logo

Pembuangan limpa: akibat dan komplikasi

Penyingkiran limpa secara lengkap atau separa (splenektomi) adalah tekanan yang teruk bagi tubuh dan memerlukan penstrukturan semula cara operasi banyak organ dan sistem yang tajam. Semua akibat dan komplikasi yang timbul dalam tempoh selepas operasi boleh dibahagikan kepada dua jangka masa: primer dan sekunder..

Kesan utama pembuangan limpa pada badan

Komplikasi penghapusan limpa yang paling biasa yang dialami oleh pesakit yang telah menjalani splenektomi adalah penurunan imuniti yang tajam dan, sebagai akibatnya, penurunan daya tahan terhadap banyak penyakit berjangkit. Oleh itu, pada malam sebelum pembedahan, pesakit paling sering diberi vaksin terhadap jangkitan pneumokokus (kemungkinan vaksinasi terhadap agen berjangkit berbahaya lain). Walau bagaimanapun, pesakit yang diberi vaksin sangat terdedah kepada Streptococcus pneumoniae, Neisseria meningitidis, Haemophilus influenzae dan bakteria berbahaya yang lain.

Bakteria yang disenaraikan di atas menyebabkan radang paru-paru, meningitis dan komplikasi yang sangat serius yang boleh mengakibatkan kematian. Oleh itu, sangat mustahak untuk memberi vaksinasi terhadap jangkitan tersebut sebelum operasi mengeluarkan limpa. Penyakit berjangkit akibat splenektomi dicirikan oleh kadar perkembangan yang cepat dan tentu saja bentuk yang teruk. Selalunya, penyakit ini disatukan dengan satu nama: jangkitan pasca-splenektomi umum. Dalam separuh daripada kes tersebut, mereka membawa maut..

Yang paling berisiko mengalami komplikasi seperti ini:

  • pesakit yang menjalani pembedahan membuang limpa kurang dari dua tahun yang lalu;
  • kanak-kanak yang menjalani pembedahan sebelum berumur lima tahun.

Cara mengelakkan jangkitan yang mengancam nyawa

Penting: Untuk tidak menghadapi akibat yang menakutkan dari operasi membuang limpa, anda mesti menjaga tubuh anda dengan baik, menjalani gaya hidup sihat dan berusaha untuk menguatkan imuniti.

Anda perlu melakukan ini dalam beberapa arah:

  1. Pemakanan. Selepas pembedahan membuang limpa, pesakit harus makan sebanyak mungkin sayur-sayuran, sayur-sayuran segar dan buah-buahan yang kaya dengan zat besi. Dalam kes ini, perlu dihapuskan sepenuhnya dari diet atau meminimumkan penggunaan goreng, salai, pedas, berlemak dan masin. Jangan minum minuman berkarbonat dan pekat, termasuk jus buah, yang dijual dalam kotak kadbod di kedai.
  2. Tabiat buruk. Sekiranya anda tidak mahu mengalami banyak akibat yang tidak menyenangkan dari splenektomi, yang boleh mengancam kehidupan anda, "pada kulit anda sendiri", maka anda harus berhenti minum alkohol dan merokok.
  3. Pendidikan Jasmani. Terapi fizikal yang sistematik atau bentuk aktiviti fizikal ringan yang mempunyai kesan yang baik terhadap kerja badan akan membantu tubuh pulih lebih cepat selepas pembedahan. Dalam kes ini, anda tidak boleh berlebihan dan memberi beban yang berlebihan kepada diri sendiri..
  4. Rekreasi luar. Untuk mengelakkan akibat buruk dari pembedahan membuang limpa, pesakit harus mengelak dari mengunjungi tempat yang sesak selama 2-3 tahun selepas pembedahan. Sebaiknya pilih tempat-tempat pelancongan yang anda kunjungi dengan berhati-hati dan berhati-hati, dan cubalah untuk tidak mengunjungi negara-negara dengan kejadian malaria, hepatitis, dll. Pada masa yang sama, sangat berguna untuk bersantai di alam semula jadi, menghirup udara bersih, dan marah. Walau bagaimanapun, adalah penting untuk mengelakkan hipotermia..
  5. Rawatan tepat pada masanya. Oleh kerana penurunan imuniti dan risiko kemungkinan jangkitan dengan jangkitan adalah salah satu akibat yang mungkin dan paling biasa dari operasi seperti itu, pesakit memerlukan pemantauan pencegahan secara berkala. Segala komplikasi dapat diatasi, tetapi hanya jika ia dikesan dan didiagnosis tepat pada waktunya. Untuk mencegah jangkitan virus, kursus terapi antibiotik dan ubat imunostimulasi secara berkala dapat dilakukan.

Akibat yang berkaitan dengan jahitan pasca operasi

Operasi untuk mengeluarkan limpa tidak mengecualikan kemungkinan masalah dengan jahitan pasca operasi. Dalam konteks ini, akibat berikut adalah mungkin:

  • hernia di tempat pembedahan tisu;
  • jangkitan jahitan pembedahan;
  • prolaps organ dalaman;
  • berdarah.

Komplikasi seperti itu sering disertai dengan sensasi menyakitkan yang teruk dan perubahan luaran di kawasan yang dikendalikan, oleh itu, mereka dapat dikesan dan rawatan yang sesuai ditentukan lebih cepat..

Komplikasi sekunder selepas penyingkiran limpa

Penting: Terdapat beberapa kemungkinan akibat lain dari splenektomi yang tidak berlaku pada setiap pesakit. Mereka boleh menyebabkan penyakit serius dan bahkan kematian, tetapi, sekali lagi, hanya jika mereka tidak dikenal pasti dan dilokalisasi dalam masa..

Gangguan saluran gastrousus

Setelah mengeluarkan limpa, beberapa fungsinya masuk ke kelenjar getah bening dan hati. Hati melakukan banyak tugas di dalam tubuh kita: melindungi dari bahan berbahaya, menghasilkan hempedu untuk fungsi sistem pencernaan yang stabil, mengatur glukosa darah, mengawal jumlah darah di dalam badan, mendorong penyerapan vitamin, dll..

Oleh itu, salah satu komplikasi selepas operasi membuang limpa adalah "kesesakan" hati dan, bahkan mustahil melakukan fungsi penggantian. Sistem pencernaan menderita dari ini, yang berkaitan dengan hati. Oleh kerana itu, kemunculan kolesistitis, pankreatitis, gangguan perut dan usus adalah mungkin.

