logo

Kadar atau petunjuk kebimbangan: najis bayi hijau

Perkembangan dan pembentukan bayi tidak berakhir di rahim. Selepas kelahiran, penyesuaian dengan faktor luaran berlaku, pembiasaan dengan diet baru. Momen yang membimbangkan bagi ibu muda adalah warna najis hijau yang tidak biasa pada bayi. Mari kita pertimbangkan dengan lebih terperinci faktor apa yang dapat mempengaruhi berlakunya warna pelepasan seperti itu, sama ada bahaya bagi kehidupan dan kesihatan bayi, dan juga memberitahu anda apa yang harus dilakukan untuk ibu bapa dalam situasi ini.

Apa yang mesti menjadi najis biasa

Pada peringkat perkembangan yang berbeza, tinja bayi berubah dari warna tidak wajar cecair menjadi ciri pecahan setiap orang. Ibu bapa harus memastikan untuk mengawal kekerapan, ketekalan, warna dan kehadiran bau semasa pembuangan anak..

Tiga hari pertama kehidupan

Dalam tempoh kehidupan seorang lelaki kecil di usus, terdapat sisa cairan ketuban yang memasuki tubuh semasa kelahiran, sel-sel epitelium usus, hempedu, lendir, dll. Kotoran seperti itu disebut primordial atau mekonium.

Pelepasannya mempunyai warna hitam, auburn atau zaitun, struktur resin dan tidak berbau. Najis hijau pada bayi yang baru lahir disebabkan oleh sifat pembentukan bukan bakteria. Kemunculan pelepasan adalah tanda pertama fungsi gastrousus yang normal..

Dua hingga tiga hari pertama, tubuh bayi yang disusui (HB) sepenuhnya mengasimilasikan kolostrum ibu, sehingga tinja tidak terbentuk.

Hari keempat - keenam

Bayi sedang mengembangkan kerja sistem usus, yang berkaitan dengan perubahan komposisi susu ibu yang menyusu dan pembentukan bakteria di saluran pencernaan.

Prosesnya berlaku dalam dua peringkat:

Najis bayi kelihatan seperti gruel, krim masam tebal, warnanya terutama kekuningan, dengan percikan hijau sesekali (sisa mekonium). Kehadiran jisim putih, sejumlah kecil najis dengan lendir pada bayi bukanlah penyimpangan. Perubahan penampilan tinja berlaku di bawah pengaruh bakteria di saluran pencernaan.

Pelepasan memperoleh warna hijau gelap dengan warna kelabu peralihan, konsistensi lembap. Pada mulanya, kekerapan buang air besar adalah sekitar sepuluh kali sehari, dan ketika anda membiasakan diri dengan susu ibu, frekuensi tinja menurun menjadi satu hingga dua kali dalam tiga hingga tujuh hari..

Ini disebabkan oleh penyerapan nutrien susu ibu sepenuhnya dalam saluran pencernaan bayi. Anda perlu mengawal ketat mekonium dalam tinja: jika kehadirannya dalam tinja diperhatikan pada hari kelima, anda perlu berjumpa doktor. Struktur tinja boleh dipengaruhi oleh makanan buatan..

Minggu kedua kehidupan - 28 hari

Kotoran anak memperoleh warna mustard berwarna coklat muda. Konsistensi jisimnya lembek. Hijau, najis longgar pada bayi atau sembelit menunjukkan keabnormalan..

Bulan pertama

Pada peringkat menyusu bayi dengan susu ibu, najisnya biasanya matang. Produk buangan bayi boleh berwarna coklat muda, kelabu dan bahkan hijau. Kotoran bayi berusia sebulan pada HB mestilah berketumpatan sederhana: tidak cair dan tidak padat.

Pada usia 3 tahun, kemasukan makanan dibenarkan di dalam tinja, dan warnanya secara langsung bergantung pada makanan yang dimakan oleh anak.

Penyebab najis hijau pada bayi

Najis hijau pada bayi tidak selalu menjadi kebimbangan. Mari kita nyatakan faktor utama najis "berumput" dapat muncul pada bayi pada bulan-bulan pertama kehidupannya.

Punca najis hijau

Punca warna najis yang tidak wajar pada bayi:

  • komposisi susu ibu;
  • penggunaan makanan pelengkap;
  • penyimpangan imuniti bayi;
  • usia berubah.

Semasa menyusu

Sebab kemunculan najis kehijauan pada anak pada HB mungkin:

  • pelbagai jenis makanan ibu: jika makanannya kaya dengan sayur-sayuran dan herba hijau;
  • keracunan badan jururawat kerana keracunan;
  • pendedahan kepada ubat-ubatan: contohnya, mengambil ubat antibakteria;
  • kekurangan pemakanan: jumlah susu ibu yang terhad, penolakan awal hepatitis B. Pada masa yang sama, najis menjadi cair, berbuih, berat bayi turun.

Dengan makanan buatan dan campuran

Warna hijau najis pada bayi yang diberi makan timbul bergantung pada komposisi makanan pelengkap:

  • campuran buatan diperkuat dengan besi;
  • makanan menyebabkan ketidakseimbangan dalam badan anak, reaksi alergi muncul;
  • makanan yang dipilih dengan betul atau tidak betul;
  • dysbiosis, kegagalan sistem imun: komponen kompleks makanan pelengkap menyukarkan saluran pencernaan.

Sumber biasa

Faktor asas untuk manifestasi najis hijau pada bayi adalah:

  • proses pengoksidaan kimia di bawah pengaruh oksigen;
  • fokus keradangan di saluran gastrousus bayi kerana sukar bersalin;
  • perkumuhan semula jadi bilirubin (pigmen hempedu) dari badan;
  • pemakanan tambahan dengan campuran dengan peningkatan kepekatan gula dan zat besi;
  • intoleransi laktosa, ketidakseimbangan bakteria;
  • kesan penyakit, fungsi sistem endokrin yang lemah, kegagalan saluran pencernaan.

Dysbacteriosis

Sekiranya keseimbangan bakteria penting terganggu, fungsi semula jadi usus terganggu di dalam badan bayi. Keadaan ini dicirikan oleh peningkatan suhu badan, pelanggaran proses pembuangan najis, gangguan psiko-emosi.

Dengan penyakit yang baik, imuniti bayi dapat mengatasi dengan sendirinya. Gangguan jangka panjang memerlukan pengambilan makanan yang kaya dengan bakteria.

Kekurangan laktase

Keadaan ini dinyatakan oleh kesukaran memproses gula susu kerana sedikit laktase dan, sebagai akibatnya, perkembangan dysbiosis. Pada masa yang sama, najis berwarna cair, kuning kehijauan dengan bau yang menyengat dan konsistensi berbuih.

Penyimpangan itu hilang dengan sendirinya setelah sembilan bulan kehidupan bayi, lebih jarang sehingga setahun. Kadang-kadang terdapat gangguan keturunan. Untuk memulihkan najis bayi, disarankan untuk menyesuaikan pemakanan ibu yang menghasilkan hepatitis B, serta penggunaan terapi untuk mengisi laktase pada anak berusia 2 tahun.

