logo

Mengapa kanak-kanak mempunyai najis hijau dan apa yang harus dilakukan mengenainya?

Selamat hari, ibu bapa yang dikasihi. Hari ini kita akan membincangkan mengapa kanak-kanak mempunyai najis hijau. Anda akan menyedari apa gejala membimbangkan yang menunjukkan bahawa sudah tiba masanya untuk berjumpa doktor. Anda akan belajar terapi apa yang boleh digunakan, khususnya perubatan tradisional. Anda akan mengetahui langkah berjaga-jaga.

Sebab-sebabnya

Selalunya, penampilan najis hijau dipengaruhi oleh perubahan sifat diet atau masalah dengan organ-organ sistem pencernaan..

  1. Pengeluaran enzim tidak mencukupi, khususnya maltase dan laktase. Regurgitasi dan cirit-birit mungkin timbul sebagai gejala tambahan..
  2. Akibat dari pencernaan susu ibu, serta formula, kerana kandungan laktosa.
  3. Masalah dengan fungsi kelenjar saluran pencernaan, hati, pankreas, serta pundi hempedu.
  4. Penurunan keasidan gastrik.
  5. Dengan penghasilan enzim pankreas yang tidak mencukupi, selain warna hijau, tinja dapat mengeluarkan bau busuk. Selalunya ia akan disertai dengan perubahan komposisi mikroflora usus.
  6. Hasil tindak balas alahan, akibat penggunaan campuran dengan intoleransi terhadap kasein, gluten atau komponen lain.
  7. Jangkitan saluran pernafasan.
  8. Kehadiran mastitis pada ibu yang sedang menyusukan bayi. Oleh kerana proses keradangan pada kelenjar susu, bakteria patogen memasuki susu. Mereka menembusi ke dalam tubuh bayi, menyebabkan dysbiosis, khususnya, ia adalah Pseudomonas aeruginosa, Klebsiella dan Staphylococcus aureus.
  9. Seorang kanak-kanak mengambil sebilangan besar sayur-sayuran dengan warna yang sesuai, sayur-sayuran juga boleh mempengaruhi penampilan kerusi seperti itu.
  10. Kehadiran jangkitan usus. Ia boleh menjadi pencerobohan parasit, salmonellosis, giardiasis, yersiniosis. Sekiranya ada alasan seperti itu, maka si kecil akan mempunyai najis hijau gelap. Terdapat masalah dengan penyerapan asid hempedu, kerana najis tidak dapat memperoleh warna yang biasa. Juga, tanda ciri kehadiran proses berjangkit adalah busa, najis longgar, kadang-kadang dengan kekotoran darah.
  11. Hepatitis berjangkit, jangkitan noro-, rotavirus mempengaruhi perubahan warna najis.

Bayi yang disusukan

  1. Warna zaitun gelap najis asli diperhatikan pada hari-hari pertama selepas kelahiran anak. Sudah pada hari keempat, proses peralihan berlaku dan tinja memperoleh warna kuning-hijau, mempunyai konsistensi sedikit cair dibandingkan dengan mekonium.
  2. Sekiranya bayi baru lahir mempunyai penyakit kuning fisiologi yang berpanjangan, najis hijau muncul kerana kandungan bilirubin yang berlebihan.
  3. Apabila seorang wanita menyusui memasukkan sayur-sayuran hijau dalam makanannya, dan juga sayur-sayuran, tinja anak itu mungkin berwarna hijau..
  4. Kotoran hijau dijumpai jika bayi selalu minum hanya bahagian depan susu ibu, yang rendah lemak dan tinggi karbohidrat yang mudah dicerna.
  5. Kadang-kadang warna ini dapat diperhatikan dalam kes di mana orang tua melihat lampin terlalu lambat, iaitu tinja mempunyai waktu untuk menghabiskan waktu di udara dan mengoksidasi.

Anak tiruan

  1. Penggunaan campuran hypoallergenic dalam makanan boleh menyebabkan munculnya tinja berwarna kelabu-hijau. Ini disebabkan oleh fakta bahawa campuran tersebut mengandungi protein susu lembu, yang dihidrolisis sepenuhnya atau sebahagian.
  2. Sekiranya bayi diberi susu formula dengan kandungan zat besi yang tinggi, ia juga boleh mempengaruhi pengambilan warna kehijauan..
  3. Kemunculan tinja warna ini mungkin merupakan tindak balas badan terhadap pengenalan makanan pelengkap baru.

Pada kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun

Sekiranya kanak-kanak berumur setahun, atau lebih, faktor berikut mungkin menjadi penyebab munculnya najis hijau:

  • gula berlebihan dalam makanan;
  • hasil senak;
  • kehadiran pencerobohan parasit;
  • tindak balas alahan;
  • jangkitan usus;
  • kekurangan laktase;
  • makan makanan tertentu, seperti dill, bayam, kacang merah, kubis, bawang, brokoli, daging merah, ikan laut, gula-gula dengan pewarna;
  • enterokolitis;
  • akibat pengambilan ubat dengan zat besi, yodium;
  • penyakit sistem pencernaan yang bersifat kongenital;
  • warna hijau terang diperhatikan semasa makan makanan dengan pewarna.

Tanda amaran

Ibu bapa mungkin tidak tahu mengapa anak itu mempunyai najis hijau, namun, jika terdapat simptom bersamaan, mereka pasti harus berjumpa doktor pediatrik. Mari lihat tanda-tanda apa yang kita bicarakan di sini.

  1. Kanak-kanak itu gelisah, sering nakal, kelesuan dapat diperhatikan.
  2. Selera makan berkurang.
  3. Kanak-kanak itu tidak menambah berat badan.
  4. Najis berbuih dan berair.
  5. Bau busuk, masam, fetid ada.
  6. Kanak-kanak kecil mengalami kembung dan kolik.
  7. Buang air besar berlaku lebih kerap daripada 15 kali sehari.
  8. Strek darah, lendir kelihatan di dalam najis.
  9. Kerengsaan berlaku pada imam, akibat daripada kontak dengan tinja.
  10. Kenaikan suhu badan.
  11. Mual dengan muntah.
  12. Bau busuk dari mulut.
  13. Kehadiran ruam pada kulit.

Kaedah diagnostik

Untuk mengenal pasti punca sebenar perubahan warna najis, doktor akan menetapkan prosedur berikut.

  1. Analisis umum darah dan air kencing - membolehkan anda menentukan kehadiran proses keradangan di dalam badan.
  2. Caprogram - menilai kehadiran proses keradangan dengan bilangan eritrosit, leukosit dan sel epitel.
  3. Analisis tinja untuk dysbiosis - menilai keadaan mikroflora usus.
  4. Ujian darah biokimia - mengesan tahap enzim.
  5. Analisis muntah - kajian untuk mengenal pasti salmonellosis.
  6. Pemeriksaan ultrabunyi pada sistem pencernaan - mengesan gangguan dalam fungsi organ pankreas dan hati.

Rawatan

Secara semula jadi, terapi secara langsung bergantung kepada sebab-sebab yang memprovokasi penampilan najis hijau. Sekiranya terdapat penyakit berjangkit, kanak-kanak itu boleh dimasukkan ke hospital khusus. Dalam kes lain, anda boleh melakukan rawatan di rumah, tetapi selalu bersetuju dengan doktor.