Trombosis urat hepatik

Hati mampu melakukan beberapa fungsi limpa, tetapi tidak semuanya. Tugas penting limpa adalah membersihkan darah dari platelet lama "usang", yang berubah menjadi terak. Selepas splenektomi, tidak ada organ yang dapat melakukan fungsi ini, dan oleh itu trombosis vena boleh menjadi akibat operasi tersebut. Selalunya, selepas penyingkiran limpa, trombosis urat hepatik berlaku..

Adalah mungkin untuk mencegah penyakit - untuk ini perlu menggunakan ubat antikoagulan yang dapat menipiskan darah dan mencegah platelet saling melekat. Untuk cepat mengesan ancaman komplikasi tersebut, perlu dilakukan pemeriksaan pencegahan secara sistematik oleh pakar hematologi.

Atelektasis paru-paru

Nama ini adalah penyakit, yang intinya terletak pada keruntuhan sepenuhnya atau pengembangan tisu paru-paru yang tidak lengkap. Oleh kerana itu, permukaan pernafasan paru-paru berkontrak, dan pengudaraan alveolar terganggu. Di kawasan yang runtuh, bronkiektasis, jangkitan, atau fibrosis dan penyakit serius lain berkembang. Penyebab atelektasis paru-paru boleh menjadi mampatan bronkus oleh kelenjar getah bening yang membesar atau penyumbatan lumen bronkus oleh badan atau darah asing - kemungkinan akibat menghilangkan limpa.

Pesakit yang mengalami komplikasi ini mengalami gangguan pernafasan. Akibatnya, mereka mengalami sesak nafas, yang sering muncul secara tiba-tiba. Nadi mereka semakin cepat, sensasi menyakitkan muncul di dada, tekanan darah menurun. Kulit boleh memperoleh warna kebiruan. Dengan ukuran kecil paru-paru yang terkena runtuh dan dengan bentuk perkembangan penyakit yang ringan, beberapa gejala ini mungkin tidak muncul. Ini adalah sebab lain bahawa walaupun satu setengah tahun selepas operasi, perlu kerap berjumpa doktor yang merawat..

Disfungsi fagositik

Penurunan yang ketara dalam pertahanan imun tubuh sendiri bukan sahaja menyebabkan jangkitan dengan jangkitan teruk, tetapi juga perkembangan proses keradangan kronik di paru-paru. Penyebab penyakit ini adalah tumbuh-tumbuhan patogen jangka panjang di saluran pernafasan pesakit. Dalam penyakit ini, sel-sel kekebalan memberi banyak sumbangan kepada pemeliharaan keradangan tempatan. Keradangan paru-paru kronik membawa kepada kemusnahannya dan pembentukan perubahan patologi dalam kerja seluruh organisma. Kemungkinan perkembangan penyakit paru obstruktif kronik.

Bila berjumpa doktor

Anda perlu menghubungi doktor yang hadir dengan sedikit penyimpangan dalam keadaan kesihatan normal dan fungsi tubuh yang betul. Gejala yang paling fasih menunjukkan kemunculan akibat yang berbahaya bagi kesihatan atau kehidupan pesakit adalah berpeluh, demam, dan berdebar-debar jantung..

Di samping itu, pemeriksaan rutin oleh doktor yang hadir mesti dilakukan secara teratur tanpa mengira kesihatan pesakit..

Pengeluaran

Kematian dengan splenektomi elektif dan terancang berlaku pada 1% -3% kes, kerana sebahagian besar kemungkinan akibat (jika dikesan segera) dapat disembuhkan. Oleh itu, pesakit yang telah menjalani pembedahan untuk membuang limpa boleh dan harus menjalani kehidupan penuh, tetapi mereka harus menjaga kesihatan mereka dan segera berjumpa doktor sekiranya terdapat penyimpangan atau komplikasi..

Kepentingan limpa: akibat penyingkiran bagi manusia

Tubuh manusia adalah sistem organ dan tisu yang saling berkaitan. Tidak ada yang berlebihan dalam badan: membuang limpa akan membawa akibat.

Oleh kerana limpa tidak tergolong dalam organ penting, secara umum diterima bahawa tidak ada yang akan berubah dengan ketara dari ketiadaannya. Mari kita fikirkan apakah ini betul.

Fungsi organ

Limpa adalah organ berbentuk bujur tunggal, sebenarnya, pundi kencing yang terletak di hipokondrium kiri, tepat di sebelah kiri perut.

Tisu dalaman limpa disebut pulpa, ia dibahagikan kepada merah dan putih: bahagian merah mengandungi unsur darah, bahagian putih terdiri daripada tisu limfoid, yang menghasilkan limfosit. Dari atas, organ ditutup dengan tisu penghubung yang padat, yang berfungsi sebagai sejenis kapsul.

Fungsi limpa telah lama tidak difahami oleh doktor. Penyembuh masa lalu mengelilinginya dengan aura misteri, percaya bahawa dialah yang menyembunyikan hempedu hitam, yang mendorong seseorang menjadi biru, membuatnya marah dan gelisah.

Pada zaman kita, ia dianggap sebagai kelenjar tanpa saluran ekskresi, oleh karena itu, ia dikaitkan dengan organ endokrin, memandangkan ia secara hormon mengatur kerja sumsum tulang. Kajian organ terkini membuktikan bahawa limpa adalah organ limfoid dan tergolong dalam sistem imun.

Anda boleh membaca lebih lanjut mengenai limfa dan alirannya di sini.

Organ ini sangat penting untuk kesihatan manusia:

  • Bentuk humoral (antibodi dapat dipisahkan dari sel, bergerak di sepanjang katil limfa dan menjangkiti badan asing pada jarak apa pun) dan selular (limfosit mencipta reseptor yang terpaku ketat pada membran sel, membunuh sel asing hanya dengan hubungan langsung) kekebalan;
  • Ia adalah sejenis penapis darah: dalam satu minit ia mengalir sekitar 200 ml darah, memisahkan sel-sel yang cacat atau usang dari aliran darah, mengumpulkannya, dan kemudian memusnahkannya;
  • Mengumpulkan besi, yang diperlukan untuk membina sel darah merah;
  • Mengekalkan monosit, limfosit, platelet dan bekalan eritrosit, yang, sekiranya terdapat kekurangan akut di dalam badan, dilemparkan ke dalam aliran darah.
kembali ke kandungan ↑

Petunjuk untuk penyingkiran

Limpa yang sihat adalah penjaga kesihatan, tetapi ada penyakit dan situasi ketika kehadirannya membahayakan seseorang atau bahkan mengancam nyawa. Dalam kes ini, ia dikeluarkan:

  • Kerosakan terbuka (kecederaan atau pembedahan yang tidak berjaya);
  • Kerosakan tertutup (hentaman, jatuh dari ketinggian);
  • Pecah spontan (dengan tumor, beberapa penyakit berjangkit);
  • Dengan peningkatan organ yang berlebihan;
  • Dengan penyakit darah (leukemia, penyakit kuning hemolitik);
  • Abses yang tidak dapat dibuka;
  • Kerosakan hati (sirosis);
  • Limfoma;
  • Dengan saluran darah yang rosak di organ;
  • Cyst;
  • Hipersplenisme (pengaktifan berlebihan fungsi mana-mana satu);
  • Serangan jantung.
kembali ke kandungan ↑

Kontraindikasi

Semasa memutuskan operasi, doktor menimbang apa yang akan membawa penyingkiran itu kepada pesakit lebih banyak - manfaat atau kemudaratan. Sekiranya atas sebab tertentu komplikasi yang mengancam nyawa pesakit adalah mungkin, operasi ditolak. Terdapat beberapa situasi seperti itu, tetapi semuanya sangat serius:

  • Sekiranya pesakit mempunyai penyakit sistem kardiovaskular yang teruk (jantung mungkin tidak bertolak ansur dengan anestesia);
  • Penyakit paru-paru yang teruk (tidak mungkin anestesia);
  • Koagulopati yang tidak dapat dikawal (pembekuan darah tidak dapat ditingkatkan);
  • Kecenderungan tubuh untuk membentuk lekatan (lekatan yang timbul selepas pembedahan dapat membatasi fungsi organ lain);
  • Tahap akhir penyakit onkologi.
kembali ke kandungan ↑

Operasi: penyediaan dan perlakuan

Sebelum operasi, pesakit menjalani latihan, yang merangkumi ujian dan pemeriksaan alat:

  • Pelbagai ujian air kencing dan darah;
  • Elektrokardiogram;
  • X-ray perut;
  • Ultrasound limpa dan organ tetangga;
  • CT (mengikut petunjuk individu);
  • Dua minggu sebelum operasi, vaksinasi pencegahan adalah wajib;
  • Semua ubat yang boleh menipiskan darah (aspirin, Plavix) dibatalkan;
  • Ketahui kehadiran reaksi alergi terhadap ubat-ubatan.

Terdapat dua jenis splenektomi:

  1. Pembedahan abdomen: Dinding peritoneal ditoreh dan otot-otot mengembang. Ligamen yang memegang limpa dipotong, dan kapal dikapit dengan staples. Limpa dikeluarkan dan, jika tidak ada pendarahan, luka dijahit, pembalut steril digunakan di atas;
  2. Laparoskopi: Beberapa sayatan kecil dibuat di dinding peritoneal. Gas dipam ke dalam rongga sehingga ada ruang kosong untuk bekerja dengan alat. Laparoskop dimasukkan ke dalam lubang lain, ia memindahkan gambar ke layar. Instrumen dimasukkan melalui sayatan yang tersisa dan limpa diamputasi..
kembali ke kandungan ↑

Tempoh selepas operasi

Sekiranya tidak ada komplikasi segera setelah operasi, maka dalam masa seminggu pesakit akan keluar dari hospital.

Fungsi organ yang dikeluarkan diambil alih oleh hati dan kelenjar getah bening. Tetapi memerlukan masa untuk membina semula badan. Pemulihan biasanya memakan masa 2-3 bulan. Pesakit mesti mengikuti arahan doktor mengenai tingkah laku dalam kehidupan seharian dan diet:

  • Anda tidak boleh berada di tempat yang sesak, kerana setelah amputasi limpa, imuniti menurun, yang bermaksud bahawa tubuh menjadi rentan terhadap virus patogen;
  • Atas sebab yang sama, vaksinasi dengan ubat antivirus diperlukan semasa musim influenza;
  • Kita mesti berhenti melakukan perjalanan ke negara-negara di mana malaria dan hepatitis adalah biasa;
  • Imunostimulan dan teh herba harus diambil, yang dapat meningkatkan daya tahan tubuh terhadap jangkitan;
  • Walaupun tidak ada yang mengganggu anda, untuk pencegahan, anda mesti berjumpa doktor dari semasa ke semasa.

Diet juga sangat penting, yang hanya menyediakan makanan yang dibenarkan yang perlu direbus atau dibakar, tetapi tidak digoreng dengan cara apa pun:

  • Makanan dengan kandungan protein tinggi (ikan dan daging tanpa lemak, unggas);
  • Rebus bijirin di dalam air;
  • Sup sayur-sayuran;
  • Kefir, susu panggang yang ditapai, keju kotej;
  • Sayur-sayuran (kacang polong, tomato, kubis, wortel, bawang putih);
  • Buah-buahan;
  • Beri (currants, strawberi, tembikai);
  • Hanya roti semalam;
  • Sayang;
  • Kacang;
  • Teh susu.

Tidak boleh digunakan secara kategoris:

  • Daging dan jeroan berlemak (buah pinggang, otak);
  • Lemak;
  • Telur dalam bentuk apa pun;
  • Sebarang makanan dalam tin;
  • Buah dan beri masam;
  • Gulung dan roti yang baru dibakar;
  • Gula-gula;
  • Alkohol dan minuman dengan gas, kopi dan koko;
  • Perasa, cuka, mustard, lada;
  • Lobak, lobak, lobak, cendawan;
  • Segala-galanya acar dan merokok;
  • Garam hanya boleh 10 gram sehari.

Bagi aktiviti fizikal, beban pertama hanya dapat dilakukan setelah sebulan. Ini adalah gimnastik sederhana, berjalan kaki, bersenam di air.

Akibat daripada penghapusan

Akibat selepas pembedahan membuang limpa adalah sama untuk lelaki dan wanita..

Apa-apa campur tangan invasif dalam tubuh boleh membawa akibat negatif, mereka juga boleh terjadi setelah splenektomi:

  1. Dalam plasma darah, jumlah protein pelindung menurun, yang menyebabkan pelanggaran fungsi fagositik. Pesakit menjadi rentan terhadap jangkitan purulen dan ini boleh mengakibatkan sepsis. Ini amat berbahaya dalam dua tahun pertama selepas pembedahan;
  2. Risiko mendapat penyakit hipotermia meningkat;
  3. Pertahanan badan sangat berkurang, jadi ada lebih banyak "peluang" untuk terkena radang paru-paru, meningitis, hepatitis;
  4. Hati atau pundi hempedu boleh berfungsi.