Bulanan

Tahap perkembangan badan bayi secara langsung mempengaruhi penampilan warna hijau pada tinja:

  • 1 bulan: najis hijau pada bayi baru lahir adalah norma, akibat penyesuaian saluran gastrointestinal terhadap pemakanan, jika prosesnya tidak disertai oleh gejala pihak ketiga;
  • 2 bulan: kemungkinan dysbiosis kerana keadaan usus bayi yang tidak stabil dua bulan;
  • 3 bulan: kerana perkembangan yang tertunda, najis hijau pada anak berusia 3 bulan mungkin menjadi petunjuk norma;
  • 4 bulan: penyebab umum penghijauan najis adalah makanan pelengkap yang tidak menentu;
  • 5 bulan: warna najis pada bayi berusia lima bulan bergantung pada pemeliharaan pemakanan tambahan
  • 6-7 bulan: bayi menghilangkan rasa tidak selesa dari gigi yang muncul dengan menggigit benda asing, jadi najis hijau pada anak akan menjadi petunjuk gangguan, jangkitan;
  • 8-10 bulan: bilirubin tidak lagi mempengaruhi warna najis, pembuangan bergantung pada komposisi makanan pelengkap;
  • 11-12 bulan: najis hijau pada kanak-kanak berusia 1 tahun menunjukkan pengambilan makanan atau reaksi alahan.

Najis hijau sebagai salah satu gejala penyakit ini

Ibu bapa harus mengambil tindakan segera sekiranya pembuangan najis hijau pada anak disertai dengan gejala berikut:

  • penurunan mobiliti, mengantuk, murung;
  • hilang selera makan;
  • konsistensi najis berbuih pada bayi,
  • bau busuk tajam pada anak berusia satu tahun, pergerakan usus dengan busa hijau;
  • najis longgar hijau dikeluarkan pada bayi dengan kerap;
  • kemasukan darah sebagai penyebab kerosakan pada saluran gastrousus;
  • cirit-birit yang berterusan pada kanak-kanak satu setengah tahun;
  • muntah, regurgitasi makanan yang kerap;
  • kanak-kanak mempunyai najis longgar hijau dengan banyak lendir;
  • kembung perut, kolik;
  • ruam pada kulit.

Teduh dan konsistensi najis hijau, yang memberitahu kita tentang

Dengan tahap ketepuan warna dan ketumpatan tinja hijau, seseorang dapat menilai sebab perubahannya:

  • hijau tua: normal; bergantung pada julat makanan; hijau gelap, najis longgar pada bayi mungkin disebabkan oleh kekurangan laktase;
  • hijau muda, kuning-hijau: penunjuk norma; pelanggaran laktasi atau kekurangan HS dengan susu belakang berlemak;
  • hitam dan hijau: khas hanya untuk bayi baru lahir, dalam kes lain ia adalah kerosakan saluran gastrousus, ralat kuasa;
  • hijau tua: kekurangan susu belakang, pigmentasi makanan;
  • busa hijau: kekurangan laktase, kandungan susu rendah lemak dengan HS;
  • lembik: petunjuk norma;
  • najis hijau dengan lendir, berair, cair, tinja terlalu keras: penyimpangan saluran pencernaan, perkembangan penyakit.

Sebab panik ibu bapa semestinya kemerosotan keadaan bayi..

Apa yang perlu dilakukan dengan najis hijau?

Apabila warna hijau muncul dalam tinja, disarankan untuk melakukan tindakan berikut:

  1. Pastikan pelekatan bayi ke payudara dengan betul, biarkan dia mengisi dan menyelesaikan GW sendiri.
  2. Jadikan makanan bayi anda tetap teratur, bergantung pada keperluan badan.
  3. Kawal diet dengan HS, tinggalkan bahan tambahan tiruan, produk eksotik.
  4. Rawat gangguan usus bayi anda di bawah pengawasan doktor.
  5. Jangan risau jika najis anda berubah menjadi hijau setelah mengambil smecta.
  6. Pelajari dengan teliti komposisi pemberian makanan buatan, pastikan pemilihan optimum untuk tubuh bayi (contohnya, gunakan campuran NAS).
  7. Najis hijau tanpa tanda amaran yang berkaitan adalah normal dan tidak memerlukan campur tangan.
  8. Penggunaan bekalan kuasa tambahan pada waktunya.
  9. Doktor Komarovsky boleh memberikan konsultasi dalam talian di laman webnya.
  10. Kekerapan najis hijau dalam kombinasi dengan gejala yang membimbangkan adalah suatu keharusan untuk mendapatkan bantuan perubatan..

Najis hijau pada bayi yang baru menyusui tidak selalu menjadi penyimpangan. Sekiranya anak anda berkembang secara normal, ceria dan aktif, tidak perlu risau lagi mengapa anak itu mempunyai najis hijau dan tanpa lelah menyeksa anak dengan lawatan ke doktor.

Kawal pemakanan semasa HB, berikan anak-anak dengan penjagaan yang betul, pantau tingkah laku mereka dan kemudian akan ada sebab-sebab yang lebih sedikit untuk membimbangkan.

Mengapa bayi mempunyai najis hijau: 10 sebab utama

Kandungan lampin pada bayi menjadi perhatian ibu. Kakushki dengan pelbagai warna menyebabkan kegembiraan pada ibu dan perasaan marah pada dirinya sendiri, bahawa dia, kata mereka, tidak menyelamatkan anak itu, memberikan sesuatu untuk diminum, diberi makan dan diracun. Kerana tinja hijau pada bayi terutama berkaitan dengan jangkitan atau dysbiosis. Dan hanya sedikit orang yang tahu bahawa anak yang sihat dan aktif dengan selera makan yang baik berhak untuk membuang warna apa pun. Tetapi ada pengecualian untuk semua peraturan. Mari kita bincangkan perkara ini.

Bagaimana seharusnya perkara biasa

Tiada pakar pediatrik yang berlatih akan memberitahu anda tentang norma terkenal ini. Sebaik-baiknya, najis harus berwarna kuning dan lembek dengan sedikit bau masam, bahkan dijelaskan dalam buku perubatan. Sebenarnya, warna najis bergantung pada banyak petunjuk. Dan dari kaedah penyusuan (penyusuan, buatan atau campuran), dan dari komposisi susu ibu yang menyusui, dari apa yang dia makan. Malah dari persekitaran: najis di lampin pada bayi teroksidasi di udara dan menjadi kuning-hijau atau hijau dari besi yang ada di dalamnya.

Dan dalam dua hingga tiga hari pertama selepas kelahiran, bayi yang baru lahir mempunyai najis hijau gelap atau hitam, ini adalah mekonium asli, yang terdiri daripada cairan ketuban, zarah hempedu dan lendir, dan sel epitelium. Dalam kes ini, anda tidak perlu panik, ini hanya bermaksud bahawa usus anak berfungsi sepenuhnya, dan sebagai peraturan, setelah seminggu, tinja mulai memperoleh warna biasa - dari kuning muda hingga mustard. Oleh itu, kanak-kanak itu mempunyai hak untuk kerusi yang mempunyai banyak warna. Bahkan najis dengan percikan dan gumpalan dibenarkan, hanya jika ini tidak menjejaskan kesejahteraan dan perkembangannya.

Mengapa bayi di GV mempunyai najis hijau

Sekiranya kotoran hijau pada bayi tidak membenarkan anda tidur dengan lena, anda boleh mencari dan menganalisis sebab-sebab penampilan najis hijau. Bayi yang betul-betul menggunakan GV tidak mempunyai banyak.

Pada banyak bayi, penyakit kuning fisiologi diperhatikan sejurus selepas kelahiran. Bilirubin yang dilepaskan dari badan mengotorkan kotoran bayi berwarna hijau. Biasanya, dengan penjagaan yang betul, bilirubin dikeluarkan dari badan si kecil selepas 2-3 minggu. Dan secara beransur-ansur kerusi mengambil tempat yang normal.

Diet penyusuan ibu juga boleh mempengaruhi najis hijau. Sekiranya diet wanita menyusui kebanyakannya mengandungi makanan tumbuhan (timun, kubis, brokoli) - adakah hairanlah bahawa bintik-bintik hijau muncul di kotoran bayi? Dan adakah ibu perlu menyemak semula menu jika bayi ceria dan ceria - persoalannya cukup retorik.

