dari luar kelihatan menakutkan. Jisim hijau-kuning fetid keluar dari mulut dalam jumlah yang banyak.

    Pembakaran dubur - sebab, kaedah rawatan

    Esofagus

    Melecur di sekitar dubur atau gatal yang kuat di kawasan dubur boleh menjadi sangat tidak selesa dan menjengkelkan. Sensasi terbakar di dubur kadang-kadang boleh terjadi selepas buang air besar, makan makanan pedas, atau buasir.