logo

Jangkitan usus: gejala dan rawatan (diet, ubat)

Jangkitan usus adalah keadaan akut yang timbul akibat pencerobohan mikroorganisma patogen ke dalam usus manusia. Pelbagai patogen boleh menyebabkan kerosakan pada sistem pencernaan. Keadaan ini disatukan oleh gambaran klinikal biasa - sindrom diare dan mabuk pesakit.

Patogen jangkitan usus

Bergantung pada asalnya, semua jangkitan usus boleh dibahagikan kepada:

Lebih jarang penyakit ini dikaitkan dengan kulat patogen.

Jangkitan bakteriaJangkitan virusJangkitan protozoa
  • botulisme;
  • jangkitan dengan Pseudomonas aeruginosa;
  • salmonellosis;
  • disentri;
  • halofilia;
  • yersiniosis;
  • demam kepialu;
  • Jangkitan Klebsiella;
  • campylobacteriosis;
  • jangkitan paratyphoid;
  • kolera;
  • escherichiosis.
  • adenovirus;
  • reovirus;
  • rotavirus;
  • koronavirus-koronavirus;
  • Virus Norfolk;
  • enterovirus.

  • amuba patogen;
  • skistosom;
  • cryptosporidium.

Gejala

Gejala biasa

  • Sindrom nyeri. Bergantung pada tahap kerosakan usus, rasa sakit dapat dilokalisasi di bahagian atas atau bawah perut..
  • Sindrom diare. Sebilangan besar jangkitan usus dicirikan oleh peningkatan pergerakan usus, yang sering disertai dengan kemunculan keinginan palsu - tenesmus.
  • Sembelit. Dalam kes penyakit yang teruk, paresis usus dapat berkembang, yang secara luaran dicirikan oleh sembelit berterusan yang berlanjutan selama beberapa hari.
  • Mengubah sifat najis. Dalam kebanyakan kes, najis menjadi cair, berair, dan warnanya berubah. Kotoran mungkin mengandungi sisa makanan, lendir, atau darah yang tidak dicerna.
  • Keracunan umum badan. Jangkitan usus semestinya disertai dengan kemerosotan keadaan umum pesakit, yang ditunjukkan dengan berlakunya demam, kelemahan umum, sakit kepala, penurunan berat badan, kurang selera makan.
  • Pening dan muntah. Bergantung pada keparahan penyakit, muntah boleh menjadi tunggal atau berganda, membawa pesakit lega atau, sebaliknya, memburukkan keadaannya.

Gejala spesifik

Jangkitan ususGejala spesifik
Botulisme
  • sindrom dyspeptik: muntah, sakit perut, mual, cirit-birit;
  • tanda-tanda paresis sistem pencernaan: rasa kenyang di perut, perut kembung yang teruk;
  • gejala neurologi: kelemahan otot, gangguan penglihatan ("penglihatan kabur"), sakit kepala, demam.
Salmonellosis
  • kesakitan teruk akut di kawasan epigastrik;
  • peningkatan mendadak suhu badan hingga 40 ° C;
  • kelemahan teruk, sakit otot, sakit kepala;
  • muntah berulang mungkin;
  • najis hingga 3-4 kali sehari, cair, banyak, mengandungi serpihan makanan yang tidak dicerna, mungkin terdapat campuran lendir.
Disentri
  • perubahan sifat najis: peningkatan kekerapan pergerakan usus, darah di dalam najis;
  • muntah berulang mungkin;
  • demam teruk;
  • tenesmus yang kerap.
Escherichiosis
  • perubahan sifat najis: najis berwarna kuning atau oren, berair, banyak;
  • muntah berterusan beberapa kali sehari;
  • kemerosotan keadaan umum - demam teruk, penurunan berat badan, kurang selera makan.
Demam kepialu
  • sindrom diare - najis hingga 10-15 kali sehari, cair, berlimpah, bercampur dengan darah dan lendir;
  • sindrom mabuk yang teruk: kelemahan umum, kenaikan suhu yang mendadak, ketakutan dan mengantuk, kehilangan kesedaran adalah mungkin;
  • ruam roseola khas di seluruh permukaan kulit;
  • muntah berulang mungkin.
Jangkitan paratyphoid
  • permulaan penyakit yang akut, yang bermula dengan kenaikan suhu yang tajam dan mabuk badan yang teruk - kelemahan umum, sakit kepala, menggigil;
  • sindrom cirit-birit yang teruk;
  • simptom catarrhal adalah mungkin - batuk, hidung berair.
Jangkitan rotavirus
  • najis yang kerap longgar;
  • muntah tunggal mungkin;
  • perubahan sifat najis - tinja berbuih, berair, kekuningan;
  • cirit-birit berlangsung tidak lebih dari 5 hari.
Jangkitan adenovirus
  • buang air besar 5-7 kali sehari;
  • sifat najis berubah - tinja cair, berair;
  • muntah berulang mungkin berlaku selama beberapa hari;
  • pesakit sering mengalami gangguan bersamaan - konjungtivitis mata, pembesaran limpa dan hati, limfadenopati.
Jangkitan enterovirus
  • mempunyai kursus yang agak mudah;
  • dicirikan oleh peningkatan sederhana dalam kekerapan buang air besar, perubahan sifat najis;
  • ruam berlaku pada badan, yang paling sering dilokalisasi di kawasan hujung, tetapi juga boleh merebak ke batang badan;
  • terdapat lesi ciri saluran pernafasan atas - sakit tekak enteroviral dengan unsur vesikular tertentu di kawasan tekak.

Cara penularan jangkitan usus

  • Cara makanan. Jangkitan berlaku melalui makanan yang anda makan. Mekanisme penularan ini paling biasa untuk jangkitan usus..
  • Jalan Air. Penyerapan mikroorganisma ke dalam tubuh manusia dilakukan semasa meminum air dari sumber yang tidak disahkan.
  • Cara hubungan-rumah tangga. Bakteria merebak melalui barangan rumah.
  • Titisan udara. Paling jarang, mikroorganisma memasuki tubuh manusia setelah menyedut udara, yang mendapat zarah dahak dari pesakit yang dijangkiti. Untuk jangkitan usus, penularan aerosol secara praktikal tidak bersifat, namun, dalam kes yang luar biasa, jangkitan seperti itu juga mungkin terjadi..

Diagnostik

Sekiranya disyaki jangkitan usus, pesakit harus menghubungi doktornya. Selepas pemeriksaan, doktor akan dapat mencadangkan diagnosis khusus dan menetapkan rawatan. Sekiranya terdapat penyakit yang teruk atau jika disyaki ada jangkitan tertentu (misalnya disentri), pesakit dihantar ke hospital penyakit berjangkit khusus untuk terapi khusus dan memastikan pengasingan yang diperlukan.