Tetapi jangan lupa bahawa kotoran hijau kadang-kadang memberi isyarat reaksi alergi terhadap produk apa pun. Masalah ini biasanya disertai dengan kegelisahan, kemerahan, dan ruam di pipi dan bawah. Ini semua adalah tanda alahan makanan..

Terdapat pendapat lain yang ingin tahu bahawa najis dengan bintik-bintik hijau dan benjolan muncul jika anak tidak menghisap punggung, susu lebih berlemak dan berkhasiat dengan buruk. I. keseimbangan pengambilan makanan berlemak dan tidak berlemak terganggu. Bagi bayi, susu seperti itu adalah makanan yang enak, sementara susu depan kurang berlemak, ia berfungsi sebagai minuman. Oleh itu, jika kanak-kanak dengan alasan tertentu hanya makan susu, najis menjadi hijau..

Hijau pada kanak-kanak campuran dan diberi makan botol

Sekiranya bayi yang diberi botol mempunyai najis hijau, mungkin ibu harus mempertimbangkan semula diet bayi. Ini boleh berlaku kerana perubahan campuran yang disesuaikan, kerana pengambilan antibiotik atau makanan tambahan yang mengandungi zat besi. Dan jika anda menggunakan campuran yang diperkaya dengan besi pada masa yang sama, maka warna hijau najis dijamin.

Di samping itu, campuran tiruan hypoallergenic dengan pemecahan protein lembu yang lengkap dalam proses asimilasi selalu menghasilkan tinja berwarna coklat-hijau. Sekiranya dalam semua aspek lain, kecuali warna kerusi, campuran itu sesuai, maka mengubahnya tidak praktikal.

Penting untuk membilas dan mensterilkan botol dengan baik sebelum setiap suapan untuk mengelakkan jangkitan usus. Tidak digalakkan menyimpan campuran yang disediakan lebih dari satu jam, ia merosot dan boleh menyebabkan gangguan pencernaan pada bayi.

Dengan pengenalan makanan pelengkap, saluran pencernaan bayi dapat bertindak balas sedemikian rupa sehingga najis menjadi tebal dan mungkin mempunyai warna kehijauan. Namun, dalam proses penyesuaian, usus bayi akan menyesuaikan diri dengan makanan baru dan lama-kelamaan, warna najis akan menjadi normal..

Bayi yang diberi makanan campuran memakan susu ibu dan campurannya, jadi najis hijau lebih biasa di dalamnya. Hijau boleh disebabkan oleh susu ibu dan formula. Oleh itu, sebelum membuat kesimpulan mengenai keadaan kesihatan remah, perhatikannya, mungkin tidak ada alasan untuk dikhawatirkan.

Apabila warna ini menjadi tanda masalah pencernaan atau jangkitan

Sekiranya perubahan warna najis disertai dengan perubahan tingkah laku anak, jika dia murung, makan dengan buruk dan suhu badan tinggi, maka sangat mungkin terdapat jangkitan atau masalah pada perut.

Seorang ibu yang prihatin pasti akan diberi amaran mengenai gejala berbahaya. Contohnya, najis berair yang terlalu kerap pada bayi sehingga 10 kali sehari atau lebih. Atau, semasa menyusu, anda mempunyai najis berwarna hijau dan berbusa yang mempunyai bau yang menyakitkan dan kuat. Semua gejala ini adalah ciri khas dysbiosis. Dysbacteriosis tidak dianggap sebagai penyakit: keadaan ini khas untuk semua bayi yang baru lahir di mana sistem saluran gastrousus mula terbentuk. Usus bayi secara beransur-ansur dijajah dengan mikroflora bermanfaat dan apa-apa campur tangan (misalnya, suplemen biasa dengan air) dapat mengganggu keseimbangan bakteria bermanfaat dan patogen, yang menyebabkan dysbiosis.

Selain cirit-birit hijau, bayi dengan dysbiosis mungkin mengalami ruam dan regurgitasi yang kerap. Masalah seperti ini mudah diperbetulkan, sudah cukup untuk membuat analisis makmal tinja. Dan pakar pediatrik akan memilih persediaan yang diperlukan untuk bayi dengan bakteria bermanfaat.

Sekiranya bayi mengalami cirit-birit hijau dengan lendir, ini mungkin menunjukkan kekurangan laktase. Kanak-kanak itu tidak menghisap susu lemak belakang dan mengalami gangguan usus. Tanda tambahan kekurangan laktase adalah bahawa anak itu tidak mengalami kenaikan berat badan..

Cirit-birit boleh disebabkan oleh "ujian pada gigi" segala sesuatu yang tidak dipakukan semasa tumbuh gigi. Pelbagai bakteria asing memasuki usus bayi dengan mikroflora rapuh, yang dapat mengubah konsistensi dan warna tinja. Oleh itu, dalam tempoh ini, penting untuk memantau semua yang masuk ke mulut remah-remah, dan disarankan untuk merebus gigi khas.

Kerusi dengan darah harus memberi amaran kepada mana-mana ibu bapa, kerana itu adalah isyarat masalah dalam kerja organ dalaman. Serta jangkitan usus akut dan radang usus yang teruk. Anak mesti dibawa ke doktor untuk pemeriksaan dan ujian. Sekiranya anda mengalami demam, muntah, atau tanda-tanda dehidrasi, hubungi ambulans. Ibu dengan jelas perlu mengetahui jawapan untuk soalan doktor berikut:

  • ketika dia muncul;
  • berapa banyak yang diperhatikan dalam tinja;
  • warna apa;
  • dalam bentuk apa yang ada (gumpalan atau urat);
  • apakah ketekalan najis;
  • kesejahteraan umum bayi.

Berdasarkan maklumat yang diterima, doktor dapat menentukan sama ada terdapat pendarahan di dalam usus. Dan jika demikian, di jabatan mana. Mungkin anak itu ditunjukkan untuk dimasukkan ke hospital.

Juga, darah di dalam tinja kanak-kanak mungkin muncul:

  • akibat retakan di dubur, sekiranya bayi mengalami sembelit berkala;
  • disebabkan oleh dermatitis atopik pada usus, akibatnya mukosa usus ditutup dengan ruam dan berdarah;
  • helminthiasis (ya, ini mungkin), jangkitan boleh berlaku pada rahim dan semasa melahirkan.

Jangan ubat sendiri. Hanya pakar yang berkelayakan yang dapat menentukan sifat keadaan patologi usus bayi. Hanya berdasarkan ujian makmal dan pemeriksaan visual, doktor akan memilih ubat yang diperlukan untuk bayi.

PENGERUSI UNTUK ANAK-ANAK PAYUDARA.

BANYAK LIHAT POS MENGENAI BAGAIMANA. SEMUA SIAPA YANG MENDAPATKAN POS YANG TERSEBUT (SIAPA YANG DILARANGKAN OLEH MASALAH PENGERUSI) DEDIKASI UNTUK!

Kerusi kanak-kanak di GV

Bayi yang diberi susu ibu (HB) mempunyai hak untuk membuang air besar. Ini bermaksud warna najis harus menjadi perkara terakhir yang perlu dibimbangkan sekiranya bayi tenang, ceria, membesar dan membesar secara normal..

Bagaimana najis bayi berubah pada bulan-bulan pertama kehidupan? (Harap maklum bahawa kita bercakap mengenai najis kanak-kanak, yang benar-benar ada di GW. Di CB dan lebih-lebih lagi pada IV, semuanya berbeza, malah menambahkan air boleh mempengaruhi najis. Standard yang kita tulis merujuk kepada 100% GW tanpa makanan pelengkap sehingga 6 bulan)

Dari kelahiran hingga 2-3 hari

- maconia, tebal, hijau-hitam, 2 hingga 4 kali sehari. Sekiranya tidak, beri makan dengan kolostrum yang dinyatakan dari pipet. Ketiadaan lampin kotor dipenuhi - peningkatan bilirubin (penyakit kuning) dan penurunan berat badan (lebih daripada 7%).

