logo

Polip kolon sigmoid

Polip kolon sigmoid adalah pembentukan jinak yang terdiri daripada tisu-tisu epitel kelenjar, sangat jarang berubah menjadi tumor malignan. Rawatan, sebagai peraturan, dapat dijalankan, kerana kambuh penyakit ini mungkin terjadi, dan mustahil untuk mengecualikan keganasan neoplasma sepenuhnya. Dengan syarat langkah-langkah terapi dimulakan tepat pada masanya, prognosisnya baik. Tidak ada batasan yang jelas mengenai jantina dan usia, namun, menurut statistik, penyakit ini tiga kali lebih mungkin didiagnosis pada lelaki.

Menurut Klasifikasi Penyakit Antarabangsa semakan kesepuluh, polip kolon sigmoid termasuk dalam bahagian "Penyakit usus lain" dan mempunyai sebutan kod yang terpisah. Kod ICD-10 - K55-63.

Etiologi

Etika polip kolon sigmoid tidak difahami sepenuhnya, sebab itulah langkah pencegahan yang berkesan belum dikembangkan. Walau bagaimanapun, doktor mengenal pasti kemungkinan sebab berikut untuk pembentukan polip rektosigmoid:

  • proses keradangan di saluran gastrousus, yang kronik;
  • pelanggaran mikroflora usus kerana keracunan makanan yang kerap atau penyakit gastroenterologi kronik;
  • pemakanan yang tidak betul. Dalam kes ini, ini bermaksud mengikuti diet yang rendah kandungan produk semula jadi, serat, vitamin dan mineral penting;
  • penyalahgunaan minuman beralkohol dan pengganti;
  • kecenderungan genetik - menurut statistik, 35% pesakit dengan diagnosis ini dalam sejarah keluarga mempunyai kes klinikal yang sama.

Berdasarkan ini, kita dapat mengatakan bahawa pembentukan polip pada kolon sigmoid adalah akibat penyakit kronik dan kekurangan zat makanan..

Pengelasan

Bentuk perkembangan proses patologi berikut dibezakan:

  • polip hiperplastik - pendidikan tidak lebih dari 0.5 sentimeter, risiko keganasan sangat rendah;
  • polip adenomatous - berisiko tinggi berubah menjadi tumor malignan, saiznya berbeza dari 1 hingga 3 sentimeter;
  • bentuk meresap - dicirikan oleh banyaknya formasi poliposis, risiko degenerasi menjadi tumor barah rendah.

Dalam kebanyakan kes, tanpa mengira bentuk proses patologi, polip dikeluarkan di kolon sigmoid..

Gejala

Pada peringkat awal perkembangan proses patologi, tanda-tanda mungkin benar-benar tidak ada, yang menyebabkan diagnosis lewat dan perkembangan komplikasi bersamaan.

Polip kolon sigmoid dicirikan oleh gejala berikut:

  • sakit semasa duduk berpanjangan;
  • darah dan lendir dalam tinja;
  • sakit semasa perbuatan buang air besar;
  • dorongan palsu untuk membuang air besar;
  • najis tidak stabil - cirit-birit yang berpanjangan boleh bergantian dengan sembelit berpanjangan yang sama;
  • peningkatan pembentukan gas;
  • loya muntah;
  • pedih ulu hati, terutamanya selepas makan makanan berlemak atau berat;
  • kelemahan;
  • terutamanya polip besar boleh "jatuh" dari dubur.

Harus diingat bahawa gejala yang ketara diperhatikan hanya dalam kes di mana neoplasma mencapai dua sentimeter atau lebih..

Dalam kes yang lebih kompleks, penyumbatan usus, kelemahan otot, dan demam mungkin berlaku..

Diagnostik

Langkah pertama untuk mendiagnosis proses patologi ini adalah pemeriksaan fizikal pesakit, di mana doktor mesti menetapkan perkara berikut:

  • berapa lama gejala mula muncul, sifat manifestasi gambaran klinikal;
  • sama ada terdapat sejarah peribadi atau keluarga penyakit serupa;
  • sifat diet pesakit, penggunaan minuman beralkohol;
  • kehadiran penyakit gastroenterologi kronik;
  • pemeriksaan digital pada rektum bawah.

Langkah seterusnya adalah pemeriksaan makmal dan instrumental pesakit:

  • analisis umum darah dan tinja;
  • analisis tinja untuk darah ghaib;
  • ujian untuk penanda tumor;
  • kolonoskopi;
  • sigmoidoskopi;
  • irrigoskopi;
  • sigmoidoskopi.

Kaedah diagnostik ini memungkinkan untuk menetapkan diagnosis secara tepat dan menentukan sifat polip pada kolon sigmoid..

Rawatan

Polip kolon sigmoid hanya dapat dirawat dengan penyingkiran yang dapat dikesan semula. Kaedah rawatan konservatif atau penggunaan ubat tradisional, dalam kes ini, bahkan tidak dipertimbangkan.

Pembuangan tumor dapat dilakukan seperti berikut:

  • eksisi endoskopi - dalam kes ini, penyingkiran neoplasma dapat dilakukan secara serentak dengan pemeriksaan endoskopi;
  • reseksi transanal;
  • polipektomi;
  • kolonoskopi dengan penyingkiran polip itu sendiri pada pedikel dan tempat tidur tumor.

Pilihan taktik untuk campur tangan yang dapat dijalankan ditentukan secara individu, bergantung pada gambaran klinikal semasa dan bentuk klinikal neoplasma.

Terlepas dari teknik pembedahan mana yang digunakan, perawatan akan mencakup diet khusus. Diet selepas penyingkiran polip menunjukkan perkara berikut:

  • di bawah larangan kategori, pedas, masam, masin;
  • semua makanan mesti dimasak dengan rebusan, mendidih, kukus atau dibakar, tetapi tanpa lemak dan kerak;
  • pesakit harus makan sekurang-kurangnya enam kali sehari, dengan selang waktu yang sama, bahagian kecil;
  • ketekalan makanan - cair, seperti haluskan, parut.

Makan makanan panas atau sejuk juga tidak boleh diterima. Senarai produk yang dibenarkan ditentukan secara individu.

Secara umum, prognosis untuk penyakit ini adalah baik. Sekiranya anda memulakan rawatan tepat pada masanya dan mengikuti semua arahan doktor yang cekap, maka komplikasi hampir dapat dihilangkan..

Tidak ada kaedah pencegahan khusus, anda perlu mematuhi peraturan diet yang sihat dan mencegah penyakit gastroenterologi.

Polip usus

Polip usus - pertumbuhan seperti tumor kecil, tunggal atau berganda seperti tumor yang terdiri daripada sel-sel mukosa yang muncul di permukaan dalaman gelung organ yang terkena.

Kanak-kanak dan lelaki dan wanita dewasa terdedah kepada perkembangan patologi. Patologi terbentuk di mana-mana segmen sistem gastrointestinal. Ukuran pertumbuhannya berkisar antara beberapa milimeter hingga 10 sentimeter (kadang-kadang lebih banyak). Selalunya, polip kolon menaik dan duodenum dikesan. Neoplasma tisu yang jarang didiagnosis pada usus kecil.

Patologi sering berlaku: ia didiagnosis pada 9 - 18 orang daripada seratus penduduk di seluruhnya, dan lebih kerap (40 - 47%) pada kumpulan umur 50 hingga 55 tahun. Biasanya, polip usus yang berukuran hingga 2 - 3 cm tidak menunjukkan tanda-tanda pada diri mereka dan tidak mengganggu pesakit. Tetapi jika ia dijumpai, bahkan pertumbuhan terkecil mesti dikeluarkan agar tidak merosot menjadi barah..

Apa ini?

Polip usus (kod ICD 10: K62.1) adalah pertumbuhan berdaging yang terbentuk di rongga saluran gastrointestinal atau organ berongga lain. Ini adalah neoplasma (pengumpulan sel) dengan ukuran yang tidak signifikan, yang dilekatkan oleh kaki atau pangkal lebar ke tisu dan menonjol ke dalam rongga.

