logo

Cholecystectomy: kaedah, akibat dan kehidupan selepas penyingkiran pundi hempedu


Cholecystectomy - penyingkiran pundi hempedu - mungkin diperlukan untuk pelbagai patologi, tetapi petunjuk utama untuk rawatan pembedahan adalah bentuk kolelithiasis (GSD) yang rumit, disertai dengan keradangan dinding pundi hempedu, kesesakan empedu, penyempitan lumen saluran empedu atau penyumbatannya dengan kalkulus. Kolesistektomi boleh dilakukan akses laparoskopi atau perut. Apa akibat yang mungkin berlaku setelah penyingkiran pundi hempedu, dan mengenai kehidupan selepas pembedahan, akan dibincangkan di bawah.

Apabila kolesistektomi diperlukan

Pundi hempedu adalah organ sistem hepatobiliari yang berdekatan dengan hati dan bertindak sebagai takungan hempedu cair yang dihasilkan oleh hati.

Sistem hepatobiliari terdiri daripada organ pembentukan hempedu (hati) dan organ-organ rembesan hempedu (pundi hempedu, saluran empedu intrahepatik dan ekstrahepatik). Sistem ini bertanggungjawab untuk proses penting seperti pencernaan dan perkumuhan produk metabolik dari badan..

Batu empedu (calculi) dengan batu empedu boleh didapati di pundi hempedu itu sendiri dan di salurannya, serta di hati dan batang saluran hepatik.

Petunjuk utama untuk pembedahan membuang pundi hempedu adalah penyakit batu empedu (termasuk beberapa bentuk asimtomatik) dan komplikasinya, di antaranya terdapat banyak patologi dengan risiko kematian yang agak tinggi (sekurang-kurangnya 5.1%).

    Penyakit seperti itu termasuk:
  1. keradangan akut pundi hempedu - kolesistitis akut;
  2. pankreatitis bilier - kerosakan pada pankreas dengan penyakit batu empedu, yang disebabkan oleh membuang hempedu ke salurannya;
  3. penyumbatan saluran empedu dengan calculi (batu empedu) dan penyumbatan aliran keluar hempedu;
  4. kolangitis - keradangan saluran empedu intrahepatik dan extrahepatic.
Pundi hempedu dipenuhi dengan batu setelah dikeluarkan dari pesakit dengan penyakit batu empedu

Petunjuk klinikal dan diagnostik mutlak untuk kolesistektomi juga:

  • keradangan akut pada organ rembesan hempedu terhadap latar belakang cholelithiasis progresif (GSD);
  • serangan kolik bilier (risiko peningkatan sindrom kesakitan yang berulang dalam 2 tahun dari saat serangan pertama adalah sekitar 75%);
  • anemia hemolitik;
  • ukuran calculi lebih dari 3 cm;
  • kalsifikasi dinding pundi hempedu (meningkatkan kerentanan terhadap pertumbuhan barah);
  • polip pundi hempedu (jika mereka mempunyai pedikel vaskular atau lebih besar daripada 1 cm).

Penyingkiran pundi hempedu juga ditunjukkan untuk pesakit dengan penyakit batu empedu kronik, yang jangka hayatnya akan melebihi 20 tahun (kerana risiko komplikasi yang tinggi). Untuk orang tua dan usia pikun, pundi hempedu dikeluarkan dalam kes-kes yang jarang berlaku, hanya apabila terdapat petunjuk mendesak untuk kolesistektomi.

Adakah mungkin hidup tanpa pundi hempedu

Pundi hempedu yang sihat benar-benar organ penting yang mengambil bahagian dalam proses pencernaan. Apabila makanan yang dicerna sebahagian memasuki duodenum dari perut, pundi kencing berkontraksi, membuang 40-60 ml hempedu ke dalam usus. Asid hempedu bercampur dengan makanan, secara aktif mengambil bahagian dalam pencernaan.

Walau bagaimanapun, pundi hempedu yang diubah secara patologi tidak dapat berfungsi dengan normal, sementara ini adalah sumber kesakitan bagi seseorang, fokus jangkitan kronik yang menyebabkan perubahan patologi pada hati dan pankreas.

Kolesistektomi yang dilakukan mengikut indikasi memperbaiki keadaan pesakit dan tidak mempengaruhi fungsi sistem pencernaan secara signifikan..

Menurut sumber asing dan domestik, pada 90-95% pesakit selepas kolesistektomi, gejala yang diperhatikan sebelum operasi hilang sepenuhnya dari masa ke masa..

Cholecystectomy: kaedah dan tempoh pembedahan

    Pada masa ini, tiga kaedah menghilangkan pundi hempedu digunakan dalam latihan pembedahan:
  1. laparoskopi;
  2. pembedahan perut;
  3. campur tangan terbuka yang minimum invasif.

Buka kolesistektomi

Operasi perut adalah standard rawatan pembedahan keradangan akut pundi hempedu yang rumit oleh perforasi dindingnya, peritonitis yang meluas, atau dalam bentuk patologi kompleks saluran empedu.

Sayatan besar dibuat di bahagian atas dinding perut, yang memberikan akses ke semua organ sistem hepatobiliari, pankreas, dan duodenum. Ini membolehkan anda melakukan audit lengkap mengenai keadaan saluran empedu, untuk menentukan patologi organ-organ tetangga yang ada yang disebabkan oleh penyakit batu empedu.

Operasi perut dicirikan oleh tahap trauma tisu yang tinggi dan memerlukan tempoh pemulihan yang lebih lama, berbeza dengan laparoskopi dan sayatan invasif minimum.

Pembedahan invasif minimum

Penyingkiran pundi hempedu yang sedikit invasif dilakukan dengan melakukan sayatan kecil (tidak lebih dari 7 cm) di hipokondrium kanan. Tisu dinding perut dengan kaedah kolesistektomi ini kurang trauma, yang memungkinkan untuk mempercepat masa penyembuhan dan pemulihan.

Eksisi melalui sayatan subkostal juga ditunjukkan dalam kes di mana laparoskopi dapat dikontraindikasikan, atau pesakit mempunyai riwayat intervensi pembedahan pada organ perut.

Pembuangan pundi hempedu dengan laparoskopi

    Laparoskopi adalah kaedah rawatan pembedahan patologi parah organ bilier yang paling popular, kerana ia mempunyai banyak kelebihan berbanding pembedahan terbuka:
  • trauma minimum ke dinding perut;
  • tempoh pemulihan yang cepat (pemulihan selepas penyingkiran pundi hempedu dengan laparoskopi tidak lebih dari 2-3 minggu);
  • tinggal pendek di hospital selepas pembedahan
    (sekiranya tiada komplikasi - 1-2 hari);
  • cepat kembali ke aktiviti profesional (pesakit boleh pergi bekerja dalam 7-10 hari);
  • tiada sindrom kesakitan selepas pembedahan;
  • tiada parut dan parut.

Kolesistektomi laparoskopi dilakukan dengan instrumen khas melalui beberapa tusukan (biasanya 3-4) di dinding perut, diameternya biasanya tidak lebih dari 7-10 mm. Petunjuk untuk kolesistektomi dengan laparoskopi adalah adanya batu kecil, polip di pundi hempedu dan kolesistitis kronik. Dalam beberapa kes, kaedah rawatan ini tidak mungkin dilakukan..

Kontraindikasi untuk campur tangan laparoskopi boleh menjadi proses berjangkit dan radang akut, mengembangkan peritonitis, lekatan berganda di rongga perut kerana operasi sebelumnya, anomali kongenital pundi hempedu dan salurannya.

Dengan kaedah kolesistektomi apa pun, semasa operasi, pundi hempedu dipisahkan dari hati setelah transeksi dan ligasi (kliping) saluran kista dan arteri sista. Kemudian pundi hempedu dikeluarkan dan dikeluarkan, jika perlu, rongga perut dikeringkan.

Tempoh pembedahan

Mengenai berapa lama operasi membuang pundi hempedu berlangsung, lebih baik mengetahui dari doktor yang akan melaksanakannya, kerana tempohnya bergantung pada banyak faktor: kaedah yang dipilih, keadaan sistem imun pesakit, usianya, kehadiran penyakit kronik dan patologi kongenital, dll..

Faktor penting ialah kelayakan dan pengalaman praktikal pasukan bedah (pakar bedah, pakar anestesiologi, resusitasi). Tempoh purata penyingkiran pundi hempedu laparoskopi adalah dari 50 minit hingga 1.5-2 jam.

