logo

Pendarahan gastrousus: pertolongan cemas, sebab, gejala, tanda, rawatan, akibatnya


Pendarahan gastrointestinal adalah aliran keluar darah ke rongga perut dan usus, diikuti oleh pembebasannya hanya dengan kotoran atau dengan tinja dan muntah. Ini bukan penyakit bebas, tetapi komplikasi banyak - lebih dari seratus - patologi yang berbeza.

Pendarahan gastrointestinal (GIB) adalah gejala berbahaya yang menunjukkan bahawa keperluan mendesak untuk mencari penyebab pendarahan dan menghilangkannya. Walaupun jumlah darah yang sangat sedikit dilepaskan (dan bahkan ada keadaan ketika darah tidak dapat dilihat tanpa kajian khas), ini mungkin disebabkan oleh tumor yang sangat kecil, tetapi tumbuh dengan cepat dan sangat ganas..

Nota! GIQ dan pendarahan dalaman bukan perkara yang sama. Dalam kedua kes tersebut, sumber pendarahan boleh berupa perut atau pelbagai bahagian usus, tetapi dengan GLC darah dilepaskan ke rongga tiub usus, dan dengan pendarahan dalaman ke rongga perut. Dalam beberapa kes, GCC dapat dirawat secara konservatif, sementara pendarahan dalaman (setelah cedera, trauma tumpul, dan lain-lain) hanya dapat dirawat dengan segera..

Apa yang berlaku apabila anda kehilangan lebih daripada 300 ml darah

Pendarahan besar-besaran dari saluran gastrousus menyebabkan perubahan berikut dalam badan:

  • jumlah darah menurun, sementara diameter saluran tetap sama;
  • darah tidak lagi menekan pada dinding pembuluh darah, seperti sebelumnya, jadi arteri tidak lagi dapat memberikan pergerakan darah dengan baik - kadar peredaran darah menurun;
  • penurunan kelajuan aliran darah di pusat badan bermaksud pergerakan darah yang terlalu perlahan di kawasan kapilari dan saluran yang lebih kecil (tempat tidur peredaran mikro), yang tugasnya adalah menyediakan tisu dengan oksigen dan bahan-bahan yang diperlukan, untuk mengambil sisa produk dari mereka;
  • kelambatan aliran darah di kawasan mikrovaskular menyebabkan perkembangan genangan di sini (di sini, sehingga kapal kecil dan kelajuan pergerakan darah selalu rendah);
  • semasa genangan mikrovaskular, eritrosit melekat di dalamnya. Sekiranya anda memulakan rawatan pada tahap ini, maka selain pemindahan darah dan pengganti darah, anda perlu menyuntikkan larutan garam dan ubat penipisan darah (heparin). Jika tidak, gumpalan yang terbentuk di kapilari secara besar-besaran akan masuk ke saluran umum dan mungkin, setelah berkumpul, menyumbat beberapa arteri yang lebih besar;
  • pertukaran antara sel terpaku yang tersumbat, kapilari darah dan tisu menjadi sangat sukar dan boleh berhenti sama sekali. Keadaan ini diperhatikan di hampir semua tisu. Yang pertama menderita adalah peredaran mikro pada kulit, tisu subkutan, kemudian organ dalaman secara beransur-ansur "dimatikan". Jantung dan otak berfungsi untuk waktu yang lama dalam "mod ekonomi", tetapi jika darah hilang dengan cepat, atau jumlah kehilangan darah melebihi 2.5 liter, maka mereka juga "dimatikan";
  • pelanggaran peredaran mikro di hati membawa kepada fakta bahawa ia berhenti meneutralkan toksin dari darah, menghasilkan faktor pembekuan darah dengan buruk. Akibatnya, darah menjadi cair dan tidak membeku. Ini adalah keadaan yang sangat berbahaya. Pada tahap ini, satu perjalanan darah tidak mencukupi - sudah tentu perlu diperkenalkan faktor pembekuan darah. Mereka terkandung dalam plasma darah (dipesan di stesen transfusi) dan dalam persiapan individu.

Penyebab keadaan gastrousus

Terdapat banyak sebab yang menyebabkan pendarahan gastrousus akut sehingga mereka dibahagikan sekaligus mengikut dua klasifikasi. Salah satu klasifikasi menunjukkan jenis penyebabnya, yang kedua - sebab bergantung kepada penyetempatan di "tiub" gastrointestinal.

Jadi, bergantung pada jenis sebab, HQS boleh disebabkan oleh:

  1. Pembentukan radang, erosif dan ulseratif pada saluran gastrointestinal, akibatnya saluran yang memakan atau struktur ini "dimakan". Tidak semua patologi ini timbul kerana pelanggaran diet atau jangkitan dengan Helicobacter pylori. Lesi erosif dan ulseratif berlaku dengan sebarang penyakit serius (ini disebut ulser tekanan). Mereka disebabkan oleh luka bakar dengan minuman beralkohol, asid dan alkali yang kuat, diminum secara tidak sengaja atau sengaja. Juga, hakisan dan bisul sering berlaku akibat pengambilan ubat penghilang rasa sakit dan hormon glukokortikoid..
  2. Tumor saluran gastrointestinal mempunyai tahap keganasan.
  3. Kecederaan dan kecederaan saluran gastrousus.
  4. Penyakit pembekuan darah.
  5. Peningkatan tekanan pada saluran saluran gastrousus. Ini, secara amnya, berlaku hanya dengan sindrom hipertensi portal yang disebabkan oleh sirosis, pembekuan darah di vena portal atau mampatannya dari luar..

Bergantung pada penyetempatan, pendarahan dari bahagian atas (hingga akhir duodenum 12) dan pendarahan dari bahagian bawah (bermula dari usus kecil) saluran gastrointestinal diasingkan. Bahagian atas lebih kerap menderita: mereka merangkumi sekitar 90% dari kompleks perumahan, yang lebih rendah, masing-masing, menyumbang lebih dari 10% kes.

Sekiranya kita mempertimbangkan kekerapan kerosakan pada organ individu, maka pendarahan dari perut adalah setiap GCC kedua, pendarahan dari duodenum berlaku pada setiap kes ketiga. Kolon dan rektum setiap 10 pendarahan, esofagus setiap dua puluh. Usus kecil pada orang dewasa jarang berdarah - dalam 1% kes.

Penyebab GCC dari saluran gastrointestinal atas adalah:

  • esofagitis erosif, yang penyebab utamanya ialah pengambilan asid atau alkali;
  • gastritis erosif dan hemoragik, termasuk yang disebabkan oleh pengambilan ubat penahan sakit;
  • ulser gastrik atau 12 ulser duodenum;
  • peningkatan tekanan pada urat esofagus (sindrom hipertensi portal). Ia berkembang dengan sirosis hati, pembekuan darah di hepatik atau urat lain yang berkomunikasi dengan vena portal, pemampatan vena portal pada tahap jantung - dengan perikarditis konkrit atau pada tahap lain - dengan tumor dan parut tisu berdekatan;
  • luka menembusi dada atau bahagian atas perut;
  • Sindrom Mallory-Weiss;
  • polip perut;
  • trauma pada esofagus atau perut oleh badan asing atau peralatan perubatan kaku (logam) semasa pemeriksaan;
  • pendarahan dari diverticula ("poket") dan tumor esofagus, perut atau duodenum;
  • hernia pembukaan esofagus diafragma;
  • fistula aorto-usus;
  • kecederaan pada saluran empedu (terutamanya semasa operasi dan manipulasi), di mana darah, bersama-sama dengan hempedu, memasuki duodenum.

Penyebab pendarahan gastrousus yang lebih rendah adalah:

  • trauma perut tumpul;
  • perut yang cedera;
  • ketumbuhan;
  • trombosis saluran mesenterik;
  • jangkitan dengan cacing;
  • peningkatan tekanan pada urat rektum, yang disebabkan oleh hipertensi portal, yang mempunyai sebab yang sama seperti pada kes kerongkongan;
  • kolitis ulseratif tidak spesifik;
  • Penyakit Crohn;
  • fisur dubur;
  • buasir;
  • diverticula;
  • kolitis berjangkit;
  • batuk kering usus.

Penyebab pendarahan gastrousus yang boleh menyebabkan pendarahan dari mana-mana bahagian saluran gastrointestinal adalah kerosakan vaskular apabila:

  • lupus eritematosus sistemik;
  • avitaminosis C;
  • periarteritis nodosa;
  • aterosklerosis;
  • Penyakit Randu-Osler;
  • reumatik;
  • malformasi kongenital, telangiectasias dan malformasi vaskular lain,
  • gangguan sistem pembekuan (contohnya, hemofilia);
  • penurunan tahap platelet atau pelanggaran strukturnya (trombositopati)

Selain pendarahan akut, terdapat GCC kronik. Ini bermaksud bahawa dalam penyetempatan tertentu terdapat kapal yang berkaliber kecil, dari mana jumlah darah yang kecil dan tidak mengancam nyawa secara berkala "bocor". Penyebab utama pendarahan kronik adalah ulser perut, duodenum, polip dan tumor.

Cara mengenali pendarahan gastrousus

Tanda-tanda pendarahan pertama adalah kelemahan, yang tumbuh pada kadar yang berbeza (bergantung pada kadar kehilangan darah), pening, berpeluh, rasa degupan jantung yang cepat. Dengan kehilangan darah yang teruk, seseorang menjadi tidak mencukupi, dan kemudian secara beransur-ansur tertidur, menjadi pucat. Sekiranya darah hilang dengan cepat, orang itu mengalami perasaan yang kuat, takut, pucat, kehilangan kesedaran.

Gejala-gejala ini adalah ciri pendarahan akut dengan kehilangan lebih dari 300 ml darah, serta untuk sebarang keadaan yang boleh mengakibatkan kejutan (mabuk, mengambil antibiotik dengan latar belakang jangkitan bakteria yang signifikan, mengambil produk atau alergen ubat).

Ini mengenai HCC yang harus anda fikirkan mengikut gejala:

  • sirosis atau trombosis urat hepatik. Ini adalah warna kuning kulit kering, penurunan berat badan lengan dan kaki dengan peningkatan perut, di mana cecair berkumpul, kemerahan tapak tangan dan kaki, pendarahan;
  • penyakit pembekuan. Ini adalah pendarahan semasa menggosok gigi, pendarahan dari tempat suntikan, dan sebagainya;
  • gastritis, duodenitis dan ulser peptik. Ini adalah sakit di bahagian atas perut sebaik sahaja makan (khas untuk kerosakan perut) atau 2-4 jam selepasnya (khas untuk ulser duodenum), mual, belching;
  • penyakit usus yang berjangkit. Ini adalah demam, loya, muntah, menggigil, lemah. Pada masa yang sama, seseorang mungkin ingat bahawa dia memakan sesuatu yang "berbahaya": air mentah, mencuci putih di stesen bas, salad tiga hari dengan mayonis, kue atau kek dengan krim. Harus dikatakan bahawa gastroenterocolitis berjangkit tidak akan menyebabkan GIQ berlimpah, kecuali mungkin ia adalah disentri, di mana (tetapi tidak pada awal penyakit) bisul terbentuk di usus bawah.

Sebilangan besar tumor, diverticula atau polip saluran gastrointestinal tidak mempunyai manifestasi. Oleh itu, jika pendarahan gastrointestinal telah berkembang dengan teruk, dengan latar belakang kesihatan yang lengkap (atau anda hanya dapat mengingat penggantian sembelit dan cirit-birit, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan), anda perlu memikirkan ini.

