logo

Najis berwarna hijau pada orang dewasa. Punca dan rawatan patologi

Kotoran hijau adalah pemerolehan pelbagai warna kehijauan oleh tinja. Gejala ini sering disertai dengan cirit-birit, kembung perut, dan sakit perut. Kemunculan warna hijau najis diperhatikan dengan penggunaan makanan dan ubat tertentu, dysbiosis, jangkitan usus, patologi gastrousus kronik. Pemeriksaan pesakit melibatkan koprogram, pemeriksaan ultrasound organ perut, radiografi dan endoskopi. Untuk menormalkan warna najis, diet, sorben, probiotik, persiapan enzim ditetapkan.

Penyebab najis hijau

Tabiat makanan

Makan sejumlah besar tanaman berdaun hijau (bayam, dill) dan sayur-sayuran membawa kepada perubahan ciri warna najis kerana kandungan pigmen klorofil yang berlebihan. Pada masa yang sama, tinja terbentuk, tidak mempunyai bau busuk, kekerapan buang air besar tidak berubah. Najis berwarna kehijauan gelap disebabkan oleh penggunaan liquorice hitam, karamel dan marmalade dengan pewarna. Warna najis akan kembali normal selepas 2-3 hari.

Dysbacteriosis

Pengumpulan mikroorganisma patogen dalam usus memprovokasi proses pembusukan, sementara pembentukan sebatian protein tertentu terjadi, yang menyebabkan pembuangan kotoran hijau, yang mempunyai bau fetid yang menyengat. Kotoran dengan dysbacteriosis tidak berbentuk, lembut, kadang-kadang cair. Warnanya berkisar dari kuning kehijauan hingga hijau tua. Kadang-kadang plak hijau muda terbentuk di permukaan najis.

Pembuangan najis kehijauan atipikal digabungkan dengan rasa tidak selesa dan gemuruh di perut, perut kembung, sakit dan kekejangan. Semasa buang air besar, pesakit melihat sakit yang tajam di sepanjang usus, terutama di bahagian kiri. Warna najis yang diubah berterusan untuk masa yang lama, sehingga penyebab dysbiosis dihilangkan. Gambaran klinikal yang serupa adalah petunjuk untuk berjumpa doktor..

Jangkitan usus

Kemasukan patogen ke dalam usus dan pembiakannya adalah penyebab utama penampilan najis hijau pada orang dewasa dan kanak-kanak. Simptomnya adalah patognomonik untuk salmonellosis. Jangkitan usus ini dicirikan oleh najis cair, berbusa, hijau gelap yang tidak konsisten. Kotoran mempunyai bau busuk yang kuat, kekerapan buang air besar meningkat dari 5 hingga 15 kali sehari, bergantung kepada keparahan gangguan.

Pewarnaan najis kehijauan juga khas untuk jangkitan virus - enteritis rotavirus, gastroenteritis enteroviral. Pertama, cirit-birit hijau diperhatikan, kemudian tinja kehilangan konsistensi tinja - sekiranya berlaku kerosakan usus yang teruk, cecair kehijauan dengan bau yang tidak menyenangkan dapat dikeluarkan semasa buang air besar. Gejala ini disertai dengan loya, muntah, sakit perut yang mereda, kurang selera makan.

Penyakit gastrousus kronik

Perubahan warna najis paling sering dijumpai pada enteritis kronik, yang dicirikan oleh kemerosotan pencernaan rongga, penapaian dan pembusukan makanan di usus. Reaksi putrefaktif menyebabkan pembentukan sebatian kimia patologi yang mewarnai najis hijau. Cirit-birit diperhatikan, najis banyak, menyinggung perasaan, kadang-kadang kelihatan seperti "berminyak". Sebab utama pembuangan najis hijau:

  • Penyakit perut: gastritis hiperasid, penyakit ulser peptik, dispepsia berfungsi.
  • Keradangan usus: kolitis ulseratif, enterokolitis, penyakit Crohn.

Alahan

Bagi orang yang terdedah kepada reaksi alergi, perkembangan gejala dyspeptik setelah makan hidangan eksotik dan alergen makanan adalah patognomonik. Dengan alahan makanan, cirit-birit bermula, irama rembesan hempedu ke dalam usus terganggu, yang menyebabkan kehadiran kotoran berwarna kehijauan. Tempoh gejala yang tidak menyenangkan adalah 3-5 hari, setelah keadaan bertambah baik, warna tinja kembali normal.

Kerosakan pada sistem hepatobiliari

Biasa warna coklat najis disebabkan oleh adanya pigmen hempedu, yang mengalami transformasi kimia di dalam usus. Sekiranya warna najis berubah menjadi hijau, dan rasa berat dan sakit kusam muncul di hipokondrium yang betul, ini bermakna bahawa perubahan warna disebabkan oleh penyebab dari pundi hempedu dan hati. Biasanya najis lembut, longgar, hijau muda atau kekuningan.

Dengan bertambahnya penyakit, warna najis berubah menjadi putih kelabu. Juga, seseorang bimbang tentang loya berterusan dan muntah berkala dengan kekotoran hempedu. Tempoh perubahan warna tinja berkisar antara beberapa hari dengan dyskinesia bilier hingga beberapa minggu dan bahkan beberapa bulan - dengan kolesistitis dan kolangitis. Dengan hepatitis, terdapat najis kehijauan, tetapi pencerahan najis lebih bersifat.

Penyakit seliak

Gejala sering dikesan semasa kecil. Cirit-birit yang berpanjangan berlaku tanpa sebab yang jelas. Kerana gangguan dalam pencernaan makanan di usus kecil, tinja menjadi hijau, najis cair, banyak, dan menyinggung. Pesakit dengan penyakit seliak mengadu sakit perut yang berterusan, penurunan berat badan, dan kadang-kadang muntah. Cirit-birit boleh diikuti oleh sembelit, apabila najis menjadi gelap, hampir berwarna hitam. Keadaan pesakit semakin teruk.

Komplikasi farmakoterapi

Terdapat sebilangan ubat yang dapat mengubah warna najis. Selalunya, gejala itu muncul dalam rawatan anemia dengan persediaan besi. Unsur surih dikeluarkan dalam tinja, yang dicirikan oleh warna hijau gelap atau hitam. Gejala ini berterusan sepanjang tempoh pengambilan zat besi. Kotoran hijau pada orang dewasa juga menyebabkan sebab ubat lain: rawatan dengan julap, persiapan yodium, kompleks multivitamin.

Sebab-sebab yang jarang berlaku

  • Pendarahan kronik dari saluran gastrousus.
  • Ketumbuhan perut dan usus.
  • Patologi kongenital: kekurangan disakarida, bentuk usus fibrosis sista.
  • Penyakit endokrin: diabetes mellitus, tirotoksikosis, penyakit Itsenko-Cushing.