Selepas operasi, komposisi darah berubah:

  • Sekiranya bilangan platelet meningkat, maka tromboemboli saluran otak, trombosis jantung adalah mungkin. Untuk mengelakkan ini berlaku, pesakit diberi ubat penipisan darah yang menghalang platelet melekat;
  • Kemungkinan leukositosis, iaitu peningkatan kandungan leukosit dalam darah.

Tonton video mengenai kesan membuang limpa:

Keupayaan kompensasi tubuh manusia sangat besar.

Kehidupan tanpa limpa tidak berakhir, fungsinya diambil alih oleh organ lain.

Supaya kualiti hidup tidak berubah menjadi lebih buruk, seseorang harus memperhatikan kesihatannya: meningkatkan kekebalannya dengan segala cara yang mungkin, berhati-hati terhadap jangkitan, makan dengan betul, jangan melakukan rawatan diri dan berjumpa doktor dari semasa ke semasa.

Splenektomi. Akibat untuk tubuh, kerana operasi, diet, pemulihan dipanggil

Splenektomi adalah prosedur pembedahan untuk menghilangkan limpa yang berpenyakit atau rosak. Rawatan pembedahan kadang-kadang menimbulkan akibat yang serius dan jangka panjang bagi tubuh manusia. Prosedur dilakukan dengan menggunakan kaedah tradisional dan laparoskopi.

Penting untuk menjalani rawatan pemulihan di bawah pengawasan pakar selepas operasi. Terapi ditetapkan dengan mengambil kira keadaan pesakit dan ciri-ciri individu tubuhnya.

Kelebihan dan kekurangan

Splenektomi dilakukan dengan menggunakan beberapa kaedah. Doktor memilih rawatan pembedahan, dengan mengambil kira keadaan orang, petunjuk untuk pembedahan dan ciri-ciri individu tubuh pesakit.

Jenis splenektomi:

NamaPeneranganKebaikankeburukan
LaparoskopiManipulasi perubatan dilakukan melalui lubang yang dibuat di rongga perut.Operasi ini trauma rendah kerana penggunaan instrumen mikro khas dan laparoskop.Pakar bedah terhad dalam jangkauan tindakannya, terutama jika dia mempunyai sedikit pengalaman dalam melakukan operasi seperti itu.
LaparotomiPembedahan terbuka, di mana doktor melakukan laparotomi garis tengah atas.Pakar bedah dapat menentukan keadaan organ secara visual.Trauma tinggi dan tempoh pemulihan yang panjang (10-15 hari). Orang itu juga terganggu oleh sensasi menyakitkan yang kuat..

Untuk mengeluarkan limpa untuk petunjuk tertentu, pakar bedah melakukan splenektomi transthoracic. Manipulasi perubatan dilakukan melalui dada.

Sternum dibuka, diafragma dibedah. Tempoh pemulihan adalah panjang. Kaedah thoracoabdominal juga digunakan, ketika campur tangan pembedahan dilakukan dengan pembukaan rongga perut dan kawasan pleura kiri.

Dalam kebanyakan kes, laparoskopi dilakukan. Operasi sedemikian adalah yang paling selamat dan paling selamat bagi tubuh manusia. Tetapi ada kontraindikasi tertentu, termasuk ukuran limpa (hingga 11-20 cm).

Petunjuk

Pecahnya limpa yang teruk atau proses patologi di dalamnya memerlukan campur tangan pembedahan segera.

Pembuangan limpa (akibatnya bagi tubuh akan menjadi minimum jika pesakit setelah operasi tidak melupakan cadangan sederhana dari pakar) juga dilakukan sesuai dengan petunjuk berikut:

NamaPenerangan
Purpura trombositopenik imunPenyakit hematologi jinak yang biasa. Ia dicirikan oleh jumlah platelet yang rendah. Banyak pendarahan muncul pada kulit dan membran mukus.
Kanser limpaProses ganas menyumbang kepada pembesaran organ. Pesakit mengadu keparahan dan kesakitan di kawasan limpa. Pembedahan diperlukan kerana metastasis progresif mempengaruhi organ berdekatan.
Anemia sel sabitDalam kebanyakan kes, penyakit darah disertai dengan proses ganas, oleh itu perlu mengeluarkan limpa untuk memperbaiki keadaan pesakit.
Anemia hemolitik autoimun tahan api
Penyakit HodgkinPatologi malignan, yang dicirikan oleh kerosakan pada tisu limfoid dan penampilan sel-sel tertentu.
Infark limpaKeadaan patologi organ, dengan latar belakang abses berbahaya. Proses keradangan-purulen mempengaruhi organ-organ jiran. Dalam keadaan ini, pesakit ditunjukkan untuk operasi mendesak, di mana limpa dikeluarkan..
Abses bernanahProses keradangan yang kuat yang mempengaruhi kawasan tertentu organ. Sebab utama adalah trauma pada limpa, degenerasi tisu, jangkitan sekunder terhadap latar belakang tuberkulosis, sifilis atau patologi kronik lain.
CystNeoplasma boleh menjadi kongenital atau diperolehi. Setelah kerosakan teruk pada limpa, sel-sel hancur di dalam organ, dan cairan terbentuk. Sekiranya integriti sista dilanggar, risiko jangkitan tisu di sekitarnya meningkat. Adalah perlu untuk membuang tumor atau sepenuhnya limpa.

Gangguan autoimun, sarkoidosis, limpa yang membesar atau pecah teruk akibat kemalangan juga merupakan petunjuk untuk rawatan pembedahan.

Kerosakan pada organ menimbulkan rasa sakit yang teruk di bahagian atas perut di sebelah kiri. Seseorang kehilangan sejumlah besar darah, dengan latar belakang dia mengalami kejutan kardiogenik.

Gejala utamanya adalah pening yang teruk, kulit pucat, berkeringat. Wanita mengalami kekejangan di rahim. Dalam situasi ini, seseorang tidak dapat melakukan tanpa campur tangan pembedahan..

Kontraindikasi

Terdapat situasi ketika dilarang sama sekali melakukan pembedahan, kerana risiko komplikasi adalah yang paling tinggi.