Terdapat kes apabila polip muncul di seluruh koloni yang meliputi kawasan usus besar. Formasi kecil (1-2 mm) tidak dapat dilihat, tetapi dengan perkembangan lebih lanjut, luka-luka tersebut disebabkan oleh massa tinja, yang menyebabkan pendarahan dalaman. Pertumbuhan yang besar dapat menyekat lumen usus dan menyebabkan sembelit.

Pembentukan ini boleh muncul tanpa mengira usia, dan orang yang mewarisi poliposis usus berisiko.

Polip kolon - adakah itu barah atau tidak??

Soalan ini timbul pada banyak pesakit yang mengalami polip di usus..

Polip jinak, bukan barah, tetapi beberapa jenis polip boleh menjadi ganas (malignan) dari masa ke masa. Sekiranya polip ditemui semasa kolonoskopi, bahan biopsi diambil. Penyelidikan makmal membolehkan anda menentukan jenis neoplasma, yang memungkinkan untuk membuat kesimpulan mengenai kemungkinan keganasan.

Pengelasan

Menurut struktur histologi, jenis polip di dalam usus ditentukan:

  1. Penampilan adenomatous dengan permukaan yang bulat dan licin tetapi padat. Ia biasanya ditutup dengan rangkaian vaskular, sehingga tidak menonjol. Ukurannya boleh besar, yang meningkatkan risiko terkena barah..
  2. Penampilan jahat. Polip usus ini tumbuh di kawasan yang luas, membentuk permaidani kerana ditutupi dengan vili. Dari jumlah tersebut, 40% boleh berkembang menjadi tumor ganas.
  3. Spesies hiperplastik tumbuh menjadi ukuran kecil, tempat penyetempatannya dari dinding rektum.
  4. Penampilan Hamartomatous - pembentukannya berlaku dengan tisu yang sihat. Penampilan mereka dikaitkan dengan kombinasi sel yang luar biasa, tetapi mungkin ini adalah hasil dari anomali.
  5. Penampilan remaja terbentuk pada kanak-kanak. Mempunyai penampilan sebilangan anggur yang tergantung di kaki. Tidak masuk ke dalam onkologi.

Polip yang dikenal pasti dalam usus, tanda-tanda yang akan menentukan spesies yang menjadi miliknya, perlu dirawat. Dari tahap perkembangannya, kaedah terapi yang sesuai akan dipilih.

Punca berlakunya

Perubatan moden tidak mempunyai data yang jelas mengenai etiologi poliposis usus. Walau bagaimanapun, terdapat teori tertentu yang menunjukkan mekanisme perkembangan penyakit ini:

  1. Masalah kesihatan global bagi sebahagian besar penduduk yang berkaitan dengan kemerosotan keadaan persekitaran. Adalah agak sukar untuk tidak menyedari kelemahan kesihatan pada orang moden. Ini terutama berlaku untuk kanak-kanak. Bilangan bayi dengan patologi kongenital yang teruk terus meningkat. Banyak kanak-kanak menderita penyakit yang biasa terjadi pada orang hanya pada usia tua. Proses pembentukan polip juga dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti makan makanan dengan bahan kimia, tidak aktif fizikal, kekurangan udara segar dalam keadaan hidup di bandar, penyalahgunaan alkohol, merokok, gangguan makan;
  2. Keradangan kronik pada dinding usus. Telah terbukti bahawa polip tidak dapat mulai terbentuk dalam tisu yang sihat. Oleh itu, anggapan mengenai punca kejadian mereka nampaknya paling jelas. Proses keradangan pada membran mukus memaksa epitel tumbuh semula dengan lebih cepat, dan ini boleh mengakibatkan pertumbuhan yang tidak terkawal. Di samping itu, para saintis menunjukkan hubungan antara pembentukan polip usus dan penyakit seperti disentri, kolitis ulseratif, demam kepialu, enteritis, proctosigmoiditis. Asas hipotesis ini adalah hilangnya poliposis berulang setelah menyingkirkan penyakit yang disenaraikan. Di samping itu, sembelit dan diskinesia usus dapat memprovokasi pertumbuhan polip. Ternyata pertumbuhan polip lebih kerap dijumpai di tempat usus di mana terdapat genangan tinja dan terdapat mikrotrauma;
  3. Genetik. Adalah dipercayai bahawa keturunan yang membebankan mempengaruhi perkembangan penyakit ini. Ini disahkan oleh fakta bahawa, walaupun dengan latar belakang kesihatan mutlak, pertumbuhan poliposis terdapat pada beberapa kanak-kanak. Para saintis menjelaskan fakta ini dengan program genetik yang menjadikan beberapa bahagian usus berfungsi dengan berbeza;
  4. Patologi sistem pencernaan dan saluran darah. Keadaan mukosa usus sangat bergantung pada saluran darah. Penyakit varikos dan divertikular, aterosklerosis mempunyai kesan negatif. Patologi sistem pencernaan (ulser perut, gastritis, pankreatitis, kolesistitis dan lain-lain) tidak boleh menjejaskan kesihatan usus;
  5. Alahan makanan, intoleransi gluten. Sekiranya hanya beberapa dekad yang lalu, intoleransi gluten adalah masalah yang jarang berlaku, kini semakin banyak kanak-kanak menderita bentuk alergi makanan ini. Apabila makanan yang mengandungi protein ini masuk ke dalam tubuh, sistem kekebalan tubuh mula bertindak balas dengan keras terhadapnya. Dia menganggap gluten sebagai agen asing, yang menyebabkan kerosakan pada membran mukus yang melapisi usus. Sekiranya tindak balas imun yang tidak mencukupi diabaikan, seseorang menghadapi masalah kesihatan yang serius, hingga dan termasuk barah usus dan perkembangan osteoporosis.
  6. Teori embrio. Para saintis membuat hipotesis bahawa kawasan usus di mana pembentukan polip berlaku tidak sempurna walaupun semasa perkembangan intrauterin. Gejala penyakit mula muncul agak lewat akibat pengaruh faktor negatif tambahan;

Sebagai tambahan kepada fakta bahawa terdapat sebab-sebab umum untuk perkembangan polip di usus, faktor pembentukannya yang mungkin berlaku di pelbagai jabatan telah dikemukakan, misalnya:

  • Pembentukan polip yang jarang berlaku di dalam duodenum selalunya merupakan hasil gastritis dengan keasidan, kolesistitis, atau penyakit batu empedu yang tinggi. Umur orang sakit berbeza dari 30 hingga 60 tahun;
  • Lebih jarang, formasi dikesan di rongga usus kecil. Lebih-lebih lagi, mereka digabungkan dengan polip di bahagian lain usus dan perut, dan lebih kerap didiagnosis pada wanita berusia 20 hingga 60 tahun. Kemunculan pertumbuhan boleh dicetuskan oleh pelbagai faktor, di antaranya proses keradangan memimpin;
  • Jisim yang terdapat di usus besar selalunya merupakan hasil keturunan negatif.

Gejala dan tanda pertama

Dalam sebilangan besar kes, kehadiran polip di usus tidak mempunyai gejala klinikal dan manifestasi khusus. Ini mengelakkan pengesanan dan rawatan penyakit tepat pada masanya..

Pesakit harus berjaga-jaga dan berjumpa doktor sekiranya terdapat gejala berikut:

  1. sakit di bahagian perut;
  2. ketidakselesaan yang berlaku semasa pergerakan usus;
  3. darah di permukaan dan tinja;
  4. pelepasan lendir semasa dan di luar pergerakan usus;
  5. kesukaran menggerakkan tinja, bergantian dengan najis yang longgar;
  6. kerap mendesak untuk membuang air besar.
  • Gejala poliposis kolon yang tidak spesifik (campuran darah dalam tinja) pada pesakit dewasa boleh disalah anggap sebagai manifestasi buasir. Jauh lebih sukar untuk mengenal pasti penyebab pendarahan pada kanak-kanak, kerana mungkin tidak berkaitan dengan usus.

