logo

Apakah Perbezaan Antara Kolonoskopi dan Rektoskopi

Sigmoidoscopy dan kolonoskopi digunakan untuk mendiagnosis patologi usus besar. Pemeriksaan endoskopi dapat mengesan penyakit radang dan degeneratif, polip, tumor, hakisan dan keadaan lain.

Sigmoidoskopi dan kolonoskopi: apakah perbezaannya?

Sigmoidoskopi dan kolonoskopi dianggap teknik yang sangat bermaklumat, tetapi mereka mempunyai perbezaan dalam indikasi, ciri dan teknik penyediaannya sendiri..

Intipati kaedah

Sigmoidoscopy adalah pemeriksaan endoskopi rektum dan kolon sigmoid bawah. Ia dilakukan pada kedalaman 35 cm. Semasa prosedur, doktor memasukkan tiub berongga melalui dubur dan memeriksa dinding usus. Menurut petunjuk, manipulasi perubatan, biopsi tisu dilakukan.

Kolonoskopi adalah pemeriksaan endoskopi seluruh usus, dari rektum hingga cecum. Ini dilakukan hingga kedalaman 170 cm. Ini boleh menjadi prosedur diagnostik dan perubatan. Semasa kolonoskopi, anda boleh mengambil bahan untuk pemeriksaan histologi, melakukan intervensi pembedahan sederhana.

Persiapan untuk prosedur

Untuk sigmoidoskopi diperlukan:

  • Sehari sebelum kajian, tidak termasuk makanan berat dari diet.
  • Pada waktu petang sebelum kajian, makanan terakhir hendaklah tidak lewat dari jam 18.00. Anda tidak boleh makan pada pagi prosedur.
  • Pada malam kajian dan / atau pada waktu pagi, lakukan enema pembersihan (tidak lebih dari 3 jam sebelum prosedur).

Bersedia untuk kolonoskopi:

  • Hilangkan makanan berat dan gas 3 hari sebelum prosedur.
  • Sehari sebelum kolonoskopi, habiskan hari puasa.
  • Pada malam sebelum prosedur, makan malam ringan tidak lewat dari jam 18.00. Anda tidak boleh makan pada pagi hari kajian.
  • Menjalankan enema pembersih dengan penyingkiran tinja dari usus sepenuhnya.

Teknik pelaksanaan

Perbezaan prosedur ditunjukkan dalam jadual:

Kaedah penyelidikanRektoromanoskopiKolonoskopi
PeralatanEndoskopi tegar (sigmoidoscope)Endoskopi gentian fleksibel dilengkapi dengan kamera, manipulator, sistem penyingkiran cecair
AnestesiaTidak diperlukan atau tempatanTempatan atau umum
Kedudukan pesakitKedudukan siku lututDi sebelah
Tempoh prosedur15-20 minitDari 30 minit
Pemeriksaan mukosa ususVisual atau menggunakan kameraMenggunakan peralatan tambahan. Camcorder memaparkan gambar di monitor

Kelebihan dan kekurangan kaedah

Kaedah penyelidikanKebaikankeburukan
Rektoromanoskopi
  • Kurang kesakitan: boleh dilakukan di bawah anestesia tempatan.
  • Penyediaan mudah: hanya usus bawah yang perlu dikosongkan.
  • Keupayaan untuk memeriksa rektum bawah.
  • Pemeriksaan dilakukan ke kedalaman yang cetek: hingga 35 cm. Patologi bahagian yang melintang tidak dapat dikesan.
  • Beberapa manipulasi terapi tidak dapat dilakukan dengan sigmoidoscopy.
Kolonoskopi
  • Keupayaan untuk memeriksa keseluruhan usus besar.
  • Keupayaan untuk melakukan manipulasi terapeutik yang tidak dapat diakses dengan sigmoidoscopy: penyingkiran tumor, penyembuhan ulser pendarahan, dll..
  • Kesakitan: Prosedur ini sering dilakukan di bawah anestesia umum.
  • Persiapan yang panjang untuk kajian ini: anda perlu mengosongkan keseluruhan usus besar.
  • Tidak ada cara untuk memeriksa rektum bawah.

Petunjuk untuk penyelidikan

Petunjuk untuk sigmoidoscopy dan kolonoskopi serupa. Satu-satunya perbezaan adalah kedalaman tinjauan. Sekiranya doktor menganggap bahawa lesi itu dilokalisasi pada kedalaman lebih dari 30-35 cm atau merancang untuk melakukan beberapa manipulasi pembedahan, dia akan menetapkan kolonoskopi.

Petunjuk untuk pemeriksaan endoskopi usus besar:

  • gangguan dalam kerja saluran pencernaan, apabila mustahil untuk mengetahui penyebab patologi dengan kaedah lain;
  • sakit perut asal tidak diketahui;
  • kecurigaan terhadap polip dan hakisan mukosa;
  • kecurigaan tumor usus (termasuk sekunder - metastasis dari organ lain);
  • pendarahan dari usus;
  • diagnostik buasir dalaman, fistula, diverticula, ketegangan pada lumen kolon;
  • kecurigaan kecacatan kongenital tiub usus.

Kolonoskopi perubatan ditetapkan untuk menghentikan pendarahan, pemotongan polip, menghilangkan stenosis, membuang benda asing.

Dengan sigmoidoscopy, patologi bahagian atas kolon sigmoid, kolon dan cecum tidak dapat dikesan.

