logo

Peritonitis

Peritonitis disebut keradangan aseptik atau jangkitan bakteria pada peritoneum, dan, dengan demikian, berkembang di rongga perut.

Proses ini adalah komplikasi hebat dari penyakit radang organ perut dan termasuk dalam kumpulan patologi pembedahan akut, yang ditetapkan sebagai "perut akut". Menurut statistik, penyakit ini berkembang pada 15 - 20% kes pada pesakit dengan penyakit pembedahan akut, dan keperluan untuk laparotomi kecemasan dalam hal ini mencapai 43%.

Kematian dengan komplikasi seperti ini diperhatikan pada 4.5 - 58% kes. Sejumlah besar bilangan dijelaskan oleh banyak faktor (sebab dan tahap proses, kelazimannya, usia pesakit, dan lain-lain).

Apa ini?

Dengan kata mudah, peritonitis adalah keradangan peritoneum, yang disertai dengan keracunan badan dan gangguan kerja banyak organ dan sistem bersamaan..

Peritoneum adalah kepingan tipis tisu penghubung yang menutup rongga perut dari dalam, membataskannya dari otot, dan juga organ dalaman, memisahkannya antara satu sama lain. Peritoneum mempunyai sifat yang luar biasa - apabila terkena patogen, ia mula menghasilkan bahan yang menyebabkan kematiannya. Sekiranya bilangan mikroba melebihi sifat pelindung peritoneum, ia sendiri menjadi sumber penyakit dan peritonitis berkembang..

Peritonitis adalah keadaan yang mengancam nyawa, dan sekiranya memerlukan pertolongan perubatan pada waktunya, prognosis biasanya lemah.

Punca berlakunya

Penyebab utama komplikasi ini adalah bakteria yang memasuki rongga perut. Bergantung pada laluan masuk mikroorganisma, 3 jenis keradangan peritoneum dibezakan:

Peritonitis primer

Proses keradangan dalam kes ini timbul dengan latar belakang integriti organ dalaman perut yang terpelihara dan merupakan akibat penyebaran bakteria darah secara spontan ke dalam peritoneum. Keradangan primer peritoneum, seterusnya, dibahagikan kepada:

  • peritonitis spontan pada kanak-kanak;
  • keradangan spontan peritoneum pada orang dewasa;
  • keradangan peritoneum batuk kering.

Ejen patogenik mewakili satu jenis jangkitan atau monoinfeksi. Streptococcus pneumoniae paling biasa. Pada wanita yang aktif secara seksual, keradangan peritoneum biasanya disebabkan oleh gonokokus dan klamidia. Sekiranya dialisis peritoneal, terdapat bakteria gram positif (eubacteria, peptococci dan clostridia).

Pada kanak-kanak, keradangan spontan peritoneum, sebagai peraturan, berlaku pada masa neonatal atau pada 4 - 5 tahun. Pada usia empat hingga lima tahun, faktor risiko perkembangan komplikasi ini adalah penyakit sistemik (scleroderma, lupus erythematosus) atau kerosakan buah pinggang dengan sindrom nefrotik.

Keradangan peritoneum secara spontan pada orang dewasa sering berlaku setelah mengosongkan (menguras) asites yang disebabkan oleh sirosis hati atau setelah dialisis peritoneal yang berpanjangan.

Lesi tuberkulosis peritoneum berlaku dengan luka usus pada usus, tiub fallopi (salpingitis) dan buah pinggang (nefritis). Mycobacterium tuberculosis dengan aliran darah dari fokus utama jangkitan memasuki penutup serosa rongga perut.

Peritonitis sekunder

Keradangan sekunder peritoneum adalah jenis komplikasi yang paling biasa dan merangkumi beberapa jenis:

  • keradangan peritoneum kerana integriti organ dalaman yang terganggu (akibat perforasi atau pemusnahannya);
  • pasca operasi;
  • keradangan pasca-trauma peritoneum akibat trauma tumpul ke kawasan perut atau kecederaan menembusi rongga perut.

Penyebab keradangan peritoneum kumpulan pertama adalah jenis patologi berikut:

  • keradangan radang usus buntu (apendisitis), termasuk perforasi apendiks (usus buntu gangren dan berlubang);
  • keradangan organ genital dalaman pada wanita (salpingitis dan oophoritis, endometritis), serta pecahnya sista ovari atau tiub fallopio semasa kehamilan ektopik atau dalam kes pyosalpinx;
  • patologi usus (penyumbatan usus, diverticula usus, penyakit Crohn dengan perforasi ulser, perforasi ulser duodenum, perforasi ulser usus etiologi lain: tuberkulosis, sifilis, dll., tumor usus ganas dan perforasinya);
  • penyakit hati, pankreas dan saluran empedu (kolesistitis gangren dengan perforasi pundi hempedu, suppuration dan pecahnya pelbagai sista hepatik dan pankreas, pecahnya kista parapankreas, kolelitiasis).

Peritonitis selepas pembedahan menonjol dalam kumpulan yang terpisah, walaupun jenis penyakit ini disebabkan oleh trauma perut. Tetapi harus diingat bahawa trauma yang disebabkan oleh operasi ditimbulkan pada pesakit dalam keadaan tertentu, dengan mematuhi peraturan asepsis, dan tindak balas negatif tubuh terhadap trauma pembedahan dikaitkan dengan sokongan anestesiologi yang kompleks.

Keradangan peritoneum pasca trauma berlaku akibat trauma perut tertutup atau disebabkan oleh kecederaan menembusi perut. Luka menembusi boleh disebabkan oleh luka tembakan, menikam dan memotong objek (pisau, mengasah) atau disebabkan oleh faktor iatrogenik (prosedur endoskopi disertai dengan kerosakan pada organ dalaman, pengguguran, kuret rahim, histeroskopi).

Peritonitis tersier

Jenis keradangan peritoneum ini adalah yang paling sukar untuk didiagnosis dan dirawat. Sebenarnya, ini adalah kekambuhan keradangan peritoneum sebelumnya, dan, sebagai peraturan, berlaku selepas operasi pada pesakit yang telah mengalami situasi kecemasan, akibatnya pertahanan tubuh mereka ditindas dengan ketara. Kursus proses ini dibezakan oleh klinik yang terhapus, dengan perkembangan kegagalan pelbagai organ dan mabuk yang ketara. Faktor risiko keradangan peritoneal tersier merangkumi:

  • keletihan pesakit yang ketara;
  • penurunan mendadak dalam kandungan albumin dalam plasma;
  • pengenalpastian mikroorganisma yang tahan terhadap pelbagai antibiotik;
  • kegagalan pelbagai organ progresif.

Keradangan peritoneum tersier sering membawa maut.

Pengelasan

Tidak kurang pentingnya adalah jenis penyakit, bergantung kepada kehadiran nanah dan jumlahnya:

  1. Peritonitis purulen adalah bentuk yang paling teruk, sepsis menyebar dengan sangat cepat, mikroorganisma berbahaya secara aktif berkembang di rongga perut. Peritonitis usus dengan latar belakang penyumbatan, apendisitis menimbulkan kebocoran jenis ini.
  2. Aseptik - dapat mewujudkan dirinya dengan latar belakang perforasi ulser perut, kerosakan toksik-kimia pada peritoneum (asid hidroklorik jus gastrik).
  3. Hemorrhagic - sejumlah besar darah, pendarahan dalaman.
  4. Kering - dengan sejumlah kecil efusi (eksudat), menampakkan diri pada pesakit dengan imuniti yang terganggu dan tindak balas leukosit tubuh yang lemah.

Penyakit ini boleh bermula dari kawasan setempat, dan kemudian sampai ke tahap jangkitan umum. Peritonitis tempatan atau tempatan kurang berbahaya, prognosis untuk kehidupan pesakit lebih baik. Terdapat juga bentuk keseluruhan dengan kerosakan lengkap pada peritoneum, yang paling sering berakhir dengan kematian pesakit..

Gejala dan tanda pertama

Gejala peritonitis tempatan pada orang dewasa termasuk:

  • sindrom kesakitan;
  • ketegangan otot perut;
  • tanda-tanda kerengsaan peritoneal yang terdapat pada diagnosis.

Gejala peritonitis yang biasa termasuk:

  • peningkatan suhu badan;
  • kerap muntah;
  • degupan jantung yang cepat;
  • tekanan darah rendah;
  • penurunan pengeluaran air kencing;
  • kulit kering dan ciri runcing;
  • peningkatan keasidan;
  • kekeliruan.

Manifestasi luaran peritonitis bergantung pada gejala penyakit yang menyebabkan peritonitis, dan boleh sangat berbeza. Tetapi, bergantung pada masa yang telah berlalu dari permulaan keradangan, beberapa tahap peritonitis dibezakan secara konvensional..

Pada orang dewasa, peritonitis akut mempunyai beberapa fasa perkembangan:

  1. Fasa reaktif berlangsung 12 hingga 24 jam;
  2. Fasa toksik, tempoh dari 12 hingga 72 jam;
  3. Fasa terminal, berlaku selepas selang waktu 24 hingga 72 jam dari permulaan penyakit dan berlangsung selama beberapa jam.

Peringkat pertama

Tahap pertama adalah reaktif - hari pertama perkembangan penyakit ini. Ia dicirikan oleh manifestasi tempatan yang jelas. Biasanya, kesakitan berlaku secara tiba-tiba, di kawasan yang ditentukan dengan baik. Rupa dan sifat kesakitan kadang-kadang dibandingkan dengan sensasi ketika disambar dengan keris. Pada masa ini, pusat sakit ditentukan, sebagai peraturan, di kawasan organ yang terjejas, misalnya, dengan pecahnya apendiks - di zona lateral kanan bawah, perforasi ulser perut - di hipokondrium kiri dan / atau di kawasan epigastrik. Kesakitan sangat sengit, dengan kecenderungan untuk merebak. Selalunya rasa sakit itu berterusan, tetapi kadang-kadang ada gejala kesejahteraan khayalan. Pada masa yang sama, sensasi rasa sakit menjadi kurang kuat, pesakit tenang. Selepas 2-3 jam, rasa sakit muncul lagi.