Untuk mengesahkan diagnosis jangkitan usus, kaedah diagnostik berikut digunakan:

  1. Pemeriksaan najis. Coprogram memungkinkan untuk memeriksa tinja, mengesan kemungkinan kekotoran darah, sel-sel imun, mengasingkan bakteria dan mengirimnya untuk disemai..
  2. Pemeriksaan bakteriologi tinja. Menyemai biomaterial yang diperoleh daripada pesakit adalah kaedah utama untuk menentukan agen penyebab penyakit ini. Bakteria dibiakkan pada media nutrien khas dan diperiksa secara menyeluruh, yang memungkinkan untuk menentukan jenis bakteria patogen. Di samping itu, setelah mengenal pasti patogen, diuji kepekaan terhadap antibiotik, yang membolehkan anda memilih terapi yang berkesan untuk pesakit dengan tepat..
  3. Kajian serologi. Kaedah diagnostik tambahan adalah ujian untuk antibodi dalam darah pesakit. Mereka dibebaskan sebagai tindak balas terhadap bakteria setelah 4-5 hari. Antibodi mempunyai kekhususan yang tinggi dalam kaitannya dengan bakteria tertentu, sehingga sejenis mikroorganisma dapat dikenal pasti.

Rawatan

Rawatan jangkitan usus bergantung pada patogen apa yang disebabkan olehnya, bagaimanapun, sejumlah peraturan umum dapat dibezakan yang berlaku untuk semua lesi sistem pencernaan.

Diet

Dengan bentuk patologi ringan, pesakit diberi diet yang lebih baik. Jumlah makanan berkurangan, makanan berbahaya bagi usus dikecualikan, dan pemakanan paling lembut diresepkan. Dengan penyakit yang sederhana dan teruk, jumlah pengambilan kalori harian dikurangkan sekitar 40-50%. Dianjurkan untuk meningkatkan kekerapan makan hingga 6-8 kali sehari. Semasa tempoh pemulihan, apabila sindrom diare hilang, disarankan untuk meresepkan prebiotik kepada pesakit dalam bentuk produk makanan dan secara berasingan, dalam bentuk tablet..

Produk PilihanProduk tidak digalakkan
  • bubur tumbuk (nasi, semolina);
  • teh manis;
  • keropok roti putih;
  • kompot, jeli;
  • kaldu daging rendah lemak;
  • decoctions herba;
  • oatmeal;
  • potongan kukus dari daging tanpa lemak (ayam, ayam belanda).
  • produk susu fermentasi lemak - krim, susu bakar fermentasi, yogurt;
  • roti, gula-gula;
  • daging atau ikan berlemak;
  • sebilangan sayur-sayuran (bit, kekacang);
  • sitrus;
  • makanan goreng yang terlalu masin.

Dadah

Antibiotik digunakan untuk merawat jangkitan bakteria yang teruk. Dana dipilih bergantung pada patogen.

Penentuan rejimen terapi dan dos ubat hanya dilakukan oleh doktor pesakit yang hadir.

Dalam bentuk penyakit yang lebih ringan, ubat antibakteria biasanya tidak diresepkan, terapi simptomatik dilakukan. Ia termasuk:

  1. Pengenalan larutan garam (Trisol, Regidron). Dalam bentuk penyakit yang lebih ringan, cecair diberikan secara lisan, dalam kes yang teruk, ia diberikan secara parenteral.
  2. Ubat antipiretik. Untuk mengurangkan demam dan mabuk, ubat anti-radang bukan steroid (Ibuprofen, Nimesulide) diresepkan, serta Paracetamol.
  3. Sorben (Enterosgel, Polysorb, Smecta). Dadah dari kumpulan ini meneutralkan bahan toksik yang terdapat di dalam usus yang terjejas dan mengeluarkannya dari badan. Kerana ini, keterukan mabuk badan menurun..
  4. Probiotik dan prebiotik. Jangkitan usus biasanya disertai dengan gejala dysbiosis, jadi pesakit diberi dana untuk memulihkan mikroflora normal sistem pencernaan. Ubat digunakan secara eksklusif pada masa pemulihan, ketika sindrom diare hilang, kerana sebelumnya penggunaannya praktikal tidak berkesan.

Sekiranya disyaki jangkitan usus, pesakit harus menilai keadaannya dan memutuskan taktik rawatan. Sekiranya ia adalah keracunan makanan ringan yang tidak disertai dengan kenaikan suhu dan gejala ekstraintestinal, maka penyakit ini dapat dirawat di rumah. Untuk ini, lapar dan rehat, minum banyak cecair, dan penggunaan sorben adalah disyorkan. Sekiranya keadaan pesakit yang serius, demam teruk, penambahan manifestasi ekstraintestinal, sangat penting untuk berjumpa doktor. Pesakit mungkin perlu dimasukkan ke unit gastroenterologi atau hospital penyakit berjangkit.

Prognosis untuk pesakit akan bergantung kepada agen penyebab jangkitan usus. Dalam kebanyakan kes, penyakit ini mudah dihilangkan, tetapi dalam beberapa penyakit tertentu, penyakit ini disertai oleh komplikasi dan bahkan boleh menyebabkan kematian. Kunci penyelesaian penyakit yang baik adalah lawatan awal ke doktor dan mematuhi arahannya..

Kemungkinan komplikasi

  • kejutan toksik berjangkit;
  • penyebaran fokus jangkitan sekunder, kerosakan pada organ lain;
  • kegagalan buah pinggang akut;
  • dysbiosis.

Pencegahan

  • basuh tangan anda dengan kerap sebelum makan;
  • mengambil daging dan produk tenusu dari sumber yang dipercayai;
  • jangan minum air dari takungan semula jadi, jangan berenang di pantai tidak rasmi;
  • basuh buah-buahan dan sayur-sayuran dengan bersih, walaupun sebelum rawatan panas;
  • mematuhi peraturan kebersihan diri, jangan gunakan barang peribadi orang lain (contohnya tuala);
  • jika boleh, hadkan hubungan dengan orang yang mempunyai tanda-tanda jangkitan usus.

Jangkitan usus - keterangan, jenis, laluan jangkitan, gejala (cirit-birit, muntah, demam). Jangkitan rotovirus pada kanak-kanak dan orang dewasa - gejala dan rawatan

Laman web ini memberikan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit mesti dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Jangkitan usus adalah penyakit akut yang ditunjukkan oleh keradangan membran mukus organ-organ saluran gastrointestinal (gastritis, enteritis, kolitis, gastroenteritis, gastroduodenitis, enterocolitis, dll.), Disertai dengan gangguan pencernaan (cirit-birit, sisa makanan yang tidak dicerna dalam tinja) dan disebabkan oleh pelbagai patogenik mikroorganisma yang boleh memasuki usus melalui mulut dan menyebabkan proses keradangan pada sel-sel organ ini.