Pengeluaran

Kolonoskopi adalah kaedah penyelidikan yang lebih bermaklumat. Semasa prosedur, anda dapat menilai keadaan keseluruhan usus besar dan melakukan manipulasi perubatan. Keutamaan sigmoidoskopi diberikan hanya jika doktor yakin bahawa fokusnya dilokalisasikan di bahagian bawah saluran pencernaan. Tunjukkan sigmoidoskopi dan, jika perlu, penyelidikan yang disasarkan pada rektum distal.

Anoskopi dan sigmoidoskopi (rektoskopi)

Anoskopi adalah kaedah untuk mendiagnosis penyakit rektum, yang dilakukan dengan menggunakan alat khas - anoskop. Prosedur ini membolehkan anda memeriksa saluran dubur hingga kedalaman 8-10 sentimeter. Diagnostik melengkapkan pemeriksaan rektum digital, yang kadang-kadang tidak cukup maklumat.

Apa yang membolehkan anda mengenal pasti?

  • penyebab kesakitan di kawasan dubur;
  • penyebab sembelit berterusan;
  • fisur dubur;
  • polip dan kondiloma;
  • buasir dan komplikasinya (pendarahan, perforasi);
  • cirit-birit kronik;
  • tumor rektum;
  • fistula rektum.

Persiapan untuk prosedur

Walaupun prosedurnya agak mudah, latihan khas diperlukan sebelum anoskopi:

  • Sekatan makanan. Semasa diagnosis, usus mesti dikosongkan, oleh itu, sehari sebelum pemeriksaan, pesakit tidak boleh makan apa-apa 12 jam sebelum pemeriksaan. Peraturan ini mesti dipatuhi dengan ketat, kerana dengan pengosongan sistem pencernaan yang tidak lengkap, kajian ini mungkin tidak memberi maklumat. Pesakit harus mengulangi prosedur yang tidak menyenangkan.
  • Pencucian. Pada waktu petang sebelum prosedur, anda perlu melakukan enema pembersihan. Kali kedua mesti diselesaikan beberapa jam sebelum kajian. Sekiranya pesakit berada dalam keadaan serius, dan sukar bagi dia untuk mengalami enema, anda boleh menggunakan julap yang kuat, misalnya, Fortrans. Ubat ini disuntik ke dalam badan 4 kali dengan selang 15 minit. Untuk setiap janji temu, pesakit diberi 500 ml larutan, jumlah keseluruhan julap adalah 2 liter. Prosedur ini membolehkan anda membersihkan usus najis tanpa menggunakan enema..

Prosedur untuk prosedur

  1. Pesakit ditempatkan dalam kedudukan yang sesuai untuk memeriksa kawasan dubur: sama ada dia berbaring di sebelahnya dengan kakinya ditarik ke perut, atau duduk di kerusi ginekologi.
  2. Doktor melakukan pemeriksaan digital awal kawasan rektum untuk menilai kesediaan pesakit untuk prosedur dan mencari kontraindikasi terhadap pemeriksaan rektum.
  3. Setelah pemeriksaan digital, anoskop dimasukkan ke dalam rektum melalui dubur - alat endoskopi yang mempunyai peralatan pencahayaan dan optik.
  4. Peranti digerakkan ke dalam dalam gerakan bulat perlahan hingga kedalaman kira-kira 8 cm.
  5. Obturator dikeluarkan dari anoskop, selepas itu pemeriksaan berurutan mukosa usus dilakukan.

Semasa manipulasi, doktor dapat menilai keadaan saluran rektum dan dubur, mengesan perubahan patologi di dindingnya (buasir, neoplasma, proses keradangan).

Dengan pengenalan anoskop, pesakit tidak merasakan kesakitan yang teruk, hanya sedikit rasa tidak selesa yang dirasakan ketika alat melalui dubur. Oleh itu, prosedur tidak memerlukan penggunaan anestesia tempatan..

Kontraindikasi

  • penyakit keradangan akut di rektum (paraproctitis purulen, penyakit Crohn);
  • buasir yang rumit dan gangguan vaskular yang berkaitan (trombosis urat hemoroid);
  • stenosing neoplasma rektum dan saluran dubur;
  • luka panas atau kimia membran mukus dengan tahap keparahan tinggi (III dan IV);
  • fisur dubur dengan kursus akut;
  • bengkak di kawasan dubur.

Kumpulan kontraindikasi termasuk penyakit sistemik di mana pesakit berada dalam keadaan serius. Ini adalah jangkitan akut dengan demam teruk, patologi jantung dan saluran darah, gangguan paru-paru.

Semua petunjuk yang disenaraikan adalah relatif. Sekiranya berlaku kecemasan, apabila terdapat risiko serius terhadap kesihatan pesakit, anoskopi dapat dilakukan walaupun terdapat kontraindikasi.

Perbezaan antara anoskopi dan sigmoidoskopi

Kedua-dua anoskopi dan sigmoidoskopi digunakan untuk mendiagnosis penyakit rektum. Walau bagaimanapun, kemungkinan kajian ini berbeza. Dengan anoskopi, hanya 8-12 sentimeter saluran dubur yang dianggarkan. Segmen ini merangkumi kawasan anorektal, di mana buasir paling kerap dijumpai. Tetapi lesi rektum boleh berada pada tahap yang lebih tinggi. Dalam kes ini, keupayaan diagnostik anoskopi untuk mengesan kecacatan patologi tidak akan mencukupi.

Sekiranya perlu, doktor menjalankan kajian yang lebih terperinci - sigmoidoscopy. Ia membolehkan anda menilai keadaan mukosa rektum lebih dari 20-25 sentimeter. Pemeriksaan yang lebih mendalam menunjukkan komplikasi tambahan penyakit ini, misalnya sumber pendarahan dari usus.