  1. Sekiranya terdapat jangkitan usus, penting untuk minum banyak cecair untuk mengelakkan dehidrasi badan anak. Selalunya, Regidron diresepkan.
  2. Terapi harus ditujukan untuk membuang patogen dan toksin dari badan anak. Untuk tujuan ini, penyerap boleh digunakan, khususnya, Smecta atau karbon aktif, Enterosgel.
  3. Penggunaan antibiotik, yang seterusnya membahayakan mikroflora usus, tidak diingini. Mengesyorkan mengambil Enterofuril.
  4. Sekiranya alasannya adalah pemakanan yang buruk - perubahan dalam diet.
  5. Sekiranya terdapat proses patologi di hati, khususnya, disertai dengan kadar bilirubin yang tinggi, Ursosan atau Galstena mungkin diresepkan. Ubat ini disyorkan untuk digunakan setelah penggantian susu ibu atau formula.
  6. Sekiranya terdapat intoleransi laktosa, tidak termasuk dari makanan remah.
  7. Sekiranya kanak-kanak itu mengalami reaksi alergi, anda perlu mengenal pasti alergen dan mengecualikan hubungan dengannya.
  8. Sekiranya semuanya berkaitan dengan cacing - ubat antiparasit.

Kaedah rakyat

Perubatan tradisional dapat membantu mengatasi masalah ini. Tidak boleh diterima bahawa ibu bapa secara mandiri mula memasukkan bayi dengan ramuan, terutamanya jika anak itu berusia sebulan. Dengan tindakan mereka, tanpa mengetahui sebab yang tepat, mereka boleh membahayakan si kecil. Oleh itu, adalah wajib untuk berjumpa pakar, jika perlu, minum ubat, sebagai terapi tambahan - ubat tradisional..

  1. Untuk menggunakan antiseptik, ubat untuk menormalkan mikroflora, serta menghilangkan rasa sakit, larutan pudina dengan chamomile dapat digunakan.
  • kedua-dua komponen dicampurkan dalam jumlah yang sama;
  • 5 gram campuran siap dituangkan dengan air mendidih (250 ml);
  • biarkan selama 45 minit;
  • tapis.

Ambil 50 ml setengah jam sebelum setiap hidangan, tetapi tidak lebih daripada lima kali sehari. Infusi ini tidak digalakkan untuk kanak-kanak di bawah usia dua tahun..

  1. Untuk menekan aktiviti penting mikroorganisma patogen, serta memulihkan mikroflora dalam usus, manset biasa digunakan.
  • satu sudu teh tanaman, sentiasa dicincang dan kering, tuangkan setengah liter air mendidih;
  • biarkan untuk memasukkan ke bawah penutup sehingga sejuk sepenuhnya;
  • tapis.

Beri satu sudu teh untuk diminum tiga kali sehari setengah jam sebelum makan.

  1. Sekiranya anda mengalami dehidrasi teruk kerana cirit-birit atau muntah, gunakan air beras.
  • ambil satu bahagian beras, tuangkan tiga bahagian air;
  • anda perlu memasak sehingga masak sepenuhnya;
  • tapis kuahnya.

Bergantung pada usia, berikan anak dari 10 hingga 50 ml pada satu masa. Tidak digalakkan mengambil lebih dari 10 ml sehingga setahun. Rawatan tidak boleh melebihi lima hari.

  1. Hawthorn mempunyai sifat antiseptik dan anti-radang..
  • gunakan 10 gram buah dan 200 ml air mendidih;
  • air dengan hawthorn dibiarkan meresap selama satu jam;
  • tapis.

Penyelesaiannya digunakan setengah jam sebelum makan, 50 ml sekali gus. Rawatan harus digunakan tidak lebih dari lima hari. Kaedah ini tidak boleh digunakan jika anda mempunyai masalah jantung, tidak boleh diterima untuk kanak-kanak di bawah usia tiga tahun.

Langkah pencegahan

  1. Seorang ibu yang menyusu mesti mengikuti diet.
  2. Penting untuk memerhatikan pakar pediatrik secara berkala, jika ada tanda-tanda yang membimbangkan, segera beritahu doktor mengenainya.
  3. Campuran buatan mesti dipilih dengan teliti dengan mengambil kira ciri-ciri individu kanak-kanak.
  4. Pengenalan makanan pelengkap yang tepat pada masanya dan betul.
  5. Diet anak yang betul, ketiadaan makan berlebihan.
  6. Pengenalan makanan secara beransur-ansur yang boleh menyebabkan reaksi alergi.

Seperti yang anda lihat, terdapat banyak sebab mengapa najis bayi boleh berubah menjadi warna hijau. Lebih baik bermain dengan selamat dan berunding dengan pakar pediatrik. Jangan lupa bahawa beberapa faktor yang mempengaruhi perubahan najis boleh membahayakan tubuh anak dan memerlukan diagnosis awal..

Bayi mempunyai najis hijau

Ibu bapa yang baru-baru ini mempunyai bayi mengawasi setiap perubahan yang berkaitan dengan keadaannya. Malah kandungan lampin tidak diendahkan. Dalam beberapa kes, perubahan konsistensi, bau, atau warna najis dapat menunjukkan masalah tertentu..

Apabila najis hijau pada bayi dianggap normal

Najis pada bayi sering berubah pada tahun pertama kehidupan, dengan warna yang berbeza, lebih tebal / cair atau jumlah yang meningkat. Untuk mengesan tanda-tanda penyimpangan dari norma pada waktunya, kebanyakan ibu muda selalu memperhatikan kandungan lampin. Pemantauan berterusan seperti itu membantu mencegah perkembangan pelbagai penyakit, kerana penampilan tinja yang tidak normal dapat berfungsi sebagai gejala pertama pelanggaran perkembangan normal tubuh anak..

Apabila bayi mempunyai najis hijau, tidak ada alasan untuk panik, kerana dalam beberapa kes ini adalah kebiasaan. Selepas bayi dilahirkan, mekonium (najis pertama) likat dan mempunyai warna hijau gelap. Najis berkumpul di dalam badan bayi ketika masih dalam kandungan, dan dikeluarkan secara beransur-ansur, ketika susu ibu diminum. Sebagai peraturan, mekonium dikeluarkan dari badan anak dalam 2-3 hari pertama. Pada masa ini, bayi mempunyai najis yang sangat sedikit, kerana selama ini dia hanya makan kolostrum.

Bermula dari hari ke-4, najis bayi menjadi lebih ringan dan kurus. Kotoran berwarna kelabu kehijauan menunjukkan bahawa saluran gastrointestinal bayi berfungsi dengan baik. Sekiranya najis kehijauan pada bayi tidak disertai dengan gejala lain, ini tidak dianggap sebagai penyimpangan. Faktor berikut boleh mempengaruhi warna najis anak:

  • sistem pencernaan bayi belum siap menghasilkan jumlah enzim yang diperlukan untuk pencernaan makanan berkualiti tinggi;
  • pergerakan usus hijau sering menunjukkan kekurangan zat makanan seorang wanita yang menyusu;
  • najis kehijauan sering muncul selepas pengenalan makanan pelengkap kepada bayi atau ibu menggunakan produk baru;
  • jika bayi hanya makan susu ibu depan, tanpa mendapat bahagian belakang yang berkhasiat;
  • warna najis berubah semasa tumbuh gigi;
  • komposisi campuran yang diberikan kepadanya sebagai makanan pelengkap tidak sesuai untuk anak.

Najis hijau pada bayi yang disusui

Bayi yang sedang menyusu mempunyai warna kuning samar (mustard) atau warna keemasan pada pergerakan usus mereka. Selain itu, najis hijau boleh terjadi pada bayi dan ini tidak dianggap sebagai penyimpangan. Dalam tempoh ini, najis cairan bayi berubah menjadi lembik tanpa bau yang menyakitkan, kadang-kadang ketulan putih muncul di dalamnya. Dr. Komarovsky meyakinkan ibu bapa bahawa pada anak-anak kecil pada bulan-bulan pertama kehidupan, tinja yang berlainan warna dapat dilepaskan dan ini seharusnya tidak menjadi perhatian ibu bapa sekiranya gejala mencurigakan lain tidak diperhatikan.