Ciri-ciri umum dan intipati penyakit ini

Di bawah istilah "jangkitan usus" doktor dan saintis bermaksud keseluruhan kumpulan penyakit berjangkit (kira-kira 30), di mana organ saluran pencernaan - perut atau pelbagai bahagian usus - rosak. Seperti namanya, semua jangkitan usus bersifat menular, yaitu, disebabkan oleh pelbagai mikroorganisma patogen, seperti bakteria, virus atau protozoa. Terlepas dari sifat mikroorganisma patogen, semua jangkitan usus dicirikan oleh simptomologi jenis yang sama, termasuk fenomena keracunan (demam, sakit kepala, kelemahan, dan lain-lain), gangguan najis (cirit-birit), mual dan muntah, serta sakit perut. Sebagai tambahan kepada simptom yang sama, beberapa jangkitan usus juga mempunyai manifestasi yang unik, dengan adanya kemungkinan diagnosis penyakit secara tepat..

Oleh itu, kita dapat menyimpulkan bahawa jangkitan usus adalah penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisma patogen, yang berlanjutan dengan gejala keracunan umum (sakit kepala, kelemahan, demam), cirit-birit, muntah dan sakit perut yang disebabkan oleh keradangan mukosa usus atau perut.

Jangkitan usus sangat meluas, dan orang-orang dari segala usia jatuh sakit dengannya. Tetapi yang paling mudah dijangkiti usus adalah kanak-kanak, orang tua dan mereka yang baru-baru ini mengalami penyakit serius yang lain. Dari segi kekerapan lawatan ke doktor di negara maju, jangkitan usus berada di tempat kedua setelah ARVI.

Ejen penyebab mikro jangkitan usus dikeluarkan di persekitaran luaran dengan najis, air liur, air kencing dan muntah oleh orang yang sedang membawa jangkitan atau mengalaminya kurang dari 2 hingga 4 minggu yang lalu. Mikroba masuk ke dalam air, pada pelbagai objek, dan juga pada makanan, di mana ia tinggal lama. Selanjutnya, apabila objek, produk, dan air yang terkontaminasi mikroba memasuki rongga mulut, mana-mana orang yang sihat dijangkiti jangkitan usus.

Jangkitan dengan jangkitan usus berlaku apabila mikroorganisma patogen memasuki saluran pencernaan melalui mulut dengan makanan yang tercemar dengan mikroba, air, barangan rumah, dll. Maksudnya, jangkitan usus disebarkan melalui saluran fecal-oral dan makanan. Dengan kata lain, jika agen penyebab mikrob jangkitan usus muncul di dalam air, pada objek, bahagian badan atau produk apa pun, maka ketika memasuki mulut, mereka masuk ke bahagian bawah saluran gastrointestinal dan menyebabkan penyakit.

Mikroba boleh masuk ke dalam mulut ketika memakan sayur-sayuran dan buah-buahan yang tidak dibasuh dengan buruk, mengabaikan peraturan kebersihan (tangan tidak dibasuh sebelum makan, menggunakan barang-barang rumah tangga yang sama dengan orang sakit, dll.), Minum air yang tidak dimasak (termasuk menelan secara tidak sengaja semasa mandi), rawatan haba yang tidak mencukupi terhadap daging dan produk tenusu, dll. Di samping itu, patogen jangkitan usus dapat disebarkan secara langsung dari orang ke orang, misalnya, melalui ciuman. Selalunya, kanak-kanak dijangkiti seperti berikut: salah satu orang dewasa mencium bayi di pipi, anak itu membersihkan air liur yang tersisa dengan tangannya dan kemudian setelah beberapa saat menarik tangan yang sama ke mulutnya. Dan jika orang dewasa atau anak lain adalah pembawa jangkitan usus, maka di dalam air liurnya ada mikrob patogen, yang akan memasuki saluran pencernaan bayi yang sihat, menyebabkan penyakit ini.

Sebarang jangkitan usus menyebabkan keradangan pada lapisan perut atau pelbagai bahagian usus. Dan keradangan pada selaput lendir menyebabkan gangguan pencernaan, yang dimanifestasikan oleh cirit-birit (cirit-birit), sakit perut dan muntah. Bergantung pada selaput lendir organ mana yang meradang, semua jangkitan usus boleh berlaku dalam bentuk berikut:

  • Gastritis akut (keradangan lapisan perut);
  • Enteritis akut (keradangan membran mukus usus kecil);
  • Kolitis akut (keradangan lapisan usus besar);
  • Gastroduodenitis akut (keradangan membran mukus perut dan duodenum);
  • Enterokolitis akut (keradangan membran mukus usus kecil dan besar).
Bentuk jangkitan usus penting untuk merumuskan diagnosis, tetapi tidak untuk rawatan, yang hampir sama dalam semua kes penyakit dengan jangkitan yang berbeza. Diagnosis dirumuskan sebagai berikut: kolitis akut dengan latar belakang jangkitan usus. Artinya, diagnosis utama adalah kawasan penyetempatan proses keradangan (keradangan selaput lendir usus besar), dan petunjuk adanya jangkitan usus hanyalah penjelasan faktor penyebab keradangan.

Bergantung pada jenis patogen yang diprovokasi oleh penyakit ini, jangkitan usus boleh menjadi bakteria, virus atau protozoa. Pada prinsipnya, jenis patogen tidak begitu penting untuk rawatan, kerana terapi untuk hampir semua jangkitan usus adalah sama. Maksudnya, rawatan jangkitan usus dilakukan mengikut prinsip yang sama, tanpa mengira jenis mikroba yang memprovokasi. Terdapat perbezaan hanya dalam rawatan jangkitan bakteria yang teruk, tetapi penyakit ini mudah dikenali oleh gejala klinikal ciri yang hanya ada di dalamnya, akibatnya pengenalan patogen tidak diperlukan.

Dalam rawatan jangkitan usus, peranan utama dimainkan oleh penggantian kehilangan cairan dan garam, serta diet, kerana akibat utama dan sangat berbahaya dari sebarang jangkitan adalah dehidrasi. Sekiranya seseorang dapat hidup tanpa makanan selama sebulan, maka tanpa jumlah air dan garam yang mencukupi - secara harfiah beberapa hari atau beberapa jam. Oleh itu, perkara utama dalam rawatan jangkitan usus adalah mengisi semula jumlah air dan garam yang hilang dengan muntah dan cirit-birit..