Kontraindikasi utama untuk penyingkiran limpa:

NamaPenerangan
Penyakit sistem kardiovaskularRawatan pembedahan melibatkan penggunaan anestesia umum. Tubuh yang lemah, di bawah pengaruh penyakit yang teruk, tidak dapat menahan tekanan yang meningkat.
Patologi pernafasanUntuk penyakit paru-paru dalam beberapa keadaan, tidak digalakkan menggunakan anestesia umum.
Coagulopathy yang tidak terkawalKeadaan patologi yang dicirikan oleh pembekuan darah yang buruk. Sekiranya doktor gagal menstabilkan indikator, pembedahan adalah kontraindikasi..
Kecenderungan untuk membentuk lekatanPerubahan patologi mempengaruhi keadaan dan fungsi organ dalaman, yang terletak di sebelah limpa. Adhesi memberikan tekanan, jadi operasi tidak dilakukan dalam keadaan seperti itu.

Tahap termal neoplasma malignan juga merupakan kontraindikasi untuk splenektomi. Pesakit itu sendiri mungkin tidak selalu setuju untuk menjalani pembedahan, kerana dia menilai semua risiko yang ada. Kontraindikasi untuk splenektomi juga merupakan tempoh kehamilan bayi, hipertensi portal dan sirosis hati..

Ujian apa yang perlu dilakukan

Pembuangan limpa (akibatnya bagi tubuh adalah penurunan pertahanan, kerana organ lebih cenderung menyokong sistem kekebalan tubuh) ditunjukkan dalam situasi yang sangat sukar apabila keadaan patologi mengancam nyawa seseorang dan kontraindikasi minimum.

Sebelum splenektomi, doktor berunding dengan pesakit untuk mendapatkan jumlah maksimum maklumat berguna. Pesakit harus menjelaskan keadaannya, bercakap mengenai pengambilan ubat-ubatan dan aduan yang ada. Untuk diagnosis lengkap, pakar memberikan ujian berikut kepada seseorang:

NamaPenerangan
Analisis umum darah dan air kencingHasilnya akan membantu menilai keadaan umum tubuh pesakit, mengenal pasti gangguan atau penyakit bersamaan. Dalam trombositopenia, perlu menentukan seberapa cepat sel darah merah dan platelet dimusnahkan.
Kajian sinar-XOrgan perut diperiksa untuk menentukan lokasinya.
Imbasan CTProsedur ini membolehkan anda melihat seakurat mungkin di mana limpa berada, patologi dan perubahan organ yang ada.
Pemeriksaan ultrabunyi (ultrasound)Kaedah diagnostik yang membolehkan anda menentukan bentuk dan ukuran limpa, serta gangguan patologi di dalamnya.
ElektrokardiogramPemeriksaan membantu menilai fungsi otot jantung.

Semua langkah diagnostik dilakukan sebelum operasi supaya doktor dapat menilai bukan sahaja keadaan seluruh badan, tetapi juga limpa secara terpisah sebelum mengeluarkannya..

Latihan

Selepas pembedahan, imuniti pesakit semakin lemah. Risiko menghadapi radang paru-paru, meningitis dan penyakit berjangkit lain meningkat, kerana peningkatan kerentanan terhadap kesan negatif pada tubuh. Vaksinasi sebelum splenektomi yang dirancang juga akan membantu mencegah komplikasi..

Untuk operasi yang berjaya, doktor juga memberikan nasihat berguna kepada pesakit agar mereka betul-betul mempersiapkan prosedur:

  1. Lulus semua kajian makmal dan instrumental mengikut arahan pakar.
  2. Vaksinasi sebelum pembedahan diperlukan bagi seseorang untuk mencegah perkembangan penyakit berjangkit setelah penyingkiran limpa.
  3. Sebelum operasi, anda mesti berhenti mengambil ubat selama 7 hari.

Dalam beberapa keadaan, pesakit diberi diet khas sebelum splenektomi untuk membersihkan usus atau ubat untuk tujuan yang serupa.

Prosedur langkah demi langkah

Laparoskopi dilakukan dalam peringkat berikut:

  1. Pakar bedah membuat 3-4 sayatan di kawasan perut.
  2. Laparoskop dimasukkan melalui sayatan pertama.
  3. Alat khas dimasukkan melalui lubang yang tinggal.
  4. Untuk meluaskan rongga perut dan memudahkan prosedur perubatan, doktor mengisinya dengan gas.
  5. Dengan mengoperasikan laparoskop dan instrumen, pakar bedah membuang limpa.

Campur tangan pembedahan memerlukan 45-60 minit. Prosedur ini meninggalkan kerosakan minimum, pesakit pulih dalam masa yang singkat.

Laparotomi langkah demi langkah:

  1. Pakar bedah membuat sayatan di bahagian tengah perut atau di bawah tulang rusuk di sebelah kiri.
  2. Menggambarkan limpa untuk penyingkiran selanjutnya.
  3. Sekiranya pesakit didiagnosis dengan tumor ganas, pakar bedah memeriksa kelenjar getah bening. Sekiranya berlaku kerosakan, organ ini juga akan dikeluarkan.
  4. Pakar bedah memeriksa pendarahan setelah mengeluarkan limpa.
  5. Menutup luka.

Dalam kebanyakan kes, selepas pembedahan terbuka, pesakit tinggal di hospital selama 7 hari di bawah pengawasan doktor. Adalah perlu untuk memastikan bahawa komplikasi serius tidak muncul yang menyebabkan kecacatan atau bahkan kematian. Dengan laparoskopi, pesakit pulang dalam 3-5 hari.

Pemulihan selepas

Selepas pembedahan, pesakit diberi ubat tertentu. Doktor memilih ubat, dengan mengambil kira keadaan pesakit dan ciri-ciri individu tubuhnya. Penting untuk mematuhi preskripsi dengan ketat, kerana ubat-ubatan memprovokasi kesan sampingan.

Kumpulan ubatNamaPermohonan
Ubat antibakteriaCeftriaxone, VancomycinDos harian ubat bergantung pada keadaan pesakit. Orang dewasa ditetapkan 20-60 mg / kg 1 kali sehari.
Ubat anti-radangParacetamol, DiclofenacUbat tersebut mengurangkan sensasi yang menyakitkan. Orang dewasa diresepkan selepas makan (1-2 jam) dengan banyak air. Pesakit ditetapkan 500-1000 mg setiap 4-6 jam. Dos harian maksimum ialah 4 g..
Kompleks vitaminRetinolVitamin A diambil untuk tujuan perubatan dan profilaksis. Orang dewasa diresepkan secara lisan selepas makan selepas 10-15 minit. Dos yang disyorkan adalah 33,000-100,000 IU sehari.