Sebilangan besar pesakit dengan poliposis usus besar dicirikan oleh penyetempatan neoplasma di sebelah kiri organ ini. Memiliki bentuk cendawan (dengan batang tebal atau nipis), mereka dapat mencapai enam sentimeter, memprovokasi perkembangan kolitis dan penyakit usus besar.

Gejala ciri yang menunjukkan poliposis usus besar adalah adanya lendir membujur dan darah pada najis (semakin rendah penyetempatan polip, semakin terang warna darah dan semakin kurang tahap percampurannya dengan najis). Pada setiap pesakit kedua dengan polip di usus besar, sembelit bergantian dengan cirit-birit dan digabungkan dengan tenesmus yang menyakitkan. Di samping itu, pesakit mengalami sakit perut, terbakar dan gatal di saluran dubur dan rektum..

Cirit-birit dan pendarahan berterusan memburukkan keadaan umum pesakit, memprovokasi penampilan kelemahan fizikal, pening, pucat kulit dan keletihan yang teruk.

  1. Poliposis rektum, yang tidak menampakkan diri selama bertahun-tahun, paling sering dikesan semasa pemeriksaan endoskopi pada pesakit berusia lebih dari lima puluh tahun. Dengan keradangan atau kerosakan pada integriti neoplasma ini, gambaran klinikal berubah secara mendadak. Pesakit mempunyai lendir dan darah yang banyak. Dalam kes ini, anda harus segera menghubungi proctologist..
  2. Polip, dilokalisasikan di kolon sigmoid, memprovokasi terjadinya sembelit biasa, diikuti dengan serangan cirit-birit tanpa sebab. Simptomologi poliposis kolon sigmoid yang tidak spesifik adalah adanya perut buncit, bersendawa, serta pembebasan darah, nanah dan lendir semasa perbuatan buang air besar.
  3. Poliposis usus kecil, yang sangat jarang, bagaimanapun, boleh menyebabkan perkembangan penyumbatan usus, pendarahan yang banyak, volvulus usus, pelanggaran integriti dindingnya. Pada orang dewasa dan kanak-kanak, satu bahagian usus yang terkena polip boleh dimasukkan ke bahagian lain. Terdapat kebarangkalian keganasan polip seperti itu..

Gejala awal poliposis usus kecil termasuk kembung perut, mual, pedih ulu hati, bersendawa, rasa kenyang di perut, dan rasa sakit di bahagian atas perut. Pesakit mungkin terganggu dengan sakit perut. Polip yang terletak di bahagian awal usus kecil boleh menimbulkan muntah yang tidak dapat dielakkan.

Polip yang telah menetap di duodenum, dalam 70% kes, tidak mengganggu pesakit dalam jangka masa yang lama. Apabila neoplasma mencapai ukuran yang besar, pesakit mengalami kesakitan, penyumbatan usus berkembang; membran polip ulserasi mula berdarah.

Sifat kesakitan berbeza; biasanya mereka dilokalisasi di kawasan pusar. Selain kesakitan, pesakit mengadu rasa kenyang di perut, loya berterusan dan sakit busuk.

Walau bagaimanapun, berdasarkan gambaran klinikal sahaja, yang mengingatkan pada manifestasi tumor saluran empedu, usus kecil dan perut pilorik, mustahil untuk mendiagnosis kehadiran polip duodenum..

Komplikasi

Sebarang formasi dalam usus, terutama polip yang terdedah kepada keganasan, tidak dapat diabaikan oleh pakar. Mereka sering terbentuk tanpa tanda-tanda tambahan, dan seseorang mungkin tidak menyedari kehadirannya selama bertahun-tahun sehingga pemeriksaan dilakukan atau manifestasi klinikal penyakit yang jelas muncul. Tetapi mengapa polip dalam usus begitu berbahaya? Mengapa mereka perlu dirawat tepat pada waktunya?

Bahaya utama polip adalah magnesiumisasi. Risiko menjadi barah paling membimbangkan pakar. Polip adenomatous usus besar sangat berbahaya. Mereka tidak terdedah kepada ulserasi, dan pesakit tidak mengetahui selama beberapa dekad bahawa dia menderita patologi prakanker. Purata kadar transformasi polip kelenjar menjadi barah adalah 7-10 tahun. Tetapi para pakar lebih memilih untuk tidak mengambil risiko dan menjalankan operasi sebaik sahaja mengesan pertumbuhan polip.

Dengan perjalanan yang berpanjangan dan pertumbuhan aktif, polip boleh menyebabkan komplikasi berikut:

  • sembelit kronik;
  • berdarah;
  • penyumbatan usus;
  • kembung yang berpanjangan;
  • anemia;
  • sembelit, cirit-birit;
  • volvulus;
  • berlubang dinding usus;
  • keradangan kronik pada dinding usus kerana kerosakan pada dinding neoplasma.

Untuk mengelakkan komplikasi, apabila gejala polip pertama muncul di usus, segera hubungi pakar untuk pemeriksaan tambahan..

Bagi orang yang mempunyai sejarah, diperburuk oleh penyakit radang saluran gastrointestinal, keturunan yang tidak baik, pemeriksaan pencegahan secara berkala oleh pakar disyorkan. Ini akan membolehkan anda memulakan rawatan awal dan menyingkirkan polip dengan cara yang kurang trauma..

Diagnostik

Untuk menentukan diagnosis dengan pasti, penting untuk melakukan pelbagai pemeriksaan, termasuk kaedah penyelidikan makmal, instrumental dan endoskopi.

Polip usus adalah bidang kajian untuk proctologist, endoscopists, gastroenterologists dan oncologists.

Setelah mengkaji aduan pesakit dan pemeriksaan fizikal, manipulasi berikut ditetapkan:

  1. Palpasi rektum rektum. Dengan menggunakan jari, bahagian terdekat dari usus besar diperiksa dan kemungkinan penyebab timbulnya gejala yang tidak biasa (buasir, keradangan, sembelit) ditentukan.
  2. X-ray. Kajian penting adalah irrigoscopy (sinar-X menggunakan kontras). Kaedah ini membolehkan anda menentukan pertumbuhan patologi, komponen vaskular dan isipadunya dengan tepat. Jalan pemberian kontras adalah retrograde, iaitu melalui enema ke dalam lumen rektum. Kelemahan kaedah ini adalah kemustahilan menentukan polip terkecil.
    Sekiranya polip terletak di bahagian usus yang tinggi, maka pemeriksaan barium melalui usus diperiksa. Untuk ini, agen kontras mesti diminum. Beberapa jam kemudian, satu siri sinar-X diambil..
  3. Endoskopi. Terdapat dua kaedah utama pemeriksaan endoskopi ruang anorektal: sigmoidoscopy dan kolonoskopi.
    Kaedah pertama membolehkan anda menilai keadaan usus, bahagiannya terletak 25 cm lebih tinggi, mengambil bahan untuk biopsi, dan menilai struktur neoplasma secara visual.
    Dalam kes kedua, doktor berpeluang untuk menilai keadaan usus selama 1,5 m, mengambil biopsi untuk pemeriksaan histologi dan sitologi, segera menghapus pertumbuhan patologi.

Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengesyorkan kolonoskopi diagnostik untuk semua orang yang berumur 55 tahun ke atas, dan kemudian setiap 10 tahun (sekiranya tidak ada aduan dan gejala ciri polip dalam usus). Cadangan ini disebabkan oleh fakta bahawa lebih daripada 85% kes barah usus besar dikesan pada pesakit yang berusia lebih dari 60 tahun..

Ambang umur untuk kajian pertama dikurangkan menjadi 45 tahun sekiranya saudara-mara lini pertama (ibu, ayah, adik-beradik) menghidap poliposis atau barah usus dalam keluarga, terutama sebelum usia 45 tahun. Negara yang berbeza mempunyai standard mereka sendiri untuk memasukkan prosedur ini dalam rancangan pemeriksaan perubatan penduduk. Di banyak negara Eropah, kolonoskopi disyorkan untuk dilakukan setiap tahun untuk semua orang yang berumur lebih dari 45 tahun, dan ujian darah okultisme tinja (reaksi Gregersen) juga termasuk dalam rancangan pemeriksaan.