Najis hijau pada bayi yang baru diberi makan botol

Oleh kerana bayi tiruan menggunakan set mikronutrien yang sama yang terkandung dalam campuran, lebih mudah untuk mengesan kualiti najisnya. Bau, warna dan konsistensi najis dalam kes ini tetap tidak berubah. Walaupun demikian, sehubungan dengan penyusunan semula tubuh bayi dalam 2 bulan pertama, warna dan struktur tinja dapat berubah: sistem pencernaan yang tidak lengkap kadang-kadang tidak dapat mengatasi pemprosesan makanan yang masuk. Akibatnya, gumpalan dan lendir muncul di najis bayi..

Pada bayi, najis hijau dapat terjadi ketika beralih dari satu campuran ke campuran lain, kerana kekebalan individu dari setiap komponen. Selain itu, warna najis kehijauan kadang-kadang menunjukkan adanya sejumlah besar zat besi dalam produk, yang dioksidasi semasa pencernaan dan mengambil warna yang sesuai. Sekiranya fenomena seperti itu tidak kekal, ibu bapa tidak mempunyai alasan untuk risau..

Bayi yang diberi makan campuran mempunyai najis hijau

Oleh kerana pengenalan makanan pelengkap, warna najis segera berubah pada bayi: ia memperoleh warna coklat. Ketajaman bau dan konsistensi tinja secara langsung bergantung pada jumlah makanan pejal yang dimakan oleh bayi (semakin banyak, semakin tebal). Kadang-kadang kepingan makanan kelihatan dalam tinja - fakta ini tidak boleh dianggap sebagai penyimpangan. Sekiranya bayi mempunyai najis hijau, ini mungkin disebabkan oleh makanan tertentu, seperti brokoli..

Di bawah patologi apa najis hijau muncul pada bayi?

Kanak-kanak kecil sering mengalami dysbiosis (pelanggaran mikroflora usus yang sihat). Ini adalah semula jadi, kerana di dalam rahim ibu bayi dilindungi dari bakteria patogen, dan ketika ia dilahirkan, ia melanda mereka, mempunyai sistem pencernaan yang tidak dilindungi. Mikroflora yang sihat pada bayi terbentuk selama beberapa bulan, sehingga mudah mengganggunya. Dalam kes ini, najis hijau muncul pada bayi. Pelanggaran mikroflora usus berlaku kerana:

  • mengambil ubat serius untuk ibu menyusu, termasuk antibiotik;
  • masuk ke tubuh bayi dengan pelbagai jangkitan (staphylococcus, dll.);
  • dengan penyusuan tiruan atau penyusuan lewat.

Sebab lain mengapa bayi yang baru lahir mempunyai najis hijau mungkin masalah dengan saluran gastrousus atau organ lain. Sekiranya anda tidak pasti apa yang mempengaruhi pewarnaan kotoran kanak-kanak dengan warna kehijauan, lebih baik berjumpa doktor dan lulus ujian tertentu. Oleh kerana bayi baru mula meningkatkan proses pencernaan, adalah mustahak untuk menghapuskan sebarang keadaan patologi tepat pada masanya untuk mengelakkan akibat negatif dalam perkembangan organ dalaman.

Najis longgar hijau pada bayi

Najis yang longgar juga dapat menunjukkan dysbiosis. Kadang-kadang, pada masa yang sama, bayi mengalami cirit-birit dalam bentuk air: tidak ada kotoran di bahagian dalam lampin, tetapi hanya terdapat warna kuning, coklat atau kehijauan. Ini adalah akibat jangkitan pada tubuh bayi yang baru lahir atau menunjukkan reaksi alergi terhadap makanan yang dimakan oleh ibu yang menyusu. Sekiranya fenomena ini diperhatikan lebih lama dari sehari, ada alasan untuk berjumpa doktor, kerana risiko dehidrasi badan anak adalah tinggi, yang akan disertai dengan rasa sakit yang tajam.

Najis berbuih hijau pada bayi

Manifestasi alahan atau jangkitan pada bayi ditunjukkan oleh warna hijau gelap najis, yang mempunyai struktur berbuih dan bintik-bintik heterogen. Sekiranya tanda-tanda ini berterusan sekurang-kurangnya 3 hari dan tingkah laku bayi yang gelisah, segera dapatkan bantuan daripada pakar. Sekiranya najis bayi disertai dengan pembuangan darah yang sedikit, ini adalah penyimpangan yang jelas dari norma, yang juga memerlukan perundingan segera dengan doktor. Darah merah di dalam tinja menunjukkan alergi terhadap protein susu, dan darah hitam menunjukkan pendarahan usus..

Video: jangkitan usus dan najis hijau pada bayi

Ulasan

Angelina, 31 tahun, saya hanya menyusukan anak sehingga 3 bulan, kemudian beralih ke makanan campuran. Secara berkala, najis hijau muncul, tetapi doktor tidak menetapkan untuk melakukan ujian, kerana tidak ada gejala lain seperti bau yang tidak menyenangkan, pembentukan gas, dan gemuruh di perut. Saya menasihati anda untuk membaca apa yang ditulis Komarovsky mengenai perkara ini.

Olya, 28 tahun, saya mula risau apabila bau najis bayi yang masam muncul, dan warnanya berubah kehijauan, apalagi, penyusuan susu ibu secara eksklusif dan ini tidak seharusnya. Doktor memerintahkan ujian, disbiosis disahkan, tetapi sejak kami pergi ke hospital tepat pada waktunya, kami dapat mengatasi masalah dengan cepat - saya mengimbangkan diet saya dan semuanya kembali normal.

Maryana, 24 tahun Anak perempuan dan anak saya sudah berusia 8 bulan dan apabila saya memberi mereka makanan tambahan dengan sayur-sayuran hijau, najis keluar dengan warna yang sesuai, jadi saya tidak bimbang. Sekiranya bayi tidak buatan, maka pergerakan usus kehijauan sangat jarang berlaku, dan kanak-kanak yang makan formula cenderung menghadapi masalah, jadi lebih baik menyusukan anak - ini akan membantu mereka meningkatkan pencernaan dengan lebih cepat.

Najis hijau pada bayi yang diberi botol

Sistem pencernaan bayi tidak sempurna, tubuhnya kekurangan enzim yang diperlukan, bakteria bermanfaat. Bahan-bahan ini dibekalkan dengan susu ibu, tetapi tidak semua ibu berpeluang memberi makan bayi mereka dengan cara ini. Adalah baik jika HB (penyusuan susu ibu) berterusan sekurang-kurangnya pada 4-5 bulan pertama kehidupan bayi, penggunaan makanan campuran juga dibenarkan. Tetapi kadang-kadang ini juga tidak mungkin. Anak-anak yang diberi makan sepenuhnya sering kekurangan enzim yang diperlukan untuk mencerna makanan, sehingga mereka mengembangkan pelbagai patologi.

Ciri pencernaan dengan makanan buatan

Najis bayi yang baru lahir berwarna gelap, hampir hitam. Ini meninggalkan mekonium yang mengandungi cecair ketuban. Dalam beberapa hari, najis bertambah cerah, menjadi kuning-hijau. Tidak mengapa jika anak berasa sihat. Pencernaan kembali normal dalam 1-2 minggu, tetapi ini bergantung pada jenis makanan yang diberi bayi.

Susu ibu adalah makanan semula jadi untuk bayi dan diserap sepenuhnya. Selalunya, kanak-kanak di HBV tidak mempunyai najis setiap hari. Ia mempunyai konsistensi yang lembut, dan warnanya bergantung pada ciri-ciri diet ibu. Oleh itu, jika najis hijau muncul pada bayi yang disusui, ini tidak selalu menunjukkan adanya patologi. Selalunya, keadaan ini dapat diatasi dengan mengubah diet wanita dan menormalkan proses penyusuan..

Tetapi najis pada bayi yang diberi susu formula adalah berbeza. Ia lebih padat dan dihiasi, lebih gelap. Selalunya, bayi yang diberi botol mengosongkan diri mereka beberapa kali sehari, najisnya berwarna kuning atau coklat. Tetapi kadang-kadang ibu bapa menyedari bahawa najis anak telah berubah menjadi hijau. Dalam kes ini, disarankan untuk berjumpa doktor, kerana selalunya ini menunjukkan adanya dysbiosis atau patologi lain.