Penampilan pesakit adalah ciri khas - kulitnya pucat, kadang-kadang berwarna kelabu atau sianotik, ditutup dengan peluh sejuk, di wajah ekspresi penderitaan. Pesakit berusaha dengan sedaya mungkin untuk meringankan penderitaan - mengambil posisi paksa di punggung atau di sisinya dengan kaki dibawa ke perutnya, berusaha untuk tidak mengembung perutnya semasa bernafas, menahan batuk.

Ketegangan otot sangat ketara sehingga mereka bercakap mengenai perut seperti papan. Sebagai peraturan, merasakan perut menyebabkan sakit yang ketara. Dengan peritonitis, rasa sakit semakin meningkat dengan penarikan tangan yang cepat setelah menekan perut. Gejala ini sangat tipikal sehingga dinyatakan sebagai gejala yang berasingan - gejala Shchetkin-Blumberg. Pesakit mungkin mengalami muntah berulang, yang tidak membawa kelegaan, keinginan palsu untuk membuang air kecil, buang air besar. Sudah pada tahap ini, gejala keracunan badan muncul, seperti peningkatan suhu badan hingga 38 darjah, menggigil, nadi lemah yang kerap, lidah kering, pipi, dahaga yang teruk.

Tahap dua

Tahap kedua peritonitis - toksik - dicirikan oleh keadaan umum yang lebih teruk dengan gejala keracunan badan yang teruk. Berkembang dalam 24-72 jam dari permulaan penyakit.

Pada masa yang sama, manifestasi tempatan, seperti sakit perut, ketegangan otot dinding perut anterior, kurang dinyatakan atau tidak ada sama sekali. Ciri-ciri wajah diasah dengan latar belakang bibir yang jelas, hujung hidung, cuping telinga, kuku menjadi sianotik. Tangan dan kaki terasa sejuk apabila disentuh. Gangguan kesedaran berkembang (kegembiraan kuat, atau lebih kerap, sikap tidak peduli sepenuhnya). Kehilangan kesedaran secara berkala. Pesakit berbaring tidak bergerak di bahagian belakang badannya, perasaan perut tidak menimbulkan sensasi. Terganggu oleh mulut kering dan dahaga. Muntah yang menyakitkan berterusan tanpa rasa lega.

Muntah berwarna coklat gelap dengan bau yang tidak menyenangkan. Jumlah air kencing dikurangkan dengan ketara sehingga ketiadaannya. Suhu badan hingga 40-42 darjah, pernafasan berselang-seli, nadi cepat, hampir tidak dapat dilihat.

Tahap ketiga

Tahap ketiga tidak dapat dipulihkan atau terminal. Berkembang selepas 3 hari dari permulaan penyakit dan, sayangnya, setelah 2-3 hari berakhir dengan kematian.

Keadaan umum sangat sukar. Pada tahap ini, manifestasi luaran sangat khas dan serupa pada semua pesakit sehingga mereka disatukan dengan nama "wajah Hippocrates": kulit sianotik pucat lembab, pipi cekung, wajah yang runcing. Semasa berdebar, ketegangan otot perut tidak ada, tidak ada rasa sakit. Nafas tidak ada atau terganggu secara mendadak, tekanan darah dan nadi tidak ditentukan.

Sebagai peraturan, pada masa ini, pesakit berada di unit rawatan intensif dalam keadaan sokongan hidup..

Diagnostik

Palpasi perut mendedahkan gejala peritoneal positif: Shchetkin-Blumberg, Voskresensky, Medel, Bernstein. Perkusi perut dengan peritonitis dicirikan oleh suara kusam, yang menunjukkan efusi pada rongga perut bebas; gambaran auscultatory membolehkan kita berbicara mengenai penurunan atau ketiadaan murmur usus, gejala "keheningan mematikan", "penurunan jatuh", "bunyi percikan" kedengaran. Pemeriksaan rektum dan faraj dengan peritonitis membolehkan seseorang mengesyaki keradangan peritoneum pelvis (pelvioperitonitis), kehadiran eksudat atau darah di ruang Douglas.

Radiografi polos rongga perut pada peritonitis yang disebabkan oleh perforasi organ berongga menunjukkan adanya gas bebas (gejala "sabit") di bawah kubah diafragma; dengan penyumbatan usus, mangkuk Kloyber dijumpai. Tanda-tanda radiologi peritonitis tidak langsung adalah kedudukan tinggi dan lawatan terhad kubah diafragma, kehadiran efusi pada sinus pleura. Cecair bebas di perut dapat ditentukan dengan ultrasound.

Perubahan dalam ujian darah umum untuk peritonitis (leukositosis, neutrofilia, peningkatan ESR) menunjukkan keracunan purulen. Laparocentesis (tusukan rongga perut) dan laparoskopi diagnostik ditunjukkan dalam kes yang tidak jelas untuk diagnosis dan memungkinkan untuk menilai penyebab dan sifat peritonitis.

Komplikasi dan akibatnya

Komplikasi peritonitis dalam tempoh akut penyakit ini adalah:

  1. Komplikasi paru. Mereka berkembang pada tahap toksik peritonitis, apabila toksin dan bakteria dari rongga peritoneal dibawa dengan aliran darah ke seluruh badan. Sekali di paru-paru, mereka menyebabkan stasis darah, mengganggu proses pemindahan oksigen di dalamnya..
  2. Kegagalan buah pinggang akut. Ini adalah akibat yang teruk dari peritonitis, yang dicirikan oleh penurunan fungsi ginjal yang tajam. Telah diketahui bahawa fungsi utama buah pinggang adalah membuang produk metabolik toksik dari badan. Kerana kerosakan ginjal pada toksin bakteria, yang tersebar dengan aliran darah dari rongga peritoneal ke seluruh badan, fungsi ini turun dengan mendadak. Hasilnya adalah pengekalan produk-produk ini di dalam tubuh manusia..
  3. Kejutan beracun. Ia adalah salah satu penyebab kematian pada peritonitis. Ia berkembang pada tahap toksik, ketika penyebaran racun dari fokus keradangan ke seluruh badan. Telah diketahui bahawa salah satu hubungan patogenetik dalam peritonitis adalah peningkatan kebolehtelapan vaskular. Bakteria dan racunnya mudah masuk ke dalam aliran darah melalui dinding yang rosak. Bersama dengan darah, mereka dibawa ke seluruh badan, menyebabkan kegagalan banyak organ..
  4. Dehidrasi badan. Ia dicirikan oleh kehilangan cecair dari badan 5 peratus atau lebih. Dengan eksikosis, terdapat kekurangan air tidak hanya di aliran darah, tetapi juga di semua sel tubuh. Oleh kerana air adalah sumber kehidupan, dalam tubuh manusia, ia mengambil bahagian dalam semua proses metabolik. Kekurangannya mempengaruhi kerja semua organ dan sistem. Tisu yang kehilangan air kehilangan fungsinya. Kerosakan teruk pada otak, ginjal dan hati berkembang.

Komplikasi peritonitis dalam tempoh selepas operasi penyakit ini adalah:

  • Jangkitan jahitan pasca operasi. Risiko komplikasi ini paling besar pada orang yang berlebihan berat badan atau menghidap diabetes. Suppuration jahitan diperhatikan pada tempoh awal operasi. Jahitan menjadi merah, bengkak, dan menyakitkan. Selepas beberapa hari, nanah mula mengalir keluar dari situ. Secara selari, pesakit mengalami demam, menggigil, kesihatan umum bertambah buruk.
  • Peritonitis berulang. Berkembang dalam satu kes daripada seratus. Komplikasi ini menjadikannya perlu beroperasi semula. Ia boleh berkembang dengan saluran air rongga yang tidak mencukupi, terapi antibiotik yang tidak mencukupi, atau untuk beberapa sebab lain. Sebagai peraturan, peritonitis berulang lebih teruk dan lebih sukar untuk dirawat..
  • Paresis usus. Dimanifestasikan oleh kekurangan aktiviti motor usus. Ini adalah komplikasi yang sukar, kerana sukar untuk diperbetulkan. Selalunya ia berkembang dengan peritonitis meresap atau akibat operasi yang berpanjangan. Dalam kes ini, pesakit diseksa oleh kembung yang menyakitkan, sembelit yang berpanjangan. Paresis usus juga boleh berkembang dalam tempoh penyakit itu sendiri. Dalam kes ini, ini menyukarkan diagnosis peritonitis, kerana tidak memberikan gejala klasik kerengsaan peritoneal dan ketegangan otot..
  • Lekapan. Proses lekatan hampir tidak dapat dielakkan dengan peritonitis. Sebarang pelanggaran integriti peritoneum, termasuk keradangannya, disertai dengan pengembangan proses pelekat. Akibatnya, tali tisu penghubung terbentuk, yang menghubungkan gelung usus. Proses lekatan berkembang pada akhir tempoh selepas operasi. Lekatan boleh menyebabkan awalnya separa, dan kemudian menyelesaikan penyumbatan usus. Manifestasi mereka adalah sakit yang berpanjangan di perut dan sembelit..