Sekiranya terdapat aduan yang mungkin menunjukkan adanya penyakit ini, kolonoskopi dilakukan seperti yang diarahkan oleh doktor, tanpa mengira usia pesakit. Terdapat banyak kes pengesanan polip jinak pada kanak-kanak.

Cara merawat polip?

Rawatan untuk polip harus bermula lebih awal. Pada masa yang sama, satu-satunya kaedah berkesan yang membolehkan anda menyembuhkan penyakit ini adalah pembedahan. Kaedah konservatif juga digunakan untuk pelbagai formasi yang menutupi mukosa gastrousus. Walau bagaimanapun, taktik jangkaan diikuti berkaitan dengan pesakit tua yang mempunyai kontraindikasi untuk pembedahan..

Terapi ubat dalam keadaan ini melibatkan pelantikan ubat berikut:

  1. Analgesik dan antispasmodik digunakan untuk kesakitan (No-shpa).
  2. Persediaan untuk meningkatkan pencernaan.
  3. Ubat untuk kembung (Simethicone).
  4. Ubat normalisasi najis.
  5. Ejen dan vitamin imunomodulasi.

Sekiranya polip seseorang mencapai ukuran yang besar, maka ia mesti dikeluarkan secara pembedahan.

Campur tangan pembedahan

Teknik pembedahan biasa:

  1. Polipektomi endoskopi. Doktor kadang-kadang menggabungkan pilihan ini dengan electrocoagulation asas pertumbuhan. Oleh kerana operasi ini tidak menyumbang kepada kecederaan besar, tempoh pemulihan adalah minimum..
  2. Pembuangan dengan segmen usus. Ia diresepkan untuk tumor yang hampir bulat, pertumbuhan besar atau berganda. Neoplasma dikeluarkan bersama dengan sebahagian usus. Sekiranya poliposis keluarga keturunan didiagnosis, maka dalam kes ini usus besar dikeluarkan sepenuhnya.
  3. Polipektomi transanal. Polip dikeluarkan menggunakan gunting atau pisau bedah khas. Pada akhirnya, tisu mukosa dijahit. Operasi sedemikian hanya ditetapkan apabila polip terletak berdekatan dengan dubur. Pemotongan dilakukan dengan anestesia tempatan, dan untuk kemudahan pakar, dubur digerakkan oleh spekulum rektum.
  4. Penyingkiran laser. Ia diresepkan untuk luka besar jinak dengan pangkal tebal atau lebar.
  5. Polipektomi melalui sayatan di dinding usus. Ia diresepkan apabila polip berukuran besar atau jika terletak di kawasan yang sukar dijangkau. Semasa operasi, rongga perut dibuka. Pertumbuhannya dipangkas kadang-kadang bersama dengan bahagian dinding usus.

Pemakanan selepas penyingkiran polip usus harus seimbang dan memenuhi cadangan doktor yang merawat. Dalam kebanyakan kes, anda harus melepaskan lemak daging, alkohol dan merokok. Diet mesti mengandungi sayur-sayuran segar, buah-buahan, bijirin, serat, gluten, ikan dan makanan laut. Produk susu yang diperam dimasukkan ke dalam makanan hanya setelah berunding dengan pakar pemakanan.

Pencegahan

Untuk mengurangkan kemungkinan pembentukan polip usus, penting untuk mengikuti petua ini:

  1. Memperkaya diet dengan makanan dengan serat kasar. Ini termasuk epal, labu, bit, zucchini, dan kubis.
  2. Elakkan makan lemak haiwan. Lebih baik menggantikannya dengan sayur-sayuran.
  3. Selalu menjalani diagnostik pencegahan dan pemeriksaan oleh doktor secara berkala.
  4. Rawat penyakit radang perut dan usus dengan tepat pada masanya.
  5. Elakkan minum minuman beralkohol.
  6. Berhenti merokok.
  7. Berhenti makan berlebihan.

Adalah mungkin untuk mempraktikkan rawatan alternatif terhadap polip hanya setelah mendapat kebenaran doktor, dan jika penyakit itu dalam bentuk awalnya. Secara umum, pakar tidak mengesyorkan rawatan diri untuk patologi ini. Ia memerlukan terapi jangka panjang yang serius..

Polip kolon segmen

Krasnodar, st. 40 tahun Kemenangan, 108

Isnin-Sabtu: 08:00 hingga 20:00

Matahari: dari 09:00 hingga 17:00

Krasnodar, st. Yana Poluyana, 51

Isnin-Sabtu: 08:00 hingga 20:00

Polip kolon dan rektum

Polip kolon-

ini adalah bentuk seperti tumor yang bersifat jinak. Mereka adalah pertumbuhan berlebihan epitelium kelenjar dan biasanya dalam bentuk jamur atau sekumpulan anggur pada mukosa usus, pada tangkai nipis atau tebal.

Mereka boleh menjadi tunggal dan berganda, juga berkumpulan. Berukuran, polip boleh beberapa milimeter hingga 5-6 cm. Panjang kaki nipis polip kadang-kadang boleh mencapai 2 cm.

Selalunya, penyakit ini tidak simptomatik, dan polip ditemui secara kebetulan ketika pesakit mencari doktor untuk penyakit lain.

Daripada gejala yang tidak spesifik, mereka perhatikan:

  • Pembuangan darah semasa buang air besar (pengosongan rektum)
  • sakit di rektum semasa buang air besar;
  • sakit perut. Selalunya mereka dilokalisasi (terletak) di bahagian-bahagian lateral perut dan di dubur. Dengan sifat kesakitan, ia boleh menjadi kram dan sakit, pecah, mereda selepas buang air besar, dan mungkin meningkat sebelum buang air besar. Dalam kes ini, rasa sakit semakin lemah setelah penggunaan ubat pemanasan hangat dan ubat enzim (mempengaruhi metabolisme); gangguan najis - sembelit atau cirit-birit (najis longgar); anemia (penurunan hemoglobin dalam darah (bahan yang membawa oksigen dalam darah)).

Kemunculan darah dalam tinja adalah gejala yang paling khas. Darah dilepaskan dalam jumlah kecil, tidak ada pendarahan volumetrik dengan poliposis. Dengan pertumbuhan polip yang signifikan dari dubur, lendir mula dilepaskan, di kawasan anorektal, kerana perendaman berterusan, gejala kerengsaan dan gatal-gatal diperhatikan.

Sekiranya sebelumnya dalam kalangan perubatan ada pendapat bahawa polip dapat wujud untuk waktu yang lama tanpa merosot menjadi bentuk yang ganas, maka penyelidikan terbaru oleh para saintis mengesahkan bahawa dalam kebanyakan kes, polip usus merosot menjadi barah dalam 8-10 tahun.