Sebab-sebabnya

Selalunya, warna najis berubah menjadi hijau ketika beralih dari penyusuan kepada pemberian susu formula. Ini disebabkan oleh perbezaan komposisi makanan tersebut. Rumusan susu moden hampir dengan susu ibu, tetapi masih mengandungi banyak komponen yang tidak wajar untuk tubuh bayi. Sistem pencernaannya tidak dapat mengatasinya..

Campuran sering mengandungi banyak zat besi, yang memberikan warna hijau pada najis. Dalam kebanyakan kes, setelah beberapa saat, anak terbiasa dengan diet baru, dan usus kembali normal. Ini biasanya berlaku dalam 2-3 minggu. Tetapi walaupun gangguan pencernaan mungkin berlaku kerana campuran yang dipilih dengan tidak betul. Sekiranya terdapat masalah, doktor mengesyorkan terapi pemakanan, yang menormalkan warna dan konsistensi najis. Tetapi kadang-kadang ibu bapa harus memilih campuran yang sesuai dengan anak mereka untuk masa yang lama..

Kadang-kadang warna najis berubah dengan pengenalan makanan pelengkap. Sayur-sayuran puri biasanya memberikan warna hijau, terutama dari labu atau brokoli. Ini juga boleh menjadi tanda reaksi alergi.


Najis hijau mungkin muncul kerana pilihan campuran yang tidak betul, pengenalan awal makanan pelengkap atau patologi saluran gastrointestinal

Tetapi selalunya najis hijau pada bayi yang diberi susu botol muncul sekiranya terdapat penyakit serius sistem pencernaan. Keadaan ini boleh berkembang dengan kekurangan laktosa, jangkitan virus atau bakteria, kelainan kongenital saluran gastrousus, alergi makanan. Mengambil ubat tertentu juga boleh mengubah warna najis anda..

Bila berjumpa doktor

Sekiranya seorang kanak-kanak bersikap gelisah, meludah, sering menangis, memusingkan kakinya, suhunya meningkat dan warna najisnya berubah, keperluan mendesak untuk berjumpa doktor. Ini selalu menunjukkan beberapa jenis patologi. Perubahan yang tidak normal dalam warna, kekerapan dan konsistensi najis.

Rawatan dysbiosis pada bayi

Adalah perlu untuk mengambil langkah-langkah sekiranya bayi mempunyai najis:

  • hijau gelap, dengan kekotoran darah;
  • kerap dan berair;
  • busa;
  • Mempunyai kekotoran makanan lendir atau tidak dicerna;
  • mempunyai bau yang tidak menyenangkan.

Penyakit berjangkit sangat berbahaya bagi bayi. Najis hijau adalah gejala banyak patologi. Dengan jangkitan rotavirus, bersama dengan gejala ini, terdapat peningkatan suhu, peningkatan kelenjar getah bening, anak itu lesu, tidak makan dengan baik. Selalunya, najis hijau yang longgar menyertai penyakit parasit. Dalam kes ini, terdapat juga perut kembung, gangguan tidur, sakit perut.

Mengenai dysbiosis

Pada bayi yang baru lahir, dengan jenis pemakanan apa pun, mikroflora usus tidak terbentuk dengan segera. Tetapi dengan HB ia berlaku dengan lebih mudah dan cepat. Lagipun, bayi menerima semua enzim dan bifidobakteria yang diperlukan dari susu ibunya. Dan bayi tiruan sering mengalami dysbiosis. Mereka mendapat nutrien yang hampir dengan makanan biasa, tetapi mereka belum mempunyai enzim untuk mencernanya. Dan ketiadaan bifidobakteria dalam usus membawa kepada penjajahannya dengan mikroflora patogen.

Hasil daripada proses ini, dysbiosis berkembang. Ia dicirikan oleh gejala berikut:

  • regurgitasi yang kerap;
  • najis longgar dengan lendir atau darah;
  • perubahan warna najis, ia menjadi kehijauan;
  • najis mempunyai bau busuk;
  • kanak-kanak itu mengalami sakit perut, kembung perut, kembung, kolik.


Dengan disbiosis, bayi sering diseksa oleh sakit perut dan perut kembung.

Apa yang boleh dibuat

Sekiranya kanak-kanak buatan mengembangkan najis hijau, berjumpa doktor. Ini amat penting apabila keadaan ini disertai demam, muntah, atau gejala lain. Sekiranya anak merasa normal, dia tidak bimbang akan kesakitan, dia bertambah berat badan secara normal, anda boleh cuba menormalkan najis sendiri. Untuk itu, ibu perlu banyak berubah dalam cara memberi makan bayi:

  1. Pertama, disyorkan untuk mengembalikan penyusuan. Susu ibu tidak memuat sistem pencernaan, ia membantu menormalkan mikroflora usus.
  2. Anda boleh memilih formula yang berbeza untuk memberi makan bayi anda. Lebih baik jika pakar pediatrik mengesyorkannya. Kini terdapat campuran khas dengan bifidobakteria dan prebiotik.
  3. Anda tidak boleh memberi makan anak secara berlebihan. Dengan pemberian makanan buatan, disarankan memberi makan bayi setiap jam - setiap 3 jam. Tetapi anda tidak boleh membuatnya meminum susu dari botol. Dan anda perlu mencairkan campuran dengan ketat mengikut arahan..
  4. Sekiranya warna najis berubah semasa ubat atau ketika makanan baru dimasukkan ke dalam diet, ia harus segera dihentikan..

Tindakan ibu

Sekiranya bayi tidak mempunyai tanda-tanda jangkitan atau kelainan saluran pencernaan, tetapi najis berwarna hijau, doktor paling kerap mengesyorkan menukar campuran. Tetapi mungkin untuk memasukkan nutrisi terapeutik ke dalam diet anak hanya setelah berunding dengan pakar. Ini dilakukan secara beransur-ansur, dengan pemantauan berterusan terhadap reaksi serpihan. Pemakanan perubatan tidak boleh melebihi separuh daripada diet anak. Kanak-kanak sering alergi terhadap campuran seperti itu, jadi kadang-kadang memerlukan masa yang lama untuk memilih makanan yang sesuai untuk bayi..

Sekarang terdapat banyak jenis formula bayi yang mengandungi bahan yang menghalang perkembangan kolik atau dysbiosis. Ini adalah "Humana", "Nan", "Nutrilon", "Frisovoy". Anda juga boleh menggunakan campuran susu fermentasi dengan bifidobakteria. Mereka boleh diterima dengan baik oleh kanak-kanak, tetapi tidak diganti sepenuhnya. Yang terbaik adalah memberi mereka pada waktu petang. Ini adalah susu fermentasi Agusha, Bifidokefir, susu fermentasi Nan dan lain-lain. Ramai doktor mengesyorkan agar kanak-kanak yang diberi susu botol sejak lahir harus diberi mereka setiap hari.

Kadang kala, formula pengurangan zat besi dapat menormalkan najis bayi anda. Lebih baik memberi mereka dalam 3-4 bulan pertama kehidupan, kerana pada masa ini tidak diperlukan pengambilan tambahan unsur surih ini. Ini adalah campuran seperti "Frisolak", "Nan". Sebilangan bayi memerlukan makanan khas dengan kandungan laktosa rendah, yang tidak dicerna oleh mereka: Nutril, Mamex, Nutri Soya, Heinz Soya, Humana Soya, Similak Aldolak.


Banyak bayi dibantu untuk mengatasi masalah yang serupa dengan campuran terapeutik.

Rawatan

Selalunya penampilan najis hijau pada bayi menunjukkan adanya patologi serius. Dalam kes ini, rawatan diri tidak dapat diterima, pastikan anda berjumpa doktor. Dalam kes yang teruk, dengan suhu tinggi, najis yang kerap longgar dan muntah, kanak-kanak itu ditempatkan di hospital.