Kos pembedahan pembuangan pundi hempedu

    Kos operasi untuk membuang pundi hempedu dengan laparoskopi adalah:
  • di Moscow - dari 35,000 rubel;
  • di St. Petersburg - dari 27,000 rubel;
  • di Kazan - dari 33,400 rubel;
  • di Yekaterinburg - dari 19,800 rubel.

Cara hidup selepas kolesistektomi

Adalah penting bahawa keadaan psikoemosi pesakit semasa tempoh persiapan untuk operasi, dan juga semasa pemulihan aktif, tetap stabil. Untuk melakukan ini, doktor mesti melakukan perbincangan terlebih dahulu dan memberitahu bagaimana gaya hidup harus berubah setelah rawatan pembedahan penyakit batu empedu atau kolesistitis..

Tempoh pemulihan dan pemulihan akan memerlukan sekatan serius terhadap aktiviti fizikal dan pemakanan dari pesakit, oleh itu, untuk mengelakkan komplikasi, seseorang harus menguasai maklumat ini terlebih dahulu..

Bagaimana cara mengatur kehidupan dengan betul setelah membuang pundi hempedu dan mengelakkan akibat yang serius? Kami mengesyorkan agar anda mematuhi nasihat pakar:

  • Fungsi utama pundi hempedu adalah penyimpanan hempedu yang matang (pekat), yang diperlukan untuk pencernaan yang betul (terutamanya pemecahan lemak), pembentukan lendir dalam usus dan hormon yang diperlukan untuk mengaktifkan kerjanya. Selepas penyingkiran kantung empedu, hempedu muda (hepatik), tepu dengan asid, memasuki duodenum dengan segera. Ini boleh memberi kesan buruk kepada pemprosesan makanan dan fungsi perkumuhan. Untuk mengelakkan akibat yang tidak diingini, anda mesti mengambil ubat yang ditetapkan oleh doktor anda selepas pembedahan. Ia boleh menjadi hepatoprotectors, antispasmodics, persiapan enzim yang meningkatkan proses pencernaan.
  • Untuk mengekalkan komposisi kimia hempedu, kelikatan dan kelancarannya, perlu mengambil cecair yang mencukupi. Isi padu mestilah sekurang-kurangnya 30 ml per kilogram berat badan. Kompot buah kering, rebusan blueberry, infusi rosehip berguna (kecuali untuk tempoh selepas operasi awal).
  • Dilarang merokok dan minum alkohol selepas kolesistektomi. Sekiranya pesakit tidak dapat mengatasi ketagihan nikotin, perlu mengurangkan bilangan rokok yang dihisap setiap hari atau memilih produk tembakau dengan kandungan minimum tar dan nikotin.
  • Pendidikan jasmani perubatan dan rekreasi harus dilakukan secara berkala (sekurang-kurangnya 3 kali seminggu). Orang gemuk digalakkan untuk mengambil bahagian dalam kumpulan khas yang diketuai oleh tenaga pengajar.
  • Wanita tidak boleh merancang kehamilan dalam 2 tahun selepas kolesistektomi.

Perubahan selepas kolesistektomi juga mempengaruhi gaya hidup pesakit. 1-2 bulan selepas operasi, jika tidak ada komplikasi, langkah-langkah ditunjukkan bertujuan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh: pengerasan, berjalan-jalan, penghapusan faktor tekanan. Doktor yang hadir harus memberitahu lebih banyak mengenai kebaikan dan keburukan hidup tanpa pundi hempedu, dengan mengambil kira ciri-ciri individu pesakit.

Akibat kolesistektomi dan kehidupan selepas pembedahan

Tempoh pemulihan selepas kolesistektomi laparoskopi biasanya berlangsung tidak lebih dari 10-14 hari (dalam beberapa kes, hingga 3 minggu).

Pada hari pertama selepas operasi, penggunaan makanan dan cecair dilarang..

Dengan kehausan yang kuat, anda dapat mengelap wajah anda, membasahi bibir dengan kain lembap.

Minum biasanya dibenarkan pada hari kedua di hospital. Selain air, kompot, teh lemah, kefir rendah lemak dimasukkan ke dalam diet pesakit. Sebilangan kecil kaldu dibenarkan.

Pemakanan yang optimum pada hari ketiga atau keempat setelah operasi adalah bubur, puri sayur-sayuran dan buah-buahan, souffle dari jenis ikan dan daging rendah lemak.

Aktiviti fizikal dalam tempoh ini adalah terhad. Pesakit tidak boleh melakukan pergerakan secara tiba-tiba, membongkok ke depan, mengangkat beban, berjalan banyak atau menaiki tangga. Sekatan juga berlaku untuk rejim kebersihan: anda tidak boleh membasahi tempat-tempat di mana jahitan dikenakan selama beberapa hari. Semasa prosedur kebersihan, tutup kawasan jahitan dengan serbet steril.

Diet dalam tempoh selepas operasi

Diet selepas penyingkiran pundi hempedu dengan laparoskopi diperlukan untuk pencernaan yang selesa dan pencegahan kemungkinan komplikasi.

    Terapi diet untuk pesakit mana-mana jantina dijalankan dalam empat peringkat:
  1. Puasa kering. Tempoh yang panjang ini boleh berkisar antara 4 jam hingga sehari. Pesakit tidak dibenarkan makan atau minum.
  2. Diet cecair. Ia dibenarkan menggunakan teh, decoctions, kompot, jeli, kaldu. Sekiranya tidak ada kontraindikasi, anda boleh menambahkan sedikit kefir ke menu. Tempoh - 2-3 hari.
  3. Menjaga makanan. Dasar diet terdiri dari bubur separa cair di dalam air, sup tumbuk, sayur-sayuran dan buah-buahan, souffle keju cottage, potongan daging kukus dari daging tanpa lemak. Tempoh - 1-2 bulan.
  4. Diet yang menyokong. Sebagai makanan sokongan, yang diresepkan 1-2 bulan setelah operasi, rawatan dan jadual profilaksis No. 5 menurut Pevzner digunakan.

Makanan berlemak dan goreng, alkohol, gula-gula dengan krim mentega atau isi lemak, daging asap sepenuhnya tidak termasuk dalam diet.

Juga, jangan gunakan perapan, sos industri, rempah dan minuman berkarbonat..

Kemungkinan komplikasi selepas kolesistektomi

Menurut pemerhatian doktor, setelah beberapa lama, hampir satu pertiga pesakit yang dikendalikan setelah kolesistektomi mengalami gejala seperti:

  • menarik sakit belakang girdle;
  • berat di bahagian kanan dan kiri;
  • loya;
  • kepahitan di mulut;
  • perubahan warna air kencing dan najis.

Kemunculan semula gejala ini kemudian mungkin menunjukkan perkembangan komplikasi - sindrom postcholecystectomy (PCES). Sindrom Postcholecystectomy dibebaskan dengan ubat-ubatan yang ditetapkan oleh ahli gastroenterologi, dan juga terapi diet.

Akibat dari kolesistektomi adalah sedemikian rupa sehingga setelah penyingkiran pundi hempedu, pesakit harus secara teratur memantau keadaan saluran empedu menggunakan ultrasound dan pemerhatian oleh ahli gastroenterologi. Sekiranya ini tidak dilakukan, risikonya tinggi:

  1. pembentukan deposit di saluran empedu dengan semua gejala batu empedu yang menyertainya;
  2. pengulangan operasi untuk mengeluarkan batu dari saluran;
  3. parut di tempat pembedahan, mengganggu aliran hempedu.

Selepas itu, untuk mengelakkan komplikasi, berulang gejala penyakit batu empedu dan operasi berulang, disyorkan:

  • lawati ahli gastroenterologi setahun sekali;
  • sekurang-kurangnya sekali setahun untuk menjalani ultrasound organ perut untuk memantau fungsi sistem hepatobiliari.

Sekiranya perlu, doktor yang hadir akan menetapkan ubat untuk mengurangkan hempedu, memperbaiki pencernaan, dan juga antispasmodik.

Cholecystectomy adalah salah satu operasi yang paling kerap dilakukan pada pesakit berusia 25 hingga 50 tahun. Sekiranya seseorang telah mengeluarkan pundi hempedu, penting untuk mengetahui apa akibatnya, dan apa yang harus dilakukan untuk mengelakkan komplikasi.

Akibat kolesistektomi yang paling biasa adalah trauma pada saluran empedu yang biasa, disfungsi sfingter Oddi, gangguan metabolisme lipid, masalah usus: sembelit, atau sebaliknya, najis yang kerap longgar.