Penyakit apa yang dikesan semasa menganalisis mekonium?

Kajian mekonium adalah langkah penting dalam mengesan beberapa penyakit kongenital sistem pencernaan anak. Petunjuk penting adalah masa di mana mekonium pertama keluar (biasanya, bahagian pertama mekonium dilepaskan dalam 8-10 jam pertama kehidupan anak). Kelewatan dalam perjalanan mekonium selama lebih dari 24 jam selepas kelahiran disebut penyumbatan usus mekonium dan mungkin merupakan tanda penyakit berikut:

Cystic fibrosis adalah gangguan yang diwarisi yang ditandai dengan peningkatan pengeluaran lendir tebal oleh kelenjar tubuh (termasuk kelenjar di dalam usus). Dalam kes ini, mekonium menjadi terlalu likat dan tidak dapat menonjol..

Anomali dalam perkembangan usus (pertumbuhan lumen usus yang berlebihan - atresia, penyempitan lumen usus - stenosis, dll.) Adalah sebab kelewatan pembuangan mekonium. Rawatan dalam kes seperti ini merangkumi pemulihan pembedahan patensi usus..

Dari 2-3 hari hingga 4-6 minggu

- lebih daripada 4 kali sehari, setiap kali - sedikit lebih daripada satu sudu curd cair. Biasanya konsistensinya lembut atau cair, warna mustard. Baunya biasanya manis, susu, tetapi boleh masam. Kemungkinan percikan susu curdled.

Najis hijau dengan busa atau lendir - mungkin dikaitkan dengan perubahan cuaca, penjajahan aktif flora usus, penyakit ibu, diet ibu. Ini tidak selalu menjadi patologi dan anda tidak seharusnya segera menjalani ujian.

Garis-garis merah mungkin dari celah kecil di usus besar, biasanya ia tidak bermakna.

Pada usia ini, jika kerusi kurang dari 4 kali sehari, anda harus menghubungi perunding untuk memeriksa apakah anak cukup makan, perhatikan kenaikan berat badan, dan jumlah peep.

4-6 minggu sebelum pemberian makanan pelengkap

- norma adalah dari 10 kali sehari hingga 1 kali dalam 10 hari. Warna, konsistensi boleh berbeza-beza, jika tidak ada yang mengganggu anak - ini tidak menjadi masalah. Lendir, gumpalan putih, dan lain-lain, dan kadang-kadang hijau kemungkinan besar adalah kebiasaan. Warnanya lebih kerap masih berwarna kuning atau mustard.

Selepas makan pelengkap (6 bulan)

najis menjadi "dewasa", memperoleh bau yang jauh lebih tidak menyenangkan. Kadang-kadang dengan sedikit makanan yang tidak dicerna. Kekerapan 1-2 kali setiap 1-3 hari.

Sekiranya kanak-kanak itu tidak mengalami sembelit atau cirit-birit dengan kesakitan - dia sihat, dan najis kemerahan atau gelap tidak menjadi masalah, usus belajar mencerna makanan orang dewasa.

Cirit-birit bayi kelihatan seperti air, biasanya berwarna putih, hampir telus atau kehijauan, kadang-kadang dengan bau yang menyakitkan. Ia akan disertai dengan gejala lain - demam, sakit, muntah, tingkah laku cemas. Kotoran yang sangat nipis, kuning atau kehijauan, dengan bau biasa (atau sedikit masam), jika tidak terdapat gejala lain, adalah perkara biasa. Kadang kala pertumbuhan gigi digabungkan dengan najis cair dan berasid - tidak diperlukan rawatan. Cukup pakai lebih banyak pada pemegang dan kerapkan ke dada, dan tunggu gigi tumbuh.

Sekali lagi, kami menarik perhatian pembaca kepada fakta bahawa najis yang cair dan kerap pada bayi yang menerima susu ibu adalah normal. Najis seperti itu tidak boleh dianggap sebagai cirit-birit atau tanda dysbiosis. Dalam surat-surat pembaca kami, sering terdapat ungkapan seperti "anak yang disusui sejak lahir mengalami cirit-birit... banyak usaha telah dilakukan untuk mengubati, tetapi tidak berhasil, sementara analisis tinja menunjukkan adanya dysbiosis." Keadaan ini dapat dikomentari seperti berikut:

Adalah wajar bahawa anak yang hanya mendapat makanan cair dan mudah dicerna mengeluarkan kotoran cair. Orang dewasa yang sihat sepenuhnya akan mempunyai najis yang hampir sama jika dia mula makan susu sahaja. Selepas pengenalan makanan pelengkap, tinja cair bayi akan mulai menebal dan menjadi sama seperti pada orang dewasa, hanya setelah anak mulai mendapat makanan yang sama seperti orang dewasa.

Fakta bahawa dysbiosis sering ditentukan pada anak-anak tahun pertama kehidupan dapat dijelaskan oleh fakta bahawa mikroflora usus terbentuk untuk waktu yang agak lama. Kami tidak mengesyorkan merawat dysbiosis sekiranya satu-satunya gejala penyakit yang disyaki adalah tinja cair. Rawatan harus dilakukan hanya jika terdapat gejala dysbiosis yang jelas dan teruk: alahan, ketinggalan berat badan, kembung teruk selepas 6 bulan.

Kerana susu ibu dicerna dan diserap hampir sepenuhnya, pada sesetengah kanak-kanak, selepas 6 bulan, najis menjadi sangat jarang (seminggu sekali atau kurang). Sekiranya pada masa yang sama anak merasa normal, dapat mengosongkan usus sendiri tanpa menangis dan cemas, jadual tinja seperti itu harus dianggap normal. Tidak diperlukan rawatan untuk sembelit dalam kes ini..

Juga, sering kali, kanak-kanak pada bulan-bulan pertama kehidupan mengalami beberapa kesulitan sementara dengan pembuangan najis, yang menyebabkan kegelisahan pada ibu bapa, yang segera mula secara aktif merangsang pembuangan najis pada anak dengan bantuan enema, pencahar, tabung gas dan juga sabun (!).

Dalam kes seperti itu, perhatian harus diberikan kepada konsistensi najis anak: jika najis lembut, tidak diperlukan rawatan, kerana kesukaran membuang air besar jelas bukan disebabkan oleh fakta bahawa najis terlalu padat, tetapi pada hakikat bahawa anak itu belum belajar untuk mengawal dengan baik fungsi usus. Perhatikan juga bahawa usaha berterusan oleh ibu bapa untuk merangsang pergerakan usus pada anak dengan najis lembut hanya dapat memperburuk masalah, kerana mereka kehilangan peluang anak untuk mengajar usus mereka untuk berfungsi dengan baik. Penggunaan enema dan pencahar hanya dibenarkan sebagai ambulans sekiranya anak tidak dapat membuang kotoran yang padat. Sekiranya kanak-kanak mengalami pembentukan najis padat secara kronik dan kesukaran membuang air besar, dia harus ditunjukkan kepada doktor dan rawatan untuk sembelit harus dimulakan.

Najis kehijauan semasa menyusu pada bayi: apakah sebab dan apa yang harus dilakukan

Najis adalah perkara biasa

Warna dan bentuk najis berubah pada peringkat perkembangan anak yang berbeza. Dari yang pertama seumur hidup, ibu bapa harus mengawal konsistensi, warna, bau dan kekerapan buang air besar.