Mengapa kita tidak segera menerangkan rupa darah, kerana HCC semestinya disertai olehnya? Ya, memang darah mempunyai kesan pencahar, ia tidak akan kekal di lumen saluran pencernaan dan tidak akan diserap kembali. Ia tidak akan stagnan, kecuali bahawa GCC bertepatan dengan penyumbatan usus akut (contohnya, pertindihan usus oleh tumor), yang mungkin jarang bertepatan

Tetapi agar darah "muncul" keluar, waktu mesti berlalu sehingga jarak perjalanan dari kapal yang rosak ke rektum atau ke mulut. Adalah mungkin untuk segera menggambarkan penampilan darah hanya dengan pendarahan dari sigmoid atau rektum. Kemudian gejala pertama bukanlah kelemahan dan pening, tetapi buang air besar, ketika darah merah dijumpai dalam tinja (paling sering adalah buasir atau fisur dubur, jadi buang air besar akan menyakitkan)

Gejala pendarahan gastrointestinal lebih lanjut bergantung pada bahagian kapal yang rosak..

Jadi, jika sumber pendarahan berada di bahagian atas perut, dan jumlah darah yang hilang melebihi 500 ml, maka akan ada muntah dengan darah:

  • darah merah - jika sumbernya adalah arteri di esofagus;
  • sama dengan biji kopi (coklat) - ketika sumbernya berada di perut atau duodenum, dan darah dapat bercampur dengan jus gastrik dan mengoksidasi;
  • darah gelap (vena) - jika sumbernya adalah urat esofagus yang membesar.

Selain itu, untuk sebarang kehilangan darah dari bahagian atas, tinja juga akan berlumuran darah: ia akan memperoleh warna yang lebih gelap. Semakin banyak darah hilang, najis semakin hitam dan semakin nipis. Semakin besar jumlah pendarahan, semakin awal najis ini akan muncul.

GIT dari saluran gastrointestinal atas mesti dibezakan dari keadaan ketika darah masuk dari saluran pernafasan. Anda perlu ingat: darah dari saluran pernafasan akan dikeluarkan dengan batuk, ia mengandungi banyak busa. Pada masa yang sama, kerusi secara praktikal tidak gelap.

Terdapat juga keadaan di mana sumber pendarahan di mulut, hidung atau saluran pernafasan atas, darah ditelan, setelah itu muntah diperhatikan. Kemudian mangsa perlu ingat sama ada terdapat kecederaan pada hidung, bibir atau gigi, sama ada badan asing ditelan, adakah batuk kerap.

Untuk pendarahan dari usus kecil dan besar, muntah dengan darah tidak biasa. Mereka dicirikan hanya dengan menggelapkan dan menipiskan najis. Sekiranya pendarahan:

  • dari rektum atau sfinkter dubur - darah merah akan muncul di permukaan tinja;
  • dari cecum atau kolon menaik - tinja boleh berwarna gelap atau kelihatan seperti najis coklat bercampur darah merah gelap;
  • dari kolon menurun, sigmoid, atau rektum - tinja warna normal dengan coretan atau gumpalan darah.

Keparahan GCC

Untuk mengetahui bagaimana membantu pendarahan gastrousus dalam kes tertentu, klasifikasi telah dikembangkan yang mengambil kira beberapa petunjuk, perubahannya dibahagikan kepada 4 darjah. Untuk menentukannya, anda perlu mengetahui nadi, tekanan darah, dan menggunakan ujian darah untuk menentukan hemoglobin dan hematokrit (peratusan bahagian cair darah dan sel-selnya), sesuai dengan yang mana defisit darah yang beredar (DCB) dikira:

  • Jumlah degupan jantung berada dalam 100 per minit, tekanan darah normal, hemoglobin lebih dari 100 g / l, DCC adalah 5% dari norma. Orang itu sedar, takut, tetapi mencukupi;
  • Bilangan degupan jantung adalah 100-120 per minit, tekanan "atas" adalah 90 mm Hg, hemoglobin adalah 100-80 g / l, DCB adalah 15%. Orang itu sedar, tetapi kelesuan, pucat, pening diperhatikan. Kulit pucat.
  • Denyutan nadi lebih kerap daripada 120 seminit, terasa kurang enak. Tekanan "atas" ialah 60 mm Hg. Kesedaran yang keliru, pesakit meminta minuman sepanjang masa. Kulit pucat, ditutup dengan peluh sejuk.
  • Denyut nadi tidak dapat diraba, tekanan tidak dapat dikesan atau dipalpasi sekali dalam 20-30 mm Hg. DCC 30% atau lebih.

Pendarahan pada kanak-kanak

Pendarahan pada kanak-kanak adalah alasan yang sangat serius untuk pergi ke hospital. "Sendiri" tidak akan berlalu, walaupun anak itu muntah dengan darah, dan setelah itu dia bersikap normal, bermain dan meminta makanan. Sebelum menelefon, ingat jika dia boleh makan coklat, hematogen atau makanan berwarna merah (bit, kek dengan pewarna merah). Juga tidak termasuk kecederaan pada mulut dan hidung (mereka dapat dilihat dengan mata kasar).

Terdapat banyak sebab untuk HCC pada kanak-kanak. Untuk mencari diagnosis, doktor terlebih dahulu memperhatikan usia anak: ada penyakit yang paling biasa untuk jangka masa tertentu:

UmurPenyakit
2-5 hari hidupPenyakit hemoragik pada bayi baru lahir - kekurangan vitamin K. Disifatkan oleh najis yang gelap dan berair 3-4 r / hari
Sehingga 28 hari hidupUlser perut (lebih kerap), ulser duodenum (kurang kerap), kolitis ulseratif nekrotik pada bayi baru lahir
Dari usia 14 hari hingga 1 tahunUlser duodenum (lebih biasa), bisul perut (kurang biasa)
1.5-4 bulanIntussusception usus
1-3 tahunPolip usus remaja, diverticulum Meckel, penyakit Dielafoy, poliposis usus besar keluarga (pada 5% kanak-kanak yang tidak dirawat, ia berubah menjadi barah pada usia 5 tahun)
Lebih 3 tahunUrat varikos dari esofagus
5-10 tahunSindrom hipertensi portal, kolitis ulseratif
10-15 tahunSindrom Peutz-Jeghers, apabila terdapat banyak polip kecil di dalam usus. Dalam kes ini, kulit, bibir, kelopak mata mempunyai ciri khas - banyak bintik coklat

Pada usia mana-mana kanak-kanak, bermula dari tempoh neonatal, mungkin ada:

  • gastritis: penyebabnya boleh menjadi penyakit serius, hipoksia (contohnya, pada bayi baru lahir);
  • esofagitis. Selalunya ia berlaku pada kanak-kanak dengan pemendekan esofagus, achalasia cardia, hernia pembukaan esofagus diafragma;
  • menggandakan perut;
  • menggandakan usus kecil;
  • Sindrom Mallory-Weiss;
  • hernia pembukaan esofagus diafragma;
  • gastroenteropati eosinofilik;
  • malformasi vaskular saluran gastrousus: hemangioma dan malformasi vaskular.

Diagnostik dan penjagaan kecemasan untuk kanak-kanak diberikan berdasarkan prinsip yang sama seperti orang dewasa.

Pertolongan cemas

Algoritma untuk pendarahan gastrousus adalah seperti berikut:

  1. Hubungi ambulans.
  2. Letakkan pesakit ke bawah, angkat kakinya, kembalikan jumlah darah maksimum dari depot di urat ke aliran darah.
  3. Sediakan udara segar.
  4. Letakkan selsema di perut anda. Pastikan memakai pakaian agar tidak menyebabkan radang dingin. Tahan selama 15-20 minit, angkat selama 10 minit, kemudian masukkan kembali.
  5. Daripada ubat tersebut, hanya 50 ml larutan asid aminokaproik dan / atau 1-2 sudu kecil yang dapat diberikan di dalamnya. kalsium klorida.
  6. Jangan minum dan makan: ini boleh memperburuk pendarahan.
  7. Untuk pergi ke tandas - ke kapal, lampin atau sejenis bekas, supaya dia tidak perlu bangun. Pada masa yang sama, mendorong tidak boleh dibenarkan.

Apa yang dilakukan di hospital

Dari saat kemasukan, pesakit dibantu: larutan koloid pengganti darah (larutan gelatin atau pati) disuntik, setelah menentukan kumpulan darah - darah dan plasma ditransfusikan (jika perlu). Ini disebabkan oleh fakta bahawa jika operasi diperlukan di ruang operasi, walaupun dalam keadaan darurat, hanya pesakit yang bersedia harus diambil. Pesakit seperti ini mempunyai peluang yang lebih baik untuk bertahan hidup..

Ubat hemostatik ("Tranexam", "Tugina", "Vikasol", "Etamzilat") semestinya disuntik ke dalam vena, "asid Aminokaproik" diberikan ke dalam mulut. Apabila luka erosif dan ulseratif dikesan, ubat-ubatan yang mengurangkan keasidan ("Contraloc", "Kvamatel" atau "Ranitidine") juga disuntik ke dalam vena.

Selama ini, dia diperiksa di jabatan kecemasan atau unit rawatan rapi (pilihan kedua adalah jika pesakit dibawa dalam keadaan yang sangat serius, dengan pendarahan 3-4 darjah):

  • ambil ujian darah umum dari jari atau hanya melihat "darah merah" (eritrosit dan hemoglobin);
  • darah diambil dari urat untuk hematokrit, menentukan peratusan bahagian cecair darah dan unsur-unsurnya, dan darah untuk koagulogram (keadaan sistem pembekuan;

petunjuk ini digunakan untuk menilai tahap perkhidmatan perumahan dan komunal dan mengembangkan taktik untuk tindakan selanjutnya;

  • FEGDS dilakukan - pemeriksaan perut dan duodenum menggunakan teknologi serat optik untuk menentukan sumber pendarahan. Sekiranya sumber seperti itu dijumpai di kerongkongan, perut atau duodenum, mereka berusaha untuk menyembuhkannya tepat semasa prosedur. Sekiranya ini berjaya, tidak ada campur tangan pembedahan yang dilakukan;
  • jika perlu, dan jika keadaan pesakit memungkinkan, angiografi dapat dilakukan dengan FEGDS yang tidak bermaklumat.

Kemudian mereka melihat hasil pemeriksaan, mempersiapkan pesakit untuk operasi sebanyak mungkin dan melaksanakannya dengan salah satu kaedah: sama ada operasi terbuka, atau pengenalan serpihan yang menyumbat kapal menggunakan kaedah intravaskular, atau guntingan (aplikasi klip) di bawah kawalan endoskopi atau laparoskop.

Sekiranya sindrom hipertensi portal, mereka cuba menghentikan pendarahan dengan kaedah konservatif: menetapkan pemeriksaan Blackmore khas dan terapi hemostatik perubatan intensif. Sekiranya ini tidak membantu, mereka melakukan pembedahan pintasan - mereka mengarahkan darah dari urat dengan tekanan tinggi ke urat dengan yang lebih rendah.

Diet untuk pendarahan gastrik

Peraturan umum

Pendarahan gastrointestinal adalah pendarahan dari saluran darah yang berpenyakit ke rongga saluran gastrousus. Sindrom pendarahan gastrointestinal berlaku sebagai komplikasi sejumlah penyakit dan boleh berkembang di semua bahagian saluran gastrointestinal: di bahagian esofagus, perut, duodenum, usus besar dan kecil. Ini adalah sindrom hebat yang memerlukan diagnosis segera dan rawatan segera. Kejadian pendarahan dari bahagian atas saluran pencernaan jauh lebih tinggi (80-90% kes) daripada bahagian bawahnya (masing-masing 10-20%). Lebih-lebih lagi, kebanyakannya disebabkan oleh pendarahan gastrik..