Diet dan rejimen khas akan membantu mengelakkan komplikasi seperti itu, jadi penting untuk mendengar nasihat pakar dan mengikuti cadangan mereka.

Pengarang artikel: Sergey Vladimirovich, penganut biohacking yang masuk akal dan penentang diet moden dan penurunan berat badan yang cepat. Saya akan memberitahu anda bagaimana seorang lelaki berusia 50+ untuk kekal bergaya, cantik dan sihat, bagaimana perasaan pada usia 50 hingga 50 tahun. Lebih lanjut mengenai pengarang.

Kehidupan selepas penyingkiran pundi hempedu. Potensi komplikasi dan cara mengatasinya

Ramai pesakit sebelum operasi kolesistektomi mengemukakan beberapa soalan: Bagaimana hidup tanpa pundi hempedu? Ke mana hempedu akan pergi? Cara mengubah gaya hidup anda selepas pembedahan?

Kami akan cuba menjawab soalan-soalan ini secara terperinci..

Fungsi pundi hempedu

Pundi hempedu adalah organ di mana pengumpulan dan kepekatan hempedu berlaku. Kelantangannya sangat berbeza, tetapi rata-rata 50-70ml. Maksud tindakannya adalah memberi bahagian tambahan hempedu pekat semasa makan, yang akan membantu pencernaan makanan. Bile, pada gilirannya, mempunyai kesan enzimatik, dan fungsi utamanya adalah mengemulsi lemak.

Ke mana hempedu akan pergi?

Untuk menjawab soalan ini, anda perlu mengetahui di mana hempedu terbentuk, dan apa peranan pundi hempedu dalam hal ini. Hempedu terbentuk di parenkim hati. Hati dapat menghasilkan hingga 500-2000 ml hempedu setiap hari (semakin banyak seseorang makan, semakin banyak hempedu dirembeskan). Ingat bahawa jumlah pundi hempedu adalah kira-kira 50 ml.

Pembentukan hempedu di pundi kencing tidak berlaku!

Mari lihat jalan hempedu dari hati ke usus. Di dalam tisu hati, saluran intrahepatik membentuk sistem treelike, yang digabungkan menjadi saluran segmental, kemudian mereka mengalir ke lobus kiri dan kanan, yang paling sering melampaui hati dan membentuk saluran empedu biasa dengan diameter 4-7 mm.

Saluran sista sudah mengalir ke saluran empedu utama yang terbentuk, yang berlepas dari leher pundi kencing dan mempunyai diameter 2-3 mm dan panjang 1.5-3 cm. Dari maklumat ini menjadi jelas bahawa jika tiada pundi hempedu dalam sistem ini, ia tidak akan membawa kepada perubahan serius dalam sistem pencernaan.

Pada pundi hempedu, kepekatan hempedu lebih tinggi - kira-kira 3 kali lebih tinggi daripada saluran empedu biasa.

Persoalannya segera timbul: jika batu-batu telah terbentuk di pundi hempedu, mengapa mereka tidak berada di saluran, kerana terdapat lebih banyak hempedu di sana? Kami telah mengatakan bahawa kepekatan dan pengumpulan empedu berlaku di pundi hempedu, dan untuk ini hempedu mesti "diam", mewujudkan prasyarat untuk pembentukan kemasukan padat.

Pada gilirannya, tidak ada tempat di saluran empedu utama di mana hempedu berada dalam kedudukan statik dan secara semula jadi pembentukan batu dalam sistem ini tidak mungkin.

Komplikasi selepas pembedahan

  • Komplikasi yang paling teruk adalah kerosakan pada saluran empedu utama, ini tidak kerap berlaku. Di sini peranan utamanya dimainkan oleh keanehan anatomi pesakit, lekatan serius, proses keradangan, anomali perkembangan di kawasan ini, ketidak perhatian dan kesalahan pakar bedah menduduki tempat terakhir dalam senarai ini. Kerosakan saluran menyebabkan aliran hempedu bebas ke rongga perut dan memerlukan pembedahan rekonstruktif pada saluran empedu.
  • Semasa kerja pakar bedah di kawasan saluran empedu biasa oleh pembekuan elektrik, ada kemungkinan kerosakan pada saluran empedu biasa, sementara penyempitan (penyempitan) dapat terjadi, yang menyebabkan pelanggaran aliran keluar empedu hingga blok lengkap. Sekiranya kaedah invasif minimum tidak memberikan kesan (ERCP dengan stenting saluran), pesakit ditunjukkan rawatan pembedahan (pemotongan kawasan yang terjejas dan penciptaan aliran empedu yang mencukupi).
  • Hernia pasca operasi mungkin terbentuk. Masalah ini tidak biasa. Kemungkinan tertinggi penampilannya adalah tempat penyisipan trokar 10 mm, rawatan hanya dapat dijalankan. Untuk mengelakkan munculnya tonjolan hernial, disarankan untuk tidak melakukan aktiviti fizikal selama 2 bulan selepas operasi.
  • Kehadiran sebilangan besar batu di pundi kencing boleh menyebabkan salah satu masuknya ke dalam saluran empedu biasa (choledocholithiasis). Kalkulus dengan kebarangkalian tinggi menutup keluarnya hempedu ke dalam usus (melalui sfinkter Oddi). Jaundis, sindrom kesakitan muncul. Dalam keadaan ini, ultrasound, MRI dengan kolangiografi dilakukan. Apabila diagnosis disahkan, prosedur invasif minimum dilakukan untuk mengekstrak batu dari saluran (ERCP). Sekiranya prosedur tidak dapat dilakukan, pesakit ditunjukkan rawatan pembedahan..
  • Cholangitis (keradangan saluran empedu) boleh menjadi masalah serius yang lain. Penyebabnya adalah jangkitan yang bergabung dengan latar belakang genangan hempedu di saluran empedu utama. Penyebabnya mungkin adalah penyakit keras (termasuk pasca operasi), tumor, pencerobohan helminthik, kolesistitis kronik, choledocholithiasis.

Penyempitan saluran empedu mungkin berlaku pada seseorang yang tidak mengalami kolesistektomi.

  • Pembengkakan luka pasca operasi. Oleh kerana sayatan kecil, tidak sukar untuk mengatasi masalah ini, bergantung pada pembalut harian di bawah pengawasan pakar bedah..

Konsep sindrom postcholecystomy

Sebilangan besar klinik di dunia ragu-ragu mengenai konsep ini dan dalam beberapa klasifikasi konsep ini tidak wujud. Ramai doktor, jika pesakit mempunyai aduan kesakitan di hipokondrium yang betul, di perut, dengan gangguan pencernaan, dan gangguan najis, melakukan beberapa kaedah penyelidikan makmal dan instrumental dan, tanpa menemui patologi (dan dalam sejarah penyakit ini, pundi hempedu yang dikeluarkan) mendiagnosis sindrom postcholycystomy.

Tetapi jika anda pergi lebih mendalam dan menjelaskan sejarah pesakit sebelum pembedahan, maka dengan kemungkinan besar dia akan memberitahu anda gejala yang sama. Pesakit dengan keluhan ini berpaling kepada pakar bedah, di mana dia diperiksa dan menjumpai batu pundi hempedu dan secara semula jadi disarankan untuk menyingkirkan organ masalah yang menimbulkan semua masalah pesakit.

Tetapi masalahnya tidak mungkin terjadi pada pundi hempedu, dan tidak ada kesalahan oleh doktor yang menghantar pesakit ke operasi, kehadiran batu adalah petunjuk untuk rawatan pembedahan, dan dalam situasi ini, penghapusan pundi kencing adalah langkah pertama untuk pemulihan. Penyebabnya mungkin diskinesia saluran empedu (motilitas saluran empedu yang tidak betul), disfungsi sfingter oddi (sfinkter yang terletak di pintu keluar hempedu ke dalam duodenum 12). Situasi ini memerlukan penyelidikan tambahan untuk menjelaskan diagnosis, dan jika disahkan, diperlukan terapi konservatif kompleks oleh ahli gastroenterologi..

Dalam perubatan domestik hingga hari ini, terdapat perbahasan berterusan mengenai topik ini, dan hampir setiap klinik mempunyai pandangan sendiri mengenai masalah ini. Apabila menghubungi 5 doktor, anda boleh mendapatkan 5 pendapat yang berbeza.