Akibat peritonitis juga keletihan pesakit yang berpanjangan. Pemulihannya berterusan selama berbulan-bulan. Pada masa yang sama, pesakit dapat menurunkan berat badan mereka. Ini berlaku kerana dengan peritonitis, terdapat peningkatan kerosakan semua bahan binaan tubuh kita (protein, lemak, karbohidrat). Fenomena ini juga disebut "katabolik ribut". Oleh itu, pesakit yang telah menjalani peritonitis merasa letih dan lemah mungkin..

Cara merawat peritonitis?

Rawatan peritonitis pada orang dewasa adalah operasi. Matlamat rawatan pembedahan adalah untuk menghilangkan penyebab yang menyebabkan perkembangan peritonitis, serta pembuangan saluran rongga perut..

Dengan peritonitis, darah, air kencing, hempedu, tinja, dan kandungan perut memasuki rongga perut, akibatnya tubuh mengalami keracunan yang teruk. Adalah mungkin untuk menghilangkan sumber jangkitan dan menghilangkan akibat peritonitis hanya dalam keadaan klinikal khas menggunakan peralatan perubatan dan pelbagai jenis ubat. Di hospital, pesakit diberikan persiapan pra operasi yang mencukupi, yang menjadikannya lebih mudah untuk bertolak ansur dengan pembedahan. Setelah selesai operasi, pesakit menjalani terapi pasca operasi bertingkat untuk mengelakkan komplikasi. Tidak mungkin melaksanakan semua peringkat rawatan peritonitis pada tahap yang sesuai di rumah..

Urutan prosedur pembedahan untuk peritonitis kelihatan seperti ini:

  1. Persediaan pra operasi (membersihkan saluran gastrousus, anestesia);
  2. Laparotomi (memotong dinding perut anterior perut);
  3. Penghapusan sumber peritonitis (penghapusan apendiks, pundi hempedu, reseksi ulser, jahitan dinding organ);
  4. Sanitasi rongga perut (mencuci dengan penyelesaian antiseptik);
  5. Penyahmampatan usus;
  6. Memperkenalkan saliran ke rongga perut;
  7. Menjahit luka.

Prognosis untuk pemulihan adalah lebih baik, lebih awal operasi dilakukan. Operasi optimum dilakukan pada jam pertama penyakit ini. Campur tangan pembedahan, yang dilakukan beberapa hari selepas bermulanya gejala pertama, secara signifikan mengurangkan peluang pemulihan pesakit. Oleh itu, jika sakit perut berlaku, anda tidak boleh ragu-ragu, anda perlu berjumpa doktor dengan segera.

Di samping itu, rawatan peritonitis ditambah dengan ubat-ubatan. Matlamat rawatan ubat adalah penghapusan mikroflora patogen, serta pembetulan gangguan metabolik. Kumpulan ubat berikut digunakan:

  1. Antibiotik - antibiotik spektrum luas digunakan terutamanya (gentamicin, sigmamycin, benzylpenicillin, ampicillin, ceftriaxone);
  2. Ejen detoksifikasi (larutan kalsium klorida 10%);
  3. Penyelesaian infusi (penyelesaian glukosa 5% dan 25%, penyelesaian hemodez, Ringer's, Hartmann);
  4. Ejen koloid dan produk protein darah (plasma, albumin, protein);
  5. Diuretik (furosemide, manitol);
  6. NSAID (ibuprofen, paracetamol);
  7. Ubat antiemetik (metoclopramide);
  8. Ubat antikolinesterase (proserin) - digunakan untuk mencegah perkembangan paresis usus.

Sekiranya anda mengalami sakit perut, jangan berikan ubat sakit pada diri sendiri. Ini akan membawa kepada fakta bahawa gejala penyakit menjadi kurang jelas dan diragukan, yang menyukarkan doktor untuk menentukan diagnosis yang tepat..

Ramalan seumur hidup

Ramalan untuk peritonitis tidak dapat diragukan, kerana hasil dari komplikasi yang teruk sangat ditentukan oleh waktu operasi kecemasan dan kesihatan umum pesakit.

Hasil yang baik dari penyakit ini adalah mungkin pada 90 peratus kes dengan operasi yang dilakukan dalam beberapa jam setelah pengambilan kandungan gastrik atau usus ke rongga perut. Sekiranya pembedahan dilakukan pada siang hari, kemungkinan hasil yang baik dikurangkan hingga 50 persen.

Semasa menjalankan rawatan pembedahan selewat-lewatnya pada hari ketiga, peluang positif pesakit tidak melebihi 10 peratus.

Peritonitis. Pengelasan peritonitis. Ciri-ciri anatomi struktur peritoneum. Klinik peritonitis. Tahap peritonitis. Rawatan peritonitis.

Peritonitis adalah keradangan peritoneum parietal dan visceral, biasanya bersifat sekunder, disertai oleh sindrom keracunan, yang menyebabkan gangguan aktiviti semua organ dan sistem - kegagalan pelbagai organ.

  • Kekerapan - 5.5 setiap 100,000
  • Merumitkan 4.3 - 20.5% daripada semua penyakit pembedahan dan sakit puan akut
  • Kematian - 20 - 30%

Ciri-ciri anatomi struktur peritoneum

Peritoneum ditutup dengan lapisan sel rata poligonal yang disebut mesothelium. Ia diikuti oleh membran batas (basal), diikuti oleh lapisan kolagen berserat superfisial, jaringan elastik (dangkal dan dalam), dan lapisan kolagen kisi dalam. Lapisan terakhir adalah yang paling maju dan menempati lebih daripada separuh keseluruhan ketebalan peritoneum, di sinilah peritoneum banyak ditembusi oleh rangkaian saluran limfa dan darah yang kaya.

Peritoneum terdiri daripada kepingan parietal dan viseral, yang merupakan satu selaput berterusan. Daun viseral meliputi organ, garis daun parietal dari bahagian dalam dinding depan dan belakang perut, dinding pelvis kecil. Lembaran parietal peritoneum kaya dengan ujung saraf deria, bertindak balas dengan rasa sakit terhadap kerengsaan: kimia, terma, mekanikal. Kesakitan selalu dilokalisasi. Tetapi jumlah mereka tidak sama - terdapat lebih banyak ujung saraf di tingkat atas, dan kelihatan lebih sedikit di pelvis kecil. Ini sangat penting klinikal - contohnya, pengumpulan efusi purulen di bawah kubah kanan diafragma menyebabkan rasa sakit yang tajam memancar ke bahu dan leher (gejala phrenicus), dan pengumpulan efusi pada pelvis kecil boleh hampir tidak simptomatik.

Tetapi lapisan peritoneum viseral hampir tidak sensitif, sehingga kerengsaan organ dari luar tidak menyakitkan. Sebaliknya, peregangan organ dalaman dan peritoneum yang menutupinya (contohnya, dengan penyumbatan usus) membawa kepada rasa sakit yang tajam, yang disebut visceral.

KLASIFIKASI PERITONITI.

MENGIKUT SIFAT PENETRESAN INFEKSI

  1. Peritonitis primer (1-3%). Ia berlaku tanpa pelanggaran integriti atau keradangan organ perut dan merupakan hasil pemindahan jangkitan hematogen spontan ke rongga perut dari organ lain. Sebagai contoh, ini adalah peritonitis pneumokokus pada kanak-kanak (pergeseran pneumokokus dari paru-paru dengan radang paru-paru). Sebagai peraturan, ia adalah monoinfeksi.
  2. Peritonitis sekunder berlaku paling kerap. Penyebabnya adalah perforasi atau keradangan pada organ perut, trauma (terbuka dan tertutup) organ perut, peritonitis pasca operasi. Contohnya, peritonitis dengan usus buntu gangrenous akut, ulser berlubang, nekrosis usus semasa volvulusnya, dll..
  3. Peritonitis tersier. Ia juga disebut: lambat, berulang, berterusan, berulang. Ini adalah peritonitis yang berlarutan pada pesakit yang lemah. Pesakit tidak mati selama beberapa minggu, tetapi dia tidak dapat sembuh, gambaran klinikal terhapus, reaksi dari peritoneum menurun, tetapi tidak hilang sama sekali. Ia berkembang dalam berbagai bentuk kekebalan yang terganggu, pada pasien yang dijangkiti HIV, pada pasien yang kekurangan gizi, pasien dengan fistula usus, dengan penyakit bersamaan (tuberkulosis, diabetes mellitus, SLE, dll..

SIFAT EJEN PATOLOGI DAN MAKLUMAT KHUSUS:

  1. Peritonitis bilier
  2. Peritonitis enzimatik (pankreas enzim)
  3. Peritonitis kencing
  4. Peritonitis tinja
  5. Peritonitis hemoragik
  6. Peritonitis kolibacillary
  7. Bentuk peritonitis khusus: Sifilis, Tuberkulosis, Candidomycotic, Carcinomatous, dll..

Semua peritonitis dari 1. hingga 6. terlepas dari alasan yang berbeza, teruskan mengikut undang-undang yang sama. Sekiranya pada awalnya mereka mempunyai gambaran klinikal yang berbeza, maka pada akhirnya semuanya berakhir dengan proses fibrinous purulen, keracunan teruk, kegagalan pelbagai organ dan, jika tidak ada rawatan pembedahan yang mencukupi, dengan kematian pesakit..

Kursus peritonitis spesifik (7) berjalan bergantung pada jenis jangkitan, hampir semuanya kronik, memerlukan resep ubat tertentu (misalnya, anti-tuberkulosis), dan pembedahan biasanya tidak diperlukan.

MENGIKUT PENGAGIHAN PROSES (menurut Fedorov V.D.).

Klasifikasi ini penting untuk menentukan masa peritonitis dan keparahannya, dan juga menentukan pilihan pembedahan dan pengurusan pasca operasi..