Hari-hari pertama selepas kelahiran

Dalam beberapa minggu kebelakangan ini, di dalam ibu, orang kecil itu mengumpulkan sisa-sisa cairan ketuban, sel epitelium, lendir di dalam usus. Kotoran atau mekonium asli berwarna zaitun, berwarna merah atau hitam, struktur resin.

Bau hampir tidak ada. Pembuangan seperti itu adalah tanda pertama fungsi gastrousus yang sangat baik..

Tubuh bayi mengasimilasikan sepenuhnya kolostrum yang dirembes oleh ibu, dan oleh itu kotoran baru belum terbentuk.

Minggu kedua

Komposisi susu wanita yang menyusu berbeza dengan kandungan kolostrum. Saluran pencernaan dihuni oleh bakteria hidup yang bermanfaat.

Proses pembentukan tinja merangkumi dua peringkat:

  1. Peralihan. Gruel, konsistensi krim masam tebal, dengan percikan kecil hijau atau hitam. Sebilangan lendir boleh diterima.
  2. Matang. Warna kelabu atau hijau tua. Ketekalannya lembek. Bilangan pergerakan usus setiap hari boleh sampai 10 kali. Setelah membiasakan saluran gastrointestinal dengan susu ibu, kekerapannya menurun hingga 1-2 kali setiap 2 hari. Ini disebabkan oleh penyerapan yang hampir lengkap.

1-2 bulan hidup

Warna najis adalah mustard atau coklat muda. Konsistensi seperti kejam. Ketumpatannya rata-rata. Tidak ada penyertaan makanan.

Kemunculan pada bayi yang baru lahir dari najis kehijauan sembelit cair atau sembelit yang berpanjangan menunjukkan kemungkinan gangguan fisiologi.

Kemungkinan sebab perubahan

Najis hijau tidak selalu menjadi kebimbangan.

Kemungkinan sumber pewarnaan najis yang tidak wajar pada anak kecil termasuk:

  • permulaan makanan pelengkap - sayur-sayuran, herba dan buah-buahan yang cerah boleh menyebabkan reaksi yang serupa;
  • perubahan dalam diet ibu dan, sebagai akibatnya, dalam komposisi susu ibu;
  • kelemahan sistem imun;
  • perubahan berkaitan dengan usia dalam badan;
  • reaksi mengambil ubat;
  • alahan makanan;
  • keracunan badan ibu akibat keracunan;
  • penyusuan yang tidak mencukupi;
  • dysbiosis;
  • keradangan di saluran gastrousus kerana sukar bersalin;
  • intoleransi laktosa bayi;
  • penjajahan parasit;
  • permulaan jangkitan usus;
  • gangguan pada sistem endokrin.

Salah satu penyebab gangguan yang paling biasa adalah pengeluaran laktase yang tidak mencukupi..

Laktase adalah enzim yang dihasilkan di usus kecil yang diperlukan untuk pemecahan karbohidrat laktosa yang betul.

Sekiranya kekurangannya disebabkan oleh kerja flora tempatan di usus besar, kesan penapaian berlaku. Gas dihasilkan dengan kuat.

Najis berubah warna dan mula berbuih. Selain kembung yang teruk, peningkatan keletihan, kegelisahan anak, dan gangguan tidur dapat diperhatikan.

Kekurangan laktase adalah primer dan sementara. Jenis kedua paling kerap dijumpai pada bayi pramatang. Ini disebabkan oleh pematangan lewat mekanisme enzimatik dan hilang setelah 3 bulan..

Makan formula bayi adalah beban yang serius dalam dirinya. Dengan diet campuran, najis kehijauan pada bayi baru lahir boleh berlaku kerana sebab berikut:

  • peningkatan dos besi dalam campuran tiruan;
  • bahagian makanan yang dipilih dengan tidak betul;
  • kegagalan imuniti akibat kesukaran saluran pencernaan;
  • letusan gigi pertama;
  • akibat selesema;
  • reaksi alahan terhadap campuran kedai.

Bagaimana mengenali penyakit

Lakukan tindakan segera apabila tinja hijau disertai dengan gejala tambahan.

Ini termasuk:

  • mengantuk berterusan, penurunan pergerakan keseluruhan;
  • keengganan untuk makan;
  • perubahan berbuih dalam najis;
  • bau reput;
  • regurgitasi atau muntah yang kerap;
  • menyentuh perut menyebabkan menangis dan merengek;
  • darah atau lendir;
  • ruam pada kulit;
  • suhu badan meningkat;
  • cirit-birit.

Pencegahan pelanggaran

Langkah pencegahan utama adalah pengawasan ketat terhadap anak, penilaian berterusan terhadap kulitnya, kualiti dan kuantiti najis..

Nasihat pakar pediatrik akan membantu mengelakkan gangguan gastrousus:

  1. Perkenalkan makanan pelengkap dalam bahagian kecil mengikut cadangan doktor yang jelas. Sekiranya reaksi kulit atau gangguan usus diperhatikan, sisihkan produk selama beberapa minggu.
  2. Tukar payudara anda tidak lebih dari 1 kali dalam 2 jam. Anak harus mendapat susu belakang yang kaya dengan unsur surih dan vitamin.
  3. Jangan makan sisa makanan, alkohol.
  4. Mengekalkan tahap hormon normal ibu yang menyusu. Hadkan tekanan, perengsa.

Organ-organ sistem pencernaan berada pada tahap pembentukan. Kemungkinan kegagalan berkala dalam fungsi saluran pencernaan.

Analisis 4 parameter tinja yang memerlukan kawalan akan membantu mengetahui mengenai pelanggaran:

  1. Perkara dan kemasukan asing: darah, busa, lendir, serpihan makanan, gumpalan.
  2. Bau. Berkhasiat dalam perkembangan normal. Sekiranya patologi, keras, menyinggung perasaan.
  3. Ketekalan jisim. Varian norma lembek, tidak berubah. Ia mungkin menyerupai krim masam pekat. Pelanggaran - cair, padat, dengan ketulan.
  4. Warna. Hendaklah berwarna kuning-coklat. Patologi: hitam, burgundy, hijau.

Najis kehijauan yang muncul pada bayi baru lahir yang disusui tidak selalu menjadi patologi.

Kaedah bantu

Ibu bapa yang prihatin adalah kunci kesihatan bayi.

Kadang-kadang mungkin untuk memahami bahawa ada sesuatu yang salah pada tahap intuisi, hanya kemudian untuk mengetahui gejala penyakit.

Setelah melihat najis kehijauan anak, ibu bapa harus mengambil beberapa langkah..

Pertama sekali, anda harus:

  1. Pastikan pelekapan bayi ke dada dengan betul. Seorang wanita tidak boleh mengalami kesakitan yang tajam. Ibu dan bayi mesti selesa. Tidak boleh ada suara yang luar biasa semasa menghisap, wisel menunjukkan pelekatan yang longgar.
  2. Bayi harus melepaskan diri dari payudara dengan sendirinya, menyusu sendiri, mengikut ketepuan. Dalam keadaan tertekan, termasuk keadaan yang menyakitkan, bayi boleh menghabiskan masa selama satu jam di dada.
  3. Berhenti minum buat sementara waktu. Kecualikan air, kompot, jus.
  4. Makan mengikut permintaan tanpa menunggu rehat standard. Cegah jumlah susu ibu daripada berkurang.
  5. Mengawal diet ibu, penolakan produk eksotik dan bahan tambahan tiruan. Untuk sementara waktu, anda boleh menuliskan apa yang anda makan dalam buku harian makanan. Data yang dimasukkan akan diperlukan oleh doktor untuk analisis keadaan yang lebih mendalam.
  6. Pilih makanan pelengkap yang berkualiti tinggi. Pilih dos harian anda dengan berhati-hati.
  7. Berhenti mengambil kompleks vitamin dan semua ubat.
  8. Gunakan sorben yang diluluskan oleh usia, bakteria hidup.
  9. Untuk seketika, berhenti menggunakan tisu basah. Kekerapan maksimum harus diperhatikan, bayi harus dicuci selepas setiap pembuangan. Setelah diproses, celupkan dengan tuala kertas lembut. Jangan menggosok kulit, ini akan menyebabkan kerengsaan dan ruam.
  10. Sekiranya berlaku kemerosotan, hubungi pakar pediatrik tempatan anda. Mereka mungkin, jika perlu, diresepkan OAC dan OAM, coprogram, smear untuk mengesan parasit, mengambil antihistamin, ultrasound rongga perut, antibiotik.