  • Adenomatous. Polip seperti ini selalunya merosot menjadi malignan. Dengan bentuk polip ini, mereka bercakap mengenai keadaan prakanker, kerana sel-sel tumor tidak kelihatan seperti sel-sel epitelium kelenjar dari mana mereka terbentuk. Adipati polip kolon dibezakan secara histologi dalam tiga jenis: Tubular. Jenis polip ini adalah jisim merah jambu yang halus dan padat. Villous - dicirikan oleh banyak pertumbuhan seperti cabang di permukaannya dan berwarna merah kerana banyaknya saluran darah yang mudah melukai dan berdarah. Kelaziman tumor vila adalah sekitar 15% dari semua neoplasma kolon. Mereka besar dan terdedah kepada ulserasi dan kerosakan. Tumor jenis inilah yang paling kerap merosot menjadi barah. Tubular-villous - terdiri daripada unsur-unsur polip vila dan tiub.
  • Hamarthromic. Polip seperti itu terbentuk dari tisu normal, dengan perkembangan salah satu elemen tisu yang tidak seimbang
  • Hiperplastik. Jenis polip ini sering dijumpai di rektum, bersaiz kecil dan paling kerap didiagnosis pada orang tua. Polip hiperplastik usus besar dicirikan oleh pemanjangan tubulus epitelium dengan kecenderungan pertumbuhan sista mereka.
  • Keradangan. Polip jenis ini tumbuh di mukosa usus sebagai tindak balas terhadap penyakit keradangan akut..
  • Kiraan darah lengkap (pengesanan anemia (penurunan hemoglobin (bahan, pembawa oksigen)) kerana kehilangan darah dari usus besar akibat kerosakan pada polip);
  • Analisis tinja untuk darah ghaib (pengesanan darah dalam tinja menggunakan mikroskop - mungkin menunjukkan kerosakan pada dinding usus dan adanya sumber pendarahan di dalamnya).
  • Gastroskopi (prosedur diagnostik di mana doktor memeriksa dan menilai keadaan permukaan dalaman esofagus, perut dan duodenum menggunakan alat optik khas (endoskopi)).
  • Pemeriksaan rektum digital (doktor memasukkan jari telunjuk ke dalam rektum dan memeriksa rektum bawah untuk neoplasma).
  • Irrigoskopi (Pemeriksaan sinar-X usus besar dengan agen kontras yang disuntik ke dalam rektum dengan enema).
  • Sigmoidoscopy (pemeriksaan rektum dan bahagian bawah kolon sigmoid menggunakan sigmoidoscope (tiub fleksibel dengan alat optik dan pencahayaan, yang dimasukkan ke dalam rektum dan memungkinkan doktor untuk melihat walaupun polip kecil).
  • Kolonoskopi (kaedah yang serupa dengan sigmoidoskopi, tetapi semasa kolonoskopi gambar dipaparkan pada monitor, yang membolehkan doktor memanipulasi alat dengan lebih mudah. ​​Sekiranya semasa prosedur, doktor menemui polip, dia dapat segera mengeluarkannya atau mengambil sampel tisu untuk analisis histologi (pemeriksaan tisu di bawah mikroskop)) ).

Tiada kaedah terapi ubat konservatif yang dapat mengatasi polip, oleh itu satu-satunya kaedah radikal untuk merawat formasi patologi adalah pembedahan. Penyingkiran polip usus dilakukan dengan kaedah yang berbeza, pilihan taktik rawatan akan bergantung pada jenis neoplasma, jumlah polip, saiz dan keadaannya.

Polip tunggal dan genap boleh dikeluarkan semasa prosedur kolonoskopi. Untuk ini, peralatan endoskopi khas digunakan. Endoskopi fleksibel dengan elektrod gelung khas dimasukkan ke dalam rektum. Gelung diletakkan di kaki polip dan tumor dipotong.

Sekiranya polipnya besar, maka ia dikeluarkan di bahagian. Sampel tumor dihantar untuk pemeriksaan histologi, yang membolehkan anda mengenal pasti tumor malignan. Pembuangan endoskopi polip usus adalah prosedur yang paling lembut, ia dapat diterima dengan baik oleh pesakit dan tidak memerlukan tempoh pemulihan. Sehari selepas operasi, prestasi pulih sepenuhnya.

Polip kecil dapat dikeluarkan menggunakan kaedah alternatif moden: pembekuan laser, electrocoagulation, pembedahan gelombang radio. Intervensi dilakukan dengan menggunakan sinar laser yang diarahkan sempit atau gelombang radio berkuasa tinggi. Dalam kes ini, tisu di sekitarnya tidak cedera, dan sayatan berlaku pada tahap sel.

Bersamaan dengan penyingkiran polip, saluran darah membeku, yang menghalang perkembangan pendarahan. Semasa menggunakan kaedah electrocoagulation, formasi seperti tumor diauterasi dengan pelepasan elektrik. Campur tangan seperti itu adalah yang paling tidak trauma dan tidak menyakitkan, dilakukan secara rawat jalan, dan tidak memerlukan pemulihan yang lama. Penyebaran pelbagai poliposis dirawat secara pembedahan dengan melakukan operasi penyingkiran total (reseksi) kawasan usus yang terkena. Setelah penyingkiran formasi seperti tumor besar atau berganda, serta polip vena dengan ukuran apa pun, perlu berada di bawah pengawasan doktor selama 2 tahun dan menjalani pemeriksaan endoskopik dalam setahun. Pada masa akan datang, prosedur kolonoskopi disyorkan untuk dilakukan 3 tahun sekali. Sekiranya polip telah dikeluarkan, yang merosot menjadi malignan, maka pesakit harus menjalani pemeriksaan kawalan sebulan sekali selama tahun pertama, dan 3 bulan sekali setelah itu.

Polip kolon sigmoid

Kolon sigmoid adalah bahagian penting dari usus besar yang menyerap air dari makanan. Jabatan ini mendapat namanya kerana bentuknya yang tidak biasa. Kolon sigmoid diwakili sebagai sigma - huruf abjad Yunani. Penyakit menyebabkan gangguan sistem pencernaan, prestasi organ berdekatan.

Polip pada kolon sigmoid adalah penyakit biasa iaitu pertumbuhan pada dinding dalaman. Tisu tumor adalah epitel kelenjar, yang ditutupi oleh lapisan mukus. Terdapat 2 jenis: sfera pada kaki, rata pada pangkal lebar. Polip adalah tunggal, berganda. Purata ukuran pendidikan 1-2 cm.

Berdasarkan data statistik, poliposis lebih kerap berlaku pada lelaki selepas 40 tahun. Sepertiga daripada populasi menderita pertumbuhan kolon sigmoid. Usus besar, bahagian kirinya, termasuk kawasan sigmoid, lebih kerap menderita. Pengesanan pertumbuhan di bahagian kanan usus adalah kurang mungkin. Polip usus kecil jarang berlaku.

Polip adalah pertumbuhan jinak. Bahayanya adalah bahawa beberapa spesies berubah menjadi pertumbuhan malignan. Kecenderungan untuk keganasan mempunyai subspesies jahat dari jenis polip adenomatous.

Tiga jenis polip didiagnosis di kolon sigmoid:

  • Spesies hiperplastik dicirikan oleh diameter setengah sentimeter. Pembentukannya serupa dengan plak bulat berwarna terang. Spesies ini tidak berbahaya kerana tidak berubah menjadi tumor ganas. Perkembangan penyakit ini harus dipantau oleh doktor..
  • Pertumbuhan berbahaya, secara beransur-ansur berkembang menjadi barah, disebut jenis adenomatous. Polip ini terbahagi kepada 3 subspesies: vila, tubular, campuran. Pada mulanya, perkembangan tidak simptomatik. Mampu mencapai ukuran yang mengagumkan, menyekat lumen usus, yang menyebabkan penyumbatan. Subspesies vila ditandai dengan warna merah, dengan percikan saluran darah, dengan tindakan mekanikal di mana pendarahan berlaku. Darah di dalam najis adalah tanda polip adenomatous berdarah.
  • Polip difus adalah akibat penyakit keturunan. Jenis ini diperhatikan pada orang dewasa, tua dan muda. Jenisnya dicirikan oleh pertumbuhan kecil, berganda, berjumlah ratusan. Berisiko adalah orang dengan sindrom Lynch, Turkot, Cowden.

Gejala

Jenis polip yang disenaraikan pada peringkat awal mempunyai gejala yang buruk. Atas sebab ini, sukar untuk mendiagnosis penyakit ini. Pendidikan dijumpai secara kebetulan, dengan memeriksa alasan lain. Gejala bermula dengan pelbagai poliposis, satu pertumbuhan dengan ukuran lebih dari tiga sentimeter.

  • Kesakitan yang tajam di bahagian bawah perut adalah gejala klinikal pertama yang menampakkan diri dengan pergerakan yang tajam, membengkokkan perut.
  • Kotoran dengan pembekuan darah. Punca fenomena ini adalah polip vena berdarah. Ulser yang teruk pada polip menyebabkan kehilangan darah yang ketara.
  • Sejumlah besar lendir dikeluarkan dengan najis, yang meliputi polip kelenjar.
  • Desakan palsu untuk membuang air besar, cirit-birit bergantian dengan sembelit - penyebabnya adalah rembesan cecair dari pertumbuhan yang terletak di bahagian sigmoid usus besar.
  • Prolaps pembentukan besar dari rektum.
  • Perut kembung, kembung, disertai dengan pedih ulu hati, bersendawa.
  • Poliposis pada peringkat kemudian ditunjukkan oleh kelemahan umum, keletihan yang cepat, sakit kepala dan peningkatan suhu badan pesakit.