Gangguan pencernaan selepas penyingkiran pundi hempedu

Setelah penyingkiran pundi hempedu, bekalan hempedu pekat tidak lagi, iaitu, setelah mengambil sejumlah besar makanan yang kaya dengan lemak pada satu masa, tidak akan ada hempedu tambahan untuk membantu pencernaan. Dalam keadaan ini, gejala gangguan pencernaan mungkin muncul, seperti: sakit perut, kembung, bersendawa, najis longgar, kelemahan umum. Hidangan yang banyak bukanlah kejadian yang spontan atau rawak, dan orang yang berkemungkinan besar sudah mengetahui bahawa hari raya akan tiba. Terdapat dua pendekatan utama untuk mencegah keadaan ini:

  • Cukup makan perlahan-lahan dan luangkan pengambilan sejumlah besar makanan untuk jangka masa yang panjang (dilarang sama sekali mengisi pada 10-15 minit pertama),
  • Mengambil ubat enzimatik yang membantu mencerna makanan (pancreatin, perayaan, persiapan asid hempedu), tetapi ini tidak bermaksud bahawa titik pertama harus diabaikan sepenuhnya,

Oleh itu, sokongan perubatan untuk pesakit yang telah menjalani kolesistektomi laparoskopi tidak diperlukan, cukup untuk mematuhi cadangan diet. Dalam beberapa kes (mengikut budi bicara doktor) ubat boleh diresepkan.

Mengambil ubat selepas pembedahan

Nasihat diet asas untuk tempoh selepas operasi boleh didapati di sini.

  • Gastroprotectors (untuk melindungi perut), campur tangan pembedahan adalah keadaan tertekan bagi tubuh dan merupakan prasyarat untuk memburukkan lagi patologi gastrik (omez, nolpaza, dll.),
  • Antibiotik spektrum luas untuk mencegah perkembangan jangkitan (untuk pesakit dengan bentuk kolesistitis akut, kolangitis),
  • NSAID (ubat anti-radang bukan steroid) digunakan paling kerap untuk menghilangkan rasa sakit (arcoxia, nimesil, diclofenac, dll.),
  • Antispasmodik (no-shpa, drotaverine),
  • Persediaan yang meningkatkan sifat reologi hempedu (ursosan),
  • Ubat koleretik untuk meningkatkan penyesuaian pesakit dengan diet baru (allochol).

Dalam tempoh selepas operasi, pesakit dilarang melakukan aktiviti fizikal (kecuali cahaya) pada bulan pertama, pada bulan kedua, sekatan itu hanya berlaku untuk aktiviti fizikal yang berat. Memakai pembalut pasca operasi adalah pilihan. Pesakit disyorkan melakukan latihan pernafasan, berjalan di udara segar dan terapi senaman (latihan fisioterapi).

Aktiviti fizikal selepas pembedahan

Semua ubat yang diperlukan untuk rawatan patologi bersamaan yang diambil oleh pesakit sebelum pembedahan mesti diambil tanpa gagal dan selepas pembedahan.

Cadangan selepas penyingkiran pundi hempedu (kolesistektomi)

Dalam artikel itu, anda akan mendapat nasihat diet yang diperlukan dan juga yang diperlukan. Seperti mana-mana operasi, komplikasi mungkin berlaku setelah penyingkiran pundi hempedu..

Anda mesti mematuhi semua cadangan doktor yang hadir dan menjalani rawatan dengan betul setelah penyingkiran pundi hempedu.

Ramai pesakit prihatin tentang cara hidup setelah mengeluarkan pundi hempedu. Adakah kehidupan mereka akan memuaskan, atau mereka akan dilumpuhkan? Adakah pemulihan sepenuhnya mungkin dilakukan setelah penyingkiran pundi hempedu? Tidak ada organ tambahan di dalam badan kita, tetapi semuanya dibahagikan secara kondisional kepada organ-organ yang tanpa kewujudan lebih jauh tidak mungkin dan menjadi organ-organ yang tidak dapat digunakan oleh badan

Proses pundi hempedu dikeluarkan adalah prosedur paksa, ini adalah akibat dari pembentukan batu dan kerosakan fungsi dalam badan, setelah itu pundi hempedu berhenti berfungsi secara normal. Batu yang muncul di pundi hempedu mula terbentuk kerana kolesistitis kronik.

Diet selepas penyingkiran pundi hempedu akan mencegah sindrom postcholecystectomy.

Cadangan untuk pesakit selepas penyingkiran pundi hempedu

roti gandum dan rai (semalam);

roti dan barang bakar

apa-apa bubur, terutamanya oatmeal dan soba;
pasta, bihun;

bijirin dan pasta

daging tanpa lemak (daging lembu, ayam, ayam belanda, arnab) yang dibakar atau dikukus dalam bentuk rebus: bebola daging, ladu, potongan daging kukus;

daging berlemak (daging babi, domba) dan unggas (angsa, itik);

ikan rendah lemak rebus;

ikan goreng;

bijirin, buah, sup susu;
kuah lemah (daging dan ikan);
borscht, sup kubis, vegetarian;

kuah ikan dan cendawan;

keju kotej, kefir, produk asid laktik;
keju ringan (termasuk diproses);

jumlah mentega yang terhad;
minyak sayuran (bunga matahari, jagung, zaitun) - 20-30 g sehari;

sayur-sayuran dalam bentuk rebus, bakar dan mentah;
buah-buahan dan buah beri (kecuali yang masam) dalam bentuk mentah dan rebus;

bayam, bawang, lobak, lobak, cranberry;

kek, krim, ais krim;
minuman berkarbonat;
coklat;

Makanan ringan, makanan dalam tin

jus sayur-sayuran dan buah;
kompot, jeli, rebusan rosehip

minuman beralkohol;
teh yang kuat;
kopi pekat

Essentuki No. 4, No. 17, Smirnovskaya, Slavyanovskaya, sulfat Narzan, 100-200 ml suam (40-45 °) 3 kali sehari 30-60 minit sebelum makan

Tempoh selepas operasi - tinggal di hospital.

Selepas kolesistektomi laparoskopi yang tidak rumit, pesakit dari bilik operasi memasuki unit rawatan intensif, di mana dia menghabiskan 2 jam berikutnya selepas operasi untuk memantau pemulihan yang mencukupi dari keadaan anestesia. Sekiranya terdapat patologi atau ciri penyakit dan pembedahan yang bersamaan, jangka masa tinggal di unit rawatan rapi mungkin meningkat. Kemudian pesakit dipindahkan ke wad, di mana dia menerima rawatan pasca operasi yang ditetapkan. Selama 4-6 jam pertama selepas operasi, pesakit tidak boleh minum atau bangun dari tidur. Sehingga pagi hari berikutnya setelah operasi, anda boleh minum air kosong tanpa gas, dalam 1-2 sips setiap 10-20 minit dengan jumlah keseluruhan hingga 500 ml. Pesakit boleh bangun 4-6 jam selepas operasi. Anda harus bangun dari tempat tidur secara beransur-ansur, pada mulanya duduk sebentar, dan, jika tidak ada kelemahan dan pening, anda boleh bangun dan berjalan di sekitar tempat tidur. Dianjurkan untuk bangun untuk pertama kalinya di hadapan pegawai perubatan (setelah lama berada dalam kedudukan mendatar dan setelah tindakan ubat-ubatan, kemungkinan keruntuhan ortostatik - pingsan).

Keesokan harinya setelah operasi, pesakit bebas bergerak di sekitar hospital, mula mengambil makanan cair: kefir, oatmeal, sup diet dan beralih ke pengambilan cecair biasa. Dalam 7 hari pertama selepas pembedahan, dilarang sama sekali mengkonsumsi minuman beralkohol, kopi, teh pekat, minuman dengan gula, coklat, gula-gula, makanan berlemak dan goreng. Pemakanan pesakit pada hari-hari pertama selepas kolesistektomi laparoskopi mungkin merangkumi produk susu yang ditapai: keju kotej rendah lemak, kefir, yogurt; bubur di atas air (oatmeal, soba); pisang, epal bakar; kentang tumbuk, sup sayur-sayuran; daging rebus: daging lembu tanpa lemak atau dada ayam.

Dalam perjalanan normal dalam tempoh selepas operasi, saliran dari rongga perut dikeluarkan pada keesokan harinya selepas operasi. Pembuangan saliran adalah prosedur yang tidak menyakitkan, dilakukan semasa berpakaian dan memerlukan beberapa saat.

Pesakit muda selepas pembedahan untuk kolesistitis kalkulus kronik dapat dihantar pulang keesokan harinya selepas pembedahan, selebihnya pesakit biasanya berada di hospital selama 2 hari. Apabila anda keluar, anda akan diberi cuti sakit (jika anda memerlukannya) dan petikan dari kad pesakit dalam, yang akan menggariskan diagnosis dan ciri operasi anda, serta cadangan mengenai diet, senaman dan ubat-ubatan. Cuti sakit dikeluarkan selama tempoh pesakit berada di hospital dan selama 3 hari selepas keluar, selepas itu mesti diperpanjang oleh pakar bedah poliklinik.