Pediatrik mengenal pasti berpuluh-puluh sebab yang mungkin berlaku untuk kerosakan sistem pencernaan. Perkara utama adalah dengan berhati-hati memantau keadaan anak dan, jika perlu, segera hubungi klinik untuk mendapatkan bantuan..

Memeriksa lampin. Apa yang akan diberitahu oleh kerusi bayi??

Najis yang baru lahir. Sembelit pada bayi. Warna dan konsistensi tinja pada anak.

Dengan kelahiran anak, ibu mempunyai banyak ketakutan yang berkaitan dengan kesihatan bayi dan penjagaan yang betul untuknya. Ketakutan ini mudah dihilangkan.

Ibu bapa muda melihat isi lampin bayi dengan penuh minat dan kagum. Bunyi biasa? Kerusi sering menimbulkan kegelisahan pada ibu dan benar-benar dapat memberitahu tentang kesihatan dan kesihatan bayi - anda hanya perlu dapat "membaca antara garis", iaitu, memahami tanda-tanda badan.

Apakah najis bayi yang baru lahir

Semasa bayi hidup dan berkembang di rahim ibu, mekonium terkumpul di dalam usus. Ini adalah jisim zaitun gelap yang berwarna homogen, hampir berwarna hitam, hampir tidak berbau. Ia terdiri daripada sel-sel menebal mukosa usus, cairan ketuban yang ditelan oleh bayi, dan lain-lain. Biasanya, mekonium mula dilepaskan dari usus bayi selepas kelahiran dan oleh itu juga disebut tinja asli (kadang-kadang mekonium diekskresikan dalam rahim: dengan proses kerja yang tidak baik atau pada akhir kehamilan, kebuluran oksigen janin adalah penyebab pergerakan usus pramatang, dalam hal ini mekonium memasuki cairan ketuban dan mengotorkannya menjadi hijau). Najis bayi biasanya diwakili oleh mekonium dalam dua atau tiga hari pertama, iaitu, sehingga saat susu dalam jumlah besar tiba pada ibu. Kadang-kadang berlaku bahawa setelah sebahagian besar mekonium berlalu, katakanlah, pada hari pertama, sebelum ibu mempunyai susu, bayi mungkin tidak mempunyai kerusi sama sekali. Ini disebabkan oleh fakta bahawa kolostrum, yang disusui oleh bayi dalam beberapa hari pertama, diserap oleh tubuh hampir sepenuhnya, sehingga tidak ada toksin yang tersisa di dalam usus - oleh itu, tidak ada yang boleh dilepaskan di luar.

Setelah ibu mengalami penyusuan aktif, najis bayi secara beransur-ansur menjadi matang, sebagai peraturan, melewati tahap peralihan. Najis peralihan disebut najis yang menggabungkan ciri-ciri najis asli dan najis matang, ia mempunyai konsistensi lembek, warna kuning-hijau dan bau masam. Najis masak dibezakan dengan warna kuning murni, konsistensi lembap yang homogen (ia sering dibandingkan dengan krim masam nipis), dan bau susu masam. Kekerapannya semakin tinggi, semakin muda anak: pada minggu-minggu pertama setelah kelahiran, pengosongan usus dapat terjadi hampir setiap kali makan, yaitu, mencapai dan kadang-kadang 10 kali sehari.

Secara beransur-ansur, najis menjadi lebih jarang hingga kira-kira sekali sehari, namun, terdapat varian norma yang jarang terjadi, ketika susu ibu diserap sepenuhnya oleh tubuh bayi sehingga hampir tidak ada residu yang tidak dicerna terkumpul di dalam usus. Dalam kes ini, pergerakan usus boleh berlaku sekali setiap beberapa hari, kadang-kadang bahkan seminggu sekali. Ini disebabkan oleh kenyataan bahawa hanya pengisian usus besar yang cukup dengan sisa (serpihan makanan yang tidak dicerna) adalah isyarat untuk pengecutan dinding usus, yang menyebabkan pengosongan. Itulah sebabnya usus mesti terlebih dahulu "mengumpul" sisa untuk kemudian membuangnya. Sebagai peraturan, ciri asimilasi susu ibu menjadi jelas pada bayi tidak lebih awal. Kami membuat tempahan: kekerapan najis 1 kali dalam beberapa hari dapat dianggap sebagai norma hanya jika tiga syarat dipenuhi: dengan makan secara semula jadi (iaitu, bayi tidak menerima apa-apa kecuali susu ibu), usia sekurang-kurangnya 1.5 bulan dan tidak adanya tanda-tanda kesihatan yang teruk - sakit dan kembung di perut, ketidakselesaan dan kesukaran mengosongkan usus - iaitu, ketika bayi makan dengan baik, berat badan bertambah dengan betul dan tidak mengganggunya.

Najis penyusuan susu ibu atau susu formula mungkin tidak berbeza dengan najis penyusuan dewasa yang normal, atau mungkin mempunyai bau yang lebih "matang", bau busuk, konsistensi yang lebih tebal, dan warna yang lebih gelap dan kecoklatan. Pengosongan usus dengan makanan campuran atau buatan harus berlaku sekurang-kurangnya 1 kali sehari, yang lain dianggap sebagai sembelit.

Setelah kita mengetahui proses "ideal", kita perlu mengetahui kemungkinan penyimpangan dari proses tersebut..

Hijau di dalam najis

Selalunya berlaku bahawa jenis najis "betul" tidak terbentuk dalam jangka masa yang lama, dan najis, walaupun berlatarbelakangkan penyusuan aktif pada ibu, untuk masa yang lama mengekalkan ciri-ciri peralihan, iaitu, ia mempunyai warna kehijauan yang jelas, kadang-kadang lendir juga terdapat di dalamnya. Terdapat beberapa sebab untuk ini..

  • Malnutrisi (disebut najis "lapar"). Ini sering disebabkan oleh kekurangan susu ibu. Puting yang rata dan terbalik, payudara yang ketat, terutama selepas kelahiran pertama, juga menyukarkan bayi untuk "mengeluarkan" susu dari payudara..
  • Kelaziman buah-buahan dan sayur-sayuran dalam diet wanita menyusui dibandingkan dengan makanan lain.

Keradangan mukosa usus pada bayi. Sebab yang sangat biasa adalah hipoksia janin (kebuluran oksigen) yang dipindahkan semasa kehamilan dan / atau melahirkan. Keadaan patologi ini mempengaruhi banyak tisu di dalam badan, termasuk mukosa usus, yang kemudian memerlukan masa yang lama untuk pulih. Di samping itu, keradangan mukosa usus boleh disebabkan oleh pengaruh bahan sintetik - perisa, pewarna dan pengawet dan sebatian buatan yang terdapat dalam makanan ibu, meresap ke dalam susu ibu dan mempengaruhi secara langsung mukosa usus, iaitu penggunaan produk yang mengandungi sintetik oleh ibu bahan tambahan: sosej, daging asap, semua jenis makanan dalam tin, jus industri, produk tenusu dengan buah dan isi aromatik lain. Akhirnya, penyebab keradangan usus yang sangat biasa adalah pelanggaran mikroflora usus normal - dengan kata lain, dysbiosis usus (atau dysbiosis), apabila terdapat sedikit perwakilan mikroflora normal, tetapi mikroba oportunistik yang disebut membiak, iaitu, patogen yang, dalam keadaan yang tidak baik, dapat menyebabkan keradangan di dalam usus. Dalam kes ini, selaput lendir menderita akibat pengaruh mikroorganisma patogen bersyarat dan produk aktiviti pentingnya. Risiko terkena dysbiosis meningkat dengan ketara sekiranya ibu dan / atau bayi diberi ubat antibakteria.