Diagnostik

Sekiranya terdapat najis hijau, anda perlu berjumpa pakar gastroenterologi. Pelan diagnostik merangkumi ujian makmal lanjutan dan kaedah moden untuk mencitrakan organ-organ sistem pencernaan. Sekiranya perlu, pesakit dirujuk untuk berunding dengan pakar yang berkaitan. Yang paling bermaklumat adalah:

  • Coprogram. Semasa memeriksa tinja hijau di bawah mikroskop, ia mengandungi sebilangan besar zarah makanan yang tidak dicerna, peningkatan kandungan sel darah merah dan leukosit, yang menunjukkan proses keradangan di usus. Dengan kemungkinan pendarahan usus, reaksi Gregersen dilakukan dengan darah ghaib. Analisis tinja elastase tidak termasuk pankreatitis.
  • Penyelidikan bakteriologi. Apabila warna najis berubah, analisis mikroskopik selalu dilakukan untuk telur helminth. Pastikan melakukan penaburan najis pada media nutrien terpilih untuk mengesan patogen khas kumpulan usus: Salmonella, Escherichia, Shigella. Sekiranya terdapat kesukaran dalam diagnosis, ELISA darah diresepkan untuk mengesan antibodi.
  • Prosedur ultrabunyi. Pada orang dewasa, penampilan najis hijau sering disebabkan oleh sebab somatik, untuk pengesahan yang memerlukan ultrasound organ perut. Sonografi membantu mengecualikan jisim dan luka usus yang teruk. Ultrasound hati dan pundi hempedu yang disasarkan adalah perlu untuk mendiagnosis kolesistitis, hepatitis.
  • Radiografi. Irrigoskopi kontras berganda membantu menilai struktur kolon dan mengenal pasti kawasan pemusnahan mukosa, ulser dalam atau diverticula. Radiografi laluan barium adalah kaedah yang berkesan dengan mana anda dapat menilai keadaan semua bahagian saluran gastrousus, mengesan tanda-tanda ulser peptik.
  • Kaedah tambahan FGDS disyorkan untuk tanda-tanda patologi gastroduodenal. Pesakit dengan disyaki penyakit radang usus ditunjukkan kolonoskopi dengan pengambilan sampel biopsi. Untuk mendiagnosis penyakit seliak, pemeriksaan sitomorfologi biopsi usus kecil dilakukan, dan antibodi spesifik ditentukan. Imunogram berinformasi untuk menentukan penyebab alergi yang teruk..

Rawatan

Tolong sebelum diagnosis

Warna kehijauan najis yang berkaitan dengan penggunaan makanan tertentu tidak memerlukan terapi khusus. Cukup untuk mengecualikan faktor-faktor yang memprovokasi dari diet anda, dan setelah beberapa hari, warna najis akan kembali normal. Sekiranya simptom disertai dengan loya, cirit-birit, sakit perut, anda harus berjumpa doktor untuk mengetahui mengapa najis berubah menjadi hijau. Kehadiran coretan darah dalam tinja adalah petunjuk untuk dimasukkan ke hospital kecemasan.

Terapi konservatif

Bahagian penting dalam rawatan adalah diet khas. Dalam tempoh jangkitan usus yang akut, patologi gastrointestinal lain, seseorang dipindahkan ke diet yang lebih baik - sup lendir, bubur tumbuk di dalam air. Setelah normalisasi najis, pesakit secara beransur-ansur kembali ke diet biasa. Penyakit seliak dirawat dengan diet bebas gluten seumur hidup. Ubat dipilih bergantung kepada penyebab najis hijau. Untuk tujuan terapi, gunakan:

  • Sorben. Mereka diresepkan untuk semua kes najis kehijauan dan cirit-birit, kerana ia berkesan mengeluarkan produk metabolik toksik dan agen bakteria dari badan. Gelap najis dengan latar belakang penggunaan sediaan karbon aktif adalah varian norma.
  • Probiotik. Dengan dysbiosis, dalam tempoh pemulihan selepas jangkitan usus, probiotik diperlukan untuk penjajahan usus besar dengan lactobacilli yang bermanfaat. Ubat ini meningkatkan pergerakan, menghilangkan ketidakselesaan perut, dan membantu menormalkan kekerapan dan konsistensi najis.
  • Ubat antisecretori. Dalam keadaan hiperasid, ubat-ubatan berkesan untuk mengurangkan keasidan di dalam perut, mencegah perkembangan bisul dan pendarahan dari saluran gastrointestinal. Inhibitor pam protein lebih disukai untuk tindakan tahan lama dan kesan sampingan yang minimum.
  • Enzim. Dengan bentuk jangkitan usus yang gastrointestinal dan enteritis kronik, pankreatin dan hempedu kering mempunyai kesan terapeutik yang baik. Terapi penggantian enzim merangsang pencernaan dan menghilangkan sindrom malabsorpsi, sehingga menghilangkan semua gangguan dyspeptik.
  • Antibiotik Ejen antimikroba ditunjukkan untuk bentuk penyakit bakteria umum yang teruk untuk mensasarkan penyebab penyakit berjangkit. Ubat dari kumpulan fluoroquinolones, tetracyclines digunakan terutamanya. Kadang kala terapi ditambah dengan sulfonamida. Dalam jangkitan virus, ubat etiotropik tidak diresepkan.

Kerusi hijau

Terdapat norma rembesan fisiologi tubuh manusia. Khususnya, tinja dinilai berdasarkan konsistensi, warna, bau, komposisi. Pada orang yang sihat, tinja mempunyai penampilan formal, konsistensi lembut, warna coklat dari coklat muda hingga gelap.

Sekiranya najis hijau diperhatikan, maka ia sering menjadi faktor yang menakutkan, memaksa orang untuk mencari patologi dalam diri mereka. Kami akan menganalisis sebab-sebab pembuangan usus hijau. Untuk melakukan ini, ingat sebentar apa yang menentukan dan bagaimana warna najis terbentuk.

Mengapa najis berwarna coklat?

Warna najis terbentuk terutamanya disebabkan oleh pigmen hempedu, yang terbentuk di sel hati, dan kemudian memasuki usus dengan hempedu. Mereka adalah produk pemprosesan bahagian yang mengandung zat besi dari hemoglobin eritrosit (heme) dan myoglobin tisu otot. Selain itu, limpa terlibat dalam pemecahan eritrosit. Sel darah lama dibuang, bahan yang tidak diperlukan dihantar ke sampah.