Tempoh selepas operasi - bulan pertama selepas pembedahan.

Pada bulan pertama selepas operasi, fungsi dan keadaan umum badan dipulihkan. Mematuhi cadangan perubatan dengan teliti adalah kunci untuk pemulihan kesihatan sepenuhnya. Bidang utama pemulihan adalah - pematuhan dengan rejimen senaman, diet, rawatan ubat, perawatan luka.

Mematuhi rejimen latihan.

Sebarang campur tangan pembedahan disertai dengan trauma tisu, anestesia, yang memerlukan pemulihan badan. Tempoh pemulihan biasa selepas kolesistektomi laparoskopi adalah 7 hingga 28 hari (bergantung kepada sifat aktiviti pesakit). Walaupun 2-3 hari selepas operasi pesakit merasa memuaskan dan dapat berjalan dengan bebas, berjalan di jalan, bahkan memandu kereta, kami mengesyorkan tinggal di rumah dan tidak akan bekerja sekurang-kurangnya 7 hari selepas operasi, yang diperlukan agar badan pulih... Pada masa ini, pesakit mungkin merasa lemah, keletihan meningkat..

Selepas pembedahan, disarankan untuk membatasi aktiviti fizikal selama 1 bulan (jangan membawa berat lebih dari 3-4 kilogram, tidak termasuk latihan fizikal yang memerlukan ketegangan otot perut). Saranan ini disebabkan oleh keunikan pembentukan proses parut lapisan otot-aponeurotik dinding perut, yang mencapai kekuatan yang cukup dalam 28 hari dari saat pembedahan. 1 bulan selepas operasi, tidak ada batasan aktiviti fizikal.

Diet.

Diet diperlukan sehingga 1 bulan selepas kolesistektomi laparoskopi. Adalah disyorkan untuk mengecualikan alkohol, karbohidrat yang mudah dicerna, makanan berlemak, pedas, goreng, pedas, makanan biasa 4-6 kali sehari. Makanan baru harus dimasukkan ke dalam diet secara beransur-ansur, 1 bulan setelah operasi, ada kemungkinan untuk menghapus sekatan diet atas cadangan ahli gastroenterologi.

Rawatan ubat.

Selepas kolesistektomi laparoskopi, rawatan perubatan minimum biasanya diperlukan. Sindrom nyeri selepas pembedahan biasanya ringan, tetapi sebilangan pesakit memerlukan penggunaan analgesik selama 2-3 hari. Biasanya ia adalah ketanov, paracetamol, etol-fort.

Pada sesetengah pesakit, penggunaan antispasmodik (no-shpa atau drotaverine, buscopan) adalah mungkin selama 7-10 hari.

Mengambil sediaan asid ursodeoxycholic (Ursofalk) dapat meningkatkan lithogenicity hempedu, menghilangkan kemungkinan mikrocholelithiasis.

Mengambil ubat harus dilakukan dengan ketat seperti yang diarahkan oleh doktor yang hadir dalam dos individu.

Penjagaan luka pasca operasi.

Di hospital, pelekat khas akan dilekatkan pada luka pasca operasi yang terletak di tempat alat dimasukkan. Anda boleh mandi di pelekat Tegaderm (ia kelihatan seperti filem lutsinar); Pelekat Medipor (plaster putih) mesti dikeluarkan sebelum mandi. Mandi boleh diambil dari 48 jam selepas pembedahan. Mendapatkan air pada jahitan tidak dikontraindikasikan, tetapi anda tidak boleh mencuci luka dengan gel atau sabun dan gosokkan dengan kain lap. Setelah mandi, luka harus dilumasi dengan larutan iodin 5% (sama ada larutan betadin, atau hijau cemerlang, atau etil alkohol 70%). Luka boleh dirawat dengan kaedah terbuka, tanpa pembalut. Dilarang mandi atau berenang di kolam dan kolam sebelum membuang jahitan dan selama 5 hari setelah membuang jahitan.

Jahitan selepas kolesistektomi laparoskopi dikeluarkan 7-8 hari selepas pembedahan. Ini adalah prosedur pesakit luar, jahitan dikeluarkan oleh doktor atau jururawat berpakaian, prosedurnya tidak menyakitkan.

Kemungkinan komplikasi kolesistektomi.

Sebarang operasi boleh disertai dengan kesan dan komplikasi yang tidak diingini. Komplikasi mungkin berlaku setelah adanya teknologi kolesistektomi.

Komplikasi dari luka.

Ini boleh menjadi pendarahan subkutan (lebam) yang hilang sendiri dalam masa 7-10 hari. Tidak memerlukan rawatan khas.

Mungkin terdapat kemerahan pada kulit di sekitar luka, penampilan anjing laut yang menyakitkan di kawasan luka. Ini paling sering dikaitkan dengan jangkitan luka. Walaupun pencegahan komplikasi seperti ini berterusan, kekerapan jangkitan luka adalah 1-2%. Sekiranya terdapat gejala seperti itu, anda harus berjumpa doktor secepat mungkin. Rawatan yang lewat boleh menyebabkan luka pada luka, yang biasanya memerlukan pembedahan di bawah anestesia tempatan (debridement luka suppurating), diikuti dengan pembalut dan kemungkinan terapi antibiotik.

Walaupun klinik kami menggunakan instrumen berkualiti tinggi dan berteknologi tinggi dan bahan jahitan moden, di mana luka dijahit dengan jahitan kosmetik, namun, 5-7% pesakit mungkin mengalami parut hipertrofik atau keloid. Komplikasi ini dikaitkan dengan ciri individu reaksi tisu pesakit dan, jika pesakit tidak berpuas hati dengan hasil kosmetik, ia mungkin memerlukan rawatan khas.

Pada 0.1-0.3% pesakit, hernia boleh berkembang di tempat-tempat luka trocar. Komplikasi ini paling sering dikaitkan dengan kekhasan tisu penghubung pesakit dan mungkin memerlukan pembetulan pembedahan dalam jangka masa panjang..

Komplikasi dari rongga perut.

Sangat jarang, komplikasi dari rongga perut adalah mungkin, yang mungkin memerlukan campur tangan berulang: sama ada tusukan invasif minimum di bawah kawalan ultrasonografi, atau laparoskopi berulang, atau bahkan laparotomi (operasi perut terbuka). Kekerapan komplikasi tersebut tidak melebihi operasi 1: 1000. Ia boleh berupa pendarahan intra-perut, hematoma, komplikasi purulen di rongga perut (subhepatic, abses subphrenic, abses hati, peritonitis).

Choledocholithiasis sisa.

Menurut statistik, dari 5 hingga 20% pesakit dengan penyakit batu empedu juga mempunyai batu bersamaan di saluran empedu (choledocholithiasis). Satu set pemeriksaan yang dilakukan dalam tempoh pra operasi bertujuan untuk mengenal pasti komplikasi seperti itu dan menerapkan kaedah rawatan yang mencukupi (ini boleh menjadi retrograde papillosphincterotomy - pemotongan endoskopi saluran empedu biasa sebelum operasi, atau semakan intraoperatif saluran empedu dengan penyingkiran calculi). Malangnya, tidak ada kaedah penilaian pra operasi dan intraoperatif yang 100% berkesan dalam mengesan batu. Pada 0.3-0.5% pesakit, batu di saluran empedu mungkin tidak dapat dikesan sebelum dan semasa operasi dan menyebabkan komplikasi dalam tempoh selepas operasi (yang paling biasa adalah penyakit kuning obstruktif). Kejadian komplikasi seperti ini memerlukan campur tangan endoskopi (dengan bantuan gastroduodenoscope yang dimasukkan melalui mulut ke dalam perut dan duodenum) - papilosfinktoromi retrograde dan sanitasi transpapilar saluran empedu. Dalam kes yang luar biasa, pembedahan laparoskopi berulang atau terbuka adalah mungkin.

Kebocoran hempedu.

Pengaliran keluar hempedu melalui saluran air dalam tempoh selepas operasi berlaku pada pesakit 1: 200-1: 300, paling sering ia adalah akibat dari pelepasan hempedu dari tempat tidur hempedu di hati dan berhenti sendiri setelah 2-3 hari. Komplikasi ini mungkin memerlukan penginapan yang lebih lama di hospital. Walau bagaimanapun, saliran hempedu juga boleh menjadi gejala kerosakan pada saluran empedu..