1). Tempatan:

A. Peritonitis terhad tempatan, ini adalah abses dari rongga perut. Oleh itu, setiap abses rongga perut harus dianggap sebagai peritonitis, walaupun kawasannya terbatas dan mungkin kecil, tetapi berjalan sesuai dengan semua undang-undang peritonitis.

B. Peritonitis tempatan yang tidak terhad, ini adalah peritonitis, hanya membengkak di satu kawasan anatomi dan tidak mempunyai alasan untuk pembatasan. Biasanya dia tidak mempunyai masa untuk merebak ke seluruh rongga perut. Sebagai contoh, seorang pesakit mengalami perforasi apendiks, tetapi segera dikendalikan.

2). Biasa

A. Peritonitis difus adalah peritonitis yang merangkumi bahagian rongga perut yang ketara (1 atau 2 tingkat rongga perut, tetapi tidak semua). Sebagai contoh, seorang pesakit dimasukkan ke dalam perforasi apendiks, semasa operasi dia didapati mengalami nanah di kedua-dua kawasan iliac, dia sampai ke pusar dan di atas, tetapi tingkat atas rongga perut tetap bebas - peritonitis seperti itu akan dianggap menyebar. Perlu diingatkan bahawa dalam klasifikasi lain perkataan "diffuse" mungkin mempunyai makna yang berbeza, misalnya, sinonim dengan kata yang tumpah.

B. Peritonitis meresap, ini adalah peritonitis yang meliputi ketiga-tiga tahap rongga perut

B. Peritonitis umum atau total, pada dasarnya sama dengan peritonitis meresap, tetapi menekankan keseluruhan lesi perut. Pada masa ini, istilah ini hampir tidak pernah digunakan..

Baru-baru ini, cadangan telah dipertimbangkan untuk mempermudah klasifikasi ini dan membahagikannya kepada dua bentuk sahaja (Saveliev V.S., Eryukhin E.A. 2009): 1. Peritonitis tempatan; 2 Peritonitis yang meluas (meresap).

MENGIKUT SIFAT VEPOT

  1. Peritonitis serous. Menunjukkan tempoh keradangan yang pendek. Di rongga perut terdapat efusi yang jelas, ringan, tidak berbau, kuning muda atau kuning. Jumlahnya boleh kecil atau besar..
  2. Peritonitis fibrinous serous. Gumpalan fibrin putih muncul, mereka melayang di efusi, atau berada di peritoneum. Biasanya terdapat lebih banyak di antaranya di mana sumber keradangannya. Mereka mudah dikeluarkan atau memerah dari dinding usus atau peritoneum.
  3. Peritonitis purulen. Efusi berubah menjadi nanah, menebal, menjadi legap. Pus di rongga perut biasanya cepat atau lambat menjadi colibacillary (Gr-) dan berbeza dengan abses yang kita lihat pada tisu lembut (cocci, Gr +), di mana nanah biasanya berkrim. Di rongga perut, efusi purulen cair, berwarna abu-abu kotor, dengan bintik-bintik lemak. Bau khusus yang menyakitkan muncul secara beransur-ansur.
  4. Peritonitis fibrinous purulen. Di rongga perut, bukan sahaja sejumlah besar nanah dan fibrin muncul, tetapi yang terakhir mula menutupi kawasan besar peritoneum. Fibrin menembusi jauh ke dalam dinding organ dan tidak mungkin mengeluarkannya dari dinding usus; jika anda berusaha, peritoneum akan dilepaskan dengan fibrin hingga ke lapisan otot. Fibrin kaya dengan jangkitan melekatkan gelung usus ke konglomerat besar di tengah-tengah yang bisul terbentuk.

Salah satu klasifikasi penting peritonitis, klasifikasi ini oleh STAGES (menurut Simonyan K.S.).

Ini terutamanya mencerminkan perubahan patofisiologi dalam tubuh, bergantung pada tahap proses, dan juga manifestasi klinikal yang berkaitan dengan proses ini..

Klasifikasi ini mengandaikan tiga peringkat perubahan patofisiologi yang berlaku di dalam badan. Ini berdasarkan hubungan antara kekuatan pelindung (imun) dan kekuatan jangkitan pada rongga perut. Dengan penurunan secara beransur-ansur sifat kekebalan tubuh dan kerosakan pada organ dalaman kerana mabuk, satu tahap peritonitis masuk ke tahap yang lain. Pembahagian menjadi berperingkat mengikut masa (24, 24-72 jam, 72 jam dan lebih) adalah anggaran dan bersyarat. Bergantung pada ciri-ciri individu organisma, kehadiran penyakit imun-kemurungan bersamaan (diabetes, HIV, tuberkulosis), serta ciri-ciri jangkitan, tempoh ini dapat berbeza secara signifikan di kedua arah..

Tahap reaktif (24 jam)

Reaksi tempatan dan umum terhadap jangkitan pada rongga perut. Ini ditunjukkan oleh reaksi pertahanan tubuh yang ganas terhadap jangkitan. Dari sisi peritoneum: hiperemia, peningkatan kebolehtelapan vaskular, eksudasi, pembentukan filem fibrin, perekatan usus. Penukaran secara beransur-ansur efusi serous menjadi purulen.

Reaksi umum: tindak balas hipotalamus-hipofisis-adrenal keradangan tidak spesifik, mabuk dengan toksin exo dan endo. Hormon (GCS), katekolamin dan toksin mikrob merangsang penghasilan interleukin. Tetapi walaupun mabuk, semua organ dan sistem mengatasi fungsinya. Sekiranya operasi dilakukan dalam 24 jam dan sumber peritonitis dikeluarkan, tubuh dapat mengatasi jangkitan dan pemulihannya berlaku..

Secara klinikal, pesakit mengadu sakit perut yang sangat teruk, mungkin kedudukan paksa (postur "embrio" dengan ulser berlubang). Keracunan muncul dan berkembang: demam hingga bilangan subfibril, takikardia, takipnea, mulut kering. Kadang-kadang muntah. Dalam darah, leukositosis dan pergeseran leukoformula ke kiri muncul, terutamanya disebabkan oleh peningkatan bentuk neutrofil yang menusuk lebih dari 5.

Semasa memeriksa perut: yang terakhir sebahagian atau sepenuhnya tidak mengambil bahagian dalam bernafas. Di mana-mana kawasan atau di seluruh perut, terdapat rasa sakit, ketegangan pada otot dinding perut anterior (ketegaran, pertahanan), gejala kerengsaan positif peritoneum (gejala Shchetkin-Blumberg, gejala Mendel - mengetuk dengan hujung jari), kelembutan peritoneum pelvis semasa pemeriksaan rektum atau vagina.

Kematian untuk tahap ini tidak tipikal dan tidak melebihi 3%.

Tahap toksik (24-72 jam).

Penurunan daya perlindungan dan pampasan badan, penembusan halangan biologi yang menahan keracunan endogen (ini, pertama-tama, merangkumi hati, peritoneum, dinding usus). Keracunan yang teruk dengan exo- dan endotoksin, interlikin, produk pemusnahan sel membawa kepada kerosakan pada semua organ dan sistem dan perkembangan kegagalan pelbagai organ, yang pada mulanya dapat dibalikkan (disfungsi multi-organ).

Sekiranya operasi dilakukan pada tahap ini, penghapusan sumber peritonitis sahaja mungkin tidak mencukupi. Rawatan penyakit ini memerlukan satu set langkah untuk mengeringkan rongga perut, menekan jangkitan dengan antibiotik, memperbaiki keracunan dan gangguan elektrolit air, dan lain-lain. Apabila langkah-langkah terapi aktif diambil, pelanggaran aktiviti semua organ secara beransur-ansur hilang, dan tubuh mengatasi jangkitan.

Secara klinikal: Keadaannya teruk. Biasanya peritonitis pada tahap ini meresap. Lidah kering (seperti berus), bibir kering, muntah. Otot dinding perut anterior tegang, gejala positif kerengsaan peritoneal. Perkusi (dan ultrasound) dapat menentukan efusi di tempat-tempat miring rongga perut.

Gambaran terperinci mengenai mabuk. "Wajah Hippocrates" tenggelam, dengan mata cekung. Pesakit tidak bertenaga dan posturnya menyatakan, seperti itu, mati pucuk. Nadi cepat, lemah, tekanan darah menurun, suhu sibuk, pernafasan kerap, bebas, bising.

Kegagalan organ pelbagai menunjukkan dirinya sebagai oliguria, paresis usus (keheningan mati, kembung), gangguan kesedaran (pekak atau euforia). Dalam leukositosis darah, pergeseran formula ke kiri ke bentuk muda dan myelosit.

Kematian mencapai 20%.

Peringkat terminal (lebih dari 72 jam).

Sekiranya tidak ada pembedahan, efusi purulen menyebar ke seluruh rongga perut. Fibrin, yang telah menyerap sejumlah besar jangkitan pada dirinya sendiri, meliputi peritoneum parietal dan viseral, dinding usus melekat bersama untuk membentuk infiltrat, di mana abses antara gelung timbul. Produk buangan mikroorganisma, produk pembusukan selular diserap ke dalam aliran darah, menyebabkan keracunan teruk. Mekanisme pertahanan tempatan dan umum sama sekali tidak dapat dikendalikan. Pengembangan kejutan septik adalah mungkin. Selepas 72 jam, mabuk dan hipoksia membawa kepada kerosakan yang teruk pada semua organ dan sistem, hipoksia yang teruk berlaku. Perubahan yang berlaku akibat ini pada organ dalaman adalah distrofik teruk dan tidak dapat dipulihkan (hyalinosis, amyloidosis kardiomiosit, hepatosit, nekrosis epitelium tubulus ginjal, dll.). Terdapat kegagalan buah pinggang, kejutan paru-paru, gangguan (sistem saraf pusat), kesedaran, pemusnahan imuniti, kerosakan hati toksik, penghambatan aktiviti jantung, yang akhirnya menyebabkan kematian pesakit.