Pigmen serupa terdapat pada mamalia, vertebrata bawah dan invertebrata, pada tumbuhan hijau terang dan ganggang merah. Tindak balas biokimia berlangsung melalui tahap pembentukan biliverdin biru kehijauan, bilirubin kuning-oren. Di dalam usus, bakteria bertindak pada bilirubin. Enzim mereka menukar biliverdin menjadi stercobilinogen (sehingga 280 mg sehari).

Di bawah pengaruh cahaya, stercobilinogen yang dilepaskan dengan tinja dioksidasi menjadi stercobilin dengan reaksi warna coklat. Selain pigmen semula jadi, pewarna makanan serat yang tidak dicerna, produk sisa bakteria, dan sisa olahan bahan ubat dilepaskan dengan tinja. Oleh itu, warnanya tidak wajar..

Apa yang biasanya dikaitkan dengan najis hijau pada orang dewasa?

Penting untuk dipertimbangkan bahawa penyimpangan kotoran dalam warna atau konsistensi selalu mempunyai penjelasan tersendiri. Ia tidak semestinya dikaitkan dengan proses patologi. Sebab-sebab pada orang dewasa boleh dibahagikan secara kondisional kepada fisiologi (pemakanan) dan patologi.

Fisiologi merangkumi:

  • Makan makanan yang mengandungi klorofil. Ini adalah pigmen hijau yang terdapat di tumbuh-tumbuhan. Kepekatan tertinggi terdapat pada sayur-sayuran berdaun, kacang polong, selada, bayam, brokoli, pasli.
  • Bahan kimia pewarna ditambahkan khas pada beberapa produk (gula-gula, koktel, marmalade, jeli buah dan beri). Contohnya ialah Curaçao berwarna biru pekat (termasuk dalam koktel). Tetapi jika seseorang memakan salad wortel, bit di sepanjang jalan, maka warna campuran warna hijau muda atau kuning-hijau muncul di "pintu keluar".
  • Najis boleh berubah menjadi hijau tua setelah pengambilan pewarna makanan dan sembelit berfungsi disebabkan oleh tekanan. Najis memperoleh konsistensi yang kukuh.
  • Sebaliknya, dengan cirit-birit yang disebabkan oleh kegembiraan, melewati kadar yang dipercepat melalui usus, biliverdin tidak mempunyai masa untuk berubah menjadi stercobilin. Oleh itu, najis warna hijau dan penampilan cecair adalah mungkin..
  • Makanan juga termasuk daging merah, rumput laut, rumput laut, ikan, kacang merah. Mereka tinggi besi. Ini bermaksud bahawa semasa pemprosesan, biliverdin berlebihan terbentuk.

Salah satu sebab yang biasa adalah akibat pengambilan antibiotik, ferricyanide zat besi (ditentukan dalam rawatan keracunan logam berat). Atas sebab-sebab bukan patologi, orang itu mempunyai kesihatan umum yang baik, tidak sakit perut, suhu normal.

Bila disyaki patologi?

Najis hijau adalah gejala patologi:

  • dengan penyakit hati;
  • peningkatan kerosakan eritrosit;
  • penyakit seliak;
  • enterokolitis;
  • tumor usus;
  • pendarahan gastrousus.

Gangguan proses pencernaan menyebabkan kegagalan pengeluaran enzim dan jus organ yang berkenaan. Ini tercermin dalam penukaran turunan bilirubin dalam usus. Penyakit seliak adalah penyakit autoimun yang diwarisi yang memusnahkan vili di usus kecil dengan protein gluten. Akibatnya, atrofi usus kecil berlaku, penyerapan lemak dan karbohidrat berhenti.

Intoleransi terhadap laktosa, enzim yang mencerna susu. Ia menampakkan dirinya dalam tempoh neonatal. Pada awal penyusuan, anak mempunyai najis hijau cair. Seorang dewasa tahu mengenai ciri-cirinya sendiri. Tidak mengambil produk tenusu. Tetapi kadang-kadang ia tidak dapat memasukkan kemasukan aditif susu. Oleh itu, dia tidak akan marah apabila melihat warna najis yang berubah.

Dengan proses keradangan di usus (enterocolitis, penyakit Crohn, kolitis ulseratif), rona hijau najis disediakan oleh leukosit, nanah, dan pergerakan cepat dengan cirit-birit. Pelepasan bernanah dengan ulser di bahagian bawah usus besar tidak bercampur dengan najis, tetapi kelihatan seperti lapisan atau lapisan. Pesakit mengalami kekejangan atau sakit di perut, suhu meningkat, bimbang akan kelemahan.

Salmonellosis adalah jangkitan usus yang biasa. Selalunya berlaku dalam bentuk wabak kumpulan di kemudahan penjagaan anak, di kemudahan makanan. Jangkitan itu disebabkan oleh daging yang tercemar, produk tenusu, telur dan memasak yang tidak mencukupi. Punca mungkin pekerja yang sakit. Pengesanan penyakit adalah alasan untuk pemeriksaan luar biasa oleh pihak berkuasa pengawasan.

Penyakit ini mempunyai permulaan yang akut. Terdapat kenaikan suhu yang tajam, mual, muntah, cirit-birit yang kerap berlaku dengan najis kehijauan. Pada kanak-kanak, kehilangan cecair boleh menyebabkan sindrom dehidrasi. Pendarahan besar pada saluran perut atau usus mereka dengan ulser peptik, kolitis yang rumit, penyakit Crohn disertai dengan najis hitam cair.

Keadaan pesakit tidak semestinya disertai dengan sakit perut sebelumnya. Gejala dicirikan oleh:

  • tanah kopi muntah;
  • kelemahan yang semakin meningkat;
  • pucat kulit;
  • degupan jantung cepat lemah dan tekanan darah rendah.

Penyakit hati, sistem hempedu, pankreas menyebabkan penyakit kuning obstruktif dengan menyekat aliran keluar hempedu. Oleh kerana pelepasan bilirubin tidak mencukupi, stercobilin tidak terbentuk dalam kandungan usus. Najis bertukar menjadi kelabu-hijau. Pada waktu yang sama, urin menjadi sangat gelap, kekuningan muncul di sklera mata dan kulit, kerana pigmen dilepaskan ke dalam darah. Tanda ini adalah gejala penting hepatitis virus..

Pada masa yang sama, pesakit mencatat kelemahan, kehilangan selera makan untuk menjijikkan makanan, loya, kembung. Dysbacteriosis pada usus berlaku setelah mengambil agen antibakteria. Kekurangan flora bermanfaat mengaktifkan pembusukan dan penapaian. Pesakit mengalami perut kembung, najis kehijauan, sakit perut sederhana. Orang yang mengalami alahan mungkin mengalami reaksi terhadap makanan tertentu dengan cirit-birit berwarna hijau.