Kajian ini memainkan peranan penting dalam diagnosis kanser rektum, yang sering terletak di kawasan kolorektal. Dengan bantuan sigmoidoscopy, anda boleh menemui fisur dubur yang terletak cukup tinggi. Pengesanan awal kecacatan ini sangat penting, kerana rawatan yang betul dan tepat pada masanya membolehkan anda menyingkirkannya dengan bantuan ubat, sementara kursus lanjutan memerlukan campur tangan pembedahan. Kajian ini dilakukan dengan kecurigaan trombosis buasir, terutama jika terdapat buasir dalaman.

Secara umum, sigmoidoskopi dan anoskopi berbeza dalam jumlah kemampuan diagnostik. Anoskopi biasanya digunakan sebagai teknik diagnostik utama untuk buasir. Sigmoidoscopy adalah prosedur yang lebih maju, oleh itu ia digunakan untuk memperincikan data dan menjelaskan diagnosis.

Anoskopi, rektoskopi dan kolonoskopi: apakah perbezaannya?

Oleh itu, rektoskopi tidak dapat menggantikan kolonoskopi. Dan kolonoskopi tidak dapat menggantikan anoskopi.
Setiap kaedah ini mempunyai indikasi tersendiri dan menyelesaikan masalah yang ditetapkan oleh doktor untuknya.

Sekarang mari kita bincangkan mengenai persiapan untuk penyelidikan.!

Minum persediaan pembersih khas hanya diperlukan untuk kolonoskopi. Senarai ubat yang digunakan, serta kebaikan dan keburukan masing-masing, saya telah memberitahu secara terperinci - baca di sini.

Untuk mempersiapkan anoskopi dan rektoskopi, cukup menggunakan mikrokliser - Enema baji atau Microlax. Terdapat skema yang berbeza untuk menggunakan enema ini, tetapi yang paling biasa: satu enema pada waktu petang sebelum hari belajar, enema kedua pada pagi hari kajian.

Perbezaan antara sigmoidoscopy dan kolonoskopi

Apabila ada keperluan untuk pemeriksaan usus, pesakit pasti mempunyai pertanyaan mengenai kaedah penyelidikan mana yang lebih baik: sigmoidoscopy atau kolonoskopi. Dan apa perbezaan antara mereka?

Rektoskopi dan kolonoskopi: apakah perbezaannya?

Walaupun kedua-dua prosedur ini bertujuan untuk memeriksa keadaan usus, mereka mempunyai perbezaan yang ketara. Pemeriksaan dilakukan dengan alat yang berlainan jenis dan setiap jenis kajian mempengaruhi bahagian usus tertentu.

  • Rektoskopi adalah pemeriksaan rektum yang sangat informatif, menggunakan rektoskop, instrumen kaku hingga 35 cm, yang memungkinkan pemeriksaan menyeluruh rektum pada jarak 35 cm dari dubur.
  • Kolonoskopi usus dilakukan di bawah anestesia menggunakan kolonoskop fleksibel yang dilengkapi dengan kamera video yang kuat yang memaparkan maklumat pada monitor komputer. Kolonoskopi memungkinkan pemeriksaan menyeluruh semua bahagian usus besar, termasuk cecum.

Dari sudut nilai diagnostik, keutamaan diberikan kepada kolonoskopi, tetapi jika ada keyakinan bahawa patologi dilokalisasi secara langsung di rektum, sebagai peraturan, rektoskopi diresepkan, sebagai prosedur yang lebih lembut dan kurang selesa.

Apakah perbezaan antara sigmoidoscopy dan kolonoskopi?

Perbezaan antara kolonoskopi dan sigmoidoskopi terletak bukan hanya pada instrumen kajian, tetapi juga pada gejala di mana kajian ini atau kajian itu ditetapkan. Petunjuk untuk sigmoidoskopi adalah:

  • sembelit biasa;
  • gangguan buang air besar;
  • pelepasan bernanah dan lendir dari dubur;
  • buasir kronik;
  • kecurigaan keganasan rektum.

Kolonoskopi ditunjukkan untuk gejala berikut:

  • sakit di bahagian bawah abdomen, memancar ke rektum;
  • penurunan berat badan secara tiba-tiba yang tidak dapat dijelaskan;
  • disyaki neoplasma dan penyakit Crohn;
  • pendarahan dari dubur;
  • kelemahan umum, anemia.

Sebagai tambahan, kolonoskopi diresepkan untuk diagnosis dan penyingkiran polip, untuk pengesanan awal kanser usus. Kaedah ini lebih bermaklumat dan memungkinkan kajian untuk melakukan sejumlah manipulasi terapi - penyembuhan ulser, biopsi tisu.

Apakah perbezaan antara rectosigmocolonoscopy diagnostik dan kolonoskopi??

Kolonoskopi rektosigmoid diagnostik dilakukan dengan tujuan pemeriksaan menyeluruh membran mukus rektum, sigmoid dan usus besar. Prosedur ini ditetapkan untuk memilih taktik rawatan yang paling tepat. Ia bukan sahaja dapat menilai keadaan semua bahagian membran mukus usus besar, tetapi juga melakukan biopsi, melakukan beberapa manipulasi terapi.

Sigmoidoscopy atau kolonoskopi: mana yang lebih baik?