Dalam kebanyakan kes, untuk rawatan jangkitan usus, anda tidak perlu mengambil ubat - antibiotik, sorben, agen antivirus, dan lain-lain, kerana tubuh manusia secara bebas menghasilkan antibodi terhadap mikroba dan memusnahkannya, yang membawa kepada pemulihan (seperti dalam situasi dengan ARVI ). Dan sehingga antibodi berkembang, tubuh hanya perlu, secara relatif, untuk "menahan diri". Untuk "menahan diri", perlu untuk sentiasa menambah kehilangan cecair dan garam, yang dikeluarkan dari badan dengan najis dan muntah yang longgar. Itulah sebabnya rawatan utama untuk jangkitan usus adalah minum banyak larutan rehidrasi (Rehydron, Trisol, dll.) Dan diet. Mengambil antibiotik untuk jangkitan usus hanya diperlukan untuk kolera yang teruk, kekotoran darah pada tinja dan cirit-birit yang berpanjangan dengan latar belakang giardiasis. Enterosorben dan probiotik boleh diambil sesuka hati, kerana keberkesanannya untuk rawatan jangkitan usus belum terbukti, tetapi ubat ini juga tidak mendatangkan bahaya..

Biasanya, dengan penggantian kehilangan cecair yang mencukupi, jangkitan usus tanpa mengambil ubat hilang sendiri setelah 3 hingga 5 hari. Sekiranya jangkitannya teruk atau kehilangan cairan belum dapat diisi dengan secukupnya, komplikasi mungkin timbul, dan dalam kes ini, penyakit ini akan bertahan lebih lama.

Dalam 90% kes, sebarang jangkitan usus, dengan syarat kehilangan cecair dan garam diisi semula, hilang dengan sendirinya, tanpa rawatan khas. Dan hanya 10% kes jangkitan usus memerlukan terapi khas - mengambil antibiotik, pemberian larutan garam secara intravena, dll..

Penyakit yang berkaitan dengan jangkitan usus

Pada masa ini, kira-kira 30 penyakit yang berbeza disebut jangkitan usus, di antaranya adalah yang paling biasa:

1. Jangkitan usus bakteria:

  • Botulisme;
  • Demam kepialu;
  • Halofilia;
  • Disentri;
  • Yersiniosis;
  • Jangkitan Pseudomonas aeruginosa;
  • Jangkitan Clostridial;
  • Jangkitan Klebsiella;
  • Jangkitan protein;
  • Campylobacteriosis;
  • Paratyphoid A dan B;
  • Salmonellosis;
  • Keracunan makanan Staphylococcal;
  • Kolera;
  • Shigellosis;
  • Escherichiosis (jangkitan yang disebabkan oleh patogen E. coli).
2. Jangkitan usus virus:
  • Jangkitan Adenovirus;
  • Jangkitan yang disebabkan oleh virus kumpulan Norfolk;
  • Jangkitan virus koronari;
  • Jangkitan Reovirus;
  • Jangkitan rotavirus;
  • Jangkitan enterovirus (virus Coxsackie A dan B, virus ECHO).
3. Jangkitan usus protozoa:
  • Giardiasis;
  • Amoebiasis;
  • Schistosomiasis;
  • Cryptosporidiosis.

Jangkitan usus akut

Semua jangkitan usus adalah akut, iaitu, ia berkembang secara tiba-tiba, berbeza dengan gejala ciri yang jelas dan hilang dalam masa yang agak singkat. Tidak ada kes jangkitan usus kronik yang diketahui, kerana penyakit ini dapat disembuhkan sepenuhnya atau mengakibatkan kematian seseorang akibat dehidrasi. Oleh itu, jelas bahawa jangkitan usus hanya boleh menjadi akut..

Setelah pulih dari jangkitan usus, seseorang mungkin mengalami gangguan pencernaan dalam 1 hingga 3 bulan, yang disebut sebagai komplikasi atau kesan sisa penyakit. Gangguan pencernaan disebabkan oleh kerosakan teruk pada sebilangan besar sel usus, yang memerlukan masa untuk pulih. Oleh itu, sehingga sel-sel usus pulih, seseorang mungkin mempunyai kesan sisa selepas jangkitan, yang merupakan pelbagai pilihan untuk gangguan pencernaan: najis longgar tunggal, perut kembung, kolik, dll..

Walau bagaimanapun, komplikasi bukanlah tanda jangkitan usus kronik, tetapi hanya menunjukkan kerosakan mendalam pada sebilangan besar sel usus. Setelah beberapa lama selepas jangkitan, ketika sel-sel usus dipulihkan, semua gejala dan episod gangguan pencernaan akan hilang sepenuhnya. Selama tempoh kesan sisa selepas jangkitan usus, disarankan untuk mengikuti diet dan memproses produk makanan secara menyeluruh secara termal, dan bilas sayur-sayuran dan buah-buahan dengan baik agar tidak jatuh sakit lagi dan memaksimumkan pemulihan sel usus.

Pengelasan

Pada masa ini, terdapat dua klasifikasi utama jangkitan usus: yang pertama adalah patogenetik, untuk penggunaan klinikal, dan yang kedua adalah etiologi, untuk tujuan saintifik. Pengamal menggunakan klasifikasi patogenetik, sementara saintis dan penyelidik menggunakan klasifikasi etiologi. Klasifikasi patogenetik didasarkan pada ciri-ciri perjalanan penyakit ini, dan klasifikasi etiologi berdasarkan kepada pelbagai agen penyebab mikrob patogenik.

Menurut klasifikasi etiologi, semua jangkitan usus dibahagikan kepada jenis berikut:

1. Jangkitan usus bakteria (salmonellosis, disentri, kolera, demam kepialu, botulisme, yersiniosis, escherichiosis, keracunan makanan staphylococcal, dll.);
2. Jangkitan usus virus (adenovirus, rotavirus, enterovirus, reovirus, coronavirus jangkitan, dll.);
3. Jangkitan usus protozoa (amebiasis, giardiasis, dll.).

Jangkitan usus bakteria disebabkan oleh pelbagai mikrob kepunyaan bakteria. Lebih-lebih lagi, agen jangkitan mikrob penyebab boleh menjadi patogenik tulen dan patogenik bersyarat. Bakteria patogen adalah bakteria yang biasanya tidak terdapat di dalam tubuh manusia, dan ketika memasuki usus, mereka selalu menyebabkan penyakit berjangkit. Contoh bakteria patogen adalah Vibrio cholerae, demam kepialu. Bakteria patogen bersyarat merangkumi mikroorganisma yang biasanya terdapat di dalam usus manusia dalam jumlah kecil dan oleh itu tidak menyebabkan bahaya. Tetapi jika mikroba oportunistik ini membiak atau memasuki usus dalam jumlah besar dari luar, maka mereka menjadi patogen dan menyebabkan penyakit. Contoh bakteria oportunistik adalah Staphylococcus aureus, yang biasanya terdapat dalam jumlah kecil di dalam usus. Tetapi jika sejumlah besar Staphylococcus aureus memasuki usus dengan makanan berkualiti rendah (telur, mayonis, dll.), Maka mikroba memperoleh sifat patogen, dan orang itu mengalami jangkitan usus.

Jangkitan usus bakteria ditularkan melalui laluan fecal-oral dan makanan rumah tangga, iaitu, dengan tidak mematuhi peraturan kebersihan atau dengan penggunaan produk berkualiti rendah yang terkontaminasi mikroba.