Bagaimana memahami sebabnya

Sekiranya najis kehijauan muncul sekali setelah makan makanan atau minuman yang disenaraikan, maka tidak ada alasan untuk dikhawatirkan. Anda perlu memperhatikan warnanya setelah 1-2 hari. Perubahan berterusan terhadap latar belakang penggunaan ubat memerlukan penjelasan dari doktor yang hadir. Mungkin lebih baik menghentikan reaksi individu dengan meninggalkan ubat dan beralih ke analog lain.

Gejala berterusan pelanggaran najis yang berterusan dan kombinasi dengan warna hijau memerlukan langkah diagnostik. Pertama sekali, anda mesti berjumpa doktor dan memberitahu tentang semua tanda. Sekiranya anda mengesyaki keracunan makanan atau jangkitan, anda perlu bersedia melaporkan makanan yang diambil sehari sebelumnya, tempat makan.

Pada suhu badan yang tinggi, muntah, cirit-birit, anda harus menghubungi doktor di rumah. Sekiranya tinja cair hitam-hijau dilepaskan dengan latar belakang muntah dengan kandungan gelap, pendarahan gastrointestinal tidak dapat dikesampingkan. Ini mungkin berlaku pada pesakit dengan penyakit ulser peptik atau gastritis. Anda perlu menelefon ambulans, anda tidak mungkin membuat diagnosis tepat.

Bergantung pada keparahan keadaan, pesakit dibawa ke hospital, di mana mereka diperiksa dengan pemberian rawatan perubatan yang diperlukan secara serentak. Kompleks langkah diagnostik merangkumi:

  • ujian darah dengan formula leukosit, jika disyaki pendarahan, analisis ditetapkan untuk hematokrit, kumpulan darah dan faktor Rh, elektrolit;
  • analisis urin dan diastasis umum;
  • ujian biokimia untuk patologi hati;
  • tinja untuk skatologi;
  • tangki menyemai najis dan muntah.

Kotoran hijau pada orang dewasa: penyebab

Bau, tekstur, komposisi dan warna tinja adalah gejala gangguan pada saluran gastrointestinal. Di antara sebab-sebab penampilan tinja hijau pada orang dewasa, seseorang dapat membezakan perkembangan proses patologi dalam tubuh atau perubahan dalam diet..

Apa yang mempengaruhi warna najis


Warna najis biasa boleh menjadi gelap atau coklat muda, bergantung pada diet (kehadiran sayur-sayuran, pewarna kimia dalam makanan). Najis menjadi coklat kerana pecahnya hempedu.

Terdapat beberapa sebab utama yang menyumbang kepada perubahan warna najis menjadi hijau dengan warna yang berbeza:

  • Makanan;
  • ubat-ubatan;
  • patologi saluran gastrousus.

Sekiranya terdapat najis hijau, perlu menganalisis diet dalam 2-3 hari terakhir, kerana inilah masa yang diperlukan agar massa makanan melewati usus kecil dan besar dari esofagus ke rektum.

Makanan yang dapat memberi tinja warna hijau biasanya terdiri daripada sejumlah besar klorofil, zat kehijauan yang terdapat pada daun dan batang tanaman. Perubahan warna najis mungkin berlaku setelah memakan makanan berikut:

  • brokoli;
  • Pucuk Brussels;
  • saderi;
  • bayam;
  • kesedihan;
  • chard;
  • koktel hijau;
  • gandum bercambah dengan pucuk;
  • alga hijau;
  • jus buah dan sayur;
  • ikan merah;
  • daging merah dan produk daripadanya;
  • kacang merah.

Juga, warna hijau najis diperhatikan setelah makan makanan dengan pewarna kimia dalam komposisi: minuman berkarbonat, karamel, gula-gula penuh, ais krim berwarna, dll..

Penyebab najis hijau pada orang dewasa


Ubat-ubatan dan bahan tambahan aktif secara biologi (makanan tambahan) boleh memberi kesan yang besar pada warna najis, di mana perubahan naungan berlaku tanpa cirit-birit dan sakit perut dan gejala lain yang menyertai penyakit sistem pencernaan.

Kumpulan ubat berikut boleh mempengaruhi perubahan warna najis:

  • persediaan dengan zat besi untuk rawatan dan pencegahan anemia (Totema, Ferrotab, Sorbifer, Tardiferon, dll.);
  • multivitamin dengan zat besi dalam komposisi;
  • ubat herba untuk sembelit (Laminarid, Mukofalk, Senade, Rektaktiv);
  • sediaan yang mengandungi iodin (Iodomarin, Antistrumin, Micro-Iodine, Iodbalas);
  • Makanan tambahan dengan klorofil (NSP Liquid Chlorophyll);
  • Makanan tambahan dengan zat besi (Fersinol-3, Medefer, Spaton).

Najis hijau muda

Penyebab tinja rona hijau muda mungkin tidak mencukupi pencernaan makanan di saluran gastrointestinal, ketika ada kekurangan enzim pencernaan, serta peningkatan kecepatan pergerakan makanan di sepanjang saluran gastrointestinal..

Sekiranya tinja cair hijau diperhatikan untuk masa yang lama, maka ini menunjukkan penyakit seperti:

  • penyakit seliak;
  • kepincangan;
  • enetrokolit kronik;
  • kekurangan disakarida;
  • dispepsia penapaian;
  • penyakit hati (sirosis, hepatosis).

Hijau gelap

Najis hijau gelap adalah gejala yang serius dalam kombinasi dengan sakit perut, muntah, dan penurunan tekanan, dan menunjukkan pendarahan dalaman saluran gastrousus atas pada penyakit berikut:

  • ulser perut atau hakisan;
  • ulser duodenal;
  • gastritis kronik;
  • gastritis polidematosa hipertrofik;
  • urat varikos esofagus atau perut;
  • angiodysplasia saluran perut;
  • pecah aneurisma aorta ke dalam lumen duodenum;
  • tumor pankreas;
  • kerosakan pada saluran empedu.

Kotoran hijau dengan lendir

Kehadiran lendir dalam tinja adalah gejala tambahan proses patologi pada organ-organ sistem pencernaan. Sebab utama penampilan kotoran dengan lendir adalah penyakit gastrousus berikut:

  • disentri;
  • rotavirus (selesema usus);
  • helminthiasis;
  • kolitis ulseratif;
  • sindrom iritasi usus.

Penyakit ini sering menyebabkan tidak hanya perubahan warna, tetapi juga konsistensi kotoran: cirit-birit diperhatikan, serpihan makanan yang tidak dicerna pada tinja.