Kaedah pemeriksaan endoskopi ini tidak bertentangan antara satu sama lain. Dalam sebilangan kes, kedua-dua pemeriksaan ini ditetapkan untuk menjelaskan keadaan sebanyak mungkin. Faktanya adalah bahawa bahagian bawah rektum tidak dapat dilihat semasa kolonoskopi, kekurangan ini dikompensasikan oleh sigmoidoskopi.

Apakah Perbezaan Antara Sigmoidoscopy dan Colonoscopy: Perbezaan Utama dalam Kaedah Diagnostik

Mustahil untuk mengatakan bahawa sigmoidoscopy (disingkat RRS) atau kolonoskopi lebih baik. Kedua-dua kaedah ini sangat bermaklumat, tetapi ditetapkan untuk petunjuk yang berbeza. Pada masa yang sama, mereka mempunyai banyak persamaan: dalam persiapan, dalam melakukan dan mendiagnosis.

Doktor harus menjelaskan kepada pesakit apakah perbezaan antara sigmoidoscopy dan kolonoskopi. Dia juga menentukan cara yang akan diberikan.

Apa itu sigmoidoscopy dan kolonoskopi

Kolonoskopi dalam kehidupan seharian disebut diagnosis rektum menggunakan probe tiub fleksibel. Sebenarnya, ini adalah konsep umum beberapa kaedah penyelidikan yang berbeza antara satu sama lain:

  • rektosigmokolonoskopi - pemeriksaan keseluruhan usus, tidak termasuk yang kecil;
  • sigmoidoscopy atau rektoskopi adalah pemeriksaan rektum hingga kedalaman 30 cm;
  • rektosigmoskopi - pemeriksaan rektum dan kolon sigmoid.

Oleh kerana lebih biasa untuk memahami kolonoskopi sebagai kaedah diagnostik visual dengan kemungkinan mengambil bahan biopsi dan campur tangan pembedahan kecil, pada masa akan datang istilah ini akan digunakan dalam makna ini..

Perbezaan utama antara kolonoskopi dan RRS adalah kedalaman pemeriksaan. Dengan bantuan sigmoidoskopi, mungkin untuk memeriksa hanya 25 - 30 cm rektum. Peralatannya adalah tiub berongga panjang yang dimasukkan doktor ke dalam dubur pesakit dan memeriksa dindingnya. Pada masa yang sama, mustahil untuk melakukan manipulasi perubatan..

Sigmoidoscopy membolehkan anda mendapatkan maklumat mengenai:

  • keadaan mukosa rektum;
  • kehadiran patologi: ulserasi, hakisan, tempat pendarahan;
  • kehadiran polip, sista, tumor;
  • kolitis ulseratif atau penyakit Crohn.

Kolonoskop adalah tiub fleksibel panjang (hingga 165 cm). Keistimewaannya yang tersendiri adalah adanya kamera, sistem bekalan udara, forceps untuk mengambil bahan biopsi, menghilangkan neoplasma dan pembekuan (cauterization).

Kolonoskopi berbeza dengan RRMS terutamanya dalam pemeriksaan yang mendalam, kerana dengan bantuan kolonoskop, semua bahagian usus besar dan sebahagian diperiksa. Secara selari, intervensi pembedahan invasif minimum dapat dilakukan.

Perbezaan persediaan untuk melakukan

Tidak mungkin untuk menentukan mana yang lebih baik - sigmoidoscopy atau kolonoskopi. Kaedah diagnostik digunakan untuk pelbagai tujuan. Pesakit sering memilih PMS kerana lebih mudah untuk bersiap sedia. Anda hanya memerlukan:

  • tidak termasuk makanan berat pada malam kajian;
  • makan malam tidak lewat dari jam 6 petang, jangan makan sebelum prosedur;
  • buat enema pembersih.

Mempersiapkan peperiksaan yang lain adalah lebih sukar. Ia termasuk:

  • sekatan dalam diet selama 3 - 4 hari sebelum manipulasi - diet harus istimewa, hanya terdiri daripada makanan separa cair yang mudah dicerna yang tidak menyebabkan pembentukan gas;
  • langkah-langkah pembersihan - mengambil julap kuat (Fortrans dan analog) untuk membuang najis dari usus;
  • hari puasa pada malam acara - makan malam ringan dari hidangan cair, penolakan sarapan dan minuman apa pun pada hari prosedur.

Sigmoidoscopy dan kolonoskopi memerlukan penyediaan yang hampir sama. Oleh itu, kriteria ini tidak penting semasa memilih kaedah diagnostik..

Apakah perbezaan antara kaedah manipulasi

Perbezaan antara prosedur sigmoidoscopy dan kolonoskopi adalah berdasarkan pada peranti yang digunakan. Dalam kes pertama, alat sigmoidoscope digunakan - endoskop tegar. Yang kedua, instrumen serat optik fleksibel yang dilengkapi dengan alat tambahan - forcep biopsi, kamera, sistem bekalan udara dan penyingkiran cecair.
Perbezaan antara teknik diagnostik terletak pada beberapa perkara penting:

Ciri-ciri dariRektoromanoskopiKolonoskopi
Kedudukan pesakit semasa pemeriksaanLutut-siku.Di sebelah kiri.
Perlu untuk anestesiaTidak memerlukan penahan sakit.Menurut petunjuk atau atas permintaan pesakit, anestesia umum atau ubat penenang dilakukan.
Meluangkan masa10-15 minit.Dari 30 minit hingga satu setengah jam, bergantung pada keperluan manipulasi tambahan.
Kemajuan prosedurTidak.terdapat.
Kemungkinan campur tangan pembedahanDoktor mengembang anus dengan anaskopi, memperkenalkan sigmoidoscope, memeriksa rektum dan kolon sigmoid.Bahagian dubur dilincirkan dengan anestetik, endoskop fleksibel dimasukkan ke dalam dan didorong lebih jauh. Di bahagian lipatan, jururawat menekan perut pesakit, dan untuk mengembang dinding tertutup, doktor membekalkan udara.