Pembuangan limpa (akibatnya bagi tubuh akan bergantung pada keadaan seseorang dan kepatuhan terhadap preskripsi yang ketat) adalah ujian serius bagi pesakit. Selepas prosedur, penting untuk tidak hanya minum ubat dan mematuhi cadangan tertentu.

Anda boleh menggunakan resipi penyembuh dan penyembuh yang tidak konvensional. Mereka akan membantu mengembalikan kekuatan badan dan meningkatkan daya tahannya terhadap kemungkinan penyakit berjangkit atau virus..

NamaResepiPermohonan
Warna bawang putihPotong kepala bawang putih dan lemon. Tambahkan 0.5 liter air ke dalamnya, biarkan selama 5 hari.Produk yang dihasilkan disyorkan untuk mengambil 1 sudu besar. sebelum makan. Tincture meningkatkan imuniti dengan baik.
Koleksi herbaCampurkan sage, thyme, thyme, nettle dan black currant dalam bahagian yang sama. Tuangkan 1.5 sudu besar. koleksi herba dengan air mendidih. Tegaskan campuran dan tapis.Ubat siap disyorkan untuk diminum dalam 1 sudu besar. 3 kali sehari.
HaliaParut 200 g akar halia. Masukkan lemon cincang (2 buah.) Di dalamnya, bersama kulitnya, buah ara (100 g) dan aprikot kering (100 g). Campurkan semua komponen tanah dengan baik. Masukkan 1 sudu besar. madu asli.Produk siap disyorkan untuk dimakan dalam 1 sudu kecil. setiap kali dengan teh.

Madu, lemon dan bawang putih menyokong imuniti dan meningkatkan daya tahan tubuh terhadap pelbagai penyakit. Dianjurkan untuk membuat decoctions dengan komponen yang dijelaskan dan membawanya ke dalam..

Selepas mengeluarkan limpa, pesakit mesti diberi makanan diet:

Produk PilihanMakanan yang dilarang
  • sup sayur-sayuran
  • bijirin dan bijirin yang dimasak di dalam air
  • daging lembu tanpa lemak, ayam, ikan
  • produk susu yang ditapai dengan kandungan lemak rendah
  • sayur rebus, rebus, atau mentah
  • buah-buahan, buah beri, kacang
  • daging putih ayam
  • roti kering
  • teh herba, jus segar, minuman buah beri
  • makanan berlemak, pedas, goreng
  • makanan salai, acar dan masin
  • kuah pekat pada ikan, daging dan cendawan
  • produk coklat
  • daging lemak
  • cacat
  • koko, kopi, minuman berkarbonat manis
  • lobak, bawang, bawang putih
  • roti segar

Diet harus dipatuhi dengan ketat selama 6 bulan. Doktor akan membenarkan anda memperluaskan menu secara beransur-ansur, jika tidak ada kontraindikasi perubatan.

Setelah mengeluarkan limpa, pesakit juga harus mematuhi cadangan berikut untuk mencegah akibat berbahaya bagi tubuh:

  1. Elakkan tempat yang sesak di mana anda boleh mendapat penyakit berjangkit.
  2. Berikan vaksinasi tambahan setelah berunding dengan doktor.
  3. Tidak mandi, tidak digalakkan mandi.
  4. Untuk sensasi yang menyakitkan di kawasan jahitan, minum analgesik ringan yang tidak mengandungi aspirin. Lebih baik jika ubat itu diresepkan oleh doktor.
  5. Untuk menangguhkan perjalanan, terutama ke negara-negara di mana anda boleh dijangkiti patologi berjangkit (hepatitis, malaria).
  6. Tinggalkan tabiat buruk (minuman beralkohol, produk tembakau).

Pembuangan limpa mengakibatkan larangan minum alkohol seumur hidup.

  • Melakukan terapi fizikal secara sederhana. Senaman membantu tubuh pulih lebih cepat sekiranya norma dipatuhi.
  • Berjalan lebih banyak di udara segar, tahan badan, tetapi lindungi dari hipotermia.
  • Rawat penyakit virus yang tepat pada masanya, yang mana berlakunya komplikasi. Untuk melakukan ini, berjumpa doktor untuk tujuan pencegahan.
  • Pembuangan limpa (akibatnya pada tubuh bergantung pada orang itu, seberapa ketat dia akan mengikuti preskripsi doktor yang disyorkan) memperuntukkan tempoh pemulihan yang memerlukan sekurang-kurangnya 3-4 bulan. Dalam tempoh ini, anda harus mengelakkan aktiviti fizikal yang berat, dan juga enggan memandu kenderaan..

    Berapa lama keputusannya akan bertahan

    Prognosis bagi pesakit adalah baik sekiranya tidak ada penyakit serius yang bersamaan. Seseorang boleh terus hidup secara normal sekiranya mereka mengikuti cadangan doktor dan sekatan yang ketat.

    Hasil pembedahan dan kualiti hidup pesakit secara langsung bergantung pada dirinya sendiri. Penting untuk memperhatikan kesihatan anda, memantau diet anda dan menjaga kekebalan tubuh. Sekiranya anda merasa tidak sihat, segera berjumpa doktor. Rawatan diri boleh membahayakan dan memburukkan kesihatan.

    Kemungkinan komplikasi

    Sekiranya anda mengikuti cadangan doktor yang sederhana selepas splenektomi, akibatnya adalah minimum..

    Sekiranya pesakit mengabaikan semua resep, dia berpeluang menghadapi komplikasi serius, hingga dan termasuk kematian:

    1. Sistem imun terjejas. Ini kerana limpa menghasilkan jumlah antibodi dan limfosit terbesar dalam tubuh manusia..
    2. Selepas pembedahan, fungsi kelenjar getah bening dipertingkatkan.
    3. Trombosis urat hepatik berkembang.
    4. Kemungkinan besar pembentukan hernia di tapak sayatan.
    5. Proses keradangan berlaku di pankreas.
    6. Paru-paru dipengaruhi oleh atelektasis.
    7. Leukositosis. Penyakit ini menimbulkan peningkatan tahap leukosit (sel darah putih). Pesakit tidak hanya diberi ubat, tetapi juga disyorkan untuk mematuhi diet yang ketat..
    8. Fungsi hati, pundi hempedu, saluran gastrousus terganggu.

    Setelah mengeluarkan limpa, seseorang mungkin menghadapi penyakit berjangkit, kerana organ yang dikeluarkan dikeluarkan memberikan perlindungan terhadap perkembangan dan pembiakan bakteria patogen.