Bau

Bau najis yang tidak menyenangkan menunjukkan pelanggaran pencernaan nutrien pada tahap pemecahan protein, lemak dan karbohidrat yang berbeza:

  • penurunan dan bahkan ketiadaan bau menunjukkan pergerakan kandungan yang dipercepat melalui usus kecil dan besar;
  • bau masam muncul dengan dispepsia fermentasi;
  • bau busuk diperhatikan dengan kolitis ulseratif;
  • bau fetid yang tidak menyenangkan, yang mengingatkan pada minyak tengik, menunjukkan pelanggaran rembesan enzim pankreas dan kekurangan asid hempedu dalam usus.

Selain warna dan bau najis, anda juga harus memperhatikan konsistensi najis, kerana ketumpatan najis juga dapat digunakan untuk menilai kerja sistem pencernaan:

  • tinja yang diformalkan menunjukkan fungsi normal saluran pencernaan, tetapi ia juga diperhatikan dengan pencernaan yang tidak mencukupi di dalam perut;
  • najis lembek dalam kombinasi dengan warna hijau mengesahkan enteritis kronik, kolitis, peningkatan pengosongan kandungan kolon;
  • tinja salap diperhatikan dengan kekurangan hempedu di usus besar, dengan rembesan enzim pencernaan yang tidak mencukupi;
  • cirit-birit diperhatikan dengan kolitis dan enteritis.

Sekiranya, bersama dengan warna hijau dari rembesan usus, kembung, demam, sakit tajam atau kusam di perut, cirit-birit atau muntah diperhatikan, ini menunjukkan keracunan, patologi serius saluran pencernaan.

Penyakit yang membawa kepada najis hijau


Penyebab najis hijau yang paling biasa adalah keracunan, dysbiosis dan dispepsia fermentasi..

Keracunan adalah gangguan pencernaan akut yang ditunjukkan oleh demam, cirit-birit dengan tinja hijau, muntah dan loya.
Punca keracunan boleh menjadi:

  • produk berkualiti rendah, yang membawa kepada pembiakan mikroflora patogen;
  • cendawan beracun;
  • mabuk badan dengan bahan toksik yang terdapat dalam alkohol, ubat-ubatan, tumbuh-tumbuhan, dll..

Sekiranya keracunan, perut harus dibebaskan dari kandungannya dengan mencuci, keracunan umum badan harus dihilangkan dengan bantuan ubat-ubatan dan keseimbangan air harus dipulihkan.

Dispepsia fermentasi - gangguan pencernaan yang disebabkan oleh sejumlah besar karbohidrat dengan serat kasar dalam diet, serta dengan penurunan jumlah jus gastrik.

Kemunculan dispepsia juga disertai dengan mengunyah makanan, makan dengan cepat, minum minuman berkarbonat. Gejala penyakit ini dinyatakan seperti berikut:

  • kembung;
  • sensasi transfusi dan gemuruh di perut;
  • sembelit dan cirit-birit;
  • najis hijau muda.

Untuk menghilangkan rasa tidak selesa pada saluran pencernaan, perlu mematuhi diet protein selama 7-10 hari kecuali sayur-sayuran dan buah-buahan, kerana makanan dengan sejumlah besar serat (kubis, epal, dll.) Memprovokasi peningkatan pengeluaran gas.

Dysbacteriosis - pelanggaran pencernaan makanan dalam usus kerana kekurangan lactobacilli dan lebihan bakteria putrefaktif.

Perkembangan dysbiosis disertai oleh gangguan perut, kembung, sakit perut. Selain mengubah warna tinja menjadi kuning dan hijau, banyak potongan makanan yang tidak dicerna dapat dilihat pada tinja..

Untuk menghilangkan gejala, pra dan probiotik digunakan untuk mengisi laktobasilus yang berguna, dan anda juga harus mematuhi diet khas untuk mengekalkan mikroflora normal.

Apa nak buat

Sekiranya naungan hijau najis diperhatikan untuk masa yang lama (dari 2 minggu), maka perlu untuk mengenal pasti penyebab sebenar proses patologi pada organ saluran gastrousus. Untuk tujuan ini, ujian makmal harus lulus, iaitu:

Untuk mencari sebab perubahan warna kotoran, analisis tinja diperlukan untuk menentukan petunjuk berikut:

  • tindak balas (pH) - beralkali dan beralkali tajam (pH lebih besar daripada 8.0) dengan kolitis, berasid (pH kurang dari 5.5) dengan gangguan penyerapan asid lemak di usus kecil dengan pankreatitis, penyakit hati, kekurangan pankreas;
  • kehadiran lendir dalam tinja, yang menunjukkan keradangan, penyakit usus berjangkit dan keracunan;
  • kekotoran darah dalam tinja;
  • sisa makanan dalam tinja menunjukkan keasidan perut berkurang;
  • tindak balas terhadap bilirubin.

Kultur tinja bakteria ketika tinja berwarna hijau digunakan untuk mengesan disentri, patogen selesema usus.

Untuk mengenal pasti patologi saluran pencernaan, ia digunakan:

Sekiranya penyakit saluran gastrousus dikesan, perlu menjalankan rawatan ubat yang sesuai dan mematuhi pemakanan perubatan:

  • dengan ulser gastrik dan ulser duodenum, gastritis - diet 1 jadual;
  • dengan dispepsia dan dysbiosis penapaian - jadual 4a;
  • dengan enteritis dan kolitis - diet 4 jadual.

Semasa mengandung

Najis hijau muda semasa kehamilan boleh menjadi tanda penyakit gastrousus yang berbahaya, kerana pembesaran janin memberi tekanan pada saluran gastrointestinal, yang dalam beberapa kes menyebabkan gangguan pencernaan berikut:

  • transit najis yang tidak normal melalui usus besar, yang ditunjukkan oleh najis yang kerap, cirit-birit biasa dengan kotoran hijau atau kuning;
  • kolitis - keradangan usus, gejala-gejala di antaranya sakit perut, najis hijau dengan kekotoran lendir, dan dalam bentuk yang teruk, darah di dalam tinja;
  • dysbiosis;
  • alahan terhadap laktosa dan gluten.

Juga, sebab munculnya kotoran hijau kadang-kadang penggunaan vitamin dan makanan tambahan untuk wanita hamil dengan zat besi dalam komposisi. Sebahagian daripada besi tidak diserap dan dikeluarkan dari badan, akibatnya najis berubah menjadi hijau.

Mengapa najis berwarna hijau pada orang dewasa?

Hijau najis bukanlah tanda biasa. Ia dapat menunjukkan sejumlah keadaan yang menyakitkan, terutamanya jangkitan gastrousus. Sebagai tambahan kepada warna itu sendiri, perlu mempertimbangkan konsistensi najis (padat, cair), kekerapannya (jumlah pergerakan usus setiap hari).