Jangkitan usus virus disebabkan oleh kemasukan virus ke dalam usus manusia yang boleh menyebabkan keradangan akut pada mukosa usus. Selalunya, orang yang berumur berbeza mempunyai jangkitan usus enterovirus dan rotavirus. Tidak seperti bakteria, jangkitan usus virus dapat ditularkan bukan hanya melalui saluran fecal-oral dan makanan rumah tangga, tetapi juga melalui titisan udara. Oleh itu, risiko dijangkiti jangkitan usus virus lebih tinggi daripada jangkitan bakteria..

Sebagai tambahan, seseorang yang telah mengalami jangkitan virus tetap menjadi pembawa virus dan sumber jangkitan untuk orang lain selama 2 hingga 4 minggu setelah sembuh. Dan dengan jangkitan bakteria, seseorang menjadi sumber jangkitan kepada orang lain hanya 2 - 4 hari selepas pemulihan.

Jangkitan usus protozoa kurang biasa daripada bakteria dan virus, dan jangkitan dengannya, biasanya, berlaku ketika air yang tidak direbus ditelan, misalnya, minum dari badan air yang belum diuji atau menelan secara tidak sengaja semasa berenang. Tidak seperti bakteria dan virus, jangkitan usus protozoa dapat bertahan lama dan memerlukan rawatan dengan ubat antiprotozoal.

Menurut klasifikasi patogenetik, jangkitan usus dibahagikan kepada tiga kumpulan berikut:

  • Jangkitan yang disebabkan oleh patogen yang tidak dikenali (merangkumi kira-kira 70% daripada jumlah kes jangkitan usus yang didaftarkan oleh doktor);
  • Jangkitan disebabkan oleh patogen yang ditetapkan (menyumbang kira-kira 20% daripada jumlah kes jangkitan usus yang didaftarkan oleh doktor);
  • Disentri bakteria (menyumbang kira-kira 10% daripada jumlah kes jangkitan usus yang dicatatkan oleh doktor).

Laluan jangkitan

Punca jangkitan usus adalah orang yang sakit atau pembawa asimtomatik, yang mengeluarkan mikroorganisma patogen ke persekitaran luaran dengan najis dan muntah, serta air kencing. Pembebasan mikroba ke persekitaran luaran berlaku sejak penyakit ini bermula sehingga pemulihan sepenuhnya (hilangnya gejala klinikal). Dalam kes jangkitan usus virus, perkumuhan patogen berterusan selama 2 hingga 3 minggu lagi selepas pemulihan. Oleh itu, seseorang yang mengalami jangkitan usus atau mengalaminya kurang dari 2 minggu yang lalu adalah sumber jangkitan bagi orang lain.

Jalan jangkitan dengan jangkitan usus adalah oral-fecal, rumah tangga atau, lebih jarang, melalui udara, dan mekanisme penularan penyakit ini tidak mencukupi. Ini bermaksud bahawa agen penyebab jangkitan selalu masuk ke dalam badan melalui saluran makanan, iaitu melalui mulut. Patogen memasuki badan ketika memakan makanan yang tercemar, memakan air, menjilat tangan atau benda yang kotor secara tidak sengaja, dll..

Jalan penularan jangkitan usus yang paling biasa adalah oral-fecal dan isi rumah. Dengan laluan penularan ini, makanan, air atau barangan rumah tercemar dengan mikrob patogen yang dirembeskan oleh orang sakit atau pembawa asimtomatik. Sebagai peraturan, pencemaran mikroba seperti itu berlaku apabila peraturan kebersihan diri dan piawaian kebersihan tidak dipatuhi semasa penyediaan dan pemprosesan makanan (misalnya, makanan disiapkan dalam keadaan tidak bersih, pegawai yang bekerja dengan makanan tidak mencuci tangan setelah menggunakan tandas), akibatnya mikroba dijumpai kotor tangan, dipindahkan ke makanan, air atau barangan rumah. Selanjutnya, ketika makan makanan atau menelan air, serta menjilat barang-barang rumah tangga yang tercemar, mikroba memasuki mulut orang yang sihat, dari mana mereka memasuki usus dan menyebabkan perkembangan jangkitan.

Ejen penyebab jangkitan usus terdapat pada pelbagai produk makanan, dengan syarat ia telah lama disimpan dalam keadaan tidak betul atau diproses dalam keadaan tidak bersih, akibatnya jangkitan boleh berlaku dengan penggunaan hampir semua makanan, termasuk yang diproses secara termal. Bagaimanapun, patogen jangkitan usus tahan sejuk, oleh itu, mereka mengekalkan sifat patogennya, walaupun makanan yang tercemar disimpan di dalam peti sejuk..

Selalunya, jangkitan usus dijangkiti melalui saluran oral-fecal, terutamanya ketika minum air kotor, tidak direbus (minum atau menelan air secara tidak sengaja semasa berenang di dalam air), susu dan produk tenusu, telur, kek dan daging. Di tempat kedua dari segi kekerapan jangkitan dengan jangkitan usus adalah laluan rumah tangga, di mana jangkitan berlaku melalui kontak dengan terkontaminasi dengan tuala bakteria, mainan, pinggan dan gagang pintu. Semasa bersentuhan dengan barang-barang rumah tangga, seseorang memindahkan patogen jangkitan usus ke tangannya, dan kemudian, setelah beberapa ketika, memakan sesuatu atau hanya menjilat tangannya secara tidak sengaja, memasukkan mikroba ke dalam mulut, dari mana mereka memasuki usus dan membawa kepada perkembangan penyakit..

Oleh itu, sebab utama penyebaran jangkitan usus adalah tidak mematuhi piawaian kebersihan, seperti semestinya mencuci tangan sebelum makan, sebelum menyiapkan makanan, selepas menggunakan tandas, selepas bersentuhan dengan orang yang sakit, serta penggunaan peralatan, tuala dan barang-barang keperluan rumah yang lain. Di samping itu, penyimpanan makanan jangka panjang memainkan peranan besar dalam penyebaran jangkitan usus. Bagaimanapun, semakin lama produk disimpan, semakin besar risiko dijangkiti jangkitan usus ketika dimakan, kerana mungkin terkontaminasi mikrob patogen apabila disentuh dengan tangan kotor. Dan semakin lama makanan disimpan, semakin tinggi kemungkinan seseorang akan menyentuh mereka dengan tangan kotor dan memindahkan patogen jangkitan usus ke dalamnya..