Apa nak buat? Sekiranya terdapat kehijauan di dalam najis, kekurangan zat makanan bayi harus dikecualikan terlebih dahulu. Sudah tentu, selain gangguan najis, gejala lain juga akan diperhatikan: bayi mungkin menunjukkan rasa tidak puas pada payudara jika susu kurang dikeluarkan dari puting susu, dia tidak tertidur setelah menyusu dan / atau tidak tahan lebih dari berjam-jam antara penyusuan, dia mengalami penurunan kadar kenaikan berat badan dan pertumbuhan. Dengan kekurangan zat makanan yang teruk, anak mungkin mengalami penurunan jumlah kencing (biasanya sekurang-kurangnya sehari), air kencing mungkin lebih pekat (biasanya hampir tidak berwarna dan hanya berbau sedikit). Seterusnya, anda harus bertindak mengikut keadaan: sekiranya tidak menyusui, beralih ke makan "on demand" atau "pada tangisan pertama", lebih kerap menggunakan bayi ke payudara, biarkan dia tetap di payudara sebanyak yang dia mahukan, berikan kedua payudara sekali makan, pastikan memberi makan menyusu pada waktu malam, minum ubat yang merangsang penyusuan. Sekiranya penyebab kekurangan zat makanan terletak pada bentuk puting yang salah, mungkin menggunakan penutup puting khas semasa memberi makan. Walau bagaimanapun, jika anda mengesyaki pemakanan remah tidak mencukupi, lebih baik menghubungi pakar pediatrik, dan juga perunding penyusuan.

Seterusnya, anda harus memeriksa diet ibu anda dengan teliti. Semua produk yang mengandungi bahan tambahan sintetik dikenakan pengecualian tanpa syarat. Tidak boleh dilupakan bahawa penyediaan vitamin sintetik yang sering diambil oleh ibu (termasuk untuk wanita hamil dan wanita menyusui) juga boleh menjadi penyebab keradangan usus pada bayi, jadi perlu mengecualikan pengambilannya. Anda juga harus berhati-hati bahawa jumlah buah-buahan dan sayur-sayuran dalam makanan tidak melebihi makanan lain ("pemberian bumi" ini mengandungi sejumlah besar asid, yang berlebihan dalam susu ibu boleh menyebabkan keradangan selaput lendir di usus bayi).

Sekarang kita telah membuat semua prasyarat yang mungkin untuk pemakanan remah yang betul, perlu dipandu oleh kesejahteraannya. Sekiranya bayi bertambah tinggi dan berat badan, dia tidak bimbang tentang sakit perut dan reaksi alergi, dia umumnya sihat dan ceria, berminat dengan dunia di sekitarnya mengikut usianya, maka satu-satunya gejala - warna hijau najis - dapat diabaikan: kemungkinan besar, dia akan mencerminkan akibat hipoksia atau kehadiran dysbiosis usus pada bayi. Di dalam tubuh manusia, terutama yang baru dilahirkan, semuanya berjalan mengikut undang-undangnya sendiri dan mengikut kepantasan individu. Penjajahan usus dengan mikroba "betul" adalah proses lebih dari satu hari atau bahkan satu minggu, oleh itu, walaupun pada kanak-kanak yang sihat sepenuhnya, najis peralihan dapat bertahan hingga sebulan atau bahkan lebih. Sekiranya ini tidak menghalang bayi berkembang secara normal, anda tidak boleh mengganggu proses ini. Namun, tidak ada ubat yang diciptakan untuk dysbiosis lebih baik daripada susu ibu. Satu-satunya perkara yang tidak mengganggu melakukan tanda-tanda dysbiosis yang berpanjangan adalah menderma susu ibu untuk menyemai untuk memastikan bahawa ia tidak mengandungi mikrob patogen (jika ada, kepekaan mereka terhadap ubat antibakteria ditentukan, maka ibu diberi rawatan dengan antibiotik yang paling berkesan untuk kes ini - penyusuan susu ibu biasanya dihentikan untuk tempoh ini).

Sekiranya bayi tidak sihat (contohnya, dia terseksa oleh kolik usus, atau reaksi alergi kulit diperhatikan, atau dia mendapat berat dan ketinggian yang tidak mencukupi), maka beberapa ujian harus dilalui - coprogram dan analisis tinja untuk flora (atau, seperti yang mereka katakan, untuk dysbiosis). Koprogram akan menunjukkan bagaimana proses pencernaan berlangsung di usus, dan dapat mengesahkan adanya keradangan membran mukus (peningkatan jumlah leukosit dalam tinja, reaksi berasid yang tajam, kehadiran darah tersembunyi akan menunjukkannya). Dalam analisis flora, perhatian utama harus diberikan kepada kehadiran dan / atau jumlah mikroorganisma patogen - yang biasanya tidak boleh dijumpai di dalam usus atau jumlahnya tidak boleh melebihi had tertentu. Bilangan mikroba yang "mesra" mungkin tidak menunjukkan sama sekali jika tinja dianalisis lebih dari dua jam selepas pengumpulan. Oleh kerana inilah yang berlaku dalam sebilangan besar kes, maka jumlah mikroba normal dalam analisis ini dapat diabaikan. Pengesanan mikroba patogen (patogenik) (dengan syarat bahawa susu ibu dianalisis dan ibu, jika perlu, dirawat) adalah alasan untuk menetapkan ubat khas untuk bayi. Sebagai peraturan, rawatan dijalankan dengan fag - virus khas yang memusnahkan sejenis mikrob patogen tertentu dan tidak mempengaruhi flora secara keseluruhan. Dalam beberapa kes, ubat antibakteria mungkin diresepkan, dengan mengambil kira kepekaan bakteria patogen kepada mereka. Rawatan lengkap dengan ubat-ubatan yang membantu memulihkan mikroflora normal.

Ketulan putih di dalam najis anak

Kadang-kadang di dalam tinja bayi, anda dapat melihat ketulan putih, seolah-olah ada orang yang mencampurkan keju kotej besar di sana. Sekiranya simptom ini diperhatikan dengan latar belakang perkembangan fizikal normal kanak-kanak (bertambah berat badan dengan baik dan bertambah), maka itu adalah bukti beberapa makan berlebihan: lebih banyak nutrien dibekalkan ke tubuh daripada yang diperlukan untuk memenuhi keperluan sebenar (ketika payudara ditawarkan bukan hanya untuk memuaskan rasa lapar, tetapi juga keselesaan). Tidak ada yang salah dengan itu, kerana tubuh bayi disesuaikan dengan "payudara" seperti itu: ia hanya membuang lebihan dalam bentuk ketulan putih yang tidak dicerna. Pada masa ini, ketika kursus diatur untuk memberi makan "pada tangisan pertama", kebanyakan anak yang sihat sekurang-kurangnya dari semasa ke semasa mempunyai ciri najis seperti itu. Sekiranya gejala ini disertai dengan kekurangan berat badan atau tinggi badan, terutama jika kelewatan ini diperburuk, kemungkinan besar, terdapat kekurangan enzimatik kelenjar pencernaan, yang tidak membenarkan pencernaan nutrien yang masuk dengan betul. Dalam kes ini, pakar pediatrik atau ahli gastroenterologi boleh menetapkan terapi penggantian enzim..