Salah satu manifestasi kegagalan pelbagai organ adalah paresis usus yang teruk. Walaupun secara fizikalnya tetap kedap udara, dalam keadaan tahap akhir peritonitis, ia menjadi telap ke mikroflora gram - usus, yang dalam jumlah besar mengalir secara bebas dari lumen usus ke rongga perut.

Secara klinikal, fasa terminal peritonitis menampakkan dirinya sebagai tanda-tanda keracunan teruk + kegagalan pelbagai organ yang teruk. Keadaannya sangat serius. Wajah Hippocrates. Adynamia, sujud, psikosis, koma. Muntah dengan bau tinja adalah mungkin. Takikardia, nadi seperti benang, penurunan tekanan darah. Pengurangan pengeluaran air kencing atau oliguria. Tekanan pernafasan, penurunan jahitan (kandungan oksigen dalam darah, seperti yang ditunjukkan oleh monitor di sisi katil). Untuk mengekalkan aktiviti penting dan meningkatkan tekanan darah, pesakit seperti itu sering dipindahkan ke sokongan inotropik (pemberian dopamin intravena berterusan), untuk meningkatkan fungsi pernafasan, pesakit dipindahkan ke ventilasi mekanikal.

Perut yang menyakitkan, kembung, "keheningan mematikan" pada auskultasi, sementara ketegangan otot tidak dinyatakan.

Dalam darah, terdapat pergeseran tajam dalam formula ke kiri: sebilangan besar bentuk muda dan myelosit, jumlah neutrofil tikaman adalah 15-30 unit, hiperleukositosis, yang dalam beberapa kes dapat digantikan oleh leukopenia

Prinsip rawatan untuk peritonitis

  • Rawat inap awal;
  • Pembedahan awal, termasuk:
    • penghapusan sumber peritonitis;
    • kebersihan menyeluruh rongga perut;
    • saliran rongga perut;
    • mengikut petunjuk - penyahmampatan usus kecil;
  • Terapi pasca operasi intensif kompleks, termasuk:
    • terapi antibiotik yang rasional;
    • terapi detoksifikasi;
    • pembetulan gangguan homeostasis;
    • rawatan dan pencegahan kekurangan usus.

Pembedahan

Persediaan pra operasi Indikasi - keterukan keadaan fizikal melebihi 12 mata pada skala APACHE II.

Masa penyediaan untuk pembedahan tidak boleh melebihi 1.5-2 jam.

Skema umum penyediaan pra operasi, bersama dengan langkah-langkah kebersihan yang diterima umum, termasuk: kateterisasi vena pusat, pundi kencing, perut - peraturan "tiga kateter"; jet (sekiranya berlaku kekurangan kardiopulmonari - titisan) pemberian larutan intravena larutan kristaloid polionik berkepekatan rendah dalam jumlah hingga 1000-1500 ml; transfusi 400-500 ml larutan koloid untuk mengisi isi padu cecair yang beredar; pembetulan hemodinamik dan pengangkutan oksigen; penggunaan antibiotik spektrum luas secara intravena.

Keperluan untuk pemberian antibiotik secara intravena dalam tempoh pra operasi ditentukan oleh pemusnahan mekanikal penghalang biologi yang tidak dapat dielakkan semasa operasi yang membatasi kawasan proses berjangkit. Oleh itu, operasi harus dilakukan dengan latar belakang penciptaan dalam darah dan tisu kepekatan terapi ubat antibakteria, yang bagi kebanyakannya dapat dicapai dalam 30-60 minit setelah pemberian intravena. Hampir mustahil untuk melakukan pembetulan sepenuhnya gangguan homeostasis sebelum pembedahan; cukup hanya untuk mencapai penstabilan tekanan darah dan CVP, dan peningkatan pengeluaran air kencing. Persiapan pra operasi bermula sebaik sahaja diagnosis dibuat dan berakhir di bilik operasi, secara berurutan beralih ke sokongan anestetik operasi.

Tahap pembedahan untuk peritonitis

  • Akses operasi;
  • Penghapusan sumber peritonitis;
  • Pemindahan eksudat dan tandas rongga perut;
  • Penutupan luka pekak atau kemasukan saluran air atau tampon ke rongga perut.

Akses terbaik sekiranya berlaku peritonitis yang meluas adalah laparotomi garis tengah, yang memberikan kemungkinan penyemakan semula dan sanitasi penuh pada semua bahagian rongga perut. Sekiranya peritonitis purulen atau fecal hanya dikesan semasa operasi dilakukan dari sayatan lain, maka anda harus beralih ke laparotomi garis tengah. Penyingkiran kandungan patologi dan penyemakan organ perut

Setelah membuka rongga perut, kandungan patologi dikeluarkan selengkap mungkin - nanah, darah, hempedu, tinja, dll. Perhatian khusus diberikan kepada tempat-tempat pengumpulan eksudat - ruang subphrenic, kanal lateral, rongga pelvis.

Tahap seterusnya adalah penyemakan organ perut untuk mengenal pasti sumber (atau sumber) peritonitis. Di bawah keadaan hemodinamik pesakit yang stabil, ini mungkin didahului dengan pengenalan 150-200 ml larutan prokain 0.25% (novocaine) ke dalam akar mesentery usus kecil dan di bawah peritoneum parietal. Oleh kerana dalam keadaan peritonitis, trauma hidraulik mesentery dan jangkitan tisu tidak diingini, kesan yang sama dapat dicapai dengan hanya menyuntikkan 300-400 ml larutan novocaine 0,5% ke dalam rongga perut. Berdasarkan hasil audit, keparahan peritonitis, kemungkinan penghapusan satu langkah sumbernya dan keadaan kekuatan pesakit untuk memindahkan jumlah operasi yang diperlukan dinilai.

Peritonitis

Peritonitis adalah keradangan peritoneum, selaput khas yang menutupi organ rongga perut dan dindingnya. Ini adalah salah satu patologi pembedahan yang paling berbahaya. Kadar kematian akibat peritonitis adalah 20-30% 1, dan nilai ini tidak berubah sejak beberapa dekad yang lalu, walaupun terdapat perkembangan perubatan. Lebih daripada satu pertiga pesakit dengan peritonitis adalah orang berusia lebih dari 60 tahun 2, yang berkaitan dengan penurunan daya tahan tubuh secara umum - disebabkan oleh perubahan yang berkaitan dengan usia dan penyakit bersamaan.

Pengelasan peritonitis

Secara asalnya, peritonitis boleh menjadi primer, sekunder atau tersier.

Peritonitis primer berkembang pada peritoneum yang awalnya utuh, di mana mikroba memasuki aliran darah atau dari organ selain rongga perut (tiub fallopi). Peritonitis seperti itu mungkin muncul selepas saluran asites pada sirosis hati, tuberkulosis dan dialisis peritoneal yang berpanjangan.

Peritonitis sekunder berlaku apabila jangkitan memasuki peritoneum dari organ perut yang meradang. Ia boleh menjadi komplikasi apendisitis akut, perut berlubang atau ulser usus, penyumbatan usus, kolesistitis, pankreatitis, trauma perut.

Peritonitis tersier biasanya berlaku dua atau lebih hari selepas operasi yang berjaya pada organ perut. Doktor percaya ada dua sebab untuk keadaan ini. Atau sudah ada jangkitan pada rongga perut yang belum pernah dinyatakan secara klinikal sebelumnya. Sama ada pertahanan badan berkurang, kerana peritonitis terbentuk sebagai reaksi terhadap kecederaan operasi.

Penyebab peritonitis

Penyebab utama peritonitis adalah jangkitan. Ini disebabkan oleh pelanggaran integriti organ dalaman (perforasi ulser, trauma) atau keradangan (cholecystitis, peritonitis). Kurang biasa, jangkitan merebak melalui aliran darah. Peritonitis aseptik (bukan mikroba) berlaku tidak lebih kerap daripada pada 1% kes 3, dan biasanya dikaitkan dengan patologi onkologi. Juga mungkin terjadi peritonitis dengan trombosis saluran organ dalaman, pecahnya pundi kencing echinococcal, dll..

Jangkitan secara semula jadi menyebabkan keradangan. Dalam kes ini, kapal berkembang, edema berlaku, dan kebolehtelapan peritoneum untuk toksin mikroba dan produk kerosakan tisu meningkat. Mereka memasuki aliran darah, menyebabkan mabuk badan yang teruk. Saluran usus yang melebar kerana keradangan dan mabuk berhenti "menahan" bahagian darah yang cair, dan ia mula menembusi ke rongga perut dan terkumpul di dalamnya.

Secara selari, kerana keradangan, peristalsis usus dimatikan. Usus lumpuh mengembang, dindingnya dimampatkan, yang menyebabkan tisu iskemia (kerosakan akibat kekurangan oksigen). Usus berhenti menjalankan fungsinya, dan cairan mula berkumpul di dalamnya, yang meningkatkan peregangan gelung dan proses iskemia. Kerana pelanggaran peristalsis pada lumen usus, mikroflora mati, dan sel mikroba mati juga melepaskan toksin. Melalui dinding usus yang meresap, mereka menembusi darah dan rongga perut, memperburuk keadaan pesakit.