Bagaimana pemeriksaan dijalankan secara visual, tanpa peralatan tambahan. Camcorder menghantar gambar ke monitor.

Petunjuk dan kontraindikasi dalam kedua kaedah penyelidikan

Sigmoidoscopy dan kolonoskopi mempunyai indikasi dan batasan mereka sendiri. Kaedah pertama adalah hemat, oleh itu ia dapat menggantikan penyelidikan yang lebih kompleks.

RRS dijalankan di:

  • pendarahan dari rektum;
  • cirit-birit atau sembelit etiologi yang tidak didiagnosis;
  • penurunan berat badan yang tidak masuk akal;
  • sakit di dubur atau bahagian bawah perut;
  • kehadiran kekotoran patologi pada tinja - nanah, darah;
  • disyaki onkologi, prostatitis, buasir.

Kontraindikasi berikut untuk sigmoidoscopy dibezakan:

  • peritonitis;
  • pendarahan yang teruk;
  • penyempitan lumen dinding usus;
  • keretakan dan keradangan di kawasan dubur;
  • kegagalan jantung dan paru-paru;
  • patologi usus pada peringkat akut.

Penting! Semua kontraindikasi terhadap sigmoidoskopi adalah relatif. Prosedur ini dijalankan setelah penghapusannya. Sekiranya kesihatan pesakit berisiko, doktor menetapkan pemeriksaan kecemasan, walaupun terdapat komplikasi.

Kolonoskopi ditetapkan untuk:

  • neoplasma jinak atau malignan di dalam usus;
  • Penyakit Crohn;
  • poliposis;
  • kolitis;
  • masalah dengan pergerakan usus apa pun;
  • penurunan hemoglobin dan pembekuan darah yang tidak dapat dijelaskan;
  • sebarang sensasi yang menyakitkan di bahagian bawah perut.

Dilarang melakukan pemeriksaan jika pesakit didiagnosis dengan:

  • penyakit berjangkit akut;
  • penurunan pembekuan darah;
  • peritonitis;
  • penyakit sistem kardiovaskular dan pernafasan pada peringkat akut;
  • gangguan buah pinggang dan hepatik;
  • berlubang dinding usus;
  • hernia umbilik;
  • keadaan badan yang lemah atau mengejutkan;
  • kehamilan.

Maklumat tambahan! Menstruasi bukanlah larangan dalam pemeriksaan endoskopi. Walau bagaimanapun, semasa haid, mereka lebih suka menangguhkan prosedur kerana alasan estetik dan kerana sakit..

Apakah perbezaan antara sigmoidoscopy dan kolonoskopi

Kolonoskopi atau sigmoidoskopi diresepkan untuk petunjuk yang berbeza. Pesakit tidak dapat memilih manipulasi yang akan dilakukan. Hanya doktor yang menentukan kesesuaian setiap prosedur.

Oleh kerana sigmoidoscopy kurang selesa dan tidak menyakitkan, maka proctologist mungkin terlebih dahulu menetapkannya untuk mengesan penyakit di bahagian bawah usus. Sekiranya ujian gagal, kolonoskopi dilakukan.

Perbezaan utama antara kolonoskopi dan sigmoidoskopi adalah:

  1. Kawasan yang diminati. Semasa RRMS, usus bawah diperiksa hingga kedalaman 35 cm. Kolonoskopi mendedahkan penyimpangan dari keadaan normal keseluruhan besar, lurus, sigmoid dan sebahagian usus kecil.
  2. Kemungkinan untuk manipulasi tambahan. Perkara utama adalah apa perbezaan antara kaedah. Rektoskopi biasanya hanya merangkumi pemeriksaan, kadang-kadang polip dikeluarkan menggunakan gelung elektrik. Kolonoskop dilengkapi dengan instrumen untuk kauterisasi kawasan pendarahan, mengambil tisu untuk histologi, dan pengekstrakan neoplasma.
  3. Kesakitan Sigmoidoscopy disertai oleh ketidakselesaan kecil, kolonoskopi disertai dengan ketidakselesaan yang kuat. Yang terakhir sering dilakukan di bawah anestesia atau ubat penenang..
  4. Kaedah pemeriksaan. Dalam RMS, endoskopi memeriksa dinding secara visual, tanpa penggunaan peranti video. Dengan kaedah lain, gambar dihantar ke layar melalui kamera mikro, anda boleh membuat rakaman video proses atau mengambil gambar.
  5. Kesukaran membuat persediaan. Terdapat persamaan tertentu di sini. Dalam kedua kes tersebut, perlu membersihkan usus. Walau bagaimanapun, untuk rektoskopi adalah cukup bahawa najis tidak ada hanya di bahagian bawah, dan semasa kolonoskopi, usus harus bersih sepanjang keseluruhannya.
  6. Masanya. PPC memerlukan masa sehingga 15 minit, kolonoskopi - dari setengah jam hingga satu jam setengah.
  7. Kos. Harga untuk rektoskopi bermula pada 1,000 rubel di klinik Moscow. Anda perlu membayar kolonoskopi dari 4.500 rubel tidak termasuk anestesia.