Penyebab pendarahan yang paling biasa adalah:

  • Penyakit ulseratif saluran pencernaan (esofagitis kronik, ulser peptik / ulser duodenum 12, penyakit refluks gastroesophageal, ulser akut saluran pencernaan - ubat, endokrin, tekanan, dengan latar belakang penyakit hati / pankreas, ulseratif hemoragik ulseratif Mahkota.
  • Lesi gastrointestinal bukan ulseratif: vena varikos esofagus / gastrik, tumor jinak / malignan, sindrom Mallory-Weiss, diverticula usus, buasir, fisur rektum.

Gejala pendarahan gastrousus sebahagian besarnya ditentukan terutamanya oleh tahap kehilangan darah, intensitasnya, penyakit bersamaan dan usia pesakit. Gejala umum pendarahan gastrointestinal adalah: kelemahan umum, pening, mual, dahaga, peluh sejuk, muntah darah / kopi kopi, pucat kulit / membran mukus, menurunkan tekanan darah, nadi lemah / cepat, najis tarry.

Rawatan terutamanya bertujuan untuk menghentikan pendarahan dan menstabilkan keadaan pesakit, yang mana terapi hemostatik kecemasan dilakukan (pemberian ubat, pengisian jumlah darah yang beredar, penggunaan kaedah endoskopi - elektrokoagulasi bipolar, pembekuan panas, fotokoagulasi laser, pembekuan dengan diathermy, elektrokauterik kolonoskopi ), dan kemudian - untuk rawatan penyakit yang menyebabkan pendarahan.

Pemakanan selepas pendarahan gastrik, terutamanya etiologi ulseratif, memainkan peranan penting dalam pemulihan pesakit dan rawatan penyakit yang mendasari. Sehingga penghentian pendarahan terakhir, pengambilan makanan dan cecair dilarang. Sekiranya ulser gastrointestinal rumit oleh pendarahan, sebagai peraturan, pesakit diresepkan kelaparan selama 1-3 hari. Dalam tempoh ini, jika ditunjukkan, anda boleh menggunakan pemakanan parenteral (intravena). Untuk ini, campuran nutrien dua / tiga komponen diperkenalkan, yang memberikan sokongan pemakanan penuh untuk tubuh pesakit..

Pemakanan selepas pemberhentian pendarahan yang tidak banyak bermula dengan makanan cair / separa cair pada suhu bilik dalam jumlah 250-400 ml / hari untuk satu sudu setiap 1.5-2 jam (sup berlendir, susu, bijirin homogenisasi lendir, krim, kaldu rosehip, jus buah ). Anda juga boleh menggunakan pekat makanan khusus / pek makanan bayi yang mengandungi semua nutrien makanan berkualiti tinggi yang diperlukan dalam bentuk jisim mash..

Selanjutnya, diet untuk pendarahan gastrousus disusun dalam rangka diet Jadual 1A, 1B dan Diet No. 1 (untuk pendarahan dari saluran pencernaan atas) atau jenis rawatan Jadual No. 4 (untuk pendarahan dari usus). Masing-masing dari mereka, yang diresepkan secara berurutan, secara beransur-ansur memperluas diet dan tahap penghindaran mukosa gastrointestinal (dari Jadual 1A yang paling hemat hingga jadual No. 1 dan 4 secara sederhana menjimatkan mukosa).

Syarat tinggal di Diet 1A, 1B, 4A dan 4B ditentukan secara individu, bergantung pada keadaan pesakit. Diet ini tidak lengkap secara fisiologi, baik dari segi nutrien nutrien dan petunjuk tenaga, oleh itu, mereka diresepkan untuk jangka waktu yang pendek, rata-rata, dalam masa 7-10 hari. Makanan yang sukar dicerna / agen penyebab rembesan / makanan yang merengsakan mukosa saluran pencernaan tidak termasuk.

Diet untuk pendarahan gastrik merangkumi makanan yang digosok dengan baik, mudah dicerna, diambil secara kecil-kecilan dan ditujukan terutamanya untuk mengurangkan kegembiraan gastrik, mengurangkan aktiviti faktor asid dan merangsang proses pertumbuhan semula mukosa.

Kemudian pesakit dipindahkan ke Diet terapeutik lengkap secara fisiologi No. 1 atau No. 4, yang mengandungi satu set lengkap semua nutrien makanan yang sesuai dengan norma nilai tenaga. Pada waktu yang sama, walaupun terdapat banyak produk, diet tetap terjaga. Dalam beberapa kes, versi pemurnian diet ini boleh diresepkan terlebih dahulu, dan setelah 2-3 bulan, dengan kesihatan yang baik, dibenarkan makan makanan yang tidak disucikan dengan penambahan sayur / buah mentah ke dalam diet.

Pengembangan diet bertahap seperti itu menyumbang kepada penyesuaian saluran pencernaan yang baik ke peralihan ke jadual biasa. Namun, dan di mana disarankan untuk membatasi makanan dan alkohol yang sangat panas / sejuk, pedas, pedas, dan juga memantau pengambilan makanan secara berkala.

Beberapa pesakit mungkin mengalami anemia kekurangan zat besi yang disebabkan oleh pendarahan kecil yang kerap. Untuk pesakit seperti itu, disarankan untuk menambahkan makanan kaya zat besi dalam diet di dalam Diet 1 dan 4: daging lembu, makanan laut, ikan, daging babi / hati sapi, telur ayam / puyuh, bijirin dan dedak gandum, mentega. Pada masa yang sama, disarankan untuk mengambil sediaan yang mengandungi besi: Ferrum Lek, Ferrum Maltofer.

Produk yang dibenarkan

Makanan selepas pendarahan gastrousus termasuk makanan berikut:

  • Sup berdasarkan sup sayur / kaldu kentang dengan bijirin parut (soba, semolina, gandum gulung, beras) dan sayur-sayuran, dibumbui dengan campuran susu telur. Kemudian, daging ayam tumbuk dimasukkan ke dalam sup..
  • Hidangan daging kukus / rebus (potongan daging, souffle, ladu, kentang tumbuk, bebola daging, zrazy) dari daging lembu, daging babi tanpa lemak, arnab, ayam dan ayam belanda.
  • Ikan laut / sungai rendah lemak (direbus, dikukus, dibakar) dalam bentuk cincang (zraz
  • Bubur (soba, beras oat, semolina), mi nipis, mi, direbus dalam susu atau air, direbus ke keadaan separuh likat dan, jika perlu, disapu.
  • Sayur-sayuran (kembang kol, kentang, bit, wortel, kacang polong), rebus dan tumbuk (kentang tumbuk, soufflé). Sebilangan kecil sayur-sayuran kebun.
  • Roti basi / bakar, biskut rendah lemak, biskut kering.
  • Perah (keju kotej bukan berasid segar, susu, krim, krim masam, kefir dan yogurt tidak berasid), keju parut ringan, 2 telur ayam rebus atau dalam bentuk telur dadar.
  • Pembuka selera - pate hati, herring rendah lemak, kaviar sturgeon, salad daging rebus dan sayur rebus, ikan jeli, ham rendah lemak.
  • Beri manis dan buah-buahan (dibakar dan dihaluskan) dalam bentuk jeli, kentang tumbuk, jeli, kompot. Sebagai pencuci mulut - marshmallow, marshmallow, susu jeli, meringue, madu, jem tidak berasid.
  • Dari minuman - rebusan rosehip, jus dari buah-buahan yang tidak berasid, teh dengan susu / krim, teh herba
  • Bakso, potongan daging, bebola daging.

Apakah jenis pendarahan gastrik - tanda, rawatan dan pertolongan cemas

Muntah atau najis berdarah pasti merupakan gejala berbahaya yang selalu menunjukkan kemungkinan pendarahan perut. Doktor menggunakan istilah GCC - pendarahan gastrousus.

Ini merangkum semua kes kehilangan darah dari sistem pencernaan. Dalam artikel itu, kita akan membincangkan mengenai gejala GIQ dan penyebabnya..

Bahaya pendarahan

Apabila lengan atau kaki cedera, darah dicurahkan, jadi tidak mungkin kehilangan pendarahan seperti itu. Pendarahan dalaman dari perut atau usus boleh tersembunyi untuk jangka masa yang panjang. Manifestasinya tidak langsung dapat dilihat oleh seseorang dan bahkan kepada doktor..

Oleh itu, pemeriksaan berkala sangat penting, misalnya, menentukan tahap hemoglobin dalam darah atau menganalisis tinja untuk darah..

Kehilangan darah bermaksud penurunan jumlah sel darah merah - eritrosit - dalam darah. Sel darah merah mengandungi hemoglobin, protein yang memberikan warna merah mereka.

Hemoglobin memainkan peranan penting dalam pemakanan seluruh badan. Ia membawa oksigen ke setiap sel mana-mana organ manusia. Kekurangan hemoglobin bermaksud sesak nafas.

Hypoxia - kekurangan oksigen dalam badan - mempengaruhi setiap organ:

  • Untuk otot, ini bermaksud kelemahan dan ketidakupayaan untuk bekerja..
  • Untuk otak - sakit dan ingatan yang lemah.
  • Untuk jantung - sakit dan gangguan irama.

Dalam keadaan kehilangan darah, benar-benar semua organ menderita, kerana semuanya tidak mendapat jumlah oksigen yang diperlukan. Gejala menjadi lebih teruk apabila pendarahan berlangsung..

Bergantung pada kadar pendarahan, perkembangan klinik yang ketara mungkin memakan masa beberapa minggu atau kurang dari satu jam..

Semua jenis kehilangan darah dari sistem pencernaan dibahagikan berdasarkan anatomi badan. Ini penting dari segi gejala dan penyebab pendarahan..

Doktor membezakan antara jenis lesi berikut:

Penyebab pendarahan dari kerongkongan (jadual dan foto)

Sebab-sebabnyaApa yang sedang berlaku
Sindrom Mallory-WeissPecahnya membran mukus esofagus kerana muntah berulang. Sebabnya sering muntah kerana keracunan, misalnya alkohol. Pendarahan berlaku secara langsung dari air mata membran mukus membujur.
Pendarahan dari varises esofagusSirosis hati menyebabkan urat melebar di mana darah mengalir dari esofagus. Vena yang besar dan dangkal boleh pecah tanpa sebab. Terdapat banyak pendarahan dari patologi, pembesaran urat.
KetumbuhanTumor selalu meresap dengan saluran darah untuk pemakanan dan pertumbuhan pesat. Adalah tipikal untuk tumor ganas - barah esofagus - menjadi rumit oleh pendarahan. Terdapat varian tumor - hemangioma, yang sepenuhnya terbentuk oleh saluran darah. Pembentukan seperti itu berdarah dengan kerap dan kerap.
UlserKecacatan ulseratif pada kerongkongan boleh menyebabkan pendarahan dalam jumlah kecil jika saluran tidak terjejas. Tetapi kadang-kadang kapal di bahagian bawah ulser runtuh, pecah dan pendarahan besar dan besar berlaku.

Tumor malignan perut

Vena varikos dari esofagus dan perut atas

Gejala pendarahan esofagus

Gejala utama pendarahan esofagus adalah muntah berdarah. Biasanya darah tidak mempunyai masa untuk ditelan, oleh itu ia tidak berubah warnanya. Dengan keparahan muntah berdarah, kita dapat membincangkan jumlah kehilangan darah. Sekiranya pendarahan kecil, misalnya, dari ulser esofagus, maka muntah tidak berlaku. Dalam kes ini, hanya terdapat jejak darah di dalam najis..