Kerosakan pada saluran empedu.

Kerosakan pada saluran empedu adalah salah satu komplikasi yang paling teruk dalam semua jenis kolesistektomi, termasuk laparoskopi. Dalam pembedahan terbuka tradisional, kejadian kecederaan saluran empedu yang teruk adalah 1 dari 1500 operasi. Pada tahun-tahun pertama menguasai teknologi laparoskopi, kejadian komplikasi ini meningkat 3 kali - sehingga 1: 500 operasi, namun, dengan pertumbuhan pengalaman pakar bedah dan perkembangan teknologi, ia stabil pada tahap 1 per 1000 operasi. Eduard Izrailevich Galperin, seorang pakar Rusia yang terkenal dalam masalah ini, menulis pada tahun 2004: “. Baik jangka masa penyakit ini, atau sifat operasi (mendesak atau dirancang), atau diameter saluran, dan bahkan pengalaman profesional pakar bedah tidak mempengaruhi kemungkinan kerosakan pada saluran. ". Kejadian seperti ini mungkin memerlukan pembedahan berulang dan jangka masa pemulihan yang lama..

Reaksi alergi terhadap ubat-ubatan.

Trend dunia moden adalah peningkatan alergi yang semakin meningkat, oleh itu, reaksi alergi terhadap ubat-ubatan (keduanya agak ringan - urtikaria, dermatitis alergi) dan lebih teruk (edema Quincke, kejutan anafilaksis). Walaupun ujian alergi dilakukan di klinik kami sebelum menetapkan ubat, namun kemungkinan reaksi alergi adalah mungkin, dan ubat tambahan diperlukan. Sekiranya anda mengetahui tentang intoleransi peribadi anda terhadap sebarang ubat, pastikan anda memberitahu doktor tentangnya..

Komplikasi tromboemboli.

Trombosis vena dan emboli paru adalah komplikasi yang mengancam nyawa pada sebarang pembedahan. Itulah sebabnya mengapa banyak perhatian diberikan kepada pencegahan komplikasi ini. Bergantung pada tahap risiko yang ditentukan oleh doktor anda, langkah pencegahan akan ditetapkan: pembalut bahagian bawah kaki, pengenalan heparin dengan berat molekul rendah.

Pemburukan ulser gastrik dan ulser duodenum.

Operasi apa pun, walaupun sedikit invasif, memberi tekanan kepada tubuh, dan boleh menyebabkan peningkatan ulser gastrik dan ulser duodenum. Oleh itu, pada pesakit yang berisiko mengalami komplikasi seperti itu, adalah mungkin untuk melakukan profilaksis dengan ubat-ubatan anti-ulser pada masa selepas operasi..

Walaupun ada campur tangan pembedahan yang membawa risiko komplikasi, namun, penolakan operasi atau penundaan pelaksanaannya juga membawa risiko terkena penyakit serius atau komplikasi. Walaupun doktor klinik memperhatikan pencegahan komplikasi yang mungkin berlaku, pesakit memainkan peranan penting dalam hal ini. Melakukan kolesistektomi secara terancang, dengan bentuk penyakit yang tidak dirawat, berisiko jauh lebih rendah untuk penyimpangan yang tidak diingini dari perjalanan normal operasi dan tempoh selepas operasi. Tanggungjawab pesakit untuk mematuhi peraturan dan cadangan doktor juga sangat penting..

Pemulihan jangka panjang selepas kolesistektomi.

Sebilangan besar pesakit selepas kolesistektomi sepenuhnya sembuh dari gejala yang membimbangkan mereka dan kembali ke kehidupan normal dalam 1-6 bulan selepas operasi. Sekiranya kolesistektomi dilakukan tepat pada waktunya, sebelum bermulanya patologi dari organ lain dari sistem pencernaan, pesakit boleh makan tanpa sekatan (yang tidak menafikan keperluan untuk pemakanan sihat yang betul), jangan membatasi diri dalam aktiviti fizikal, tidak mengambil ubat khas.

Sekiranya pesakit telah mengalami patologi bersamaan dari sistem pencernaan (gastritis, pankreatitis kronik, dyskinesia), dia harus berada di bawah pengawasan ahli gastroenterologi untuk membetulkan patologi ini. Ahli gastroenterologi akan memberi nasihat mengenai cadangan gaya hidup, diet, tabiat pemakanan dan, jika perlu, rawatan ubat.

Pembuangan pundi hempedu - penyediaan, perlakuan, tempoh selepas operasi

Pembuangan pembedahan pundi hempedu secara tradisional adalah operasi yang mesra pesakit. Secara saintifik, kolesistektomi laparoskopi adalah mungkin untuk 80% pesakit.

Pembentukan batu di pundi hempedu adalah gangguan di mana setiap pesakit kedua datang ke ahli gastroenterologi.

Doktor mencatatkan peningkatan kejadian. Sejak 25 tahun yang lalu, tiga kali lebih banyak orang menderita penyakit ini. Wanita terdedah kepada patologi dua kali lebih kerap daripada lelaki, usia pesakit biasa adalah dari 35 tahun.

Punca penyakit

Pundi hempedu adalah organ kantung yang mengandungi hempedu, yang selalu dihasilkan oleh sel hati..

Penyakit batu empedu (cholelithiasis) menyebabkan pembentukan batu di saluran dan pundi kencing, disebabkan oleh kegagalan fungsi proses metabolik badan.

Penyakit ini berlaku secara beransur-ansur, tanpa menampakkan diri, selama bertahun-tahun, sehingga pengumpulan jisim batu kritikal di organ dan saluran.

Batu semacam itu berbeza dari segi komposisi, ukuran dan bentuknya. Mereka mempunyai kemampuan untuk menjengkelkan dinding pundi kencing, memprovokasi keradangannya (kolesistitis). Asas pembentukan formasi patologi adalah garam kalsium atau kristal kolesterol.

Apabila batu meninggalkan pundi kencing dan saluran empedu tersumbat, sakit teruk berlaku, atau kolik bilier.

Gejala penyakit:

  • sakit berkala di hati dan hipokondrium kanan;
  • rasa mual yang berterusan;
  • rasa pahit di mulut;
  • najis sekejap, najis terlalu ringan;
  • kembung;
  • perasaan lemah dan tidak sihat;
  • kenaikan suhu berkala;
  • menguning kulit dan putih mata.

Penyokong serangan biasanya makanan berlemak dan pedas, alkohol, tekanan. Penyebab kesakitan adalah kerengsaan membran mukus pundi kencing dengan calculi atau peregangan dinding kerana rembesan berlebihan terkumpul di dalamnya.

Punca penyakit

Punca patologi adalah:

  • perubahan komposisi hempedu, ia menjadi lebih tebal;
  • jangkitan organ dan perkembangan keradangan terhadap latar belakang genangan hempedu.
  • berat badan berlebihan;
  • penyakit metabolik - diabetes mellitus, alahan;
  • penggunaan kontraseptif jangka panjang.

Patologi genangan hempedu disebabkan oleh:

  • pelanggaran komposisi pengambilan makanan - keutamaan makanan yang terlalu berlemak, pedas dan goreng dalam menu;
  • diet tidak rasional - berpuasa, makan pada selang waktu yang lama;
  • kehamilan dan mampatan pundi kencing oleh janin yang sedang tumbuh;
  • gaya hidup dinamik rendah;
  • ciri anatomi struktur pundi kencing, yang menghalang aliran keluar hempedu.

Penyakit batu empedu menyebabkan:

  • penurunan mendadak dalam taraf hidup pesakit;
  • kesakitan teruk semasa kolik buah pinggang;
  • penurunan prestasi;
  • melemahkan pertahanan imun badan.

Diagnosis penyakit dilakukan berdasarkan:

  • aduan pesakit;
  • Ultrasound;
  • MRI atau tomografi yang dikira;
  • kajian analisis darah dan air kencing.

Pelepasan batu dapat menimbulkan ancaman bagi kehidupan pesakit

Oleh itu, dalam banyak kes, pembedahan untuk membuang pundi hempedu adalah satu-satunya cara untuk merawat penyakit ini..

Petunjuk untuk menghilangkan pundi hempedu

Terdapat dua cara untuk merawat patologi:

Kaedah konservatif melibatkan:

  • mengubah cara hidup pesakit, melepaskan tabiat buruk;
  • menetapkan diet;
  • makanan pecahan yang kerap;
  • kawalan rejim minum.