Walaupun kolonoskopi lebih bermaklumat, tidak dapat dikatakan bahawa ia lebih tinggi daripada sigmoidoskopi. Kaedah diagnostik mempunyai petunjuk yang berbeza untuk melakukan. Jadi, jika masalah itu dilokalisasikan di bahagian bawah usus besar, PPC yang lebih selesa dan lebih murah lebih disukai. Hanya jika patologi lebih tinggi atau perlu melakukan intervensi pembedahan kecil, kolonoskopi ditetapkan. Dan apabila kedua-dua prosedur tersebut dikontraindikasikan, anda harus menggunakan kaedah lain - endoskopi maya, tomografi yang dikira atau terapi resonans magnetik.

Rektoskopi dan kolonoskopi adalah dua kaedah memeriksa usus

Terdapat beberapa kaedah moden pemeriksaan endoskopi usus. Yang paling popular dan bermaklumat adalah rektoskopi dan kolonoskopi: apakah perbezaan antara kaedah ditentukan oleh faktor utama. Ini termasuk tujuan diagnosis, jenis penyakit yang disyaki dan bidang pemeriksaan..

Perbezaan utama

Perbezaan utama antara rektoskopi (atau sigmoidoskopi) dan kolonoskopi (juga dikenali sebagai rektosigmokolonoskopi) adalah:

  1. Kawasan usus yang disiasat. Rektoskopi digunakan untuk mendiagnosis rektum dan kolon distal - dari 35 hingga 60 cm. Kolonoskopi mendedahkan masalah sepanjang keseluruhan usus besar - dari 120 hingga 152 cm.
  2. Peranti terpakai. Kolonoskop adalah alat khas yang dilengkapi dengan tiub fleksibel, pencahayaan, kamera, injap udara, dan sistem monitor. Berkat sistem penyediaan udara, dinding dapat melambung pada setiap tahap pemeriksaan. Rektoskop boleh kaku atau fleksibel. Ia dimasukkan ke dalam dubur setelah diperluas dengan anaskop dan ditiup.
  3. Pelbagai manipulasi yang diperlukan. Kolonoskopi membolehkan anda mengambil tisu untuk diperiksa sepanjang usus besar, membuang polip dan pertumbuhan lain, dan menghilangkan pendarahan. Rektoskopi mempunyai lebih sedikit kemungkinan: kebanyakan prosedur yang diperlukan dapat dilakukan, tetapi hanya pada kedalaman 35 cm.
  4. Keperluan untuk anestesia. Tidak seperti kolonoskopi, ketika memeriksa dengan rektoskop, anestesia lengkap jarang digunakan, anestesia tempatan juga tidak selalu digunakan. Anestesia umum sering digunakan semasa kolonoskop dimasukkan.
  5. Jenis penyakit yang disyaki. Sekiranya patologi, mungkin, dilokalisasi di bahagian bawah usus, sigmoidoskopi ditetapkan. Apabila penyakit ini mungkin berlaku di usus besar, kolonoskopi.

Petunjuk dan kontraindikasi kedua kaedah tersebut

Kedua-dua sigmoidoscopy dan kolonoskopi ditetapkan untuk petunjuk yang sama:

  • kehadiran polip;
  • penyumbatan usus;
  • sembelit dan cirit-birit yang kerap, saling menggantikan;
  • perubahan warna najis dan kekotoran patologi pada tinja: lendir, darah;
  • kecurigaan terhadap pembentukan onkogenik dan jinak.

Walau bagaimanapun, jika terdapat kecurigaan penyakit di usus bawah, lebih baik rektoskopi..

Perbezaan utama dalam pemilihan prosedur tertentu adalah kontraindikasi. Oleh itu, kolonoskopi dilarang apabila:

  • kejutan pesakit;
  • penyakit kardiovaskular yang teruk: serangan jantung, strok, malformasi, atau kegagalan jantung;
  • perforasi usus dan keradangan;
  • kolitis iskemia yang berkembang pesat;
  • lesi kepingan viseral atau parietal peritoneum;
  • hernia inguinal yang luas.

Pada gilirannya, dengan rektoskopi, rentang kontraindikasi jauh lebih sempit, dan semuanya relatif:

  • retakan di dubur;
  • keradangan kulit yang luas berhampiran pintu masuk dubur;
  • proses patologi di rektum, menyebabkan penyempitannya.

Setelah menghilangkan semua penyebabnya, sigmoidoskopi dapat dilakukan.

Persiapan untuk prosedur

Sebelum kedua-dua kajian, diet terapi tiga hari ditetapkan. Makanan berat yang menyebabkan penapaian dan pembentukan gas dilarang:

  • tepung;
  • sayur-sayuran dan buah-buahan mentah;
  • panggang;
  • daging berlemak: daging babi, kambing;
  • susu;
  • roti hitam dan roti bakar.
  • bubur;
  • kuah ringan;
  • daging tanpa lemak: ayam, ayam belanda, daging sapi;
  • produk tenusu;
  • minyak;
  • seekor ikan;
  • jus, minuman buah, kompot.

Sebelum pemeriksaan, pembersihan usus dengan enema atau julap kuat juga diresepkan, selalunya ubat "Fortrans" ditunjukkan.

Diagnostik

Perbezaan antara dua kaedah pemeriksaan endoskopi juga pada cara mereka dilakukan..

Rektoskopi dilakukan semasa pesakit berada dalam kedudukan siku lutut. Pada mulanya, anus diperluas dengan anascope. Peranti dimasukkan dalam gerakan bulat agar tidak merosakkan selaput lendir. Dinding usus dibuka oleh tekanan udara, dan retrooskop diperkenalkan.