Tetapi biasanya rawatan dilakukan di rumah di bawah pengawasan doktor. Selalunya, ubat khas diresepkan untuk membantu meningkatkan pencernaan dan mencegah penampilan kolik atau perut kembung: Espumisan, Baby Calm, Plantex, Sab Simplex.

Untuk menormalkan warna dan kekerapan najis, Duphalac, Hilak Forte, Smecta diresepkan. Kadang-kadang diperlukan bakteriofag atau antibiotik. Dan untuk pembentukan mikroflora usus normal, persiapan dengan bifidobacteria atau lactobacilli digunakan. Untuk kanak-kanak dari 1 bulan, Bifidumbacterin, Lactobacterin, Linex, Hilak Forte selamat.

Najis hijau biasa berlaku pada bayi. Sekiranya ini berlaku dengan pemberian makanan buatan, pastikan anda berjumpa doktor. Anda mungkin perlu memilih formula yang berbeza atau bahkan menggunakan ubat. Ini akan meredakan keadaan bayi dan memperbaiki proses pencernaannya..

Najis hijau pada bayi yang baru lahir semasa menyusu dan memberi susu formula

Seorang bayi yang dilahirkan ke dunia tidak tahu bercakap, dan dia hanya dapat memberitahu ibu bapanya mengenai masalahnya secara fisiologi. Isyarat yang dihantar oleh tubuh bayi kepada orang dewasa harus ditangani dengan penuh perhatian agar tidak terlepas penyakit serius. Warna najis dianggap sebagai salah satu biosignal penting. Apa yang akan diberitahu oleh najis hijau pada bayi baru lahir?

Teduh najis pada bayi

Pada tahun pertama kehidupan kanak-kanak, warna najis sentiasa berubah. Ini adalah bukti penyesuaian usus steril bayi yang baru lahir dengan keadaan pemakanan yang baru, serta tindak balas terhadap makanan pelengkap..

Mekonium

Sejurus selepas kelahiran, tinja bayi berwarna zaitun kaya, likat. Ini adalah kebiasaan untuk beberapa hari pertama. Meconium primordial mula terbentuk pada janin di rahim, semasa kelahiran, bayi menyingkirkannya dengan segala cara. Oleh itu, setelah dilahirkan dalam 2-3 hari, anak menurunkan berat badan, walaupun pada hakikatnya dia segera mula menyusu susu ibu atau penggantinya. Pada hari-hari pertama, mikroorganisma yang diperlukan untuk pencernaan normal dijajah secara aktif di usus anak. Ini adalah bagaimana penyesuaian bayi dengan persekitaran bermula..

Tempoh penyesuaian

Menjelang 3-4, kadang-kadang - 5 hari hidup, warna najis berubah menjadi kuning atau mustard. Ini adalah hasil kerja pigmen yang dihasilkan dengan penyertaan mikroflora usus bayi yang baru lahir. Sudah pada tahap ini, garis-garis atau bintik hijau mungkin muncul, yang mengganggu orang tua. Tetapi dalam kebanyakan kes ini tidak berbahaya. Sekiranya kesejahteraan anak tidak terganggu, tingkah lakunya adalah wajar, dia makan dan tidur lena, tidak berubah-ubah, dan najisnya tidak mempunyai bau yang tidak menyenangkan, tidak ada sebab untuk membimbangkan.

Najis pada bayi berusia sebulan

Pada usia ini, sistem pencernaan anak masih tidak mempunyai flora normal yang cukup, yang diperlukan untuk proses pencernaan..

Sebulan pemakanan yang stabil bukanlah masa yang optimum untuk pembentukan persekitaran bakteria dalaman. Oleh itu, najis bayi berusia sebulan dicirikan oleh semua warna najis, dari nada kuning hingga hijau. Sebelumnya, kotoran berwarna kuning, warna terang, konsistensi pasta dianggap sebagai norma. Tetapi produk makanan moden telah membuat penyesuaian mereka sendiri terhadap idea-idea ini. Mereka mengandungi zat yang sangat berbeza, yang mempengaruhi susu ibu dan najis bayi..

Teduh najis pada kanak-kanak berumur satu tahun

Bayi berusia satu tahun mempunyai najis yang dihiasi menyerupai warna najis orang dewasa. Pada usia satu tahun, warna atipikal mungkin menunjukkan perubahan patologi seperti berikut:

  • Patologi hati.
  • Disfungsi pankreas.
  • Diskinesia bilier.

Penyebab najis hijau pada bayi

Kotoran kehijauan dikaitkan dengan gangguan pencernaan pada orang dewasa. Agar tidak bimbang dengan sia-sia, anda harus mengetahui beberapa perkara asas yang mempengaruhi warna najis bayi:

  • Najis hijau boleh disebabkan oleh bilirubin berlebihan (pigmen hati). Hijau di dalam najis kekal sehingga semua pigmen yang berlebihan dikeluarkan dari badan. Biasanya, proses ini berakhir 2-3 minggu selepas melahirkan, tetapi adunan hijau kadang-kadang boleh bertahan sehingga lapan bulan.
  • Ada kemungkinan bahawa semasa kehamilan ibu yang menyusui mengambil suplemen zat besi, vitamin, makanan tambahan, antibiotik. Mereka masuk ke dalam susu ibu, yang pada gilirannya memberikan warna hijau pada tinja..
  • Keutamaan makanan tumbuhan hijau dalam diet ibu menyusu juga akan mempengaruhi bayangan pergerakan usus bayi..
  • Penyusuan botol adalah penyebab pergerakan usus berwarna hijau yang paling biasa.
  • Ia berlaku bahawa najis bayi adalah normal, tetapi dengan perubahan lampin yang tepat pada waktunya, najis mengoksidasi dan berubah menjadi hijau. Perhatikan bayi yang baru lahir, jika kerusi seterusnya tanpa kehijauan, maka semuanya berjalan lancar.
  • Pada bayi berusia dua bulan atau tiga bulan, naungan kotoran paya mungkin disebabkan adanya ketulan susu dan lendir yang curdled (masam).
  • Najis kadang-kadang bertukar menjadi hijau semasa tumbuh gigi.
  • Campuran hijau dalam tinja mungkin menunjukkan dysbiosis..
  • Vaksinasi sering mengubah warna najis serta mengambil ubat..
  • Penyebab patologi tinja hijau termasuk jangkitan usus akut (jangkitan usus akut), jangkitan virus pernafasan akut dan penyakit lain.

Kotoran hijau dengan penyusuan

Perkara utama yang harus diingat oleh ibu bapa adalah bahawa najis hijau pada bayi yang disusui adalah normal jika keadaan umum bayi tidak terganggu dan tidak ada masalah dengan kenaikan berat badan. Walau bagaimanapun, ramai ibu masih berminat mengapa pergerakan usus menjadi hijau. Ini terutama disebabkan oleh pemakanan ibu, yang secara langsung mempengaruhi sifat penyusuan dan komposisi susu. Tetapi ada satu perkara yang lebih penting. Selalunya, bayi yang baru lahir hanya menghisap susu dari kelenjar susu yang paling dekat dengan puting susu. Ia praktikal bebas lemak dan menyebabkan najis hijau berterusan pada bayi pada HB. Ini disebabkan oleh kekurangan pigmen hempedu yang memasuki sistem pencernaan untuk mencerna lemak susu. Mereka menyebabkan najis berwarna kuning muda atau mustard-abu-abu, dan jika tidak terdapat lipid dalam susu asimilasi ini tidak berlaku, dan warna najis berwarna hijau.