Kekurangan laktase

Selalunya, ibu bapa mungkin menghadapi kenyataan bahawa najis bayi itu nipis, berair, kadang berbuih, mempunyai bau masam yang lebih tajam, dan dalam beberapa kes berubah warna - mustard atau kehijauan. Pada lampin kapas, tinja seperti itu meninggalkan zon penyiraman di sekitarnya. Selalunya, najis dikeluarkan dalam bahagian kecil, walaupun gas melepasi. Reaksi asid najis sering menyebabkan ruam lampin yang berterusan. Gambaran seperti itu diperhatikan semasa pencernaan laktosa - gula susu terganggu, apabila untuk sebab tertentu jumlah laktosa yang memasuki usus dengan susu ibu melebihi jumlah enzim laktase yang diperlukan untuk pencernaannya. Ini boleh berlaku dengan kelebihan laktosa dalam susu (kecenderungan keturunan ibu, kelebihan susu segar dan produk tenusu dalam makanannya), atau dengan penurunan pengeluaran laktase oleh kelenjar pencernaan remah. Karbohidrat yang tidak dicerna "menarik" sejumlah besar air ke dalam lumen usus, itulah sebabnya tinja mempunyai sifat nipis dan berair.

Selalunya, kekurangan laktase disertai oleh dysbiosis usus: reaksi berasid kandungan usus mengganggu penjajahan usus dengan flora yang betul, dan kekurangan bilangan mikroorganisma bermanfaat yang diperlukan, seterusnya, mengurangkan keupayaan untuk mencerna karbohidrat. Sekiranya ini tidak mengganggu perkembangan bayi (seperti yang telah kita katakan, tanda-tandanya adalah kenaikan tinggi dan berat badan yang normal, ketiadaan kolik usus dan ruam lampin yang berterusan), keadaan ini dapat ditinggalkan sepenuhnya tanpa rawatan. Dalam sebilangan besar kes, kekurangan laktase adalah masalah sementara dan hilang tanpa jejak dengan usia (sekitar sebulan, aktiviti kelenjar pencernaan meningkat sehinggakan tubuh bayi dapat mengatasi dengan mudah bukan sahaja produk susu yang ditapai, tetapi juga dengan susu segar). Gangguan yang teruk dan seumur hidup dalam pengeluaran laktase hampir selalu ditentukan secara genetik: Saya harus memikirkan varian penyakit keturunan ini jika saudara terdekat dalam keluarga mengalami kekurangan laktase pada masa dewasa. Untuk mengesahkan diagnosis, selain kajian koprologi, tinja dianalisis untuk karbohidrat. Dengan kekurangan laktase yang disahkan, ibu pertama-tama harus menyesuaikan dietnya: tidak termasuk susu segar, jika langkah ini tidak berkesan, mengurangkan jumlah produk susu yang ditapai (pengecualiannya adalah keju, yang hampir tidak ada) gula susu). Sekiranya semua langkah ini tidak berjaya, doktor boleh menetapkan terapi penggantian laktase..

Sembelit pada bayi

Sembelit dianggap sebagai ketiadaan najis bebas selama lebih dari satu hari (tentu saja, kecuali dalam kes asimilasi susu sepenuhnya), serta kes ketika pergerakan usus sukar dan disertai dengan ketidakselesaan yang ketara.

Semasa menyusu, sembelit agak jarang berlaku, dan ada dua sebab utama bagi mereka: kekurangan zat makanan ibu dan gangguan pergerakan usus, termasuk kekejangan sfingter dubur.

Kekurangan zat makanan ibu dinyatakan oleh kecenderungan makanan kaya protein dan karbohidrat yang mudah dicerna, kekurangan serat makanan, Oleh itu, apabila sembelit pada bayi ditunjukkan, ibu harus terlebih dahulu menormalkan pemakanannya: lebih mengutamakan bijirin (terutama soba, beras merah, oatmeal), bijirin penuh roti, masukkan sayur rebus dalam makanan. Beberapa produk (pic, aprikot, prun, aprikot kering, buah ara, bit rebus, kefir segar) mempunyai sifat pencahar yang ketara. Dalam banyak kes, mereka akan membolehkan anda menormalkan bukan sahaja najis anda sendiri, tetapi juga najis bayi..

Sekiranya langkah-langkah tersebut tidak membawa kepada apa-apa, kemungkinan besar, terdapat pelanggaran motilitas usus (hipotensi atau, sebaliknya, kekejangan) dan / atau kekejangan sfingter anus. Dengan kekejangan sfinkter, aliran gas dari usus juga sukar, oleh itu, sembelit sering disertai oleh kolik usus yang teruk. Sayangnya, hampir mustahil untuk menangani keadaan ini dengan kaedah rumah, kerana ia berkaitan dengan pelanggaran peraturan saraf nada otot licin dan merupakan akibat dari kecederaan kelahiran atau kehamilan yang tidak baik. Sekiranya mereka disertai oleh gejala lain yang membuat anda berpaling kepada pakar neurologi (kegembiraan atau, sebaliknya, kelesuan remah, gangguan tidur, pergantungan meteorologi, gangguan nada otot, dan lain-lain), maka rawatan yang ditetapkan kepada mereka untuk ketidakselesaan sistem saraf pusat sering membantu memperbaiki keadaan. dengan sembelit. Sekiranya, jika tidak ada najis, bayi bimbang akan kesakitan dan / atau kembung di perut, anda boleh mencuba meletakkan tabung gas, yang akan merangsang dubur dengan lembut. Dengan pemberian makanan buatan, sayangnya sembelit jauh lebih biasa, kerana pencernaan susu formula adalah kesukaran besar bagi sistem pencernaan bayi. Dalam banyak kes, keadaan dapat dinormalisasi dengan mengganti separuh dari diet harian bayi dengan campuran susu yang ditapai (anda secara beransur-ansur dapat memperkenalkan campuran berasid setelah 3 minggu hidup). Setelah berbulan-bulan hidup, anda boleh memasukkan rebusan ke dalam diet bayi, yang dapat mengatasi masalah sembelit dalam banyak kes..

Sekiranya langkah-langkah di atas tidak membantu menormalkan keadaan (baik dengan makan secara semula jadi dan buatan), pakar pediatrik boleh menetapkan beberapa ubat: lilin dengan gliserin (dalam 6 bulan pertama kehidupan, satu dos adalah lilin ¼-½), duphalac, mikroklis "Mikrolax".

Inilah "rahsia" utama yang boleh disembunyikan oleh lampin bayi anda. Kami cuba mengajar anda untuk mengenali beberapa isyarat tubuh bayi, tetapi kami ingin mengingatkan anda sekali lagi: sebarang diagnosis, dan lebih-lebih lagi, janji rawatan hanya perlu dilakukan oleh doktor.

Untuk pertanyaan perubatan, pastikan anda berjumpa doktor terlebih dahulu

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Bakar perut

Esofagus

Sekiranya ia terus menerus atau berkala membakar di dalam perut, maka ini mungkin menandakan proses keradangan atau patologi lain di dalam organ. Manifestasi patologi dapat dilihat hanya pada waktu pagi dan malam atau menemani seseorang sepanjang hari, tanpa mengira pengambilan makanan.

Apa yang membantu "Regidron": janji temu dan arahan penggunaan

Esofagus

Dehidrasi adalah ancaman serius bagi kanak-kanak dan orang dewasa. Sekiranya kehilangan cecair yang ketara oleh tubuh, ubat "Regidron" dapat menyelamatkan diri.