Kenapa najis biasanya berwarna coklat?

Kotoran adalah campuran eritrosit mati, makanan yang tidak dicerna, hempedu, dan produk buangan yang terbentuk ketika makanan melewati mikroflora usus. Eritrosit mati berwarna hitam, hempedu berwarna kuning kehijauan, sisa dari pemprosesan sisa makanan yang tidak dicerna dengan bakteria usus berwarna coklat. Akibatnya, warna coklat najis disediakan oleh bakteria usus, yang juga melakukan beberapa fungsi penting lain (misalnya, memudahkan penyerapan nutrien dari makanan yang masuk ke dalam badan).

Warna najis yang tidak sihat:

  1. Najis berwarna gelap dan penuh dengan lendir mungkin menunjukkan pendarahan pada saluran pencernaan. Penyebabnya adalah ulser perut yang pecah, penyakit serius lain.
  2. Najis kuning-hijau biasanya berlaku dengan cirit-birit. Warna kuning boleh dikaitkan dengan penyakit hati, saluran empedu.

Perubahan warna najis dari coklat gelap ke warna lain (hitam, terang atau hijau gelap) berlaku kerana beberapa sebab, termasuk pendarahan dari rektum, perut, dan esofagus. Antara sebabnya - penyakit pankreas, pundi hempedu. Tetapi selalunya cirit-birit bertanggungjawab untuknya, di mana makanan melewati saluran pencernaan lebih cepat daripada biasa. Oleh kerana itu, bakteria usus tidak mempunyai masa untuk memberi najis warna "betul"..

Adakah najis hijau adalah tanda barah??

Apabila najis hijau muncul, tidak ada alasan untuk segera panik, penciptaan senario bencana. Walaupun warna najis yang tidak wajar boleh menjadi tanda barah, kebanyakannya najis berwarna hitam dan melekit. Ini disebabkan oleh pendarahan dari perut, kerongkongan, duodenum 12, atau kekotoran darah segar (dengan barah kolorektal).

Walaupun najis hijau biasanya bukan gejala barah, mereka tidak boleh dipandang rendah, terutamanya jika gejala lain (cirit-birit teruk, kekejangan perut, muntah, demam) muncul.

Pewarnaan hijau najis 1-2 kali berturut-turut tanpa kesan sampingan, selalunya disebabkan oleh warna makanan buatan, penggunaan beberapa makanan semula jadi, terutama sayur-sayuran berdaun, beri. Perubahan warna najis yang digabungkan dengan cirit-birit berulang, sembelit, dan muntah boleh menunjukkan keradangan usus yang tidak spesifik seperti penyakit Crohn, sindrom iritasi usus.

Makanan

Penyebab najis hijau yang paling biasa adalah perubahan tabiat makan dan penggunaan makanan tertentu. Keadaan ini khas untuk bayi, balita dengan susu buatan (Nutrilon, Milupa, dll.) Dan makanan bayi yang lain. Sehingga sistem pencernaan terbiasa dengan makanan baru, tinja mereka mungkin berwarna hijau. Keadaan kembali normal dengan cepat (dalam beberapa hari). Sekiranya ini tidak berlaku, pemeriksaan diperlukan.

Makanan yang menyebabkan warna najis berwarna hijau (biasanya gelap atau bahkan hitam-hijau) termasuk:

Sayuran berdaun mengandungi klorofil, pewarna hijau yang membolehkan tumbuhan menghasilkan oksigen. Tetapi tubuh manusia tidak dapat mencerna klorofil, jadi setelah memakan sayur ini, najis berubah menjadi hijau. Tetapi ia tidak menyakitkan. Sayuran berdaun baik untuk kesihatan anda.

Selain makanan yang sihat, seperti jenis sayur-sayuran dan buah-buahan yang disebutkan di atas, warna makanan buatan yang ditambahkan oleh pengeluar pada makanan tertentu juga menyebabkan perubahan warna tinja. Tubuh manusia tidak dapat memprosesnya, jadi ia tidak berubah.

Pewarna hempedu

Bile adalah cecair kuning-hijau. Ia terbentuk di hati, disimpan di pundi hempedu, dari mana ia mengalir melalui saluran empedu ke usus kecil. Sepanjang perjalanan, ia menghubungkan ke saluran pankreas, di mana jus pankreas memasuki usus kecil (duodenum). Ia mengandungi lipase pankreas, enzim yang membantu penyerapan lemak. Bile mengaktifkan lipase pankreas, meningkatkan kecekapannya dalam pencernaan lemak. Akibatnya, lebih banyak lemak diserap dari usus kecil ke dalam badan..

Pewarna hempedu adalah sekumpulan pewarna biologi; yang paling penting ialah bilirubin. Ia ditambah oleh biliverdin, yang disebabkan oleh pemecahan hemoglobin. Biasanya, hempedu terurai ketika melalui usus, warnanya berubah menjadi coklat, sisa-sisanya dikeluarkan di dalam tinja. Tetapi dengan cirit-birit, gangguan pencernaan yang lain, pencernaan hempedu melambatkan, ia dikeluarkan tidak berubah, yang boleh menyebabkan perubahan warna najis dari hijau menjadi hijau kehijauan.

Antibiotik dan ubat lain

Antibiotik, terutama ubat kuat yang digunakan untuk jangkitan teruk, sering membunuh sebahagian besar bakteria bermanfaat di usus. Oleh kerana bakteria dengan kotorannya mengotorkan najis coklat, kekurangannya menyebabkan najis berwarna hijau atau kehijauan..

Untuk mengelakkan masalah yang disebabkan oleh antibiotik, disarankan untuk mengambil probiotik (kultur hidup yang membekalkan usus dengan bakteria baru) pada masa yang sama.

Terdapat ubat lain, makanan tambahan, yang menyebabkan perubahan warna najis. Antaranya ialah bahan berikut:

  1. Indomethacin. Ubat ini tergolong dalam kumpulan NSAID. Ia mengurangkan keradangan, menurunkan suhu.
  2. Persediaan besi. Pada dasarnya, penyebab najis kehijauan adalah penggunaannya dalam kuantiti yang banyak. Kadang kala sembelit juga boleh berlaku. Setelah menghentikan ubat, keadaannya cepat kembali normal..

Kotoran berwarna hijau boleh mencetuskan prosedur perubatan seperti pemindahan sumsum tulang. Apabila badan menolak sumsum tulang yang ditransplantasikan, kerengsaan teruk pada saluran gastrointestinal, cirit-birit, najis hijau berlaku.