Pemakanan seperti itu khas untuk bayi pramatang yang lemah. Walaupun mereka mendapat payudara kedua, mereka hanya akan menghisap susu depan yang sama. Peningkatan berat badan yang buruk dalam situasi seperti ini adalah alasan untuk beralih ke makanan campuran dengan pengenalan campuran sebagai elemen makanan tambahan. Sekiranya bayi yang sihat tidak menghisap susu sepenuhnya dari payudara, anda boleh cuba meregangkan jeda antara makanan. Kelaparan harus menjadikan anak "menyelesaikan" semuanya hingga akhir. Kedudukan makan yang lebih selesa perlu dipertimbangkan. Bagaimanapun, tidak ada salahnya berjumpa dengan pakar pediatrik, dan mungkin membuat jadual makan individu.

Mengapa najis berubah menjadi hijau dengan makanan buatan??

Buatan sering mempunyai warna hijau najis. Punca perubahan warna harus diperiksa dengan teliti sebelum bereksperimen dengan memberi makan. Sekiranya tinja hijau pada bayi tidak mempengaruhi kesejahteraan keseluruhannya, maka diet tidak boleh diubah. Ini adalah masalah fisiologi penyesuaian dengan pemakanan. Penyusuan yang berkurangan memerlukan penggunaan formula pemakanan untuk perkembangan normal anak, di mana, paling kerap, feses hijau pada bayi yang disusui bergantung. Semua masalah yang berkaitan dengan IV berlaku untuk makanan campuran. Campuran hypoallergenic hampir selalu memberikan warna kehijauan pada najis bayi. Peranan utama di sini dimainkan oleh susu lembu yang dihidrolisis sepenuhnya (proteinnya) dalam komposisi. Dalam kes lain, campuran boleh mengubah warna najis hanya untuk sementara waktu, sehingga usus bayi terbiasa dengan bahan baru. Pengecualiannya adalah makanan bayi, diperkaya dengan zat besi, yang, apabila dioksidasi, najis berwarna hijau. Perlu diperhatikan bahawa komposisi air di mana campuran yang disesuaikan untuk makanan pelengkap disediakan, perubahan dalam pengeluar produk, bahkan perubahan dalam jumlah sudu per botol (misalnya, ketika bukannya 5 mereka meletakkan 7) mengubah warna tinja.

Penyebab patologi tinja hijau pada bayi

Pada tahun pertama kehidupan, tinja hijau pada bayi bukan hanya menjadi reaksi terhadap penyesuaian, tetapi juga merupakan akibat dari perkembangan proses patologi dalam tubuh. Perkara yang paling tidak menyenangkan adalah jangkitan usus akut, berlanjutan dengan demam tinggi dan gejala keracunan: muntah, cirit-birit, ruam pada wajah, pucat, keringat, darah dalam tinja (salmonellosis). Sifat najis mungkin berbau busuk, berbau busuk. Anak kehilangan banyak cecair, dan dehidrasi boleh membawa akibat yang serius. Najis longgar hijau pada bayi juga boleh disebabkan oleh dysbiosis. Saluran pencernaan yang sangat steril pada bayi pada saat mikroflora menetap di dalamnya mungkin menghadapi fenomena seperti itu ketika mikroorganisma oportunis berlaku terhadap bukan patogen.

Gejala gangguan adalah ciri: najis lendir yang kerap, yang digantikan oleh sembelit, kembung, gemuruh, kehilangan selera makan. Dalam keadaan seperti itu, ujian makmal tinja untuk flora ditetapkan..

Demam kelas rendah, regurgitasi yang kerap, hilang selera makan, peningkatan motilitas dan kehijauan di dalam tinja adalah tanda jangkitan rotavirus yang memerlukan rawatan perubatan segera, kerana risiko dehidrasi yang mengancam nyawa dalam kes ini sangat tinggi. Bagaimanapun, virus itu menjangkiti rangkaian vaskular anak. Sebab lain untuk najis hijau pada bayi adalah patologi kongenital atau sementara yang disebabkan oleh kekurangan enzim yang memecah gula susu (kekurangan laktase). Ciri khasnya adalah najis berwarna hijau dan masam yang merengsakan kulit di sekitar dubur. Keadaan ini memerlukan pembetulan diet dan pengawasan perubatan yang berterusan. Kemunculan pergerakan usus hijau dengan permulaan pemberian makanan pelengkap dengan bubur susu-bijirin mungkin menunjukkan penyakit seliak - intoleransi gluten. Penyakit ini dicirikan oleh rasa sakit di dinding perut anterior, najis hijau tebal dan murahan yang sukar dikeluarkan dari permukaan mana pun. Dengan penyakit ini, perencatan pertumbuhan, kekurangan zat makanan, kerengsaan, gejala riket, dan gigi lambat dicatatkan. Di sini anda memerlukan diet khas, yang akan dipilih oleh doktor. Dia akan memberitahu anda bagaimana dan bagaimana merawat anak.

Apa yang perlu dilakukan untuk ibu bapa sekiranya mereka menemui najis hijau pada bayi?

Kemunculan najis hijau sekali tidak menjadi perhatian. Sekiranya najis kehijauan berterusan selama beberapa hari, tetapi keadaan bayi tidak terganggu, dan dia mengalami kenaikan berat badan secara normal, anda juga tidak perlu risau. Sebagai profilaksis untuk gangguan serius dan kepastian anda sendiri, anda boleh melalui analisis tinja. Sekiranya ketidakseimbangan flora usus dikesan berdasarkan hasil koprogram, doktor mungkin menetapkan probiotik. Sekiranya kesejahteraan umum bayi terganggu (demam, menangis, mencari puting berterusan, menggerutu), najis hijau yang kerap dicampur dengan lendir, darah, busa, bau yang tidak menyenangkan, pemeriksaan bakteriologi akan diperlukan dengan inokulasi tinja pada media nutrien. Lebih awal dalam kes ini ibu bapa berjumpa doktor, semakin baik..

Dengan cirit-birit hijau berair, tanpa mengira etiologinya, perlu segera memulakan pengisian kehilangan cecair pada bayi. Untuk ini, ada penyelesaian khas - agen rehidrasi, yang diberikan kepada anak sebagai minuman. Keseimbangan air dikawal oleh air kencing yang dikeluarkan. Dengan terapi yang mencukupi, kencing dapat dilihat sekurang-kurangnya sekali setiap 2-3 jam. Air kencing mesti ringan, tidak berbau. Sekiranya kencing ditangguhkan selama 6 jam, kanak-kanak itu memerlukan rawatan kecemasan di hospital. Diet ibu dengan pengecualian semua makanan berasid, berlemak, pedas akan membantu menyesuaikan najis bayi yang disusui dengan ketara. Pada orang tiruan, najis dinormalisasi dengan campuran pemakanan yang dipilih dengan betul. Dalam kes ini, perlu dilakukan perundingan dengan doktor.

Najis hijau pada bayi baru lahir

Najis hijau pada bayi baru lahir adalah jenis norma. Tidak ada alasan untuk membimbangkan jika bayi itu sihat, aktif dan, selain warnanya, tidak ada yang lebih mencurigakan. Sekiranya kanak-kanak itu berubah-ubah, tidak sihat, anda perlu berjumpa doktor untuk mengetahui punca masalahnya dan memulakan rawatan.

Hijau dalam tinja pada bulan pertama kehidupan bayi

Hari-hari pertama selepas kelahiran, badan bayi menyingkirkan najis asli - mekonium. Ia berwarna hijau tua (kadang-kadang hitam), najis tebal, berminyak dan likat. Mengosongkan dengan mekonium adalah norma, petunjuk bahawa semuanya berjalan seperti yang dirancang oleh alam semula jadi.

Minggu pertama selepas kelahiran bayi adalah permulaan penubuhan laktasi. Pertama, bayi mendapat kolostrum - bahan yang sangat berharga dan berguna yang mendahului penampilan susu. Kemudian susu ibu sendiri tiba. Secara beransur-ansur, najis hijau, membimbangkan ibu, mencerahkan dan mula memperoleh warna mustard dan konsistensi yang mengingatkan pada mustard nipis. Ia mungkin mengandungi bintik hijau dan butiran lendir.