Untuk kolonoskopi, pemeriksa mesti berada di sisinya. Endoskopi dilincirkan dengan petroleum jelly dan dimasukkan ke dalam dubur. Semasa anda maju, aliran udara ditiup untuk mengembang dinding usus. Pembantu doktor boleh menekan bahagian bawah perut dan dengan itu membimbing tiub.

Kedua-dua prosedur mengambil masa kurang dari setengah jam. Tetapi kolonoskopi biasanya menyakitkan. Oleh itu, pesakit disyorkan untuk menjalani anestesia atau menggunakan ubat anestetik..

Kelebihan dan kekurangan

Sigmoidoskopi jarang disertai dengan komplikasi. Sebagai peraturan, prosedur ini tidak menyakitkan, berlangsung dengan cepat dan dengan sedikit ketidakselesaan. Walau bagaimanapun, ia kurang bermaklumat dan biasanya hanya dilakukan sebagai kajian pencegahan..

Namun, kerana kandungan maklumat yang rendah, diagnostik sering dilakukan bersamaan dengan kaedah lain. Keadaan ini secara signifikan meningkatkan kos penyelidikan. Kaedah pemeriksaan tambahan berikut digunakan:

  1. Kolonoskopi atau irrigoskopi. Yang pertama digunakan apabila pemeriksaan dengan rektoskop tidak membuahkan hasil. Kaedah kedua adalah pemeriksaan sinar-X menggunakan agen kontras - barium.
  2. Ultrasound kolon.
  3. Kolonoskopi pengimejan dengan tomograf.

Kolonoskopi sangat bermaklumat. Ini menunjukkan gambaran klinikal yang lengkap, memungkinkan anda untuk membuat diagnosis yang tepat dan memungkinkan untuk melakukan manipulasi yang diperlukan: mengambil bahan untuk penyelidikan, membuang neoplasma yang tidak lebih dari 5 mm berukuran, mengaut kawasan pendarahan. Namun, ia menyakitkan, memerlukan persiapan yang lebih teliti dan memerlukan masa lebih lama.

Rektoskopi dan kolonoskopi adalah dua kaedah perubatan utama untuk memeriksa usus. Mereka berdua membolehkan anda meneroka saluran gastrointestinal bawah dan mengesan penyakit. Walau bagaimanapun, rektosigmokolonoskopi lebih kerap disukai kerana pemeriksaan yang lebih mendalam, kandungan maklumat dan kemungkinan manipulasi tambahan..

Rektoskopi dan kolonoskopi

Untuk terus belajar menggunakan peranti mudah alih, SCAN kod QR menggunakan khas. program atau kamera peranti mudah alih

Pemilihan secara rawak

fungsi ini memilih maklumat secara rawak untuk kajian anda,
jalankan pilihan dengan mengklik butang di bawah

Pemilihan secara rawak

Maklum balas
Email kami

Mesej ralat
Apa yang perlu ditingkatkan?

Pengenalan:

Pemeriksaan endoskopi usus besar memungkinkan untuk mengenal pasti dengan tepat ketepatan mana-mana fokus patologi, yang segera tercermin pada monitor doktor. Dalam perubatan moden, beberapa teknik diagnostik digunakan, masing-masing mempunyai ciri, kelebihan, kekurangan dan nuansa prosedur tersendiri. Artikel ini akan membantu anda mengetahui bagaimana kolonoskopi berbeza dengan sigmoidoscopy.

Teks penuh artikel:

Ciri khas

Walaupun setiap prosedur perubatan ini bertujuan untuk memeriksa dinding usus dan rongga, mereka mempunyai sejumlah perbezaan yang ketara. Antaranya:

  • Bidang pengajian. Salah satu perbezaan utama antara manipulasi ini adalah kedalaman diagnostik yang dilakukan. Kolonoskopi diresepkan untuk mengkaji keadaan keseluruhan usus besar dengan ileum terminal, dan sigmoidoscopy - untuk rektum dan ketiga distal kolon sigmoid, pada kedalaman tidak lebih dari 25-30 cm dari dubur.
  • Peralatan. Kerana kenyataan bahawa prosedur pertama bertujuan untuk memeriksa semua bahagian usus besar dan bahagian terminal usus kecil, alat ini diwakili oleh alat video-optik yang panjang dan fleksibel. Manipulasi kedua, pada gilirannya, menyiratkan penggunaan instrumen logam khas - sebuah rectomanoscope, yang dimasukkan ke dalam rektum.
  • Kesakitan Dalam kes pertama, kerana penyisipan radas yang mendalam, pesakit mengalami ketidakselesaan, dan dalam beberapa kes, rasa sakit. Untuk menghilangkan gejala seperti itu, ubat anestetik dan bahkan anestesia digunakan secara awal (bergantung pada petunjuk dan keadaan orang tersebut). Dalam kes kedua, penggunaannya tidak praktikal, kerana pesakit hanya mengalami sedikit ketidakselesaan di dubur, yang dapat ditoleransi tanpa ubat anestetik.
  • Jangka masa. Perbezaan yang sama penting antara kolonoskopi dan sigmoidoskopi adalah masa peperiksaan. Untuk prosedur diagnostik pertama, boleh mencapai satu jam, dan untuk yang kedua - tidak lebih dari 5-10 minit. Jurang masa seperti itu dikaitkan dengan kerumitan pemeriksaan, taktik pelaksanaan dan persiapan awal yang berbeza (anestesia, persediaan khas usus, dll.).