Penyakit saluran gastrousus

Beberapa jenis parasit, virus, bakteria juga dapat menyebabkan perubahan warna tinja. Selalunya ini adalah lamblia usus (giardia lamblia), norovirus. Kehadiran mikroorganisma ini disertai dengan cirit-birit dengan najis hijau. Kadang-kadang gejala ini juga berlaku dengan cirit-birit pengembara yang biasa. Sebagai peraturan, keadaan kembali normal dalam beberapa hari tanpa memerlukan rawatan. Hijau dalam tinja muncul dalam penyakit Crohn, kolitis ulseratif, dan penyakit lain dari sistem pencernaan, disertai dengan cirit-birit (termasuk dalam gangguan keturunan). Kotoran hijau pada orang dewasa boleh berlaku dengan sindrom iritasi usus, penggunaan julap yang berlebihan (ubat-ubatan yang memudahkan pergerakan usus).

Fisur dubur adalah celah kecil di tisu di sekitar dubur, sering dikaitkan dengan sembelit kronik, najis keras. Tetapi kadang-kadang manifestasi ini berlaku dengan cirit-birit kronik, radang usus yang tidak spesifik. Fisur dubur dapat berdarah, disebabkan oleh adanya darah di dalam najis dan pewarnaan dalam warna merah-hijau.

Penyerapan nutrien yang salah

Ia adalah gangguan yang berkaitan dengan penyakit gastrousus. Sebilangan besar nutrien diserap dalam lapisan usus kecil. Ini memerlukan enzim pencernaan pankreas, hempedu. Kegagalan komponen ini menyebabkan kekurangan bekalan nutrien dalam badan..

PenyakitCiri
Penyakit seliakGangguan autoimun yang dicirikan oleh reaksi balas antibodi badan terhadap gluten
Toleransi laktosaKeadaan yang disebabkan oleh kekurangan laktase kongenital atau yang diperoleh, enzim yang memecah laktosa
Sindrom usus pendekKeadaan di mana kawasan penyerapan usus kecil berkurang, di mana nutrien diserap
Sindrom gelung butaKeadaan di mana bakteria memasuki usus kecil yang mengganggu metabolisme, fungsi hempedu yang normal
Penyinaran usus kecilGangguan yang timbul akibat penyinaran neoplasma malignan di rongga perut
Amiloidosis ususGangguan sistemik di mana sebatian amiloid terkumpul di dalam organ

Rawatan adalah gabungan penyelesaian sebab-akibat. Pemakanan pesakit diperbaiki, kekurangan nutrien, mineral, vitamin diperkenalkan. Sekiranya perlu, ubat ditetapkan.

Salmonellosis

Ia adalah penyakit berjangkit usus, biasanya tidak membawa maut, tetapi tidak menyenangkan. Ia berisiko untuk kanak-kanak dan orang dewasa. Ejen penyebabnya adalah bakteria Salmonella enteritidis. Patogen ini tergolong dalam kumpulan Salmonella yang menyebabkan sejumlah penyakit lain (khususnya demam kepialu). Bakteria ini sering dijumpai dalam susu, telur (dan semua makanan yang mengandungi telur, terutama mayonis telur).

Rawatan haba yang mencukupi bagi mana-mana makanan berisiko merosakkan Salmonella.

Semasa makan makanan yang mengandungi bakteria salmonella, patogen memasuki usus, menyerang sel-sel dinding usus, dan keradangan berlaku. Jangkitan itu disebabkan demam, cirit-birit dengan najis yang longgar dan berair. Selalunya berwarna hijau dan mungkin mengandungi lendir dan darah. Kesakitan perut, mual, dan muntah mungkin berlaku. Pada orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah (misalnya, pesakit AIDS), Salmonella dapat memasuki aliran darah dan menyebar ke seluruh tubuh. Dalam kes ini, keracunan darah serius (sepsis) berlaku, yang boleh membawa maut. Pencegahan utama penyakit ini adalah keengganan untuk makan makanan (terutama tenusu, telur) dari sumber yang tidak diketahui, terutamanya jika tidak ada rawatan haba makanan yang betul.

Bilakah Minta Bantuan Perubatan?

Berjumpa doktor adalah perlu sekiranya gejala berterusan, terutamanya cirit-birit, selama lebih dari 3 hari. Cirit-birit yang berpanjangan boleh menyebabkan dehidrasi, kekurangan zat makanan. Lawatan ke pakar juga diperlukan jika najis hijau disertai dengan gejala lain seperti kekejangan perut, darah di dalam najis, loya.

Selalunya tidak selesa bagi seseorang untuk bercakap dengan doktor mengenai tinja dan ciri luarannya, tetapi ini perlu. Doktor dipanggil untuk membantu memperbaiki keadaan. Sebelum mengunjunginya, disarankan untuk membuat senarai ubat yang akan diambil. Penting juga untuk memberitahu doktor tentang tabiat makanan (jika mereka tidak berubah, mengenai makanan yang dimakan baru-baru ini), mengenai kehadiran penyakit lain. Ini adalah satu-satunya cara untuk membuat diagnosis yang betul, menentukan penyebab najis hijau, menerapkan rawatan yang betul..

Dengan satu manifestasi gejala, sebagai peraturan, kita tidak membincangkan masalah serius. Kemungkinan besar disebabkan oleh memakan sayur-sayuran berdaun. Sekiranya warna najis hijau berterusan selama lebih dari 3 hari berturut-turut, disertai dengan tanda-tanda lain yang disebutkan di atas, gangguan mungkin berlaku yang memerlukan pendekatan terapi khusus.

Anda harus berjumpa doktor dengan cepat sekiranya terdapat darah merah terang pada tinja, berwarna hitam (ini mungkin tanda melena - kehadiran darah yang dicerna di dalam najis). Tetapi kadang-kadang penghitamannya boleh menyebabkan blueberry, licorice dimakan sehari sebelumnya.

Rawatan penyebab perubahan naungan kotoran

Sekiranya seseorang mempunyai alahan, intoleransi, kepekaan terhadap makanan tertentu yang menyebabkan cirit-birit kronik, anda harus mengecualikan makanan berisiko dari diet atau mengurangkan penggunaannya. Ini terutamanya kafein, tenusu, makanan berlemak, minuman berkarbonat. Simpan buku harian, tulis makanan yang menyebabkan masalah.

Rawatan pesakit dengan penyakit berjangkit dilakukan oleh doktor jabatan penyakit berjangkit.

Jangkitan biasanya melibatkan rehat di tempat tidur dan peningkatan pengambilan cecair (untuk mengelakkan dehidrasi). Sebaiknya gunakan ubat yang membersihkan usus (contohnya, ubat yang mengandungi dichloroquinolinoline). Dalam kes yang teruk, antibiotik juga diresepkan.