Sebab-sebabnya

Neoplasma pada kolon sigmoid disebabkan oleh beberapa sebab. Tidak ada sebab yang pasti untuk penampilan pertumbuhan. Pembentukan polip dipengaruhi oleh beberapa faktor, keunikannya belum terbukti..

  • Diet yang tidak seimbang menjadi penyebab pertumbuhan di kawasan sigmoid. Mengonsumsi banyak lemak, manis dan berdaging menyebabkan peningkatan karsinogen dalam tubuh manusia. Jumlah serat tumbuhan yang tidak mencukupi dalam tubuh menyebabkan penurunan tahap pergerakan usus. Stagnasi yang disebabkan oleh penurunan aktiviti usus menyebabkan peningkatan dalam tempoh pendedahan karsinogen tinja ke lapisan usus.
  • Tahap aktiviti manusia yang rendah menyebabkan sembelit berkala, kegemukan, yang menyebabkan penurunan tahap aktiviti peristaltik usus.
  • Kesan kecenderungan genetik.
  • Penyakit usus kronik (UC, penyakit Crohn, diverticulosis).

Diagnosis

Pembentukan polipoid kolon sigmoid pada peringkat awal jarang didiagnosis. Pertumbuhan yang tidak menampakkan diri sebagai gejala tidak pernah dapat dikesan. Poliposis kolon didiagnosis secara rawak. Menetapkan diagnosis terdiri daripada pemeriksaan fizikal pesakit dan diagnostik menggunakan instrumen.

Perkara pertama yang dimulakan oleh pemeriksaan adalah perbualan dengan pesakit. Pesakit bercakap mengenai gejala, penyakit sebelumnya, pemakanan. Doktor juga akan berminat dengan penyakit usus keluarga terdekat. Selepas perbualan, doktor mengetuk rektum bawah untuk pertumbuhan.

Diagnostik dengan alat khas:

  1. Kolonoskopi. Pemeriksaan kolonoskop membantu mengesan neoplasma pada sigmoid, untuk memeriksa bahagian usus besar pada usus besar. Tiub logam nipis dan fleksibel membolehkan anda memeriksa keseluruhan usus besar - hingga ke cecum. Kolonoskop dimasukkan melalui dubur. Untuk meningkatkan penglihatan, usus diluruskan dengan aliran udara. Sekiranya pertumbuhan dikesan, biopsi diambil. Pertumbuhan kecil yang bersifat jinak segera dihilangkan.
  2. Sigmoidoskopi. Pemeriksaan dengan sigmoidoscope boleh dilakukan di rektum dan bahagian kolon sigmoid. Peranti ini mempunyai kamera dan ketiak biopsi.
  3. Sigmoskopi. Sigmoskop lembut berbanding dengan kolonoskop. Pemeriksaan membolehkan anda membuat diagnosis yang tepat. Batasan sigmoidoscope adalah bahawa ia tidak dapat mengesan polip dengan diameter 1 cm.
  4. Irrigoskopi. Inti kajian adalah pengenalan barium sulfat ke dalam usus besar manusia. Ejen kontras membolehkan sinar-X diambil untuk melihat pertumbuhannya.

Rawatan

Operasi untuk membuang pertumbuhan adalah satu-satunya cara yang berkesan. Rawatan dengan ubat-ubatan dan kaedah rakyat tidak berkesan.

Campur tangan pembedahan

Polypectomy adalah kaedah yang menghilangkan polip menggunakan instrumen dengan elektrod gelung. Setelah menghentikan pendarahan, tempat pertumbuhan terdahulu dibakar. Kaedah ini sesuai untuk formasi dengan saiz apa pun..

Kaedah seterusnya ialah pemindahan transanal. Pertumbuhan dikeluarkan dengan memasukkan spekulum rektum, forceps, atau pisau bedah. Tempat pembentukan dijahit.

Kaedah endoskopi dijalankan menggunakan rektoskop. Lesi dikeluarkan tidak lebih tinggi daripada 20 cm dari dubur.

Reseksi dilakukan dalam keadaan terburuk, dengan pertumbuhan yang berlipat ganda. Sebahagian dari kolon sigmoid dikeluarkan, dan anastomosis diletakkan di antara bahagian tepi jabatan yang sihat.

Sekiranya tumor barah dijumpai di jabatan, kolon sigmoid dikeluarkan, selepas itu kolostomi terbentuk. Kaedah ini mempunyai nama - penyingkiran radikal.

Diet selepas pembedahan

Selepas operasi, pesakit harus mengubah diet. Kurangkan bahagian, tetapi tingkatkan jumlah makanan menjadi lima. Perlu dilakukan agar jus gastrik tidak dihasilkan, kerana ini anda tidak boleh membiarkan perasaan lapar. Makan sekurang-kurangnya setiap 3 jam. Makanan tidak lebih panas daripada 40 darjah, tidak lebih sejuk daripada 20 darjah.

Makan lebih banyak protein, susu keseluruhan akan membantu menstabilkan dan menguatkan sistem imun manusia. Adalah disyorkan untuk makan sup pada daging, sup sayur. Makan sayur-sayuran dalam bentuk kentang tumbuk, masukkan produk tenusu dalam makanan. Hilangkan roti segar, utamakan gandum semalam atau gandum. Tolak beri masam, buah-buahan, dan kulit keras. Masukkan telur rebus ke dalam makanan.

Polip kolon sigmoid

Bahaya utama polip kolon sigmoid adalah bahawa neoplasma dapat merosot menjadi tumor malignan dan menyebabkan barah usus. Tumor boleh mempunyai kaki dan badan yang terletak pada jarak yang agak jauh dari mukosa usus. Selalunya, polip juga dikenal pasti dalam bentuk pertumbuhan, terletak dalam kumpulan dan mempunyai kecenderungan untuk bergabung dari masa ke masa. Pembuangan tumor seperti itu adalah proses yang paling memakan masa..

Jenis polip

Doktor membezakan tiga jenis polip kolon sigmoid:

  1. Polip hiperplastik adalah jenis tumor kolon jinak yang paling biasa. Ukuran polip sedemikian kecil: 1 - 5 mm. Tumor itu sendiri agak selamat, tetapi memerlukan pemantauan secara berkala..
  2. Adipati polip adalah jenis neoplasma usus yang berbahaya. Risiko terkena barah usus dalam tempoh 5 hingga 10 tahun sejak berlakunya polip cukup tinggi. Ukurannya berkisar antara 10 hingga 50 mm.
  3. Sindrom poliposis, di mana sebilangan besar polip dalam usus dikesan pada orang pada usia yang cukup muda. Penyebab perkembangan sindrom poliposis adalah keturunan (sindrom Lynch, sindrom Gardner, sindrom Cowden, dll.).

Sebab-sebab pembentukan polip

Tumor di usus besar muncul kerana sebab berikut:

  • keturunan yang lemah (jika salah seorang saudara terdekat menghidap barah usus, kemungkinan mewarisi penyakit ini meningkat beberapa kali);
  • diet tidak sihat (lebihan protein haiwan, pengambilan makanan segera dan produk separuh siap, beberapa sayur-sayuran dan buah-buahan dalam diet harian);
  • sembelit kronik.

Gejala

Pada lebih daripada separuh pesakit dengan polip di bahagian sigmoid usus besar, tumor tidak muncul sama sekali. Separuh kedua pesakit mengadu:

  • pembuangan darah dengan najis dari dubur;
  • pemisahan lendir dari najis;
  • sembelit;
  • cirit-birit kronik.