    Splenektomi juga memberi kesan negatif terhadap komposisi darah. Perubahan itu kekal seumur hidup. Terhadap latar belakang hypercoagulability dan peningkatan tahap platelet pada seseorang selepas pembedahan, kemungkinan mengembangkan trombosis saluran otak dan arteri paru meningkat.

    Setelah mengeluarkan limpa, selalu ada risiko komplikasi serius dan juga kematian. Dalam kebanyakan kes, pesakit yang menjalani pembedahan terus menjalani kehidupan normal dan memuaskan. Tertakluk kepada cadangan perubatan, anda dapat dengan mudah mencegah akibatnya kepada tubuh..

    Reka bentuk artikel: Vladimir the Great

    Perubatan dunia

    Mengapa prosedur ini dilakukan??

    Limpa terletak di bahagian kiri atas perut (di bawah dan di sebelah kiri tulang rusuk bawah). Beratnya kira-kira 100 gram, dan strukturnya menyerupai kelenjar getah bening yang besar.

    Limpa adalah organ yang fungsinya menyimpan sel darah merah. Ia mengandungi sebilangan besar sel darah yang tergolong dalam kelas makrofag yang diperlukan untuk menyaring darah.

    Limpa adalah sebahagian daripada sistem imun. Ia bertanggungjawab membunuh sel darah lama dan membuang zarah darah yang rosak (seperti platelet) dari sistem peredaran darah. Ia membantu tubuh mengenali dan memusnahkan beberapa mikroorganisma yang menyerang, dan di samping itu, ia dapat mempengaruhi jumlah platelet, sel darah merah, dan bahkan sel darah putih. Limpa juga menghasilkan sel darah merah.

    Pembuangan limpa dapat dipertimbangkan jika limpa terlalu besar dan mulai menghancurkan terlalu banyak platelet dan sel darah merah; dalam kes beberapa jenis limfoma, serta dalam kes penyakit sel darah - sebagai contoh, sebagai akibat daripada pemusnahan platelet autoimun (purpura trombositopenik idiopatik, ITP); dalam kes perkembangan anemia hemolitik akut (akibat pemusnahan sebilangan besar sel darah merah); jika terdapat pendarahan di limpa selepas kecederaan fizikal; sekiranya berlaku pecahnya limpa secara spontan, trombosis saluran darah splenik, kehadiran sista atau ulser di limpa, atau sirosis hati; untuk rawatan porphyria erythropoietic kongenital (CEP).

    Operasi untuk membuang limpa dapat dilakukan dengan kaedah pembedahan terbuka dan laparoskopi (invasif minimum). Di pusat perubatan. Rabin, kebanyakan operasi hari ini dilakukan dengan cara invasif minimal, yang memungkinkan pemulihan lebih cepat selepas pembedahan, mengurangkan sindrom kesakitan, dan juga sedikit mengurangkan tahap komplikasi pasca operasi.

    Hasil apa yang diharapkan dari prosedur ini?

    Hasil pembedahan pembuangan limpa mungkin berbeza-beza, bergantung pada jenis penyakit atau kerosakan organ. Dalam kebanyakan kes, pesakit yang tidak mengalami kecederaan tambahan yang teruk dan / atau masalah perubatan serius yang lain akan dapat pulih dengan cepat selepas operasi ini..

    Sekiranya terdapat pelbagai penyakit darah, penyingkiran limpa menghilangkan faktor yang merosakkan sel darah, dan dengan itu pesakit pulih.

    Hasil yang baik yang dilihat pada pesakit dengan limpa yang membesar adalah pengurangan kesakitan dan komplikasi akibat splenomegali..

    Dalam kebanyakan kes, anda boleh mengharapkan pemulihan yang cepat dan pemulihan sepenuhnya selepas 4-6 minggu..

    Harus diingat bahawa setelah penyingkiran limpa, pasien lebih rentan terhadap jangkitan, jadi dia harus menerima berbagai vaksinasi dan / atau, dengan demikian, mengambil antibiotik profilaksis (ini terutama berlaku untuk anak-anak).

    Bagaimana prosedur ini dilakukan dalam praktik?

    Pembedahan untuk mengeluarkan limpa - terbuka dan minimal invasif - dilakukan di bawah anestesia umum.

    Semasa menjalankan operasi dengan cara terbuka:

    Pakar bedah akan membuat sayatan besar di bahagian tengah atau kiri perut, terus di bawah lengkungan kostum. Pakar bedah kemudian akan mencari limpa dan memisahkannya dari tisu sekitarnya dengan pisau bedah berteknologi tinggi (diathermic)..

    Selepas itu, pakar bedah akan mengasingkan dan menjahit dengan stapler (alat pembedahan khas yang melakukan kedua tindakan ini) saluran darah limpa (termasuk saluran darah besar yang memasuki pintu limpa, serta beberapa saluran darah kecil yang menghubungkan bahagian atas limpa dan perut), dan kemudian ini - akan menghilangkan limpa.

    Sekiranya terdapat rawatan barah, pakar bedah akan memeriksa kelenjar getah bening di perut dan membuangnya jika perlu. Pakar bedah kemudian akan memeriksa rongga perut untuk kawasan tisu kecil yang disebut "limpa aksesori" yang berdekatan dengan limpa pada 15% pesakit, dan mengeluarkannya jika dijumpai.

    Setelah mengeluarkan limpa dan tisu tambahan yang diperlukan, pakar bedah akan memeriksa semula perut, memeriksa pendarahan, dan menjahit sayatan. Sekiranya perlu, pakar bedah akan meninggalkan longkang (tiub nipis) di perut untuk mengalirkan kawasan operasi; longkang akan dikeluarkan setelah beberapa hari.

    Semasa operasi dilakukan dengan cara invasif minimum:

    Pertama, pakar bedah akan membuat sayatan di perut kiri atau di pusar dan memasukkan laparoskop (kateter dengan sumber cahaya di hujungnya dan kamera video kecil yang menyiarkan gambar tapak pembedahan). Sepanjang keseluruhan operasi, pasukan operasi akan dipandu oleh gambar yang disiarkan oleh kamera video pada layar besar (gambar ini mempunyai resolusi tinggi (HD) dan diperbesar 16 kali ganda berbanding yang asal).

    Pakar bedah kemudian akan membuat 2 atau 3 sayatan tambahan dan memasukkan instrumen pembedahan bersaiz kecil khas ke dalamnya. Sebagai tambahan, pakar bedah akan menyuntikkan karbon dioksida (CO2) ke dalam rongga perut untuk mengembangkannya dan mewujudkan lebih banyak ruang untuk bekerja (gas akan dikeluarkan dari rongga perut pada akhir operasi).