Untuk mengurangkan pembentukan batu di pundi hempedu, dan melarutkan yang ada, terapi digunakan dengan ubat-ubatan yang mengandungi asid ursodeoxycholic dan chenodeoxycholic.

Rawatannya jangka panjang, hanya ditunjukkan untuk batu kolesterol kecil. Kaedahnya tidak cukup berkesan, oleh itu, pada 80% pesakit, kekambuhan batu dicatat setelah 18-24 bulan.

Kaedah pembedahan adalah yang paling optimum, kerana dalam hal ini pundi hempedu dihilangkan sebagai objek patologi.

Doktor biasanya mengesyorkan membuang pundi hempedu jika:

  • formasi di saluran empedu;
  • batu di gelembung itu sendiri;
  • pemburukan penyakit batu empedu dengan keradangan organ;
  • pankreatitis yang didiagnosis.

untuk mengelakkan kemungkinan komplikasi yang mengancam nyawa pesakit.

Komplikasi, penyebabnya adalah ZhKB:

  • perkembangan keradangan akut pundi hempedu;
  • pertindihan cara perkumuhan hempedu oleh calculi, perkembangan keradangan organ dan pankreas;
  • pecah pundi kencing, perkembangan peritonitis;
  • penyumbatan usus kerana kehilangan batu dari pundi kencing dan saluran.
  • kemungkinan perkembangan neoplasma pada pundi hempedu.

Jenis campur tangan pembedahan (penyingkiran pundi hempedu atau hanya calculi) dipilih oleh doktor.

Ini dilakukan setelah pemeriksaan menyeluruh pesakit, mengkaji komposisi kalkuli dan keparahan keadaan..

Jenis dan ciri

Hari ini, terdapat dua pendekatan untuk rawatan penyakit batu empedu yang tidak konservatif:

  • penghapusan batu dari pundi hempedu;
  • penyingkiran organ dengan batu.

Batu yang dihancurkan

Penghancuran batu ultrasonik jauh dicirikan oleh trauma minimum. Proses ini memberikan gelombang suara, yang dihasilkan oleh alat khas.

Berlaku sekiranya:

  • batu kolesterol kecil tidak lebih daripada 30 mm;
  • bilangan mereka tidak boleh melebihi tiga (atau satu besar);
  • pundi hempedu mesti cukup aktif untuk mengusir serpihan yang berpecah.

Potongan batu kecil diekskresikan dalam tinja. Prosedur ini dapat diterima dengan baik dan dapat dilakukan tanpa pesakit dimasukkan ke hospital.

Prosesnya dijalankan dalam sesi, boleh ada hingga 7.

Anda tidak boleh menjalankan prosedur jika:

  • terdapat patologi pembekuan darah;
  • didiagnosis dengan penyakit saluran gastrousus atau pankreatitis.

Kemungkinan komplikasi prosedur:

  • menyekat saluran empedu dengan serpihan batu kecil;
  • trauma pundi kencing dengan hujung calculi yang tajam.

Penghancuran batu boleh dilakukan dengan sinar laser. Untuk melakukan ini, tusukan dinding perut dibuat, probe khas yang menghasilkan sinar dimasukkan melalui tusukan ke dalam organ.

Tempoh sesi penghancuran - 20 minit.

Terdapat sejumlah kontraindikasi untuk prosedur tersebut..

  • berat pesakit terlalu besar (melebihi 120 kg.)
  • berumur lebih dari 59 tahun;
  • kehadiran pelbagai komplikasi;
  • kemungkinan terjadinya luka bakar organ;
  • kerosakan pada membran mukus pundi kencing dan saluran oleh serpihan batu;
  • penyumbatan saluran.

Untuk menghancurkan, anda memerlukan peralatan khas.

Manipulasi pembedahan

Campur tangan operasi adalah dari jenis berikut:

  • pengekstrakan batu menggunakan laparotomi:
  • penyingkiran organ dengan kaedah laparocopic;
  • campur tangan tradisional.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kaedah menghemat menjadi lebih utama daripada pembedahan perut terbuka..

Laparoskopi

Pembedahan dilakukan di bawah anestesia umum. Untuk menjalankannya, peralatan dan alat khas digunakan.

Prosedur ini boleh dilakukan oleh pakar bedah yang terlatih. Prosesnya berlangsung tidak lebih dari 60 minit, tempoh rawatan adalah seminggu.

  • berat pesakit yang besar;
  • batu besar;
  • lekatan pada rongga perut;
  • penyakit jantung dan paru-paru;

Operasi ini mempunyai jangka pendek selepas operasi sehingga 7 hari, tahap kerosakan yang rendah pada rongga perut.

Pembedahan perut terbuka

Penyingkiran pundi hempedu secara tradisional ditunjukkan ketika menentukan batu besar di dalamnya, mendiagnosis keradangan di rongga perut dan pelbagai komplikasi penyakit batu empedu.

  • tahap kerosakan yang tinggi pada rongga perut - sayatan hingga 10 cm;
  • keperluan untuk anestesia umum;
  • kemungkinan mengalami pendarahan dalaman.

Untuk operasi, peritoneum dibedah, pakar bedah mengangkat tisu untuk membuka akses ke hati dan pundi hempedu, organ dikeluarkan.

Pemeriksaan kawalan dilakukan dan jahitan dilakukan, pesakit dipindahkan ke rawatan intensif.

Setelah pesakit meninggalkan keadaan anestesia dan mengawal keadaannya, pesakit dipindahkan ke bilik pemulihan. Prosedur pembedahan berlangsung sehingga dua jam.

Kejayaan operasi memastikan sifatnya yang dirancang, persiapan pesakit untuk operasi yang betul.

Menyiapkan pesakit untuk pembedahan

Sebelum operasi yang dijadualkan, pesakit sedang bersiap untuk prosedur. Pemeriksaan dan ujian yang menyeluruh.

Berdasarkan hasil kajian, kaedah intervensi dan rawatan seterusnya dipilih..

Kaedah diagnostik perkakasan

Untuk menjelaskan data, diagnostik perkakasan digunakan:

  • Ultrasound untuk menilai keadaan organ dalaman, kedudukan, ukuran batu, berdasarkan kaedah ini, mustahil untuk menentukan lokasi batu di seluruh saluran empedu;
  • MRI untuk menentukan lokasi batu dan mengenal pasti semua masalah organ yang ada, dalam beberapa situasi adalah mungkin untuk menggunakan kaedah CT;
  • ECG dan X-ray paru-paru, jika perlu, pemeriksaan tambahan kapal ditetapkan.

Sekiranya perlu, kaedah diagnostik perkakasan (CT) lain mungkin terlibat.

  • Analisis klinikal dan biokimia umum darah (ESR) dan air kencing;
  • ujian darah untuk HIV, sifilis, hepatitis;
  • penentuan kumpulan darah dan faktor;
  • pemeriksaan pergigian;
  • penilaian keadaan umum;
  • ujian pembekuan darah dilakukan.

Campur tangan laparoskopi ditetapkan hanya jika ujiannya normal. Sekiranya terdapat penyimpangan dari norma atau penyakit kronik yang diperburuk, doktor khusus terlibat untuk menormalkan keadaan.

Hari pra operasi

Apabila hari prosedur dipilih, pesakit juga akan diberi nasihat oleh pakar bedah yang akan melakukan operasi dan pakar anestesi. Pesakit dimaklumkan:

  • mengenai perjalanan pembedahan;
  • mengenai akibat dan kemungkinan komplikasi;
  • memberi arahan mengenai tingkah laku sebelum pembedahan.

Pesakit wajib memberitahu tentang adanya alergi terhadap ubat farmakologi (untuk wanita - mengenai kehamilan). Juga, pesakit menandatangani borang persetujuan untuk pembedahan dan anestesia.

Sebelum operasi, pesakit dipindahkan ke makanan ringan, yang terdiri daripada makanan yang tidak menyebabkan kembung. Menu harus merangkumi produk tenusu, daging tanpa lemak dan ikan.

Hidangan yang dibuat dari tepung, biji-bijian, sayur-sayuran dan buah-buahan, kekacang tidak termasuk sepenuhnya.

Makanan terakhir diresepkan selewat-lewatnya pukul lapan malam sebelum hari operasi, selepas itu anda tidak boleh makan atau minum.

Kehadiran makanan di dalam perut boleh menimbulkan muntah semasa atau sejurus selepas prosedur. Dengan pengambilan ubat yang berterusan, kemasukan wajib dibincangkan dengan doktor yang hadir.

Sebelum menjalankan pembedahan, membersihkan usus dengan enema adalah wajib. Prosedur persediaan merangkumi penyingkiran rambut perut dan kemaluan.