Sekiranya ibu mengambil sejumlah besar buah-buahan dan sayur-sayuran segar, ini juga menyebabkan kehijauan pada tinja bayi yang baru lahir..

Kotoran hijau pada bayi yang baru lahir

Biasanya, najis bayi yang baru disusui menjadi coklat muda hampir dengan usia satu bulan, dengan butiran serpihan putih kecil. Najis hijau boleh menjadi reaksi terhadap bahan baru yang masuk ke dalam badan (ketika ibu mengubah dietnya atau makan banyak sayur mentah untuk waktu yang lama).

Atas sebab apa hijau muncul di kotoran bayi yang baru lahir:

  1. Sebilangan besar timun, zucchini, atau sayur-sayuran lain yang dimakan oleh ibu.
  2. Kotoran menjadi kehijauan sekiranya ibu bapa tidak segera mengetahui bahawa bayi itu buang air besar (hasil pengoksidaan di udara).
  3. Dysbacteriosis. Keadaan ini pada bayi berlaku akibat ketidakmatangan, ketidakseimbangan flora usus. Dengan dysbiosis, tidak ada keseimbangan bakteria yang diperlukan. Sebilangan bakteria berkembang dengan buruk, sementara yang lain, sebaliknya, terlalu aktif.
  4. Najis berbuih hijau adalah hasil ketidakseimbangan susu depan dan belakang. Sekiranya bayi mendapat susu depan yang banyak cair dan berair dan tidak pernah mendapat susu ibu yang berlemak dan berkhasiat, dia tidak hanya akan mempunyai najis berbuih hijau, tetapi juga sedikit kenaikan berat badan.
  5. Apabila ibu menggunakan suplemen zat besi atau bahan ubat lain, antibiotik, ini juga mempengaruhi warna najis..
  6. Toleransi laktosa. Fenomena ini agak jarang berlaku..

Salah satu sebab mengapa bayi baru lahir mempunyai najis hijau semasa menyusu mungkin berlakunya penyakit kuning fisiologi. Bilirubin yang berlebihan memberikan warna hijau.

Punca najis hijau buatan

Bayi yang makan formula juga mempunyai pergerakan usus hijau. Sebab-sebab penampilan najis hijau adalah:

  1. Proses pengoksidaan najis di udara.
  2. Bilirubin dikeluarkan dalam tinja.
  3. Ketidaksempurnaan mikroflora usus.
  4. Kekurangan enzim untuk memecah dan mencerna campuran.
  5. Peningkatan kandungan zat besi dalam campuran.
  6. Penolakan salah satu komponen campuran, yang tidak dapat dicerna oleh bayi.
  7. Dysbacteriosis, apabila komponen campuran yang rumit melambatkan kerja perut remah.
  8. Tempoh membiasakan campuran.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya najis bayi anda berwarna hijau

Sekiranya ibu menemui tahi hijau pada bayi yang baru lahir, dan selain lampin berwarna, tidak ada gejala yang membimbangkan, anda boleh mencuba beberapa petua:

  1. Lekatkan bayi anda dengan betul ke payudara. Biarkan dia makan, jangan terburu-buru, dia mesti sampai ke susu belakang.
  2. Jangan makan makanan eksotik yang boleh dipersoalkan, hidangan dengan bahan tambahan buatan dan banyak rempah.
  3. Beri makan bayi anda dengan kerap, fokus pada keperluan tubuhnya.
  4. Pilih formula terbukti untuk bayi yang diberi susu formula.

Bila perlu risau

Ibu harus berjumpa doktor ketika, bersama dengan najis hijau, dia melihat tingkah laku bayi yang gelisah. Gejala apa yang menunjukkan bahawa anda perlu berjumpa doktor:

  • bayi mengalami cirit-birit yang berterusan;
  • dia mengantuk, lemah, aktiviti telah menurun;
  • tinja mempunyai bau yang tajam, tidak menyenangkan dan busuk;
  • penurunan selera makan;
  • bayi mengalami muntah, kerap bersendawa;
    terdapat banyak lendir dalam najis hijau;
  • bayi mengalami kolik, kembung;
  • ruam atau kemerahan muncul pada kulit.

Penyebab najis hijau yang serius adalah kekurangan laktase. Jumlah laktosa yang rendah menjadikan laktosa, gula susu yang terdapat dalam susu ibu, sukar dicerna. Anak itu tidak menambah berat badan dengan baik, dia mula mengalami dysbiosis. Kekurangan laktase boleh menjadi semula jadi atau keturunan. Biasanya hilang selama sembilan bulan. Sebagai rawatan, doktor menyesuaikan diet ibu dan menetapkan ubat untuk menampung kekurangan laktosa bayi. Kekurangan laktase adalah sekunder, akibat daripada jangkitan usus yang dipindahkan. Dalam kes ini, doktor menetapkan skema untuk memulihkan fungsi pembentukan enzim saluran gastrousus anak..

Untuk menentukan punca ketidakselesaan anak, yang ditunjukkan, terutamanya, oleh tinja hijau, pakar pediatrik merujuk bayi tersebut ke pakar gastroenterologi dan imunologi untuk diperiksa. Doktor mengambil ujian Shwachman, ujian umum, analisis untuk dysbiosis dan kajian mengenai susu ibu untuk komposisi bakteria.

Petunjuk yang paling penting sama ada najis hijau bayi adalah normal atau tidak adalah kesejahteraannya. Sekiranya bayi ceria, aktif, berkembang dengan baik, menambah berat badan, maka semuanya baik-baik saja. Sekiranya anda melihat kemerosotan keadaan bayi, berjumpa doktor..

Punca dan rawatan najis hijau pada bayi yang disusui

Ibu bapa selalu risau sekiranya najis berwarna hijau gelap muncul pada bayi. Tetapi tidak dalam setiap kes, warna najis seperti itu bersifat patologi. Terdapat banyak sebab yang membawa kepada perubahan sistem pencernaan anak. Untuk memahami dan mengenalinya, anda harus memerhatikan tingkah laku dan keadaan bayi yang baru lahir dengan teliti..

Apa yang mesti menjadi najis normal: usia penting

  1. Dalam beberapa hari pertama selepas kelahiran (sehingga berumur kira-kira satu bulan), tinja (mekonium) yang asli akan keluar. Ia boleh menjadi tebal, lendir, dan mempunyai warna kehijauan..
  2. Setelah anak terbiasa hidup di luar badan ibu, organ pencernaan mula membentuk tinja dengan cara yang berbeza. Pada kanak-kanak berumur satu bulan, konsistensinya menjadi lembap, warnanya menghampiri warna kuning kehijauan.
  3. Lama kelamaan, warna najis menjadi kuning. Terdapat perbezaan kotoran pada bayi yang disusui dan buatan. Susu ibu lebih mudah diserap oleh badan dan diproses lebih cepat. Warna najis berwarna coklat muda atau kekuningan.

Kekerapan najis semasa penyusuan boleh dari satu hingga beberapa kali sehari. Walaupun anda tidak membuang najis dalam beberapa hari, anda tidak perlu terlalu risau. Tetapi ini berlaku sekiranya anak itu ceria, aktif dan tidak ada yang mengganggunya.

Ketiadaan tinja hingga empat hari menunjukkan pemprosesan susu ibu yang baik oleh usus..

Dengan pengenalan makanan pelengkap, najis menjadi jarang - sehingga 1 kali dalam dua hari. Warna dan ketekalan akan bergantung pada makanan ruji. Makanan seperti brokoli dan pir memberikan warna hijau pada najis..

Apa yang menentukan perubahan warna kerusi

Warna hijau najis pada bayi mungkin menunjukkan penyakit, tetapi tidak selalu.

Sebab-sebab perubahan warna mungkin seperti berikut.