Punca pendarahan dari perut (jadual dan foto)

Sebab-sebabnyaApa yang sedang berlaku
Ulser peptikDi bawah pengaruh faktor agresif - tekanan, keasidan tinggi, bakteria H. pylori - kecacatan ulseratif terbentuk pada mukosa gastrik. Komplikasi adalah pendarahan teruk dengan pemusnahan kapal yang berdekatan dengan ulser. Statistik pendarahan perut menunjukkan bahawa ini adalah penyebab pendarahan yang paling biasa..
Ulser dari mengambil ubat anti-radang nonsteroidPerbezaan dari penyakit ulser peptik dalam penggunaan ubat penahan sakit bukan steroid jangka panjang - indomethacin, diclofenac. Di bawah pengaruh mereka, banyak ulser akut dengan ukuran besar terbentuk di permukaan perut. Mereka biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, tidak seperti penyakit ulser peptik. Selalunya gejala pertama adalah pendarahan perut..
Tumor dan polipTumor atau polip pada lapisan perut dapat berdarah dengan mudah kerana vaskularnya baik.
Gastritis hemoragikKeradangan mukosa gastrik, di mana sel darah merah meninggalkan saluran. Pendarahan muncul di perut - pendarahan pada membran mukus. Pendarahan teruk dengan gastritis jarang terjadi, biasanya darah dijumpai di dalam tinja. Kesakitan biasanya teruk.

Tumor dan polip

Ulser dari mengambil ubat anti-radang nonsteroid

Gejala pendarahan gastrik

Gejala utama pendarahan gastrik adalah muntah gelap. Doktor menyebutnya "kopi muntah".

Darah merah, masuk ke dalam perut, bercampur dengan jus gastrik. Asid hidroklorik mengoksidakan hemoglobin, memberikan darah warna coklat gelap dan tebal.

Ini adalah perbezaan antara muntah gastrik dan muntah esofagus, jadi gejala ini disebut patognomonik. Ini bermaksud ciri hanya untuk patologi tertentu - pendarahan gastrik.

Sekiranya sumber pendarahan di perut kecil, maka muntah tidak berlaku. Zarah darah melalui seluruh saluran dalaman. Sebilangan kecil darah hanya dapat dikesan dengan analisis najis.

Punca pendarahan dari usus (jadual dan foto)

Sebab-sebabnyaApa yang sedang berlaku
Ulser akutKecacatan ulseratif di dalam usus kurang biasa daripada di perut. Duodenum biasanya terjejas, tetapi bisul dari kawasan lain mungkin berlaku. Ulserat membran mukus di bawah pengaruh ubat toksik, tekanan.
Tumor kolon dan polipPembentukan tumor sangat jarang berlaku di usus kecil, biasanya ini adalah bahagian akhir usus. Tumor pembentukan kolon sigmoid, rektum, atau poliposis di mana-mana bahagian usus besar adalah perkara biasa. Bekalan vaskular yang baik memungkinkan pendarahan dari tumor pada bila-bila masa.
Penyakit usus radang tidak spesifik (penyakit Crohn, kolitis ulseratif)Keradangan autoimun pada kolitis seperti itu dikaitkan dengan serangan terhadap sistem imun seseorang. Kedalaman keradangan dan kelaziman bergantung pada keparahan penyakit. Komplikasi kolitis dimanifestasikan oleh pendarahan dari kawasan usus yang terjejas.
Kolitis berjangkit, seperti disentriEnterokolitis bakteria boleh menyebabkan pendarahan usus. Yang paling berbahaya adalah Shigella dan enterohemorrhagic Escherichia. Dengan perkembangan jangkitan, eritrosit berpeluh dari saluran dan memasuki rongga usus, menyebabkan darah di dalam najis.
BuasirSalah satu penyebab darah merah dalam tinja adalah pendarahan dari buasir. Ini adalah pembesaran urat rektum yang berkaitan dengan banyak sebab: sembelit kronik, kembung perut, kehamilan. Kawasan urat yang melebar ini mempunyai dinding yang sangat tipis, sehingga mudah rosak, misalnya semasa buang air besar.

Gejala pendarahan usus

Manifestasi pendarahan usus adalah pengesanan darah di dalam najis. Bergantung pada jumlah darah yang hilang dan tahap patologi, najis boleh mempunyai penampilan yang berbeza.

Dengan kehilangan darah yang besar dari usus atas, darah dicerna di rongga. Hasilnya, najis mengambil warna hitam pekat. Doktor memanggilnya melena. Biasanya najis cukup nipis kerana jumlah darah yang besar.

Dengan pendarahan besar dari usus besar, darah tidak mempunyai masa untuk dicerna. Ia bercampur dengan najis. Najis itu berwarna merah ceri darah.

Gejala khas muncul jika sumber pendarahan secara langsung di rektum adalah polip atau buasir. Dalam kes ini, darah dalam gumpalan kecil berada di atas tinja, tanpa bercampur dengannya. Ini akan membincangkan mengenai pendarahan dari bahagian usus yang paling terminal..

Secara berasingan, harus dikatakan mengenai kolitis hemoragik dengan disentri. Hanya baginya tanda ciri yang tidak serupa dengan pendarahan lain. Oleh kerana sejumlah besar lendir dalam najis dan masuknya eritrosit ke dalam lumen usus, najis mengambil penampilan "raspberry jelly".

Pendarahan kecil dari usus besar atau usus kecil tidak dapat dilihat secara visual. Dalam kes ini, taktiknya sama seperti kehilangan darah kecil dari esofagus atau perut. Jejak darah dijumpai dalam analisis najis makmal.

Gejala biasa pendarahan gastrousus

Sebagai tambahan kepada tanda-tanda kehilangan darah yang khusus untuk setiap bahagian saluran pencernaan, terdapat kriteria lain untuk pendarahan. Ini adalah gejala biasa yang berkaitan dengan kehilangan darah dan anemia. Mereka disebabkan oleh hipoksia dan kekurangan jumlah darah..

Tanda-tanda yang hampir sama untuk sebarang jenis pendarahan:

  • Kelemahan,
  • Pening,
  • Berkelip di depan mata "lalat" dan "titik hitam",
  • Kehilangan kesedaran,
  • Nadi cepat dan tekanan darah rendah,
  • Kulit pucat,
  • Peluh sejuk,
  • Rasa dahaga dan kering di mulut,
  • Air kencing berkurang.

Diagnostik

Kaedah diagnostik untuk pendarahan gastrousus yang disyaki dibahagikan kepada:

Kaedah makmal diperlukan sekiranya timbul persoalan bagaimana menentukan tahap kehilangan darah dan taktik mengisi jumlah darah. Mereka bersifat universal untuk sebarang pendarahan. Kaedah instrumental berbeza dari klinik ke klinik. Dalam beberapa patologi, kaedah diagnostik instrumental menjadi terapi, kerana ia dapat digunakan untuk menghilangkan sumber pendarahan.

Kaedah penyelidikanSemasa diaplikasikanApa yang boleh ditunjukkan
Analisis darah umumDengan sebarang pendarahanpenurunan sel darah merah,
penurunan hemoglobin,
penurunan indeks warna
Kimia darahDengan sebarang pendarahanpenurunan penunjuk pembekuan,
peningkatan kadar pendarahan,
kegagalan hati
Ujian darah ghaib fecalSekiranya pendarahan pendam disyakiTidak membezakan sumber pendarahan, hanya mengesahkan fakta kehadirannya
FibrogastroduodenoscopySekiranya anda mengesyaki pendarahan esofagus atau gastrikPunca pendarahan dikesan secara visual di dinding kerongkongan atau perut.
RektoromanoskopiSekiranya anda mengesyaki pendarahan rektumPengesanan polip, tumor rektum, perubahan keradangan
KolonoskopiSekiranya pendarahan usus disyakiPengesanan polip, tumor usus besar, perubahan keradangan pada mukosa

Struktur saluran gastrousus

Pertolongan cemas dan rawatan

Pendarahan dari saluran gastrointestinal boleh menjadi teruk. Kehilangan lebih daripada 30% semua darah di dalam badan adalah membawa maut.

Oleh itu, jika anda mengesyaki pendarahan, anda harus berusaha memberikan bantuan semaksimum mungkin:

  • Sapukan pek ais ke perut anda,
  • Jangan beri makanan atau ubat,
  • Hantar ke kaunter penerimaan tetamu secepat mungkin.

Rawatan pesakit dalam dijalankan di jabatan pembedahan atau di unit rawatan rapi sekiranya pendarahan telah mencapai nilai kritikal.

Punca pendarahan dapat dihilangkan:

  • Secara konservatif - bilas dengan air ais dan ubat-ubatan yang memperbaiki pembekuan,
  • Endoskopi - moksibusi atau jahitan semasa fibrogastroduodenoscopy,
  • Campur tangan terbuka - jika tidak mungkin untuk menghentikan pendarahan dengan dua kaedah sebelumnya.

Untuk pendarahan yang berkaitan dengan penyakit radang usus yang tidak spesifik, terapi anti-radang yang kuat digunakan. Ubat-ubatan mengurangkan keagresifan imuniti mereka sendiri, mengurangkan aktiviti keradangan.

Ubat boleh digunakan sendiri atau dalam kombinasi:

  • Anti-radang - sulfasalazine,
  • Cytostatics - metotreksat,
  • Glukokortikosteroid - prednison,
  • Ubat antibodi monoklonal - infliximab.

Pendarahan hemoroid dapat dirawat secara konservatif dengan ubat-ubatan yang memperbaiki pembekuan. Tetapi dengan episod berulang, operasi yang dirancang dilakukan. Ia terdiri dalam penghapusan buasir.

Campur tangan kecil juga mungkin:

  • Skleroterapi,
  • Overlay cincin getah.
  • Terlepas dari sumber pendarahan, mangsa memerlukan terapi infus:
  • Penyelesaian garam - Penyelesaian Ringer, masin,
  • Koloid - Gelofundin, Venofundin,
  • Jisim eritrosit.

Petunjuk untuk pemindahan massa eritrosit adalah penurunan hemoglobin yang cepat di bawah 70 g / l. Dalam kes ini, mustahil untuk memulihkan hemoglobin yang hilang tanpa transfusi. Oleh itu, sediaan eritrosit digunakan yang bertepatan dengan antigen dengan kumpulan darah seseorang sendiri..

Apabila tahap hemoglobin turun menjadi 70 g / l, ubat-ubatan yang mengandungi zat besi diresepkan. Sekiranya perlu, ubat boleh diberikan baik dalam bentuk suntikan dan dalam bentuk tablet.

Besi dalam tablet lebih disukai, tetapi dengan penurunan hemoglobin yang ketara, suntikan meningkatkan tahapnya lebih cepat:

Pendarahan gastrousus

Komen Artikel
Amaran! Ubat preskripsi! Gunakan hanya selepas preskripsi doktor!
Diterbitkan dalam jurnal:
"Doktor", N2, 2002 Ovchinnikov A., Doktor Sains Perubatan, Profesor, MMA diberi nama I.M.Sechenov

Pendarahan gastrointestinal (GKB) adalah salah satu penyebab yang paling biasa di hospital kecemasan di hospital pembedahan. Tugas terapi untuk pendarahan dari saluran gastrointestinal (GIT) adalah sederhana dan logik: keadaan pesakit harus stabil, pendarahan harus dihentikan, dan rawatan harus dilakukan, yang tujuannya adalah untuk seterusnya mencegah episod GCC. Untuk melakukan ini, adalah perlu untuk menentukan sumber pendarahan dan penyetempatannya. Di antara kesilapan yang paling serius, yang boleh membawa akibat yang sangat serius, adalah meremehkan tahap keadaan pesakit yang teruk dan permulaan manipulasi diagnostik dan terapi tanpa persediaan pesakit yang mencukupi. Untuk menilai jumlah kehilangan darah dan keadaan pesakit dengan betul, adalah perlu untuk memahami dengan jelas apa perubahan yang berlaku dalam tubuh dengan patologi ini.