Mikroba yang paling biasa yang menyebabkan jangkitan usus memasuki tubuh manusia apabila memakan makanan berikut:

  • Staphylococcus aureus - memasuki badan melalui penggunaan mayonis, kastard dan puding yang disemai dengan bakteria;
  • Bacillus cereus - pelbagai hidangan nasi;
  • Vibrio cholerae - menelan air tanpa rebus dari takungan terbuka dan memakan makanan yang mengandungi titisan air biji;
  • Strain patogen Escherichia coli - menelan air tanpa air dari takungan terbuka dan memakan makanan yang mengandungi titisan air biji;
  • Clostridia - berada di hospital;
  • Salmonella - makan unggas atau telur yang tidak dibasuh dan tidak diproses secara termal;
  • Yersinia - memakan daging dan susu berbiji bakteria;
  • Parahemolytic vibrio - makan makanan laut mentah atau rebus;
  • Beberapa jenis Escherichia coli, Shigella, Campylobacter - minum air rebus yang tercemar dan memakan makanan yang disediakan atau disimpan dengan cara yang tidak bersih.
Seperti yang anda lihat, kebanyakan jangkitan bakteria dan protozoa disebarkan dengan memakan makanan dan air yang tercemar dengan mikrob. Ini adalah ciri khas jangkitan usus bakteria..

Mengenai jangkitan usus virus, ia biasanya disebarkan oleh tetesan udara dan isi rumah. Jadi, jangkitan dengan jangkitan usus virus pada kanak-kanak paling kerap berlaku seperti berikut. Orang dewasa yang menjadi pembawa atau menderita jangkitan usus tanpa gejala mencium bayi di pipi. Kanak-kanak itu menyeka air liur yang tersisa dengan tangannya, akibatnya agen berjangkit muncul di kulitnya. Selepas beberapa ketika, anak akan menarik tangannya ke mulutnya, dan jangkitan usus akan berlaku. Sekiranya kanak-kanak bermain secara berpasukan, misalnya, di tadika atau di jalanan dengan sekumpulan rakan, maka penyebaran jangkitan usus virus berlaku dengan hubungan bayi yang rapat antara satu sama lain, di mana air liur pesakit masuk ke kulit orang yang sihat, dan dari dalamnya ke dalam mulut dan masuk ke dalam usus..

Oleh itu, kita dapat menyimpulkan bahawa dari sudut pandang jangkitan dengan jangkitan bakteria dan usus protozoa, yang paling berbahaya adalah penggunaan air dan produk yang disediakan yang melanggar standard kebersihan. Dan dari sudut pandang jangkitan dengan jangkitan usus virus, hubungan rapat orang berbahaya, di mana air liur ditinggalkan di kulit (contohnya, ketika mencium, ketika meludah, cuba menggigit pada kanak-kanak).

Kerentanan terhadap jangkitan usus adalah sama untuk semua orang dari semua peringkat umur dan jantina, sehingga semua orang boleh jatuh sakit. Walau bagaimanapun, kanak-kanak tahun pertama kehidupan, orang tua (lebih dari 65), pemabuk, dan mereka yang menderita penyakit kronik perut dan usus paling mudah dijangkiti..

Gejala

Kursus dan gejala umum semua jangkitan usus

Setelah memasuki rongga mulut, agen penyebab jangkitan usus, bersama dengan air liur yang ditelan, seteguk air atau segumpal makanan, menembusi perut dan usus. Di dalam perut, patogen tidak musnah, kerana tahan terhadap kesan asid hidroklorik. Oleh itu, dengan tenang melangkah ke usus, di mana ia mula berkembang biak secara aktif, menyebabkan perkembangan penyakit berjangkit..

Semasa dalam usus, patogen jangkitan usus yang berlainan berkelakuan berbeza. Beberapa mikroba menembusi sel-sel epitel usus, menyebabkan mereka mengembangkan proses keradangan patologi dengan pemusnahannya. Oleh itu, pemusnahan sel-sel usus dan proses keradangan di dalamnya membawa kepada perkembangan gejala jangkitan. Penembusan ke dalam sel epitel usus adalah tipikal untuk virus, salmonella, campylobacter, shigella, yersinia, beberapa jenis E. coli patogen dan untuk parahemolytic vibrio.

Mikroba lain secara aktif membiak dan mengisi usus, menggantikan wakil mikroflora normal dari itu, yang mati. Dalam proses aktiviti penting, mikrob melepaskan bahan toksik (enterotoksin), yang menyebabkan proses keradangan dan kematian sel-sel mukosa usus. Oleh itu, di bawah pengaruh enterotoksin, gejala jangkitan usus berkembang. Mikroba yang menyebabkan gejala jangkitan akibat pembebasan enterotoksin merangkumi sebilangan besar jenis E. coli patogen, clostridia dan kolera vibrio.

Jenis mikrob patogen ketiga mengeluarkan bahan toksik secara langsung dalam makanan. Dan kemudian bahan toksik ini memasuki usus yang sudah siap bersama dengan makanan, menyebabkan perkembangan penyakit berjangkit. Bakteria yang melepaskan racun dalam makanan termasuk Staphylococcus aureus dan Bacillus cereus.

Terlepas dari mekanisme kesan patogen pada usus, semua patogen jangkitan usus menyebabkan proses keradangan pada enterosit (sel-sel mukosa usus) dan gangguan pencernaan. Oleh itu, semua manifestasi klinikal jangkitan usus disebabkan dan berkaitan dengan pencernaan dan pemusnahan sel-sel mukosa usus..

Kerana gangguan pencernaan, gejala utama jangkitan usus, tanpa mengira jenis patogennya, adalah cirit-birit (cirit-birit, najis longgar). Lebih-lebih lagi, cirit-birit selalu berlaku dengan jangkitan usus, dan oleh itu adalah gejala utama. Gejala lain seperti loya, muntah, demam, sakit perut, kelemahan, dll. - mungkin tidak ada atau terdapat dalam pelbagai kes, tetapi, tidak seperti cirit-birit, ia bukan merupakan tanda jangkitan usus yang wajib.

Secara amnya, sebarang jangkitan usus terutama ditunjukkan oleh dua sindrom berikut:
1. Sindrom usus.
2. Sindrom toksik berjangkit (sindrom mabuk umum).

Kedua-dua sindrom usus dan toksik berjangkit selalu terdapat dengan jangkitan usus, tetapi mempunyai tahap keparahan yang berbeza-beza.

Sindrom usus, bergantung kepada keparahan jangkitan dan jenis mikrob patogen, boleh berlaku dengan sejumlah ciri tertentu. Dengan mengambil kira keunikan gejala klinikal, pada masa ini, sindrom usus untuk pelbagai jangkitan usus biasanya terbahagi kepada beberapa jenis berikut:

  • Sindrom gastrik;
  • Sindrom gastroenterik;
  • Sindrom enterik;
  • Sindrom gastroenterocolitis;
  • Sindrom Enterokolitik;
  • Sindrom kolitis.
Sindrom gastrik dimanifestasikan oleh rasa sakit yang teruk di kawasan perut, kehadiran loya berterusan dan muntah berulang selepas makan atau minum. Cirit-birit pada sindrom gastritis berlaku sekali atau, lebih jarang, 2 hingga 4 kali dalam jangka masa yang agak singkat. Gejala sindrom gastrik biasanya berkembang dengan jangkitan yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus (keracunan makanan) atau virus.