Diagnosis

Ahli gastroenterologi terlibat dalam diagnosis polip usus. Doktor berkewajiban untuk mencegah perkembangan barah usus dengan mengenal pasti polip pada peringkat awal. Untuk melakukan ini, pesakit perlu menjalani pemeriksaan berikut:

  • analisis tinja untuk mengesan zarah darah;
  • sinar-X kontras usus (irrigoscopy);
  • pemeriksaan bahagian bawah rektum menggunakan jari;
  • sigmoidoscopy - pemeriksaan bahagian bawah usus menggunakan tiub dengan dioda ringan yang dimasukkan ke dalam dubur;
  • kolonoskopi - pemeriksaan endoskopi usus.

Kolonoskopi disyorkan untuk menjalani pemeriksaan secara berkala bagi orang-orang yang usianya telah mencapai tanda 50 tahun. Dalam kes sindrom poliposis keluarga, kolonoskopi mesti dilakukan setiap tahun bermula pada usia 30 tahun. Keperluan tersebut disebabkan oleh kebarangkalian tinggi terjadinya degenerasi polip (terutamanya banyak) menjadi barah usus, yang sering membawa maut.

Rawatan penyakit

Rawat polip dengan kaedah pembedahan. Ubat dan fisioterapi secara praktikal tidak berkesan. Penyingkiran polip kolon sigmoid dilakukan dengan menggunakan endoskopi khas yang dilengkapi dengan elektrod berbentuk gelung. Gelung ini dilemparkan ke atas kaki tumor, meremasnya dan memotongnya dengan cepat. Luka disembuhkan oleh electrocoagulation. Operasi dapat diterima dengan baik oleh pesakit dan tidak memerlukan anestesia; penyingkiran polip tidak menyakitkan. Keesokan harinya selepas manipulasi, pesakit dibenarkan pulang. Sekiranya terdapat banyak polip atau cenderung bergabung, pesakit ditunjukkan pembedahan pembedahan perut untuk membuang bahagian usus yang terkena. Setelah polip dikeluarkan, ia dihantar untuk biopsi. Kolonoskopi mempunyai kebarangkalian berulang berulang: pada 15% pesakit, polip muncul semula di usus.

Diet selepas penyingkiran polip

Pematuhan dengan sistem pemakanan khusus, disesuaikan khusus untuk pesakit dengan trauma usus mekanikal, akan mengelakkan kambuh penyakit ini. Nuansa utama pemakanan pesakit:

  • adalah perlu untuk meminimumkan penggunaan garam meja;
  • tidak termasuk makanan pedas, masin, masam;
  • dilarang makan / minum terlalu panas atau sejuk;
  • disyorkan untuk makan 6 - 7 kali sehari dalam bahagian kecil (idealnya, jika jumlah makanan sesuai di telapak tangan anda);
  • makanan goreng dilarang sama sekali;
  • semua makanan mesti dimasak / rebus / kukus;
  • makanan pejal mesti disalurkan melalui penggiling daging, pengisar atau parut;
  • beberapa kali dalam seminggu anda mampu minum secawan teh hitam atau koko yang kurang diseduh;
  • semua bubur mesti diparut melalui penyaring logam atau melalui pengisar.

Polip usus

Polip usus adalah neoplasma jinak, yang merupakan pertumbuhan pada membran mukus kolon atau rektum. Ini adalah patologi yang agak biasa. Sebagai contoh, pakar Amerika menyatakan bahawa polip dalam usus terdapat pada kira-kira satu pertiga orang berusia lebih dari 50 dan pada 6% kanak-kanak..

Polip pada dinding usus boleh berbeza bentuk, tunggal atau berganda. Sebilangannya seperti lebam kecil, yang lain menyerupai cendawan di batang. Mereka sering tidak menunjukkan sebarang gejala. Kajian saringan khas membantu mendiagnosisnya..

Jenis polip usus

Semasa mempelajari polip usus di bawah mikroskop, mereka boleh mempunyai struktur yang berbeza, iaitu, terdapat jenis histologi yang berbeza. Ini adalah titik penting kerana jenis histologi yang berbeza mempunyai kecenderungan untuk keganasan yang berbeza..

Penyebab polip hiperplastik adalah percambahan kelenjar pada mukosa usus, sementara struktur membran mukus itu sendiri tidak berubah. Dalam kebanyakan kes (75%) mereka dijumpai di rektum pada orang yang berumur lebih dari 40 tahun. Risiko transformasi menjadi barah sangat rendah - kurang dari 1%.

Polip adenomatous kurang biasa daripada hiperplastik, ia disebut sebagai penyakit prakanker. Mereka dijumpai pada 2–5% orang berusia lebih dari 40 tahun. Semakin tua orang itu, semakin besar kemungkinan mereka mengalami polip. Sehingga 60 tahun, keganasan berlaku pada 2-3% kes, pada orang tua - dalam 6-8% kes. Sekiranya seseorang mempunyai saudara terdekat yang telah didiagnosis menghidap barah kolorektal, risiko mereka dapat mencapai 25%.

Penyakit keradangan di usus mengakibatkan polip keradangan. Mereka tidak berbahaya dari segi degenerasi menjadi tumor ganas..

Sekiranya polip mengandungi sel barah, ia disebut ganas. Ini sudah menjadi barah, dan pesakit seperti itu dirawat di klinik barah..

Punca polip

Sebab yang tepat untuk perkembangan patologi di usus tidak diketahui. Sesiapa sahaja boleh mendapat polip. Mereka hadir sejak lahir atau berlaku semasa hidup. Mutasi berlaku pada sel-sel mukosa usus, kerana ia membelah lebih cepat, dan percambahan tisu berlaku. Kanser juga berlaku, tetapi, tidak seperti kanser, polip jinak dalam usus tidak tumbuh menjadi tisu bersebelahan, tidak memberikan metastasis.

Beberapa faktor risiko diketahui meningkatkan kemungkinan menghidap penyakit ini:

  • Umur. Selalunya, patologi berkembang selepas 50 tahun..
  • Sejarah keluarga. Risiko anda lebih tinggi sekiranya penyakit ini dijumpai pada saudara terdekat anda: ibu bapa, saudara, saudari, anak-anak.
  • Tabiat buruk: merokok, pengambilan alkohol yang kerap.
  • Sifat pemakanan. Kesihatan usus terjejas oleh diet tinggi daging merah.
  • Obesiti.
  • Aktiviti fizikal yang rendah.
  • Diabetes jenis 2 apabila gula darah tidak dikawal dengan baik.
  • Penyakit radang usus. Penyakit Crohn dan kolitis ulseratif biasanya mengakibatkan polip usus radang. Keadaan yang sama meningkatkan risiko barah kolorektal..

Selain itu, terdapat beberapa penyakit keturunan yang menyebabkan kemunculan polip di usus:

  • Poliposis adenomatous keluarga adalah penyakit yang jarang berlaku di mana banyak polip berkembang di usus - beratus-ratus dan ribuan. Sekiranya tidak dirawat, penyakit ini hampir dijamin membawa kepada barah pada usia 40 tahun.
  • Sindrom Lynch juga dipanggil barah kolon bukan poliposis keturunan. Terdapat beberapa polip usus dalam penyakit ini, tetapi mereka cenderung merosot menjadi barah. Selain itu, dengan sindrom Lynch, terdapat peningkatan risiko barah perut, payudara, usus kecil, ovari, saluran kencing..
  • Sindrom Gardner adalah patologi yang sangat jarang berlaku, ia dianggap sebagai sejenis poliposis adenomatous keluarga. Terdapat banyak polip di usus kecil dan besar. Risiko terkena tumor ganas usus, kulit, tulang meningkat.
  • Sindrom Peitz-Jegers memanifestasikan dirinya dalam bentuk bintik-bintik usia pada kulit, kemudian polip mula tumbuh sepanjang keseluruhan usus. Risiko barah meningkat.
  • Poliposis berkaitan MUTYH berkembang apabila terdapat mutasi pada gen MUTYH. Pada pesakit seperti itu, biasanya pada usia muda, banyak polip adenomatous muncul, yang berubah menjadi barah..