Gangguan patofisiologi

Kehilangan darah akut di GCC, seperti dalam bentuk pendarahan yang cukup besar, disertai dengan perkembangan percanggahan antara penurunan massa darah yang beredar dan jumlah katil vaskular, yang menyebabkan penurunan rintangan periferal total (OPS), penurunan jumlah stroke jantung (VOC) dan jumlah peredaran darah minit ( IOC), tekanan darah jatuh. Ini adalah bagaimana gangguan hemodinamik pusat berlaku. Akibat penurunan tekanan darah, penurunan laju aliran darah, peningkatan kelikatan darah dan pembentukan agregat eritrosit di dalamnya, peredaran mikro terganggu, dan metabolisme transcapillary berubah. Pertama sekali, fungsi pembentukan protein dan antitoksik hati mengalami ini, pengeluaran faktor hemostasis - fibrinogen dan prothrombin terganggu, aktiviti fibrinolitik darah meningkat. Gangguan peredaran mikro menyebabkan disfungsi buah pinggang, paru-paru, dan serebrum.

Pertahanan badan terutamanya bertujuan untuk memulihkan hemodinamik pusat. Kelenjar adrenal bertindak balas terhadap hipovolemia dan iskemia dengan melepaskan katekolamin, yang menyebabkan vasospasme umum. Tindak balas ini menghilangkan defisit mengisi tempat tidur vaskular dan memulihkan OPS dan UOS, yang menyumbang kepada normalisasi tekanan darah. Tachycardia yang dihasilkan meningkatkan IOC. Selanjutnya, reaksi autohemodilusi berkembang, akibatnya cairan masuk ke dalam darah dari depot interstisial, yang menebus defisit volume darah yang beredar (BCC) dan mencairkan darah yang menebal dan menebal. Hemodinamik pusat stabil, sifat reologi darah dipulihkan, peredaran mikro dan metabolisme transcapillary dinormalisasi.

Penentuan jumlah kehilangan darah dan keterukan keadaan pesakit

Keparahan keadaan pesakit bergantung pada jumlah kehilangan darah, namun, ketika pendarahan ke dalam lumen perut atau usus, tidak mungkin untuk menilai jumlah sebenar darah yang keluar. Oleh itu, jumlah kehilangan darah ditentukan secara tidak langsung, mengikut tahap ketegangan reaksi pelindung kompensasi tubuh, dengan menggunakan sejumlah petunjuk. Yang paling dipercayai dan boleh dipercayai adalah perbezaan BCC sebelum dan selepas pendarahan. BCC asal dikira dari nomogram.

Hemoglobin secara tidak langsung mencerminkan jumlah kehilangan darah, tetapi agak berubah-ubah.

Bilangan hematokrit dengan tepat sesuai dengan kehilangan darah, tetapi tidak segera, kerana pada jam-jam pertama setelah pendarahan, jumlah kedua-dua mayat dan plasma darah menurun secara proporsional. Dan hanya setelah cecair extravascular mula meresap ke dalam aliran darah, memulihkan BCC, hematokrit jatuh.

Tekanan arteri. Kehilangan 10-15% jisim darah tidak menyebabkan gangguan hemodinamik yang teruk, kerana dapat dikompensasi sepenuhnya. Dengan pampasan separa, hipotensi postural diperhatikan. Dalam kes ini, tekanan dijaga hampir normal semasa pesakit berbaring, tetapi ia boleh jatuh dengan malapetaka ketika pesakit duduk. Dengan kehilangan darah yang lebih besar, disertai dengan gangguan hipovolemik yang teruk, mekanisme penyesuaian tidak dapat mengimbangi gangguan hemodinamik. Hipotensi berlaku pada kedudukan terlentang dan keruntuhan vaskular berkembang. Pesakit terkejut (pucat berubah menjadi batu tulis kelabu, keringat, keletihan).

Kadar degupan jantung. Tachycardia adalah reaksi pertama terhadap penurunan IOS untuk mengekalkan IOC, tetapi takikardia itu sendiri bukan kriteria untuk keparahan keadaan pesakit, kerana ia dapat disebabkan oleh sejumlah faktor lain, termasuk psikogenik.

Indeks kejutan. Pada tahun 1976 M. Algover dan Burri mencadangkan formula untuk mengira apa yang disebut indeks kejutan (indeks Algover), yang mencirikan keparahan kehilangan darah: nisbah kadar denyutan jantung dan tekanan darah sistolik. Sekiranya tidak ada defisit BCC, indeks kejutan adalah 0.5. Meningkatkannya menjadi 1.0 sepadan dengan defisit BCC 30%, dan 1.5-50% - dengan defisit BCC.

Petunjuk ini harus dinilai bersamaan dengan manifestasi klinikal kehilangan darah. Berdasarkan penilaian beberapa petunjuk ini dan keadaan pesakit, V. Struchkov et al. (1977) mengembangkan klasifikasi yang membezakan 4 darjah keparahan kehilangan darah:

Ijazah - keadaan umum memuaskan; takikardia sederhana; BP tidak berubah; Aboveb melebihi 100 g / l; Defisit BCC - tidak melebihi 5% daripada jumlah yang perlu dibayar;
Tahap II: keadaan umum - sederhana, kelesuan, pening, pingsan, pucat kulit, takikardia ketara, menurunkan tekanan darah hingga 90 mm Hg; Hb - 80 g / l; Defisit BCC - 15% daripada hutang;
III darjah - keadaan umum teruk; kulit pucat, sejuk, berpeluh berkeringat; pesakit menguap, meminta minuman (dahaga); nadi cepat, seperti benang; BP dikurangkan menjadi 60 mm Hg; Hb - 50 g / l; Defisit BCC - 30% daripada hutang;
Ijazah IV - keadaan umum sangat serius, bersempadan dengan agonal; kehilangan kesedaran yang berpanjangan; nadi dan tekanan darah tidak ditentukan; Defisit BCC - melebihi 30% daripada jumlah yang perlu dibayar.

Pesakit dengan tahap kehilangan darah tahap II-IV memerlukan terapi infus sebelum memulakan prosedur diagnostik dan terapi.

Terapi infusi

Dengan kehilangan darah tidak lebih dari 10% BCC, pemindahan darah dan pengganti darah tidak diperlukan. Tubuh dapat mengimbangi jumlah darah yang mengalir dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, seseorang harus ingat tentang kemungkinan pendarahan semula, yang dapat dengan cepat mengganggu keadaan pesakit dengan latar belakang tekanan pampasan..

Pesakit dengan GIQ akut yang ketara, terutamanya yang berada dalam keadaan tidak stabil, harus dimasukkan ke unit rawatan rapi atau unit rawatan rapi. Diperlukan akses berterusan ke vena (kateterisasi salah satu urat pusat diinginkan), terapi infusi harus dilakukan dengan latar belakang pemantauan berterusan aktiviti jantung, tekanan darah, fungsi ginjal (jumlah air kencing) dan oksigenasi tambahan.

Untuk memulihkan hemodinamik pusat, pemindahan salin, larutan Ringer, dan larutan asas digunakan. Poliglukin molekul sederhana boleh digunakan sebagai pengganti darah koloid. Pemulihan peredaran mikro dilakukan dengan menggunakan larutan koloid berat molekul rendah (rheopolyglucin, hemodez, gelatinol). Darah ditransfusikan untuk meningkatkan oksigenasi (sel darah merah) dan pembekuan (plasma, platelet). Oleh itu, dengan FSK aktif, kedua-duanya diperlukan, disarankan untuk melakukan transfusi darah keseluruhan. Dengan GCC yang dihentikan, ketika defisit BCC diisi kembali dengan larutan garam, untuk mengembalikan keupayaan oksigen darah dan menghentikan tahap hemodilusi yang tinggi, disarankan untuk melakukan pemindahan massa eritrosit. Pemindahan darah secara langsung penting terutamanya untuk hemostasis. Sekiranya pembekuan terganggu, yang berlaku pada kebanyakan pesakit dengan sirosis hati, disarankan untuk mentransfusikan massa plasma dan platelet beku segar. Pesakit harus menerima terapi cecair sehingga keadaannya stabil; pada masa yang sama, bilangan eritrosit diperlukan, yang memastikan pengoksigenan normal. Dengan GCC yang sedang berjalan atau yang baru muncul, terapi infus dilanjutkan sehingga pendarahan berhenti sepenuhnya dan parameter hemodinamik stabil.

Diagnosis penyebab pendarahan

Langkah pertama adalah untuk menentukan sama ada sumber pendarahan berada di saluran gastrointestinal atas atau bawah. Muntah berdarah (hemotemesis) menunjukkan penyetempatan pendarahan di bahagian atas (di atas ligamen saluran).

Muntah mungkin segar, darah merah terang, darah beku gelap, atau apa yang disebut "kopi tanah". Darah merah dengan warna yang berbeza, sebagai peraturan, menunjukkan pendarahan besar-besaran di dalam perut atau pendarahan dari urat esofagus. Pendarahan paru harus dibezakan dari pendarahan gastrik. Darah dari paru-paru lebih merah, berbusa, tidak membeku, dilepaskan ketika batuk. Walau bagaimanapun, pesakit boleh menelan darah dari paru-paru atau dari hidung. Dalam kes-kes ini, muntah berdarah khas dan bahkan muntah "kopi tanah" adalah mungkin. Tarry tiny fetid sticky (meleno), hasil daripada reaksi darah dengan asid hidroklorik, peralihan hemoglobin ke hematin asid hidroklorik dan penguraian darah di bawah tindakan enzim usus, adalah tanda pendarahan di saluran gastrointestinal atas. Walau bagaimanapun, mungkin terdapat pengecualian. Pendarahan dari usus kecil dan bahkan dari usus besar juga dapat disertai dengan melena, tetapi dengan adanya 3 keadaan: 1) jumlah darah yang diubah cukup untuk membuat najis menjadi hitam; 2) tidak terlalu banyak pendarahan; 3) peristalsis usus yang tertunda, sehingga ada cukup waktu untuk pembentukan hematin. Najis berdarah (hematochezia), sebagai peraturan, menunjukkan penyetempatan sumber pendarahan di bahagian bawah saluran pencernaan, walaupun dengan pendarahan besar dari bahagian atas darah kadang-kadang tidak mempunyai waktu untuk berubah menjadi melena dan dapat dilepaskan dalam bentuk yang sedikit berubah (Jadual 1).