Sindrom gastroenterik dimanifestasikan oleh sakit perut di perut dan di sekitar pusar, serta muntah dan kerap, najis pertama, dan kemudian berair. Kotoran, bergantung pada jenis patogen patogen, boleh diwarnai dengan warna yang berbeza: kehijauan (khas untuk salmonellosis), coklat muda (escherichiosis), dll. Kotoran mungkin mengandungi lendir dan serpihan makanan yang tidak dicerna. Sindrom gastroenterik biasanya berkembang dengan jangkitan usus virus, salmonellosis, dan juga penyakit yang disebabkan oleh strain patogen E. coli. Ciri khas jangkitan usus adalah coklat, cair, najis berbusa dengan bau yang tidak menyenangkan.

Sindrom enterik terdapat najis berair yang sangat kerap tanpa loya dan muntah atau sakit perut. Kekerapan najis longgar ditentukan oleh keparahan jangkitan dan jenis mikroba yang menyebabkan penyakit ini. Sindrom enterik biasanya berkembang dengan kolera.

Sindrom gastroenterocolitis dimanifestasikan dengan muntah, najis yang kerap longgar, dan sakit di seluruh perut. Proses buang air besar juga menyakitkan, dan pergerakan usus tidak memberikan kelegaan, walaupun untuk jangka waktu yang singkat. Kotoran sering mengandungi campuran darah dan lendir. Kadang-kadang, semasa buang air besar, hanya lendir yang dikeluarkan dari usus. Sindrom gastroenterocolitis adalah ciri salmonellosis.

Sindrom enterokolitik dimanifestasikan oleh rasa sakit yang teruk di seluruh perut, keinginan untuk membuang air besar, di mana najis longgar atau sejumlah kecil lendir dilepaskan. Episod najis dan lendir yang longgar biasanya bergantian. Sindrom Enterocolytic adalah ciri salmonellosis dan disentri.

Sindrom kolitis ditunjukkan oleh sakit di bahagian bawah perut (lebih kerap di sebelah kiri), serta pergerakan usus yang menyakitkan, di mana sebilangan kecil tinja cair atau lembek dengan campuran darah dan lendir dilepaskan dari usus. Dorongan yang salah untuk buang air besar sering berlaku. Selepas setiap pergerakan usus, terdapat kelegaan jangka pendek. Sindrom kolitis adalah ciri disentri.

Sindrom berjangkit-toksik ditunjukkan dengan peningkatan suhu badan di atas 37.5 o C, serta kelemahan umum, sakit kepala, pening, sakit badan, kurang selera makan dan loya. Sindrom toksik berjangkit dengan jangkitan usus biasanya muncul pertama, dan berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari. Sebagai peraturan, sindrom usus muncul setelah hilang sepenuhnya atau penurunan keparahan toksik berjangkit.

Sindrom berjangkit-toksik, bergantung kepada jenis patogen dan tahap keparahan jangkitan, dapat menampakkan dirinya dengan cara yang berbeza, iaitu, seseorang mungkin mempunyai individu atau keseluruhan gejala gejala. Oleh itu, dalam beberapa kes, sindrom ini dapat menampakkan dirinya hanya dengan sakit kepala, yang lain - dengan suhu dengan pening, dll..

Oleh itu, dengan meringkaskan gejala jangkitan usus di atas, kita dapat mengatakan bahawa penyakit ini dapat menampakkan diri dengan gejala berikut:

  • Najis longgar berulang (100% kes);
  • Gegaran dan percikan di perut (100% kes);
  • Peningkatan suhu badan untuk pelbagai jangka masa dari beberapa jam hingga beberapa hari (100% kes);
  • Kehilangan selera makan (100% kes);
  • Mual (100% kes);
  • Kesakitan di pelbagai bahagian perut (100% kes);
  • Haus kerana dehidrasi (90% kes);
  • Campuran darah dalam tinja (80% kes);
  • Kelemahan umum (70% kes);
  • Berat badan (60% kes);
  • Kotoran serupa dengan air beras (60% kes);
  • Muntah (20% kes);
  • Kelewatan membuang air kecil (10% kes).
Sebagai tambahan kepada gejala ini, jangkitan usus selalu menyebabkan kehilangan air dan garam (natrium, kalium, klorin, dll) oleh tubuh kerana muntah dan cirit-birit, akibatnya dehidrasi (dehidrasi) dapat terjadi. Dehidrasi adalah keadaan yang sangat berbahaya kerana boleh membawa maut dalam jangka waktu yang singkat. Oleh itu, sehingga jangkitan usus berlalu, anda harus berhati-hati memantau apakah ada tanda-tanda dehidrasi, dan jika mereka muncul, segera panggil ambulans dan dimasukkan ke hospital. Tanda-tanda dehidrasi merangkumi gejala berikut:
  • Muntah berterusan yang menghalang anda daripada minum cecair;
  • Kekurangan air kencing lebih dari 6 jam;
  • Air kencing kuning gelap;
  • Lidah kering;
  • Mata terbenam;
  • Nada kulit kelabu;
  • Cirit-birit telah berhenti, tetapi ada sakit perut atau suhu badan meningkat tajam, atau muntah meningkat.

Suhu jangkitan usus

Dengan sebarang jangkitan usus, suhu badan hampir selalu meningkat kepada angka yang berbeza untuk jangka masa yang berlainan. Dengan beberapa jangkitan, suhu meningkat hanya selama beberapa jam, sementara dengan yang lain suhu berlangsung selama 2 hingga 4 hari. Lebih-lebih lagi, suhu badan dijaga dalam nilai yang sama dari saat kenaikan dan hingga normalisasi. Dengan kata lain, jika pada awal penyakit suhu meningkat menjadi 38 o C, maka sehingga normal, ia harus tetap dalam nilai ini dengan turun naik kecil. Sekiranya suhu badan meningkat dengan mendadak, ini bermakna komplikasi jangkitan usus berkembang, yang mesti dirawat di hospital (hospital).

Kenaikan suhu badan dengan pelbagai jangkitan usus hampir selalu menjadi tanda pertama penyakit ini. Maksudnya, suhu meningkat bahkan sebelum cirit-birit, sakit perut dan tanda-tanda jangkitan lain muncul. Di samping itu, cirit-birit sering muncul selepas normalisasi suhu badan, dan di masa depan, penyakit ini berlanjutan dengan latar belakang suhu normal, dan tidak meningkat.