Gejala dan akibat penyakit ini

Gejala sering tidak ada. Dalam kebanyakan kes, penyakit ini dikesan semasa pemeriksaan atau pemeriksaan untuk patologi lain. Orang yang mempunyai risiko peningkatan patologi ini disyorkan untuk menjalani ujian saringan biasa.

Simptom yang paling biasa adalah pendarahan usus. Mereka dapat menjelma dengan cara yang berbeza. Kadang-kadang garis-garis darah terdapat di dalam najis, kadang-kadang ia kelihatan gelap (melena). Mungkin mengganggu sakit perut, sembelit, atau cirit-birit.

Manifestasi patologi tidak spesifik dan boleh berlaku pada sejumlah penyakit lain. Jadi, campuran darah di dalam najis adalah kemungkinan tanda buasir, retakan rektum.

Anda perlu berjumpa doktor dan menjalani ujian sekiranya gejala berikut mula mengganggu anda:

  • Sembelit atau cirit-birit yang berterusan untuk masa yang lama.
  • Darah di dalam najis.
  • Sakit perut.

Apakah kemungkinan polip berubah menjadi barah?

Secara amnya, kebarangkalian degenerasi malignan pada semua jenis polip usus adalah 1%. Tetapi dalam setiap kes tertentu, ia bergantung pada beberapa faktor:

  • Jenis polip histologi.
  • Saiz polip - semakin besar, semakin tinggi risikonya.
  • Kemunculan polip. Sekiranya tumbuh di tangkai, kemungkinan transformasi ganas lebih rendah..
  • Jumlah polip dalam usus.
  • Kehadiran penyakit keturunan yang disenaraikan di atas.

Untuk mengelakkan transformasi polip menjadi barah, ia mesti dikesan dan dikeluarkan seawal mungkin..

Komplikasi lain yang mungkin berlaku

Polip boleh menyekat lumen usus dan mengganggu saluran najis. Kerana ini, sakit perut dan sembelit merisaukan. Dengan polip besar, penyumbatan usus berkembang - keadaan berbahaya di mana rawatan segera diperlukan.

Pendarahan usus yang berterusan membawa kepada anemia - penurunan tahap sel darah merah dan hemoglobin dalam darah. Tanda-tanda keadaan ini: pucat, pening, sakit kepala, kelemahan, peningkatan keletihan, penurunan prestasi.

Kaedah diagnostik

Pembentukan patologi di rektum dapat dikesan menggunakan pemeriksaan rektum digital. Doktor-proktologi melakukan prosedur ini tepat semasa temu janji. Untuk mengesan pendarahan di usus, ujian darah okultik fecal dilakukan (ujian Gregersen).

Kaedah utama untuk mendiagnosis neoplasma pada usus besar adalah kolonoskopi. Semasa pemeriksaan ini, doktor memasukkan kolonoskop melalui dubur - alat khas dalam bentuk tiub fleksibel nipis dengan kamera video dan sumber cahaya di hujungnya. Dengan bantuannya, mukosa usus diperiksa sepanjang. Semasa kolonoskopi, biopsi dapat dilakukan - dapatkan sampel tisu yang diubah dan hantar ke makmal untuk diperiksa di bawah mikroskop.

Kolonoskopi adalah kaedah penyaringan utama untuk mengesan kehadiran polip dan barah usus pada tahap awal. Semua orang dinasihatkan untuk menjalani pemeriksaan kolonoskopi setelah berumur 50 tahun. Sekiranya seseorang mempunyai faktor risiko, misalnya, sejarah keluarga yang membebankan, sindrom keturunan, penyakit radang usus - dia perlu mula memeriksa pada usia yang lebih awal.

Kolonoskopi maya yang dipanggil boleh diresepkan. X-ray, CT atau MRI dilakukan menggunakan agen kontras. Kaedah diagnostik ini kurang tepat dan bermaklumat jika dibandingkan dengan pemeriksaan endoskopi usus..

Rawatan polip usus

Polip usus dikeluarkan melalui pembedahan. Ini adalah satu-satunya cara untuk melegakan simptom pesakit dan mencegah keganasan. Jenis dan tahap pembedahan mungkin berbeza.

Pembuangan pembedahan

Penyingkiran polip kecil mungkin dilakukan secara endoskopi semasa kolonoskopi. Biasanya, pengecutan polip dilakukan dengan diathermoexcision dengan gelung wayar atau alat lain. Arus elektrik diterapkan ke gelung, kerana ia segera membersihkan tisu dan menghentikan pendarahan.

Untuk polip besar, intervensi laparoskopi dilakukan. Beberapa tusukan dibuat di dinding rongga perut di mana laparoskop (instrumen dengan kamera video miniatur) dan instrumen pembedahan khas dimasukkan. Operasi dilakukan di bawah anestesia umum. Lebih jarang anda harus menggunakan campur tangan terbuka melalui sayatan.

Dalam beberapa keadaan, contohnya, sindrom keturunan, penyingkiran sebahagian atau keseluruhan usus besar, rektum ditunjukkan.
Selepas operasi, terdapat risiko polip baru di usus dengan degenerasi berikutnya menjadi tumor malignan. Oleh itu, pesakit harus diperhatikan oleh doktor dan menjalani pemeriksaan:

  • Sekiranya 1-2 polip adenomatous kecil di usus telah dikeluarkan, kolonoskopi berulang ditunjukkan selepas 5-10 tahun.
  • Sekiranya terdapat ukuran lebih dari 2 polip 1 cm, atau terdapat kemungkinan degenerasi kanser menjadi sangat tinggi, kolonoskopi diresepkan setelah 3 tahun.
  • Sekiranya terdapat lebih daripada 10 polip, doktor akan memerintahkan pemeriksaan endoskopi usus dalam tiga tahun ke depan.
  • Sekiranya pesakit telah membuang polip yang sangat besar, pemeriksaan susulan harus diselesaikan setelah 6 bulan.

Adakah terapi ubat berkesan??

Mustahil untuk mengatasi penyakit ini dengan bantuan ubat-ubatan, terutamanya kerana kaedah perubatan tradisional dan alternatif tidak akan membantu..

Dalam beberapa kes, doktor anda mungkin menetapkan aspirin atau ubat dari kumpulan perencat COX-2 terpilih (coxibs) untuk mengelakkan pertumbuhan polip baru. Beberapa kajian menunjukkan bahawa mengambil ubat ini dapat membantu mengurangkan kemungkinan terkena polip adenomatous dan barah usus sebanyak 40-50%. Rawatan ini hanya ditunjukkan untuk orang yang berisiko tinggi. Sebagai langkah pencegahan, doktor boleh mencadangkan pengambilan vitamin D dan kalsium setiap hari..

Sebilangan pesakit ditunjukkan untuk berunding dengan genetik klinikal, kajian genetik molekul.

Pencegahan polip, diet

Kemungkinan mengembangkan polip ganas dapat dikurangkan dengan langkah-langkah berikut:

  • Hadkan pengambilan daging merah dan olahan, daging asap, makanan keselesaan, makanan segera sebanyak mungkin.
  • Makan lebih banyak buah-buahan, sayur-sayuran, biji-bijian.
  • Bersenam sekurang-kurangnya 30 minit setiap hari.
  • Mengekalkan berat badan yang sihat. Sekiranya anda tidak dapat melakukannya sendiri, berjumpa dengan pakar diet.
  • Berhenti merokok, kurangkan pengambilan alkohol.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Rawatan gastritis dan ulser perut

Limpa

Gastritis dan ulser perut adalah dua penyakit yang paling biasa yang memerlukan pertimbangan yang teliti. Gejala gastritis perut dan bisul sangat serupa antara satu sama lain, namun, perjalanan penyakit ulser peptik sering kali lebih parah.

Apa yang boleh dan boleh menyakitkan seseorang di sebelah kiri?

Limpa

Selama bertahun-tahun anda tidak berjaya melawan gastritis dan ulser? “Anda akan kagum betapa mudahnya menyembuhkan gastritis dan bisul hanya dengan minum setiap hari..