Jadual 1. Manifestasi klinikal pendarahan gastrousus

Sifat pendarahanSebab yang mungkin
Muntah darah yang tidak berubah dengan gumpalanPecahnya urat varikos esofagus; pendarahan besar dari ulser perut; Sindrom Mallory-Weiss
Muntah "kopi"Pendarahan dari perut atau ulser duodenum; penyebab lain pendarahan perut
Najis tar (melena)Punca pendarahan kemungkinan besar berlaku di esofagus, perut, atau duodenum; sumber pendarahan mungkin di usus kecil
Darah merah gelap sebati dengan najisPunca pendarahan kemungkinan besar terjadi di cecum atau kolon menaik
Gumpalan atau darah beku pada tinja berwarna normalPunca pendarahan adalah pada kolon menurun atau sigmoid
Darah merah dalam bentuk titisan pada akhir pergerakan ususPendarahan hemoroid; pendarahan fisur dubur

Apabila timbul persoalan mengenai penyetempatan GCC, pertama sekali dianjurkan untuk memasukkan tiub ke dalam perut kepada pesakit. Darah yang dihirup melalui tiub mengesahkan penyetempatan sumber pendarahan di saluran gastrointestinal atas. Tetapi hasil aspirasi negatif tidak selalu menunjukkan ketiadaan pendarahan di saluran pencernaan atas. Pendarahan dari ulser bulbous mungkin tidak disertai dengan darah di perut. Dalam kes seperti itu, penyetempatan sumber yang tinggi dapat dinilai oleh tanda-tanda lain: kehadiran suara usus hiperreaktif dan peningkatan kandungan sebatian nitrogen dalam darah (terutamanya kreatinin dan urea). Walaupun begitu, diagnosis GCC sering sangat sukar, terutama pada jam-jam pertama setelah bermulanya penyakit, ketika pesakit sudah dalam keadaan serius, dan tidak ada muntah berdarah dan najis yang masih belum muncul. Sekiranya tidak ada idea yang jelas mengenai kehadiran dan penyetempatan sumbernya, pemeriksaan endoskopi dilakukan.

Pendarahan GI atas

Mereka menyumbang sekitar 85% dari semua perkhidmatan perumahan dan komunal. Di Moscow, menurut A. Grinberg et al. (2000), pendarahan etiologi ulseratif pada tahun 1988-1992. diperhatikan pada 10.083 pesakit, dan pada tahun 1993-1998. - pada 14 700, iaitu kekerapan mereka meningkat sebanyak 1.5 kali. Pada masa yang sama, kadar kematian tukang masak di negara kita dan luar negara secara praktikalnya tidak berbeza dengan kadar kematian 40 tahun yang lalu; dari 10 hingga 14% pesakit mati, walaupun mendapat rawatan (A. Greenberg et al., 1999; Yu. Pantsyrev dan D. Fedorov, 1999). Sebabnya adalah peningkatan dalam jumlah pesakit tua dan senil dari 30 hingga 50%. Antaranya, sebahagian besarnya adalah pesakit tua yang mengambil ubat anti-radang bukan steroid (NSAID) untuk patologi sendi (E. Lutsevich dan I. Belov, 1999). Kematian pada pesakit berusia lebih dari 60 tahun adalah beberapa kali lebih tinggi daripada pada orang muda. Paling tinggi dengan pendarahan dari vena varikos esofagus - 60% (rata-rata - 40%).

Terutama jumlah yang tinggi dicapai dengan kematian semasa operasi kecemasan pada tahap pendarahan - ia adalah 3 kali lebih tinggi daripada arus semasa operasi yang dilakukan setelah ia dihentikan. Oleh itu, tugas pertama merawat GI akut adalah menghentikan pendarahan dan mengelakkan pembedahan kecemasan. Penyelesaiannya dapat difasilitasi dengan perawatan empirik, yang mana diagnosis yang tepat tidak diperlukan, yang memerlukan manipulasi yang agak invasif. Rawatan empirik bermula sebaik sahaja pesakit dimasukkan ke unit rawatan intensif dengan latar belakang terapi infus. Ia mendapat kepentingan khusus apabila mustahil untuk melakukan pemeriksaan endoskopi dengan segera kerana pelbagai sebab..

Terapi empirik terdiri daripada membilas perut dengan air sejuk dari peti sejuk dan pemberian ubat parenteral yang mengurangkan keasidan. Cairan yang disejukkan dengan kuat mengurangkan aliran darah di dinding perut, dan menghentikan pendarahan, walaupun sementara, dicapai pada 90% pesakit. Di samping itu, lavage memudahkan pengosongan perut dari pembekuan darah, yang sangat memudahkan gastroskopi berikutnya. Pentadbiran parenteral penghalang reseptor histamin dan perencat pam proton telah dibuktikan, kerana, menurut statistik, ulser peptik adalah penyebab pendarahan yang paling biasa dari saluran gastrointestinal atas. Sebagai tambahan, pepsin, yang mendorong pemisahan platelet, tidak aktif pada pH gastrik yang tinggi, yang meningkatkan pembekuan darah sambil menurunkan keasidan di dalam perut. Terapi empirik yang berjaya dilakukan membolehkan anda memperoleh masa dan mempersiapkan pesakit untuk pemeriksaan dan pembedahan endoskopi dengan secukupnya.

Diagnostik penyebab pendarahan dari saluran gastrousus atas

Kunci untuk diagnosis yang betul bahkan sebelum pemeriksaan endoskopi dapat diberikan oleh sejarah yang dikumpulkan dengan baik. Adakah pesakit mempunyai episod GCC sebelumnya? Adakah dia mempunyai ulser perut atau duodenum yang didiagnosis sebelumnya? Adakah dia menyampaikan aduan khusus untuk penyakit ulser peptik? Adakah dia sebelum ini dikendalikan untuk ulser peptik atau hipertensi portal? Adakah dia mempunyai penyakit lain yang dapat menyebabkan pendarahan, seperti sirosis hati atau koagulopati? Adakah pesakit menyalahgunakan alkohol atau mengambil aspirin atau NSAID secara berkala? Adakah dia mempunyai mimisan? Adalah wajar untuk mendapatkan jawapan kepada soalan-soalan ini jika pesakit sedar dan cukup menghubungi, misalnya, tidak dalam keadaan mabuk alkohol.

Pemeriksaan kulit dan selaput lendir yang dapat dilihat menunjukkan stigmata sirosis hati, anomali vaskular keturunan, tanda-tanda capillarotoxicosis, manifestasi paraneoplastik. Palpasi perut boleh mendedahkan kelembutan (ulser peptik), splenomegali (sirosis hati atau trombosis vena splenik), dan pembengkakan perut. Pendarahan intraperitoneal (misalnya, sekiranya kehamilan ektopik terganggu) kadang-kadang ditunjukkan oleh tanda-tanda anemia akut yang serupa dengan GCC. Kehadiran gejala kerengsaan peritoneal, ciri pendarahan ke rongga perut, dapat membantu dalam diagnosis pembezaan keadaan ini. Sekiranya auskultasi perut menunjukkan peristalsis meningkat, ada alasan untuk menganggap bahawa ia disebabkan oleh darah yang memasuki usus dari saluran gastrointestinal atas..

Maklumat yang paling penting diberikan oleh esophagogastroduodenoscopy (EGDS); ini memungkinkan tidak hanya untuk menentukan dengan tepat ketepatan yang tinggi penyetempatan sumber pendarahan dan sifatnya, tetapi juga untuk melakukan tindakan hemostatik, yang dalam sejumlah besar kes memungkinkan untuk menghentikan pendarahan. Pengimbasan radioisotop (sulfur koloid atau albumin 99 label Tc) dan angiografi sangat penting dalam beberapa keadaan, tetapi ia tidak begitu penting untuk praktikal, kerana jarang dapat dilakukan untuk petunjuk kecemasan.

Penyebab utama pendarahan dari saluran gastrointestinal atas dan terapi khusus mereka

Pecahnya vena varikos esofagus (PDB)

Penyebab GDP adalah hipertensi portal yang disebabkan oleh intrahepatik (sirosis, hepatitis) atau sekatan ekstrahepatik. Mendiagnosis KDNK tidak sukar; urat-urat yang melebar dan berbelit-belit, kebiasaannya, terlihat dengan jelas semasa esofagoskopi, yang harus dilakukan dengan sangat berhati-hati jika terdapat kecurigaan terhadap PDB, agar tidak menyebabkan kecederaan tambahan pada dinding vena yang menipis. Rawatan pesakit dengan KDNK adalah faktor terpenting dalam mengurangkan kematian dalam GCC. Pertolongan cemas terdiri daripada tamponade vena yang berpanjangan (1-2 hari) dengan probe belon dan pentadbiran intravena larutan nitrogliserin 1% (untuk mengurangkan tekanan portal) dan vasopressin (persiapan kelenjar pituitari). Ini memungkinkan untuk menghentikan pendarahan buat sementara waktu pada sekitar 60-80% pesakit. Sekiranya ukuran ini tidak berkesan atau terdapat ancaman pendarahan berulang, percubaan dapat dilakukan untuk skleroterapi endoskopi dengan pemberian sclerosants intravena atau paravosal (yang lebih selamat) - larutan 2% thrombovar atau varicocide, larutan etoksisklerol 1-3% (polidokanol), cyanoacrylates (historylate, histoacryry fibrinkleber dalam campuran dengan iodolipol dalam nisbah 1: 1. Sekiranya tidak, gunakan etil alkohol 96%..

Rawatan endoskopi GDP ditunjukkan pada pesakit berusia lebih dari 60 tahun, yang sebelumnya dikendalikan beberapa kali, dengan patologi yang teruk. Keadaan untuk melakukan esofagoskopi perubatan yang agak selamat adalah hemodinamik yang stabil dan ketiadaan disfungsi hati yang jelas. Komplikasi skleroterapi PDB tidak jarang berlaku. Ini termasuk ulserasi mukosa esofagus dengan pendarahan, trombophlebitis purulen, nekrosis mukosa esofagus, dan perforasi esofagus. Kematian selepas skleroterapi urat kecemasan dengan latar belakang pendarahan berterusan mencapai 25%, setelah skleroterapi yang dirancang jauh lebih rendah - 3.7%.

Kaedah yang menjanjikan untuk rawatan pendarahan dari PDB adalah embolisasi endovaskular pada urat esofagus. Dalam kombinasi dengan sklerosis endoskopi, ia dapat mengurangkan kematian dalam kes kecemasan hingga 6-7% (A. Scherzinger, 1999).

Pembedahan pintasan (portocaval, splenorenal mesocaval, dan anastomoses lain) dilakukan untuk mengarahkan darah dari urat esofagus tekanan tinggi ke urat sistemik tekanan rendah. Walau bagaimanapun, pada puncak pendarahan, mereka sangat berisiko. Selepas operasi shunting, kekerapan pendarahan esofagus menurun, tetapi kematian tetap tinggi - pesakit mati bukan kerana pendarahan, tetapi dari kegagalan hati dan ensefalopati yang disebabkan oleh hiperammonemia. Dianjurkan untuk menguraikan hanya urat esofagus dan gastrik dengan menggunakan shunt splenorenal distal selektif.

Pecahnya selaput lendir perut jantung (sindrom Mallory-Weiss) diperhatikan dengan muntah yang teruk. Kemunculan darah segar semasa muntah berulang menunjukkan patologi ini. Diagnosis dibuat mengikut data EGDS. Pendarahan boleh menjadi sangat sengit, tetapi sering berhenti dengan terapi rehat dan hemostatik. Dengan pendarahan yang berterusan, percubaan untuk electrocoagulate saluran pendarahan semasa endoskopi dibenarkan. Kadang-kadang terdapat petunjuk untuk pembedahan (gastrotomi dan jahitan kapal di kawasan pecah).

Esofagitis erosif berlaku dengan penyakit refluks gastroesophageal (GERD), yang sangat biasa. Selalunya asas penyakit ini adalah hernia pembukaan esofagus diafragma. Hakisan pada esofagus jantung kadang-kadang boleh menyebabkan pendarahan ke dalam lumen esofagus dan perut dan nyata, selain gejala klasik GERD (belching, pedih ulu hati, sakit dada), muntah dengan darah.

Ulser duodenum, gastrik atau marginal (selepas reseksi gastrik) adalah penyebab pendarahan pada 40-50% pesakit. Ulser pada dinding posterior duodenum sangat berbahaya, kerana boleh menyebabkan pendarahan arteri secara besar-besaran akibat dari letupan cawangan arteri gastro-duodenum yang besar yang melintas di zon ini.