Dengan jangkitan usus, peningkatan suhu badan adalah faktor yang meningkatkan kehilangan cecair oleh tubuh, oleh itu disarankan untuk menurunkannya dengan mengambil ubat antipiretik. Ini diperlukan untuk mengurangkan kehilangan cecair, kerana pada suhu tinggi tubuh disejukkan oleh penyejatan kelembapan yang banyak. Doktor dan saintis mengesyorkan mengambil antipiretik jika suhu mencapai 37.5 o C dan ke atas.
Lebih banyak mengenai suhu tinggi

Muntah dengan jangkitan usus

Muntah tidak selalu menyertai jangkitan usus. Kadang-kadang tidak ada, dengan beberapa jangkitan boleh menjadi tunggal, dan dengan yang lain boleh menjadi banyak. Sepanjang tempoh jangkitan, tidak disarankan untuk berhenti muntah dengan pelbagai ubat antiemetik (misalnya, Cerucal, dll.), Kerana dengan cara ini tubuh mengeluarkan bahan toksik. Semasa muntah, anda perlu minum banyak cecair untuk menggantikan kehilangan cecair dan garam. Lebih-lebih lagi, jika muntah kuat, anda mesti minum dengan sedikit teguk, sedikit air atau larutan garam pada satu masa, tetapi sering.

Sekiranya muntah meningkat, atau kerana tersumbat, mustahil untuk minum larutan garam, maka anda harus segera berjumpa doktor dan dimasukkan ke hospital.
Lebih banyak mengenai muntah

Komplikasi

Jangkitan usus pada kanak-kanak

Kanak-kanak lebih cenderung menderita jangkitan usus daripada orang dewasa, kerana mereka lebih banyak berhubungan dengan rakan sebaya dan orang dewasa di sekitarnya, serta kemahiran kebersihan yang disatukan dan ditanamkan secara tidak mencukupi dan memahami norma dan peraturan kebersihan.

Jangkitan usus pada kanak-kanak umumnya berlaku dengan cara yang sama seperti pada orang dewasa, dan dicirikan oleh manifestasi klinikal yang sama. Tetapi pada kanak-kanak, tidak seperti orang dewasa, jangkitan usus lebih kerap teruk dan dehidrasi berkembang lebih cepat. Oleh itu, apabila seorang kanak-kanak sakit, adalah mustahak untuk memberinya minum larutan garam untuk mengisi semula kehilangan cairan dan memantau keadaannya dengan teliti agar tidak terlepas tanda-tanda dehidrasi, apabila muncul, bayi harus segera dimasukkan ke hospital di hospital.

Di samping itu, pada kanak-kanak, jangkitan usus lebih cenderung disebabkan oleh virus..

Sekiranya jangkitan usus berkembang pada anak tahun pertama kehidupan, maka dia pasti harus dimasukkan ke hospital di hospital, kerana dehidrasi kritikal pada bayi di bawah 12 bulan dapat terjadi dengan sangat cepat dan mengakibatkan akibat tragis hingga mati.

Kanak-kanak berumur lebih dari 1 tahun boleh dirawat di rumah jika mereka tidak menunjukkan tanda-tanda dehidrasi (kekurangan air kencing selama 6 jam, lidah kering, mata tenggelam, warna kulit kelabu) dan keadaannya tetap stabil dan tidak bertambah buruk.
Jika tidak, jangkitan usus pada kanak-kanak berlanjutan dan dirawat dengan cara yang sama seperti pada orang dewasa..

Jangkitan usus pada orang dewasa

Jangkitan usus pada orang dewasa dicatat cukup kerap, terutama pada musim panas, ketika makanan sering disimpan melanggar norma dan peraturan kebersihan. Selain itu, pada musim panas, orang pergi ke alam semula jadi, di luar bandar, di mana mereka memasak sendiri atau membeli pelbagai hidangan di kafe, dan makanan ini sering dicemari mikrob patogen. Berenang di air terbuka juga menyebabkan kejadian jangkitan usus yang tinggi pada bulan-bulan yang lebih panas, kerana air mikroba sering ditelan secara tidak sengaja..

Orang dewasa cenderung bertoleransi dengan jangkitan usus dengan jayanya dan pulih tanpa akibat. Komplikasi jangkitan pada orang dewasa juga jarang terjadi, tidak lebih dari 10% kes dan, sebagai peraturan, berlatarbelakangkan penyakit yang teruk.

Jangkitan usus: bagaimana ia dibawa, apa yang disebabkannya. Gejala Cara memilih produk, cara memasaknya dengan betul. Air apa yang perlu diminum agar tidak dijangkiti - video

Jangkitan usus rotovirus pada kanak-kanak dan orang dewasa

ciri umum

Jangkitan rotavirus kadang-kadang salah disebut "rotavirus". Jangkitan ini juga dikenal sebagai "selesema musim panas" atau "selesema perut".

Anak-anak paling sering menderita jangkitan rotavirus, kerana, pertama, mereka lebih rentan terhadap penyakit daripada orang dewasa, dan kedua, mereka belum memiliki kekebalan terhadap jangkitan ini. Orang dewasa cenderung menderita selesema perut, kerana, pada umumnya, hampir semua orang mengalami jangkitan pada masa kanak-kanak, dan setelah satu penyakit, kekebalan terbentuk terhadapnya, dan seseorang jarang sekali dijangkiti lagi sepanjang sisa hidupnya..

Gejala

Gejala pertama penyakit ini adalah peningkatan suhu badan hingga 38 - 39 o С, setelah itu, setelah beberapa jam, kekejangan pada perut, kelemahan umum dan hilang selera makan muncul. Bersama dengan sakit perut, muntah (sering berulang) dan cirit-birit muncul. Najis boleh sampai 10 - 15 kali sehari, dan najisnya berwarna cair, berbusa, berwarna kuning kecoklatan dan dengan bau yang sangat tidak menyenangkan. Selepas 1 - 2 hari, najis menjadi liat dan berwarna kelabu kekuningan.

Selain cirit-birit dan gejala keracunan umum (sakit kepala, kelemahan, demam) dengan jangkitan usus rotavirus, sakit tekak, hidung berair dan konjungtivitis mungkin ada..

Secara umum, jangkitan rotavirus berlangsung dari 3 hingga 8 hari, selepas itu terdapat pemulihan.

Rawatan

Jangkitan usus rotavirus pada anak (selesema perut, jangkitan rotavirus): gejala dan rawatan, vaksinasi - video

Pengarang: Nasedkina A.K. Pakar Penyelidikan Bioperubatan.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Sakit perut bawah pada wanita ketika membuang air kecil

Limpa

Biasanya, pergi ke tandas tidak mendatangkan rasa tidak selesa. Tindakan membuang air kecil yang normal dan tidak menyakitkan adalah fungsi semula jadi tubuh yang hampir tidak kelihatan.

Penyakit refluks gastroesophageal: sebab, gejala, rawatan

Limpa

Sebab dan simptomGastroesophageal reflux (GER) adalah proses memindahkan kandungan perut kembali ke esofagus. Esofagus dan perut dipisahkan antara satu sama lain oleh sfinkter esofagus bawah (LES).