    Dengan bantuan alat bedah khas, pakar bedah akan memisahkan limpa dari tisu yang dilekatkannya, dan dengan bantuan stapler, dia akan memutuskan saluran darah - seperti dalam operasi terbuka. Seperti pembedahan terbuka, pakar bedah akan memeriksa perut untuk "limpa tambahan" atau kelenjar getah bening yang berpenyakit sekiranya berlaku barah. Kemudian, setelah memisahkan limpa dan tisu lain yang perlu dipisahkan, pakar bedah akan memasukkan beg tertutup ke rongga perut dan meletakkan limpa di dalamnya..

    Pakar bedah akan membawa beg itu lebih dekat ke dinding perut dan mengeluarkan limpa daripadanya, setelah sebelumnya membaginya menjadi beberapa bahagian kecil. Dia kemudian akan memeriksa perut semula untuk memastikan tidak ada pendarahan atau masalah lain. Pada akhir operasi, pakar bedah akan menutup sayatan dengan jahitan atau tompok kecil. Setelah operasi dilakukan dengan cara ini, pakar bedah dapat meninggalkan saluran air jika perlu..

    Dalam kes yang agak jarang berlaku, operasi tidak dapat dilakukan dengan kaedah invasif minimum (misalnya, kerana kesukaran memisahkan limpa dengan instrumen khas atau jika anatomi rongga perut pesakit tidak membenarkan pandangan yang baik dengan kamera video dan perlu melihat bidang pembedahan secara langsung), dan kemudian operasi akan dilakukan secara terbuka dengan cara untuk memastikan keselamatan pesakit. Penting untuk diperhatikan bahawa peralihan seperti itu dari satu kaedah pembedahan ke kaedah yang lain tidak dianggap sebagai komplikasi operasi..

    Keputusan untuk melakukan operasi terbuka atau beralih ke kaedah ini semasa operasi invasif minimum lebih sering dibuat untuk pesakit yang telah menjalani pembedahan pada masa lalu di bahagian atas perut, atau dalam hal pendarahan semasa operasi.

    Jenis anestesia apa yang akan digunakan semasa prosedur ini?

    Kedua-dua operasi terbuka dan invasif minimum untuk menghilangkan limpa dilakukan di bawah anestesia umum.

    Penjelasan: Sepanjang prosedur, pesakit tidak merasa sakit dan pakar anestesi sentiasa memantau keadaan fizikalnya untuk memastikan bahawa pesakit tidur nyenyak, ototnya terasa santai dan dia tidak merasakan apa-apa semasa prosedur..

    Berapa lama prosedur ini perlu dilakukan?

    Operasi untuk membuang limpa memakan masa sekitar satu hingga satu setengah jam.

    Berapa tahap kejayaan prosedur ini dan risiko apa yang melibatkannya?

    Seperti prosedur pembedahan invasif, pembedahan untuk mengeluarkan limpa dapat melibatkan risiko dan komplikasi yang penting untuk diketahui sebelum memutuskan untuk menjalani pembedahan..

    Untuk meminimumkan risiko ini, perlu memberi maklumat maksimum perubatan peribadi pesakit kepada pakar bedah dan pakar anestesi sehingga mereka berpeluang memilih rawatan yang terbaik untuknya dan memberi perhatian khusus kepada masalah dan kelemahannya.

    Hasil operasi mungkin berbeza-beza, bergantung pada jenis penyakit yang dihidap oleh pesakit dan tahap kerusakan yang dideritanya. Kadar pemulihan selepas pembedahan sangat tinggi, dengan syarat tidak ada kecederaan serius atau masalah perubatan.

    Semasa menjalani pembedahan untuk penyakit autoimun (purpura trombositopenik idiopatik, ITP), kanak-kanak secara spontan pulih dalam 80-90% kes dalam dua minggu selepas pembedahan, dan hanya sebilangan kecil pesakit yang mengalami penyakit kronik.

    Bagaimana persediaan untuk pembedahan dan penginapan di hospital?

    Ubat-ubatan anti-pembekuan (seperti aspirin atau Coumadin) dan vitamin E harus dihentikan seminggu sebelum pembedahan. Sangat penting untuk berjumpa dengan doktor keluarga atau pakar bedah anda mengenai perlunya rawatan penggantian.

    Pesakit harus memberitahu pakar bedah jika dia mengalami selesema, batuk atau jangkitan lain pada hari-hari sebelum operasi..

    Secara langsung pada hari operasi, 6 jam sebelum permulaannya, anda mesti menahan diri dari makan dan minum.

    Apa yang akan berlaku selepas operasi?

    Pada akhir operasi (terbuka dan minimum invasif), pesakit akan menghabiskan kira-kira dua jam di wad selepas operasi. Ini diperlukan untuk memberinya kebangkitan yang lambat dan boleh dipercayai selepas pembedahan. Selepas itu dia akan dipindahkan ke bahagian pembedahan, dari mana dia akan keluar dari rumah.

    Sekiranya perlu, pesakit akan diberi ubat penghilang rasa sakit. Pada satu atau dua hari pertama selepas operasi, kesakitan mungkin berlaku di kawasan yang dikendalikan. Dalam kebanyakan kes, pesakit akan menerima infus cecair selepas pembedahan. Dalam beberapa kes, saluran gastrik akan dimasukkan melalui hidung untuk mengelakkan muntah dan pendarahan gastrik (kerana perut kadang-kadang berhenti mengosongkan dengan betul selepas pembedahan).

    Sehari selepas pembedahan, disarankan untuk mula berjalan, bergerak, dan bahkan mandi. Jangan mandi sekurang-kurangnya seminggu selepas pembedahan.

    Sejurus selepas operasi, pesakit akan menerima arahan dalam merawat luka dan ubat pasca operasi untuk mencegah jangkitan.

    Apabila pesakit sudah cukup pulih untuk makan, pergi ke tandas, dan memenuhi keperluan asasnya sendiri, dia akan keluar dari rumah. Dalam kebanyakan kes, ini akan berlaku 3 hari selepas pembedahan terbuka dan 1-2 hari selepas pembedahan invasif minimum.

    Sekiranya anda atau orang tersayang memerlukan program diagnostik dan rawatan yang berkelayakan, anda dinasihatkan untuk menghubungi wakil jabatan antarabangsa kami yang akan membantu anda mengatur lawatan anda ke Israel dan menjalankan program perubatan profesional..

    Penerbitan Mengenai Cholecystitis