Menurut klasifikasi endoskopi pendarahan ulseratif yang meluas menurut Forrest, terdapat:
I. Pendarahan berterusan: A) banyak (jet); B) pendarahan.
II. Pendarahan lalu: A) berisiko tinggi berulang (kapal berdenyut dapat dilihat); B) risiko kambuh rendah (kehadiran hematin pada kecacatan).
III. Tanda-tanda klinikal pendarahan selesai (melena) sekiranya tiada tanda pendarahan endoskopi dari sumber yang dikesan.

Klasifikasi ini membolehkan anda menentukan taktik terapi untuk etiologi ulseratif pendarahan. Dengan pendarahan yang banyak (IA), operasi kecemasan ditunjukkan, kerana penggunaan kaedah konservatif menyebabkan kehilangan masa dan memperburuk prognosis. Apabila darah bocor dari ulser (IB), usaha menghentikan pendarahan melalui endoskopi dengan elektrokagulasi monoaaktif atau bipolar menggunakan arus frekuensi tinggi, photocoagulation dengan argon atau YAG-neodymium laser, dengan pembekuan plasma argon dengan gas terionisasi atau dengan menyuntikkan ulser dengan etil alkohol dibenarkan. pendarahan ulser melalui kateter dengan larutan caprofer - kompleks karbonil ferrik klorida dan asid epsilon-aminocaproic. Kadang-kadang, endoklip khas digunakan pada saluran pendarahan. Dengan menggunakan keseluruhan teknik endoskopi yang disenaraikan di atas, menurut Y. Pantsyrev dan E. Fedorov (1999), hemostosis berterusan dicapai pada 187 (95%) daripada 206 pesakit. Pada 9 (4.6%) orang, hemostasis tidak berkesan, pesakit segera dikendalikan. Pembedahan kecemasan juga ditunjukkan untuk pendarahan berulang yang berlaku dalam beberapa jam selepas hemostasis awal.

Sekiranya pendarahan berhenti dengan risiko berulang (IIA menurut Forrest), operasi mendesak ditunjukkan pada hari berikutnya, biasanya pada pagi hari berikutnya. Taktik pembedahan yang paling dibenarkan untuk ulser perut yang berdarah adalah pemotongan atau jahitannya dalam kombinasi dengan piloroplasti dan vagotomi (sekiranya tidak ada tanda-tanda keganasan ulser), dan untuk ulser duodenum - gastrektomi ekonomi (antrumlectomy) atau (pada pesakit dengan risiko operasi yang tinggi) - menjahit ulser dengan piloroplasti dan vagotomi selektif (Yu.Pantsyrev, 1986, Yu.Pantsyrev dan E. Fedorov, 1999).

Ulser peptik berulang selepas reseksi gastrik adalah penyebab GCC yang agak jarang berlaku. Biasanya mereka berada di tempat anastomosis gastro-jejunal atau di dekatnya, ia timbul, sebagai peraturan, kerana pilihan kaedah pembedahan yang salah dan kesalahan teknikal dalam pelaksanaannya (Yu. Pantsyrev, 1986). Pendarahan terutama berterusan dan kuat pada ulser berulang yang disebabkan oleh hipergastrinemia dengan sindrom Zollinger-Ellison yang tidak didiagnosis sebelum pembedahan, jika bahagian antrum perut ditinggalkan semasa reseksi. Operasi semula pada pesakit dengan perut yang dilindungi sangat sukar, oleh itu mereka lebih suka terapi konservatif dan kaedah hemostasis endoskopi. Secara umum, pilihan taktik rawatan ditentukan oleh intensiti pendarahan; prinsip-prinsip rawatan tidak berbeza dari pada pesakit yang tidak dikendalikan..

Kadang-kadang pendarahan erosif-ulseratif berlaku kerana ulserasi bersendirian yang dijelaskan oleh Dielafoy. Ini adalah ulser dangkal kecil, di bahagian bawahnya terdapat arteri yang agak besar. Letusan yang terakhir menyebabkan pendarahan gastrik yang teruk dan kadang-kadang membawa maut. Menurut banyak penulis, penyakit ini didasarkan pada aneurisma arteri kecil lapisan perut submukosa. Ada kemungkinan penyakit ini disebabkan oleh kelainan kongenital kapal. Peranan penting dalam patogenesisnya dimainkan oleh faktor peptik, kerosakan mekanikal pada membran mukus, denyutan arteri yang mendasari, hipertensi dan aterosklerosis. Ulserasi soliter Dielafoy (SID) biasanya terletak di bahagian jantung perut selari dengan kelengkungan yang lebih rendah, mundur sebanyak 3-4 cm.

Penyakit ini biasanya berlaku dengan pendarahan besar-besaran secara tiba-tiba. Terapi konservatif untuk SID paling tidak berjaya, hampir semua pesakit mati akibat kehilangan darah (A. Ponomarev dan A. Kurygin, 1987). Rawatan pembedahan terdiri daripada menjahit dinding perut ke lapisan otot dengan ligasi arteri yang berdarah atau dalam pemotongan kawasan patologi dinding gastrik dalam tisu yang sihat. Embolisasi vaskular mungkin berkesan.

Gastritis hemoragik akut biasanya dikaitkan dengan ubat (aspirin, NSAID) dan alkohol. Gastritis hemoragik sering bersifat erosif dan sering berkembang sebagai keadaan tertekan pada pesakit dengan sepsis, luka bakar, trauma bersamaan yang teruk, peritonitis, kegagalan pernafasan akut, infark miokard, dan juga setelah campur tangan pembedahan yang teruk pada awal pasca operasi. Diagnosis perbezaan ulser gastrik pendarahan akut dengan gastritis hemoragik hanya mungkin dilakukan dengan bantuan pemeriksaan endoskopi. Sangat sukar untuk menghentikan pendarahan pada gastritis hemoragik akut, kerana, sebagai peraturan, kawasan besar mukosa gastrik mengalami pendarahan secara intensif. Penggunaan antacid dan penyekat H secara parenteral pencegahan dan terapeutik, lavage gastrik dengan larutan ais, pengairan mukosa semasa endoskopi dengan larutan caprofer, pemberian agen hemostatik intravena, penghambat fibrinolisis dan vasopresin, pemindahan darah segar dan jisim platelet.

Tumor perut yang hancur menjadi penyebab 3 hingga 20% daripada semua GCC. Dalam kebanyakan kes, pendarahan seperti itu dicirikan oleh kehilangan darah yang sederhana, sering berhenti sendiri, dan kemudian dapat disambung semula. Muntah berdarah dan melena klasik tidak sama seperti ulser berdarah, tetapi najis boleh menjadi gelap. Diagnosis dibuat atau diperjelaskan dengan EGDS. Dengan barah lanjut, gejala atipikal terhapus mungkin terjadi. Dalam diagnosis kes-kes yang rumit, selain pemeriksaan endoskopi, peranan sinar-X rongga perut adalah penting..

Bantuan kecemasan terdiri daripada elektro- atau fotokoagulasi endoskopi dengan laser, pembentukkan larutan caprofer pekat. Selepas itu, begitu juga dengan ketidakefektifan terapi hemostatik, intervensi pembedahan ditunjukkan, jumlahnya bergantung pada penyetempatan tumor dan tahap proses barah..

Polip perut jarang menyebabkan pendarahan akut. Pendarahan besar-besaran lebih kerap terjadi pada tumor jinak seperti leiomyoma, neurofibroma, dan lain-lain. Lebih-lebih lagi, mereka boleh menjadi manifestasi pertama mereka (Yu. Pantsyrev, 1986).

Hemobilia, hematobilia - pembebasan darah dari saluran empedu. Fistula arteriobiliari terbentuk kerana trauma, biopsi hati, abses hepatik, barah, aneurisma arteri hepatik. Selalunya, terdapat gabungan tanda-tanda GIQ dengan kolik hepatik dan penyakit kuning. Dengan EGDS, kehadiran darah di duodenum dan pembebasannya dari puting Vater diperhatikan. Sebagai langkah terapeutik, embolisasi selektif arteri hepatik boleh disyorkan, dan jika tidak berkesan, ligasinya.

Endometriosis gastrousus jarang berlaku. Diagnosis boleh dibuat dengan GCC berulang yang berlaku seiring dengan haid. Kemunculan melena atau najis gelap atau hematochezia didahului oleh sakit perut. Pemeriksaan endoskopi harus dilakukan pada tahap pendarahan, tetapi sangat jarang untuk mengesan kawasan pendarahan mukosa gastrik atau usus semasa endoskopi atau kolonoskopi. Dengan bertambahnya usia, pendarahan seperti itu berkurang dan berhenti dalam tempoh klimaks..

Aneurisma aorta dan cabang arteri seliak dapat, apabila pecah, memberikan pendarahan yang besar dan sering membawa maut. Mereka, sebagai peraturan, didahului oleh pendarahan prodromal kecil - "harberers". Diterangkan pendarahan duodenum akibat fistula aortointestinal sekiranya berlaku kebocoran anastomotik selepas prostetik aorta untuk lesi aterosklerotiknya dan sindrom Leriche.

Pendarahan dari saluran gastrousus bawah

Dalam 15% kes, GCC berlaku di bawah sifat ligamen, dalam 1% kes - di usus kecil, pada 14% - di usus besar dan rektum.

Diagnostik. Penyoalan pesakit dengan teliti dan anamnesis yang dikumpulkan dengan baik dapat memberikan maklumat penting (Jadual 2). Sekiranya terdapat darah di dalam najis, penting untuk mengetahui sama ada darah bercampur dengan najis (sumbernya terletak tinggi) atau dibebaskan dalam bentuk yang tidak berubah pada akhir buang air besar, yang lebih khas untuk tumor dan buasir berdarah rendah.

Jadual 2. Nilai diagnostik sindrom kesakitan pada pendarahan dari saluran gastrointestinal bawah (A. Sheptulin, 2000)

Sifat kesakitanSebab yang mungkin
Kesakitan didahului oleh pendarahan ususPenyakit usus radang akut atau kronik
Kesakitan tiba-tiba diikuti dengan pendarahan yang banyakPecah aneurisma aorta ke dalam lumen usus kecil
Sakit di dubur yang berlaku semasa atau selepas buang air besarBuasir, fisur dubur
Pendarahan usus yang tidak menyakitkanTelangiectasia mukosa usus

Palpasi rongga perut dan pemeriksaan digital pada dubur diperlukan pada semua pesakit. Pemeriksaan rektum digital, menurut statistik, dapat mengesan sehingga 30% dari semua tumor usus besar, termasuk yang rumit oleh pendarahan. Tahap diagnostik seterusnya adalah anoskopi dan rektosigmoskopi, yang keberkesanannya dalam penyakit onkologi usus besar adalah 60%. Sekiranya terdapat najis tarry, yang mungkin disebabkan oleh pendarahan dan pendarahan gastroduodenal dari ileum dan kolon kanan, aspirasi nasogastrik melalui tiub dan EGD disyorkan untuk mengecualikan patologi perut dan duodenum. Kolonoskopi adalah kaedah yang paling bermaklumat untuk mendiagnosis patologi kolon, tetapi agak sukar untuk melaksanakannya dengan pendarahan yang sengit. Sekiranya pendarahan berhenti sekurang-kurangnya sebentar, maka dengan menggunakan prosedur ini pelbagai jenis patologi dapat didiagnosis, termasuk vaskular.