Segera sebelum manipulasi, semua prostesis dan perhiasan dikeluarkan dari tubuh pesakit, anggota badan pesakit dibalut dengan pembalut elastik untuk mencegah tromboemboli.

Kemungkinan komplikasi selepas kolesistektomi:

  • gangguan sfinkter Oddi;
  • keradangan pankreas;
  • pendarahan luaran dan dalaman;
  • pengumpulan cecair di rongga perut;
  • pneumonia.

Dengan persiapan pesakit yang rapi untuk menjalani pembedahan, komplikasi ini dapat dielakkan. Campur tangan oleh pakar bedah yang berkelayakan meminimumkan risiko.

Kursus operasi membuang pundi hempedu

Pembuangan hempedu dilakukan di bawah anestesia umum. Tempoh segera operasi adalah individu dan boleh berlangsung hingga dua jam (masa rata-rata adalah sekitar 40 minit).

Pada awal operasi, menggunakan alat khas - jarum Veress, gas disuntik ke rongga perut.

Ini diperlukan untuk mewujudkan bidang operasi. Untuk menentukan tekanan yang diperlukan, alat khas untuk menyuntikkan karbon dioksida digunakan, yang memastikan tekanan tetap sekurang-kurangnya 12 mm. rt. tiang.

Melalui tusukan di peritoneum, alat khas (trocar) dan laparoskop dimasukkan ke dalam rongga - alat untuk membuat pandangan di dalam rongga perut dengan pembesaran 40 kali.

Gambar dipaparkan pada monitor, yang membolehkan pasukan operasi melihat bidang operasi lebih baik daripada operasi perut konvensional.

Instrumen bedah dan pengapit diperkenalkan ke kawasan operasi melalui trokar untuk menahan organ, elektrod untuk operasi pada pundi hempedu.

Setelah menentukan semua organ yang penting secara anatomi, kapal yang membekalkan pundi hempedu dan saluran untuk memisahkan hempedu dijepit dengan klip titanium.

Selepas eksisi, pundi hempedu dipisahkan, langkah-langkah diambil untuk mencegah kemungkinan pendarahan. Rongga perut dibersihkan dan pundi kencing dikeluarkan melalui trocar.

Dalam beberapa kes, perlu membuat sayatan tambahan di kawasan pusar (hingga 2 cm).

Peringkat terakhir adalah saliran kawasan operasi. Mengeluarkan tiub khas melalui bahagian perut

Ini mengelakkan pengumpulan cecair di rongga perut.

Tempoh pemulihan

Tempoh selepas operasi selepas penyingkiran organ laparoskopi berlangsung sehingga 21 hari (dengan pembedahan tradisional - hingga 60 hari).

Proses pemulihan pesakit adalah proses yang kompleks yang merangkumi:

  • penentuan rutin harian;
  • diet dan skim pemakanan;
  • terapi ubat;
  • latihan fisioterapi dan fisioterapi.

Hari-hari pertama selepas pembedahan

Setelah menjalani operasi biasa, pesakit berada dalam rawatan intensif selama dua jam untuk memantau pemulihannya dari anestesia. Selepas itu, pesakit dipindahkan ke bilik pemulihan..

Dilarang bangun dari tidur selama enam jam selepas operasi

Dilarang meminum air bukan berkarbonat (hingga 500 ml) dengan teguk. Kemudian pesakit dibawa keluar dari tempat tidur - dia dapat mengambil beberapa langkah di dekat tempat tidur.

Keesokan harinya, anda boleh bergerak di dalam jabatan, makanan setelah mengeluarkan pundi hempedu pada hari kedua selepas operasi. Makanan termasuk produk susu yang ditapai, bijirin tanpa susu, sup vegetarian.

Tempoh dari 2 hingga 7 hari

Bermula dari hari kedua selepas operasi, pesakit harus mula membina semula cara hidup. Semua ini mengambil kira hakikat bahawa corak pencernaan telah berubah. Makanan harus kerap, makanan kecil.

Asas pemakanan haruslah diet setelah membuang pundi hempedu No. 5.

Pada minggu pertama selepas pembedahan, diet pesakit terdiri daripada:

  • produk susu yang ditapai;
  • bubur dimasak tanpa susu;
  • haluskan tanpa sayur-sayuran;
  • sup vegetarian;
  • pisang dan epal bakar;
  • ayam rebus atau daging lembu.

Anda boleh minum air pegun atau decoctions rosehip, teh tanpa gula tanpa gula.

Pada hari kedua, jika keadaan pesakit memungkinkan, tiub saliran dikeluarkan, ini adalah prosedur tanpa rasa sakit yang memerlukan sedikit masa.

Pada hari ke-3 selepas operasi, pesakit keluar dari klinik. Ekstrak dengan sejarah perubatan dan cadangan diberikan untuk dipindahkan ke klinik.

Tempoh pasca operasi jangka panjang

Akibat selepas penyingkiran pundi hempedu untuk badan adalah mengubah corak pencernaan. Bile mengubah strukturnya, menjadi kurang padat dan pekat. Isipadu boleh guna menjadi lebih kecil.

Diet selepas penyingkiran pundi hempedu harus lebih ketat pada 6 bulan pertama selepas kolesestektomi.

Maka adalah mungkin untuk menambahkan hidangan baru ke menu dan mengakses senarai hidangan yang diperluas mengikut diet No. 5, sehingga satu tahun setelah operasi.

Makanan selepas penyingkiran pundi hempedu bertujuan untuk merangsang aliran hempedu dari saluran. Ini dilakukan untuk mengelakkan pembentukan batu baru..

Makanan hanya boleh direbus, direbus atau dikukus. Ia merangkumi produk berikut:

  • pelbagai sup pada sup sayur-sayuran (selepas 6 bulan, ada kemungkinan untuk menambah kaldu daging atau ikan yang lemah);
  • daging rebus atau kukus tanpa lemak;
  • ikan tanpa lemak, direbus, dikukus atau dibakar.
  • telur tidak lebih dari 2 kali seminggu;
  • produk tenusu;
  • sayur-sayuran (kecuali sorrel, bayam, lobak dan lobak, bawang dan tomato);
  • pelbagai bijirin dan pasta;
  • buah-buahan manis;
  • kuki bebas lemak, marshmallow, madu dan marmalade;
  • air kosong tanpa gas, teh lemah (dengan lemon).

Sayuran atau mentega ditambahkan ke dalam hidangan siap pakai, terdapat larangan garam.

Terapi ubat pasca operasi termasuk menghilangkan rasa sakit setelah penyingkiran pundi hempedu. Untuk apa tablet Drotaverin, No-Shpa ditetapkan?.

Adalah wajib untuk menetapkan agen koleretik untuk mengatur proses pencernaan dan mencegah genangan rembesan (tablet, larutan, herba koleretik).

Kemungkinan komplikasi selepas pembedahan

Mengeluarkan pundi hempedu menghilangkan sumber keradangan di dalam badan, tetapi tidak mengubah metabolisme. Ancaman berulangnya batu tidak dapat dihapuskan.

Tubuh manusia setelah campur tangan berhadapan dengan pelbagai masalah.

  • sakit di hipokondrium;
  • keradangan duodenum dan pankreas;
  • perubahan diameter saluran empedu (seperti trauma selepas pembedahan).

Keradangan duodenum berlaku kerana penurunan jumlah hempedu dan komposisinya selepas operasi. Biasanya, hempedu, yang dilepaskan dari pundi hempedu dalam jumlah yang mencukupi, membasmi kuman usus.

Pembuangan pundi hempedu adalah prosedur pembedahan yang agak biasa. Tekniknya menjadi lebih sempurna dan lebih selamat untuk pesakit.

Mematuhi diet, meninggalkan kebiasaan buruk, menetapkan rejimen harian dengan aktiviti fizikal yang mencukupi, pesakit dapat menjalani kehidupan yang normal dan memuaskan.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Rasa berat di perut

Disentri

Rasa berat di perut timbul akibatnya, tetapi apa sebenarnya yang akan kita analisis dalam artikel ini.Puasa dan sakit perutMalah orang yang sihat mungkin mengalami rasa berat di perut jika hidupnya disertai oleh faktor berbahaya berikut:

Kesakitan, sebab dan rawatan usus

Disentri

Sakit usus adalah keluhan yang paling biasa dalam penyakit usus. Pakar perubatan memenuhi rasa sakit, sakit kolik dan sakit di usus. Usus mula sakit selepas itu dengan kekejangan.