Kerana kenyataan bahawa plasma terkumpul di rongga perut dan di usus lumpuh, jumlah darah yang beredar berkurang. Bekalan darah ke organ dan sistem lain terganggu, yang membawa kepada permulaan kegagalan pelbagai organ: ginjal, jantung dan organ penting lain mula gagal.

Gejala peritonitis

Gambaran klinikal peritonitis terdiri daripada gejala penyakit yang mendasari dan tanda-tanda keradangan peritoneum.

Pertama sekali, pesakit mengadu sakit perut. Sifat kesakitan dan lokasinya bergantung pada organ yang awalnya terjejas: dengan ulser berlubang, ia boleh menjadi sakit "belati" akut di bahagian atas perut, dengan radang usus buntu, sakit teruk di sebelah kanan, dan lain-lain. Selain kesakitan, pesakit mengadu mual dan muntah. yang tidak membawa kelegaan.

Perut membengkak, najis dan gas tidak hilang. Oleh kerana sebarang perubahan kedudukan badan dan bahkan pernafasan yang mendalam meningkatkan rasa sakit, pesakit sering mengambil posisi terpaksa: berbaring di sebelahnya dengan kakinya dibengkokkan ke perutnya. Semasa diperiksa, selain tanda-tanda ini, doktor menemui lidah kering "seperti sikat", pernafasan cepat dan degupan jantung, demam. Tekanan darah diturunkan.

Merasakan perut, doktor yakin akan ketegangan dan kesakitan dinding perut; mengetuk dapat mendedahkan tanda-tanda gas dan cecair bebas di perut.

Tanda kerengsaan peritoneal tertentu adalah gejala Shchetkin-Blumberg: jika anda menekan pada dinding perut dan melepaskan tangan anda secara tiba-tiba, rasa sakit akan bertambah. Simptom musim sejuk (dinding perut anterior tidak bergerak ketika bernafas), Mackenzie (peningkatan kepekaan kulit perut), Mendel (sakit teruk dengan sentuhan ringan pada dinding perut).

Diagnosis peritonitis

Sebagai tambahan kepada data yang diperoleh semasa pemeriksaan, doktor menetapkan kajian makmal dan instrumental untuk mendiagnosis peritonitis:

  1. Ujian darah klinikal: menunjukkan tanda-tanda keradangan yang tidak spesifik - peningkatan bilangan leukosit, ESR yang dipercepat. Indeks keracunan leukosit lebih tinggi daripada 4 (di peringkat terminal boleh mencapai 12).
  2. Ultrasound rongga perut menunjukkan kehadiran cecair dan gas di dalamnya.
  3. X-ray rongga perut: selain cecair dan gas, anda dapat melihat tanda-tanda paresis usus (tahap cecair mendatar di gelung usus dengan pengumpulan gas di atasnya - yang disebut Kloyber Cup).
  4. Biokimia darah menunjukkan perubahan ciri kegagalan pelbagai organ. Sekiranya mungkin, analisis diresepkan untuk kandungan procalcitonin darah, peningkatan tahapnya adalah ciri peritonitis dan sepsis.
  5. Sekiranya ada kemungkinan teknikal, tomografi dikira ditetapkan, yang membolehkan anda melihat keadaan rongga perut dengan jelas.

Dalam kes yang tidak jelas, doktor boleh menjalani laparoskopi diagnostik - pemeriksaan endoskopi rongga perut - atau laparotomi - operasi terbuka.

Rawatan peritonitis

Rawatan utama untuk peritonitis adalah pembedahan membuang sumber jangkitan. Tetapi kerana keadaan pesakit biasanya serius, infus intensif dan terapi antibiotik diresepkan sebelum operasi, bertujuan menstabilkan fungsi organ dalaman. Infus intravena larutan koloid dan kristaloid yang berlebihan harus mengembalikan jumlah darah yang beredar dan keseimbangan elektrolit, antibiotik - agak mengurangkan aktiviti keradangan.

Semasa operasi, sumber keradangan dihilangkan: apendiks, pundi hempedu dikeluarkan, bisul berlubang, luka usus, dll dijahit. Perut dibilas dengan banyak untuk membuang toksin dan mikroorganisma. Tiub saliran disalurkan melalui lubang khas di dinding perut untuk memastikan aliran keluar cecair keradangan. Selepas operasi, terapi konservatif intensif diteruskan, bertujuan untuk menghilangkan jangkitan dan mengekalkan fungsi penting tubuh..

Pada akhir fasa akut peritonitis, terapi rekonstruktif saluran pencernaan dengan bantuan gastroenteroprotectors (rebagit, rebamipide) disyorkan.

Ramalan dan pencegahan peritonitis

Prognosis untuk peritonitis adalah serius: dalam kes yang teruk, kadar kematian mencapai 90%. Secara umum, kita dapat mengatakan bahawa hasil penyakit ini tidak banyak bergantung pada penyebabnya seperti keadaan pesakit ketika dimasukkan. Semakin banyak masa berlalu sebelum pergi ke doktor, semakin lama proses patologi berjalan. Prognosis juga lebih serius pada pesakit tua, kerana daya tahan tubuh mereka pada awalnya berkurang. Walau bagaimanapun, dengan rawatan tepat pada masanya dan rawatan yang mencukupi, pemulihan sepenuhnya mungkin dilakukan..

Tidak ada profilaksis khusus untuk peritonitis. Adalah perlu untuk mendiagnosis dan merawat penyakit organ dalaman yang tepat pada masanya boleh menyebabkan keadaan ini.

[1] Sadokhina L.A. Peritonitis. Irkutsk, ISMU, 2011.

[2] Eryukhin I.A., Bagnenko S.F., Grigoriev E.G. et al. Jangkitan pembedahan perut: status semasa dan masa terdekat dalam menyelesaikan masalah klinikal yang mendesak. Jangkitan dalam Pembedahan 2007.

[3] A.G. Skuratov, A.A. Prizentsov, B. B. Osipov. Peritonitis. Gomel: Institusi pendidikan "Universiti Perubatan Negeri Gomel", 2008.

Peritonitis - gejala, sebab, jenis dan rawatan peritonitis

Selamat hari, pembaca yang dikasihi!

Dalam artikel hari ini kami akan mempertimbangkan penyakit seperti peritonitis, serta gejala, tahap perkembangan, penyebab, jenis, diagnosis, rawatan, ubat-ubatan rakyat, pencegahan dan maklumat berguna lain. Oleh itu...

Peritonitis - apakah penyakit ini?

Peritonitis adalah penyakit radang peritoneum, disertai dengan sakit perut akut, ketegangan otot dinding perut, demam, mual, kembung perut, sembelit dan malaise pesakit yang teruk.

Peritoneum (lat.peritoneum) adalah membran serous yang terdiri daripada kepingan parietal dan viseral, di antaranya terdapat rongga yang dipenuhi dengan cairan serous. Daun viseral meliputi organ dalaman di rongga perut, sementara daun parietal melapisi dinding dalaman. Peritoneum melindungi organ dalaman dari jangkitan, kerosakan dan faktor buruk lain yang mempengaruhi tubuh.

Penyebab utama peritonitis adalah penyakit dalaman saluran gastrousus, perforasi mereka, serta jangkitan, terutamanya bakteria. Contohnya, penyebab kerengsaan, dan selepas keradangan dinding peritoneal, mungkin asid hidroklorik, dilepaskan dari perut dengan ulsernya dengan berlubang. Akibat yang sama boleh berlaku pada radang usus buntu, pankreatitis, diverticula, dll..

Peritonitis adalah penyakit serius yang mengancam nyawa yang memerlukan rawatan segera di hospital dan rawatan yang mencukupi. Sekiranya anda lambat dengan pemberian rawatan perubatan, prognosis untuk pesakit sangat buruk.

Perkembangan peritonitis

Kursus peritonitis boleh dibahagikan secara bersyarat kepada tiga peringkat.

Tahap 1 peritonitis (reaktif, durasi - hingga 12 jam) adalah reaksi awal tubuh terhadap jangkitan pada rongga perut, disertai dengan reaksi keradangan tisu tempatan dalam bentuk edema, hiperemia, pengumpulan eksudat. Eksudat serosa pada awalnya, dan ketika bakteria dan sel pelindung (leukosit) terkumpul di dalamnya, ia menjadi bernanah. Peritoneum mempunyai ciri menarik - dengan melekatkan dan melekatkan helaian untuk memisahkan (pembatasan) mikroflora patogen dari bahagian lain badan. Oleh itu, kerana deposit fibrin, pada tahap ini, penampilan lekatan di peritoneum dan organ yang berdekatan adalah ciri. Di samping itu, di tempat reaksi keradangan, di organ berdekatan, proses pembengkakan dan penyusupan dapat diperhatikan.

Tahap 2 peritonitis (toksik, jangka masa - hingga 3-5 hari) - disertai dengan kemasukan ke dalam aliran darah dan sistem bakteria limfatik, sisa produk jangkitan (endotoksin) dan produk protein (protease, enzim lisosom, polipeptida, dll.), Serta banyak lagi tindak balas imunologi aktif (pelindung) badan terhadap proses keradangan. Penghambatan kontraktilitas usus, perubahan degeneratif pada organ sekitarnya, gangguan hemodinamik (dengan penurunan tekanan darah), tanda khas kejutan septik (endotoksin) - gangguan pembekuan darah dan lain-lain diperhatikan. Di samping itu, gejala seperti mual, cirit-birit dengan sembelit, kelainan umum, perut kembung, demam, demam, dan sakit perut adalah ciri. Fasa toksik penyakit ini boleh menyebabkan perkembangan miokarditis, perikarditis dan endokarditis, yang dicirikan oleh gangguan dalam kerja seluruh sistem kardiovaskular.