Arteriografi mesenterik pada pendarahan usus memungkinkan untuk mengenal pasti ekstravasasi kontras dan untuk menentukan sisi dan lokalisasi sumber pendarahan. Angiografi adalah satu-satunya kaedah untuk mendiagnosis pendarahan di usus kecil, ia membolehkan vasopressin disuntik terus ke arteri pendarahan. Ekstravasasi ditentukan hanya dengan pendarahan yang cukup besar, tetapi walaupun tidak ada tanda-tanda, arteriogrofi dapat mengesan patologi vaskular yang menjadi penyebab pendarahan. Scintigraphy dengan 99 eritrosit berlabel Tc atau platelet In-labeled radioaktif adalah kaedah yang lebih sensitif; sumber pendarahan dikesan walaupun pada intensiti yang rendah, tetapi scintigraphy memerlukan banyak masa dan oleh itu sukar dianggap sebagai kaedah diagnosis kecemasan. Kaedah kontras pemeriksaan sinar-X (irrigoscopy dan irrigography) tidak dapat mengenal pasti sumber pendarahan, tetapi dapat membantu dalam diagnosis tumor, diverticulosis, intussusception dan penyakit lain yang rumit oleh pendarahan.

Penyebab utama pendarahan dari saluran gastrointestinal bawah dan terapi khusus mereka

Diverticulosis kolon adalah salah satu penyebab hematochezia yang paling biasa pada pesakit tua. Kekerapan patologi ini meningkat dengan usia; selepas 70 tahun, diverticula dijumpai semasa kolonoskopi pada setiap pesakit ke-10. Pembentukan diverticula difasilitasi oleh gaya hidup yang tidak aktif, disfungsi usus besar (kecenderungan untuk sembelit), dysbiosis usus, Pendarahan, sering kali besar, menyukarkan perjalanan divertikulosis pada 10-30% kes. Dipercayai bahawa diverticula lebih sering dilokalisasi pada kolon menurun dan sigmoid, tetapi ia juga berlaku di kolon melintang dan di bahagian kanan kolon. Pendarahan diverticulosis mungkin didahului oleh sakit perut, tetapi ia sering bermula secara tiba-tiba dan tidak menyakitkan. Pengaliran darah dapat berhenti dengan sendirinya dan berulang setelah beberapa jam atau hari. Dalam hampir separuh kes, pendarahan berlaku sekali.

Terapi konservatif (pemindahan darah segar, jisim platelet, pemberian asid α-aminocaproic, decinone, pemberian vasopressin ke dalam arteri mesenterik semasa angiografi) berkesan pada kebanyakan pesakit. Di beberapa klinik, embolisasi transkateter digunakan setelah angiografi (A. Sheptulin, 2000). Jika sumber pendarahan dijumpai semasa kolonoskopi, yang agak jarang berlaku, seseorang juga dapat mengandalkan pengaruh tindakan hemostatik tempatan (electrocoagulation, irrigation with caprofer). Dengan pendarahan yang berterusan atau berulang, perlu dilakukan campur tangan pembedahan (reseksi usus besar, jumlahnya lebih kecil, semakin tepat diagnosis topikalnya).

Dengan polip kolon, pendarahan kadang-kadang berlaku dalam kes pecah spontan kaki polip, atau - lebih kerap - dengan keradangan dan ulserasi permukaannya.

Pendarahan secara besar-besaran akibat kanser usus yang hancur sangat jarang berlaku. Lebih kerap terdapat pendarahan berselang kronik dalam bentuk darah "meludah" kecil, kadang-kadang bercampur dengan lendir atau - dengan lokasi tumor yang tinggi - dengan perubahan warna dan konsistensi tinja.

Pendarahan intensiti sederhana atau rendah adalah mungkin dengan kolitis nonspesifik (kolitis ulseratif dan penyakit Crohn), tuberkulosis usus dan kolitis berjangkit akut. Penyakit ini dicirikan oleh sakit perut sebelum munculnya darah, yang biasanya bercampur dengan lendir. Dalam diagnosis dan diagnosis pembezaan pendarahan kolitis, peranan penting dimainkan oleh kolonoskopi, yang memungkinkan untuk mengenal pasti perbezaan manifestasi endoskopi penyakit tertentu. Pemeriksaan morfologi biopsi dinding usus membantu menjelaskan diagnosis..

Embolisme dan trombosis saluran mesenterik dengan lesi-lesi yang lain pada orang tua, endarteritis dan vaskulitis sistemik pada pesakit yang lebih muda, embolisme dari rongga jantung (dengan infark miokard, kecacatan jantung) atau dari aorta (dengan lesi aterosklerotiknya) boleh menjadi penyebab gangguan akut peredaran mesenterik, lesi iskemia dan infark usus hemoragik, yang ditunjukkan oleh pembebasan sejumlah besar darah yang diubah. Pendarahan semacam itu dicirikan oleh sindrom kesakitan yang teruk di hadapan mereka, mual, muntah, kadang-kadang keadaan kolaptoid, dan ketika penyakit itu berlangsung, peningkatan gejala keracunan, fenomena peritoneal.

Sekiranya terdapat infark hemoragik pada kolon, bergantung pada tahap penyakit, kolonoskopi menunjukkan kawasan mukosa edematous, sianotik atau darah yang banyak dengan pendarahan yang meningkat, pendarahan submukosa berganda. Kemudian, ulserasi pendarahan dangkal muncul, kawasan nekrosis mungkin berlaku, diikuti dengan kerosakan tisu dan perforasi. Dengan oklusi arteri mesenterik yang unggul, infark dan nekrosis keseluruhan usus kecil dan separuh kanan usus besar adalah mungkin; dengan trombosis arteri mesenterik inferior kerana adanya koloteral vaskular yang kuat, infark biasanya terbatas pada kolon sigmoid.

Dalam situasi diagnostik yang sukar, angiografi sangat berguna - sifat gangguan aliran darah, penyetempatan dan panjang oklusi, dan kehadiran cagaran ditentukan dengan tepat. Sekiranya disyaki infark usus, laparoskopi memberikan maklumat diagnostik penting.

Rawatan pesakit dengan pendarahan usus dengan latar belakang gangguan akut peredaran mesenterik biasanya beroperasi. Oleh kerana darah di lumen usus biasanya muncul pada tahap infark usus, yang menunjukkan dekompensasi peredaran mesenterik, dilakukan reseksi bahagian usus yang tidak dapat diubah, yang ditambah dengan campur tangan pada saluran mesenterik untuk memulihkan peredaran darah di bahagian yang masih ada (V. Saveliev dan I. Spiridonov, 1986).

Penyebab pendarahan usus yang agak jarang berlaku adalah angiomatosis hemoragik pada usus besar dan kecil, yang menampakkan dirinya sebagai angiodysplasia, yang dikenali sebagai penyakit Randu-Osler-Weber (sindrom). Diagnostik difasilitasi oleh kolonoskopi video resolusi tinggi moden, yang memungkinkan untuk mengesan perubahan kecil pada corak vaskular mukosa.

Hemangioma kapilari dan kavernosa dan angiodysplasias usus kecil dan besar (malformasi arteriovenous), menurut A. Sheptulin (2000), menyebabkan pendarahan usus besar pada 30% kes. Secara klinikal, penyakit ini dimanifestasikan terutamanya oleh pendarahan dari rektum semasa buang air besar dan tanpa mengira. Dengan hemangioma kavernosa, pendarahan besar mungkin terjadi, disertai dengan keruntuhan. Kadang-kadang, ada rasa sakit di bahagian bawah perut, lebih teruk sebelum pendarahan. Untuk angioma rektum, dorongan palsu untuk membuang air besar, perasaan pengosongan yang tidak lengkap, dan kadang-kadang sembelit berlaku. Diagnosis pembezaan dengan penyebab lain dari hematochia, terutamanya dengan kolitis nonspesifik pendarahan, batuk kering usus, buasir, sangat sukar.

Peranan utama dalam diagnosis hemongioma usus besar dimainkan oleh rektosigmoskopi dan kolonoskopi. Pemeriksaan endoskopi menunjukkan warna ungu kebiruan pada mukosa usus di kawasan yang terhad, ketiadaan kapal lipat khas, melebar, berbelit-belit, menonjol yang membentuk plexus tidak teratur, jelas dipisahkan dari kawasan selaput lendir yang tidak berubah. Biopsi formasi sedemikian boleh menyebabkan pendarahan besar-besaran, yang sangat sukar untuk dihentikan. Kaedah utama dan paling radikal untuk merawat hemangioma usus adalah pembedahan, walaupun, menurut V. Fedorov, taktik rawatan memerlukan pendekatan yang berbeza. Dengan perkembangan pendarahan besar dari hemangioma rendah, M. Anichkin et al. (1981) melakukan embolisasi dan ligasi arteri rektum unggul, yang menghentikan pendarahan, walaupun sementara. Dengan pendarahan yang tidak signifikan dan berulang secara berkala, yang tidak mempengaruhi keadaan umum pesakit, taktik jangkaan dibenarkan. Setelah pemberhentian aliran darah, angioma kecil dari usus besar dapat dikeluarkan melalui elektro eksisi atau sclerotherapy.

Penyebab pendarahan rektum yang paling biasa adalah buasir. Lebih daripada 10% populasi orang dewasa menderita buasir, pelepasan darah segar dari rektum adalah salah satu gejala utamanya. Darah merah dengan buasir biasanya menjadi ketara pada akhir perbuatan buang air besar. Kotoran mengekalkan warna normalnya. Pendarahan mungkin disertai dengan rasa sakit dan sensasi terbakar di dubur, yang meningkat semasa dan selepas buang air besar. Selalunya buasir jatuh ketika meneran. Dengan pendarahan hemoroid besar-besaran, terapi hemostatik aktif diperlukan. Sekiranya berlaku pendarahan berulang, glyvenol oral disyorkan (1 kapsul 4 kali sehari) dan supositoria dengan trombin atau adrenalin. Adalah mungkin untuk menggunakan suntikan ubat sclerosing. Pelbagai jenis hemorrhoidectomy adalah kaedah rawatan radikal. Gambaran klinikal yang serupa diberikan oleh fisur dubur. Untuk diagnosis pembezaan dengan pendarahan hemoroid, pemeriksaan rektum digital dan anoskopi biasanya mencukupi.

Pendarahan yang ketara pada masa kanak-kanak boleh disebabkan oleh ulserasi membran mukus diverticulum Meckel. Gambaran klinikal sangat mirip dengan manifestasi apendisitis akut, diagnosis pada kebanyakan pesakit dibuat semasa appendektomi. Pada kanak-kanak 2 tahun pertama kehidupan, pelepasan dari dubur sebahagian daripada darah dengan lendir (mempunyai penampilan raspberry jeli), digabungkan dengan kegelisahan dan jeritan, adalah gejala utama intussusception usus besar - penyakit akut yang sangat biasa pada usia ini. Untuk diagnosisnya, dan kadang-kadang untuk rawatan, irrigoskopi udara digunakan (pengenalan udara ke dalam usus besar dengan kawalan skrin sinar-X).

Penerbitan Mengenai Cholecystitis

Semasa ditekan, perut sakit di sebelah kanan pusar

Esofagus

Sakit perut adalah salah satu jenis kesakitan yang paling biasa yang boleh berlaku secara terpisah atau menjadi sebahagian daripada gejala patologi pada beberapa penyakit.

Penzital

Esofagus

Penzital: arahan penggunaan dan ulasanNama Latin: PenzitalKod ATX: A09AA02Bahan aktif: Pancreatin (Pancreatin)Pengilang: Shreya Life Science Pvt. Ltd., IndiaPenerangan dan kemas kini foto: 08/09/2019