  1. Pada bayi yang baru lahir, bilirubin, yang memberikan warna hijau, mungkin keluar dengan kotoran.
  2. Hormon ibu mempengaruhi tubuh anak.
  3. Sistem pencernaan bayi yang baru lahir tidak terbentuk sepenuhnya, itulah sebabnya kadang-kadang kekurangan enzim untuk memecah makanan. Dalam kes ini, tinja mungkin lendir..
  4. Sekiranya anda tidak menukar lampin tepat pada waktunya, maka najis dapat dioksidakan di bawah pengaruh oksigen dan memperoleh warna hijau..
  5. Semasa menyusu, pemakanan ibu berperanan. Mungkin dia makan makanan yang boleh mempengaruhi warna najis - pir, kubis, timun, zucchini.
  6. Mengambil ubat yang mengandungi zat besi.
  7. Tidak cukup susu ibu, menyebabkan bayi tidak mendapat cukup enzim yang membantu memecahkan gula dan lemak susu.
  8. Kekurangan laktosa dalam susu.

Sekiranya aliran darah diperhatikan di dalam najis anak, anda harus mendapatkan bantuan pakar. Selain itu, mungkin terdapat kotoran cair dengan lendir dan bau yang menyengat. Dalam kes ini, alasannya jauh lebih serius..

  1. Dysbacteriosis. Kanak-kanak itu bimbang akan kembung, kolik, ruam pada kulit mungkin muncul. Pada bayi yang disusui, pelanggaran flora usus dapat terjadi walaupun ibu juga minum air rebus. Najis longgar muncul, selalunya terdapat lendir.
  2. Jangkitan bakteria.
  3. Penyakit yang disebabkan oleh virus yang mempengaruhi fungsi usus yang betul, dan najis berubah menjadi hijau.
  4. Jangkitan usus: demam, muntah, sakit perut.
  5. Selepas mengambil antibiotik. Pada masa yang sama, najis menjadi hijau. Mungkin berlendir.
  6. Alergi adalah penyebab biasa..
  7. Patologi saluran pencernaan. Pelanggaran jenis ini memerlukan campur tangan pembedahan..
  8. Penduduk badan dengan parasit (helminths, cacing).

Bagaimana mengenali penyakit

  1. Kotoran hijau dengan lendir mungkin muncul. Sebab utama adalah dysbiosis dan selsema.
  2. Najis hijau berbuih, yang boleh disebabkan oleh kekurangan enzim dan kekurangan zat makanan. Jarang, staphylococcus aureus, ubat-ubatan, manifestasi alahan, dan jangkitan usus adalah penyebab utama najis ini..
  3. Kotoran hijau gelap disebabkan oleh perubahan kandungan lemak susu ibu. Tubuh bayi yang baru lahir sangat peka terhadap semua perubahan dalam pemakanan. Kadang-kadang ini disebabkan oleh fakta bahawa bayi menerima susu dari ruang anterior payudara. Ia hanya mengandungi laktosa dan merupakan minuman untuk bayi. Susu dari ruang belakang berfungsi sebagai makanan - ia kaya dengan lemak.

Selain mengubah warna dan konsistensi tinja, keadaan bayi yang baru lahir bertambah buruk:

  • anak tidak tidur lena, menjadi gelisah, sepanjang masa meminta tangan;
  • sakit di perut dan kolik, dan dengan sentuhan ringan pada perut, kanak-kanak itu mula berubah-ubah;
  • kelesuan, sikap tidak peduli muncul;
  • kurang selera makan;
  • loya, muntah, selepas makan, regurgitasi yang kerap mungkin berlaku;
  • peningkatan suhu badan;
  • najis yang kerap longgar, yang boleh menyebabkan dehidrasi.

Pencegahan pelanggaran

Peraturan utama adalah dengan berhati-hati memantau keadaan bayi yang baru lahir..

  1. Semasa memberi makan pertama, keadaan anak dipantau. Produk ditadbir dalam bahagian kecil. Sekiranya, selepas produk, najis atau sembelit longgar muncul, atau gejala lain berlaku, ia harus ditunda untuk jangka waktu tertentu..
  2. Sapukan pada payudara dengan betul, jangan sesekali menukar satu payudara dengan payudara yang lain. Inilah yang menjamin bahawa bayi akan menerima susu yang kaya dengan lemak..
  3. Sekiranya terdapat masalah dengan najis (telah menjadi cair, warnanya telah berubah), doktor menasihatkan untuk menyatakan bahagian pertama susu ibu - dengan cara ini bayi akan mendapat susu dari ruang belakang dengan lebih cepat.

Rawatan disfungsi usus

Sebelum berjumpa doktor, wanita itu sendiri harus mengambil tindakan. Penting untuk menentukan mengapa perubahan berlaku pada najis bayi.

Dalam kes ini, HB tidak boleh dihentikan, kerana susu mengandungi antibodi yang dapat membantu mengembangkan imuniti. Mustahil untuk merawat diri sendiri dengan ubat-ubatan.

  1. Batalkan semua ubat, termasuk kompleks vitamin.
  2. Pembetulan pemakanan wanita. Pengecualian dari diet pencahar dan yang boleh menimbulkan alahan. Untuk memahami sifat najis hijau, anda boleh menghilangkan makanan yang memberi najis warna kehijauan. Sekiranya, setelah pembatalan mereka, ketua tidak bertambah baik, maka alasannya harus dicari di tempat lain.
  3. Semasa menyusu, penting untuk mengelakkan bekalan susu berkurangan. Ia perlu untuk memenuhi permintaan, bukan untuk membatasi masa menghisap. Payudara gantian pada selang waktu yang panjang (kira-kira dua jam).
  4. Sekiranya warna hijau najis bertepatan dengan makanan pelengkap pertama, maka mereka harus dihentikan sebentar. Makanan pelengkap perlu diperkenalkan tepat pada waktunya.
  5. Penyediaan yang mengandungi bakteria dan sorben hidup boleh diresepkan.

Sebelum menetapkan rawatan, doktor mungkin mencadangkan kaedah tambahan untuk memeriksa anak. Dan hanya dia yang dapat menunjukkan diagnosis dengan tepat dan menjawab persoalan mengapa warna najis telah berubah.

Penyelidikan merangkumi:

  • koprogram (analisis tinja);
  • ujian darah dan air kencing;
  • Ultrasound sistem pencernaan (hati, perut, pundi hempedu, pankreas);
  • ujian untuk mengenal pasti parasit;
  • ubat anti alergi;
  • antibiotik.

Hanya ada satu pilihan untuk ibu. Menembusi semasa menyusu melalui susu ke dalam badan bayi, mereka akan menyebabkan lebih sedikit kesan sampingan dan menyingkirkan masalah tersebut.

Sekiranya keadaannya berkaitan dengan jangkitan, maka antibiotik diberikan kepada anak itu sendiri. Dos dan tempoh pengambilan ubat ini hanya ditentukan oleh doktor. Dalam kes ini, mereka dapat menghentikan najis yang longgar dan kembali ke warna normal..

Rawatan harus dimulakan dengan sebabnya dan hanya dengan itu menghilangkan gejala. Kerjasama dengan pakar (alergis, ahli gastroenterologi, pakar pediatrik) akan membolehkan anda dengan cepat menentukan sifat najis hijau. Dengan mematuhi semua cadangan, anda dapat menyelesaikan masalah dengan cepat dan tanpa akibat.

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Omeprazole (20 mg)

Disentri

Arahan Orang Rusia қazaқshaNama daganganNama bukan hak milik antarabangsaBentuk dosKomposisiSetiap kapsul mengandungi:bahan aktif - omeprazole (dalam bentuk pelet omeprazole 8.5%) - 20 mg;

Sembelit pada PC

Disentri

Selama lebih dari sebulan saya mengamalkan pemakanan yang betul - saya suka) ternyata makanan yang sihat boleh menjadi sedap! Saya mengintip resipi dari gadis-gadis di Instagram dan dalam kumpulan VK yang berbeza.