Tahap 3 peritonitis (terminal, jangka masa - dari 6 hingga 21 hari) - dicirikan oleh suhu tinggi, yang setelah beberapa saat turun ke tahap rendah, menggigil, nadi cepat, menurunkan tekanan darah, kulit pucat, mual, muntah, penurunan berat badan yang cepat, akut sakit perut, cirit-birit. Fungsi hati untuk pembentukan protein menurun, kerana tahapnya jatuh, dan jumlah ammonium dan glikol dalam darah meningkat. Otak juga tidak terpengaruh, sel-selnya membengkak, dan jumlah cecair serebrospinal meningkat.

Patogenesis pada peritonitis

Pada bahagian sistem peredaran darah - hipovolemia berkembang, yang disertai dengan peningkatan kadar jantung, peningkatan tekanan darah, yang segera turun ke nilai rendah, penurunan kecepatan aliran darah portal, penurunan pengembalian vena ke jantung, takikardia.

Pada bahagian saluran gastrousus - atony usus muncul sebagai reaksi terhadap proses keradangan. Kerana peredaran darah yang terganggu di dinding usus dan kerengsaan sistem neuromuskularnya dengan toksin, paresis berterusan saluran gastrousus berkembang, yang seterusnya menyebabkan hipovolemia, gangguan keseimbangan asid-asas, pemendapan sejumlah besar cecair dalam lumen usus, gangguan air, metabolisme elektrolit, protein dan karbohidrat. Tanda-tanda pembekuan intravaskular yang tersebar juga muncul..

Pada bahagian sistem pernafasan - gangguan muncul terutamanya pada peringkat akhir perkembangan peritonitis dan dicirikan oleh hipoksia, peredaran mikro yang terganggu di paru-paru dan edema mereka, munculnya perfusi paru, yang, dalam kombinasi dengan hipovolemia, menyebabkan gangguan miokardium dan paru-paru.

Pada bahagian ginjal - akibat reaksi umum badan terhadap tekanan, pada peringkat pertama (reaktif) peritonitis, kekejangan dan proses iskemia lapisan kortikal muncul, yang, dalam kombinasi dengan hipotensi arteri dan hipovolemia, menyebabkan kemerosotan fungsi ginjal, hasil akhirnya yang mungkin adalah kegagalan buah pinggang akut. (ARF) atau kegagalan buah pinggang-hepatik.

Pada bahagian hati - gangguan diperhatikan pada peringkat awal perkembangan penyakit, dan dicirikan oleh hipovolemia dan hipoksia tisu hati, yang akhirnya dapat menyebabkan distrofi parenkim..

Statistik peritonitis

Hasil akhir perkembangan peritonitis pada 20-30% kes adalah hasil yang mematikan, dan sekiranya berlaku komplikasi, kematian meningkat hingga 60%.

Peritonitis - ICD

ICD-10: K65;
ICD-9: 567.

Gejala peritonitis

Keterukan dan gejala peritonitis sangat bergantung pada keparahan akar penyebab penyakit, jangkitan, penyetempatan proses keradangan dan kesihatan pesakit. Walau bagaimanapun, pertimbangkan gejala khas penyakit ini..

Tanda-tanda pertama peritonitis

  • Sakit perut tajam berkala;
  • Peningkatan suhu badan;
  • Kelainan umum, kelemahan;
  • Loya.

Gejala utama peritonitis

  • Sakit perut akut, terutamanya diperburuk oleh tekanan pada dinding perut anterior;
  • Ketegangan otot di dinding perut anterior;
  • Suhu badan meningkat dan tinggi;
  • Loya muntah;
  • Tekanan darah tinggi, yang turun dengan mendadak setelah beberapa ketika;
  • Nadi cepat, takikardia;
  • Perut kembung;
  • Cirit-birit dengan sembelit;
  • Pemutihan kulit, akrokianosis;
  • Berpeluh meningkat;
  • Kekeringan badan (dehidrasi);
  • Simptom Shchetkin-Blumberg;
  • Simptom Mendel;
  • Simptom Francicus;
  • Simptom kebangkitan.

Komplikasi peritonitis

  • Kegagalan buah pinggang akut (ARF);
  • Sindrom hipertensi intra-perut (SIAG);
  • Miokarditis;
  • Perikarditis;
  • Endokarditis;
  • Sepsis;
  • Kejutan septik;
  • Hasil maut.

Penyebab peritonitis

Antara penyebab utama peritonitis adalah:

Penyakit radang pelbagai organ yang terletak di rongga perut - kolesistitis, pankreatitis, apendisitis, salpingitis.

Perforasi pada saluran pencernaan (perut, usus, pundi hempedu, dan lain-lain), yang boleh bertindak sebagai komplikasi ulser gastrik atau duodenum, radang usus buntu, kolesistitis yang merosakkan, kolitis ulseratif, penyakit ganas. Ini membawa kepada fakta bahawa kandungan perut, pundi hempedu, pundi kencing (asid hidroklorik, hempedu, air kencing, darah) memasuki rongga perut bebas, yang menyebabkan kerengsaan, dan kemudian keradangan.

Jangkitan masuk ke sistem peredaran darah atau limfa (jalur hematogen dan limfogen), yang membawa kepada penyebaran mikroflora patogen ke seluruh badan, dan, dengan itu, menyentuh rongga perut. Ini boleh berlaku dengan jangkitan langsung badan, dan kedua, apabila jangkitan memasuki aliran darah dari bisul, karbuncles dan fokus berjangkit lain pada kulit.

Kecederaan pada organ perut, atau perut itu sendiri - perkembangan berlaku dengan kecederaan, selepas rawatan pembedahan.

Sebab-sebab lain termasuk:

  • Pecahnya radang usus buntu;
  • Peregangan usus yang sangat tinggi dengan penyumbatan usus;
  • Nekrosis gastrousus;
  • Kehadiran ulser di plak limfoid dengan demam kepialu;
  • Pengeluaran cecair serosa yang berlebihan di perut atau pelanggaran peredarannya (asites);
  • Pendarahan dalaman dan lain-lain.

Ejen penyebab peritonitis yang paling kerap adalah bakteria - staphylococci, streptococci, pneumococci, E. coli, enterobacter, enterococci, eubacteria, peptococci, clostridia, proteus, fusobacteria, bacteroids, mycobacterium tuberculosis.

Selalunya, keradangan peritoneum menyebabkan perkaitan beberapa jenis jangkitan pada masa yang sama.

Jenis peritonitis

Pengelasan peritonitis adalah seperti berikut...

Mengikut kursus klinikal:

  • Peritonitis akut;
  • Peritonitis kronik.

Dengan sifat eksudat:

  • Serous - hanya cecair biasa yang dihasilkan oleh membran serous yang ada;
  • Fibrinous - gentian fibrin terdapat dalam cecair serous, yang membentuk proses lekatan;
  • Purulent - eksudat patologi terdiri daripada nanah;
  • Hemorrhagic - eksudat patologi mengandungi kekotoran darah.

Oleh etiologi

- Peritonitis berjangkit (bakteria) - penyebab penyakit ini adalah jangkitan;
- Aseptik;
- Bentuk khas:

  • Perezitarny;
  • Rheumatoid;
  • Granulomatous;
  • Karsinomatous.

Oleh jenis jangkitan:

Primer - jangkitan memasuki peritoneum oleh hematogen (melalui darah) atau limfogen (melalui limfa) oleh.

Sekunder - jangkitan pada peritoneum berlaku kerana trauma atau penyakit pembedahan pada organ perut. Boleh dibahagikan kepada:

  • Berlubang;
  • Berjangkit dan radang;
  • Traumatik;
  • Selepas operasi.

Tersier - perkembangan proses keradangan berlaku apabila peritoneum dijangkiti dengan latar belakang imuniti yang lemah atau penipisan badan - selepas kecederaan, operasi, keadaan patologi umum akibat pendedahan kepada faktor-faktor buruk (tekanan kerap, hipotermia, hipovitaminosis, kekurangan vitamin, pemakanan berkualiti rendah, penyalahgunaan ubat tanpa perundingan dengan doktor).

Dengan kelaziman:

Tempatan - dicirikan oleh keradangan pada satu bahagian anatomi rongga perut. Mungkin:

  • Peritonitis yang dipisahkan - dicirikan oleh pembentukan abses atau penyusupan;
  • Tidak terhad - dicirikan oleh ketiadaan keradangan yang jelas.

Meluas - dicirikan oleh pembentukan 2-5 kawasan keradangan dan patologi di pelbagai bahagian rongga perut.

Umum (total) - dicirikan oleh kerosakan total pada peritoneum.

Diagnosis peritonitis

Diagnosis peritonitis merangkumi:

Selain itu, laparoskopi, laparotomi boleh digunakan.

Rawatan peritonitis

Bagaimana peritonitis dirawat? Rawatan peritonitis sangat bergantung pada penyakit bersamaan, tentu saja, penyebab, adanya komplikasi dan prevalensi penyakit.

Rawatan untuk peritonitis termasuk:

1. kemasukan ke hospital.
2. Rawatan pembedahan.
3. Rawatan ubat.
4. Diet.

1. kemasukan ke hospital

Sekiranya disyaki peritonitis, pesakit segera dibawa ke institusi perubatan, yang disebabkan oleh kemungkinan perkembangan penyakit yang cepat, kemunculan kejutan septik dan kematian pesakit secara tiba-tiba.