Dalam kebanyakan kes, najis hijau adalah keadaan yang tidak dirisaukan. Kegigihan masalah jangka panjang mungkin menunjukkan adanya penyakit serius, tetapi satu kali kejadian mungkin menunjukkan adanya pewarna semula jadi (dari bayam, brokoli) pada tinja.

Rawatan najis hijau Salmonella

Rawatan salmonella bergantung pada bentuk klinikal penyakit ini, status imun pesakit. Terapi adalah simptomatik. Yang paling penting, pengisian semula cecair, mineral.

Rawatan terdiri daripada:

  • rehidrasi (oral dan parenteral);
  • diet;
  • terapi ubat;
  • antibiotik (penisilin, kotrimoksazol, quinolones).

Dalam semua penyakit diare akut, rehidrasi sangat penting. Ia harus mengambil kira keperluan asas harian untuk cecair, jumlah najis, muntah, suhu.

Dengan salmonellosis, penting untuk mengecualikan semua makanan berlemak, menjengkelkan, susu, daging, termasuk diet ham, coklat, sayur-sayuran berdaun, buah-buahan segar (kecuali pisang, epal parut). Diet termasuk kentang tumbuk, nasi, sup sayur-sayuran akar, roti kering. Secara beransur-ansur, apabila keadaan bertambah baik, pasta, daging tanpa lemak, buah-buahan ditambah.

Antara ubat yang digunakan adalah pembasmi kuman usus, penjerap. Ubat yang melambatkan pergerakan usus tidak sesuai untuk salmonellosis, kerana mereka meningkatkan penyerapan produk toksik oleh bakteria.

Rawatan untuk najis hijau disebabkan oleh penyerapan

Gejala harus hilang setelah membuang makanan yang tidak selesa. Dengan intoleransi laktosa, susu, beberapa produk tenusu dikecualikan. Anda boleh mencuba tablet laktase, susu laktase, atau susu tanpa gula susu.

Dengan penyakit seliak, anda mesti mengikuti diet bebas gluten yang tidak termasuk makanan dari gandum, beras, gandum, dan biji-bijian lain. Gluten juga terdapat dalam sejumlah makanan yang diproses secara industri, jadi disarankan untuk meneliti dengan teliti bahan apa yang dikandung setiap produk..

Pesakit dengan kekurangan zat makanan ditetapkan vitamin dan mineral dalam dos yang tinggi. Sekiranya tidak bertoleransi laktosa, pengambilan kalsium meningkat (dos harian suplemen adalah 500 mg 2-3 kali sehari). Tablet yang mengandungi bakteria Lactobacillus hidup dapat mengurangkan kembung perut, cirit-birit, dan gejala lain yang berkaitan dengan penggunaan antibiotik, seperti najis hijau. Lactobasillus acidophilus mengembalikan mikroflora usus semula jadi, terganggu oleh terapi ubat, cirit-birit.

Merawat najis hijau yang disebabkan oleh jangkitan parasit

Parasit kadang-kadang hilang dengan sendirinya. Tetapi rawatan khusus selalu dianjurkan, terutamanya jika gejala berpanjangan..

Setiap penyakit mempunyai rawatan khusus. Kadang kala perlu menggunakan antibiotik, kadang kortikoid, ubat yang bertindak langsung terhadap parasit. Pemilihan kaedah selalu bergantung kepada keparahan keadaan..

Dalam kebanyakan kes, tubuh mengatasi penyakit virus dengan sendirinya. Cukup untuk mengisi simpanan cairan secara berkala, mematuhi pemakanan yang betul. Tubuh perlu mengisi semula mineral yang hilang semasa cirit-birit, muntah. Semasa rawatan, persediaan tambahan dalam bentuk probiotik, mineral dapat digunakan, yang menyokong tubuh yang habis, menstabilkan mikroflora usus.

Bentuk jangkitan bakteria ringan dirawat dengan cairan yang cukup dan diet yang ketat. Arang aktif dan ubat cirit-birit lain digunakan. Imodium, Khilak forte dilantik. Untuk keradangan tempatan, antibiotik digunakan. Dalam kes yang teruk, diperlukan rawatan di hospital.

Rawatan untuk najis hijau disebabkan oleh fisur dubur

Fisur dubur sembuh sendiri atau biasanya menjadi kronik selepas 3 hari. Rawatan adalah konservatif, pembedahan. Terapi konservatif termasuk mandi duduk (dalam merebus chamomile, kulit kayu oak), mengambil julap, supositoria dengan bahan yang mempengaruhi ketegangan sfinkter dubur (antispasmodik), analgesik.

Tujuan rawatan pembedahan adalah untuk menyembuhkan celah itu sendiri di dinding rektum, untuk mempengaruhi ketegangan sfinkter dubur. Pelebaran (pembesaran) rektum dilakukan di bawah anestesia umum tempatan atau pendek. Pengembangan memberikan peredaran darah ke tepi patah tulang yang koyak, meningkatkan penyembuhan.

Retakan juga dikeluarkan (eksisi). Ini adalah kaedah yang kurang berkesan yang tidak mempengaruhi ketegangan sfinkter. Pilihan pertama adalah operasi Eisenhammer atau sphincterotomy separa lateral dalaman (melintasi 1/3 ketinggian sfinkter dalaman). Ini adalah prosedur pembedahan halus yang boleh menyebabkan inkontinensia tinja dan oleh itu harus dilakukan oleh proctologist yang berpengalaman.

Risiko perubahan warna najis

Pembuangan sisa adalah salah satu fungsi utama dan utama tubuh manusia. Penampilan, bau najis itu sendiri menunjukkan keadaan kesihatan, memberi amaran akan penyakit serius. Oleh itu, perhatikan perubahannya adalah wajar.

Kotoran kehijauan dengan lendir paling kerap disebabkan oleh keradangan mukosa usus yang tidak spesifik. Keadaan itu sendiri tidak berbahaya; masalah itu timbul apabila ia berlaku serentak dengan pendarahan rektum, kerana sindrom iritasi usus mungkin berlaku.

Najis yang keras dan berat adalah akibat biasa daripada pengambilan cecair dan serat yang tidak mencukupi. Pergerakan usus seperti itu mungkin berwarna gelap, terutamanya disebabkan oleh pendedahan usus besar yang berpanjangan..

Sembelit dan cirit-birit menunjukkan ketidakseimbangan usus yang dapat melemahkan sistem imun. Cirit-birit yang berpanjangan mungkin menunjukkan penyakit usus yang serius; terdapat risiko dehidrasi. Sembelit jangka panjang boleh menyebabkan eksim, buasir, dan ketidakselesaan psikologi..

Berkongsi dengan rakan anda

Lakukan sesuatu yang berguna, tidak akan lama

Penerbitan Mengenai Cholecystitis