Pengeluaran:

Walaupun terdapat beberapa ciri khas, teknik endoskopi ini tidak dapat saling bertentangan. Selalunya mereka dilantik secara bersama dan saling melengkapi, kerana pelaksanaannya bersama memungkinkan untuk memperoleh jumlah maksimum maklumat.

Rektoskopi usus

Rectoscopy - pemeriksaan rektum dan bahagian bawah (distal) sigmoid dengan alat rektoskop. Tekniknya mudah, tidak menyakitkan, tidak trauma, tetapi pada masa yang sama ia membolehkan anda memeriksa bahagian usus dengan panjang 35 cm, mendiagnosis sebahagian besar patologi proktologi.

Bagaimanakah alat rektoskopi berfungsi dan bagaimana ia berbeza dengan kolonoskop

Rektoskop adalah tiub yang dilengkapi dengan sumber cahaya dan alat bekalan udara. Setelah masuk ke dalam rektum, udara dibekalkan kepadanya, mengembangkan lumen usus. Kamera video yang dipasang pada peranti menghantar gambar yang dihasilkan ke monitor sehingga proctologist dapat melihat selaput lendir dengan baik, menunjukkan sedikit fokus patologi.

Jangan mengelirukan kolonoskop dan rektoskop. Peranti kolonoskopi panjang dan dimasukkan lebih dalam, yang membolehkan anda melihat usus dalam jangka masa yang lama. Kolonoskopi dilakukan sekiranya, semasa rektoskopi, perlu memeriksa bahagian kolon yang lain.

Apa yang ditunjukkan oleh prosedur rektoskopi?

Semasa kajian, proctologist dapat melihat permukaan membran mukus dengan jelas, setelah menentukan petunjuk berikut:

  • Sifat, warna dan kandungan kelembapan epitel yang melapisi rektum dan kolon sigmoid.
  • Keadaan vaskular.
  • Keanjalan dan nada tisu.
  • Semasa diagnosis, doktor dapat mengesan pelbagai formasi patologi - polip, tumor, buasir, retak, kawasan keradangan.
  • Hasil yang diperoleh dimasukkan dalam skema bulat dalam bentuk dail, di mana setiap "jam" sesuai dengan kawasan tertentu selaput lendir.

Petunjuk untuk rektoskopi

  • Sakit, gatal, keradangan, ketidakselesaan di dubur.
  • Pendarahan, pembuangan darah, lendir, nanah semasa buang air besar.
  • Rasa pengosongan yang tidak lengkap, sakit yang berlaku semasa buang air besar atau selepas pergi ke tandas.
  • Ketidakstabilan najis - gabungan cirit-birit dan sembelit.

Tujuan rektoskopi

  • Pencegahan - kajian ini disyorkan untuk semua orang yang berusia lebih dari 40 tahun, terutamanya mereka yang menderita patologi proktologi.
  • Pencegahan - pemeriksaan rektum dalam situasi di mana bantuan proctologist mungkin diperlukan, dan pemantauan hasil rawatan.
  • Pemeriksaan - pemeriksaan yang berkaitan dengan aduan proktologi.

Persediaan untuk rektoskopi

Agar doktor mendapat maklumat maksimum mengenai keadaan usus, pesakit perlu bersiap sedia untuk menjalani prosedur. Untuk melakukan ini, anda harus:

  • Beberapa hari sebelum diagnosis proktologi, kecualikan makanan yang boleh menyebabkan kembung - muffin, kekacang, buah-buahan dan sayur-sayuran mentah, minuman susu masam dan keju. Hanya makanan yang tidak menyebabkan perut kembung yang dibenarkan.
  • Pada waktu petang sebelum kajian, anda hanya boleh minum teh atau soda tanpa gula. Prosedur ini dilakukan semasa perut kosong.
  • Untuk membersihkan usus, dua enema dilakukan - pada waktu petang pada malam kajian dan pada waktu pagi pada hari diagnosis yang ditetapkan.

Faedah rektoskopi

  • Tanpa rasa sakit - kajian ini tidak menyebabkan kesakitan, oleh itu tidak memerlukan anestesia.
  • Kemungkinan menjalankan prosedur perubatan dan diagnostik. Semasa rektoskopi, anda boleh membuat kapal dengan berhati-hati, membuang polip dan melakukan manipulasi mudah yang lain.
  • Tiada kesan sampingan. Kemungkinan pengumpulan sejumlah kecil udara yang keluar setelah akhir prosedur.

Kontraindikasi terhadap rektoskopi

  • Pendarahan teruk dari rektum.
  • Menstruasi.
  • Proses patologi yang mengganggu kemasukan alat ke dalam lumen usus - retakan usus, kecederaan segar, penyempitan saluran yang ketara.
  • Penyakit jantung yang teruk yang boleh menyebabkan keadaan pesakit semakin teruk disebabkan oleh prosedur.

Kajian ini dapat dilakukan di klinik kami menggunakan rektoskop moden, yang memberikan perincian gambar yang tinggi. Prosedur ini akan mengenal pasti pelbagai penyakit pada peringkat awal.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Cara menentukan keasidan perut

Limpa

Penting! Ubat untuk pedih ulu hati, gastritis dan bisul, yang telah membantu sebilangan besar pembaca kami. Baca lebih lanjut >>> Keasidan perut adalah petunjuk penting mengenai keadaan persekitaran dalaman seseorang dan kesihatannya secara umum.

Denyutan di perut

Limpa

Selalunya, setelah makan, keletihan fizikal yang teruk atau makan makanan ringan, seseorang terganggu oleh denyutan di perut. Selalunya, masalah serupa adalah bimbang tentang pusar atau merebak ke seluruh rongga perut.