2. Rawatan pembedahan peritonitis

Campur tangan pembedahan (operasi) untuk peritonitis adalah salah satu perkara utama dalam rawatan penyakit ini. Ini disebabkan oleh fakta bahawa proses keradangan pada rongga perut hampir selalu disertai dengan adanya lekatan, abses yang mengasingkan fokus berjangkit. Selain itu, organ yang berdekatan boleh terlibat dalam proses lekatan (lekatan). Dan satu lagi sebab - perforasi dinding organ dalaman kerana pelbagai penyakit, selepas itu asid hidroklorik, hempedu, darah, dan sering dijangkiti jatuh di dinding peritoneum, dalam kebanyakan kes adalah penyebab utama perkembangan peritonitis.

Pembedahan untuk peritonitis membolehkan anda membuang sumber penyakit ini, menghilangkan perforasi, menghilangkan abses dan proses patologi lain pada organ perut.

Untuk mendapatkan akses ke organ perut, laparotomi median dilakukan.

Antara kaedah rawatan pembedahan peritonitis yang paling biasa digunakan adalah:

  • Menjahit lubang berlubang;
  • Reseksi bahagian nekrotik usus;
  • Appendektomi;
  • Pengenaan kolostomi;
  • Penyahmampatan usus kecil (intubasi nasointestinal);
  • Saliran usus besar.

Semasa operasi, biasanya dengan bantuan penyedut elektrik, kandungan patologi dikeluarkan dari rongga perut - pembentukan purulen, hempedu, darah, tinja dan lain-lain..

Pada akhir rawatan pembedahan, untuk pembersihan rongga perut lebih lanjut - aspirasi eksudat dan pengenalan ubat antibakteria, saliran vinil klorida dipasang di dalamnya.

Seterusnya, kita akan mempertimbangkan perkara utama rawatan peritonitis selepas pembedahan..

3. Rawatan ubat peritonitis

3.1. Terapi antimikrobial

Sebagai agen penyebab peritonitis, serta penyakit berjangkit dan proses keradangan lain di dalam tubuh manusia, terdapat juga jangkitan bakteria. Untuk menghentikannya, ubat antimikroba digunakan, dan dalam hal bakteria, antibiotik.

Pilihan antibiotik bergantung pada jenis peritonitis (primer, sekunder atau tersier), agen penyebab yang menyebabkannya muncul, kepekaan mikroflora, dengan mengambil kira penyakit bersamaan.

Para saintis mendapati bahawa setiap jenis peritonitis dicirikan oleh satu atau jenis jangkitan lain yang mendorong perkembangannya..

Selalunya, untuk melegakan jangkitan bakteria pada peritonitis, sebelum menerima data penyelidikan, kombinasi antibiotik digunakan - cephalosporins (generasi ke-3 dan ke-4), aminoglikosida, karbapenem + ubat antimikroba Metronidazole atau Clindamycin. Gabungan ini membolehkan anda memusnahkan hampir keseluruhan spektrum semua jenis patogen..

Antibiotik utama untuk peritonitis adalah cephalosporins (Ceftriaxone, Ceftazidim, Cefelim), aminoglycosides (Amikacin, Gentamicin, Netromycin), carbapenems (Imipenem / Cilastatin, Meropenem), serta ubat gabungan "Amoxacillin / clavulanate", "Ampicillin / sulbactam".

Dengan ketahanan Staphylococcus aureus digunakan - "Vancomycin", "Teicoplatin", "Zivox".

Di samping itu, semakin teruk keadaan pesakit, semakin kuat antibiotik, dan pada masa yang sama beracun..

Pembetulan rejimen terapi antibakteria dilakukan setelah menerima data dari kajian mikrobiologi.

Apabila jangkitan kulat muncul (pengembangan kandidiasis sistemik), ubat antimikotik - "Fluconazole", "Itraconazole".

3.2. Terapi infusi-transfusi

Pembentukan sepsis peritoneal disertai dengan kehilangan cecair intraselular - pada tahap 15-18%.

Untuk mengembalikan keseimbangan air badan, sejumlah besar larutan polionik berkepekatan rendah disuntikkan secara intravena, pada kadar 100-150 ml per 1 kg berat pesakit.

Sekiranya dehidrasi tidak dihentikan dan keseimbangan air tidak dipulihkan, mustahil untuk menormalkan proses metabolik (metabolik) dalam badan..

Terapi infusi dengan adanya sepsis peritoneal dijalankan dari hari pertama rawatan.

Dalam kombinasi dengan terapi infus, perlu dilakukan langkah-langkah seperti - pemulihan hubungan asam-basa, elektrolit dan koloid-osmotik, serta mengisi jumlah plasma yang beredar (VCP).

3.3. Terapi detoksifikasi

Terapi detoksifikasi adalah pembersihan badan toksin yang dirembeskan oleh jangkitan bakteria semasa aktiviti penting dalam tubuh, mati akibat terapi antimikroba sel bakteria dan bahan lain yang meracuni tubuh.

Untuk (menyahtoksin) membersihkan badan, gunakan:

  • Hemosorpsi (penyucian darah);
  • Plasmapheresis (pemurnian darah dengan cara pengumpulan, pemurnian dan refluksnya);
  • Darah UFO (pemurnian darah menggunakan sinaran ultraviolet);
  • ILBI (pemurnian darah menggunakan penyinaran laser intravena);
  • Limfosorpsi (pembersihan limfa);
  • Hemodialisis (pembersihan darah sekiranya berlaku kegagalan buah pinggang);
  • Enterosorpsi (pembersihan saluran pencernaan) - "Karbon aktif", "Polysorb", "Smecta".

3.4. Normalisasi pernafasan tisu

Titik yang sama pentingnya dalam rawatan peritonitis adalah penghapusan pernafasan tisu (hipoksia).

Untuk menormalkan pernafasan tisu, pemberian larutan ozonisasi intravena, oksigenasi hiperbarik (HBO).

Akibat ketepuan tubuh dengan oksigen, limfa dan peredaran darah, proses metabolisme dalam tisu dinormalisasi, sistem kekebalan tubuh dirangsang, dan juga pengeluaran bahan aktif secara biologi. Keadaan umum dan kesejahteraan pesakit bertambah baik.

3.5. Normalisasi saluran gastrousus (GIT)

Untuk merangsang peristalsis dan menormalkan kerja saluran pencernaan, kumpulan ubat berikut digunakan:

  • Ubat antikolinergik - atropin ("Atropine Sulfate");
  • Ubat antikolinesterase - "Neostigmine";
  • Penyekat Ganglion - "Benzohexonium", "Dimekolonia iodida";
  • Makanan tambahan kalium.

Beberapa prosedur fisioterapi juga berguna - terapi diadynamic, elektrostimulasi usus.

3.6. Terapi lain

Selain itu, yang berikut boleh digunakan untuk merawat peritonitis:

4. Diet untuk peritonitis

Peritonitis penyakit ini disertai dengan peningkatan katabolisme, jadi tubuh sangat memerlukan sumber tenaga tambahan. Diet harian harus merangkumi makanan, rata-rata - sekurang-kurangnya 2500-3000 kcal.

Selepas operasi, perlu menahan diri dari makanan pedas, masin, berlemak, goreng dan salai, acar, makanan segera.

Kukus, rebus atau reneh.

Juga, dilarang sama sekali mengambil minuman beralkohol..

Anda boleh makan makanan dengan suam sahaja.

Sebilangan doktor menggunakan makanan tiub enteral untuk penghantaran makanan..

Rawatan peritonitis dengan ubat-ubatan rakyat

Penting! Sebelum menggunakan ubat-ubatan rakyat untuk peritonitis, pastikan anda berunding dengan doktor anda!

Oleh kerana keradangan peritoneum cukup serius, dengan peratusan hasil maut yang tinggi, penyakit ini hampir mustahil untuk disembuhkan dengan ubat-ubatan rakyat, dan kehilangan masa yang diperlukan untuk memberikan rawatan perubatan kecemasan boleh menyebabkan hasil yang tidak dapat diperbaiki. Sudah tentu, ada pengecualian jika Tuhan sendiri menolong pesakit.

Ais. Sebelum ambulans tiba, untuk melegakan sakit perut, ais yang dibalut dengan kain boleh disapukan, hanya dengan cara yang sedikit menyentuh bahagian perut.

Turpentin. Untuk melegakan sakit perut, anda juga boleh menggunakan kompres yang terdiri daripada 1 bahagian turpentin halus dan 2 bahagian minyak sayuran.

Pencegahan peritonitis

Pencegahan peritonitis merangkumi:

  • Rawatan tepat pada masanya pelbagai penyakit supaya tidak menjadi kronik dan tidak menimbulkan perkembangan komplikasi;
  • Pemakanan yang mencukupi, mengutamakan makanan yang diperkaya dengan vitamin dan unsur mikro;
  • Elakkan penggunaan makanan berbahaya, termasuk makanan segera;
  • Elakkan hipotermia badan;
  • Elakkan tekanan;
  • Jangan gunakan ubat tanpa berunding dengan doktor anda;
  • Perhatikan rejim kerja / rehat, cukup tidur.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Penyakit Gastroesophageal Reflux (GERD): Gejala, Rawatan, dan Komplikasi

Gastrik

Penyakit refluks gastroesophageal (GERD) adalah kompleks gejala yang berkaitan dengan gangguan sfingter esofagus bawah dan refluks kandungan perut yang kerap ke dalam esofagus.

Sakit di bahagian kiri perut

Gastrik

Ke atasApa yang menyakitkan

Oleh kerana banyak organ terletak di sebelah kiri perut, terdapat banyak sebab yang berbeza untuk munculnya rasa sakit di kawasan ini. Ia juga menampakkan diri dengan pelbagai cara: kolitis, ada rasa berat, tidak selesa, terbakar, menyengat, tahan lama.